Jumaat, 21 Oktober 2011

Sarapan Di Rumah Janda Part 3

Dia pun terus bangun mendapatkan bayi jirannya dengan bertelanjang bulat. Sambil dia berjalan dia menoleh kepadaku dan mengukir senyuman. Aku hanya perhatikan gegaran bontotnya.

Beberapa minit kemudian Hasnah masuk kembali ke bilik tidur dengan mengendung bayi tersebut. Tangan kanannya memegang botol susu dengan puting botol dinyonyot si Kamal.

"Kenapa tak kasi Kamal nyonyot puting tetek Has aje?" tanyaku bergurau.

Dengan gurau juga Hasnah menjawab, "Eh..eh.. kan puting tetek Has untuk abang aje yang hisap.. takkan nak kongsi dengan Kamal... lagi pun tetek Has mana le ada susu bang...".

"Tak de susu pun apa salahnya Kamal hisap. Abang tak kisah berkongsi dengan Kamal. Kamal hisap yang kiri abang hisap yang kanan.. hehehe...", gurauku.

Hasnah terus duduk di atas katil sambil mengendung Kamal dengan bersandar di kepala katil. Kakinya dilunjurkan. Aku turut duduk bersebelahan Hasnah. Tangan kiriku aku lingkarkan di belakang tengkok Hasnah dan mengusap-usap bahu kirinya. Tangan kananku pula aku usap-usap kaki Kamal. Teringat aku akan tingkahlaku aku dan Hasnah ini semacam aku dan isteriku di waktu kami mendapat anak pertama kami dulu; cuma bezanya isteriku waktu itu menyusukan anak kami dengan teteknya.

Aku mencium pipi kanan Hasnah dan mengucup bibirnya bila ia menoleh kepadaku. Kamal tidak juga tidur; mungkin dah lama sangat dia tidur tadi. Aku perhatikan tangan mungil Kamal memegang dan memain-main puting kiri tetek Hasnah. Aku tersenyum.

"Dah pandai nak gentel-gentel tetek perempuan ye Kamal," aku pun mengentel-gentel puting tetek kanan Hasnah.

"Ah... dah dua orang pulak laki-laki nak kerjakan Has ni," gurau Hasnah, "nasib baik le hanya seorang aje yang dapat masuk... kalau tidak teruk le Has."

Tangan kanan Hasnah memegang pelir aku yang masih tegang dan mengocok-ngocoknya.

"Abang tolong ambilkan tilam Kamal di luar tu bawak masuk," Hasnah menyuruh.

Aku bangun dan keluar bilik mengambil tilam si Kamal. Setelah aku bentangkan di lantai, Hasnah meletakkan Kamal di atasnya dan diberikannya mainan bayi. Hasnah kemudiannya meninggalkan bilik tidurnya. Nak ke bilik mandi katanya.

Aku mengekorinya. Geram melihat goyangan bontotnya, aku terus ramas-ramas bontot Hasnah.

"Sabar ye bang... Has nak kencing dulu dan cuci. Nanti boleh le Has layan abang sampai puas. Kesian abang belum pancut lagi," kata Hasnah.

"Abang pun nak kencing juga ni. Nanti kita sama-sama cuci ye? Has cuci pelir abang, abang cuci cipap Has," gurauku.

Hasnah hanya menjeling dan tersenyum. Kami bergandingan menuju kembali ke bilik tidur Hasnah. Sambil berjalan, tangan kananku tak henti-henti meramas-ramas bontot Hasnah.

"Abang syok sangat ke dengan bontot Has ni? Tak henti-henti asyik meramas-ramas aje.." tanya Hasnah.

"Memang le abang syok. Ini kalau gaya tonggeng kena main dari belakang tentu bergegar-gegar kena tujahan abang.. hehehe.." jawabku bergurau sambil menggengam bontot kanannya.

"Abang ni ada-ada aje le," kata Hasnah manja.

Kamal masih lagi terjaga, mulutnya riuh menyebut entah apa butirnya bermain dengan mainannya. Aku dan Hasnah kembali berbaring di katil sambil berpelukan dan berkucup-kucupan. Lidah kami berlaga-laga dan masing-masing sedut menyedut.

Tangan kiri aku meramas-ramas tetek dan menggentel-gentel putingnya. Tangan kanan aku merangkul di bawah lehernya ketika kami berkucupan. Kemudian aku turunkan tangan kiriku meraba-raba dan mengusap-usap tundun tembamnya.

Aku menemui biji kelentitnya langsung jari hantuku menggosok-gosok dan menguli-uli biji kelentit Hasnah hingga terangkat-angkat bontotnya. Walupun berkucupan, Hasnah masih dapat mengeluarkan bunyi desahan kerana enak biji kelentitnya diuli-ulii.

Aku melepaskan kucupanku dan terus aku jilat dan nyonyot puting teteknya bergilir-gilir. Tangan Hasnah meramas-ramas kepalaku sambil mengeluarkan desahan-desahan nikmat.

"Abang... abang... aahhh... aahhh...".

Aku berhenti menyonyot tetek Hasnah dan memandangnya, tangan kiriku masih terus mengusap-usap dan mengentel-gentel biji kelentitnya. Hasnah dengan mata yang kuyu tersenyum padaku.

"Has... abang nak Has hisap pelir abang. Has nak tak?” tanyaku.

"Abang... Has tak pernah hisap pelir. Has takut nanti tergigit, abang sakit pulak," jawab Hasnah.

"Cuba aje dulu. Mula-mula jilat macam jilat ais krim kemudian masukkan dalam mulut Has macam Has hisap ais krim. Baru-baru memang kekok, lama-lama pandailah.. Boleh ye Has?" mintaku.

Hasnah menganggukkan kepalanya tanda setuju. Aku terus baring. Hasnah setengah bangun dan meletakkan kepalanya di atas perut aku. Tangannya memegang pelirku sambil dikocok-kocoknya. Kemudian dia mengangkat kepalanya dan merapatkan mukanya ke pelir aku. Dia menoleh kepadaku sambil mengukirkan senyuman. Aku membalas senyumannya.

Hasnah kemudiannya menjulurkan lidahnya menjilat-jilat kepala pelirku. Kemudian dijilatnya sepanjang pelirku dari kepala hingga ke pangkal dan naik semula ke kepala. Diulanginya berkali-kali. Walaupun tidak seenak yang pernah aku alami ketika dihisap dan dikulum oleh wanita-wanita lain, untuk pertama kali melakukannya, aku kira hisapan Hasnah enak juga.

Hasnah kemudiannya membuka mulutnya langsung mengulum kepala pelirku. Aku lihat pipinya mengembung dan menguncup. Aku meletakkan tangan kananku di kepala Hasnah sambil menekan-nekan kepalanya.

"Has naik turunkan kepala Has... biar pelir abang keluar masuk mulut Has.. abang rasa sedap bila Has kulum pelir abang..." aku memujinya.

Hasnah melakukan apa yang aku minta dengan menaikturun kepalanya. Aku suruh dia kulum lagi banyak batang pelir aku. Hasnah melakukannya juga tapi kemudiannya rasa tersedak lantas mengangkat kepalanya. Pelir aku dilepaskan.

"Ek.. sorry le abang.. Has tersedak. Pelir abang ni besar sangat, panjang pulak tu..." kata Hasnah di atas ketidakmampuannya itu.

"Tak pe. Kenapa nak sorry pulak.." kataku sambil aku bangun duduk dan mengajaknya duduk sama.

Kami berkucupan lagi. Setelah puas berkucupan aku baringkannya seraya meramas-ramas teteknya. Aku terus menjilat puting teteknya. Tangan kananku meraba-raba tundun tembamnya sambil jari hantuku mengentel-gentel biji kekentitnya. Dari tetek aku jilat perutnya dan turun lagi ke bawah hingga sampai di tundun tembamnya. Aku sebak bibir cipapnya lalu aku jilat dan nyonyot biji kelentit Hasnah.

"Aahh... aahh... aahhh... aban... sedapnya bang. Has tak tahan abang nyonyot kelentit Has. Abang masukkan le pelir abang.. Has dah tak tahan ni...." erang Hasnah meminta aku segera masukkan pelir aku ke dalam cipapnya.

Seperti tidak mengendahkan permintaannya aku terus menjilat dan menyonyot biji kelentit Hasnah. Hasnah mendesah-desah keenakan. Bontotnya digelek-gelek. Akhirnya aku sendiri tidak tahan nak merodok lubang cipap Hasnah dengan batang pelirku. Aku ingin memuntahkan lahar yang sejak tadi masih bertakung di dalam pundi-pundi telurku.

Aku naik meniarap di atas badan Hasnah. Hasnah telah mengangkangkan pehanya sejak tadi. Aku merenungnya. Kemudian aku tegakkan badanku dan melutut sambil merendahkan badanku dengan mengangkangkan kakiku selebar yang boleh. Hasnah mengangkangkan pehanya dengan lututnya dibengkokkan ke atas.

Aku halakan kepala pelirku di mulut cipapnya dan aku gesek-gesekkan di mulut cipap naik ke biji kelentitnya. Aku ulang berkali-kali membuatkan Hasnah tidak keruan.

"Abang... please abang. Jangan buat Has macam ni..." dengan mata yang kuyu Hasnah merayu, "masukkan le bang... .please...".

Perlahan-lahan aku sorong kepala pelirku membelah tebing-tebing tembam cipap Hasnah. Hasnah mengeluh nikmat sebaik aku meneroka lubang cipapnya. Walaupun cukup banyak lendir yang keluar dari cipap Hasnah, cipapnya masih terasa sempit bila aku sorong tarik pelir aku. Apabila seluruh pelirku masuk sampai ke pangkal, aku gelek-gelekkan bontot aku. Ini membuatkan kepala pelir aku berputar-putar di dalam cipap Hasnah. Sambil itu pangkal pelirku mengesek-gesek biji kelentitnya membuatkan Hasnah meraung-raung kenikmatan. Berulang kali aku lakukan sedemikian hingga Hasnah memaut badanku agar rebah di atasnya. Kami berkucupan.

Kemudian aku tarik pelirku hingga kepalanya saja yang terbenam di dalam cipap Hasnah. Aku sorong perlahan-lahan; aku tarik lagi meninggalkan kepalanya terbenam dan sorong lagi. Aku lakukan berulang-ulang. Aku pasak habis-habis pelirku hingga terasa mulut rahimnya diterjah oleh kepala pelirku. Aku gelek-gelekkan bontotku seperti tadi. Pendek kata bermacam-macan gaya aku lakukan semata-mata hendak memberikan kepuasan sepenuhnya kepada Hasnah.

Sepanjang permainan aku, Hasnah tak henti-henti mendesah-desah, mengerang-ngerang dan meraung-raung kenikmatan. Aku juga merasakan nikmat yang tak dapat aku bayangkan. Cipap Hasnah memang hebat; bukan saja sempit tapi kemutannya membuatkan aku tidak dapat bertahan sekirannya minda aku ikut melayan kenikmatan. Akhirnya Hasnah meraung sambil memelukku sekuat-kuatnya.

"Aaahhhh.... abang... Has.. kalah lagi bang...." kaki Hasnah mengepit pinggangku dan terasa cengkaman kemutan cipapnya memang kuat. Nafasnya cukup kencang, matanya dipejamkan.

Aku berdiam saja, membiarkan Hasnah menikmati klimaks sepuas-puasnya hingga dia reda. Terasa pelirku seperti disirami air hangat bila Hasnah mecapai klimaksnya. Bila nafasnya reda, Hasnah membuka matanya dengan linangan air mata.

"Kenapa Has menangis? Has menyesal ke?" tanyaku yang masih lagi di celah kangkangnya. Pelirku masih terbenam di dalam cipapnya.

Hasnah tersenyum dan berkata, "Has bukan nangis menyesal bang, Has rasa gembira abang telah memberikan Has nikmat bersetubuh; yang tak pernah Has alami selama bersama dengan bekas suami Has dulu. Dari tadi dah tiga kali Has rasa nikmat ini, tapi abang masih lagi belum pancut-pancut. Has rasa bersalah pulak tak dapat memuaskan abang".

"Takpe Has nanti lama-lama abang pancut juga. Has larat ke nak teruskan atau Has nak rehat dulu?" tanyaku.

"Has sanggup teruskan bang. Has nak abang teruskan sehingga abang pancut. Selagi abang tak pancut Has rela abang teruskan walaupun Has rasa penat," Hasnah memberikan senyuman. Memang manis rupa perempuan ini, tambah manis bila dia mencapai kepuasan dengan klimaksnya.

Aku terus menyorongtarik pelir aku. Aku lihat mata Hasnah kuyu dan kadang-kadang hanya putih matanya saja kelihatan dengan mulutnya ternganga. Kemudian aku suruh Hasnah mengiring ke kanan.

Aku angkat kaki kirinya ke atas dan menyorong tarik pelirku. Aku lakukan persetubuhan dalam posisi begini beberapa minit. Kemudian aku suruh Hasnah menonggeng. Aku bertambah ghairah menghenjut cipap Hasnah dalam posisi ini kerana daging bontotnya bergegar-gegar macam ombak. Sungguh cantik bontot Hasnah dalam posisi menonggeng.

"Aahh… aahhh... abang... sedapnya..." desah Hasnah.

Aku lalu membongkokkan badanku di atas belakang Hasnah. Kedua-dua tanganku menggapai teteknya yang berayun-ayun akibat henjutanku. Aku ramas-ramas kedua-dua teteknya. Pengalaman baru disetubuh dalam posisi menonggeng ini membuatkan Hasnah tak keruan. Erangan dan desahannya tak henti-henti. Kemutan cipap Hasnah masih kuat terasa dalam posisi menonggeng ini.

Aku rasa dah tak dapat nak bertahan lagi; mana tidaknya bila aku lihat daging bontot Hasnah yang seperti berombak-ombak pada setiap tujahanku. Lubang duburnya yang terkemut-kemut makin menaikkan berahiku.

Dengan segera aku cabut pelirku dan menyuruh Has telentang. Kedua-dua peha Hasnah aku kangkangkan dan terus aku masukkan pelirku semula di dalam cipapnya. Aku ingin melihat wajah Hasnah sewaktu aku pancutkan air maniku di dalam cipapnya; itu pun kalau dia izinkan. Aku pasak pelirku hingga terasa kepala pelirku menerjah pintu rahim Hasnah. Ini membuatkan Hasnah meraung kenikmatan.

"Ooohh.. oohhhh... sedap bang... senak Has rasa...".

Aku gelek-gelekkan bontotku bila pelirku santak di dalam cipap Hasnah. Makin kuat raungan Hasnah bila kepala pelirku berputar-putar di dalam cipapnya dan biji kelentitnya digosok-gosok oleh pangkal pelirku.

"Abang.. Has tak dapat tahan lagi bang...." bunyi raungan Hasnah.

Kemutan dinding cipapnya sangat terasa sekali kencang cengkamannya; seolah-olah memerah pelirku agar memancutkan airnya. Aku juga tak dapat bertahan lagi sambil turut mengerang.

"Hasss... abang juga dah tak dapat tahan.... Abang dah nak pancut ni. Has nak abang cabut atau Has nak abang pancut kat dalam?".

"Takpe... abang pancut kat dalam aje.... Abang..." Hasnah meraung sambil terus memelukku dengan eratnya.

Kedua-dua kakinya dilingkarkan di pinggang aku. Kemutan dinding cipapnya sungguh enak seraya aku rasakan pelirku seperti disirami air hangat menandakan Hasnah klimaks lagi. Aku merasakan pelirku dah nak mengeluarkan laharnya;

Croottt.... croott... croott..... Beberapa das pancutan laharku memenuhi liang cipap Hasnah. Aku lihat mata Hasnah terbeliak bila terasa lahar hangat menerjah liang cipapnya. Nafas kami sungguh kencang dan aku terdampar di atas badan Hasnah.

Bila nafas kami reda, kami berpandangan dan masing-masing mengukirkan senyuman. Kami berkucupan dan kulum mengulum lidah. Pelirku masih lagi terbenam di dalam cipap Hasnah. Walaupun kami telah klimaks, kemutan cipap Hasnah masih lagi terasa walaupun semakin reda.

Akhirnya aku mencabut pelirku. Kelihatan lendir kedua-dua air nikmat kami yang telah bercampur meleleh keluar dari lubang cipap Hasnah. Batang pelir aku juga diselaputi lendir tersebut. Aku berbaring di sebelah Hasnah.

Setelah beberapa lama baru kami teringatkan bayi jiran Hasnah. Kami menoleh ke bawah. Rupanya siKamal sudah terlena. Sepanjang kami bersetubuh tadi kami tidak perasan samaada siKamal menangis atau tidak. Tau tau saja dia telah lena.

Aku kemudian bangun bersandar di kepala katil. Hasnah turut berbuat demikian lalu menyandarkan badannya di dadaku lalu aku peluknya.

"Isy.. Has, macam mana kita sampai terlanjur melakukan persetubuhan ye? Macam tak percaya aje... pelawaan Has untuk abang bersarapan bihun goreng dan karipap terus sampai abang bersarapan cipap Has pulak," kataku bergurau tetakala aku fikirkan macam mana boleh terjadi peristiwa ini.

Hasnah mencubit lembut pehaku.

"Entah le bang, tapi Has tak menyesal langsung. Has gembira kerana pelawa abang untuk sarapan tadi."

"Agak-agaknya le kalau abang tak lalu dan terserempak dengan Has tadi tak de le abang dapat merasa sarapan cipap Has ni kan?", kataku jenaka menepuk-nepuk cipap Hasnah.

Hasnah menyambut kata-kata aku, "abang tak dapat sarapan cipap Has, Has pun tak dapat pula sarapan sosej abang ni....'' sambil Hasnah memegang dan urut pelir aku.

Kami sama-sama ketawa mengenangkan peristiwa tadi.

"Has pandai betul goda abang ye. Pakai tuala mandi le.... membuatkan abang bernafsu aje. Nampak cipap dan bontot Has," kataku lagi.

"Abang... sebenarnya Has pun tak tau kenapa tiba-tiba Has nekad begitu bang. Has mula terangsang dan bernafsu bila melihat pelir abang macam menjalar aje dalam seluar abang, masa Has hidangkan sarapan tadi. Has segan nak terus terang dengan abang. Malu le Has kalau abang menolaknya," Hasnah menerangkan.

"Isy... tak kan abang nak menolaknya. Bodoh le abang kalau menolaknya. Mana kucing menolak ikan yang terhidang? Has... abang rasa beruntung kerana dapat bersama Has. Tapi abang bimbang kerana abang pancut kat dalam cipap Has tadi," kataku.

"Abang... Has pun rasa beruntung juga. Has tak pernah rasakan nikmat klimaks di dalam persetubuhan sewaktu berkahwin dulu. Kemudian selama lebih 6 tahun Has tak melakukan persetubuhan, Has tak terasa pun kehilangannya. Abang telah menunjukkan apa itu nikmat persetubuhan. Has takut ini membuatkan Has ketagih nanti. Abang jangan risau le tentang tu.... Has tak kan mengandung kerana Has tak subur. Period Has baru habis 2 hari lalu. Tapi macam mana kalau Has naik ketagih?" Hasnah menerangkan lalu bertanya.

"Apa susahnya... bukan Has aje naik ketagih, abang pun mungkin ketagih setelah merasakan kemutan cipap Has. Has call aje le. Tapi kena pasti selamat tau?"

Jam menunjukkan sudah pukul 12.15 tengahari. Tak sangka cukup lama kami bercengkarama. Aku dan Hasnah terus bangun ke bilik mandi dan langsung mandi bersama membersihkan diri satu sama lain. Aku meninggalkan apartmen Hasnah kira-kira pukul 12.40 tengahari setelah berkucupan untuk perpisahan sementara.

Sejak peristiwa itu, aku dan Hasnah melakukan persetubuhan dua hari berikutnya berturut-turut. Minggu-minggu berikutnya kami akan melakukan persetubuhan setidak-tidaknya 1-2 kali seminggu, walaupun kalau diikutkan keinginan, mahu kami lakukan setiap hari. Oleh kerana faktor keselamatan dan keamanan, kami tahan saja hingga dilempiaskan bila kami bertemu.

Lama kelamaan, persetubuhan kami lakukan bermacam-macam gaya. Hasnah pun dah pandai menghisap pelir aku hingga ada kalanya seluruh batang pelir aku masuk di dalam mulutnya. Dia pun ada kalanya juga menelan air maniku. Hingga ke hari ini, persetubuhan aku dan Hasnah masih berlangsung tanpa jemu-jemu, walaupun kekerapannya agak berkurangan kerana ada halangan-halangan tertentu. Tak perlulah aku jelaskan di sini.

TAMAT

Tiada ulasan: