Jumaat, 13 Januari 2012

Kerana Menurut Nafsu

Aku Liza, pegawai di sebuah cawangan syarikat kewangan. Aku isteri orang yang berumur 35 tahun dan ada 3 orang anak. Hubby aku kerja sebagai pengurus di sebuah kilang. Aku menjalinkan hubungan sulit dengan seorang suami orang dari cawangan lain tetapi dalam syarikat yang sama.

Kami berkenalan sewaktu majlis dinner. Orangnya berumur 28 tahun. Masih muda, kacak dan ramai perempuan dalam syarikat aku bekerja tergila-gilakannya. Tetapi sebab dia ni suami orang, jadi tak ada la sesiapa yang cuba tackle. Kalau setakat jadi secret admire tu memanglah ramai. Namanya Azrul. Masa aku kenal dia dulu, dia belum ada anak. Sekarang wife dia dah berbadan dua baru 3 bulan.

Masa dinner, kita orang berbual mesra dan perhubungan kami berpanjangan sehingga beberapa bulan selepas itu. Selepas itu kawan sekerja aku memberikan nombor handphone Azrul kepada aku kerana aku perlu menghubunginya untuk mengadu searang masalah berkaitan tugas yang berada di bawah tanggungjawab Azrul.

Entah macam mana selepas selesai urusan dengannya, aku boleh tergatal sangat menghantar sms kepadanya dengan hanya perkataan "Hai" sahaja. Selepas itu kami saling berbual di dalam sms. Lama kelamaan kami semakin akrab dan semakin intim. Dia meluahkan perasaan bahawa dia suka kepada aku. Aku yang sememangnya juga suka kepadanya seakan bermimpi indah pada ketika itu.

Kemudian syarikat kami mengarahkan aku untuk membuat kerja-kerja akhir di cawangan pada hari minggu sebagai persediaan untuk auditor yang bakal datang. Maka Azrul juga diarahkan untuk datang ke cawangan aku bekerja untuk menyelidik senarai akhir yang telah aku sediakan. Maka kami berdua pun bekerja bersama berdua-duaan di dalam pejabat tanpa ada sesiapa lagi, melainkan kami berdua sahaja.

Azrul rupa-rupanya sungguh lembut peribadinya dan dia cukup romantik di mata aku. Sewaktu bekerja dengannya aku rasa masa seperti pantas berlalu, tidak rasa penat malah hanya kegembiraan bekerja dengannya. Kemudian cerita keintiman yang semakin serius antara kami berdua bermula sewaktu kami sedang menyusun fail-fail yang sudah di semak ke dalam almari besi.

Azrul berdiri rapat di sebelah ku. Bahang kehangatan tubuhnya dapat aku rasa dan menghangatkan tubuh ku yang sejuk di dalam keadaan bilik pejabat berhawa dingin. Aku ketika itu hanya berbaju kurung sutera dan bertudung seperti biasa. Seperti sebelum ini, Azrul memuji kecantikan ku dan dia gemar memanggil ku sayang. Aku hanya tersenyum dan menoleh kepadanya yang rapat berdiri di sebelah ku.

Mata kami bertentangan. Azrul mengusap pipi ku dan aku seperti lemah di hadapannya. Wajah merapati wajah ku. Mata ku terpejam mulut ku terbuka. Aku rela serahkan segalanya kepada Azrul. Akhirnya kami berkucupan sepenuh hati. Bibir ku dikucupnya dan lidah ku di hisapnya. Sekali sekala lidah kami bergumpal di dalam mulut masing-masing. Nafas ku menjadi laju seiring degupan jantung ku.
Dapat ku rasa tangan Azrul melingkari tubuh ku dan seterusnya mengusap seluruh pelusuk tubuh ku. Aku biarkan Azrul melakukan tubuh ku seperti dia yang punya. Punggung ku diraba hingga ke celah kemaluan ku. Aku pasrah membiarkan tubuh ku jatuh ke tangan Azrul. Aku rela tubuh ku diperlakukan semahunya.

Kucupan Azrul turun ke leher ku. Walau pun tudung masih menutup leher ku, hembusan nafasnya yang hangat dapat ku rasa menyentuh kuilt leher ku. Telinga ku yang terlindung di sebalik tudung di kucup dan digigitnya dengan kelembutan. Hawa nafas hangatnya lembut menyerap ke dalam lubang telinga ku. Aku khayal dalam asmara pelukan suami orang yang berumur lebih muda dari ku. Aku lupa suami dan anak-anak ku. Aku sungguh merasakan dibelai dengan sepenuh hati. Aku longlai bergelumang nafsu.

Tangan Azrul semakin liar di tubuh ku. Tangannya menyelinap ke dalam baju kurung ku dan meramas dan mengusap buah dada ku. Coli ku di singkap ke atas dan puting ku digentel hingga aku semakin hilang arah pedoman. Aku tak mampu membuka mata lantaran seluruh jiwa dan raga ku diselubungi keasyikan penuh nafsu.

Baju kurung ku di angkat dan ku dapat merasakan Azrul menyuap puting buah dada ku ke mulutnya. Sambil tubuh ku di peluknya, dia menghisap puting ku. Aku kegelian hingga menimbulkan keghairahan yang menikmatkan. Aku peluk kepala Azrul yang sedang menghisap susu ku.

Aku sedar, secara spontan aku mengerang kesedapan tanpa segan silu lagi. Aku luahkan segala perasaan yang menikmatkan ku tanpa selindung lagi. Malah aku semakin tidak mampu bertahan apabila tangannya mengusap kelengkang ku tatkala dia masih menghisap buah dada ku.

Ku tahu diri ku semakin kebasahan. Kulit tundun ku yang digosok tangan Azrul dapat merasakan kelembapan yang semakin tersebar, meski pun baju kurung dan seluar dalam ku masih lengkap membaluti tubuh ku. Aku terkangkang tanpa dipinta lantaran rasa sedap yang semakin menyelubung lubang peranakan ku yang di gosok tapak tangan Azrul.

Azrul mengusap tundun ku berkali-kali. Tubuhnya pun turun perlahan-lahan. Perut ku di kucup dan di jilat lubang pusat ku. Aku menggeliat sedap hingga menarik kepalanya rapat ke perut ku. Kucupannya turun pula ke tundun ku. Meski pun masih dibaluti kain baju kurung sutera, Azrul nampaknya tetap berselera menyondol-nyondol hidungnya hingga aku dapat rasakan ianya berkali-kali mencecah biji nafsu ku.

Kucupan Azrul turun ke peha dan betis ku. Azrul menyelak kain ku hingga mempamerkan betis. Lidahnya ku lihat menjilat betis ku hingga naik ke lutut dan peha ku. Jilatannya bertukar kepada kucupan dan gigitan cinta hingga aku terkangkang membiarkan gigitan cintanya terbentuk di pangkal peha ku. Aku pasrah membiarkan Azrul menceroboh kawasan larangan ku.

Azrul mula menjilat kelengkang ku yang masih dibaluti seluar dalam. Pintu keramat ku seakan dikuis hujung lidahnya berkali-kali dan ianya merebak ke biji syahwat ku. Aku mengerang sedap tanpa rasa malu. Aku terkangkang hingga tersendar berdiri di rak fail.

Ku lihat fail-fail yang masih belum tersusun masih bersepah di atas lantai. Ku abaikan itu semua, ku utamakan kenikmatan yang tidak lagi ku kecapi dari suami ku. Aku tarik kepala Azrul hingga rapat ke tundun ku. Kain sarong satin yang diselak jatuh ke bawah hingga kepala Azrul akhirnya masuk ke dalam kain. Tidak ku dapat lihat wajahnya. Namun dari rasa sedap yang ku rasai, aku tahu apakah yang sedang dilakukannya.

Kemudian Azrul menarik seluar dalam ku ke bawah. Terlucutlah sudah perisai lembut yang melindungi kemaluan ku selaku ibu kepada 3 orang anak yang juga isteri orang ini. Akhirnya lubang kemaluan ku disentuh juga oleh lidah suami orang yang jauh lebih muda dari ku. Lidahnya menjilat dan seterusnya masuk mengorek lubang kemaluan ku.

Aku merasai nikmatnya lubang kemaluan ku berzina dengan lidahnya yang sedap itu. Ku seru namanya menandakan aku semakin enak menikmati perbuatannya. Tubuh ku bergelinjang dalam persetubuhan mulut yang Azrul lakukan kepada ku.

Azrul pun berdiri di hadapan ku. Tangan ku dipegang dan di letak di atas bonjolan keras miliknya. Aku ramas bonjolan itu. Ketulan keras dan liat nampaknya sudah bangkit dari pertapaan dan ku yakin ianya pasti mengganas sekiranya ku lepaskan dari kurungan. Aku merenung mata Azrul. Azrul hanya senyum bagai menanti tindakan ku selanjutnya.

Tanpa rasa malu dan membelakangi suami dan anak-anak ku, aku buka zip seluar Azrul. Ku seluk tangan ku hingga berjaya menangkap makhluk keras yang terjaga dari pertapaannya. Aku buka butang seluarnya dan terlucut hingga yang tinggal seluar dalamnya yang membonjol tinggi.

Ku pegang sekali lagi bonjolannya menandakan aku begitu ingin tahu bagaimanakah isi dalamnya. Aku turunkan seluar dalamnya. Makhluk ganas yang ku pegang tadi pun muncul menunjukkan diri. Bagaikan spring ia meleding keras ke arah ku. Keras berurat berkepala kilat. Mata ku tertawan menatap kemaluannya. Ku pegang zakarnya. Kehangatannya seakan meresap ke telapak tangan ku. Ku genggam daging yang berotot keras itu. Aku goncang berkali-kali agar kerasnya sentiasa dan berpanjangan.

Azrul berbisik sesuatu di telinga ku. Dia meminta ku melakukan sesuatu. Itu pun sekiranya ku sudi katanya. Aku tidak mengatakan ya atau tidak. Aku cuma senyum memandang wajahnya. Zakarnya ku tetap genggam kemas. Aku tunduk melihat zakarnya, aku menelan air liur ku sendiri, menandakan aku sebenarnya ingin melakukannya juga.

Aku tunduk merapatkan muka ku di zakarnya. Kepala zakarnya ku kucup dan terus ku lumat ke dalam mulut ku. Ku hisap bersama memainkan lidah mengelilingi seluruh kepala kembangnya. Ku dongak melihat wajahnya. Azrul senyum memerhatikan perbuatan ku menghisap kemaluannya. Dia mengusap tudung di kepala ku.

Aku terus menghisap zakarnya semakin dalam dan semakin ghairah. Ku kulum kemaluan suami orang itu tanpa mempedulikan bahawa aku juga isteri orang yang mempunyai 3 orang anak. Aku lupakan semua itu. Aku sendiri pun tidak tahu mengapa. Mungkin inilah namanya bahangnya cinta.

Ku lihat sekali wajah Azrul. Matanya terpejam, wajahnya kemerahan. Ku tahu nafsunya semakin membara, sehangat zakarnya yang semakin keras dan berkembang pesat di dalam mulut ku.

Azrul menarik kemaluannya keluar dari mulut ku. Aku melopong melihat zakarnya bersaluti air liur ku sendiri. Azrul menarik ku supaya berdiri. Azrul menarik ku ke arah meja. Tubuh ku di tolak hingga ku tertiarap menonggeng di meja.

Ku biarkan Azrul ligat menciumi punggung ku. Mukanya ku rasakan seakan tenggelam di celah punggung ku. Kain dan baju kurung sutera ku ikut terselit di celah punggung. Perasaan sensasi membuatkan aku semakin miang menyerahkan punggung ku untuk di cium dan di sembam mukanya. Aku menggelek-gelek punggung merangsang nafsu ku sendiri. Hidungnya menekan kawasan sulit ku hingga aku terangsang.

Selepas puas Azrul cium punggung ku, Azrul menempelkan kemaluannya di celah punggung ku. Kelembutan kain baju kurung sutera memudahkan Azrul menyelit kemaluannya di celah punggung ku. Aku merangsang nafsunya dengan menggelek punggung ku sekali lagi dan menggerakkan punggung ku kehadapan dan ke belakang.

Dapat ku rasa zakarnya keras membesi di celah punggung ku. Aku sendiri merasa ghairah apabila punggung ku digosok batang zakar yang keras itu. Azrul menyelak kain ku ke pinggang. Zakarnya merapati lubang kemaluan ibu 3 anak. Air licin dari lubang ku memudahkan zakarnya menceroboh masuk hingga ke pangkal kemaluannya.

Aku tersentak di saat zakarnya menyantak. Nafsu ku bagaikan kempis di perut menerima tusukan pertamanya. Nafsu membuatkan ku curang kepada suami ku. Tidak ku sangka lelaki semuda itu yang berjaya menawan tubuh ku.

Ku nikmati zakarnya yang berendam di kolam madu ku. Ku kemut-kemut menikmati pejalnya otot kemaluan lelaki muda itu. Aku sendiri semakin terangsang dengan perbuatan ku hingga dengan selamba ku luahkan perkataan sedap dan nikmat kepada Azrul.

Azrul juga turut terangsang. Kemaluannya ku rasa berkembang keras bagaikan kayu. Pinggang ramping ku Azrul paut dan dia terus menujah masuk dan keluar dengan laju. Azrul luahkan perasaan nikmatnya. Tubuhku melentik menerima tusukan zakarnya yang sedap.

Aku hanyut menonggeng dalam khayal. Tudung ku Azrul tarik ke belakang membuatkan ku terdongak, sekali gus tubuh ku melentik ditunjal kemaluannya. Azrul meluahkan sekian lama dia mengidam tubuh ku yang selalu kelihatan melentik di matanya. Akhirnya ku tahu apa punca dia bernafsu sungguh kepada ku. Memang tubuh slim ku ini kadangkala kelihatan melentik kerana aku selesa melakukannya. Tidak pula ku sangka ianya mengundang berahi kepada lelaki selain suami ku.

Tusukan zakar Azrul membuat ku semakin bergelora. Kekerasan kemaluannya yang keluar masuk lubang kemaluan ku akhirnya membuatkan ku mencapai puncak kenikmatan. Tubuh ku mengejang dalam kenikmatan. Aku kepenatan bersama nafas yang kuat.

Azrul sedar kenikmatan yang ku kecapi. Dia menarik keluar zakarnya yang licin dan disumbatkan ke dalam lorong busuk milik ku. Aku tak mampu menegah. Aku lemah. Aku hanya mampu menahan rasa sakit akibat pertama kali melakukan persetubuhan luar tabie sebegitu.

Aku biarkan Azrul memacu punggung ku sepuas hatinya meskipun ku tidak merasai sebarang kenikmatan melakukannya. Ku tahu Azrul menjolok punggung ku hingga ke pangkal kemaluannya. Aku sendiri tidak tahu kenapa ku rela di liwat olehnya. Akhirnya Azrul mengerang kuat. Zakarnya menusuk jauh ke dalam punggung ku. Aku dapat merasakan air maninya kuat memancut di dalam punggung ku. Tidak ku tahu sebanyak mana yang di keluarkannya. Yang pastinya, ia mencurah-curah keluar dari lubang punggung ku di saat Azrul menarik zakarnya keluar.

Sehingga kini hubungan sulit kami masih berlangsung seperti dulu. Peribadi aku juga turut berubah daripada seorang isteri yang pemalu menjadi seorang wanita yang berkasih-kasihan dengan lelaki di belakang suami. Tidak cukup dengan itu, nafsu ku juga semakin kuat dan Azrul juga yang mampu menjinakkan ku.

Aku tidak lagi kekok menjalinkan asmara dengan Azrul yang bernafsu buas. Seluruh tubuh ku sudah pernah dibanjiri benihnya yang banyak melimpah. Punggung ku sudah menjadi medan seleranya yang tetap dan aku juga kini selesa dengan rentak nafsunya

Pembant​u Makmal Siti Napiah

Seperti biasa aku akan sampai ke sekolah di antara jam 6.40 atau 6.50 pagi. Aku memang suka datang awal ke sekolah. Dapat buat banyak kerja sebelum mula mengajar. Untuk memastikan aku dapat masuk pejabat, aku pegang satu salinan kunci pejabat.


Apabila aku sampai Siti Napiah sudah sedia menanti di pintu pejabat yang masih berkunci. Pembantu makmal yang cantik dan manis ini menyambutku dengan senyuman. Wajahnya semakin cantik dan manis apabila dia mengorak senyum.


“Awal awak sampai,” aku menyapanya dengan mesra.


“Saya nak lawan cikgu,” jawabnya bersahaja.


“Takkan cikgu saja nombor satu. Saya pun nak juga,” suaranya semakin manja. Lunak pulak tu.


Aku tersenyum sambil membuka kunci pintu pejabat di mana terletaknya buku rekod kehadiran guru dan kakitangan sokongan. Aku melangkah masuk. Siti Napiah melangkah sama.


“Bersemangat betul awak ya. Nak lawan saya datang awal. Tak apa… besok saya datang lagi awal,” aku berkata sambil menulis nama pada buku rekod kehadiran guru.


Siti Napiah mengambil buku rekod kehadiran kakitangan sokongan. Kemudian dia menulis namanya.


“Bukan bersemangat sangat cikgu,” Siti Napiah bersuara ketika dia menulis namanya.


“Sebenarnya saya ikut suami saya. Dia kena keluar pagi. Saya terpaksalah keluar pagi. Lagi pun di rumah bukan ada kerja sangat. Sarapan pun kat kantin,” dia meneruskan penerangannya.


Pagi ini nampaknya dia begitu ramah. Biasanya dia cuma tersenyum bila aku menyapa. Aku mengambil peluang ini untuk terus berbicara dengan pembantu makmalku yang cantik manis ini.


“Anak awak siapa uruskan?” Tanyaku lagi.


“Mana saya anak cikgu,” jawabnya berselamba.


“Awak belum ada anak?”


“Entahlah cikgu. Sudah nasib saya,” jawabnya macam orang kecewa.


“Janganlah kata begitu. Kita kena berusaha,” aku cuba memujuk. “Awak dah berubat?”


“Buat apa saya yang berubat? Salahnya bukan saya,” dia tiba-tiba melenting, tetapi suaranya tidak tinggi.


“Macam mana awak tahu. Awak dah periksa doktor?”


“Tak payah periksa pun tak apa cikgu.”


“Awak tak boleh kata begitu. Dalam hal ni kita perlu dapat pengesahan doktor.”


“Buat apa dapatkan pengesahan doktor. Membazir waktu sahaja.”


“Kenapa awak kata macam tu?”


Sebelum menjawab pertanyaanku aku nampak dia melihat kiri kanan. Belum ada guru atau kakitangan sokongan lain yang datang.


“Cikgu tolong jangan beritahu sesiapa ya. Ini rahsia,” tiba-tiba dia berbisik.


Aku terdiam sejenak. Hatiku bertanya, apalah besarnya rahsia sicantik manis ini. Kemudian aku berkata, “Baiklah saya berjanji akan rahsiakan apa yang kata nanti.”


“Janji ya cikgu. Kalau tidak saya tak kawan cikgu,” Dia berkata. Kata-katanya itu macam kata-kata kanak-kanak. Setelah itu dia menghampiri aku sehingga aku boleh terhidu keharuman minyak wangi yang dipakainya. Dia berbisik lagi. “Sebenarnya cikgu…… suami saya tu tak berfungsi.”


“Tak berfungsi? Betul ke?”


“Betul cikgu. Kan saya ni isterinya.”


“Sejak bila dia tak berfungsi?” Aku cuba korek ceritanya lagi dalam.


“Sejak kami kawin cikgu. Malam pertama saja saya dah kecewa.”


“Jadi awak ni…”


“Ya cikgu… saya ni masih dara,” dengan cepat dia memotong kata-kataku. Dia macam tahu apa yang aku hendak tanya.


Perbualan kami terhenti di situ apabila kami terdengar bunyi enjin kereta masuk ke kawasan sekolah. Itu tanda guru-guru dan kakitangan sokongan sudah mula tiba. Melihat keadaan ini Siti Napiah segera meninggalkan pejabat.


“Nanti kita cerita lagi ya cikgu,” katanya dengan suara yang manja sambil mengorak senyuman sebelum meninggalkan aku.


Aku termenung sejenak sambil memerhatikan lenggang lenggok ponggongnya yang menggiurkan. Sambil memerhatikan lenggang lenggok ponggongnya tiba-tiba terlintas perkara yang tidak baik di benakku. Kenapa dia masih mahu bersama suaminya yang tidak berfungsi itu . Kenapa dia tidak mahu cari jantan lain yang boleh memberi kenikmatan berumah tangga kepadanya. Bolehkah dia tahan hidup bersuami tetapi tidak merasa nikmat bersuami. Kalau dia tidak boleh tahan macam mana dia melepaskan kehendak nalurinya.


“Selamat pagi cikgu.” Suara cikgu Sarah mematikan lamunanku.


“Selamat pagi. Awak pun datang awal pagi ni?”


“Suami saya tak da cikgu. Dia out satation. Kenalah drive sendiri.” Jawab cikgu Sarah sambil menulis namanya di dalam buku rekod kehadiran.


“Lagi pun tak ada orang ‘kacau’ pagi ni.” Jelasnya sambil tersenyum yang penuh erti walau pun aku tidak meminta penjelasan lanjut.


“Nyenyaklah awak tidur malam tadi ya. Orang tak ‘kacau’ awak.” Aku bergurau untuk melihat riaksi cikgu Sarah yang semakin berani berkias penuh erti.


“Tak juga cikgu. Mana boleh tidur nyenyak kalau tak ada orang belai.” Jawabnya semakin berani. Dia macam memberi aku peluang untuk menyambut jawapannya dengan jawapan yang lebih berani.


“Kenapa awak tak panggil saya. Boleh saya tolong belaikan.” Aku memberanikan diri membuat gurauan yang menguji keimanannya.


Cikgu Sarah sedikit pun tidak terkejut dengan gurauanku. Dia memandangku dengan senyuman yang manis. Kemudian dia berkata, “Cikgu sudi ke belaikan saya?”


“Esy! Apa pulak tidak. Sekarang pun boleh saya tolong belaikan kalau awak hendak.” Aku menjawab sambil cuba memancing kerana aku tengok cikgu ini boleh diajak bergurau dengan aku, walau pun aku ini ketuanya.


Apabila cikgu Sarah hendak menyahut guruanku beberapa orang guru mula masuk ke pejabat pentadbiran untuk menulis nama mereka di dalam rekod kehadiran. Cikgu Sarah memandang aku dengan pandang yang bermakna. Aku membalas pandangan itu bagai mengerti makna pandangannya. Kemudian dengan senyum manis dia beredar dari pejabat pentadbiran tanpa berkata apa-apa.


Aku melangkah masuk ke dalam bilikku yang terletak di pejabat pentadbiran itu dengan berbagai tafsiran mengenai perbualanku dengan personaliti-personaliti tercantik di sekolah ini. Adakah itu hanya setakat gurauan kosong atau gurauan yang ada maksud tersirat.


Aku duduk di atas kerusiku. Kemudian aku membaca beberapa pucuk surat dan borang-borang yang berada di dalam tray ‘masuk’. Setelah aku dapati surat-surat dan borang-borang itu tidak memerlukan tindakan segera aku terus bangkit dan keluar dari bilikku. Seperti biasa pada awal pagi seperti ini aku akan berada di pintu masuk sekolah untuk memerhatikan kehadiran murid, guru dan kakitangan sokongan.


Aku berpuas hati kerana hampir semua muridku yang masuk kawasan sekolah ikut pintu hadapan mematuhi peraturan pakaian sekolah. Mereka semua berpakaian kemas dan rapi. Ada di ntara mereka memberi salam padaku. Aku jawab salam mereka dengan baik.


Tiba-tiba seorang pelajar perempuan menghampiriku. Cantik budaknya. Kulitnya putih kuning. Pakaiannya kemas. Wajahnya nampak sopan.


“Selamat sejahtera cikgu.” Sapanya apabila dia berhenti di hadapanku.


“Selamat sejahtera.”


“Mak saya kirim salam. Dia beri cikgu ni.” Katanya lagi sambil menghulurkan beg plastik yang mengandungi bekas makanan.


“Alaika alaikumussalam. Terima kasih.” Balasku.


“Mak saya kata dia kenal cikgu.” Budak yang cantik itu berkata lagi.


Aku terkejut. Aku renung wajah budak yang cantik itu.


“Siapa nama mak awak?”


“Nurani cikgu. Dia kata dia kenal cikgu masa cikgu ajar dia di sekolah dekat Kahang.”


Aku tersentak lagi apabila dia sebut nama Nurani dan Kahang. Aku memang kenal nama itu dan aku masih ingat wajahnya. Dia merupakan pelajar paling cantik di sekolah pada masa itu. Patutlah budak ini cantik. Dia mewarisi kecantikan emaknya.


“Apa lagi yang mak awak kata?”


“Dia jemput cikgu datang rumah.”


“Bila?”


“Bila-bila masa.”


“Rumah awak dekat mana?”


“Cikgu tahu tak kilang ayam jalan pergi Bandar T2?”


“Tahu.”


“Kat sebelah kilang tu kan ada warong.”


“Ya! Ya! Warong jual makanan.”


“Kat sebelah warong ada jalan tanah merah. Cikgu ikut jalan tu. Rumah yang penghabisan sekali itulah rumah saya.”


“Jauh tak dari warung tu?”


“Jauh tu memang jauh. Tapi tak jauh sangat. Cikgu datang ya.”


“Baiklah. Nanti petang kalau saya lapang saya datang.” Kataku sambil meninjau bekas kuih yang diberinya itu. “Kuih ni siapa yang buat?”


“Emak saya cikgu.”


“Awak tak boleh buat kuih?”


“Emak tak kasi.” Katanya sambil tersenyum dan mula mengorak langkah untuk pergi ke kelasnya.


“Nanti dulu.” Aku menahannya apabila teringat sesuatu.


Dia berhenti melangkah. Kemudian memandang wajahku. “Ada apa lagi cikgu?”


“Siapa nama awak?” Tanyaku setelah aku teringat aku belum tahu namanya dan dalam tingkatan berapa dia berada.


“Nurazana cikgu.”


“Tingkatan?”


“Empat Bendahara.”


“Baiklah awak boleh pergi sekarang.” Kataku.


“Terima kasih cikgu.”


Apabila Nurazana beredar aku cuba mengingat kembali kisah Nurani dan pekan Kahang. ekan Kahang memang banyak menyimpan cerita aku dan Nurani. Namun demikian belum sempat kenangan itu muncul dalam ingatanku, loceng kedua pun berbunyi. Loceng kedua ini menandakan pengajaran dan pembelajaran mesti dimulakan. Semua guru yang terlibat mesti sudah berada di dalam kelas masing-masing. Aku terpaksa membuat rondaan agar peraturan ini dipatuhi.


Setelah berpuashati semua murid, guru dan kakitangan telah berada di kawasan sekolah, maka aku mula mengorak langkah untuk menyelia guru dan kawasan sekolah. Aku berjalan dari satu kelas ke satu kelas, dari satu bangunan ke satu bangunan dan dari satu tingkat ke satu tingkat.


Setelah dua puluh minit berlalu barulah aku selesai meronda sekitar sekolahku. Aku berpuashati kerana semuanya beres. Pengajaran dan pembelajaran berjalan baik. Kerja pembersihan berjalan lancar dan kawalan keselamatan juga tidak menimbulkan masalah.


Setelah berpuashati dengan keadaan sekolahku pada hari ini, aku segera bergerak ke blok makmal. Aku teringatkan Siti Napiah. Perbualan aku dengannya masih belum selesai. Di amping menyelesaikan perbualan tadi aku cuba meneroka peluang menjadi orang dapat memecahkan daranya. Itu pun kalau dia mahu. Begitulah tidak baiknya rancangan aku. Mengambil kesempatan dari orang yang bermasalah.


Apabila sampai di blok makmal aku terus menuju ke bilik persediaan. Di situlah bilik Siti Napiah selaku pembantu makmal. Ketika aku masuk bilik persediaan itu tidak ada orang yang menyambutnya. Aku mula meninjau peralatan yang ada di situ. Semuanya berkeadaan baik dan tersusun rapi. Bilik itu pun bersih. Tidak ada sampah yang bertaburan. Nampaknya Siti Napiah ini pembersih orangnya.


“Cari apa cikgu?” Tiba-tiba satu suara menyapaku. Suara itu bukan milik Siti Napiah.


Aku menoleh kearah suara itu. Mataku terpandang wajah cikgu Sarah. Dia tersenyum padaku.


“Siti Napiah mana?” Aku bertanya.


“Kenapa cari orang yang tak ada.” Dia menjawab dengan suara manja.


“Tak nak cari saya ke?” Tanya cikgu Sarah kembali sambil menghampiriku.


Aku agak tergamam dengan pertanyaan itu. Pertanyaan itu macam memberi peluang untuk menjadi pengganti orang yang ‘membelainya’ sepertimana perbualan kami awal pagi tadi. Aku perlu berhati-hati memberi jawapan agar tidak terlepas peluang.


“Awak pun memang saya nak cari.” Jawabku setelah beberapa saat memerah otak. Aku berharap jawapan ini akan membuka laluan untuk membelainya.


“Untuk urusan resmi ke peribadi?” Tanyanya kembali. Pada firasatku cikgu Sarah memang bijak memerangkap aku.


“Kalau urusan peribadi?” Aku bertanya kembali.


“Itulah yang saya nak dengar.” Jawabnya penuh keriangan.


Aku rasa jawapannya ini mahu memerangkap aku. “Apa urusannya cikgu?”


“Masih mahu dibelai?”


“Ala cikgu niiiiiii…. Itu pulak urusannya.”


“Kenapa?”


“Cikgu nak belai saya ke?”


“Kenapa? Tak percaya ke?”


“Bukan tak percaya. Tak sangka. Pucuk dicita ulam yang datang.”


“Maksud awak?”


“Nantilah cikgu saya terangkan. Itu… Siti pun dah datang. Nanti dia syak pula.” Kata cikgu Sarah sambil melangkah keluar.


“Bila cikgu free?” Dia bertanya sebelum meninggalkan aku.


“Minggu ni saya freelah.”


“Nanti saya call cikgu.” Kata cikgu Sarah sambil meninggalkan bilik persediaan itu dengan rasa gembira.


Tidak lama setelah cikgu Sarah meninggalkan bilik persediaan itu, Siti Napiah pun sampai. Dengan senyuman manis dia masuk ke biliknya.


“Cikgu cari saya?” Tanya Siti Napiah. Aku suka mendengar suaranya yang lunak dan manja.


“Duduklah cikgu.” Bila pertanyaannya masih belum ku jawab.


“Terima kasih.” Aku berkata.


Otakku bekerja keras untuk memulakan perbualan agar boleh sampai pada tajuk suaminya yang tidak berfungsi. Aku perlu berhati-hati supaya daia tidak tidak menganggap aku ini mengambil kesempatan di atas masalah suaminya.


“Awak pergi mana tadi?” Tanyaku untuk memulakan perbualan.


“Ke tandas cikgu. Buang air besar. Entah kenapa perut saya ni meragam pulak.” Jelasnya sambil duduk di atas kerusi sebelahku.


Di dalam bilik itu hanya ada dua kerusi sahaja. Kerusi-kerusi itu pula disusun sebelah menyebelah. Rapat-rapat pulak tu. Pada raut wajahnya aku nampak dia tiada rasa canggong duduk rapat-rapat denganku. Malah wajahnya makin ceria. “Ada apa cikgu cari saya?” Dia bertanya macam memberi peluang aku membuka hajat.


“Tentang cerita awak pagi tadi.” Jawabku sambil melihat wajahnya.


Apabila mendengar jawapanku dia kelihatan sedih. Dia menundukkan kepalanya dan merenung ke lantai.


“Sebenar suami Siti teraniaya cikgu.” Dia memulakan cerita. Dan dia juga mula membahasakan dirinya Siti. Nampaknya dia macam makin mesra dengan aku Suaranya sayu. “Ada orang yang buat dia jadi macam tu.”


“Sejak bila dia tak berfungsi?”


“Sejak nikah dengan Siti.”


“Macam mana awak tahu? Mungkin dia memang dah lama tak berfungsi.”


“Ala cikgu…. Janganlah panggil saya awak. Panggil saja Siti.”
“Okey! Okey saya panggil awak Siti. Macam mana Siti tahu ‘benda’ tu tak berfungsi?”


“Sebelum kami bernikah benda dia hidup.”


“Siti pasti? Siti pernah tengok?”


Siti Napiah merenung wajahku. Dia macam serba salah hendak menjawab soalanku.


“Ala cikgu ni…… tak kan tak faham. Masa kami bertunang tu kami pernah ringan-ringan.” Jawabnya sambil senyum tersipu-sipu.


“Nakal juga Siti ni ya …. Ringan-ringan pun boleh tahu benda tunang awak hidup.”


“Siti pegang aja cikgu. Itu pun dia yang suruh. Nak buktikan dia jantan sejati.”


Aku tersenyum. Aku macam berasa puas kerana berjaya mendorongnya berterus terang sehingga hal dia pegang kelakian tunangnya dia tidak segan silu menceritakan padaku.Ini mendorong aku untuk bertanya soalan yang lebih ‘berat’.


“Kalau saya suruh Siti pegang saya punya, Siti sanggup?” Aku cuba bertanya soalan yang semakin mencabar. Sekali lagi aku renung wajahnya. Dia sedikit pun tidak terperanjat. Malah dia tersenyum dengan mata yang bersinar.


“Betul-betul ke ni cikgu?”


“Kalau betul?”


“Tunjukkan Siti ‘barang’ cikgu tu. Biar Siti pegang. Siti pun dah lama tak pegang ‘barang’ yang hidup ni. Asyik pegang ‘barang’ yang tak berfunsi.” Jawab Siti Napiah sambil merenung tajam padaku.


Kemudian dia bangun lalu berjalan ke muka pintu. Aku lihat dia meninjau-ninjau sekitar makmal. Kemudian pintu bilik persediaan itu dia tutup rapat lalu dikunci dari dalam. Bilik persediaan kini terlindung dari pandangan warga sekolahku.


Nampaknya dia bersungguh-sungguh. Tanpa menunggu jawapan aku, Siti Napiah menghampiriku dan melutut di hadapanku. Aku tidak menduga dia berani bertindak demikia. Dia kuakkan kedua-dua pehaku. Kemudian dengan pantas dia membuka tali pinggangku. Bagai orang yang berpengelaman dia lepaskan cangkuk seluarku. Kemudian menarik zip seluarku ke bawah. Setelah zip seluarku terbuka dia memandang wajahku.


“Angkat ponggong cikgu.” Dia mengarah.


Aku akur dengan arhannya. Aku mengangkat sedikit ponggonku. Walau pun sedikit dia cukup membolehkan Siti Napiah melorotkan seluar yang aku pakai. Setelah seluar aku terlepas dari tubuhku dia meletakkan seluar itu di atas kerusi tempat duduknya. Kemudian tangan Siti Napiah menarik keluar seluar dalamku. Sebaik-baik sahaja seluar dalamku melorot maka terpacullah senjata hikmatku di depan matanya. Senjata hikmatku rupanya sudah lama bangkit dari tidurnya.


“Besarnya cikgu.” Siti Napiah berkata dengan nada suara yang rendah sambil mencampakkan seluar dalamku di tempat yang sama dia meletakkan. Kemudian zakarku dipegangnya.


“Kerasnya cikgu…” Tambahnya lagi. Dia mula mengurut zakarku. Dari pangkal ke kepala. Berulang kali. Aku berasa sedap. Tangannya sungguh lembut. Kelembutan tangannya itu apabila mengurut zakarku menghasilkan rasa sedap yang tidak terhingga.


Setelah puas dia mengurut aku lihat dia menggeselkan zakarku di pipinya yang gebu. Kehalusan kulit pipinya terasa oleh zakarku. Sungguh enak. Kemudian aku nampak dia mula mencium zakarku. Mula-mula dengan hidungnya. Kemudian mulutnya pula mengambil alih. Zakarku dikucup dan disedut. Aku rasa dia masih belum puas mengucup zakarku dengan mulutnya.


Tidak lama kemudian aku liaht dia mengeluar lidahnya. Kemudian aku zakarku sejuk. Macam ada benda basah menyentuhnya. Apabila aku tengok rupa-rupanya Siti Napiah sedang menjilat zakarku. Adu… sedapnya bukan main. Aku memejamkan mata untuk menghayati rasa sedap itu. Habis seluruh zakarku dijilatnya.


Setelah puas menjilat aku lihat dia membuka mulutnya yang kecil molek. Tidak lama lepas itu zakarku hilang dalam mulutnya. Dia mula menghisap zakarku. Aku tidak menduga mulutnya yang kecil molek itu mampu menghisap zakarku yang besar, keras dan panjang. Rasa sedapku semakin meningkat. Walau pun rasa sedap semakin meningkat tetapi belum sampai ke puncak. Dia begitu bernafsu menghisap zakarku.


Setelah puas dia menghisap zakarku, dia bangkit dengan mata yang layu. Bibirnya basah. Dia tersenyum puas.


“Cikgu tak nak tengok Siti punya?” Tanya Siti Napiah padaku sambil merenung mataku.


“Siapa yang tak mahu tengok ‘benda’ orang yang cantik ni.” Kataku. “Bukalah baju Siti.”


“Cikgu bukakanlah.”


Aku bangkit sambil menarik bahagian bawah baju kurungnya. “


Saya buka semua ya?” Kataku apabila melihat dia mengangkat kedua-dua tangannya ke atas untuk memudahkan kerjaku menanggalkan baju.


“Suka hati cikgulah.” Balasnya apabila bajunya terlepas dari badannya. Aku campak baju itu di tempat yang sama dia meletak seluar dan seluar dalamku.


Badannya yang putih melepak itu terdedah. Aku terpegun. Tetapi aku masih boleh mengawal perasaan. Potongan dadannya sungguh cantik. Berisi tetapi tidak gemuk. Tidak ada parut. Tidak ada kedut. Tidak ada buncit. Tidak ada menggeleber. Semuanya tegang. Licin dan indah. Dua ketul daging di dada masih lagi berbalut.


Aku tidak sabar untuk melihatnya. Jari-jariku dengan segera mencari penyangkut pada balutan ketulan daging di dadanya. Penyangkut itu terlerai. Balutan itu terlepas dari badannya. Maka tersembulah ketulan daging yang cantik itu. Juga putih melepak. Dikedua-dua hujongnya ada putting yang berwarna merah kemerahan. Aku terpegun dengan kecantikan ketulan daging itu. Tetapi aku masih boleh bersabar. Aku masih ada tugas yang perlu dibereskan.


Bahagian bawah badannya yang menjadi idaman lelaki perlu aku dedahkan. Kerja itu tidak sukar. Dia memberi kerjasama. Aku menarik zip yang ada pada kain itu sehingga terbuka. Apabila zip terbuka maka melorotlah kain yang dipakai olehnya. Aku terkejut. Siti Napiah tidak memakai seluar dalam!


Apabila kain sarongnya melorot maka tubuhnya terdedah seratus peratus. Bentuk peha dan betisnya memang cantik. Tetapi yang paling menarik perhatianku tapak segi tiga yang terletak di celah kelengkangnya. Benda itu licin tidak berbulu. Bibirnya masih bertaup rapat bagai belum pernah diteroka.


“Cikgu duduklah. Biar Siti berdiri.” Siti Napiah bersuara. Suara yang mematikan lamunanku.


Bagai lembu dicocok hidung aku patuh pada arahan pembantu makmalku yang cantik ini. Aku terus duduk di atas kerusi tadi. Apabila aku duduk mukaku betul-betul mengadap kemaluannya yang licin tanpa bulu itu. Aku terus mengusap kemaluannya.


“Siti cukur ya?”


“Taklah cikgu. Memang tak ada bulu.”


“Cantiknya….” Kataku sambil jariku menyelak bibir kemaluannya yang masih bertaup rapat itu. Apabila bibir kemaluannya terkuak aku nampak lubangnya yang masih sempit berwarna merah jambu. Di atas lubang itu ada seketul daging kecil macam biji kacang. Aku cuit daging itu berulang kali.


“Ala cikgu… janganlah usik benda tu.” Dia bersuara. Suaranya lembut dan lunak.


Lama kelamaan aku tidak tahan. Kedua tanganku kemudiannya memegang ponggonya dan aku tarik kehadapan sehingga kemaluannya menyentuh bibirku. Tanpa membuang masa aku terus jilat kemaluan. Apabila aku jilat kemaluannya aku terdengar bunyi berdesis macam orang kepedasan. Makin lama aku jilat aku mula dengar bunyi nafasnya bagai orang kepenatan. Kemudian terkeluar suara yang halus.


“Ah! Ah! Ah! Ahhhhhhhhhh!.... cikgu… cikgu…. Cikgu buat apa tu…. Sedapnya……. Sedapnya…. Sedapnya…..” Lalu dia mencengkam kepalaku. Kemudian aku rasa ada air yang meleleh dari lubang kemluannya. Apabila aku jilat rasanya payau dan masin. Yang peleknya aku terus menjilat air itu.


“Dah lah cikgu….” Tiba-tiba aku mendengar dia bersuara.


Aku bangkit apabila dia menarik lenganku. Sebaik-baik aku bangkit dia terus peluk tubuhku dan mencium mukaku dengan rakus.


“Cikgu… Siti tak tahan cikgu… Siti tak tahan… Siti nak ni…..” Katanya dengan suara penuh bernafsu sambil menarik-narik zakarku.

“Tolong cikgu… Siti nak ni…. Siti tak tahan…. Tolong cikgu.” Dia merayu lagi apabila aku masih berdiam diri. Peluang untuk memecahkan daranya kini terbuka. Apa yang aku hajatkan pagi tadi kini hampir tercapai. Dia sudah menyerah malah sudah mendesak!

Aku tidak melepaskan peluang ini. Sudah lama aku idamkan tubuh sicantik manis ini. Aku tidak sangka bukan sahaja aku dapat tubuhnya tetapi berpeluang menebuk daranya. Aku tidak mahu bertangguh lagi. Takut fikirannya berubah. Takut ada gangguan. Maka aku menolak tubuhnya ke dinding. Kemudian aku halakan kepala zakarku ke lubang kemaluannya yang masih belum ditebuk.

“Mula-mula memang sakit. Tahan ya Siti..”

“Ya! Ya! Siti tahu. Sitia akan tahan…” Jawabnya sambil memejamkan mata.

Abila dia sudah bersedia aku mula menolak kepala zakarku kedalam kemaluannya. Lubang kemaluannya masih sempit. Namun ‘pelincir’ yang ada di lubang kemaluannya memudahkan sedikit urusan kepala zakarku meneroka tempat yang belum pernah diteroka “Ah!” dia menjerit halus apabila kepala zakarku mula menjengok ke dalam lubang kemaluannya.

“Sakit?”

Dia anggok. “Sakit sikit.”

Aku tekan lagi zakarku kali ini aku mahu benamkan semua zakar ke dalam lubang kemaluannya yang aku rasa sangat sempit.

“Awwwww! Sakit cikgu.” Dia menjerit halus apabila zakarku terbenam semua.

“Tahan sayang…” Aku memujuk. Aku gunakan perkataan sayang agar ia bersemangat untuk menahan rasa sakit yang hanya sementara.

Siti Napiah mengangguk. Matanya dipejamkan rapat-rapat. Tangannya memeluk tubuhku erat-erat. Aku mula rasa lubang kemaluannya yang baru pertama kali ditusuk mengemut-ngemut zakarku. Aku rendam zakarku dalam lubang kemaluannya beberapa minit.

“Sakit lagi?”

“Dah kurang cikgu.”

Apabila dia berkata dah kurang aku mula menyorong dan menarik zakarku di dalam lubang kemaluan. Aku terdengar suaranya berdesit.

“Pelan-pelan cikgu…. Siti rasa nyilu.” Bisiknya dengan manja.

“Tahan sayang… sikit lagi hilanglah rasa nyilu tu.” Aku memujuk sambil terus menyorong dan menarik zakarku.

Sambil itu aku mula mencium pipi dia. Aku kucup bibir dia. Aku jilat leher dia. Kembali cium bahunya. Kemudian dadanya. Aku semakin geram. Aku nampak buah dadanya semakin tegang dan keras. Aku geram lalu aku hisap putingnya. Apabila aku hisap putingnya dia menggeliat kuat.

“Aduuu…. Aduuu…. Aduuuu.. sedapnya cikgu… Siti rasa sedap… sedap…. Sedappppp…..” Dia merauang sambil memeluk tubuhku semakin erat. Kemudian aku rasa semakin banyak air yang keluar dari lubang kemaluannya. Air itu telah menyebabkan lubang kemaluannya menjadi licin sehingga memudahkan gerakan zakarku.

Tidak lama kemudian dia tenang kembali. Dia merenungku. Matanya layu. “Kita baring cikgu. Siti penat.” Dia berkata.

Aku ikut permintaannya. Aku cabut seketika zakarku dari kemutan kemaluannya. Dia merebahkan tubuhnya di atas lantai. Kemudian dia membuka kelengkangnya. Dia sudah tidak ada rasa malu mendedahkan kemaluannya kepadaku. Aku tengok kemaluannya basah. Ada sedikit cecair warna merah pinang. Memang sah Siti Masih ada dara ketika lubang kemaluaannya aku teroka. Aku berpuas hati. Aku beraya memecahkan dara sicantik manis ini.

Tanpa berlengah aku melutut di celah kelengkang. Aku pegang zakarku. Aku halakan zakarku ke lubang kemaluannya yang terlindung oleh bibir kemaluannya yang masih bertaup rapat. Aku kuak bibir kemaluan Siti Napiah dengan kepala zakarku buat kali kedua.

Kali ini urusanku lebih mudah. Laluan sudah di teroka. Apabila bibir kemaluannya terkuak aku terus menolak masuk zakarku ke dalam lubang kemaluannya.Siti Napiah tidak menjerit lagi, tapi dia tersentak. Kali ini zakarku lebih mudah bergerak kerana sudah banyak pelincir pada lubang kemaluannya walau pun laluan masih sempit. Laluan ‘anak dara’ yang sudah bersuami.

Setelah zakarku terbenam aku terus meniarap di atas tubuh Siti Napiah. Dia terus memeluk tubuhku. Aku meneruskan kembali kerjaku menyorog dan menarik zakarku dalam lubang kemaluannya. Dia semaki pandai memberi tindak balas. Setiap kali zakarku bergerak masuk aku berasa dia menggerakkan ponggongnya keatas. Apabila dia menolak ponggongnya ke atas aku dapat rasa zakarku terbenam lebih dalam.

“Ah!” Katanya. Aku tekan lagi zakarku. Dia angkat lagi ponggongnya. Zakarku semakin dalam terbenam “Ah!” Katanya lagi. Begitulah keadaannya berulangkali. “Sedapnya cikgu bila cikgu buat macam tu.” Katanya. Aku lihat Siti Napiah mula tercungap sambil mengeluarkan suara yang berdesis. Kemudian dia merengek. Kemudian dia mengerang. Setelah sepuluh minit berlalu dia mula memelukku dengan.

“Adu cikgu… Siti rasa sedap lagi… oh cikgu sedap cikgu… sedap cikgu… sedap…. Sedap…. Sedapppppp….” Sekali lagi dia menggelepar sambil mengayak ponggongnya dengan kuat buat beberapa ketika. Kemudian dia tenang. “Jangan cabut dulu cikgu. Siti nak lagi… Siti belum puas….” Katanya.

Memang aku tidak akan cabut zakarku selagi air bakaku pelum terpancut. Biasanya aku akan mengambil masa yang agak lama untuk memancutkan air bakaku. Aku terus memacu Siti Napiah dengan penuh bernafsu. Siti Napiah juga semakin pandai memberi tindak balas. Aku berasa semakin sedap. Aku rasa aku akan memancutkan air bakaku tidak berapa lama lagi. Kalau aku lajukan pacuanku mungkin dua tiga minit lagi terpancutlah air maniku. Tatapi aku tidak mahu bertindak demikian kerana Siti Napiah masih belum bersedia menerimanya.

Tiba-tiba aku rasa Siti Napiah memelukku dengan erat. Ponggongnya di ayak semakin laju. Matanya semakin dipejamkan dengan rapat. Nafasnya semakin sesak.

“Adu cikgu… kuat cikgu… kuat lagi cikgu… kuat lagiiiii….” Siti Napiah mula mendesak.

”Aaaaaa…… aaaaaa…… aaaaaa….. aaaaaaaaaaaaaaa cikgu….. cepat cikgu…. Cepat cikgu….. cepat cikgu…. Siti tak tahan…. Siti tak tahan….. Siti tak tahannnnnn……” Dia semakin kuat menggeliat.

Aku semakin laju menggerakkan zakarku. Makin laju. Makin laju. Makin laju. Laju. Laju. Laju. Dan akhirnya aku membuat tekanan yang kuat. Kemudian memancutkan air bakaku yang pekat dan hangat.

“Air apa ni cikgu…? Air apa ni cikgu…? Air apa ni cikgu….? Hangat…. Siti rasa sedap..” Dia bertanya berulang-ulang apabila air bakaku terpancut di dalam lubang kemaluannya. Jawapan itu tidak perlu ku jawab. Dia berhenti bertanya apabila zakarku berhenti dari memancutkan air itu.

Walau pun zakarku telah berhenti membuat pancutan, tetapi Siti Napiah masih memeluk tubuhku. Kedua-dua kaki memaut kedua-dua pehaku. Dia tidak beri aku turun dari tubuhnya. Aku tenung wajahnya. Dia masih memejamkan matanya. Mulutnya terbuka sedikit. Rambutnya sedikit tidak terurus. Ada peluh didahinya. Pada masa itu wajahnya semakin cantik. Semakin mengghairah. Ini membuatkan zakarku semakin sukar untuk menguncup.

Tiada berapa lama kemudian dia membuka matanya. Dia merenung aku. Kemudian dia tersenyum. Wajah semakin cantik. Aku geram.

“Sedap ya cikgu…” Dia mula bersuara. Manja.

“Puas?”

“Belum. Siti nak lagi. Boleh?”

“Boleh. Tapi bukan sekarang.”

“Kenapa?”

“Kita kan kat sekolah. Kalau orang cari kita macam mana?”

“Habis bila kita boleh buat lagi.”

“Esok?”

“Ala….. lama sangat. Siti nak hari ini juga. Kalau boleh sekarang.”

“Sekarang tak bolehlah.”

“Petang nanti?”

“Saya cuba.”

“Mesti ya cikgu. Kalau tidak Siti cari orang lain.”

“Ala… janganlah gitu…”

“Cikgu sayang Siti?”

“Sayang….”

“Kalau gitu petang nanti mesti boleh…”

“Okeylah…. Saya cuba.”

“Mmmmmmp… Siti sayang cikgu.” Katanya sambil meragut bibirku. Kami berkucup beberapa minit. Aku rasa sedap. Kalau boleh mahu kucup lama-lama bibir sicantik manis ni. Tetapi keadaan tidak mengizinkan. Kami sama-sama melepaskan bibir yang melekap iyu.

Kami bangkit. Kemudian Siti Napiah membantu aku memakai pakaianku sebelum dia menyarung bajunya. Setelah aku siap berpakaian, barulah dia mengenakan bajunya. Aku hanya mampu mengenakan cangkuk colinya. Yang lain dia urus sendiri. Selepas siap mengenakan pakainnya sekali dia peluk aku. Sekali lagi dia kucup bibir aku. Memang jelas dia masih belum puas. Setelah berkucup beberapa minit, dia mula membuka pintu bilik persediaan. Sekali lagi dia meninjau sekitar kawasan makmal itu.

“Line clear.” Dia berkata.

“Terima kasih sayang….”

“Nanti, panggil saya sayang lagi ya cikgu.” Pesan Siti Napiah sebelum aku meninggalkannya. Nampaknya dia semakin mahu dimanjakan. Dia melepaskan aku dengan senyum manis.

Aku lihat jam di tanganku. Sudah pukul 9.35 pagi. Bermakna lebih satu jam setengah aku bersama Siti Napiah di bilik persediaan tadi. Satu jangkamasa yang agak panjang. Mujur semasa aku bersama Siti Napiah tadi tidak ada orang yang mencari kami. Dan tidak ada orang yang datang ke bilik persediaan.

Aku mula berasa lapar. Banyak tenaga yang aku gunakan untuk memuaskan nafsu seorang isteri yang masih dara. Hebat juga sicantik manis ni. Walau pun ini pertama kali dia menekmati zakar lelaki tetapi dia hampir menewaskan aku yang lebih berpengalaman. Nampaknya dia mempunyai keinginan yang kuat. Kalau ‘kerja’ tadi dilakukan di luar kawasan sekolah, aku ‘kerjakan’ tubuhnya empat lima kali. Dari cara dia mendesak dia mungkin sanggup ‘dikerjakan’ lebih dari itu. Aku gembira kerana sekali lagi aku bertemu dengan ruas. Aku bertemu dengan pasangan yang secocok dengan seleraku yang mahu ‘dikerjakan’ berulang kali. Sekarang ‘target’ aku pada cikgu Sarah. Cikgu yang manja ini macam mahu menyerah diri untuk ‘dikerjakan’. Aku berharap akan berjaya. Aku berharap juga agar dia juga macam Siti Napiah

Menderm​a

Perkahwinanku diatur oleh keluarga. Waktu itu umurku 26 tahun sedangkan umur suamiku 40 tahun. Sebagai seorang pengacara tv, aku sememangnya mempunyai wajah yang cantik. Pada mulanya aku malas memikirkan soal kahwin tapi kerana didesak oleh keluarga maka sebagai anak yang taat aku menurut saja. Sejak aku putus cinta sewaktu di IPT dulu aku menjadi tawar bila memikirkan soal kahwin.

Suamiku seorang usahawan yang berjaya. Orangnya baik dan taat pada keluarganya. Perkahwinan kami terjadi atas desakan keluarganya.Wataknya lemah lembut dan penyayang. Selepas kami berkahwin aku makin cinta padanya kerana sifat penyayang dan baik hatinya. Hubungan kami berjalan lancar dan tiada kelainan dalam hubungan kami suami isteri. Aku puas tiap kali kami berhubungan badan tetapi sehingga hari ini belum ada tanda-tanda aku mengandung. Pada usiaku yang ketiga puluh aku mengingini seorang anak.

Tiap kali aku pulang ke rumah mertuaku, suamiku selalu ditanya bila kami akan menimang cahaya mata. Biasanya aku dan suami memberi alasan belum ada rezeki. Dan keluarga suamiku mula memandang serong kepadaku. Ada suara-suara menuduhku mandul. Aku tak mampu memberi zuriat. Malah ada suara-suara jahat menyuruh suamiku kahwin lagi. Kadang-kadang aku agak keberatan bila suamiku mengajak aku pulang ke rumah orang tuanya.

"Azlan, ibu sudah tua tapi ada satu hal yang membuat ibu merasa hidup ini belum lengkap. Ibu mengharapkan seorang cucu dari kamu. Cubalah kamu membuat pemeriksaan doktor. Kalau memang isteri kamu mandul, ceraikan dia, kamu boleh menikah lain. Ibu boleh uruskan kalau kamu mahu.” Terngiang-ngiang di cupingku mendengar suara mertuaku satu petang. Suamiku dan ibunya tidak perasan aku mendengar perbualan mereka.

Secara diam-diam aku membuat pemeriksaan doktor. Aku tidak memberitahu suamiku yang aku ke klinik pakar. Di dalam bilik pemeriksaan aku diarah oleh Dr. Thomas Tan membuka seluar yang kupakai dan berbaring di katil khas dalam bilik pakar perbidanan dan sakit puan tersebut. Akhirnya aku melepaskan celana dalam warna krim yang melekat di punggungku. Tundunku yang menonjol dihiasi dengan bulu-bulu halus kerinting rapi tersusun kerana sering juga aku mencukur bahagian tepinya supaya kelihatan teratur. Aku sememangnya tak mencukur botak kerena aku tak mahu taman rahsiaku kelihatan seperti taman rahsia budak kecil yang masih berhingus.

Secara profesional Dr.Thomas Tan mendekatiku yang sedang berbaring telentang dan melebarkan kangkanganku. Sejuk pendingin udara terasa di pangkal peha dan lubang syurga yang menjadi perhatian. Bibir kemaluanku di selak dengan beralaskan sarung tangan. Sentuhan-sentuhan di bibir kemaluanku membuatkan perasaan berahiku terusik. Sebagai seorang wanita muda perasaan berahiku mudah bangkit. Aku semakin stim dan terasa seperti cairan panas mula merembes keluar dari lubang kemaluanku. Dr.Thomas Tan tidak menghiraukannya tapi meneruskan dengan memilih peralatan yang sesuai dengan lubang syurga yang akan diterokai. Malu yang aku rasa tidak dapat mengatasi kegairahan menyebabkan aku mencuri pandang pada seluar Dr Thomas Tan. Nampak nya Dr. Thomas Tan sangat profesional dengan tidak menunjukkan reaksi walaupun dihadapannya aku terpaksa mempamerkan segi tiga idaman setiap lelaki.

Dr. Thomas Tan mula mengambil putik kapas dan mengambil lendiran pada dinding saluran kemaluanku. Gerakan-gerakan putik kapas yang memutar menerbitkan perasaan geli. Tindakan pakar tersebut membuat aku menjadi semakin ghairah. Aku dapat merasakan cairan maziku makin banyak mengalir keluar. Aku malu kepada Dr. Tan. Tetapi sebagai seorang pakar Dr. Tan tidak memperlihatkan reaksinya. Mungkin beginilah tindak balas semua pesakit yang diperiksanya saban hari.

Pemeriksaan untuk mengambil spesimen berlangsung beberapa minit saja. Aku diarah berpakaian semula. Dr. Tan kembali ke meja tulisnya dan mencatat sesuatu di kad rawatan. Kemudian aku diberi satu kad kecil warna merah muda yang mencatat tarikh temujanji berikutnya. Aku teliti kad tersebut. Jelas tercatat yang aku perlu datang seminggu dari sekarang. Selepas mengucapkan terima kasih aku meninggalkan klinik Dr. Thomas Tan.

“Cik Lina, awak tiada masalah. Hasil pemeriksaan awak subur dan mampu hamil,” terang Dr. Tan jelas. Pakar lulusan Universiti Kebangsaan Malaysia ini memang fasih berbahasa melayu.

“Kalau begitu mengapa saya tidak mengandung. Sudah hampir lima tahun kami berkahwin,” ujarku lemah.

“Ada banyak sebab kenapa seseorang wanita gagal mengandung. Awak pun tahu lelaki juga boleh mandul. Lelaki yang berfungsi baik sewaktu persetubuhan pun mungkin mandul. Yang menyebabkan wanita hamil bukan alat kelamin lelaki tetapi benih yang dihasilkannya. Jika benih yang dihasilkan tidak subur, kehamilan mustahil berlaku,” kata Dr. Tan.

“Apa yang perlu saya buat sekarang?”

“Awak ajak suami awak untuk lakukan pemeriksaan.”

“Suami saya sentiasa sibuk. Susah untuk mengajaknya ke sini. Tak ada jalan lainkah doktor?”

Aku memerah otak memikirkan bagaimana caranya mengajak suamiku melakukan pemeriksaan doktor. Macam-macam alasan yang diberi bila aku mengusulkan supaya dia berjumpa pakar kesuburan. Katanya dia lelaki normal, alat kelaminnya berfungsi baik dan dapat menghasilkan sperma. Mungkin belum ada rezeki, katanya.

Satu malam seperti biasa pasangan suami isteri, kami melakukan hubungan seks sebagai satu keperluan jasmani. Kali ini aku mengusulkan agar suamiku memakai kondom. Pada mulanya suamiku terperanjat dengan usulku kerana selama ini kami tidak pernah menggunakan kondom bila bersama. Tapi dengan alasan untuk merasakan perbezaan bila menggunakan kondom suamiku menurut saja. Selepas selesai mengadakan hubungan seks, aku dengan hati-hati mencabut kondom dari zakar suamiku dan menyimpannya dalam peti ais. Suamiku tidak perasaan tindakanku ini kerana ia terlena selepas melakukan pergelutan nikmat.

Besoknya pagi-pagi aku ke klinik Dr. Tan membawa kondom yang berisi mani suamiku untuk membuat pemeriksaan. Selepas beberapa hati aku dipanggil Dr. Tan dan memberitahu keputusan pemeriksaan. Hasilnya sah suamiku adalah punca kami tidak mampu menimang cahaya mata. Benih suamiku tidak cukup kuat menghamilkan aku. Dalam bahasa biasa, suamikulah yang mandul.

“Sekarang apa yang perlu saya lakukan doktor? Apakah saya tak akan mempunyai anak sendiri seumur hidup saya?”

“Ada beberapa pilihan. Awak boleh pilih cara permanian beradas dengan mengguna benih suami awak. Cara ini kejayaannya kurang pasti kerana benih suami awak kurang cergas. Kosnya boleh mencapai puluhan ribu. Atau awak boleh memilih menggunakan benih penderma. Cara ini murah dan kejayaannya terjamin”.

“Kalau saya memilih cara kedua, bagaimana prosedurnya?”

“Cara yang paling mudah ialah menyalurkan benih penderma ke dalam rahim awak sewaktu awak subur,” terang Dr. Thomas Tan.

“Saya kurang faham, doktor. Bagaimana caranya benih penderma itu dimasukkan ke dalam rahim saya?”

Sambil tersenyum Dr. Tan melirik ke arahku. Dengan nada biasa Dr. Tan menyambung penerangannya. “Cara termudah dan murah ialah penderma akan melakukan hubungan seks dengan awak. Benihnya akan dipancutkan ke dalam rahim awak secara normal.”

Aku terperanjat dengan saranan Dr. Tan. Selama beberapa minit bilik Dr. Tan sunyi sepi. Aku memikirkan baik buruknya menerima cadangan Dr. Tan. Jika aku menolak bermakna aku tidak akan mempunyai zuriat. Kesan paling buruk yang mungkin aku terima ialah aku akan dicerai oleh suamiku atas desakan keluarganya. Aku akan bergelar janda atas kesalahan yang tak pernah aku lakukan. Aku subur bukan mandul seperti anggapan mertuaku.

“Siapa pendermanya doktor? Boleh saya tahu?”

“Saya,” jawab Dr. Tan ringkas.

Melihat keadaanku yang termangu-mangu Dr. Tan menceritakan yang beliau telah menolong lima wanita yang mempunyai masalah sepertiku. Kelima-limanya berhasil dan sekarang mereka berbahagia dengan keluarga masing-masing. Menurut Dr. Tan hanya wanita terpilih saja diusul cara ini. Dr. Tan tak mahu benihnya dipersia-siakan satu hari nanti. Dr. Tan mengeluarkan sekeping gambar dari laci mejanya. Aku merenung gambar berukuran poskad tersebut. Dr. Tan bergambar dengan isterinya yang cantik dan tiga anaknya yang comel berusia lima, tiga dan satu tahun. Secara tidak langsung Dr. Tan ingin memberitahuku bahawa beliau adalah seorang lelaki normal yang mampu membenihkan wanita.

“Cik Lina tak perlu buat keputusan sekarang. Cik Lina fikirkan dulu tawaran saya ini. Jika awak bersetuju awak call saya.”

“Ada syaratnya doktor?”

“Ada tapi syarat biasa sahaja. Pertama awak mesti dalam masa subur waktu awak menerima benih penderma. Kedua awak perlu memberi tahu tiga hari lebih awal agar saya boleh menyimpan benih yang terbaik untuk awak. Pada masa ini saya tidak boleh berhubungan dengan isteri saya. Kosnya berpatutuan, untuk awak saya bagi diskaun, lima ribu sahaja”.

Aku mengangguk tanda faham. Selepas mengucapkan terima kasih aku meninggalkan klinik Dr. Tan dengan perasaan berbelah bagi. Menerima atau menolak cadangan Dr. Tan. Aku perlu memilih. Aku perlu mengambil risiko demi kebahagian dan kesejahteraan keluargaku. Yang pasti perkahwinanku perlu diselamatkan.

Sepuluh hari selepas kedatangan haid aku menelefon Dr. Tan. Aku menerima tawarannya dan bersedia menerima benihnya. Dr. Tan meminta aku datang pada petang Sabtu jam 5.00 petang. Aku bersetuju kerana petang itu aku tidak bekerja. Suamiku seperti biasa sibuk dengan bisnesnya. Biasanya dia akan tiba di rumah paling awal jam 10.00 malam. Aku nekad dengan niatku. Dan yang pastinya aku akan mengadakan hubungan seks dengan seorang lelaki cina yang bekerja sebagai pakar perbidanan dan sakit puan.

Sejak awal aku telah menduga seperti kebanyakan lelaki cina Dr. Thomas Tan pastinya tidak bersunat. Ada perasaan geli bila membayangkan zakar tak berkhatan. Rosmiza kawan pejabatku kata ada keju di bawah kulit kulup. Sungguhpun begitu aku penasaran juga ingin melihat zakar yang masih berkulup. Kata Miss Chin kawanku, zakar tak berkhatan bentuknya cute dan comel. Bila kulit kulup diselak akan terlihat kepala penis sentiasa lembab dan licin berkilat. Kata Miss Chin lagi aroma kepala zakar yang tak bersunat sungguh mengghairahkan dan membangkitkan nafsu birahi. Lagi banyak cheese lagi sedap baunya, tambah Miss Chin.

Pada fikiranku tentu saja Miss Chin memuji zakar berkulup kerana kawan lelakinya berketurunan cina. Tapi bila Farah kawanku yang bekerja sebagai pramugari bersetuju dengan cerita Miss Chin aku makin penasaran. Yang aku tahu Farah berkawan dengan seorang jurutera berketurunan india. Mengikut Farah boyfriendnya itu sungguh handal di atas katil. Zakar boyfriendnya yang hitam legam itu sungguh panjang dan besar. Mengikut Farah, Siva kawannya itu juga tidak bersunat. Dia amat gemar menggigit kulup kawan lelakinya yang tebal dan kenyal.

Pada hari yang dijanjikan aku membersihkan tubuhku sebaik-baiknya dan mengenakan wangian serta berpakaian sewajarnya. Tepat jam lima petang aku sudah berada di pintu klinik Dr. Tan. Dari jauh aku melihat Dr. Tan bercakap sesuatu dengan pembantunya dan mempersilakan aku masuk ke bilik rawatan. Aku patuh dan mengekori Dr. Tan dari belakang.

Dr. Tan mengajakku ke arah pintu di samping bilik rawatannya. Bila sahaja pintu terbuka jelas terlihat sebuah bilik tidur dengan perabot yang lengkap. Di tengah bilik ada katil king size dan tilam tebal yang sungguh empuk. Menurut Dr. Tan di bilik itulah tempatnya berehat pada waktu tengah hari dan di sebelah petang. Aku memerhati sekeliling dan aku dapati bilik tidur tersebut sememangnya amat selesa dengan cahaya lampu redup dan nyaman.

Dr. Tan mendekatiku dan berbisik. Dia bukan memaksa aku berhubungan badan dengannya tetapi ingin membantu. Aku faham maksud Dr. Tan dan rasanya kami tidak perlu berbasa-basi lagi.
Aku perlu memulakan inisiatif kerana aku yang memerlukan Dr. Tan. Sebagai salam pengenalan aku memberi ciuman mesra di pipi Dr. Tan. Dr. Tan membalas tindakanku dengan mencium leher dan belakang tengkukku. Sebagai wanita muda yang tengah subur aku cepat terangsang. Satu persatu kancing baju Dr. Tan aku buka. Dada bidang Dr. Tan yang tidak berbulu terdedah. Aku cium mesra dadanya dan sekitar teteknya yang berputing kecil warna merah kecoklatan.

Dr. Tan memberi kerjasama dan membantuku.Aku menurunkan zip seluar Dr Thomas Tan dan menampakkan seluar dalam warna putih jenama crocodile. Dengan lembut aku melurut seluar dalam kebawah dan jelas terpampang di hadapanku zakar Dr. Tan separuh keras terjuntai dari pangkal pahanya. Secara refleks aku memegang dan mengusap-usap zakar Dr. Tan dari hujung ke pangkal. Topi keledar Dr. Thomas Tan yang berwarna merah kelihatan tertutup bila aku menarik ke hujung dan keluar mengilat bila aku menurunkan urutan ke pangkal. Memang sah Dr. Tan tak berkhatan. Aku begitu takjub dengan pemandangan itu dan terus mengurut dengan lembut. Baru kali ini aku melihat keadaan kemaluan lelaki yang tak bersunat. Berbeza dengan bentuk kemaluan suamiku yang sememangnya telah berkhatan sejak remajanya.

Aku pernah terbaca di laman web mengenai satu kajian yang dilakukan di Amerika. Enam daripada tujuh wanita menyatakan zakar tak bersunat lebih memberi kenikmatan. Aku ingin memastikan samada kajian tersebut ada kebenarannya. Aku ingin Dr. Tan membuktikan kajian tersebut tidak salah. Dan sebentar lagi faraj melayu milikku akan diteroka oleh zakar cina yang berkulup. Aku rela dan sememangnya sudah sedia menunggu.

Dengan tanganku yang lembut aku mengurut lembut zakar yang semakin keras dan panjang. Selepas beberapa ketika zakar Dr. Tan menegang secara maksima berukuran tujuh inci dan agak besar. Di hujung kepala torpedonya sudah mula kelihatan air bening saperti embun di hujung daun di waktu pagi. Dengan mengunakan ibu jari aku mengilap meratakan air bening itu keseluruh kepala dan takok kepala zakar Dr. Thomas Tan. Kepala zakar menjadi semakin berkilat dan ini lebih membangkitkan kegairahanku.

Aku perhati tidak banyak bulu di badan Dr. Tan. Bulu yang sedikit hanya tumbuh di atas pangkal tongkat saktinya. Kerandut buah pelirnya aku perhatikan bergerak-gerak mengecut dan mengembang bila aku melurut batang berwarna coklat muda itu. Nafsuku tak terkawal lagi rasanya. Kepala bulat separuh terbuka itu aku cium. Aroma yang terbit memang membangkitkan nafsu. Cerita Miss Chin memang benar. Bila aku menarik kulup ke belakang, aroma yang terbit makin kuat terutama sekitar takoknya. Aku sedut dalam-dalam.

Puas menghidu kepala, takok dan batang zakar aku mula menjilat kepala licin. Lubang kencing yang masih tetangkup rapat aku jilat dengan hujung lidah. Bila nafsuku berada di ubun-ubun aku mula memasukkan keseluruhan kepala merah ke dalam mulutku. Aku kulum dan sedut kepala zakar warna merah tersebut. Terasa kenyal saja otot-otot zakar. Kenyal dan elstik seperti bola getah ukuran kecil. Kuluman itu aku teruskan sehingga keseluruhan batang berurat berada di dalam mulutku. Lidahku beraksi dengan terampilnya sekitar kepala dan batang kemaluan lelaki cina tersebut. Perbuatanku itu rasa-rasanya menerima respons yang baik kerana Dr. Thomas Tan kelihatan memejamkan mata menikmati permainan mulutku pada alat kejantanan beliau. Permainan mulut berterusan, kuluman dan jilatan berlanjutan hingga aku mula terasa ada lendiran masin mula keluar dari lubang kencing.

Aku rasa Dr. Thomas Tan sudah berada di kemuncak berahinya. Pakaianku dilepaskan satu persatu dan aku dipapah lembut ke katil. Dalam keadaan telanjang bulat aku tidur telentang di tengah tempat tidur berukuran king size itu.

Dr. Tan dengan zakar terpacak menghampiriku. Jelas kepala bulat warna merah itu belum seluruhnya keluar dari kulupnya. Aku tak sabar menunggu tindakan Dr. Tan. Dr. Tan merangkak ke arahku. Wajahnya mendekati pahaku. Kedua pahaku dipegang mesra dan ditolak ke arah perutku hingga aku berkeadaan terkangkang. Tiba-tiba saja Dr. Tan merapatkan hidungnya ke lurah buritku yang basah. Hidung Dr. Tan mengelus lembut kelentitku. Kelentitku yang besar dan panjang kerana aku tak bersunat waktu kecil amat digemari oleh Dr. Tan. Basah hidung Dr. Tan yang mancung dengan air nikmat yang banyak terbit dari rongga buritku. Aku hanya mampu mengerang. Lama sekali Dr. Tan menghidu bau kemaluanku. Mungkin juga bau vaginaku membangkitkan nafsunya.

“Sedaplah bau vagina awak. Burit isteri saya tak sedap macam ni. Sejak mula saya memeriksa awak saya sudah terangsang dengan bentuk dan baunya,” celoteh Dr. Tan sambil mukanya masih di pangkal pahaku. Menurut Dr. Tan, sebagai seorang pakar perbidanan dan sakit puan dia telah memeriksa ribuan vagina. Baginya biasa-biasa saja bila melihat kemaluan perempuan. Hanya beberapa saja yang boleh menaikkan nafsunya bila melihat. Antaranya adalah buritku. Kerana itu dia mempelawa untuk berhbungan denganku.

Tak lama lepas itu aku rasa lidah Dr. Tan membelai bibir kemaluanku. Lidahnya yang kasar merodok lubang cipapku. Aku tak tahan lagi. Aku mengerang kuat bila Dr. Tan menjilat dan megulum kelentitku yang besar panjang tu. Dikulum-kulum lama seskali. Aku seperti melayang di kayangan kerana terlampau sedap. Aku rasa cairan panas banyak mengalir keluar membasahi bibir faraj dan pahaku. Aku sudah tidak sabar menunggu untuk menikmati batang balak Dr. Tan.

Aku tidur telentang di atas tilam empuk. Kakiku terkangkang luas menunggu tindakan Dr. Tan seterusnya. Faham akan hasratku, Dr. Tan bergerak mencelapakku. Dr. Tan kemudian menghalakan kepala zakarnya betul-betul d iantara celah kedua pahaku. Farajku yang tembam dan membusut itu terlihat jelas. Dua bibir yang ditumbuhi bulu halus terbuka. Terlihat alur merah telah basah. Perlahan-lahan kepala zakar Dr. Tan membelah tebing farajku dan perlahan-lahan menyelam ke dasar lubuk bila Dr. Tan menekan punggungnya. Dr. Tan menekan zakarnya sehingga bulunya menyentuh kedua bibir buritku yang lembut. Aku menjerit keenakan.

"Very nice, Dr. Tan" kataku spontan.

Setelah zakarnya terbenam ke dalam farajku, Dr. Tan mula mencabutnya. Bila kepala merah yang berlendir hampir keluar, Dr. Tan membenamkan semula pedang saktinya. Acara sorong tarik berterusan. Yang aku rasa hanya kesedapan dan nikmat hubungan kelamin. Dr. Tan meneruskan aksi sorong tariknya. Badanku kemudian dipeluknya kemas sambil mulutnya berlegar di gunung kembarku yang sedang mekar itu. Sesekali terdengar suaraku mendengus kesedapan. Dr. Tan meneruskan aksi sorong tarik makin laju.

Tiba-tiba aku menjerit, "I'm cuming, I'm cuming".

Bila mendengar aku berkata demikian Dr. Tan melajukan lagi kayuhannya dan Dr. Tan menekan semahu-mahunya ke dalam faraj ku yang bermadu. Muka Dr. Tan berkerut manahan nikmat.

"I dah keluar," kataku membisik di telinga Dr. Tan.

"I pun nak keluar " jawab Dr. Tan.

Serentak itu aku rasa tubuh Dr. Tan seperti mengejang. Badannya ditekan rapat ke badanku. Badanku dipeluk kemas dan dapat aku rasakan zakar Dr. Tan membesar dan kepalanya menyentuh pangkal rahimku. Sejurus itu pangkal rahimku seperti disiram cairan panas bila Dr. Tan memancutkan benihnya berkali-kali. Badan Dr. Tan seperti tersentak-sentak bila pancutan demi pancutan dilepaskan ke dalam rahimku. Bagaikan berada di kayangan bila rahimku yang subur disemai oleh benih Dr. Tan.

"Jangan cabut lagi, tahan dulu Dr. Tan," bisikku.

“Okay, okay," kata Dr. Tan.

Dr. Tan terus memelukku. Dikapuk kemas badanku yang masih solid dan bergetah. Aku membalas merangkul tubuh Dr. Tan. Aku mahu kesemua benih Dr. Tan masuk ke rahimku. Aku tak mahu ada yang mengalir keluar. Selepas bebek dari lubang buritku. Dalam keadaan keletihan tapi puas Dr. Tan tergeletak di sisiku.

Aku memeluk dengan mesra tubuh Dr. Tan. “Banyak sungguh benih doktor, puas rasanya,” kataku lembut.

“Tiga hari saya simpan. Saya terpaksa berkelahi dengan bini saya kerana kemahuannya saya tak tunaikan. Katanya saya ada perempuan lain di luar”.

Aku hanya tersenyum. Memangpun Dr. Tan ada perempuan lain. Akulah perempuan itu. Makin erat tubuh Dr. Tan aku peluk. Aku mengerling zakar Dr. Tan yang mula mengecut. Aku dapat melihat jelas zakar Dr. Tan mula mengecil dan memendek. Kepala licin yang tadinya gagah telah bersembunyi ke dalam sarung kulup. Aku mengakui ada kebenarannya kajian yang dilakukan di Amerika.

Sebulan selepas menerima benih Dr. Tan aku disahkan mengandung. Suamiku dan keluarga mertuaku amat gembira. Aku juga gembira dan rahsia ini biar aku dan Dr. Tan sahaja yang tahu. Aku telah mengandungkan zuriat kepunyaan pakar perbidanan dan sakit puan. Terima kasih Dr. Thomas Tan.

Dr Nadia

Ketika aku masih kuliah dulu di sebuah IPTA di ibu kota boleh dikatakan termasuk salah seorang mahasiswa yang banyak digilai oleh mahasiswi. Muka handsome dengan dagu kebiru-biruan kerana tunggul jambang yang tercukur rapi dan badan yang tegap menjadi asetku. Terus terang saja aku juga sering melakukan hubungan seks dengan beberapa teman yang memang memerlukannyanya. Meskipun demikian aku masih memilih yang benar-benar sesuai dengan seleraku. Dari hubungan-hubungan mesra itu, terdengar cakap-cakap di kalangan mahasiswi bahwa batang kemaluanku panjang serta besar dan yang penting mampu bertahan lama. Tidak hairan kalau setiap hujung minggu ada saja telefon berdering mengajak nonton atau pesta yang kemudian berakhir dengan hubungan mesra.

Kebetulan kawan akrabku adalah seorang lelaki lembut. Biasanya orang demikian mempunyai ramai sahabat. Setelah aku lulus dan bekerja di sebuah syarikat multinasional yang cukup ternama, kawan tersebut menelefon. Katanya penyelia di syarikat tempat kerjanya yang cantik dan masih muda ingin berkenalan.

“Mahu,” jawabku tanpa perlu berfikir.

Kebetulan pula sudah beberapa minggu ini nafsuku tidak tersalur kerana kesibukan di tempat kerja. Sebenarnya bukan tak ada yang mengajak kerana hampir setiap hari ada saja kawan-kawan sekuliah dulu mengajak “date”. Hanya masa saja tidak mengizinkan.

“Boy, dari mana mereka mengenaliku?” tanyaku kepada kawanku yang lembut itu.

“Aku kan ada gambar kau. Hobi kau yang satu itu pun aku cerita.”

“Ini dah lebih, Boy.” Kataku sedikit membentak.

“Ehh.. sepatutnya kau memberi komisen kepadaku kerana tolong iklan wajah kau,” jawab Boy sambil gelak-gelak.

Tapi ada syaratnya. Mereka tak mau mengambil risiko terkena penyakit kelamin. Aku dikehendaki memeriksa kesihatanku terlebih dulu pada pakar penyakit kelamin. Ada-ada saja permintaan mereka, aku berfikir dengan perasaan sedikit tersinggung. Tapi aku menyahut cabaran mereka. Akan kubuktikan bahawa aku bukan sembarang lelaki yang main hentam kromo saja. Bukan semua perempuan yang boleh bersamaku.

“Man, kau perlu jumpa Doktor Nadia.”

Boy memberi penerangan lanjut. Alamat klinik Dr. Nadia diberi padaku lengkap dengan hari pemeriksaan dan jamnya sekali.

Seperti ditetapkan, selepas waktu pejabat aku ke klinik Dr. Nadia. Jam waktu itu pukul 8.00 malam dan tiada lagi pesakit di tempat menunggu. Aku juga hairan kerana kerani penyambut juga tidak ada. Saya berjalan ke pintu yang tertulis nama Dr. Nadia. Aku mengetuk dan dipersila masuk. Ternyata Dr. Nadia sangat cantik sekali. Kukira umurnya dalam lingkungan awal 30-an.

“Duduklah En. Azman,” Dr. Nadia bersuara lembut.

Aku hairan dari mana Dr. Nadia mengenali namaku. Padahal inilah pertama kali aku ke kliniknya. Kad pengenalanku pun tidak aku beri kepadanya.

“En. Azman di ajak dating oleh Cik Julia dan Cik Ida?” tiba-tiba Dr. Nadia bertanyaku.

Kehairananku bertambah-tambah bila Dr. Nadia tahu juga bahawa aku diajak berkencan dengan dua wanita tersebut.

“Dari mana doktor tahu semua mengenai diri saya?” tanyaku penuh hairan.

“En. Azman tidak perlu tahu. Ini rahsia kami.” Dr. Nadia menjawab bersuara lembut.

Saya ketawa kecil saja. "Bagaimana caranya untuk membuktikan tidak dijangkiti penyakit kelamin?" Tanyaku lagi berterus terang tanpa mau membuang masa.

“Itu perkara mudah. Dengan memeriksa keadaan fizikal alat kelamin dan juga air mani doktor dapat mengenalpasti seseorang itu mengidap penyakit kelamin atau tidak.” Dr. Nadia memberi penjelasan panjang lebar.

“Cuba En. Azman tanggalkan seluar. Saya boleh mula memeriksanya.”

Sebagai pesakit aku patuh saja. Memang tujuan kedatanganku adalah untuk memeriksa keadaan kesihatan zakarku. Dan di depanku adalah pakar penyakit kelamin, rasanya tak perlu dimalukan walaupun Dr. Nadia adalah seorang perempuan. Aku duduk di katil kecil tempat biasa doktor memeriksa pesakit.

Dr. Nadia menghampiriku. Zakarku yang melentok di pahaku dipegangnya. Dibelek dari hujung ke pangkal, dipicit-picit dan diramas. Agaknya doktor cantik ini ingin merasai kalau-kalau ada ketulan-ketulan atau benjolan-benjolan di kemaluanku. Telor dan kerandut telurku yang berkedut-kedut itu juga dipegang-pegangnya. Bulu-bulu kemaluan di pangkal zakarku juga diselak-selak. Apakah doktor ini ingin mencari kutu, aku tersenyum.

“Kenapa En. Azman tersenyum?” tanya Dr. Nadia.

“Saya geli bila dipegang-pegang.” Kataku sambil melihat zakarku yang mula mengembang dan mengeras. Ada sedikit perasaan malu dalam diriku.

“Ini menunjukkan En. Azman lelaki normal.”

Tiba-tiba Dr. Nadia seperti melutut di hadapanku. Batang zakarku yang telah mengeras dipegangnya. Kemudian kepala dan batang zakarku dicium dan dihidu. Aku terkejut dengan tingkah laku doktor tersebut. Aku terpinga-pinga dan ingin bertanya.

“Dengan membau penis lelaki, doktor boleh mengesan seorang itu berpenyakit atau tidak.” Dr. Nadia memberi penjelasan. Mungkin dia melihat ada perasaan ingin tahu di wajahku.

“Bagaimana nak mengeluarkan air mani?” tanyaku bodoh. Padahal zaman remajaku dulu hampir setiap hari aku mengeluarkan air mani dengan melancap.

"Kalau mau saya boleh membantu mengeluarkan," katanya sambil membuka pahanya yang putih mulus di sebalik overcoat putih yang dipakainya.

Tiba-tiba Dr. Nadia membuka overcoat putihnya. Terpampang di depanku seorang wanita cantik tak berpakaian. Aku tak perasan pula bahawa Dr. Nadia tidak berpakaian di sebalik baju doktornya itu.

Dengan manja dia memeluk leherku. Sebagai seorang lelaki normal aku memberi tindakbalas sewajarnya. Dan saya pun langsung mencium bibir, leher, telinga, kemudian menyusur ke belahan dadanya yang putih mulus. Terdengar Dr. Nadia mulai mendesah kenikmatan.

"Aahh.. Oohh..." Terdengar suara doktor muda bila secara bergantian saya menghisap puting susunya.

Sambil mengisap tetek kenyalnya jari tangan saya menjalar dan mengorek lubang kemaluannya. Terdengar Dr. Nadia makin kuat suara erangannya kerana kenikmatan. Setelah sepuluh minit berpeluk dan bercumbu dan terasa kemaluan Dr. Nadia telah benar-benar banjir maka Nadia merenggangkan badannya. Baju yang masih melekat di badanku dibukanya. Sekarang saya telah bertelanjang bulat di hadapannya yang juga telah berbogel. Dia meraba-raba dadaku yang berbulu dan memegang batang zakarku yang sudah mengeras sejak tadi.

“Awak benar-benar jantan En. Azman.” Dr. Nadia bersuara sambil terus mengelus dan meramas batang pelirku.

Dia tiba-tiba mencangkung di hadapanku yang sedang berdiri. Mukanya dirapatkan ke batang pelirku dan mulat menjilatnya. Mula-mula kepala bulat dijilat-jilat terus ke batang hingga ke pangkal. Puas menjilat dia mengulum. Kuluman dan jilatannya menampkkan Dr. Nadia memang seorang pakar. Geli, sedap dan nikmat yang aku rasa. Dia menggerakkan mulutnya maju mundur di batang kemaluanku yang besar panjang hingga akhirnya air mazi mula keluar dari hujung kemaluanku.

Dr. Nadia bergerak bangun dan duduk di meja tulisnya yang besar. Kedua kakinya diangkat dan dia memijak pinggir meja hingga menampakkan kemaluannya yang dihiasi bulu-bulu pendek yang dijaga rapi. Aku faham kehendak Dr. Nadia dan dengan senang hati aku merapatinya. Aroma khas kemaluan wanita menerpa hidungku. Sejak dulu aku memang menyukai bau ini. Selepas menghidu aku mula menjilat lubang kemaluannya. Lurah dan kelentitnya juga menjadi bahan santapanku.

“Aahh.. enak Man.” Dr. Nadia bersuara dengan nafas seperti tersekat-sekat.

Aku melajukan jilatanku. Cairan hangat makin banyak keluar dari lubang kemaluannya. Aku mengerti Dr. Nadia memerlukan tindakanku selanjutnya. Tanpa lengah aku berdiri dan dengan kedua tanganku aku membuka lebar pahanya. Aku berdiri dan permukaan meja itu memang sesuai dengan ketinggianku. Dengan pelan-pelan aku masukkan batang kemaluanku yang panjang dan besar yang sememangnya menjadi kebanggaanku. Terlihat mata Dr.Nadia membelalak kenikmatan kemudian mengerang. Aku menggerakkan pinggulku memutar ke kiri dan ke kanan sebentar. Terlihat Dr. Nadia sudah tidak dapat menahan orgasmenya, maka saya menukar dengan gerakan menusuk.

"Sedap Man, sedap", katanya.

Sebentar kemudian cengkaman Dr. Nadia makin erat. Dengan sedikit menjerit, Dr. Nadia merangkulkan kakinya ke punggungku dan selanjutnya menggigil dengan melepas nafas panjang. Melihat keadaanku yang belum apa-apa, Dr. Nadia bersuara.

“Masih lama Man?” tanyanya.

“Masih lama baru keluar,” kataku membalas pertanyaannya.

“Cukup Man, saya mengalah. Besok saya perlu kerja. Nanti saya keletihan dan terlambat bangun.” Dr. Nadia memohon pengertianku dengan mata mengharap.

Aku kasihan dengan permintaan Dr. Nadia. Aku sebenarnya masih ingin berlama-lama dengan doktor cantik ini. Aku tak bertanya sama ada doktor ini sudah bersuami atau tidak. Tapi lubang kemaluannya sungguh sempit dan rapat. Terasa enak kalau direndam lama-lama.

Bagi memenuhi keperluan Dr. Nadia aku melajukan gerakan maju mundurku. Terhayun-hayun badan Dr. Nadia menerima hentakanku. Teteknya yang pejal yang mendongak ke siling juga terhayun-hayun seirama dengan gerakan maju mundurku. Dr. Nadia merengek dan mengerang kenikmatan. Bersamaan dengan badannya yang mengejang maka aku melepaskan benih-benihku ke dalam lubang kemaluan pakar penyakit kelamin yang cantik. Aku membiarkan saja zakarku terendam hingga semua maniku meleleh keluar.

“Awak memang gagah En. Azman. Saya bagi markah seratus kepada awak. Awak lulus cemerlang.” Dr. Nadia memujiku beberapa minit kemudian selepas kami berpakaian semula.

Aku terseyum puas dengan pujian doktor muda itu. Aku gembira bila diberitahu aku bersih dan tidak mempunyai sebarang penyakit.

“Hati-hati En. Azman, kedua wanita yang akan bersama awak tu ganas orangnya. Saya kenal mereka. Tapi saya percaya awak mampu melayan mereka.”

Aku meminta diri dan bergerak ke arah pintu. Dr. Nadia tersenyum ke arahku.

“Bila-bila free boleh kita jumpa lagi?” tanya Dr. Nadia mengharap.

Aku tersenyum mengangguk sambil melambai ke arahnya.

Anak Saudara

Suatu hari ketika keluarga mertua ku mengadakan majlis kenduri arwah di kampung, kami dikejutkan dengan berita kematian abang kepada mertua ku yang juga merupakan bapa saudara kepada suami ku. Oleh kerana ketika itu hanya suami aku sahaja yang mempunyai kereta, maka mertua ku dan adik beradik ipar yang lain semuanya turut serta menziarahi jenazah di kampung lain yang agak jauh juga daripada kampung mertua ku.

Oleh tempat duduk terhad, suami ku menyarankan agar ku tinggal sahaja di rumah mertua ku dan ditemani oleh dua orang anak saudara suami ku. Zaidin anak adik ipar ku yang baru nak masuk tingkatan 1 dan Zairul anak abang ipar ku yang baru nak masuk darjah 6. Kedua-dua mereka ini masih belum bersunat.

Aku tidak berapa percaya kepada budak-budak tersebut kerana memang aku tahu, setiap kali aku mandi Zaidin memang tak lepas peluang untuk mengintai tubuh ku. Namun begitu aku diam sahaja perkara tersebut, bukannya orang lain, anak saudara suami aku juga yang aku anggap macam anak saudara aku juga. Lagi pun mereka itu budak-budak yang sedang melangkah ke alam remaja tentulah keinginan untuk mengetahui dan mencuba perkara yang berkaitan seks itu meluap-meluap. Disebabkan itu saranan suami ku, maka aku tidak membantahnya, diharapkan tiada apa yang tidak diingini berlaku pada diri ku malam ni.

Aku melayan anak buah suami ku itu macam biasa, walau pun aku perasan mereka memandang aku seolah-olah mahu menelan tubuh ku ini. Memang nasib tidak menyebelahi diriku malam ini, di luar rumah sayup-sayup kedengaran bunyi burung hantu yang menyeramkan bulu roma ku.

Aku sememang nya seorang yang penakut, malam itu aku terpaksa meminta tolong Zaidin dan Zairul menemani aku untuk ke tandas yang terletak di luar rumah. Tandas kampung yang dibina menggunakan papan, walaupun bertutup semua tetapi masih terdapat lubang-lubang yang membolehkan Zaidin dan Zairul mengintai aku yang melepaskan hajat.

Namun begitu aku tidak mempedulikan apa yang Zaidin dan Zairul buat, ketika ini perut aku memulas dan ingin melepaskan hajat, kalau dia orang mengintai tubuh ku pun itu rezeki dia orang lah, aku tidak ada malu lagi dah ketika ini.

Setelah lega aku mendapatkan Zaidin dan Zairul yang menunggu di luar dengan tersenyum-senyum memandang aku, aku membalas senyuman mereka dan bertanya samada mereka nak kencing atau tidak. Mereka mengeleng-geleng kepala, tetapi aku perasan seluar pendek yang dipakai oleh mereka berdua tertonjol ke depan.

Sah dia orang mengintai aku tadi yang menyebabkan zakar dia orang menegang. Sememang nya ketika melepaskan hajat tadi, aku menyelak kain ku ke atas mendedahkan keseluruhan anggota bahagian bawah tubuh ku.

“Mak Ngah, tadi Zaidin mengintai Mak Ngah,” Zairul memberi tahu aku.

“Ooo ambil peluang ye, tak baik Zaidin buat macam tu,” tegur ku.

“Habis tu kalau mintak nak tengok, mesti Mak Ngah tak kasi punya, jadi peluang yang ada tadi memang saya tak lepas punya,” jawab Zaidin.

“Fuh! Mak Ngah punya memang tembam, bulu banyak pulak tu, sampai sekarang batang pelir saya masih menegang, teringatkan burit Mak Ngah tadi,” sambung Zaidin lagi.

Merah muka aku menahan malu dan geram tapi nak buat macam mana Zaidin memang macam tu, kenakalan memang diakui oleh kedua orang tuanya sendiri.

“Zaidin… tak baik tengok orang lain punya, lagi pun Zaidin masih budak tak baik memikirkan perkara yang bukan-bukan,” tegur ku lagi.

“Ala Mak Ngah, kita orang dah rasalah burit budak perempuan, hangat dan geli bila dijolok dengan batang pelir,” jawab Zaidin selamba.

Meremang bulu roma ku mendengar jawapan tersebut.

“Eii Zaidin ni nakalnya, nanti Mak Ngah cakap kat bapak kan,” ugut ku.

“Ala kalau Mak Ngah beritahu bapak kita pun, boleh cakap jugak yang burit Mak Ngah tembam dan berbulu,” jawabnya pula.

Boleh hilang akal aku kalau dilayan sangat budak ni. Suami adik ipar yang merupakan biras aku lebih tua daripada aku memang seorang yang gatal sikit. Pernah beberapa kali dia mengambil peluang menepuk punggung ku ketika di dapur. Anak dengan bapak sama je perangainya.

Jadi aku ubah strategi aku daripada menasihat kepada melayan karenah anak saudara suami ku ini.
“Zaidin buat dengan siapa?” tanya aku ingin tahu.

Dia menceritakan yang dia pernah bersetubuh dengan budak perempuan kampung ini yang sekelas dengannya, ketika pulang dari mengaji quran. Menurutnya lagi dia belum pernah bersetubuh dengan perempuan dewasa dan dia teringin sangat ingin merasa lubang burit perempuan dewasa.

“Zaidin tak boleh buat dengan perempuan dewasa sebab tak bersunat lagi,” jawab ku cuba mengawal keadaan.

“Ala tak kisah Mak Ngah, orang Cina dan India tu boleh main, mereka tu bukan bersunat pun,” jawab Zaidin cuba memusingkan fakta.

Panas muka ku, terkena aku dengan jawapan budak ni.

“Jadi Zaidin nak apa sebenarnya ni?” tanya aku cuba mematikan helahnya.

“Mak Ngah bagilah saya rasa sekali burit Mak Ngah malam ni, tak tahan ni, dari tadi batang pelir saya asyik menegang saja,” jawabnya selamba.

Memang dah agak dah, itu yang dia mahu sebenarnya. Zairul hanya tersenyum dan diam membisu saje.
“Eh tak Mak Ngah tak boleh bagi lah Zaidin, berdosa tau, lagi pun Mak Ngah ni bini Pak Ngah kau, kalau dia tahu kan susah nanti,” jawab ku berterus terang.

“Ala Mak Ngah jangan bagi tau yang Idin dah rasa burit Mak Ngah, tolonglah Mak Ngah tak tahan ni, nak meletup rasanya batang pelir saya ni,” sambung Zaidin sambil menayangkan batang pelirnya yang keras menegang itu.





Berdebar juga melihat saiz batang pelir Zaidin yang berukuran lelaki dewasa walaupun dia masih berusia 13 tahun dan masih belum bersunat. Terlintas jugak dalam kepala aku bagaimanalah budak perempuan yang sebaya dengannya menerima kemasukan batang pelir Zaidin yang bersaiz lelaki dewasa ke dalam kemaluan dia orang. Patutlah dia beriya-iya sangat nak rasa burit perempuan dewasa, saiz zakarnya memang untuk burit perempuan dewasa.

“Kalau Mak Ngah tak nak kasi, kita nak tinggalkan Mak Ngah sorang-sorang kat sini, tidurlah dengan hantu kubur kat belakang rumah tu,” ugut Zaidin.

Rumah mertua ku memang berdekatan dengan kawasan perkuburan, tu yang menyeramkan aku bila tinggal sorang-sorang.

“Janganlah macam tu Din, Mak Ngah takut sorang-sorang kat rumah ni,” rayu aku.

“Kami boleh temankan Mak Ngah tapi tu la, bagi lah kami rasa sekali burit Mak Ngah tu, bukannya orang lain tahu pun, kita-kita je Mak Ngah,” pujuk Zaidin lagi.

Aku buntu memikirkan cara untuk menghindarkan dari bencana yang bakal menimpa diriku. Nampaknya dalam keterpaksaan begini aku pasrah menyerahkan tubuhku untuk dinikmati oleh Zaidin dan Zairul. Sememang aku tidak sanggup mengharungi malam yang penuh menyeramkan seandainya aku ditinggalkan bersendirian.

Aku cuba memujuk hati bahawa keadaan yang akan diharungi adalah sama seperti malam-malam yang lain cuma situasi yang berbeza. Jika di malam-malam yang lepas aku ditiduri oleh suami sendiri dan hanya zakar suami sahaja yang memasuki faraj ku tetapi malam ini aku akan ditiduri oleh anak saudara suami ku dan mungkin zakar mereka akan memasuki faraj ku.

Tambahan lagi saiz dan kekerasan batang pelir Zaidin menyebabkan faraj ku berdenyut-denyut melihat nya. Kadang-kadang terlintas juga di fikiran ku untuk merasai batang zakar yang belum bersunat. Pernah juga aku berkhayal disetubuhi oleh pelakon cerita Korea dah tentu zakarnya tidak disunatkan.

Kini batang pelir Zaidin yang belum bersunat dan saiznya yang menyamai saiz zakar suami ku terpampang didepan aku. Akhirnya aku mengalah dengan keadaan, setelah menyepi beberapa ketika. Zaidin masih lagi memain-mainkan zakarnya yang keras menegang itu.

“Baiklah Zaidin, Mak Ngah mengalah, kalau Zaidin dan teringin sangat nak rasa Mak Ngah boleh bagi, tapi kena janji tau tak ceritakan perkara ini kepada sesiapa.”

Tersenyum lebar Zaidin mendengar pengakuan aku tersebut, lantas tubuh ku dipeluk dan diciumnya.
“Kami janji Mak Ngah, tak kan cerita kepada sesiapa pun,” janji Zaidin sambil menyondol zakarnya pada tubuh ku.

Aku mengajak Zaidin ke bilik tidur untuk dia melampiaskan nafsunya dengan tubuh ku. Aku berbaring membiarkan Zaidin mengerjakan tubuh ku. Tangan dan mulutnya rakus mengerjakan buah dada ku serta mencium seluruh tubuh ku.

Ternyata pengakuan Zaidin dalam pengalaman seksnya adalah benar. Perlakuannya sebagaimana orang dewasa melakukan hubungan seks. Aku kini terangsang bila nafsu ku dirangsang oleh Zaidin.
Zairul hanya memerhatikan perlakuan kami di tepi pintu. Aku mengajaknya sekali untuk bersama-sama Zaidin mengerjakan tubuh ku. Aku mencapai kemuncak rangsangan bila Zaidin menjilat faraj ku, perkara yang tak pernah dilakukan oleh suami ku.

Aku menarik Zairul supaya meramas dan menghisap tetek ku. Aku mencapai klimaks ku yang pertama di saat Zaidin masih lagi mengerjakan faraj dan menggentel-gentel kelentik ku. Malu juga rasanya bila air mani ku terpancut pada muka Zaidin.

Selepas itu terasa lemah seluruh badan ku, ketika itu aku hanya memejam mata dan pasrah bila faraj mula terbuka menerima tusukan batang zakar Zaidin. Terasa hangat dan geli bila keseluruhan batang zakar nya tenggelam dalam lubang faraj ku.

Setelah melakukan beberapa tusukan perlahan kedalam rongga faraj ku, Zaidin mula menghenjut faraj ku dengan laju dan ganas. Terhenjut-henjut tubuh ku menahan hentakan batang zakar Zaidin pada lubang burit ku.

Namun begitu geselan batang zakar dan ari-ari nya pada kelentik ku menimbulkan rasa sensasi dan berahi yang amat sangat pada tubuh ku, tanpa ku sedari aku sendiri mengerang bernafsu bila diperlakukan sebegitu.

Manakala Zairul pula rakus mengerjakan tetek ku, diramas dan dihisapnya puting ku mengalahkan suami ku. Aku kelemasan di saat rasa berahi ku memuncak, lalu aku mengepit dan mengemut batang zakar Zaidin yang ditekan sedalam-dalamnya ke dalam lubang burit ku. Terasa hangat dalam burit bila Zaidin memancutkan berdas-das air mani nya. Kenikmatan tersebut menyebabkan aku juga mencapai klimaks ku yang kedua dengan mengeluarkan air mani yang bercampur dengan air mani Zaidin memenuhi rongga burit ku.

Setelah Zaidin mencabut zakar nya dari buritku, kini giliran Zairul pula yang bercelapak di celah kangkang ku. Aku membiarkan Zairul menekan batang zakarnya yang bersaiz budak 12 tahun ke dalam burit ku. Burit ku yang sudah lencun itu memudahkan kemasukan zakar Zairul yang baru pertama kali menikmati burit perempuan.

Kini sudah 3 bulan peristiwa hitam di mana aku diperkosa oleh anak saudara suami berlalu. Nasib baiklah benih yang ditabur oleh Zaidin dan Zairul ke dalam rahim ku tidak menjadi. Walau pun aku kesal dengan kejadian tersebut, namun ianya memberi kesan dan dimensi baru dalam kehidupan seksual ku.

Aku melayan kemahuan seksual suami hanya untuk melaksanakan tanggung jawab ku sebagai seorang isteri. Memang aku jarang mendapat kepuasan dari hubungan tersebut, tidak seperti yang diberikan oleh Zaidin dan Zairul ketika merogol ku tempoh hari. Kesan dari kejadian tersebut juga timbul keinginan dalam diri ku untuk bersetubuh dengan lelaki lain. Tetapi bila memikirkan aku ini isteri orang dan aku masih menyayangi suami ku, keinginan tersebut ku pendam sahaja dalam diri ku.

Suatu hari rumah kami dikunjungi oleh Pak Mat iaitu bapa saudara kepada suami ku. Dia meminta untuk bermalam di rumah kami semalam dua kerana telah dihalau keluar rumah oleh isteri dan anaknya, gara-gara hasratnya untuk berkahwin lagi satu. Sebenarnya Pak Mat ingin bermalam di rumah anaknya yang lain, tetapi mereka tiada di rumah kerana pergi bercuti ke Johor, mungkin dalam sehari dua lagi mereka akan pulanglah.

Suami ku tidak berkeberatan membenarkan Pak Mat bermalam dirumah kami walaupun dia terpaksa menghadiri mensyuarat di Kuala Lumpur keesokannya. Aku tidak membantah keputusan suami ku walaupun aku terpaksa tinggal berdua dengan Pak Mat malam besoknya.

Pak Mat berusia dalam lingkungan 68 tahun, tapi badannya masih tegap, maklumlah orang kampung banyak amalan petuanya. Tambahan lagi dia masih berkeinginan untuk berkahwin lagi satu. Kesian juga aku mendengar keluhan isi hati Pak Mat yang hilang kasih sayang dan perhatian dari anak-anak dan isterinya akibat daripada hasratnya untuk berkahwin lagi.

Menurutnya lagi memang selama ini isterinya hanya bersikap acuh tak acuh dalam menberikan kasih sayang dan perhatian terhadap dirinya. Malam itu kami tak banyak bersembang kerana kesian melihat Pak Mat yang kepenatan lagipun suami ku akan berangkat ke Kuala Lumpur esok.

Suami ku akan berada di Kuala Lumpur selama 2 hari. Malam itu suami ku tidak dapat menyetubuhi diriku sebagaimana kebiasaan sebelum beliau berangkat out station. Namun begitu aku masih lagi dapat memuaskan nafsu suami ku dengan melancap zakarnya dengan tangan ku sehingga keluar air maninya. Sayang juga aku melihat air maninya yang terpancut-pancut ke atas perut ku, alangkah baiknya kalau air mani tersebut dapat dilepaskan ke dalam rahim ku.

Keesokannya selepas suami bertolak ke Kuala Lumpur, aku melakukan aktiviti harian ku sebagai suri rumah seperti biasa. Pak Mat. aku lihat hanya termenung , mungkin mengenangkan nasibnya atau mungkin juag terkenangkan kekasihnya yang ingin dikahwininya.

Bila tinggal berdua-dua dengan Pak Mat, fikiran aku asyik terkenangkan kenangan pahit di mana aku disetubuhi oleh Zaidin dan Zairul tempoh hari. Ini membuatkan nafsuku terangsang bila mengingatkan kejadian tersebut. Terfikir juga dalam kepala aku, kalaulah budak mentah macam Zairul dan Zaidin tu teringin untuk menyetubuhi diriku, inikan pula Pak Mat, tua bukan sebarang tua, keinginan nya untuk berkahwin lagi membayangkan kemahuannya untuk berhubungan seks masih ada.

Untuk berdepan dengan situasi tersebut, petang itu aku mandi wajib untuk membersihkan diri ku. Seandainya Pak Mat menyetubuhi diriku sekurang-kurangnya diriku telah bersih. Namun begitu aku cuba untuk menghindari segala andaian tersebut, walaupun faraj ku berdenyut-denyut kegatalan meminta untuk dijolok dengan zakar.

Malam itu aku cuba bersikap biasa dengan Pak Mat, menyiapkan makan malam bersama. Sudah menjadi kebiasaan ku bila di rumah hanya berbaju t-shirt dan berkain batik tanpa memakai coli dan seluar dalam.

Ketika makan malam aku perasan yang Pak Mat asyik merenung puting buah dada ku yang tertonjol disebalik t-shirt nipis yang aku Pakai.

“Hai Pak Mat termenung je, teringatkan bini kat rumah ke?” tegur ku memecah kesunyian.

Dengan nada terkejut Pak Mat menjawab, “ishh tak de lah Ani, kalau Pak Mat ingat kan kat dia pun boleh dapat apa, orang dah tak sayang kita, kalau dia masih sayang, buat macam Ani ni haa, makan minum disedia, layan laki dengan baik, ni tidak asyik nak berleter je kerjanya. Bbila nak cari lain tahu pulak cemburu, merajuk hiee mematikan nafsu saya je,” rungut Pak Mat lagi.

“Manalah tahu malam-malam begini, kalau dulu selalu tidur berdua malam ni keseorangan pulak,” tambah ku.

Pak Mat ketawa kecil mendengarnya, “Pak Mat ni dah hampir 20 tahun tidur berseorangan, anak bongsu Pak Mat tu dah berusia 20 tahun, sejak dia lahir sehingga ke saat ini, bini Pak Mat tak pernah melayan kemahuan batin Pak Mat, tiang bendera Pak Mat ni masih boleh menegang, kalau dah tegang mestilah perlu tempat untuk disalurkan, kat mana lagi kalau tidak kat tubuh bini, tapi bini Pak Mat selalu menolak bila diajak bersama, sebab itulah Pak Mat nak cari bini lain, tapi niat yang baik tu pun mereka tak bersetuju dan menentang, Pak Mat nak buat macam mana, tak kan Pak Mat cari pantat lembu,” tambah Pak Mat dengan nada geram.

“Sabar Pak Mat,” aku cuba menyabarkan Pak Mat, tapi dalam kepala aku terfikir Pak Mat ni kemaruk seks dan gian untuk merasai burit perempuan.

“Dah hampir 20 tahun Pak Mat bersabar, tapi bila ada perempuan yang sanggup memberi kasih sayang dan sanggup menjaga Pak Mat, malangnya mereka pula tak setuju, dituduhnya Pak Mat ni gatal dan miang, orang tua tak sedar diri, apalah salah Pak Mat ni,” tambah Pak Mat dalam nada sedih.

“Tak pe lah Pak Mat, sabar je lah, saya sudi mendengar rintihan Pak Mat tu,” aku cuba memujuk dan menenangkan hatinya, kesian juag aku melihat orang tua tu.

“Biar saya selesaikan kerja saya kat dapur tu dulu lepas tu kita sambung bercerita,” kata ku yang menyudahkan makan malam ku.

Ketika aku terbongkok-bongkok dalam keadaan menonggeng mengemas dan menyusun pinggan mangkuk, aku tak perasan yangPak Mat berada di belakang ku. Bila aku bangun punggung ku terkena bahagian hadapan tubuhnya, menyebabkan Pak Mat terundur ke belakang dan hampir terjatuh.

Untuk mengelak dirinya terjatuh Pak Mat telah memegang punggung ku sehingga ianya menempel rapat pada bahagian depan tubuhnya. Aku dapat rasakan galangan batang zakar Pak Mat yang menempel tepat pada lurah punggung ku.

“Pak Mat ni terkejut saya,” tegur ku sambil itu Pak Mat mula menjarakkan tubuh dari punggung ku.

“Maaf Ani… Pak Mat tak sengaja, tak perasan pulak ani nak bangun, nak basuh tangan ni ha,”jawab Pak Mat tersenyum.

“Tu la Pak Mat lain kali ikut jalan yang betul, nasib baik terlanggar punggung saya, kalau langgar benda lain, entah akan terjadi,” tambah ku lagi.

Sebenarnya faraj ku juga berdenyut bila merasakan galangan batang zakar Pak Mat yang menempel pada lurah punggung tadi, sebab itulah aku membiarkan sahaja perkara tersebut sehingga Pak Mat sendiri yang menjarakkan diri nya.

Setelah aku menyelesaikan kerja-kerja ku, Pak Mat kembali menyambung menceritakan tentang kisah hidupnya. Bagaimana dia boleh jatuh cinta dengan Kak Leha janda muda tu. Menurutnya kak Leha tu berusia dalam lingkungan awal 40 an dan tidak mempunyai anak kerana disahkan mandul. Itu antara sebab mengapa dia diceraikan oleh bekas suaminya dulu.

Kak Leha mengambil upah menoreh getah untuk menyara hidupnya. Kebun getah yang ditorehnya terletak bersebelahan dengan kebun getah Pak Mat. Pada awal perkenalan mereka Pak Mat hanya mengusik kak Leha biasa-biasa sahaja, lama-kelamaan kemesraan terjalin dan Pak Mat mula menceritakan masalah peribadi nya kepada kak Leha dan begitu juga kak Leha. Ketika mereka berehat di pondok yang terdapat dalam kebun tersebut, Pak Mat menyatakan kerinduan nya untuk menikMati tubuh perempuan.

“Leha, abang Mat ni dah 20 tahun tidur berseorangan, tapi akhir-akhir ni sejak rapat dengan Leha, abang sering terfikir kenikmatan tidur bersama perempuan, dapat peluk, cium, meramas dan bersetubuh untuk melegakan nafsu ni, tapi semua tu tak dapat abang Mat lakukan pada bini abang sekarang ni,” begitulah keluhan Pak Mat cuba meraih simpati kak Leha.

“Leha paham masalah abang Mat tu, kalau abang Mat teringin nak sentuh, cium dan ramas luaran tu, Leha tak kisah kalau abang Mat nak ambil kesempatan dengan apa yang ada pada tubuh Leha ni, tapi kalau nak bersetubuh untuk melepaskan nafsu abang Mat tu, bukannya Leha tak nak bagi, kita ni dah tua, biar lah kita lakukan secara halal, abang Mat pujuk lah kak Munah tu supaya menerima Leha sebagai madunya, biar pun Leha ni hanya sebagai isteri batin abang Mat sahaja,” terang kak Leha panjang lebar.

Hari tu Pak Mat kerja tubuh kak Leha cukup-cukup hingga kak Leha terangsang habis dan buat pertama kalinya batang zakar Pak Mat boleh menegang keras setelah sekian lama tidak digunakan. Di saat genting tersebut kak Leha masih mampu mengawal keadaan dengan menasihati Pak Mat agar mangahwininya secara sah, lepas itu barulah menikmati tubuhnya. Pak Mat mengeluh panjang mengenangkannasib nya.

“Bersabar je lah Pak Mat, mungkin ada yang tersirat disebalik apa yang terjadi, lagi pun kalau ada jodoh tak ke mana kak Leha tu, yang penting berusaha,” aku cuba memberi perangsang kepada Pak Mat.

“Oh ya, Pak Mat nak kopi nanti saya buat kan, kopi tongkat ali campur madu,” kata ku sambil berlalu ke dapur.

Pak Mat juga mengekori aku ke dapur.

“Eh tak payah susahh-susah lah Ani, tapi kalau dah buat tu, Pak Mat minum aje,” ujar Pak Mat merendah diri.

“Hai bila pekena kopi tongkat ali ni selalunya tongkat Pak Mat turut sama menegak,” sambung Pak Mat lagi.

“Entah lah sejak kenal Leha tu, malam-malam asyik bangun je tongkat Pak Mat ni, nak pacak kat bini, dia tak bagi, nak pacak kat Leha tak rasmi lagi,” ujar Pak Mat lagi mengomel.

Aku hanya tersenyum dan faham sangat apa yang dimaksudkan oleh Pak Mat tu, tapi aku hanya bersikap berselamba.

“Tapi bila dah menegak, Pak Mat yang lah susah, tak lena tidur dibuatnya sebab dah gian dan teringin sangat nak bersetubuh dengan perempuan dah 20 tahun tak merasa burit, tak nak buat macam mana, bini tak nak layan, akhir nya bantal peluk jugak lah jadi mangsa sampai tongkat Pak Mat kendur,” ujar Pak Mat lagi selamba.

Aku hanya tersenyum melayan Pak Mat bersembang yang mula menyentuh soal seks, aku faham Pak Mat memang gian sangat tu nak bersetubuh.

“Pak Mat mintak lah elok-elok dengan bini Pak Mat tu, cakap lah kat dia melayan suami tu wajib kalau tak berdosa,” ujar ku lagi.

“Dah bebuih mulut Pak Mat ni ceramah kat dia tu, akhirnya kita jugak dituduhnya orang tua gatal tak sedar diri, dia tak tahu kalau zakar Pak Mat ni dibenam dalam burit dia tu silap hari bulan masih boleh bunting dia tu,” ujar Pak Mat lagi yang mula menyentuh cerita-cerita hangat.

Faraj ku kini mula berair kerana dari tadi dirangsang nafsu berahi.

“Tak tahu nak tolong macam mana lagi, sabar je lah Pak Mat,” ujar ku mengakhiri perbualan kerana aku dah mula rasa mengantuk dan kelentit meminta untuk digaru kerana terangsang.

“Tak ape lah Ani, Pak Mat amat terharu di atas simpati Ani tu, lagi pun Ani dah abncuh kopi ni, tak elok kalau menolak rezeki,” ujar Pak Mat tersenyum.

“Tegak pun tegak lah, nanti bagi bantal peluk satu Pak Mat, bila tongkat Pak Mat menegang nanti, Pak Mat peluk bantal kemas-kemas,” sambung Pak Mat lagi.

“Saya kesian tengok Pak Mat tapi tahu nak tolong macam mana, memang saya faham sangat kalau lelaki tua ke muda ke kalau dah terangsang tu memang tak boleh duduk diam, mengalahkan kucing nak beranak, samalah macam suami saya,” ujar ku lagi.

“Sebenarnya saya tak sampai hati nak tengok Pak Mat macam tu, tak apa lah nanti saya tak kunci pintu bilik, kalau Pak Mat rasa memang dah tak tahan dan gian sangat, Pak Mat lakukan apa yang patut, semuanya atas diri Pak Mat,” ujar ku sambil melirik kepadanya dan terus berlalu dalam bilik tidur ku meninggalkan Pak Mat yang agak tergaman.

Aku hanya tidur dengan berkemban kain batik sahaja tanpa seluar dalam dan coli, sebagai persediaan sekiranyanya Pak Mat ingin menyetubuhi diriku malam ini. Sambil membaca novel lucah aku mengentel-gentel kelentit ku sehingga ianya cukup berair.

Kalau lah aku ni bukan isteri orang mahunya aku mengajak Pak Mat bersetubuh secara terbuka, disebabkan status ku itu, biarlah Pak Mat yang mulakan sekiranya dia mahu, bimbang juga nanti aku dilabel sebagai isteri curang.

Aku terjaga dari lena bila terasa ada tangan yang meramas-ramas buah dada, aku terkejut dan dalam kegelapan aku terus memegang tangan tersebut. kemudian aku mendengar bisikan, “Ani Pak Mat ni, sorry ani Pak Mat tak tahan dah gian sangat batang zakar Pak Mat ni,” bisik Pak Mat kat telinga aku.

“Ohh Pak Mat,” terkejut saya, jawab ku sambil melepaskan tangan Pak Mat dan meletakkannya kembali ke atas buah dada ku.

“Pak Mat main lah puas-puas dan buat apa yang Pak Mat mahu, saya tak kisah, tapi saya mengantuk ni, Pak buat sorang je lah ye,” jawab ku.

“Sayang Ani tidur lah, biar Pak Mat belai ani sampai terlena,” jawab Pak Mat.

Romantis juga Pak Mat ni, fikir ku. Aku dapat rasakan Pak Mat mula mengosok-gosok permukaan faraj ku yang sudah sedia basah tu, lepas tu dia berbisik kat telinga ku, “Ani, Pak Mat dah tahan sangat ni, Pak Mat nak masukkan zakar Pak Mat ye,” bisik Pak Mat.

Aku mengangguk dan menarik tubuh Pak Mat supaya menindih tubuh ku.

“Pak Mat kita berselimut lah dulu, seganlah saya buat dalam keadaan terbuka,” ujar ku.

Pak Mat menarik selimut menyelimuti tubuh kami berdua, aku melucut kan kain batik yang masih di tubuh ku dan berbogel sepenuhnya di sebalik selimut tersebut.

“Pak Mat bukalah baju,” ujar ku.

“Pak Mat cuma nak rasa burit Ani je,” jawab Pak Mat.

“Saya dah bagi satu badan ni kat Pak Mat, Pak Mat pun kena bagi satu badan juga,” ujar ku lagi.

“Baiklah sayang, bukan apa sebenar Pak Mat segan maklum lah orang tua,” jawab Pak Mat merendah diri.
“Saya tak kisah Pak Mat janji saya dapat rasakan tubuh Pak Mat bersatu dengan tubuh saya,” jawab ku sambil mengerang bila terasa Pak Mat mula mengesel-gesel kepala zakarnya pada lurah faraj ku yang sudah licin dengan air berahi ku itu.

“Pak Mat masuk kan ye,” ujar Pak Mat lagi.

“Silakan lah, tapi pelan-pelan ye Pak Mat,” ujar ku lagi.

Aku mengerang bila bibir faraj ku mula terbuka untuk menerima kemasukan batang zakar Pak Mat ke dalam nya. Pak Mat mengeluh kesedapan, setelah separuh zakar nya memasuki faraj ku, ditariknya keluar dan menekannya masuk kembali kali ini dengan lebih dalam sehingga hampir keseluruhan kepanjangan batang Pak Mat tenggelam di dalam rongga faraj ku. Aku sedikit menjerit menehan kesenakan kerana ini lah kali pertama rongga faraj ku diteroka sedalam-dalamnya sehingga menyentuh pintu rahim ku.

Pak Mat membiarkan batang zakar nya terendam didasar faraj ku, aku yang kegelian dan kesenakan itu lantas mengemut dan mencengkam kemas batang zakar Pak Mat itu sehingga tubuh ku terasa kejang dan mengeluarkan air mani ku untuk klimak ku yang pertama. Pak Mat membiarku ku mencapai kepuasan batin ku, selepas itu Pak mula menggoyang-goyangkan punggung nya dan memusing-musing zakar nya yang masih terendam rapat dalam faraj ku.

Geselan kepala zakar nya yang menyentuh batu merinyam ku dan bulu-bulu di pangkal zakar nya yang lebat itu mengosok-gosok kelentit menyebabkan aku kembali terangsang. Apatah ketika itu Pak Mat giat meramas dan mehisap puting buah dada ku. Penat klimak yang pertama belum hilang kini aku kembali terpancut untuk klimak ku yang kedua. Aku rasakan rongga faraj kini bagaikan telaga yang selepas hujan dilimpahi oleh air berahi ku. Tubuh ku menjadi lemah lesu, tapi aku gagah kan juga untuk menahan asakan zakar Pak Mat yang mula menghenjut faraj ku dengan rentak perlahan tapi padu. Zakar nya sentiasa menyentuh pintu rahim dan batu merinyam ku setiap kali ditusuk hingga kedasar rongga faraj ku.

Gaya Pak Mat yangtidak memaksa pinggangnya membolehkan dia menhenjut faraj ku dalam tempoh yang agak lama. Tubuh ku sudah basah bermandi peluh begitu juga dengan Pak Mat, namun begitu zakar nya masih gagah menikam faraj ku. Aku telah pun klimak untuk kali ke tiga ketika Pak Mat rancak menghenjut faraj ku.

Kini segala sendi ku terasa lenguh, nak gerak kan kaki pun aku rasa tak mampu. walau pun sudah klimak tiga kali, kesedapan dan kegelian masih terasa pada faraj ku setiap kali zakar Pak Mat keluar masuk dari rongga faraj ku.

Ini tak boleh jadi fikir ku, aku sebenar nya sudah tak larat lagi dah nak mengangkang untuk Pak Mat, aku mesti melakukan sesuatu untuk mempercepat Pak Mat untuk mencapai kepuasan nya.

Dengan sisa tenaga yang ada aku membalas asakan Pak Mat dengan memeluk kemas tubuh nya dan mula meromeng leher dan tengkuk nya, manakala kaki aku silangkan pada pinggang nya menyebabkan zakar nya tertanam rapat di dalam rongga faraj ku. Aku menahan kegelian dan kesenakan akibat tekanan kepala zakarnya yang rapat pada pintu rahim ku, dengan sekuat hati aku mengemut-ngemut otot faraj ku untuk mencengkam batang zakar Pak Mat. Teknik yang aku pelajari dari buku yang dikenali sebagai kemutan anjing aku gunakan pada Pak Mat.

Pak mula mendesis kesedapan dan memuji-muji diriku, ketika itu juga aku mula merasa kepala zakar nya mula bedenyut-denyut dan mengembang-ngembang, di saat itu juga aku terangsang tahap maksimum. Aku mengerang kuat ketika Pak Mat melepaskan berdas-das pancutan air mani nya yang menghangatkan rahim ku, terkejut dengan kehangatan tersebut, aku juga melepas kan air mani ku untuk klimak yang keempat, aku terdampar kepenatan dan kelesuan terasa gelap dunia ku seketika, namun begitu aku masih lagi dapat merasakan zakar Pak Mat yang masih berterusan memuntahkan air maninya yang sehinggalah ke titisan yang terakhir yang memenuhi setiap rongga faraj ku. Hampir dua minit zakar Pak Mat memuntah kesemua air mani nya yang tersimpan begitu lama kedalam rongga faraj ku.

Selepas itu Pak Mat terdampar kelesuan di atas tubuh ku. Punggung dan cadar katil lencun dengan cairan mani yang mengalir keluar dari faraj ku. Aku minta Pak Mat bangkit dan mencabut zakar nya yang masih terendam dalam faraj ku, kerana aku ingin ke bilik air dan menukar cadar yang lencun itu.

Aku membuka lampu bilik dan agak terperanjat melihat kepanjangan zakar Pak Mat yang masih separuh tegang itu. Pada perkiraan ku hampir 9” iaitu hampir dua kali ganda kepanjangan zakar suami ku, patutlah aku kesenakan dikerjakan nya.





Pak Mat mengucapkan berbanyak-banyak terima kasih kepada ku dan memuji-muji layan aku tersebut serta tidak tahu nak membalas jasa ku tersebut. Aku hanya tersenyum, “Pak Mat pun apa kurang nya mengalahkan suami saya,” balas ku.

“Kita habis kan kat sini je lah Pak Mat, lepas ni anggaplah tiada apa yang berlaku di antara kita,” tambah ku lagi.

“Ye lah Ani… Pak Mat pun harap macam tu, tapi kalau Pak Mat teringin nak rasa lagi, boleh ke,” tanya Pak Mat bergurau.

Aku tergelak, “cukuplah dengan apa yang Pak Mat dapat tu, lepas ni kalau teringin nak lagi, cepat-cepat lah Pak Mat kahwin dengan kak Leha tu,” ujar ku lagi.

“Ye la Ani, selepas ni apa nak jadi pun jadi lah Pak tetap berkahwin dengan Leha tu, memang nikmat dan sedap lah kalau dapat bersetubuh dengan perempuan ni,” ujar Pak Mat sambil berlalu dari bilik ku.