Jumaat, 23 Disember 2011

ITA KUSAYANG

Aku kesejukan disofa, besendirian. Di luar hujan tidak berhenti-henti mencurah sejak malam tadi. Memang sekarang musim hujan. Di pantai timur memang bulan Disember seperti sekarang adalah musim tengkujuh. Aku di sebuah Bandar dipantai timur yang kaya dengan minyak. Tapi aku kesepian, tanpa teman yang mendampingi aku. Sebenarnya aku memang talah berkahwin tapi ada sedikit masalah dengan hubungan dengan isteri, aku berpisah untuk sementara. Kata orang sayang isteri, tingal-tingalkan. Tapi hingga bila?
Kerap aku seperti ini. Tahun lalu pun begini juga. Teringat aku pengalaman pada tahun lepas. Peristiwa yang memang benar-benar terjadi. Kisah in bukan hasil nukilan imaginasi tapi ianya adalah kisah benar yang aku alami. Yang benar-benar meninggalkan kesan yang mendalam yang mungkin menjadi kenangan selamanya.

Aku suka melayari internet dan kerap masuk laman-laman yang agak lucah. Kadang-kadang aku muat turun video lucah. Bila selesai muat turun, aku akan menonton sambil melancap hingga terpancut.

Aku teringat pada suatu hari aku memasuki laman mencari kenalan di satu laman web yang agak lucah. Aku nampak banyak iklan-iklan yang di paparkan dalam laman web tersebut agak keterlaluan. Ada yang menawarkan diri untuk ditiduri dengan bayaran dan ada yang percuma. Akupun terfikir juga untuk membuat iklan seperti itu. Iklan yang aku buat agak ganas sedikit. Aku tawarkan khidmat menjilat dan menghisap cipap serta akan sedia puaskan gadis, janda atau isteri yang kesepian dan memerlukan kepuasan.

Lebih kurang dalam seminggu setelah aku iklankan tawaranku itu, terkejut pada suatu hari aku menerima satu mesej melalui laman web tersebut ke email aku. Setelah aku baca, aku dapati email tersebut dari seorang wanita yang masih lagi isteri orang yang tinggal tidak jauh dari tempatku. Memang aku mengenali kawasan tempat tinggal wanita tersebut. Aku menghubungi wanita tersebut. Setelah berkenalan melalui email, kami bertukar-tukar gambar wajah dan saling mengenali. Wanita tersebut di kenali dengan nama Ita. Ita adalah isteri muda seorang kontraktor yang selalu tidak pulang kerana bersama isteri tua. Ita tersebut jarang mendapat nafkah batin. Pada satu hari aku ke tempat Ita tinggal kerana ada urusan kerja, terfikir aku untuk menghubungi Ita untuk ajaknya bertemu. Tidak ku sangka Ita memberikan persetujuan untuk berjumpa tapi hanya didalam kereta kerana Ita bjmbang kalau ada yang mengenalinya ternampak dia bersama lelaki. Aku bersetuju. Pagi itu jam 10 aku tiba di sana dan aku ternampak seorang wanita yang agak cantik ditempat yang aku janjikan untuk bertemu Ita. Memang aku sudah mengagak itu adalah Ita. Ita cantik, wajah seperti anak mami ada iras Fasha Sanda tapi badan ummmp.. buah dada Nampak menggunung, dengan badan ramping. Tidak tersedar batang di kangkangku mengeras.

Aku ucapkan selamat berkenalan, dan Ita masuk kekeretaku. Masa melabuhkan punggungnya didalam kereta, mmmm… amat wanginya bau dari minyak wangi yang Ita pakai.. membuat aku amat terangsang. Tidak berkelip aku memandang Ita, cantiknya. Kenapalah suaminya tidak selalu bersama Ita. Aku memandu ke satu tempat yang agak jauh dari kesibukan bandar. Kami berbual-bual. Aku dapati Ita terlalu dahagakan kasih sayang dan seks. Suaminya seorang yang panas baran dan selalu memukul Ita. Dia juga selalu pentingkan diri. Semasa melakukan hubungan seks, dia lebih pentingkan kepuasan diri dan tidak menghiraukan kepuasan yang diperlukan oleh Ita. Suaminya selalu sampai klimaks awal semasa Ita masih lagi terkial-kial untuk mula terangsang.
Akupun juga menceritakan kisahku yang juga kurang mendapat kepuasan. Kami sama memerlukan kepuasan. Sebelum pulang, sempat aku memeluk Ita dan mengucup dahi dan mencium pipi Ita, Ita tersenyum, aku ajak Ita bertemu lagi. Ita setuju tapi Ita ajak aku datang kerumahnya bila suaminya keluar negeri.

Pada hari yang dijanjikan, aku bertolak dari rumah dalam pukul 9 malam. Kami bercadang bertemu dan sedia melakukan apa saja untuk mendapat kepuasan. Setibanya aku dikawasan rumah Ita, Ita telah sedia menunggu aku ditepi lorong kerumahnya. Rumahnya dikawasn perumahan yang agak sunyi yang penghuninya memang orang agak mewah. Biasalah, orang yang tinggal dikawasan sebegitu tidak menghiraukan jiran sebelah.

Aku masuk kerumah Ita, terasa juga seram sejuk. Tidak pernah aku kerumah sorang perempuan dengan tujuan untuk melakukan hubungan seks. Sebenarnya itulah pertama kali aku bersama seorang perempuan selain dari isteriku. Ita menarik tangan aku masuk kesebuah bilik yang agak redup cahaya. Memang Ita sudah ceritakan padaku yang dia suka melakuka seks dalam keadaan cahaya yang agak romantik.

Ita menarikku kesebuah katil yang memang terhias rapi. Ita terus melucutkan semua pakaiannya kecuali seluar dalam. Aku terpaku seketika. Ita sebenarnya amat cantik badannya mmmm… licin tanpa cacat cela. Buah dada yang montok, tegak puting kehadapan. Geramnya aku… Dengan wajah yang cantik seperti itu, terasa aku seperti aku sedang berhadapan dengan bidadari. Ita memegang pinggang aku, kemudian terus melurutkan seluar aku. Aku memang tidak suka memakai seluar dalam. Setalah terlurut seluar, batang aku yang memang sudah tegang dari tadi lag terhunus kedepan. Ita tersenyum, terus memegangnya dan tunduk dan terus mengulum batang aku. Aaaaaahhhhhhhhhhhhh……. Tak tahan aku rasa, sedapnya…. Ita memang pandai, mungkin sebab suaminya terlalu rakus untuk puas, ita tidak sempat puas dan kesempatan sebegini, ita mengambil peluang untuk menghilangkan dahagnya selama ini. Ita merebhakan aku ke tilam, Ita dalam posisi 69, memang posisi yang memang aku amat sukai. Ita terus mengulum, terasa ngilu juga kepala batangku dibuatnya. Aku tarik punggung Ita kemukaku cipapnya yang tembam merekah basah lencun aku rapatkan kemulutku.

Aku jilat,,, mmm sedapnya, wangi. Memang cipapnya seperti di basuh bersih, tanpa bau yang kurang enak. Aku jadi amat terangsang, aku rapatkan cipap Ita kemulutku rapat-rapat, aku sedut kelentitnya, Menggelepar Ita seketika kesedapan. Seduuuuuttttt.. abang, sedaaaaapnyaaaa… suara Ita menggeletar kudengari. Batangku Ita sedut kemas rapat dalam mulutnya. Aku sedut air cipap ita, memang banyak.. semua kusedut, aku telan… sedappppp… aku terfikir sedetik, kalau Ita ditinggalkan suami, aku sanggup ambik Ita sebagai isteriku.

Kami dalam posisi 69 agak lama. Kemudian Ita lepaskan batangku dari mulutnya dan mula duduk posisi doggy, aku hunuskan batangku yang memang basah kuyup dengan air liur Ita ke mulut cipap Ita. Aaaaahhhh….. separuh masuk. Ketat… Mungkin sudah lama Ita tak bersama suaminya. Aku tekan dan tarik, kemudian tekan lagi…. Rapat masuk batang aku yang 6inci lebih. Aku mula sorong tarik. Antara kedengaran dan tidak, suara Ita mengerang kesedapan.

Ita… kataku. Sedapnya… Ita senyum sambil memusingkan badannya minta aku terlentang. Aku akur. Ikut sahaja pintanya. Ita bangun kkemudian berdiri atas pinggangku dan mula merendahkan punggungnya. Cipapnya betul-betul diatas kepala batangku yang sedang menegak. Ita jatuhkan punggungnya serentak dengan tenggelamnya batang aku kedasar cipapnya. Kemas, badan ita berat juga. Kemas rapat cipapnya menyedut batang aku. Mengemut-ngemutku rasa batangku. Ita mula menggoyangkan punggungnya, mengayak-ngayak kemudian seperti menunggang kuda. Pedih rasa batangku. Tapi sedap. Setelah dalam 10 minit diposisi tersebut, Ita bangun dan menelentangkan badannya, aku bangun dan menguakkan kaki Ita, aku sembamkan mukaku ke cipap Ita jolok lidah aku kemudian sedut kelentit Ita sambil aku jilat dan hisap air cipap ita. Kemudian aku merangkak terus keatas hingga batang ku betul-betul kubibir cipap Ita yang merekah.

Aku tekan batangku…. Aaaaahhhhhhhhh… ita kupeluk kemas rapat batangku didalam cipap Ita mulut kami bertaut, berkulum lidah….. kalau selalu sebegini,,, alangkan sedapnya.. Ita kejang, dengan mulutnya mengerang kesedapan…. Aku tahu Ita telah sampai klimaks. Aku lajukan dayunganku, berdecit-decit bunyi cipap Ita yang lencun berair. Tidak tertahan lagi batangku terasa berdenyut-denyut, kemudian aku tekan serapat yang bolih kemas aku rangkul Ita, batang aku memancutkan air mani ku kedalam cipap Ita. Kami tersadai keletihan.

Aku tertidur didalam pelukan Ita. Aku terjaga , Jam menunjukkan sudah pukul 5 pagi. Sebelum berpisah, aku dan Ita mengulangi lagi semua apa yang kami lakukan untuk kali kedua.

Jam 7 pagi aku mengucapkan selamat tinggal untuk Ita dan berjanji akan bertemu lagi. Selepas hari itu, kami sempat berjumpa lagi 2 kali sebelum Ita berpindah kerana mengikut suaminya ke sebuah negeri diselatan tanah air kerana mendapat kontrak disana. Sejak itu aku kembali kesepian……

Jika ada diantara pembaca yang sudi menemani aku.. aku sedia…. Hubungi aku … perindumalam@ymail.com

Tiada ulasan: