Jumaat, 21 Oktober 2011

Noriha Part Time Di Rumah

Noriha baru berumur 23 tahun. Isteri pemandu van syarikat saya kerja. Noriha tak kerja dan suami syorkan supaya aku berikannya kerja part-time di rumah aku 3 kali seminggu. Aku bayar RM400 dan kunci rumah aku dibagi satu set supaya dia boleh datang pada bila-bila masa.

Pada suatu petang, aku telah memandu balik ke rumah lebih awal dari biasa. Masa tu, kira-kira pukul 2.30 petang. Aku keletihan dan memohon cuti sakit.

Bila aku tiba ke rumah sewa. Aku ternampak selipar Noriha di luar. Aku tahu Noriha datang. Bila masuk ke dalam rumah saya terdengar suara dalam bilik tidur saya.

Dari celahan pintu, saya ternampak Noriha sedang main dengan jarinya dicelah kainnya. Dia sedang menonton VCD X rated yang aku dapat dari client sebelum ini. Ooooh, bukan main syok aku tonton tingkahlakunya. Dia hampir stim ketika tu.

Lepas tu, aku pun ketuk pintu bilik ku. Noriha terkejut sekali. Dengan malu, dia tunduk dan duduk di lantai lalu menangis. Aku terkejut kerana tidak sangka keadaan boleh jadi begini. Aku pun mendekatinya sambil memeluknya. Bukan main sedih tangisannya.

"Noriha. jangan menangis. I tak marah. Jangan menangis ya? Sayang .." aku pujuk.

"Mmmm...Maaf Encik Dave.. Saya.. Mmmmm... Maaf.." Noriha menangis lagi.

"Come on.. Apa yang nak menangis. Tak ada apa pun. Tonton cerita seks, biasa je tu. Anggap je I tak tahu, ok? Kita lupakan je, ok?" aku pujuk lagi.

Aku tak biasa kalau perempuan menangis. Pening kepala aku dibuatnya. Semasa aku memeluknya, bau wangi lehernya telah memukau fikiran aku. Aku terus cium lehernya, pipinya dan kemudian, aku sentuh buah dada yang suburnya tu. Sambil sentuh, aku gosok dan perlahan-lahan masukkan tangan aku ke dalam bajunya, ke dalam branya. Aku kepit payu daranya dengan kedua jejari aku.

"......" Noriha senyap je.

Aku terus membuka butang bajunya dan terus aku keluarkan buah dadanya dari branya. Aku jilat kedua payu dara nya sambil itu, aku kepit dengan jari aku.

"Ouuuu..." Noriha bunyi dengan halus, dia malu tapi selesa nampaknya .

Aku baringkan tubuhnya di katil dan terus buka sarungnya. Mukanya merah. Aku jilat dan hisap buah dadanya, tangan aku main celah pehanya. Lepas tu, aku terus tanggal seluar putihnya. Cipapnya berbulu halus. Macam cipap anak gadis. Maklumlah, baru kahwin.

Noriha malu dan terus tutup mukanya. Kakinya terkepit. Aku pun buka dengan luas kedua kakinya. Aku guna lidah ku - jilat keliling cipap Noriha. Sedapnya... dia terus dengan sedaya upaya mengepit kedua pehanya, tapi aku tahan dengan tangan yang kuat. Dia bernafas kuat. Buah dadanya gerak naik turun.

"Emmmm.Oooooh.. Encik Dave. Emmmmm.. jangan...Ooouch…" jeritan yang halus dari Noriha sambil bergolek tubuhnya.

Dia cepat stim. Cipapnya basah. Pehanya cuba dirapatkan kerana terlalu 'high'. Dia mengepit kepala aku bila aku cuba jilat di bahagian dalam cipapnya. Aku terpaksa buka luas pehanya lagi.

Sebelah tangan aku peras buah dadanya. Walaupun bukan sesubur Vivian, aku gemar buah dada saiz sederhana ini. Noriha berada dalam keadaan mengkhayal. Dia jerit tak henti-henti apabila aku masukkan batang pelir besar aku ke dalam cipap ketatnya. Dia terus serang dan tekan.

"Encik Dave.. Sakit... " jerit Noriha. "Ooo...Ooo..Oooo.. jangan kuat ..Oooooo.Ooo..!"

Bukan main kuat lagi jeritannya bila aku tongeng punggungnya dan masukkan batang aku ke lubang belakang.

"Oouuch.. Oouuch.. Encik Dave. Oouuch.. Sakit. Oouuch..!" Jeritan si Noriha setiap kali aku tikam punggungnya dengan pelir aku.

Dia betul-betul menikmati apa yang sedang berlaku. Kemudian aku paksa kepalanya ke arah batang pelir aku. Aku suapkan mulutnya dengan pelir aku. Dia belum pernah buat begitu. Tapi dia ingin cuba dan dia memang pandai menjilat dan hisap batang pelir aku. Aku pecut selepas 10 minit dia mengulum pelir aku.

Semasa berbaring di katil, aku tanya Noriha sekiranya kesakitan kerana perbuatan ganas aku. Dia beritahu bahawa suaminya tak tahu buat hubungan seks. Dia rasa macam di saja setiap kali mengadakan hubungan seks. Tapi dia selesa dengan apa yang aku buat terhadapnya. Sambil mencium pipinya, aku gosok bulu cipapnya yang basah dengan pecutan pelir aku.

Noriha balik selepas mandi telanjang dengan aku. Aku baginya duit sebanyak RM100 untuk membeli apa yang diperlukan. Mungkin itu sahaja cara dapat aku tebus perbuatan ganas aku terhadap isteri pemandu van syarikat aku kerja.

X x x

Selepas lebih kurang dua minggu, pada suatu petang, semasa aku balik dari temujanji dengan 'client', aku terjumpa Noriha yang sedang menunggu bas. Aku pun berhenti dan tanya ke mana dia nak pergi. Rupanya dia baru lepas shopping kat Kinta Shopping Centre.

Aku ajak dia naik kereta aku dan terus aku bawanya ke sebuah hotel taraf 2 bintang kat Bandar Ipoh. Dengan duit kopi RM20, aku dapat tutup mulut si penjaga kaunter tua itu yang tidak berani membenar gadis Melayu ke hotel dengan lelaki.

Apabila masuk ke dalam bilik, aku terus memeluk Noriha dan memeras kedua-dua buah dadanya. Aku tundukkan kepala dan tubuh nya ke depan dengan kedua tangannya di atas katil, aku tongeng punggungnya dan selakkan kainnya dan terus aku tanggalkan seluarnya. Batang pelir aku dah keras berapi. Aku sekali lagi menyerang jubur Noriha. Aku peras buah dadanya kuat-kuat.

"Encik Dave... Jangan! Jangan… Ooooooh ...Oooooooh…. Oouuch…" jeritan dari si Noriha.

Aku ganas petang tu. Si Noriha kena tikaman batang pelir aku dengan kuat. Kemudian, aku balingkan dia di katil dengan kedua kakinya terbuka luas. Aku serang pula cipapnya.

Dia syok kali ni hingga menolak saya ke katil dan duduk di atas batang pelir aku. Noriha pump pelir aku kali ni. Hebat betul si gadis ini. Aku pancut awal kali ni.

Si Noriha tak puas kali ni. Dia hisap batang pelir aku yang layu tu sampai tegak keras maklumlah, baru je semalam aku perang dengan Vivian selama 2 jam.

Kemudian dia naik lagi dan terus pump pelir aku. Aku letih petang tu tapi aku masih bertahan dengan serangan Noriha. Aku ghairah melihat gerakan kedua buah dada Noriha semasa mengepam pelir aku. Macam belon-belon yang berayun. Entah bila aku pancut, mata aku berat sangat lalu aku terus tidur.

Bila aku sedar, jam di katil menunjukkan jam 8.30 malam. Aku tidur selama 3 jam.

Noriha dah balik. Dia tinggalkan pesan diatas sekeping kertas. Talifon bibit aku ada 3 mesej tinggalan Vivian. Dia nakkan aku, tapi aku dah tak layak.

Mesej #1: Dave, where r u?
Mesej #2: My litter sister wants to play your balls.
Mesej #3: My red cherry wants to eat ice-cream.

Bertuahkah aku ni ? Besok aku nak balik ke KL. Bini aku pun keperluang juga. Larat ke aku malam besok. Minggu ni aku dah pancut empat kali, kat Vivian dan kat hotel ni . Aku perlu berehat, baik aku tidur sahaja kat hotel ni sampai besok pagi.

Tiada ulasan: