Jumaat, 13 Januari 2012

Pembant​u Makmal Siti Napiah

Seperti biasa aku akan sampai ke sekolah di antara jam 6.40 atau 6.50 pagi. Aku memang suka datang awal ke sekolah. Dapat buat banyak kerja sebelum mula mengajar. Untuk memastikan aku dapat masuk pejabat, aku pegang satu salinan kunci pejabat.


Apabila aku sampai Siti Napiah sudah sedia menanti di pintu pejabat yang masih berkunci. Pembantu makmal yang cantik dan manis ini menyambutku dengan senyuman. Wajahnya semakin cantik dan manis apabila dia mengorak senyum.


“Awal awak sampai,” aku menyapanya dengan mesra.


“Saya nak lawan cikgu,” jawabnya bersahaja.


“Takkan cikgu saja nombor satu. Saya pun nak juga,” suaranya semakin manja. Lunak pulak tu.


Aku tersenyum sambil membuka kunci pintu pejabat di mana terletaknya buku rekod kehadiran guru dan kakitangan sokongan. Aku melangkah masuk. Siti Napiah melangkah sama.


“Bersemangat betul awak ya. Nak lawan saya datang awal. Tak apa… besok saya datang lagi awal,” aku berkata sambil menulis nama pada buku rekod kehadiran guru.


Siti Napiah mengambil buku rekod kehadiran kakitangan sokongan. Kemudian dia menulis namanya.


“Bukan bersemangat sangat cikgu,” Siti Napiah bersuara ketika dia menulis namanya.


“Sebenarnya saya ikut suami saya. Dia kena keluar pagi. Saya terpaksalah keluar pagi. Lagi pun di rumah bukan ada kerja sangat. Sarapan pun kat kantin,” dia meneruskan penerangannya.


Pagi ini nampaknya dia begitu ramah. Biasanya dia cuma tersenyum bila aku menyapa. Aku mengambil peluang ini untuk terus berbicara dengan pembantu makmalku yang cantik manis ini.


“Anak awak siapa uruskan?” Tanyaku lagi.


“Mana saya anak cikgu,” jawabnya berselamba.


“Awak belum ada anak?”


“Entahlah cikgu. Sudah nasib saya,” jawabnya macam orang kecewa.


“Janganlah kata begitu. Kita kena berusaha,” aku cuba memujuk. “Awak dah berubat?”


“Buat apa saya yang berubat? Salahnya bukan saya,” dia tiba-tiba melenting, tetapi suaranya tidak tinggi.


“Macam mana awak tahu. Awak dah periksa doktor?”


“Tak payah periksa pun tak apa cikgu.”


“Awak tak boleh kata begitu. Dalam hal ni kita perlu dapat pengesahan doktor.”


“Buat apa dapatkan pengesahan doktor. Membazir waktu sahaja.”


“Kenapa awak kata macam tu?”


Sebelum menjawab pertanyaanku aku nampak dia melihat kiri kanan. Belum ada guru atau kakitangan sokongan lain yang datang.


“Cikgu tolong jangan beritahu sesiapa ya. Ini rahsia,” tiba-tiba dia berbisik.


Aku terdiam sejenak. Hatiku bertanya, apalah besarnya rahsia sicantik manis ini. Kemudian aku berkata, “Baiklah saya berjanji akan rahsiakan apa yang kata nanti.”


“Janji ya cikgu. Kalau tidak saya tak kawan cikgu,” Dia berkata. Kata-katanya itu macam kata-kata kanak-kanak. Setelah itu dia menghampiri aku sehingga aku boleh terhidu keharuman minyak wangi yang dipakainya. Dia berbisik lagi. “Sebenarnya cikgu…… suami saya tu tak berfungsi.”


“Tak berfungsi? Betul ke?”


“Betul cikgu. Kan saya ni isterinya.”


“Sejak bila dia tak berfungsi?” Aku cuba korek ceritanya lagi dalam.


“Sejak kami kawin cikgu. Malam pertama saja saya dah kecewa.”


“Jadi awak ni…”


“Ya cikgu… saya ni masih dara,” dengan cepat dia memotong kata-kataku. Dia macam tahu apa yang aku hendak tanya.


Perbualan kami terhenti di situ apabila kami terdengar bunyi enjin kereta masuk ke kawasan sekolah. Itu tanda guru-guru dan kakitangan sokongan sudah mula tiba. Melihat keadaan ini Siti Napiah segera meninggalkan pejabat.


“Nanti kita cerita lagi ya cikgu,” katanya dengan suara yang manja sambil mengorak senyuman sebelum meninggalkan aku.


Aku termenung sejenak sambil memerhatikan lenggang lenggok ponggongnya yang menggiurkan. Sambil memerhatikan lenggang lenggok ponggongnya tiba-tiba terlintas perkara yang tidak baik di benakku. Kenapa dia masih mahu bersama suaminya yang tidak berfungsi itu . Kenapa dia tidak mahu cari jantan lain yang boleh memberi kenikmatan berumah tangga kepadanya. Bolehkah dia tahan hidup bersuami tetapi tidak merasa nikmat bersuami. Kalau dia tidak boleh tahan macam mana dia melepaskan kehendak nalurinya.


“Selamat pagi cikgu.” Suara cikgu Sarah mematikan lamunanku.


“Selamat pagi. Awak pun datang awal pagi ni?”


“Suami saya tak da cikgu. Dia out satation. Kenalah drive sendiri.” Jawab cikgu Sarah sambil menulis namanya di dalam buku rekod kehadiran.


“Lagi pun tak ada orang ‘kacau’ pagi ni.” Jelasnya sambil tersenyum yang penuh erti walau pun aku tidak meminta penjelasan lanjut.


“Nyenyaklah awak tidur malam tadi ya. Orang tak ‘kacau’ awak.” Aku bergurau untuk melihat riaksi cikgu Sarah yang semakin berani berkias penuh erti.


“Tak juga cikgu. Mana boleh tidur nyenyak kalau tak ada orang belai.” Jawabnya semakin berani. Dia macam memberi aku peluang untuk menyambut jawapannya dengan jawapan yang lebih berani.


“Kenapa awak tak panggil saya. Boleh saya tolong belaikan.” Aku memberanikan diri membuat gurauan yang menguji keimanannya.


Cikgu Sarah sedikit pun tidak terkejut dengan gurauanku. Dia memandangku dengan senyuman yang manis. Kemudian dia berkata, “Cikgu sudi ke belaikan saya?”


“Esy! Apa pulak tidak. Sekarang pun boleh saya tolong belaikan kalau awak hendak.” Aku menjawab sambil cuba memancing kerana aku tengok cikgu ini boleh diajak bergurau dengan aku, walau pun aku ini ketuanya.


Apabila cikgu Sarah hendak menyahut guruanku beberapa orang guru mula masuk ke pejabat pentadbiran untuk menulis nama mereka di dalam rekod kehadiran. Cikgu Sarah memandang aku dengan pandang yang bermakna. Aku membalas pandangan itu bagai mengerti makna pandangannya. Kemudian dengan senyum manis dia beredar dari pejabat pentadbiran tanpa berkata apa-apa.


Aku melangkah masuk ke dalam bilikku yang terletak di pejabat pentadbiran itu dengan berbagai tafsiran mengenai perbualanku dengan personaliti-personaliti tercantik di sekolah ini. Adakah itu hanya setakat gurauan kosong atau gurauan yang ada maksud tersirat.


Aku duduk di atas kerusiku. Kemudian aku membaca beberapa pucuk surat dan borang-borang yang berada di dalam tray ‘masuk’. Setelah aku dapati surat-surat dan borang-borang itu tidak memerlukan tindakan segera aku terus bangkit dan keluar dari bilikku. Seperti biasa pada awal pagi seperti ini aku akan berada di pintu masuk sekolah untuk memerhatikan kehadiran murid, guru dan kakitangan sokongan.


Aku berpuas hati kerana hampir semua muridku yang masuk kawasan sekolah ikut pintu hadapan mematuhi peraturan pakaian sekolah. Mereka semua berpakaian kemas dan rapi. Ada di ntara mereka memberi salam padaku. Aku jawab salam mereka dengan baik.


Tiba-tiba seorang pelajar perempuan menghampiriku. Cantik budaknya. Kulitnya putih kuning. Pakaiannya kemas. Wajahnya nampak sopan.


“Selamat sejahtera cikgu.” Sapanya apabila dia berhenti di hadapanku.


“Selamat sejahtera.”


“Mak saya kirim salam. Dia beri cikgu ni.” Katanya lagi sambil menghulurkan beg plastik yang mengandungi bekas makanan.


“Alaika alaikumussalam. Terima kasih.” Balasku.


“Mak saya kata dia kenal cikgu.” Budak yang cantik itu berkata lagi.


Aku terkejut. Aku renung wajah budak yang cantik itu.


“Siapa nama mak awak?”


“Nurani cikgu. Dia kata dia kenal cikgu masa cikgu ajar dia di sekolah dekat Kahang.”


Aku tersentak lagi apabila dia sebut nama Nurani dan Kahang. Aku memang kenal nama itu dan aku masih ingat wajahnya. Dia merupakan pelajar paling cantik di sekolah pada masa itu. Patutlah budak ini cantik. Dia mewarisi kecantikan emaknya.


“Apa lagi yang mak awak kata?”


“Dia jemput cikgu datang rumah.”


“Bila?”


“Bila-bila masa.”


“Rumah awak dekat mana?”


“Cikgu tahu tak kilang ayam jalan pergi Bandar T2?”


“Tahu.”


“Kat sebelah kilang tu kan ada warong.”


“Ya! Ya! Warong jual makanan.”


“Kat sebelah warong ada jalan tanah merah. Cikgu ikut jalan tu. Rumah yang penghabisan sekali itulah rumah saya.”


“Jauh tak dari warung tu?”


“Jauh tu memang jauh. Tapi tak jauh sangat. Cikgu datang ya.”


“Baiklah. Nanti petang kalau saya lapang saya datang.” Kataku sambil meninjau bekas kuih yang diberinya itu. “Kuih ni siapa yang buat?”


“Emak saya cikgu.”


“Awak tak boleh buat kuih?”


“Emak tak kasi.” Katanya sambil tersenyum dan mula mengorak langkah untuk pergi ke kelasnya.


“Nanti dulu.” Aku menahannya apabila teringat sesuatu.


Dia berhenti melangkah. Kemudian memandang wajahku. “Ada apa lagi cikgu?”


“Siapa nama awak?” Tanyaku setelah aku teringat aku belum tahu namanya dan dalam tingkatan berapa dia berada.


“Nurazana cikgu.”


“Tingkatan?”


“Empat Bendahara.”


“Baiklah awak boleh pergi sekarang.” Kataku.


“Terima kasih cikgu.”


Apabila Nurazana beredar aku cuba mengingat kembali kisah Nurani dan pekan Kahang. ekan Kahang memang banyak menyimpan cerita aku dan Nurani. Namun demikian belum sempat kenangan itu muncul dalam ingatanku, loceng kedua pun berbunyi. Loceng kedua ini menandakan pengajaran dan pembelajaran mesti dimulakan. Semua guru yang terlibat mesti sudah berada di dalam kelas masing-masing. Aku terpaksa membuat rondaan agar peraturan ini dipatuhi.


Setelah berpuashati semua murid, guru dan kakitangan telah berada di kawasan sekolah, maka aku mula mengorak langkah untuk menyelia guru dan kawasan sekolah. Aku berjalan dari satu kelas ke satu kelas, dari satu bangunan ke satu bangunan dan dari satu tingkat ke satu tingkat.


Setelah dua puluh minit berlalu barulah aku selesai meronda sekitar sekolahku. Aku berpuashati kerana semuanya beres. Pengajaran dan pembelajaran berjalan baik. Kerja pembersihan berjalan lancar dan kawalan keselamatan juga tidak menimbulkan masalah.


Setelah berpuashati dengan keadaan sekolahku pada hari ini, aku segera bergerak ke blok makmal. Aku teringatkan Siti Napiah. Perbualan aku dengannya masih belum selesai. Di amping menyelesaikan perbualan tadi aku cuba meneroka peluang menjadi orang dapat memecahkan daranya. Itu pun kalau dia mahu. Begitulah tidak baiknya rancangan aku. Mengambil kesempatan dari orang yang bermasalah.


Apabila sampai di blok makmal aku terus menuju ke bilik persediaan. Di situlah bilik Siti Napiah selaku pembantu makmal. Ketika aku masuk bilik persediaan itu tidak ada orang yang menyambutnya. Aku mula meninjau peralatan yang ada di situ. Semuanya berkeadaan baik dan tersusun rapi. Bilik itu pun bersih. Tidak ada sampah yang bertaburan. Nampaknya Siti Napiah ini pembersih orangnya.


“Cari apa cikgu?” Tiba-tiba satu suara menyapaku. Suara itu bukan milik Siti Napiah.


Aku menoleh kearah suara itu. Mataku terpandang wajah cikgu Sarah. Dia tersenyum padaku.


“Siti Napiah mana?” Aku bertanya.


“Kenapa cari orang yang tak ada.” Dia menjawab dengan suara manja.


“Tak nak cari saya ke?” Tanya cikgu Sarah kembali sambil menghampiriku.


Aku agak tergamam dengan pertanyaan itu. Pertanyaan itu macam memberi peluang untuk menjadi pengganti orang yang ‘membelainya’ sepertimana perbualan kami awal pagi tadi. Aku perlu berhati-hati memberi jawapan agar tidak terlepas peluang.


“Awak pun memang saya nak cari.” Jawabku setelah beberapa saat memerah otak. Aku berharap jawapan ini akan membuka laluan untuk membelainya.


“Untuk urusan resmi ke peribadi?” Tanyanya kembali. Pada firasatku cikgu Sarah memang bijak memerangkap aku.


“Kalau urusan peribadi?” Aku bertanya kembali.


“Itulah yang saya nak dengar.” Jawabnya penuh keriangan.


Aku rasa jawapannya ini mahu memerangkap aku. “Apa urusannya cikgu?”


“Masih mahu dibelai?”


“Ala cikgu niiiiiii…. Itu pulak urusannya.”


“Kenapa?”


“Cikgu nak belai saya ke?”


“Kenapa? Tak percaya ke?”


“Bukan tak percaya. Tak sangka. Pucuk dicita ulam yang datang.”


“Maksud awak?”


“Nantilah cikgu saya terangkan. Itu… Siti pun dah datang. Nanti dia syak pula.” Kata cikgu Sarah sambil melangkah keluar.


“Bila cikgu free?” Dia bertanya sebelum meninggalkan aku.


“Minggu ni saya freelah.”


“Nanti saya call cikgu.” Kata cikgu Sarah sambil meninggalkan bilik persediaan itu dengan rasa gembira.


Tidak lama setelah cikgu Sarah meninggalkan bilik persediaan itu, Siti Napiah pun sampai. Dengan senyuman manis dia masuk ke biliknya.


“Cikgu cari saya?” Tanya Siti Napiah. Aku suka mendengar suaranya yang lunak dan manja.


“Duduklah cikgu.” Bila pertanyaannya masih belum ku jawab.


“Terima kasih.” Aku berkata.


Otakku bekerja keras untuk memulakan perbualan agar boleh sampai pada tajuk suaminya yang tidak berfungsi. Aku perlu berhati-hati supaya daia tidak tidak menganggap aku ini mengambil kesempatan di atas masalah suaminya.


“Awak pergi mana tadi?” Tanyaku untuk memulakan perbualan.


“Ke tandas cikgu. Buang air besar. Entah kenapa perut saya ni meragam pulak.” Jelasnya sambil duduk di atas kerusi sebelahku.


Di dalam bilik itu hanya ada dua kerusi sahaja. Kerusi-kerusi itu pula disusun sebelah menyebelah. Rapat-rapat pulak tu. Pada raut wajahnya aku nampak dia tiada rasa canggong duduk rapat-rapat denganku. Malah wajahnya makin ceria. “Ada apa cikgu cari saya?” Dia bertanya macam memberi peluang aku membuka hajat.


“Tentang cerita awak pagi tadi.” Jawabku sambil melihat wajahnya.


Apabila mendengar jawapanku dia kelihatan sedih. Dia menundukkan kepalanya dan merenung ke lantai.


“Sebenar suami Siti teraniaya cikgu.” Dia memulakan cerita. Dan dia juga mula membahasakan dirinya Siti. Nampaknya dia macam makin mesra dengan aku Suaranya sayu. “Ada orang yang buat dia jadi macam tu.”


“Sejak bila dia tak berfungsi?”


“Sejak nikah dengan Siti.”


“Macam mana awak tahu? Mungkin dia memang dah lama tak berfungsi.”


“Ala cikgu…. Janganlah panggil saya awak. Panggil saja Siti.”
“Okey! Okey saya panggil awak Siti. Macam mana Siti tahu ‘benda’ tu tak berfungsi?”


“Sebelum kami bernikah benda dia hidup.”


“Siti pasti? Siti pernah tengok?”


Siti Napiah merenung wajahku. Dia macam serba salah hendak menjawab soalanku.


“Ala cikgu ni…… tak kan tak faham. Masa kami bertunang tu kami pernah ringan-ringan.” Jawabnya sambil senyum tersipu-sipu.


“Nakal juga Siti ni ya …. Ringan-ringan pun boleh tahu benda tunang awak hidup.”


“Siti pegang aja cikgu. Itu pun dia yang suruh. Nak buktikan dia jantan sejati.”


Aku tersenyum. Aku macam berasa puas kerana berjaya mendorongnya berterus terang sehingga hal dia pegang kelakian tunangnya dia tidak segan silu menceritakan padaku.Ini mendorong aku untuk bertanya soalan yang lebih ‘berat’.


“Kalau saya suruh Siti pegang saya punya, Siti sanggup?” Aku cuba bertanya soalan yang semakin mencabar. Sekali lagi aku renung wajahnya. Dia sedikit pun tidak terperanjat. Malah dia tersenyum dengan mata yang bersinar.


“Betul-betul ke ni cikgu?”


“Kalau betul?”


“Tunjukkan Siti ‘barang’ cikgu tu. Biar Siti pegang. Siti pun dah lama tak pegang ‘barang’ yang hidup ni. Asyik pegang ‘barang’ yang tak berfunsi.” Jawab Siti Napiah sambil merenung tajam padaku.


Kemudian dia bangun lalu berjalan ke muka pintu. Aku lihat dia meninjau-ninjau sekitar makmal. Kemudian pintu bilik persediaan itu dia tutup rapat lalu dikunci dari dalam. Bilik persediaan kini terlindung dari pandangan warga sekolahku.


Nampaknya dia bersungguh-sungguh. Tanpa menunggu jawapan aku, Siti Napiah menghampiriku dan melutut di hadapanku. Aku tidak menduga dia berani bertindak demikia. Dia kuakkan kedua-dua pehaku. Kemudian dengan pantas dia membuka tali pinggangku. Bagai orang yang berpengelaman dia lepaskan cangkuk seluarku. Kemudian menarik zip seluarku ke bawah. Setelah zip seluarku terbuka dia memandang wajahku.


“Angkat ponggong cikgu.” Dia mengarah.


Aku akur dengan arhannya. Aku mengangkat sedikit ponggonku. Walau pun sedikit dia cukup membolehkan Siti Napiah melorotkan seluar yang aku pakai. Setelah seluar aku terlepas dari tubuhku dia meletakkan seluar itu di atas kerusi tempat duduknya. Kemudian tangan Siti Napiah menarik keluar seluar dalamku. Sebaik-baik sahaja seluar dalamku melorot maka terpacullah senjata hikmatku di depan matanya. Senjata hikmatku rupanya sudah lama bangkit dari tidurnya.


“Besarnya cikgu.” Siti Napiah berkata dengan nada suara yang rendah sambil mencampakkan seluar dalamku di tempat yang sama dia meletakkan. Kemudian zakarku dipegangnya.


“Kerasnya cikgu…” Tambahnya lagi. Dia mula mengurut zakarku. Dari pangkal ke kepala. Berulang kali. Aku berasa sedap. Tangannya sungguh lembut. Kelembutan tangannya itu apabila mengurut zakarku menghasilkan rasa sedap yang tidak terhingga.


Setelah puas dia mengurut aku lihat dia menggeselkan zakarku di pipinya yang gebu. Kehalusan kulit pipinya terasa oleh zakarku. Sungguh enak. Kemudian aku nampak dia mula mencium zakarku. Mula-mula dengan hidungnya. Kemudian mulutnya pula mengambil alih. Zakarku dikucup dan disedut. Aku rasa dia masih belum puas mengucup zakarku dengan mulutnya.


Tidak lama kemudian aku liaht dia mengeluar lidahnya. Kemudian aku zakarku sejuk. Macam ada benda basah menyentuhnya. Apabila aku tengok rupa-rupanya Siti Napiah sedang menjilat zakarku. Adu… sedapnya bukan main. Aku memejamkan mata untuk menghayati rasa sedap itu. Habis seluruh zakarku dijilatnya.


Setelah puas menjilat aku lihat dia membuka mulutnya yang kecil molek. Tidak lama lepas itu zakarku hilang dalam mulutnya. Dia mula menghisap zakarku. Aku tidak menduga mulutnya yang kecil molek itu mampu menghisap zakarku yang besar, keras dan panjang. Rasa sedapku semakin meningkat. Walau pun rasa sedap semakin meningkat tetapi belum sampai ke puncak. Dia begitu bernafsu menghisap zakarku.


Setelah puas dia menghisap zakarku, dia bangkit dengan mata yang layu. Bibirnya basah. Dia tersenyum puas.


“Cikgu tak nak tengok Siti punya?” Tanya Siti Napiah padaku sambil merenung mataku.


“Siapa yang tak mahu tengok ‘benda’ orang yang cantik ni.” Kataku. “Bukalah baju Siti.”


“Cikgu bukakanlah.”


Aku bangkit sambil menarik bahagian bawah baju kurungnya. “


Saya buka semua ya?” Kataku apabila melihat dia mengangkat kedua-dua tangannya ke atas untuk memudahkan kerjaku menanggalkan baju.


“Suka hati cikgulah.” Balasnya apabila bajunya terlepas dari badannya. Aku campak baju itu di tempat yang sama dia meletak seluar dan seluar dalamku.


Badannya yang putih melepak itu terdedah. Aku terpegun. Tetapi aku masih boleh mengawal perasaan. Potongan dadannya sungguh cantik. Berisi tetapi tidak gemuk. Tidak ada parut. Tidak ada kedut. Tidak ada buncit. Tidak ada menggeleber. Semuanya tegang. Licin dan indah. Dua ketul daging di dada masih lagi berbalut.


Aku tidak sabar untuk melihatnya. Jari-jariku dengan segera mencari penyangkut pada balutan ketulan daging di dadanya. Penyangkut itu terlerai. Balutan itu terlepas dari badannya. Maka tersembulah ketulan daging yang cantik itu. Juga putih melepak. Dikedua-dua hujongnya ada putting yang berwarna merah kemerahan. Aku terpegun dengan kecantikan ketulan daging itu. Tetapi aku masih boleh bersabar. Aku masih ada tugas yang perlu dibereskan.


Bahagian bawah badannya yang menjadi idaman lelaki perlu aku dedahkan. Kerja itu tidak sukar. Dia memberi kerjasama. Aku menarik zip yang ada pada kain itu sehingga terbuka. Apabila zip terbuka maka melorotlah kain yang dipakai olehnya. Aku terkejut. Siti Napiah tidak memakai seluar dalam!


Apabila kain sarongnya melorot maka tubuhnya terdedah seratus peratus. Bentuk peha dan betisnya memang cantik. Tetapi yang paling menarik perhatianku tapak segi tiga yang terletak di celah kelengkangnya. Benda itu licin tidak berbulu. Bibirnya masih bertaup rapat bagai belum pernah diteroka.


“Cikgu duduklah. Biar Siti berdiri.” Siti Napiah bersuara. Suara yang mematikan lamunanku.


Bagai lembu dicocok hidung aku patuh pada arahan pembantu makmalku yang cantik ini. Aku terus duduk di atas kerusi tadi. Apabila aku duduk mukaku betul-betul mengadap kemaluannya yang licin tanpa bulu itu. Aku terus mengusap kemaluannya.


“Siti cukur ya?”


“Taklah cikgu. Memang tak ada bulu.”


“Cantiknya….” Kataku sambil jariku menyelak bibir kemaluannya yang masih bertaup rapat itu. Apabila bibir kemaluannya terkuak aku nampak lubangnya yang masih sempit berwarna merah jambu. Di atas lubang itu ada seketul daging kecil macam biji kacang. Aku cuit daging itu berulang kali.


“Ala cikgu… janganlah usik benda tu.” Dia bersuara. Suaranya lembut dan lunak.


Lama kelamaan aku tidak tahan. Kedua tanganku kemudiannya memegang ponggonya dan aku tarik kehadapan sehingga kemaluannya menyentuh bibirku. Tanpa membuang masa aku terus jilat kemaluan. Apabila aku jilat kemaluannya aku terdengar bunyi berdesis macam orang kepedasan. Makin lama aku jilat aku mula dengar bunyi nafasnya bagai orang kepenatan. Kemudian terkeluar suara yang halus.


“Ah! Ah! Ah! Ahhhhhhhhhh!.... cikgu… cikgu…. Cikgu buat apa tu…. Sedapnya……. Sedapnya…. Sedapnya…..” Lalu dia mencengkam kepalaku. Kemudian aku rasa ada air yang meleleh dari lubang kemluannya. Apabila aku jilat rasanya payau dan masin. Yang peleknya aku terus menjilat air itu.


“Dah lah cikgu….” Tiba-tiba aku mendengar dia bersuara.


Aku bangkit apabila dia menarik lenganku. Sebaik-baik aku bangkit dia terus peluk tubuhku dan mencium mukaku dengan rakus.


“Cikgu… Siti tak tahan cikgu… Siti tak tahan… Siti nak ni…..” Katanya dengan suara penuh bernafsu sambil menarik-narik zakarku.

“Tolong cikgu… Siti nak ni…. Siti tak tahan…. Tolong cikgu.” Dia merayu lagi apabila aku masih berdiam diri. Peluang untuk memecahkan daranya kini terbuka. Apa yang aku hajatkan pagi tadi kini hampir tercapai. Dia sudah menyerah malah sudah mendesak!

Aku tidak melepaskan peluang ini. Sudah lama aku idamkan tubuh sicantik manis ini. Aku tidak sangka bukan sahaja aku dapat tubuhnya tetapi berpeluang menebuk daranya. Aku tidak mahu bertangguh lagi. Takut fikirannya berubah. Takut ada gangguan. Maka aku menolak tubuhnya ke dinding. Kemudian aku halakan kepala zakarku ke lubang kemaluannya yang masih belum ditebuk.

“Mula-mula memang sakit. Tahan ya Siti..”

“Ya! Ya! Siti tahu. Sitia akan tahan…” Jawabnya sambil memejamkan mata.

Abila dia sudah bersedia aku mula menolak kepala zakarku kedalam kemaluannya. Lubang kemaluannya masih sempit. Namun ‘pelincir’ yang ada di lubang kemaluannya memudahkan sedikit urusan kepala zakarku meneroka tempat yang belum pernah diteroka “Ah!” dia menjerit halus apabila kepala zakarku mula menjengok ke dalam lubang kemaluannya.

“Sakit?”

Dia anggok. “Sakit sikit.”

Aku tekan lagi zakarku kali ini aku mahu benamkan semua zakar ke dalam lubang kemaluannya yang aku rasa sangat sempit.

“Awwwww! Sakit cikgu.” Dia menjerit halus apabila zakarku terbenam semua.

“Tahan sayang…” Aku memujuk. Aku gunakan perkataan sayang agar ia bersemangat untuk menahan rasa sakit yang hanya sementara.

Siti Napiah mengangguk. Matanya dipejamkan rapat-rapat. Tangannya memeluk tubuhku erat-erat. Aku mula rasa lubang kemaluannya yang baru pertama kali ditusuk mengemut-ngemut zakarku. Aku rendam zakarku dalam lubang kemaluannya beberapa minit.

“Sakit lagi?”

“Dah kurang cikgu.”

Apabila dia berkata dah kurang aku mula menyorong dan menarik zakarku di dalam lubang kemaluan. Aku terdengar suaranya berdesit.

“Pelan-pelan cikgu…. Siti rasa nyilu.” Bisiknya dengan manja.

“Tahan sayang… sikit lagi hilanglah rasa nyilu tu.” Aku memujuk sambil terus menyorong dan menarik zakarku.

Sambil itu aku mula mencium pipi dia. Aku kucup bibir dia. Aku jilat leher dia. Kembali cium bahunya. Kemudian dadanya. Aku semakin geram. Aku nampak buah dadanya semakin tegang dan keras. Aku geram lalu aku hisap putingnya. Apabila aku hisap putingnya dia menggeliat kuat.

“Aduuu…. Aduuu…. Aduuuu.. sedapnya cikgu… Siti rasa sedap… sedap…. Sedappppp…..” Dia merauang sambil memeluk tubuhku semakin erat. Kemudian aku rasa semakin banyak air yang keluar dari lubang kemaluannya. Air itu telah menyebabkan lubang kemaluannya menjadi licin sehingga memudahkan gerakan zakarku.

Tidak lama kemudian dia tenang kembali. Dia merenungku. Matanya layu. “Kita baring cikgu. Siti penat.” Dia berkata.

Aku ikut permintaannya. Aku cabut seketika zakarku dari kemutan kemaluannya. Dia merebahkan tubuhnya di atas lantai. Kemudian dia membuka kelengkangnya. Dia sudah tidak ada rasa malu mendedahkan kemaluannya kepadaku. Aku tengok kemaluannya basah. Ada sedikit cecair warna merah pinang. Memang sah Siti Masih ada dara ketika lubang kemaluaannya aku teroka. Aku berpuas hati. Aku beraya memecahkan dara sicantik manis ini.

Tanpa berlengah aku melutut di celah kelengkang. Aku pegang zakarku. Aku halakan zakarku ke lubang kemaluannya yang terlindung oleh bibir kemaluannya yang masih bertaup rapat. Aku kuak bibir kemaluan Siti Napiah dengan kepala zakarku buat kali kedua.

Kali ini urusanku lebih mudah. Laluan sudah di teroka. Apabila bibir kemaluannya terkuak aku terus menolak masuk zakarku ke dalam lubang kemaluannya.Siti Napiah tidak menjerit lagi, tapi dia tersentak. Kali ini zakarku lebih mudah bergerak kerana sudah banyak pelincir pada lubang kemaluannya walau pun laluan masih sempit. Laluan ‘anak dara’ yang sudah bersuami.

Setelah zakarku terbenam aku terus meniarap di atas tubuh Siti Napiah. Dia terus memeluk tubuhku. Aku meneruskan kembali kerjaku menyorog dan menarik zakarku dalam lubang kemaluannya. Dia semaki pandai memberi tindak balas. Setiap kali zakarku bergerak masuk aku berasa dia menggerakkan ponggongnya keatas. Apabila dia menolak ponggongnya ke atas aku dapat rasa zakarku terbenam lebih dalam.

“Ah!” Katanya. Aku tekan lagi zakarku. Dia angkat lagi ponggongnya. Zakarku semakin dalam terbenam “Ah!” Katanya lagi. Begitulah keadaannya berulangkali. “Sedapnya cikgu bila cikgu buat macam tu.” Katanya. Aku lihat Siti Napiah mula tercungap sambil mengeluarkan suara yang berdesis. Kemudian dia merengek. Kemudian dia mengerang. Setelah sepuluh minit berlalu dia mula memelukku dengan.

“Adu cikgu… Siti rasa sedap lagi… oh cikgu sedap cikgu… sedap cikgu… sedap…. Sedap…. Sedapppppp….” Sekali lagi dia menggelepar sambil mengayak ponggongnya dengan kuat buat beberapa ketika. Kemudian dia tenang. “Jangan cabut dulu cikgu. Siti nak lagi… Siti belum puas….” Katanya.

Memang aku tidak akan cabut zakarku selagi air bakaku pelum terpancut. Biasanya aku akan mengambil masa yang agak lama untuk memancutkan air bakaku. Aku terus memacu Siti Napiah dengan penuh bernafsu. Siti Napiah juga semakin pandai memberi tindak balas. Aku berasa semakin sedap. Aku rasa aku akan memancutkan air bakaku tidak berapa lama lagi. Kalau aku lajukan pacuanku mungkin dua tiga minit lagi terpancutlah air maniku. Tatapi aku tidak mahu bertindak demikian kerana Siti Napiah masih belum bersedia menerimanya.

Tiba-tiba aku rasa Siti Napiah memelukku dengan erat. Ponggongnya di ayak semakin laju. Matanya semakin dipejamkan dengan rapat. Nafasnya semakin sesak.

“Adu cikgu… kuat cikgu… kuat lagi cikgu… kuat lagiiiii….” Siti Napiah mula mendesak.

”Aaaaaa…… aaaaaa…… aaaaaa….. aaaaaaaaaaaaaaa cikgu….. cepat cikgu…. Cepat cikgu….. cepat cikgu…. Siti tak tahan…. Siti tak tahan….. Siti tak tahannnnnn……” Dia semakin kuat menggeliat.

Aku semakin laju menggerakkan zakarku. Makin laju. Makin laju. Makin laju. Laju. Laju. Laju. Dan akhirnya aku membuat tekanan yang kuat. Kemudian memancutkan air bakaku yang pekat dan hangat.

“Air apa ni cikgu…? Air apa ni cikgu…? Air apa ni cikgu….? Hangat…. Siti rasa sedap..” Dia bertanya berulang-ulang apabila air bakaku terpancut di dalam lubang kemaluannya. Jawapan itu tidak perlu ku jawab. Dia berhenti bertanya apabila zakarku berhenti dari memancutkan air itu.

Walau pun zakarku telah berhenti membuat pancutan, tetapi Siti Napiah masih memeluk tubuhku. Kedua-dua kaki memaut kedua-dua pehaku. Dia tidak beri aku turun dari tubuhnya. Aku tenung wajahnya. Dia masih memejamkan matanya. Mulutnya terbuka sedikit. Rambutnya sedikit tidak terurus. Ada peluh didahinya. Pada masa itu wajahnya semakin cantik. Semakin mengghairah. Ini membuatkan zakarku semakin sukar untuk menguncup.

Tiada berapa lama kemudian dia membuka matanya. Dia merenung aku. Kemudian dia tersenyum. Wajah semakin cantik. Aku geram.

“Sedap ya cikgu…” Dia mula bersuara. Manja.

“Puas?”

“Belum. Siti nak lagi. Boleh?”

“Boleh. Tapi bukan sekarang.”

“Kenapa?”

“Kita kan kat sekolah. Kalau orang cari kita macam mana?”

“Habis bila kita boleh buat lagi.”

“Esok?”

“Ala….. lama sangat. Siti nak hari ini juga. Kalau boleh sekarang.”

“Sekarang tak bolehlah.”

“Petang nanti?”

“Saya cuba.”

“Mesti ya cikgu. Kalau tidak Siti cari orang lain.”

“Ala… janganlah gitu…”

“Cikgu sayang Siti?”

“Sayang….”

“Kalau gitu petang nanti mesti boleh…”

“Okeylah…. Saya cuba.”

“Mmmmmmp… Siti sayang cikgu.” Katanya sambil meragut bibirku. Kami berkucup beberapa minit. Aku rasa sedap. Kalau boleh mahu kucup lama-lama bibir sicantik manis ni. Tetapi keadaan tidak mengizinkan. Kami sama-sama melepaskan bibir yang melekap iyu.

Kami bangkit. Kemudian Siti Napiah membantu aku memakai pakaianku sebelum dia menyarung bajunya. Setelah aku siap berpakaian, barulah dia mengenakan bajunya. Aku hanya mampu mengenakan cangkuk colinya. Yang lain dia urus sendiri. Selepas siap mengenakan pakainnya sekali dia peluk aku. Sekali lagi dia kucup bibir aku. Memang jelas dia masih belum puas. Setelah berkucup beberapa minit, dia mula membuka pintu bilik persediaan. Sekali lagi dia meninjau sekitar kawasan makmal itu.

“Line clear.” Dia berkata.

“Terima kasih sayang….”

“Nanti, panggil saya sayang lagi ya cikgu.” Pesan Siti Napiah sebelum aku meninggalkannya. Nampaknya dia semakin mahu dimanjakan. Dia melepaskan aku dengan senyum manis.

Aku lihat jam di tanganku. Sudah pukul 9.35 pagi. Bermakna lebih satu jam setengah aku bersama Siti Napiah di bilik persediaan tadi. Satu jangkamasa yang agak panjang. Mujur semasa aku bersama Siti Napiah tadi tidak ada orang yang mencari kami. Dan tidak ada orang yang datang ke bilik persediaan.

Aku mula berasa lapar. Banyak tenaga yang aku gunakan untuk memuaskan nafsu seorang isteri yang masih dara. Hebat juga sicantik manis ni. Walau pun ini pertama kali dia menekmati zakar lelaki tetapi dia hampir menewaskan aku yang lebih berpengalaman. Nampaknya dia mempunyai keinginan yang kuat. Kalau ‘kerja’ tadi dilakukan di luar kawasan sekolah, aku ‘kerjakan’ tubuhnya empat lima kali. Dari cara dia mendesak dia mungkin sanggup ‘dikerjakan’ lebih dari itu. Aku gembira kerana sekali lagi aku bertemu dengan ruas. Aku bertemu dengan pasangan yang secocok dengan seleraku yang mahu ‘dikerjakan’ berulang kali. Sekarang ‘target’ aku pada cikgu Sarah. Cikgu yang manja ini macam mahu menyerah diri untuk ‘dikerjakan’. Aku berharap akan berjaya. Aku berharap juga agar dia juga macam Siti Napiah

2 ulasan:

mike lee berkata...

huh..nk tnggu sambungaan cikgu sarah plak..

abghensem berkata...

ada ke? bak mai le :D