Jumaat, 21 Oktober 2011

Malam Sabtu Bersama Auntie

Aku masih ingat hari tu malam Sabtu, Auntie Ayu tak pergi ke mana-mana. Jadi kami duduk depan tv bersembang-sembang dan minum-minum. Tengah menonton Astro, rasa-rasanya sebuah filem romantis tiba-tiba Auntie Ayu bersuara.

“Sri, kamu biasa nonton filem blue?”

“Belum pernah, auntie,” jawabku jujur.

Tiba-tiba saja Auntie Ayu bangun selepas mendengar jawapanku. Dia menuju ke sebuah meja di sudut bilik dan membuka laci. Dari dalam laci Auntie Ayu mengambil sekeping CD. Auntie Ayu memasukkan CD ke dalam CD player dan menekan punat remote control.

Bila saja muncul gambar di skrin tv aku terpegun dan terkejut kerana adegan yang diputarkan, jelas memperlihatkan Auntie Ayu sedang berasmara dengan dua remaja India dan Cina. Wajah Auntie berseri-seri bila dia melancap dan menghisap batang pelir yang masih mempunyai kulit kulup itu. Dengan penuh ghairah Auntie Ayu menggigit lembut muncung kulup kedua remaja tersebut.

Puas menghisap, Auntie Ayu menonggeng dan menyuruh kedua remaja tersebut mengongkek kedua-dua lubang puki dan jubornya. Sementara itu, Auntie Ayu sedang menjilat puki seorang wanita India yang hampir sebaya umurnya. Aku rasa ini memang salah satu teman baik Auntie Ayu.

Menonton Auntie Ayu sedang melakukan adengan persetubuhan membuatkan nafsu seksku bertambah memuncak. Cipapku basah dan terasa melekat di seluar dalamku. Sambil menyaksikan aksi auntie di kaca tv Auntie Ayu bertanya sama ada mahu melakukan seks kalau ada peluang.

Entah aku sendiri pun tak tahu macam mana kerana pada masa tu, kepala aku pun dah rasa pening-pening lalat, langsung menjawab yes.

Aku seorang gadis pemalu dan selalu bersendirian semasa sedang belajar. Masalah ini bertambah parah bila aku memasuki universiti. Selesai menamatkan pengajian, aku bertambah risau dengan masalahku ini. Aku malu untuk bertemu dengan orang lain. Perkara seperti ini tak mampu aku ubah selepas aku bekerja sebagai pegawai di sebuah jabatan kerajaan.

Aku menyewa bilik di rumah seorang wanita separuh baya yang sudah lama menjanda dan anak-anakya semua sudah pun berhijrah ke bandar-bandar lain untuk mencari rezeki. Dari situlah aku berkenalan dengan Auntie Ayu yang berusia awal 50-an. Jadi dari dibelenggu kesunyian, dia telah menyewakan satu bilik di rumahnya yang agam kepadaku.

Auntie Ayu walaupun dah berumur masih cantik lagi. Badan masih solid seperti badan gadis dan senantiasa riang. Dia juga seorang yang happy go lucky dan selesa dengan apa saja yang dilakukanya.

Banyak muda mudi telah melakukan persetubuhan dengan Auntie Ayu. Dia suka yang muda-muda kerana tenaga mereka yang kuat dan batang pelir yang tak mau turun. Pernah juga Auntie Ayu dengan beberapa orang teman sebaya umurnya mengadakan pesta seks dengan mendatangkan beberapa orang gigolo dari negara tetangga. Pesta seks ini berlaku di rumahnya yang besar itu dan aku tak kisah apa yang berlaku.

Telah beberapa kali Auntie Ayu cuba untuk mencarikan teman lelaki untuk ku. Tapi mendengar apa yang sering dilakukan oleh Auntie Ayu juga timbul rasa takut. Tapi yang hairannya dikangkangku selalu basah bila mendengarkan pengalaman Auntie Ayu. Mungkin ini disebabkan oleh naluri seksku baru terbangun dan menjadi satu penyeksaan kerana sehingga kini aku belum lagi merasa batang pelir walaupun umurku dah 26 tahun.

Auntie Ayu suka bercakap bebas dan tak silu-silu menyatakan bagaimana dia memerlukan seks tak kira lelaki atau wanita. Agak aneh rasanya berbicara mengenai bisexual apa lagi yang menuturkannya adalah seorang wanita Melayu.

Sering Auntie Ayu bercerita pengalaman seksnya dengan teman-temanya. Macam-macam bangsa pasangan yang bersetubuh dengan Auntie Ayu, tua dan muda. Auntie Ayu tak kisah asal saja mereka mahu bersetubuh denganya. Aku yang belum pernah ada teman lelaki seronok mendengarnya dan menyebabkan cipap aku basah.

Dalam rasa pening-pening lalat malam itu, aku terasa badanku di rebahkan di atas sofa. Aku terasa seluar dalamku dilucutkan dan digantikan dengan lidah. Aku lebarkan kangkanganku supaya Auntie Ayu lebih mudah menjilat pukiku. Kehangatan dan keganasan lidah Auntie Ayu membuat nafsuku melonjak-lonjak. Aku cuba untuk mengangkat kepalaku tetapai terasa berat dan akhirnya aku tumpukan sepenuhnya kepada denyutan pukiku yang sedang dimamah oleh Auntie Ayu.

Auntie Ayu terus menjilat, menghisap dan mengigit halus biji kelentitku. Tak beberapa lama lepas tu, satu gegaran yang bermula dari dalam lubang pukiku menjalar ke seluruh badanku. Aku klimaks kali pertama.

Sedapnya bukan main. Aku hanya dapat meraung dalam kesedapan. Badanku bergetar dan tanganku menekan kuat kepala Auntie Ayu supaya terus menjilat pukiku.

Bila badanku kembali biasa, Auntie Ayu memelukku. Baru ku sedar rupanya Auntie Ayu sudah tidak ada seurat benang yang melekat di badannya. Rasa pelukan Auntie Ayu begitu mengkhayalkan. Baju T yang aku pakai dilucutkan. Kini kami berdua telah berbogel.

Auntie Ayu bertanya sedap tak bila puki di jilat? Aku hanya dapat tersenyum. Auntie Ayu langsung menciumku. Pertama kali aku berciuman. Mula-mula ciuman ini perlahan tapi lama-lama makin bergairah. Rasa mulut Auntie Ayu enak. Lama kelamaan baru kusedar apa yang aku rasa di bibir Auntie Ayu adalah rasa air pukiku sendiri!

Rasa puki memang sedap. Bukan aku tidak pernah merasainya selama ini tapi dalam keadaan yang berbeza. Sebelum ini aku hanya melayan diri sendiri tetapi kali ini aku dilayan oleh orang lain. Rasa nikmatnya sangat berlainan.

“Nanti kalau nak rasa macam mana sedapnya cakap saja. Auntie tidak memaksa.”

Aku tak tau nak buat macam mana. Mungkin melalui animal instinct dan rasa nak mencuba aku memutuskan untuk merasa puki Auntie Ayu. Mula-mula aku kaku dan hanya memerhatikan bulu-bulu halus yang menutupi alur puki Auntie.

Nampak bulu-bulu Auntie telah di basahi oleh air pukinya. Ku usap- usap alur puki auntie dengan jariku dan merasakan betapa lembutnya bibir puki Auntie Ayu. Dengan dua jariku kubuka lebar kedua bibir puki auntie dan jelas nampak warna puki auntieyang kemerah-merahan dan dibanjiri dengan airnya yang pekat.

Aku mula menjilat di sekeliling puki auntie. Rasa puki Auntie sedap. Ku jilat keseluruhan puki Auntie dan menjulurkan lidahku ke dalam lubang pukinya. Auntie Ayu mula mendesah. Ku mainkan juga biji kelentitnya dengan lidahku. Ku sedut dengan bibirku sedikit ganas.

Auntie kata dia suka dengan apa yang aku buat. Punggung Auntie terayak ke kiri ke kanan. Dia mengeluh panjang. Ini bermakna apa yang ku lakukan ke atas pukinya betul.

Aku masukkan dua jariku ke dalam lubangnya. Makin kuat desahan Auntie. Ku pandang ke atas dan ku lihat Auntie sedang mengentel-gentel puting dan meramas-ramas susunya. Aku terus mejilat puki Auntie dan menyorong keluar-masuk jari-jariku di dalam lubang puki auntie.

Tak cukup itu, ku masukkan lagi satu jariku ke dalam lubang jubur Auntie. Itulah juga penyebab Auntie sampai ke kemuncaknya, badannya tegang dan terangkat-angkat. Air pekat auntie menyembur keluar, mukaku habis basah terkena semburan air nikmat auntie.

Ku teruskan jilatanku, auntie mengeliat dan mengerang. Air hangat keluar tak henti-hentinya. Masih juga ku teruskan hingga auntie memegang erat rambutku.

“Hentikan dulu sayang, Auntie tak tahan. Nanti l kita sambung lagi.”

Beberapa saat kemudian dengan agak malu aku bertanya sama ada apa yang aku lakukan itu betul caranya. Dengan senyuman yang manis Auntie berkata untuk pertama kali apa yang aku lakukan cukup baik. Tapi perlu selalu buat supaya lebih baik. Kemudian Auntie menciumku dan menjilat habis air pukinya yang ada di mukaku.

“Terima kasih sayang, kamu handal.”

Aku hanya tersenyum malu atas pujian Auntie Ayu. Aku sebenarnya tidak tahupun cara melakukannya. Aku hanya mengikut naluriku saja.

“Esok esok Auntie carikan seorang lelaki untukmu. Rasa batang pelir lebih sedap dari ini. Kamu nak?”

Aku tidak menjawab. Aku tersenyum kepada Auntie Ayu, memang aku teringin mencubanya. Harap-harap Auntie Ayu mencarikanku seorang lelaki remaja belasan tahun...

Tiada ulasan: