Jumaat, 21 Oktober 2011

Sarapan Di Rumah Janda Part 2

Dengan bertelanjang bulat kami berpimpin tangan keluar dari bilik mandi menuju ke bilik tidur Hasnah. Kami lihat Kamal masih lena tidur. Kami berdiri di tepi katil dan terus berpelukan sambil berkucupan. Kemudian aku baringkan Hasnah di atas katilnya. Aku baring di sebelahnya. Kami terus berpelukan dan berkucupan.

Aku kemudiannya mencium seluruh muka Hasnah, terus ke bawah dagunya, turun lagi ke lehernya sambil menjilat-jilat. Tangan kiriku meramas-ramas tetek Hasnah, putingnya aku gentel-gentel. Hasnah mengeliat keenakan. Dari lehernya, aku mengucup-ngucup pangkal teteknya hingga ke bawah tetek. Kemudiannya aku hisap puting teteknya.

Aku terus menjilat perut, pusat dan tundunnya. Kedudukan kepalaku kini berada betul-betul di celah pehanya yang terkangkang. Tangan Hasnah menggapai dan mengurut-urut kepalaku. Aku asyik mengamati cipap Hasnah.

Tidak terdapat sehelai pun bulu di sekeliling cipapnya, bulu-bulu yang di potong rapi hanya tumbuh di atas tundun tembamnya aje. Kulitnya putih bersih membuatkan lubang cipapnya kemerah-merahan muda. Terdapat sebutir tahi lalat di bibir kanan cipapnya seolah-olah sebagai penyeri cipapnya. Bibir-bibir cipap Hasnah memang tembam.

Aku kemudiannya menyebak bibir cipap Hasnah lalu menjulurkan lidahku meneroka lubang cipapnya. Hasnah mengeluh nikmat bila aku terus meneroka lubang cipapnya sambil menyorong tarik lidahku.

"Uuuhhh.... uuhhhh... abang.... abang..." keluh Hasnah sambil menaikturunkan bontotnya.

Hasnah kini tidak melarang tapi menikmati jilatan-jilatanku di cipapnya setelah mencapai klimaksnya di dalam bilik mandi tadi. Aku kemudiannya menjilat-jilat seluruh lurah cipap Hasnah dari tepi lubang duburnya hingga ke biji kelentitnya. Aku jilat dan kemam biji kelentitnya dengan bibirku dan kemudian aku nyonyot-nyonyot.

Bila aku berbuat begini, Hasnah mengerang-ngerang nikmat. Bontotnya digerak-gerakkan ke kiri dan ke kanan; ke atas dan ke bawah. Tangannya dengan kuat menonyoh mukaku ke cipapnya. Kakinya dikangkang semakin luas.

"Uuhh… abang... sedap bang. Has tak tahan dah.... abang masukkan pelir abang... Has tak tahan dah.. .Has nak rasa pelir abang..." Hasnah merayuku.

Aku juga dah tak tahan untuk merasa kehangatan lubang cipap Hasnah. Aku melutut di celah kangkang Hasnah. Aku tidak merebahkan badanku ke atas badan Hasnah tapi dengan tegak melutut aku rendahkan badanku dengan mengangkangkan pehaku supaya kepala pelirku selaras dengan mulut cipap Hasnah.

Aku gesel-geselkan kepala pelirku di mulut cipap dan biji kelentit Hasnah. Lendir yang mengalir keluar dari lubang cipap Hasnah melumur kepala pelir aku. Perlahan-lahan aku sorong pelirku ke dalam lubang cipap Hasnah.

Aku perhatikan bagaimana kepala pelirku membelah bibir mayora dan minora cipap Hasnah perlahan-lahan hingga terbenam seluruh kepala pelirku. Terasa sempit lubang cipap Hasnah walaupun lendir yang dikeluarkannya cukup banyak. Mungkin dah lebih dari 6 tahun tak diterokai membuatkannya sempit.

"Haahhh..." kedengaran Hasnah mendesah tatakala kepala pelirku mula meneroka lubang cipapnya.

Aku sorong lagi, kemudian aku tarik dan disorong lagi; ditarik dan disorong lagi hinggalah seluruh batang pelirku terbenam dalam cipap Hasnah. Semasa aku menyorong tarik pelirku, Hasnah nak henti-henti mendesah dan mengerang. Aku perhatikan mulut Hasnah ternganga dan hanya putih matanya saja yang kelihatan; menandakan ia cukup menikmati persetubuhan ini. Sambil aku sorong tarik pelirku aku ramas-ramas teteknya yang bergoyang-goyang.

Aku kemudiannya meletakkan kedua-dua kaki Hasnah di bahuku. Hasnah makin mendesah dan mengerang bila aku buat begini. Terasa kepala pelir aku menerjah pintu rahimnya membuatkan Hasnah tak keruan.

"Abang... sedap bang.. aahhh... aaahhh... abang....." Hasnah memaut badanku. Bontotnya digelek-gelek ke kiri ke kanan dan ke atas ke bawah. Kemutan dinding cipapnya semakin aku rasa begitu mencengkam seolah-olah menyonyot pelirku.

"Aahhh... aaahhh... aaaahhhhh.... abang..." Hasnah mengerang kuat. Nafasnya kencang. Matanya terpejam. Desahannya berturut-turut menandakan Hasnah makin hampir nak klimaks. Kemutannya makin kuat.

"Aaahhhh.... aaahhhhhh.... aaahhhhh..." Hasnah mengerang panjang menandakan dia dah klimaks.

Aku terasa pelirku seperti disirami air hangat dan dicengkam dinding cipap bila Hasnah mencapai klimaksnya. Apabila nafasnya reda dia membuka matanya dan mengukirkan senyuman yang cukup menawan. Kedua-dua kakinya telah aku turunkan dari bahuku; masih terkangkang dengan aku masih lagi di celah kangkangnya. Pelir aku masih terbenam di dalam cipapnya.

"Has puas?" aku bertanya.

"Puas bang... terima kasih ye bang. Tak pernah Has rasa begini setiap kali bersetubuh dengan bekas suami Has dulu," jawabnya.

"Abang belum pancut lagi ke?" Hasnah bertanya.

Dengan senyum aku menggeleng-gelengkan kepalaku.

"Tak sangka kuat betul abang ni. Dah lama masih belum pancut-pancut lagi."

Aku terus menghenjut cipap Hasnah. Pelirku aku sorong tarik membuatkan Hasnah mendesah lagi. Pehanya dilingkarkan di pinggang aku dengan kemas. Tangannya memaut leherku. Kami berkucupan apabila tiba-tiba kedengaran tangisan Kamal.

"Si Kamal dah terjaga bang. Nak susu atau lampinnya basah agaknya. Biar Has tengok dia dulu bang. Nanti Has layan abang lagi ye... Kesian Has kalau abang belum pancut.... Abang tunggu dulu ye!" dengan manja Hasnah memohon.

Aku mencabut pelirku dari lubang cipap Hasnah. Kelihatan lendir Hasnah meleleh keluar dari lubang cipapnya semasa aku mecabut pelirku. Lendir Hasnah juga kelihatan menyelaputi seluruh batang pelirku.

Hasnah memegang pelirku seraya dengan gurauan berkata, "nanti kejap ye sayang... sabar ye... nanti boleh masuk lagi....".

..bersambung.

Tiada ulasan: