Ahad, 20 November 2011

Lebai Jusuh Part 2

Sangsi dengan peneranggan yang di berikan oleh Noi berhubung dengan “BERSUNAT”, Bung, ibu si Noi bercadang untuk mendgendap bila tiba masa nya nanti. Tak berapa lama setelah Noi pergi, Bung pun mula melangkah menuju kerumah Pak Imam yang lebih mesra dengan panggilan Lebai Jusuh.

Setelah tiba di rumah Pak Imam dan dalam kaedaan tercari cari akhir nya Bung ketemu lubang bekas paku di luar bilik tidur rumah Pak Imam, kebetulan di bilik itu lah di mana kini Noi sedang berada, Pak Imam tidak kelihatan. Sepontan Pak Imam masuk dan

menyuruh Noi segera menanggalkan pakaian nya dan Noi segera melakukan nya sebelum baring terlentang di atas katil yang kelihatan uzur. Dari pengamatan Bung beliau terlihat kain di bahagian bawah perut Pak Imam sedikit tersorong kedepan bak kemah kanopy. Bung sedikit tergamam sambil mengingatakan kata kata anak nya, “Pak Imam nak melakukan pemeriksaan di tempat yang telah di “SUNAT”, tetapi mengapa Noi baring dalam kaedaan telanjang dan Pak Imam menanggalkan kain dengan batang nya keras menjulur kehadapan sebelum merebah kan dirinya di sebelah Noi”. Bung ke hairanan.

Sambil meramas ramas tetek Noi, Pak Imam menyatakan bahawa tunang Noi si Masri dan keluarga akan memenui nya. Sebenar nya sebelum Masri menikahi Noi, keluarga Masri pasti akan merujuk kepada Imam kampung mereka tentang segala peraturan dan persiapan yang perlu dibuat oleh mereka dalam proses menikahkan Masri dan Noi nanti. Memang Pak Imam kampung itu menjadi satu-satunya tempat rujukan orang kampung Masri kerana kampung mereka agak ulu dan mereka tidak banyak berinteraksi dengan orang luar, apalagi tokoh agama dari tempat lain. Yang pasti mereka akan menuruti segala apa yang akan di perkatakan oleh Pak Imam.

Apa-apa ajaran Pak Imam ini akan dipatuhi tanpa banyak soal kerana orang-orang kampung Masri percaya sepenuhnya pada Pak Imam tersebut, sapertimana ibu si Noi. Pak Imam tersebut memang kenal setiap orang kampung dan tahu seluruh sejarah hidup setiap orang yang lebih muda darinya seperti bila lahir, bila cukur jambul, bila berkhatan, khatam Quran atau tidak, bertunang, bernikah dan sebagainya kerana semua persoalan itu dirujuk kepadanya terlebih dahulu. Malah, masalah yang sulit-sulit seperti hal-hal dalam kelambu laki bini pun dirujuk kepada Pak Imam itu juga. Maka, tahulah Pak Imam itu
siapa yang mati pucuk, siapa yang lemah syahwat dan siapa yang main kayu tiga. Pendek kata, Pak Imam itu amat dihormati oleh orang kampung. Lebih lebih lagi kepada kaum wanita yang tersalah langkah sehingga sanggup di tiduri oleh Pak Imam akan tertanam satu rasa hormat yang begitu mendalam setelah menerima sesuatu dari “PEMBERIAN” Pak Imam atau Lebai Jusuh yang sukar buat mereka melupai nya..

Apabila keluarga Masri merujukkan cadangan pernikahan Masri dan Noi kepada Pak Imam, beliau dengan senang hati akan memberikan tunjuk ajar dan sudi memberi kuliah kepada Masri dan Noi tentang tanggungjawab suami isteri, kiranya seperti Kursus Pra-Perkahwinanlah yang dianjurkan di bandarlah. Keluarga Masri begitu lega sehinggalah Pak Imam menyatakan bahawa dia kenal rapat dengan keluarga Noi. Tetapi tidak akan menyatakan bahawa Noi baru “DI SUNAT” pada usia 19 tahun.

Noi yang ketika itu sedang merasa nekmat dek jilatan Pak Imam di kawasan cipap nya merasa lega dengan penjelasan dari Pak Imam dan bersuara, “Pak Imam, kalau konek abang Masri kurang kick, boleh tak Pak Imam laku kan sesuatu agar iya nya bertenaga saperti mana barang Pak Imam”.
Dengan tersenyum Pak Imam yang sedang membetulkan kedudukan nya di celah kelengkang Noi menjawab, “Rasa nya bekas “SUNAT” kau ni dah pulih dan akan pulih sepenuh nya setelah batang Pak Imam menyusur masuk untuk melakukan pemeriksaan, bagaimana, kau dah bersedia? Tentang permintaan kau itu Pak Imam hanya akan

melakukan setelah kau bernikah nanti. Maklum lah kau dan Masri mesti hadir bersama. Kalau anak dara tua atau para janda yang memerlukan “SUNATAN” kali kedua, mereka hanya perlu datang seorang diri dan terpaksa tidur dengan Pak Imam”
Pak Imam menerangkan dengan panjang lebar dan bertanya, “Bagai mana Noi dengan “PEMERIKSAAN” kali ini ada apa apa perbezaan?”
“Oh begitu sedap dan masuk nya pun dalam sekali” Balas Noi sambil memelok erat tubuh Pak Imam yang sudah mula mengepam.

Di luar bilik Bung kelihatan gelisah sambil mengepit kedua dua belah tangan di celah kelengkang nya. Di selang seli dengan memasuk kan tangan kedalam baju kurung Kedah untuk meramas ramas tetek nya sendiri. Dia seolah olah terkilan dan mengharap kan bahawa bukan Noi tetapi dia sendiri yang sedang menjadi “BAHTERA” yang sedang di “LAYARI” oleh Pak Imam.

Di dalam bilik Pak Imam terus mendayung, pelbagai tektik dan teknik di laku kan, terutama bila tiba di kawasan yang begitu begelora. Noi yang kelihatan menyukai dayungan Pak Imam mengikuti sahaja setiap arahan, tambahan bila Pak Imam berkata, “Noi, kita kena berhati hati bila tiba di tempat yang begelora, takut nanti terempuh terumbu karang, baru nanti kita mati lemas bersama tanpa sempat mengucap saperti mana yang berlaku ke atas kapal Tittanic”.
“Iya Noi faham, biar lemas di dalam kenekmataan tetapi jangan mati lemas” balas Noi sambil mengerak kan ponggong nya mengikut rentak yang sedang Pak Imam lakukan.

Di luar bilik, Bung yang nafsu shawat nya sudah semakin begelora bak hentakan ombak ke pantai setiap kali bila tiba musim tengkujuh, dengan lemah gemalai mengatur langkah menuju kerumah nya. Sambil menapak dia mula mencari akal, bagaimana dia nak ketemu dengan Pak Imam untuk “DI SUNAT KALI KEDUA” tanpa di syaki oleh Noi dan Ijal. Kerana kini hasrat nya begitu membara untuk meminta bantuan Pak Imam untuk melunas kan tuntutan batin nya setelah menyaksikan keseronokan Noi yang menerima belaian mesra dari Pak Imam. Dia juga seolah olah berharap agar Pak Imam akan berterusan “MENYUNAT” nya.

Dengan langkah yang lemah longlai Bung memasuki rumah di mana anak nya Ijal sedang menyiarap di atas tikar getah sambil menonton T.V jenama Singer yang baru sahaja habis bayaran ansuran bulanan nya oleh “SAHABAT” Bung, seorang Mat Bangla. Kini si Mat
Bangla sudah di tangkap pehak berkuasa. Dek kerana itu lah maka Bung akan terus berikhtiar agar Pak Imam sudi melakukan “SUNATAN KEDUA” keatas diri nya.

“Mak dari mana dan mana kak long?” sepontan Ijal bertanya setelah melihat ibu nya.
“Ah, mak kerumah Mak Lijah kau. Eer, eer kak long kau, mungkin kerumah Pak Imam untuk mempastikan “SUNATAN” yang baru di laku kan selamat” balas Bung dengan kaedaan sedikit terketar ketar.

“Oh begitu” balas Ijal pendek dan terus menonton T.V. Ibu nya pula terus kebilik.

Itu lah pun “TUGAS WAJIB” mereka tiga beranak – menonton T.V terutama cerita Hindustan.

Sebaik masuk sahaja ke dalam bilik tidur nya, Bung terus menanggalkan pakain nya sebelum baring terlentang di atas katil. Dia cuba melupakan perbuatan anak nya dengan Pak Imam tetapi tak berjaya. Setiap kali dia ingin melupakan, gambaran tersebut terus bermain di dalam benak nya dengan begitu jelas, terutama pergerakan keluar-masuk baatang Pak Imam kedalam lubang nonok anak nya. Dia kala itu ada juga perasaan memarahkan pehak berkuasa yang telah memisahkan nya dengan si Mat Bangla. “Kalau lah si Rasheed ada, boleh juga batang nya mententeramkan kekecamokan yang sedang di alami oleh lubang nonok ku ini” fikiran yang sepontan menerjah ke dalam benak Bung. Setelah habis ikhtiar maka terpaksa lah Bung mengunakan tangan dan jari untuk mententeramkan di bahagian bahagian tubuh nya yang sedang bergelora itu.

Lama juga Bung melayan fikiran nya sebelum terdengar suara Noi. Bung segera berpakaian dan keluar untuk mendapat kan anak nya.Untuk mengelak kan dari di dengar oleh Ijal, Bung memberi isyarat agar Noi ke dapur. Sambil berdiri dalam kaedan seolah olah berhimpit, Bung yang sudah pun tahu apa yang telah pun berlaku, pura pura bertanya, “Noi, bagaima mana dengan “SUNATAN” tu. Hari pernikahan kau pun hanya tinggal seminggu saja lagi?”.
“Emak jangan risau, semua nya beres dan Pak Imam hanya akan melakukan “PEMERIKSAAN” terakhir di malam jumaat nanti dan akan terus melakukan sekira nya saya masih memerlukan “PERTOLONGAN” nya” Jawab Noi dengan selamba.
“Masa kau pulang tadi Pak Imam sedang buat apa?” Bung yang sudah tak sabar untuk “DI SUNAT KALI KEDUA” bertanya.
“Oh dia sedang “MENGALIN PAHAT” nya sebagai persiapan kot kot ada orang yang memerlukan “SUNATAN”. Balas Noi dan minta izin untuk kebilik dengan alasan untuk berihat kerana kepenatan setelah “DI SUNAT” oleh Lebai Jusuh dengan begitu lama dan rakus sekali..

Setelah Noi ke bilik nya, Bung keruang tamu dan memberitahu Ijal, “Ijal, mak mengantuk, nanti bila kau nak tidur mati kan switch T.V dan lampu, tau?”
“Baik lah emak, selamat malam” balas Ijal.
Bung kebilik nya sambil memikirkan cara untuk kerumah Pak Imam. Sebaik melihat tingkap bilik nya, Bung tersenyum sambil berkata di dalam hati, “Dulu melalui tingkap ini lah si Rasheed masuk dan melalui tingkap ini juga lah aku akan keluar”

Bung segera mengenakan baju potongan kelawar berwarna gelap tanpa seluar dan baju dalam. Bukan nya apa, untuk menyenangkan diri nya mau pun Pak Imam sekiran nya hajat untuk di “SUNAT KALI KEDUA” mau di sempurnakan oleh Pak Imam.
Kalau Pak Imam buat buat liat dia sudah bersedia untuk melembutkan keliatan Pak Imam sehingga berlaku “SUNAT KALI KEDUA” “Kalau daging mentah kegemaran si batang sudah terhidang masa kan Pak Imam dapat memtenteramkan batang nya yang pasti mencanak keras bak besi yang di tarik oleh kuasa magnet” fakir Bung.

Dengan kaedaan berhati hati, Bung membuka tingkap bilik setelah pasti bahawa pintu nya sudah di selak dengan sempurna. Bung mengangkang melepasi tingkap dan merasa sedikit menyesal kerana alur nonok nya terasa sedikit sakit setelah bergesel dengan bendul tingkap. Bila semua nya sudah selamat Bung menapak menuju kerumah Pak Imam. Dek kerana sudah biasa dengan kaedaan sekeliling, Bung berjaya tiba ke rumah Pak Imam tanpa tersadung tunggul tunggul atau pun terpijak duri.

Sebelum mengetuk pintu rumah Pak Imam, Bung meninjau kaedan dalam rumah tersebut dari rekahan dinding. Dia kelihatan terpegun bila melihat Pak Imam sedang melakukan sesuatu ke atas batang nya. Buah buah landu nya seolah olah di rendam dalam sebuah bekas yang mengandunggi beberapa jenis bung, batang nya yang menegang pula kelihatan di balut dengan good-morning towel. Setelah puas melihat, Bung mengetuk tingkap bilik rumah Pak Imam sambil bersuara pelahan, “Pak Imam, Bung di luar ni, boleh saya masuk”.

Dalam kaedaan sedikit kelam kabut Pak Imam berkata di dalam hati, “Noi yang baru aku “SUNAT’ sudah pun pulang kerumah nya dan mengapa ibu nya datang? Bertujuan baik atau bagaimana” Setelah agak lama Pak Imam termenung baru dia menyuruh Bung ke pintu dapur walau pun di kala itu fikiran nya masih bercelaru dan menuju kea rah pintu dapur dalam kaedaan telanjang bulat dengan batang nya yang masih di bebat.

Sebaik pintu di buka dengan selamba Pak Imam bertanya akan kehadiran Bung yang kelihatan biasa saja. Lantas Pak Imam bertanyakan hajat Bung. Dengan selamba Bung menjawab, “Saya kemari kerana mempunyai satu hajat yang besar. Sebenar nya
saya mengendap dan mengetahui apa yang telah berlaku di antara Pak Imam dan anak saya. Juga dek kata kata yang Pak Imam ucap kan di kala sedang bermesra dengan Noi telah mendorong saya untuk kemari. Kalau kedatangan saya menyusah kan atau menganggu Pak Imam yang sedang melakukan sesuatu keatas batang Pak Imam elok lah saya pulang dulu”
“Eh tidak, kedatangan kau tidak menganggu malah menceriakan hati saya. Tapi ma’af kan kaedaan saya iya Bung. Eeer kau tak marah ke dek perbuatan saya dengan Noi?” Pak Imam bertanya sambil memimpin tangan Bung menuju ke bilik tidur nya.

“Apa yang saya ingin tahu ada lah, semasa Pak Imam membuat pancutan, adakah iya nya di luar atau kedalam rahim anak saya? Kalau marah sudah pasti saya kemari bersama sama dengan Noi dan orang kampong” balas Bung.

Sebelum menjawap pertanyaan Bung, Pak Imam kelihatan mengaru kepala nya dan dengan selamba dia menjawab,
“Di atas permintaan Noi, saya pancut dalam kerana Noi berkata dia tidak akan mendapatkan kepuasan kalau saya pancut luar walau pun saya telah menyatakan bahawa dia mungkin mengandun”.
“Oh begitu, tak apa lah kalau dia mengandung elok juga, bukan senang nak mendapatkan zuriat orang “ALIM” lagi pun mereka akan bernikah tak lama lagi” Balas Bung sambil menanggalkan pakaian nya setelah di suruh.

Pak Imam yang masih berdiri memerhatikan bentok tubuh badan Bung sambil membuang bebat yang sedang membaluti batang nya yang kelihatan masih keras. Di kala itu Pak Imam mengusik, “Mak dan anak sama saja, tengok tu bulu puki nya bukan main merimbun saperti semak samun yang tak pernah di tebas”.
“Biar kan lah iya nya begitu, kalau iya pun bukan ada apa apa yang ingin melalui lorong nya”.
“Eh hampir lupa pula, apa sebenar nya hajat kau kemari?”
“Kalau Pak Imam sudi saya yang sudah hampir sepuluh tahun menjanda ingin di “SUNAT BUAT KALI KEDUA”.
“Kalau begitu elok lah kau baring di atas tikar mengkuang itu dulu sambil aku membuat persiapan untuk melakukan upacara “SUNAT” itu nanti”.

Pak Imam terus beredar kedapur dengan membawa sejenis mangkok dan towel good-morning. Bung terus baring terkangkang sambil menghayalkan keseronokan bila di “SUNAT” nanti. Maklumlah sudah menjanda lebih sepuluh tahun tentu saja banyak saluran saluran sensitive yang tersembat.

Beberapa ketika selepas itu Pak Imam muncul dengan membawa dua bekas, satu besar dan yang satu lagi kecil saja. Yang besar berisi dengan air panas suam dengan good-morning towel terendam di dalam nya. Yang kecil berisi air biasa dan beberapa jenis bunga bungaan. Bung segera menyusun beberapa biji bantal agar kepala nya terdongak sedikit.

Pak Imam menempatkan bekas yang kecil itu sehingga menyentuh alur bontot Bung sebelum dia duduk dengan merapatkan ponggong nya ke bekas tersebut. Ke dua dua buah landu nya di rendamkan kedalam bekas tersebut. Selang beberapa ketika Pak Imam melumurkan batang nya dengan sejenis minyak yang kata nya di hasil kan dari buah keras sebelum membebat nya dengan towel good-morning yang kelihatan sedikit berasap. Selesai membebat, Pak Imam membiarkan batang nya berihat di alur lubang nonok Bung sambil meletakkan kedua dua belah tangan kearah belakang yang bertindak sebagai penyokong.

Setiap pergerakan dan perbuatan Pak Imam di amati oleh Bung tanpa mengajukan apa apa soalan. Kedua dua kaki Pak Imam yang di lunjurkan di kiri dan kanan tubuh Bung kini mula memainkan peranan. Ibu jari nya mula mengeletek tubuh Bung di kawasan yang berhampiran dengan buah dada nya. Bung kelihatan kegelian. Melihat kan yan

Bung seolah olah dalam kaedaan kebingunggan, Pak Imam menjelaskan. Kedua dua buah landudi rendam bertujuan agar cecair nekmat yang bakal di pancut kan akan
menghasilkan cecair yang banyak dan pekat. Batang nya di bebat agar iya nya lebih bertenaga dan akan memuaskan setiap lubang nonok yang bakal menerima tujahan nya untuk di “SUNAT”. Bung kelihatan tersenyum setelah mendengar penjelasan dari Pak Imam.

Setelah sepuluh minit Pak Imam menempatkan buah landu di dalam bekas yang berisi air dan beberapa jenis bung serta bebatan di batang nya sudah semakin sejuk, Pak Imam menyuruh Bung naik keatas katil dengan alasan dia ingin melakukan “PEMERIKSAAN” sebelum melakukan upacara “SUNAT” Sambil menopok nopok tundun Bung yang sedikit membukit, Pak Imam bersuara, “Malam ini biar lah Pak Imam melakukan upacara “MENYUNAT” dulu. Malam esok kalau kau sudi datang lagi boleh lah Pak Imam tolong cukurkan bulu bulu tundun kau yang merimbun ini”

Bung yang sebenar nya sudah begitu bersedi untuk di “SUNAT” membalas, “Kalau itu yang Pak Imam perkatakan saya ikut saja dan malam esok saya pasti datang sekiranya perbuatan “MENYUNAT” itu nanti memberikan satu kepuasan yang sudah lama menghilang”.
“Itu sudah pasti, kau lihat lah sendiri betapa bertenaga nya batang Pak Imam ni yang bakal di pergunakan sebagai alat untuk “MENYUNAT”. Sebagai permulaan biar lah lidah Pak Imam yang merasa untuk memastikan sama ada garam dan rempah rempah nya cukup atau pun tidak. Kalau boleh biar lah iya nya secukup rasa baru seronok Pak Imam melakukan “SUNATAN” nanti. Iya lah, lorong yang sudah lama tidak di lalui, takut juga kalau kalau bijik kelentit kau sudah kolop semula dan parit nya pula mungkin sudah tersumbat. Kalau kaedaan nya demikian sukar juga Pak Imam nak melakukan “SUNATAN”. Pak Imam berkata seolah olah mempercayai bahawa lubang nonok Bung sudah lama tak di teroka, Wal hal baru beberapa minggu sahaja, itu pun keran si Rasheed di tangkap oleh pehak berkuasa.

Pak Imam segera melebarkan kangkang Bung sebelum lidah nya meneroka alur nonok yang sudah sedikit lembab. Pada permulaan upacara, Pak Imam mengunakan lidah nya untuk bermain main dengan biji kelentit Bung yang ternyata sudah mula mengeras. Pak Imam tersenyum sebaik mendengar rengekan Bung, “Oh Pak Imam sedap nya, lakukan lama lama sikit di bahagian itu”

Puas dengan biji kelentit Bung, lidah Pak Imam yang kesat itu mula menyusuri alur nonok Bung yang ternyata semakin becak. Bung yang sudah mula merasa kan suatu keenakan mula mengerak kan ponggongnya. Pak Imam yang faham dengan bahasa badan
seorang wanita yang sedang mengalami keseronokan mula memecal mecal ke dua dua belah tetek Bung yang di rasakan semakin mengkal dan kenyal. Dalam pada itu kedengaran Bung bersuara, “Pak Imam, boleh tak kita tukar posisi, iya lah posisi 69, sekurang kurang nya dapat juga tangan saya menelus manja batang Pak Imam dan
akan mengolom serta menghisap nya, itu pun kalau tidak melanggar pantang larang”.
“Elok juga, saja Pak Imam tak bersuara kerana takut kau tak sudi”. Balas Pak Imam dan terus keposisi 69.

Bung semakin mempergiat kan elusan serta koloman keatas batang Pak Imam yang pada pendapat nya begitu sasa dan memukaukan. Sekonyong konyong lidah Pak Imam terhenti dari menerokai alur nonok Bung setelah dia merasa sesuatu yang menyeronok kan sehingga dia bersuara dalam kaedaan terketar ketar, sehingga pongong Pak Imam terangkat angkat serta bergerak ke kiri dan kekanan mengikut alunan nonyotan Bung

“Oh Bung, sedap nya, pandai sungguh mulut kau memainkan peranan tak macam Noi. Terus kan oh Bung terus kan, tunjukkan kepandaian kau. Bung sedap nya seeedddaaaapppp”.
“Saya geram dengan batang Pak Imam yang seolah olah menyerupai tongkat semasa Pak Imam sedang berkhutubah. Noi masih mentah dan tak punyai pengelaman”. Balas Bung setal mulat nya melepaskan batang Pak Imam dari hisapan.

Mereka menyambung semula upacara yang menghayalkan mereka berdua sehingga lah Bung bersuara, “Pak Imam, masih belum sampaikah masa nya untuk di lakukan “SUNATAN KALI KEDUA” ke atas diri saya. Hari pun sudah hampir subuh, nanti terlambat pula dan saya takut kesiangan, nanti apa pula akan di perkatakan oleh kedua dua anak saya dan orang kampong bila melihat saya keluar dari rumah Pak Imam”.
Sambil melihat jam di dinding Pak Imam pun bersuara sambil menolak tubuh Bung agar dia baring terlentang, “Betul juga kata kau tu dan bahagian itu sudah pun boleh
“DI SUNAT””.

Pak Imam lalu melutut di celah kelengkang Bung sambil menonyoh nonyoh kan batang nya yang masih keras sebelum mengemam tundun Bung yang bushy dan tembam dengan mulut nya. Lama juga Pak Imam yang kelihatan agak ceria melakukan tugas tersebut sebelum di sergah oleh Bung, “Apa yang Pak Imam tunggu lagi, ke kena melakukan jampi serapah sebelum melakukan “SUNATAN”?”
“Tidak juga, tapi aku begitu seronok mengemam tundun kau yang agak tembam bak kih pau. Dah lama aku mengidan kan tundun yang sebegini. Bersedia iya Bung, aku akan melakukan “SOFT LANDING”. Pak Imam menjelaskan.
“Elok juga kalau di laku kan demikian kerana baru pertama kali lubang nonok saya akan “DI SUNAT” oleh senjata yang agak sasa setelah sepuluh tahun gersang(Bung berbohong, kerana sebelum ini batang si Rasheed puas melanyak lubang nonok nya) dah tu tumpul pulak” Balas Bung sambil melebarkan kangkang nya.

Dengan cermat Pak Imam sambil tersenyum menyorongkan batang nya kedalam lubang nonok Bung yang di rasakan sedikit sempit. Bung mengangkat sedikit kepala nya untuk menyaksikan kemasukan batang Pak Imam yang kini sudah melepasi takuk nya.

“Bagaimana Bung kepala “SCUD” sudah terbenam, boleh Pak Imam menerus kan perjalan “SCUD” sehingga ke G-Spot kamu?” Pak Imam bertanya setelah melihat kaedaan Bung sedikit mencemek.
“Laku kan lah, tapi dengan cara “SOFT LANDING”, jangan di lakukan dengan cara yang agak rakus, takut pula nanti “SUNATAN” akan menyakit kan lubang nonok saya iya Pak Imam. Kalau sudah merasa kesakitan mungkin selepas ini saya tidak akan mengizinkan Pak Imam melakukan “SUNATAN”” kata Bung sambil melihat kaedaan “SCUD” yang mula terbenam sedikit demi sedikit.

Sebaik saja kepala “SCUD” menyentuh G-Spot sebagaimana yang di harap kan, Pak Imam membiarkan dulu “SCUD” nya berterusan dalam kaedaan demikian – terbenam tanpa di gerakkan. Ternyata Pak Imam melakukan “SUNATAN” dalam kaedaan Slow &

Steady. Takut juga kalau Bung benar benar mengotakan kata kata nya. Nanti tak berpeluang untuk Pak Imam melakukan “SUNATAN” lagi. Baru rugi besar. Bung kelihatan tersenyum sambil menyua kan tetek untuk di pecal serta dihisap puting nya oleh Pak Imam semahu mahu nya. Mereka berpelokan buat seketika sambil bertukar menghisap lidah pasangan masing masing.

Sambil memelok erat tubuh Bung, baru kelihatan ponggong Pak Imam di gerak kan turun-naik, turun-naik. Sesekali suara Bung memecah kesunyian, “Pak Imam, sedap nya. “SCUD” Pak Imam di rasa terbenam jauh kedalam lubang nonok saya dan rasa sedap nya sehingga mengigit jari”.
“Masa kan Bung tak tahu, saya ni jenis suka menolong, tambahan apa bila mengetahui bahawa cecair yang terdapat di dalam telaga bunting kamu tak pernah di ganti. Masa nya akan tiba untuk menganti cecair yang baru. Bila Bung sudah nak klimaks nanti keluar kan kesemua nya cecair yang sudah lama bertakung tu” Pak Imam berkata dan terus mengepam.

Kini “SCUD” Pak Imam atau Lebai Jusuh sudah hampir dua puloh minit mengerudi bila Bung berteriak, “Pak Imam, gerudi laju sikit, minyak dah di ketemui dan akan membuak keluar pada bila bila masa sahaja lagi, oh, oohhh, eeerrrr”.
Mendengarkan erangan Bung yang sedang di landa satu kenekmatan, Pak Imam lantas memelok erat tubuh Bung serta melajukan pengerudian nya dengan harapan dapat membantu Bung dalam mencari satu kepuasan yang tidak akan di lupai sehingga bila bila

Kerana sebelum upacara “BERSUNAT” bermula, Bung menyatakan kekaguman nya keatas senjata tumpul milik Pak Imam yang akan di guna kan sebagai salah satu dari peralatan untuk “BERSUNAT”. Bah kan beberapa kali Bung mencium kepala “PAHAT” itu dengan menyatakan, “bahawa ini lah kali pertama saya mampu memegang dan melihat sesuatu yang begitu sasa dan bertenaga. Di harapkan iya nya dapat membantu kelancaran upacara “BERSUNAT” nanti”.

Mengingati kata kata Bung itu, Pak Imam menegakkan tubuh serta melunjurkan kedua dua belah kakinya di kiri dan kanan tubuh Bung serta menarik kedua dua tangan Bung agar tubuh nya dapat di bangunkan. Pak Imam bercadang agar Bung sendiri melakukan
pengerudian dalam kaedaan duduk dan bertentang wajah. Sekurang kurang nya dapat juga dia melihat memek muka Bung semasa dia klimaks nanti serta menekmati “MINYAK” yang bakal membuak keluar.

Bila merasakan Bung dan diri nya sudah di dalam kaedaan selesa, Pak Imam menyuruh Bung mengerak kan ponggong nya dengan cara yang di sukai nya sambil bersuara, “Bung elok lah kau sendiri melakukan ayakan baru nanti minyak yang bakal di hasilkan dari dalam perigi bunting kau itu dapat mengalir keluar sehingga perigi bunting kau kering sebelum “SCUD” Pak Imam memuntah kan cecair baru sebagai ganti untuk memenuh kan semula perigi bunting kau itu”.

Bung akur serta mengerak kan ponggong nya kedepan-kebelakang, kekiri dan kekanan. Kini Pak Imam terpaksa memelok erat tubuh Bung kerana pergerakan ponggong nya sudah tidak begitu stable dan Pak Imam khuathir kalau kalau “SCUD” nya tercabut dan membuat tembakan di luar “LAPANG SASAR” baru nanti Bung tidak berhasil untuk menekmati satu kepuasan.

Selang beberapa lama Bung berteriak, “Pak Imam, minyak yang di gerudi sudah nak memancut keluar. Tolong tekan “SCUD” tu jauh kedalam lagi hingga sampai kedasar telaga bunting saya, oh Pak Imam, nekmat nya”.
Pak Imam yang pada mulanya hanya memelok erat tubuh Bung kini turut mengerakkan ponggong nya ke-depan ke-belakang untuk membantu Bung dalam mancapai satu kepuasan. Akhir nya pergerakan tubuh mereka berdua terhenti.

Pak Imam melepaskan pelokan dan mengelding kan tubuh nya kebelakang sedikit untuk melihat hasil minyak yang membuak keluar dari dasar perigi bunting Bung. Mereka berdua tersenyum puas bila melihat buihan minyak yang keluar dari celah “SCUD” Pak Imam yang masih terendam. Bung mengusik, “Itu belum lagi pancutan yang akan di lakukan oleh si “SCUD”, kalau sudah di lakukan mungkin bertambah lagi minyak yang akan melimpah keluar. Pak Imam, lama lagi ke ledakan itu akan berlaku?”.
“Boleh tahan lama lagi, mungkin setengah jam baru selesai, mengapa, kau dah penat ke?” Pak Imam bertanya
“Tak lah, saya lebih suka kalau dalam hal “SUNAT MENYUNAT” ini mampu Pak Imam laku kan dengan agak lama. Dengan arwah suami saya dulu, abang Dolah, tak sampai sepuluh minit “GAME” sudah selesai”.balas Bung.

Tak sampai pun seminit selepas Pak Imam mencabut “SCUD” nya yang baru saja melepas kan cecair pekat sebagai ganti untuk mengisi semula perigi bunting Bung yang sudah kekeringan kedengaran orang memberi salam. Dengan pantas Pak Imam mematikan api bilik sambil menyuruh Bung menyelimut tubuh nya dengan gebar. Sebaik saja pintu depan di buka kelihatan tok siak bernama Badar sedang tercegat di muka pintu
tersebut dan terus bersuara, “Pak Imam, makmum sudah lama menunggu, waktu subuh pun dah nak tiba, mereka tertunggu tunggu kan Pak Imam”.
“Oh eeerrr, aku kesiangan rupa nya, malam tadi aku “WIRID” agak lama dan tak tau bila tertidur. Mengapa tidak kau saja mengimam kan?” kata Pak Imam.
“Eerrr, saya kurang yakin dengan bacaan kunut dan tak tau apa yang nak di wiritkan serta berdoa setelah selesai solat nanti, elok saja Pak Imam cuci muka, salin pakaian dan ke mesjid dengan segera” balas si Badar.

Pak Imam serba salah kerana si Badar masih di muka pintu. Nak tak nak di kena ikut kan saja kehandak si Badar kalau tidak nanti takut pecah pula tembelang nya yang berjaya di tutup rapat sehingga ke sa’at ini. Sebelum Pak Imam melangkah keluar Bung sempat berbisik, “Tak mandi dah terus nak mengimam kan sembahyang, sah ke?. Sebentar lagi saya akan pulang dan akan kembali semula keranasaya perlukan ulangan, tak puas pula rasa nya” Bung menegur sambil mengenakan pakaian nya.

“Nak buat macam mana dah darurat. Elok juga kalau boleh datang lagi kerana “SUNATAN” yang baru di lakukan agak kurang sempurna” balas Pak Imam dan terus mendapatkan si Badar yang masih menunggu.

Sambil mengatur langkah dengan begitu berhati hati dek kerana “TERANG TANAH” saperti kata orang tua tua hati kecil Bung berkata kata, “Lebai Jusuh yang di iktiraf sebagai Imam oleh para penduduk kampong nya ternyata seorang Imam yang sesat. Tapi kalau dia tak sesat susah juga, tak kan dia nak bermesra dengan aku dan Noi. Sesat pun sesat lah, janji aku dua beranak puas”.

Sebaik tiba di bahagian bilik rumah nya, dengan cermat Bung membuka daun tingkap dan terus mengangkang untuk masuk.. Bung merasa lega kerana kedua dua anak nya sedang nyenyak dan segera merebah kan tubuhnya ke atas katil untuk tidur kerana semalaman dia menjadi pasangan kepada Pak Imam yang tekun “BERWIRID” sehingga di celah kelengkang masih di rasa melenggas.

Majlis itu menjadi semakin meriah bila pehak keluarga Masri sendiri turut menyumbang agar majlis itu di jalan kan serentak kerana mereka tidak akan mengadakan acara menyambut menantu dimana Masri yang bertugas di Felcra gugusan Tasik Chini hanya di benarkan bercuti selama seminggu. Pehak Bung pula bersetuju setelah di berbincang dengan Pak Imam.

Hari ini di kawasan rumah Bung yang kampong nya bersempadan dengan penempatan Orang Asli di kawasan tasik Chini kelihatan ramai yang berkunjung. Maklum lah upacara pernikahan Noi dengan Masri akan di adakan ke esokan hari nya. Pak Imam juga turut menyebok dengan alasan untuk meneggur sekira nya ada perkara yang tidak mengikut
peraturan. Di kala itu Pak Imam kelihatan terpegun kerana dari kalangan para hadirin ada beberapa orang yang rambut mereka kerinting dengan hidung yang agak penyek. Bila di tanya baru lah Pak Imam tahu siapa mereka – orang asli di kampong seberang.

Si Ijal pula kelihatan begitu mesra dengan pemuda dan pemudi tersebut. Baru lah si Bung tahu bahawa kehadiran mereka merupakan undangan anak nya Ijal. Patut pun sebelum ini
Ijal kerap menghilang, dengan alasan mengikut kawan kawan kehutan untuk mencari rotan. Tak sangka pula kawan kawan Ijal merupa kan pemuda dan pemudi orang asli. Patut pun akhir akhir ini wajah Ijal mirip wajah kawan mereka dan rambut nya pun
kerinting. Kehadiran mereka ternyata tak merugi kan kerana mereka semua agak rajin, mereka lah yang membantu untuk mendiri kan bangsal dan sebagai nya.

Yang menjadikan Bung terkilan bila melihat si Ijal begitu mesra dengan seorang gadis dari puak puak tersebut yang bernama Kuntum. Tapi bila Bung ajukan persoalan itu kepada Pak Imam, Pak Imam menyatakan iya nya tak salah walau pun Ijal berhajat untuk mengawini si gadis tersebut. Yang Pasti dia kena di “SUNAT” dulu sebelum bernikah kerana menurut kata Pak Imam, puak ini tidak bersunat dan biji kelentit mereka agak panjang.

Bila mendengar kan perkataan “BERSUNAT” Bung tersenyum sambil memandang kearah Pak Imam.Pak Imam yang faham akan maksud senyuman Bung bersuara, “Mengapa kau tersenyum, salah ke apa yang aku kata kan”.
“Salah tu memang lah tak salah, tapi saya khuatir kalau kalau apa yang berlaku keatas diri Noi akan berlaku keatas diri si Kuntum pula”kata Bung.
“Kalau sudah rezeki aku, nak buat macam mana. Sama juga dengan diri kau, siapa sangka kita perpeluang untuk “WIRID” bersama dan yang terakhir barlaku malam tadi, tak kan kau dah lupa kot” balas Pak Imam sebelum Bung beredar kerana di panggil oleh se seorang.

Ke esokan hari nya Masri terpaksa memegang tangan Lebai Jusuh yang bertindak sebagai juru nikah. Sebenar nya bagi pehak Bung, Noi dan Pak Imam sendiri berhajat sangat agar pernikahan tersebut berjalan lancar, kerana dalam perut Noi sudah terhasil sesuatu dari benih Lebai Jusuh. Akhir nya apa yang Noi dan Masri hajat kan tertunai dengan jaya. Upacara jamuan pun begitu juga, berjalan dengan lancar. Di sebelah malam pula kawan kawan Ijal menghadiahkan persembahan nyanyian dan tarian cara mereka. Dikesempatan itu Ijal dan Kuntum kelihatan berjoget bersama. Bila Bung ajukan perkara itu kepada Pak Imam, senang saja jawapan yang Pak Imam berikan, “Biarkan lah, Ijal pun dah dewasa kalau si Kuntum menjadi pilihan nya elok saja kau terima”.

Mendengarkan itu Bung terdiam dan memisikkan sesuatu ke telinga Pak Imam sebelum dia pergi untuk mendapatkan Noi dan Masri. Noi yang faham akan maksud kata kata ibu nya hanya mengangguk kan kepala. Ijal dan Kuntuk kelihatan semakin mesra sehingga lah kedengaran di telinga Bung kata kata seorang gadis dari puak itu, “Mak Chik jangan risau, si bapak Kuntum yang menjadi Tok Batin di tempat kami menyukai anak Mak Chik dan tidak kesah akan kemesraan anak nya dan anak Mak Chik”.

Mendengar kan itu Bung terdiam dan si Noi pula kelihatan tersenyum sambil bermain mata dan Pak Imam yang masih berada di sisi ibu nya. Acara tarian dan nyanyian masih lagi rancak, Noi meminta izin untuk meninggalkan majlis dengan alasan abang Masri nya
sudah mengantuk. Bung hanya mengangguk kan kepala dan terhenti untuk berkata kata setelah melihat Ijal dan Kuntum menghampiri setelah para hadirin yang dewasa dan tua meninggalkan majlis.

Belum sempat Ijal nak mengajukan sesuatu, tok siak yang bernama Badar berserta dengan ahli kariah yang lain muncul dan tok siak terus bersuara, “Kak Bung kami minta dari dulu, hari pun dah jauh malam dan Pak Imam kalau “BERWIRID” nanti jangan lah kesiangan saperti hari itu iya?”.
“Terima kasih kerana sudi meraikan majlis kami yang tak seberapa” balas Bung. Pak Imam hanya tersenyum tanpa berbicara.

Setelah Tok Siak and the gang beredar Ijal pun bersuara, “Emak, mereka semua akan bermalam di sini kerana pagi pagi esok mereka akan membantu untuk mengemas, Ijal rasa elok lah yang lelaki tidur di bilik Ijal dan yang perempuan tidur di bilik emak”
“Ramai tu, habis emak nak tidur di mana?” ibu Ijal bertanya.

“Emak bukan tak biasa, tidur saja di rumah Pak Imam, tak kan Pak Imam yang ahli dalam perihal “SUNAT MENYUNAT” tak izin kan kot” balas Ijal selamba dan Bung kelihatan terkedu mendengar apa yang anak nya Ijal perkatakan.
Sepontan terdengar jawapan dari Pak Imam, “Bung, kalau kau sudi mari lah, aku pun dah mengantuk, nanti takut kesiangan lagi macam hari tu, baru nanti Tok Siak atau Bilal Badar dan jemaah ternanti nanti” dan Pak Imam pun terus melangkah dengan gagah menuju kerumah nya, Bung saperti orang mengantuk di sorongkan bantal segera mengatur langkah membontoti Pak Imam.

Sebaik tiba kedalam rumah, Pak Imam mengajak Bung tidur dulu sebab kepenatan dan mengantuk “Kalau berbeluang sebelum subuh nanti bari kita mengada kan upacara “SUNAT MENYUNAT” bagai mana, kau setuju?” Pak Imam bertanya.
“Saya mengikut saja” balas Bung pendek walau pun di kala itu dia benar benar sedang mengharap.

“Bung, Bung bangun hari dah subuh ni, saya nak ke surau” Kedengaran suara Pak Imam sambil mengerak kan tubuh Bung yang sedang berdengkur.
“Tak sempat lah iya Pak Imam?” Bung bertanya setelah melihat Pak Imam sudah bersiap siap untuk ke suaru,
“Nak buat macam mana, sudah masuk waktu. Malang sungguh kau iya “SCUD”. Kalau kau sanggup menunggu nanti kita usaha kan setelah saya pulang dari surau” Balas Pak Imam sambil memperaga kan bentukan kemah pada kain pulikat di celahkelengkang nya.

Selesai mengimam kan sembahayang subuh Pak Imam bergegas pulang, tak macam hari hari biasa dia akan berborak dulu dengan Badar and his gang. Dia terpaksa beredar dengan alasan “PERUT MEMULAS”, sebenar nya yang “MEMULAS” merupakan sesuatu yangterdapat di bawah perut nya, benda itu pula boleh mengeras dan mengendur dan kini sedang mengeras. Pak Imam benar benar menjadi Lebai Malang kerana sebaik
saja dia masuk kedalam bilik di lihat nya Bung tiada. Puas dia memanggil nama Bung tapi tiada sahutan.Nak tak nak terpaksa lah di mengocoh sendiri “SCUD” nya sehingga dia menanggis dengan mengeluarkan air mata yang agak pekat. Dah lah begitu banyak pula.

Di halaman rumah Bung riuh rendah suara kawan kawan Ijal yang kelihatan sedang membersih kan halaman rumah. Teringat akan janji janji nya kepada kawan kawan Ijal Bung terpaksa pulang awal kerana dia perlu menyedia kan “ROTI JALA” sebagai sarapan untuk kawan kawan Ijal.

Sambil menyiapkan sarapan sempat juga Bung pasang telinga setiap kali melintasi bilik tidur Noi dan menantu nya. Ada seketika tu Bung seolah olah tergama bila mendengar menantu nya bersuara, “Baru sebentar tadi kita baru selesai dah nak lagi, isteri abang ni kuat main lah, kalau berterusan begini susah lah abang yang kurang tenaga ni. Tengok ni nak suruh keras semula bukan main sukar”
“Itu apa susah nanti abang berjumpa lah dengan Pak Imam dan mintak pertua dari nya. Saya dengar dia agak pandai, menyunat kan gadis berusia sembilan belas tahun dia

mampu” Kedengaran Noi bersuara yang menjadikan Bung satu macam dan terus kehalaman rumah untuk bersama sama dengan kawan kawan Ijal.

Kawan kawan Ijal kelihatan begitu ceria, mana tak nya, di hidangkan dengan roti jala lah kata kan. Sambil melayan kawan kawan Ijal bersarapan sekonyong konyong Bung melihat kelibat Pak Imam di ikuti oleh Badar and his gang. Mereka semua kelihatan tersenyum bila di pelawa untuk bersarapan sama.
“Oh roti jala dengan kuah kari, ini yang best, perut pula sedang mengalunkan irama keroncong” Badar bersuara sambil mata nya tidak berkelip kelip memerhatikan se seorang.
“Hai Badar lama sangat kau merenung budak itu, berkenan ke? Kalau kau nak tahu, nama nya Melor dan ayah nya ahli menyumpit, mungkin kau dah terkena sumpitan asmara kot” Bung mengusik.
“Apa yang nak kau malukan. Kalu kau nak nanti aku risik kan, kau pun masih bujang, kalau iya pun minggu depan aku akan ke penempatan mereka untuk merisik kan bagi pehak si Ijal yang kelihatan macam belangkas dengan si Kuntum tu. Kalau berhasil nanti boleh lah kita mengada kan majlis yang mungkin lebih meriah dari ini, dua mempelai sekali lah kata kan” Sampok Pak Imam.

Kerja kemas mengemas sudah pun selesai Masri menghampiri ibu mertua nya sambil membisik kan sesuatu. Bila di suruh aju kan sendiri problem nya dia kata, “Malu”. Mahu tak mahu terpaksa lah Bung menyampaikan problem nya.
“Oh itu kerja mudah, malam nanti kau datang bersama dengan isteri dan ibu mertua kau” kata se seorang yang boleh menyelesaikan problem yang di hadapi oleh Masri.

Malam yang di janjikan mereka bertika pergi kerumah Pak Imam. Di kesempatan itu seolah olah dari cahaya dahi Noi Pak Imam yang sudah tahu pura pura meramalkan,

“Dari penglihatan Pak Imam kelihatan kau ni “BUNTING PELAMIN” Tanda tanda kau akan mengandung sudah ada, iya lah pancutan pertama sudah tepat mengenai sasaran. Kalau tak di ubati kau pasti akan kerap mengandung, setahun satu, bagaimana?”
“Pak Imam, kalau boleh lakukan lah sesuatu untuk menjarak kan. Kalau setahun satu teruk lah” sepontan Masri yang tak tahu apa apa di sebalik cerita kebuntingan Noi mencelah.

Kalau itu yang kau hajatkan kena lah mak mertua kau pulang kerana apa yang akan Pak Imam akan lakukan ada hubung kait dengan maruah kau berdua. Lalu Pak Imam memisik kan sesuatu kepada Bung. Dengan senyuman penuh bermakna Bung meninggalkan rumah Pak Imam. Sebaik sahaja Bung pergi Pak Imam pun menyediakan segala ramuan untuk mengubati Masri.

Pada peringkat permulaan Pak Imam memicit-micit tapak kaki Masri konon nya untuk memcri punca masa’alah yang di hadapi. Lama juga Pak Imam memicit sebelum di menyatakan bahawa banyak urat-irat utama dalam tubuh Masri yang bersimpul, masuk angin dan sebagai nya. Lalu Pak Imam menyuruh Masri baring terlentang dalam kaedaan

telanjang untuk mengurut bahagian belakan, peha dan betis. Selesai di bahagian tersebut Pak Imam menyuruh Masri baring terlentang. Dengan jampi serapah Pak Imam mula mengurut bahagian ari ari, alur di antara bahagian ponggong dan buah landu. Setelah di urut beberapa ketika Pak Imam pun bersuara, “Masri, kalau kau mau Pak Imam boleh tolong dengan memanjang kan senjata kau di antara satu dan dua inci lagi”

“Belum sempat Masri menjawab, isteri nya menyampok, “Pak Imam lakukan lah dan kalau dapat biar di tambah power nya dari 90 cc ke 250 cc. Boleh kan?”.
“Itu perkara enteng, tapi kau yang kena laku kan baru mujarab bukan Pak Imam” balas Pak Imam sebelum beredar untuk mengambil sejenis minyak.

Tak lama Noi mengurut senjata suami nya, iya pun terus mengeras dan Pak Imam memberi isyarat agar mereka bersenggama kerana Pak Imam memerlukan cecair yang di hasil kan untuk tujuan tertentu. Tanpa segan silu Noi menanggalkan pakaian sebelum baring terlentang. Masri juga tanpa segan silu terus saja menyumbatkan senjatanya kedalam lubang nonok isterinya.

Di kala mereka sedang berdayung, Pak Imam memberi sedikit petua bagaimana nak prolong the technique in fucking. Masri menuruti segala yang di ajar dan ternyata berjaya. Mana tak nya, sudah hampir setengah jam berdayung masih lagi terkapai kapai mencari tepian pantai.

Setelah pancutan di lakukan, Pak Imam menyuruh Masri mencabut senjata nya. Pak Imam meraup setiap titisan cecair yang mengalir untuk di sapukan keperut dan kedua dua buah dada si Noi sambil memberi tahu Masri fungsi nya. Masri yang masih buta dalam banyak hal mengangguk kan kepala tanda setuju. Selesai melakukan itu, Pak Imam yang sudah stim dengan tergesa gesa pergi kedapur untuk mengambil daun daun sirih yang
sudah di layur. Semangkuk air bercampur dengan beberapa jenis bunga bungaan dan sebesen air panas suam yang terendam di dalam nya towel good-morning.

Masuk sahaja kedalam bilik, Pak Imam bersuara, “Noi, ini barang barang yang di perlukan untuk menambah tenaga juga menambah panjangkan senjata suami kau. Nanti Pak Imam ajar kan cara cara nya” dan terus membuat praktikal untuk menjadi kan Noi semakin faham. Sebaik sahaja Noi menyatakan bahawa dia sudah faham, Pak Imam pun bersuara, “Sebenar nya semasa kau melakukan kerja kerja itu, Pak Imam tak boleh bermalam di rumah ini, takut nanti pengubatan yang sedang kau laku kan tak mujarab, jadi Pak Imam bercadang untuk bermalam di rumah Badar saja. Esok pagi pagi Pak Imam akan melihat kerja tangan kamu, sekira nya tak sempurna Pak Imam sendiri akan melakukannya” dan terus beredar.

Mengetahui kemana tujuan Pak Imam sebenar nya, Noi mengusik, “Kesian, Pak Imam terpaksa bermalam di rumah orang, tapi hati hati jangan kesiangan”.
“Eh kau ni ada ada aja lah” balas Pak Imam sambil menyuruh Noi mengunci pintu.
Noi membontoti Pak Imam, sebelum mengunci pintu dan terlihat sesuatu yang membuat kain Pak Imam ternaik di bahagian celah kelengkang nya Noi berbisik, “Baik Pak Imam

pergi cepat, barang yang di bawah perut tu saya lihat sudah lain macam mungkin emak saya sudah lama menunggu. Saya dengar apa yang Pak Imam bisik kan ketelingaemak saya tadi” usik Noi.
“Mana barang saya tak keras kerana menyaksi kan perbuatan kau berdua secara live sebentar tadi” Pak Imam segera beredar setelah berkesempatan mengosok gosok perut Noi sambil memisik kan sesuatu, “Selamat anak kita ya Noi”
“Begitu lah hendak nya” balas Noi

Sebaik tiba di rumah Bung, dengan perlahan Pak Imam bersuara, “Bung buka pintu, saya di luar ni”
“Abang Jusuh, masuk lah, pintu tak berkunci, bukan setakat pintu saja kain pun sudah saya tanggalkan” Bung yang sudah sekian lama menunggu menjawab.
“Baik lah sayang, abang Jusuh pun dah tak sabar menunggu” balas Pak Imam.
Masuk saja kedalam bilik Pak Imam yang terpegun melihat tubuh Bung yang sudah pun bogel terus memelok nya dan berbisik, “Lain bunyi nya panggilan Bung kali ini”.
“Dah lama saya bercadang untuk mengungkap kan panggilan tersebut. Iya lah, dalam kerja “KEMBAJIKAN” begini elok tidak di panggil dengan panggilan Pak Imam, janggal rasa nya. Bagaimana abang Jusuh setuju tak?”.
“Panggil lah apa saja, janji barang saya yang kerap mengeras ini punyai tempat untuk beriadah” balas Pak Imam sambil menanggalkan pakaiansebelum merebah kan badan nya di sebelah Bung.

Sambil melakukan warm-up Bung dengan perasaan gembiri berbisik ke telinga abang Jusuh nya, “Pandai abang Jusuh memperbodohkan Masri. Saya kira anak abang Jusuh yang di kandung oleh Noi sudah masuk dua bulan. Tak sangka benda ini(sambil mengusapusap batang Pak Imam yang sudah begitu keras) berjaya
membuntingkan anak saya. Tapi jangan bunting kan saya sudah lah” Bung berbicara.
“Di takdir kan terbunting, nak buat macam mana, kita terima aja lah. Saya juga merasa sedikit lega, tambahan bila melihat kan cara mereka “MAIN” sebentar tadi
saya parcaya pasti Masri tidak mengsyaki sesuatu” Balas abang Jusuh sebelum mulut nya mengerjakan tetek Bung silih berganti. Lama juga mereka warm-up sebelum ……………
Berkesudahan dengan tercapai nya misi yang mereka harap kan dengan begitu nekmat. Kedua dua mereka berpelokan serta terukir satu kepuasan di wajah mereka.

Malam ini merupakan malam terakhir untuk Masri “BERUBAT” Pak Imam menerangkan sesuatu kepada mereka berdua dengan panjang lebar. Selesai sahaja Pak Imam membicarakan acara penutup, Masri dengan kaedaan malu malu bersuara, “Pak Imam, tak boleh kah Noi sahaja yang melakukan. Saya malu kalau emak mertua sendiri yang melakukan nya”.
Mendengarkan keluhan si Masri, Pak Imam memberikan sebab sebab nya. Masri terdiam bila Noi sendiri turut menerima cadangan Pak Imam. “Apa yang abang nak malu kan iya nya untuk kebaikan kita berdua yang nak melakukan sepuhan bukan orang lain mak mertua kau sendiri”.

Setelah mempertimbang kan cadangan Pak Imam dan Noi, Masri bersetuju.

Tepat pada masa yang telah Pak Imam tentu kan setelah dia pulang dari surau, Bung dengan muka selamba memasuki bilik di mana Masri sedang berada. Noi membuka bebat dan daun daun sirih yang terdapat di senjata sulit Masri. Sebaik melihat kaedaan senjata sulit yang terus menegang sebaik balutan nya di tanggalkan, Pak Imam mengusi, “Ini baru tiga hari dan tiga malam kalau selepas ini Noi sudi meneruskan ajaran Pak Imam, senjata sulit Masri pasti akan panjang , sasa dan bertenaga”.

Setelah Pak Imam memberi isyarat Bung pun menanggalkan pakaian nya dan terus baring terlentang. Kepala senjata sulit Masri kelihat semakin kembang dan berkilat bila dia terlihat kaedaan cipap ibu mertua nya. Melihatkan kaedaan Masri yang masih was was, ibu mertua nya bersuara, “Apa yang kau tunggu lagi, mulakan lah saperti mana yang kau laku kan keatas diri Noi, biar mak sepuh senjata sulit kau itu”.
Masri yang seolah olah sudah hilang malu mula memelok tubuh ibu mertua nya dan berkucupan sebentar kemudian. Di kala itu sempat juga tangan kiri nya menopok nopok tundun ibu mertua nya.

Kini kaedaan Masri semakin berani, dia mula menyonyot puting tetek di selang seli dengan meramas buah dada ibu mertua nya sambil bersuara, “Emak, tetek mak besar dan mengkal, seronok pulak saya memecal nya”.
“Kau pecal lah sepuas hati mu, tetek Noi juga akan menjadi macam tetek mak setalah dia melahirkan baby pertama kamu nanti” balas Bung seraya meluaskan kangkang nya sebaik di melihat Masri sudah melutut di celah kelengkang nya.

“Adoh mak, kemotan lubang nonok mak begitu kuat” Masri mengeluh setelah senjata sulit nya terbenam habis.
“Itu baru permulaan. Kalau kau nak merasa sesuatu yang mak kira belum kau rasai, cabut sedikit senjata sulit kau biar kepala takut nya sahaja yang terbenam” Bung mengsyorkan.

“Adoh mak, kepala takuk saya macam di nonyot nontot, peeehhhh sedap nya” Masri mengeluh lagi dan tanpa di sedari dek monyotan tersebut senjata sulit Masri ikut menjunam kedalam santak kepangkal.

Lubang nonok Bung tak henti henti mengemot erat senjata sulit menantu nya. Bila terasa kepala takut menantunya mengembang, lubang nonok Bung memberhenti kan kemotan sambil menyuruh si Masri membenamkan sahaja senjata sulit nya. Bukan nya apa, kerana Bung tak mau senjata sulit menantu nya melakukan pancutan lebih awal kerana dia bercadang untuk memberikan satu kepuasan buat menantu nya. Lagi pun itu ada lah merupakan salah satu dari teknik untuk perlong the fucking. Masri tersenyum setelah mendapat satu pelajaran baru dari ibu mertua nya. “Bukan senang untuk mendapat seorang ibu mertua saperti Bung” hati kecil Masri berkata.

Di bilik sebelah Pak Imam begitu tekum untuk mengairi benah yang baru bercambah di dalam rahim Noi. Lubang nonok Noi pula sama sama berkerja keras untuk mendapat kan baja buat kesuburan dan akan kerap memelok tubuh Pak Imam setiap kali Pak Imam menyebut “ANAK KITA”. Untuk tidak menimbulkan syak wasangka oleh Masri, Pak

Imam tidak melamakan permainan. Buat apa nak lama lama kerana selepas ini Bung akan menjadi regu tidur nya. Mendengar kan kata kata Pak Imam, Noi mungusik, “Untung ada Pak Imam tidak lah kesunyian emak saya”.

Pak Imam yang baru mengairi benih yang sedah tumbuhdi dalam rahin Noi hasil pemberian batang nya segera ke bilik sebelah untuk menyaksi perbuatan “MENYEPOH”
“boleh tahan juga abang saya ni, sejak tadi masih belum pancut” Noi mengusik setelah melihat suami nya yang masih terus mengepam.
“Dah berapa kali nak pancut, tapi mak mengajar cara cara untuk menahan pancutan” balas Masri sambil tersenyum.
“Noi jangan salah faham, Pak Imam sendiri yang menyuruh ibu mu melakukan “SEPOHAN” yang sempurna”. Balas Pak Imam yang sama sama duduk bersebelah dengan Noi untuk menyaksikan upacara “SEPOHAN” yang sedang berlaku di depan mata mereka.

Beberapa minit selepas itu kedengaran Bung bersuara, “Masri, lepas kan pancutan itu semahu mu sebelum lubang nonok mak memerah senjata sulit kamu sehingga titisan yang terakhir”.
“Mak. Mak jangan perah kuat sangat senjata sulit saya, rasa macam nak patah pula” Masri berteriak semasa lubang nonok Bung melakukan perahan keatas senjata sulit menantu nya.

Akhir nya selesai lah sudah upacara “SEPOH MENYEPOH”. Pak Imam menarik nafas lega di atas kejayaan tersebut. Noi pula tersenyum sambil mencium kepala takuk senjata sulit suami nya sebelum di bersih kan untuk di bebak semula. Bung terus kedapur untuk menyedia kan makam malam walau pun sudah agak terlewat.

Selesai makan malam mereka berpasangan menuju ke sarang masing masing. Noi beriringan denga suami nya dan Bung di pimpin oleh Pak Imam setelah selesai mengemas meja makan. Semasa melintasi bilik anak dan menantu nya, Bung dan abang Jusuh nya tersenyum bila terdengar suara menantu nya memuji akan kehandalan beliau dan mengharapkan Noi juga mampu berperanan demikian setelah selesai di beri tunjuk ajar oleh ibu dan Pak Imam nanti.

Di petang akhir percutian nya kelihatan sebuah kenderaan pancuan 4 roda yang di miliki oleh gugusan FELCRA Tasik Chini memasuki perkarangan rumah Bung. Tujuan nya ada lah untuk menjemput Masri dan isteri berserta dengan beberapa jenis barangan keperluan harian buat mereka yang baru mendirikan rumah tangga. Sebelum bertolak Bung mengingatkan kedua mempelai agar mematuhi ajaran Pak Imam terutama berkaitan dengan “BEBATAN” setiap kali selepas Masri menyetubuhi isteri nya. Mereka bersalaman dan berjanji akan datang setiap cuti mingguan. Menurut kata Masri banyak lagi perkara yang perlu dia pelajari dari ibu mertuanya dan juga Pak Imam.

Kini Bung dan Pak Imam bebas melakukan kegemaran mereka, tambahan bila Ijal sendiri jarang berada di rumah. Tempat mereka melakukan wrestlingsudah tidak di rumah Pak Imam sahaja. Mereka kerap bertukar gelanggang.

Seminggu selepas itu Pak Imam bersama dengan beberapa orang kariah surau, termasuk Bung dan Badar berlepas keperkampongan orang asli Tasik Chini dengan tujuan untuk merisik dan meminang anak Tok Batin si Kuntum untuk Ijal dan anak Awi si Melor untuk si Badar. Tanpa banyak bicara pinangan mereka di terima dengan syarat hari perkhawinan mereka di percepatkan. Lauk pauk – pasti nya binatang hutan, sayur-sayuran dan ikan akan di sedia kan oleh pehak tok batin and company. Pak Imam yang menjadi wakil memohon agar Kuntum dan Melor tinggal di rumah Bung untuk di “SUNAT” serta memperdalami selok belok agama Islam. Mereka bersetuju untuk mengirim kedua dua anak dara mereka dalam tempoh dua minggu lagi.

“Ingat kan kau nak membujang hingga ke tua” Pak Imam mengusik si Badar yang naik satu kereta dengan nya.
“Ingat kan nak ikut jejak langkah Pak Imam, tapi ada pula gadis yang mampu menawan hati saya. Walau pun dia anak orang asli, saya tak kesah, janji dia punyai perigi. Oh ya, baru teringat, siapa pula yang akan “MENYUNAT” bakal isteri saya dan Ijal. Di kampong kita tak ada Mak Bidan” Badar yang seolah olah baru sedar bersuara.
Sebelum sempat Pak Imam menjawab pertanyaan Badar, Bung mencelah, “Ini rashia sesama kita, sebenar nya Noi di “SUNAT” olah Pak Imam kita ini seminggu sebelum dia bernikah kerana tak di sunat semasa kecil”

“Patut pun saya lihat si Noi tu bukan main rapat dan mesra dengan Pak Imam, rupa rupa nya ada “UDANG GALAH DI SEBALIK MEE MAGGIE”” sahut Badar dan mereka semua ketawa. Tanpa mereka perasan, ketawa Bung punya erti yang tersirat dan bunyi ketawa itu cuma Pak Imam sahaja yang dapat menangkap maksud nya – dua orang gadis anak orang asli yang akan di “SUNAT” beb. Mana Pak Imam tak seronok.

Beberapa hari sebelum upacara pernikahan Ijal dan Kuntum, Badar dan Melor, puak orang asli mendiri kan bangsal di antara rumah Bung dan rumah Pak Imam. Menurut kata Tok Batin, ramai dari kalangan anak buah nya akan hadir dan bermalam di sini. Itu sebab bangsal terpaksa di bena. Pada sebelah malam buat beberapa malam Pak Imam terpaksa ke penempatan Orang Asli untuk menyembelih beberapa ekor rusa, kijang, pelandok, napoh dan juga landak. Kerana Tok Batin tak mau di bawa kemari dalam kaedaan hidup hidup takut di lihat oleh pehak mergastua. Di hari itu juga kelihatan Noi dengan perut nya yang membulat di hantar oleh Masri dan di khabarkan akan di tinggal di rumah ibu nya sehingga dia bersalin. Masri berjanji akan dating semula di hari pernikahan Ijal dan Badar. Mendengar kan kata kata Masri yang segera pulang ke FELCRA tempat dia bertugas, mata Pak Imam melerik tajam kearah perut Noi.

Pendek kata di hari berlangsung puas orang orang kampong melantak hasil hutan. Yang seronoknya bila Tok Batin menegur puak puak JKK yang kelihatan berkeliaran tanpa tujuan, “Hey kamu semua, ingat iya, orang di sini kerap mengelar kamu “JIN KACAU

KAMPONG” tapi gelaran dari kami lain pulak, kamu semua nak tau- “JANGAN KACAU KAMI” kamu semua paham tak?”
Mendengar kan bidalan itu Pak Imam tersenyum sambil berkata di dalam hati setelah melihat kesemua “JIN KACAU KAMPONG” menikus dan tak angkat muka.

Di malam itu ketika para hadirin sedang berseronok menari mengikut rentak dan alunan musik yang di main kan oleh anak anak muda kaum asli, Noi sempat menghilang kan diri setelah suami nya pulang. Tempat yang di tuju tak lain tak bukan ada lah kerumah ayah bayi yang sedang di kandung nya.

Pak Imam yang sudah tahu akan kehadiran Noi segera menyambut dan memimpin tangan nya menuju ke bilik tidur. “Dah bulat betul perut kamu ni iya Noi, geram saya melihat nya maklumlah sebelum ini belum pernah perempuan yang sedang sarat mengandung datang kemari., jauh sekali untuk di setubuhi” Kata Pak Imam dan terus menanggalkan pakai Noi sebelum di rebah kan dengan cermat keatas katil. Sambil mengusap usap perut Noi, Pak Imam menyambung, “Baik sungguh anak kita ni iya Noi”.
“Tak tau lah saya mengapa setelah perut saya di sentuh oleh tangan Pak Imam iya nya diam, tak macam semasa di raba oleh abang Masri dia bergerak gerak. Tambahan bila senjata sulit abang Masri di masuk kan kedalam lubang nonok saya lagi keras gerakan nya. Yang seronok nya, abang Masri kerap memuji “ANAK KITA” ni pasti cergas orang nya”. Balas Noi sambil mengapat batang Pak Imam yang sudah pun keras mencodak.

Kali ini kelihatan Pak Imam menguli tubuh, menghisap tetek Noi dan sebagai nya dalam kaedaan lemah lembut terutama bila mencium perut perkatan “ANAK KITA” tak lekang dari mulut nya seolah olah sudah menjadi satu “WIRID” pula. Noi kerap meneggur,

“Iya lah memang “ANAK KITA” tak payah lah di “WIRID” kan berterusan takut nanti tersasul pula “WIRID” tu di khalayak ramai, baru nanti di ketahui oleh abang Masri yang selama ini menyangkakan bayi yang saya kandung ini hasil dari pancutan senjata sulit nya”.

Setelah puas bercumbuan Noi menyuruh Pak Imam segera memasuk kan batang nya dengan alasan bahawa ibu nya menyuruh dia segera pulang takut di ketahui orang yang masih ramai di halaman rumah nya. Pak Imam segera menunduk kan kepala nya di celah kelengkang sambil mengelebet bibir nonok Noi sehingga Noi bersuara, “Mengapa Pak Imam mengelebet bibir nonok saya?”.
“Saja nak tengok kepala “ANAK KITA” Balas Pak Imam.
“Tak kan nampak nya, sudah lah, masuk kan cepat batang Pak Imam yang masih keras tu” Noi merintih.
“ ”ANAK KU” ini kalam yang telah berjaya melakar mu nak masuk, ingat “ANAK KU” iya nya bukan botol susu, jangan di hisap pula” Pak Imam berkata sambil menekan batang nya jauh kedalam lubang nonok Noi.

“Dah pun masuk santak kepangkal, ada tak batang Pak Imam tersentuh apa apa?” Noi bertanya setelah Pak Imam memulakan pergerakan keluar-masuk batang nya.

“Tak ada pulak, yang ada hanya kemotan dari dinding lubang nonok mu saja” balas Pak Imam sebelum menyonyot puting tetek Noi yang sudah bulat dan mengkal dari sebelum dia mengandung.

Setelah hampir setengah jam mendayung akhir nya dari batang Pak Imam terpancut lah cecair nekmat jauh kedalam lubang nonok Noi. Mereka sama sama ketawa setelah Noi mengusik, “Jangan jangan pancutan itu terkena kepala “ANAK KITA” tak Pak Imam?”
“Tak kan lah, kalau tidak semasa batang saya masuk jauh kedalam tadi pasti tersentuk kepala “ANAK KITA”.kata Pak Imam sebelum mencabut batang nya yang separa mengkal.

Noi terus ke bilik air untuk membersih kan badan nya dan langsung pulang. Sebelum dia melangkah keluar Pak Imam bersuara, “Noi, kalau dapat Pak Imam nak bermesra dengan mu sehingga kau akan melahirkan, boleh tak?”
“Itu pun hajat saya, sebab itu saya memberikan pelbagai alasan agar abang Masri mau menghantar saya pulang” balas Noi.
“Terima kasih Noi. Tak sangka batang saya menjadi idaman lubangnonok kamu” balas Pak Imam sebelum mengucup dahi serta memecal ponggo Noi yang semakin berisi.

Ijal yang sudah berkerja di gugusan FELCRA Tasik Chini dengan pertolongan abang Masri nya segera membawa isteri nya si Kuntum berpindah ke sana setelah pehak
FELCRA memperuntuk kan sebuah kuarters untuk nya. Noi pula sudah semakin hampir untuk bersalin. Pelbagai air selusuh di sedia kan oleh Pak Imam yang tak sabar untuk melihat hasil kerja keras batang nya. Dalam kaedaan Noi yang sedemikian Bung lah yang menjadi penyedap Pak Imam.

Hajat Pak Imam untuk melihat bayi nya tertunai sudah. Noi sudah pun selamat melahirkan seorang bayi lelaki. Atas cadangan Pak Imam, bayi itu di berinama Hidayat Masri di beri pelepasan selama seminggu. Melihatkan kaedaan ibu dan anak sehat maka Masri berhajat untuk membawa Noi pulang dengan alasan dia mungkin lama lagi baru boleh di benarkan pulang kerana musim mengait buah sudah tiba. Tanpa banyak bicara Bung izin kan dan Pak Imam membekalkan pelbagai jenis ubat periuk untuk kegunaan Noi. Badar dan Melor yang ada bersama turut memberikan sedikit buah tangan untuk Noi and her baby boy.

Bung menajak Melor, Badar dan abang Jusuh nya naik kerumah untuk minum petang. Malam nya mereka akan makan bersama kerana daging pelandok panggang masih tersimpan dan Bung menyuruh Melor yang di katakan pandai memasak daging binatang liar. Badar pula mengiyakan. Tinggal lah Bung dengan Melor manakala Pak Imam dan Badar terus beredar dan berjanji akan datang selepas isyak nanti.

Beberapa hari selepas itu di satu malam yang gelap gelita Bung bercadang untuk bermalam di rumah abang Jusuh nya. Selalu nya abang Jusuh akan kerumah nya. Belum pun jauh dia melangkah kedengaran satu teriakan yang agak kuat, “Adoh tolong, tolong”.

Pak Imam yang mendengar teriakan tersebut sgera ketempat di mana suara itu kedengaran. Sambil menyuluh di serata tempat dia terkejut dan menjerit, “Bung, Bung mengapa ni?” Pelbagai cara di lakukan tetapi hampa kerana tiada jawapan.

Pak Imam segera memanggil orang kampong. Mereka semua tergamam bila melihat kaedaan tubuh Bung yang bertukar menjadi biru gelap. Di ketika itu juga Pak Imam mengarah kan Badar ke FELCRA di mana Masri dan Ijal berkerja. juga keperkampongan orang asli untuk memberi tahu Tok Batin kalau kalau dia boleh memulih kan kaedaan Bung.

Sejam selepas itu kedua dua anak dan menantu Bung pun tiba dengan menaiki kenderaan pancuan 4 roda milik FELCRA. Tok Batin yang tiba beberapa minit kemudian terus melihat tubuh Bung di mula di bahagian kaki. Dengan sayu dia berkata, “Saudara kitak ni sudah tak ada dan yang mematuk nya ada lah ular tedung sela” sepontan kedengaran esak tangisan dari mereka yang berkunjung, tak terkecuali kedua anak dan memantu nya. Pak Imam kelihatan tersandar kedinding, mungkin hati nya sedang berkata, “Mengapa lah aku menyuruh Bung kerumah ku, tidak aku saja kerumah nya. Agak nya aku ni memang jenis “LEBAI MALANG”.

Keesokan hari nya setelah mayat Bung selamat di kebumikan kedua dua anak dan menantu Bung pulang ketempat mereka. Di atas permintaan Ijal dengan alasan Badar masih tinggal di rumah orang tua nya menyuruh Badar pindah kerumah nya tanpa perlu
membayar sewa. Setelah puas berbincang akhir nya Badar setuju dan berjanji beberapa hari lagi dia akan berpindah kerumah tersebut

Pak Imam yang ternyata sudah putus “BEKALAN” kerap kerumah Badar. Tetapi malang segala apa yang di hajati nya tidak kesampian. Melor yang masih teringat perbuatan Pak Imam “MENYUNAT” nya timbul juga keinginan agar Pak Imam berpeluang “MENYUNAT” nya lagi, tapi apa kan daya kaedaan tidak mengizinkan.

Pada satu petang Melor mencadang kan agar Pak Imam menamatkan masa bujang nya sambil membayang kan seorang janda muda yang tidak punyai anak bernama Bunga.
“Sedap juga nama tu, yang dah pergi bernama Bung dan yang ini di tambah huruf “A” di belakang nama nya” Pak Imam berseloroh.

Di pendek kan cerita akhir nya Pak Imam pun di nikah kan dengan Bunga yang kata nya telah di sunat oleh seorang ustazah yang kerap bersama dengan suami nya bernama ustaz Zaki setiap kali dia melawat kampong tersebut. Dek kerana dia merupa kan seorang Imam dan tak boleh memikahkan diri nya sendiri maka Ustaz Zaki lah yang di tugas kan untuk menikah kah Pak Imam Jusuh dengan Bunga.

Konon cerita nya setelah si Kuntum memelok agama Islam ayah nya pun turut sama. Bila Tok Batin sendiri sudah meninggalkan agama “BURUNG” nya maka ramai lah anak buah beliau mengikut jejak langkah nya. Terdengar dari yang menyampaikan berita, Konon cerita nya, Tok Batin dan isteri yang belum pun seminggu memelok agama Islam

sudah pun di hadiah kan untuk menunaikan Haji di tanah suci. Lebai Jusuh yang sudah lama menjadi Imam tidak pula di berikan hadiah tersebut. Dunia, dunia.

Kini apa yang di risau kan oleh Pak Imam, menjelma, apabila si Masri membawa bos nya dan isteri untuk datang “BERSUNAT”. Mana dia tak risau kerana kerja perbuatan “MENYEPUH” nanti terpaksa lah di lakukan oleh isterinya. Terpaksa lah nanti si “LEBAI MALANG” menujuk isteri nya. Kerana itu merupakan syarat penting semasa Tok Cu Toh menurunkan ilmu “SUNAT MENYUNAT” kepada nya dulu. Setelah menjawab salam, si lebai malang bersuara dengan nada yang agak sayu, “Naik le, Bunga tolong buat kan air untuk tetamu kita iya”.
“Baik le bang Jusuh” balas Bunga dan terus kedapur.

Sebaik kata sepakat di meterai, Masri minta diri untuk pulang. Sebelum pulang dia sempat berbisik ketelinga Bos nya, “Bergetah juga si Bunga yang bakal melakukan upacara “MENYEPOH” di malam terakhir nanti. Saya harap Bos bakal menekmati sesuatu dari yang pernah Bos idam kan”.

Sebelum Masri beredar dengan menaiki kenderaan 4 roda yang di pandu oleh pemandu peribadi bos, Pak Imam menghampiri dan bertanya bagai mana Masri boleh membawa bos nya yang di panggil tuan Samad dan isterinya kak Lijah kerumah nya.

“Ini semua gara gara dia berpeluang “MAIN” dengan Noi yang kata nya begitu memuaskan dan isteri nya pula berkesempatan “MAIN” dengan saya yang juga menurut kata nya hayunan saya lain dari yang pernah beliau nekmati lantas bertanya dengan saya di mana saya mendapat kan petua semua ini. Sebagai seorang Bos, saya menjelaskan segala gala nya. Lantas dia bersetuju dan tak kira berapa “PENGERAS” nya” Masri menjelaskan.

“Tapi Masri siapa yang akan melakukan upacara “SEPOHAN” nanti?” Tanya Pak Imam.
Sepontan kedengaran suara menyampok, “Abang Jusuh, saya kan ada. Saya sudah tahu kerja “SUNAT MENYUNAT” yang abang Jusuh laku kan selama ini. Bukan kah abang Jusuh yang “MENYUNAT” Kuntum dan Melor”.
“Siapa yang bagi tahu kamu?” Tanya Pak Imam.
“Siapa lagi kalau bukan si Kuntum dan si Melor dan yang bakal saya “SEPOH” merupakan seorang jejaka yang kacak, dah tu pelanggan pertama pulak” balas Bunga selamba sehingga Pak Imam mati akal.

“Sungguh bagai di kata, aku ni “LEBAI MALANG” rupa nya. Ingat kan tak mau kogsi dengan sesiapa, nak pakai sorang saja tapi kini lain pula jadinya”. Berkata hati kecil Pak Lebai Malang.

Pak Imam pun menyiapkan segala ramuan yang perlu untuk tugas “SUNAT MENYUNAT” yang bakal di mula kan malam nanti. Di ruang tamu kelihatan Tuan Samad dan Kak Lijah tersenyum semasa di layan berbual oleh Bunga.

Jumaat, 11 November 2011

BINIKU MENGANDUNG

Org selalu panggil aku Lan. Aku asal daripada Melaka.Aku telah berkhawin selama 8 1/2 bulan. Sekarang bini aku tengah pregnant 8 bulan..kiranya lepas kahwin terus dia terus mengandung....emmm biaselah tgk benih sape....Sekarang kiterorg duduk dekat KL..aku bekerja sebagai seorang jurutera kat sebuah syarikat yang agak terkenal jugak kat KL nie.....

Aku sebenarnya nak ceritakan sedikit pengalaman aku bermain dengan bini aku waktu dia pregnant....Best wooo...~ sedap giler...Bini aku nie boleh lah dianggap hot jugak lah...ada tetek besar...bontot besar....pantat masih ketat lagi....So...satu hari ini..aku balek kerja..aku trus masuk bilik.... seperti biasa aku akan trus mandi.....so lepas mandi aku trus turun makan ngan bini aku...bini aku nie jenis open minded sikit kalau cakap pasal seks.... .mse tu aku tanye ngan dia......"abg penatlah yang...bleh x picitkan satu badan abg...".Pastu bini aku jawab,"termasuk abg punye tu ke?".. aku terkejut lah kan....mse aku masuk bilik...aku trus pegi bilik air nk gosok gigi sblum tidur....aku keluar je dari bilik air aku nampak bini aku dh telanjang bulat.....tak pakai ape-ape....~..fuyooooo.....seksi wooo....kulit dia dh lah putih....tetek besar...dia panggil aku...mse tu aku cume pkai seluar dalam je...mmg dh menjadi kebiasaan aku tidur cume pkai seluar dalam je.....dia tarik aku dan dia baringkan aku.....aku apa lagi ramas-ramaslah tetek dia yg besar tuh....sebelah tangan dia usap rambut aku manakala lagi satu tangan dia ramas-ramas konek aku yang panjangnya 12 inci....bini aku pernah ckp yg konek aku besar sgt dan dia puji sedap kalau waktu blowjob......mase tu aku dh high giler.....tibe2 dia bkak laptop dia yang mmg dia letak kat tepi katil tidur kiteorg...rupe-rupenya dia dh standby movie blu yg mmg best giler.....so kiteorg tgk same2....habis je movie tu kiteorg saling bercumbuan....mule2 aku start kat mulut dia pas2 aku gerak kat tetek dia then perut dia yg membesar tu...then aku jilat pantat dia yg dh mmg berair dh....aku jilat2 smpai dia dh high giler...pas2 x lame lepas tu dia squirting kat mulut aku....pastu kiteorg tukar posisi...kiteorg wat 69....aku jilat pantat dia,dia blow aku punye konek..fuhhh...~sedap giler.....

Agak2 dh lame tu...aku tanye dia nk fuck dia skrang boleh x....dia ikut je ckp aku....dia baring then dia kangkangkan kaki dia maka terselah lah pantat dia....so apa lagi....aku melutut dpn dia yang berbaring tuh...pastu aku trus masukkan konek aku dalam dia punye pantat....aku sorong ke dalam ke luar....nikmat giler.....dia hanya mampu menjerit.....time aku tgh mendayung tibe2 aku terase ade cecair yg panas keluar.....rupenye dia dh klimaks....aku teruskan mendayung smbil jilat dia punye tetek.....dlm 10 minit.....aku wat doggystyle plak...fuh....best giler...lagi2 time dgr bunyi pantat dia waktu aku dayung laju2.....pas2 aku terase nk pancut....aku dayung laju2...last2 aku pancut......

Pastu kami rehat sekejap.....aku terlelap.Pastu aku sedar bini aku tgh blowjob aku....konek aku kembali tegang....dia mintak untuk aku fuck dia lagi.....aku ckp....skrang syg kat atas....abg kat bwh.....nie posisi aku baring dia duduk mencangkung.....aku hanya rehat je lah time tu..... walaupun perut tu semakin membesar tpi gerakan masih laju.....dia menjerit kuat sebab dh klimaks.....pas2 aku ckp yang lagi sekali yang...abg dh nk pancut....dia ikut je ckp aku....dia lajukan gerakkan dia...dalam 3 minit aku rase dh nk pancut.........aku suruh dia laju lagi....akhirnya aku pancut kat dalam pantat dia yang dh berair......`nikmat giler....

Pastu kami tertidur.....esk paginya sblum pergi kerja...dia panggil aku.....Dia ckp "abg mlm nie ayang tunggu abg ye....ayang nk lagi..."

waktu kat office beberapa kali aku melancap sbb aku teringat waktu aku ngan bini aku mlm tadi....