Rilex@Zello

hi all, demi seiring dgn dunia digital ni, abg dah createkan satu channel di Zello untuk kita semua berkomunikasi secara realtime melalui voice chat melalui semua henpon (Android, Iphone, Blackberry dll) tanpa memberi nombor henpon pada strangers. Harap semua dapat memanfaatkan servis ini. Perkakasan yg perlu = Smartphone spt diatas. Software yg perlu didownload = "ZELLO", cari je kat Market/AppStore (Free aje). bila dah register, cari channel = "Abgh3nsem". Masukkan password channel = "ABGH3NSEM" (semua huruf besar). so siaran 24 jam tanpa henti. sambil baring pon boleh chat. tak percaya??? sbb abg dah try. hahahahaha. bagi yang kurang kebernian dan kemachowan, korang chat kat web dah le.. wahahahaha. selamat bersembang.

Pengikut

Password = AbgH3nsem (All Caps)

Jumaat, 21 Oktober 2011

Kak Iparku Kak Su

Kak Su, itulah nama kakak iparku. Berumur 33 tahun, belum mempunyai anak walaupun setelah berkahwin selama 10 tahun lebih. Namun wajahnya terlalu seksi bagi aku menatapnya. Bentuk badan agak menarik nafsuku, berkulit putih, berbeza dengan bini aku yang agak gelap.

Mungkin kerana belum pernah melahirkan anak maka bentuk susuk tubuhnya masih kelihatan bergetah. Cuma teteknya agak jatuh sedikit je, yang pastinya dia perlu, mesti dan wajib menjadi korban nafsu ku untuk selamanya.

Setelah berkahwin lebih kurang setahun dengan bini aku, aku mula memasang perangkap, mengatur strategi, mencari segala macam maklumat dan cara untuk aku menguasai tubuh kakak iparku yang ku panggil kak Su ini.

Mula-mula aku ingat ingin gunakan cara halus atau bomoh untuk menguasai tubuh kak Su, namun bila ku bayangkan ianya tidak mendatangkan ghairah pada ku kerana aku mau dia melayan nafsuku dalam keadaan sedar, atau lebih senang paham sebagai hamba nafsu yang akan melakukan segala arahan dengan patuh.

Langkah pertama ku lakukan dengan membeli sebuah kamera digital Sony, hutang 5 bulan baru habis bayar. Setelah 5 bulan aku mulakan langkah kedua dengan mencari sejenis dadah yang mampu membuat seorang wanita merasa ghairah. Aku mendapatkan benda alah tu di Thailand.

Setelah menanti selama tiga tahun, sampailah di suatu hari, nasib menyebelahi aku. Ketika anak ketiga ku lahir, bini aku meminta tolong kak Su menjaga anak aku lagi dua orang kerana aku tak dapat cuti (alasan untuk bini aku agar aku ada peluang melaksanakan misi aku) Jadi kak Su pun berseteju. Lagipun kak Su memang rapat dengan anak aku.

So ketika hari bini aku dimasukkan wad, waktu tu malam, kebetulan aku memang telah menyelidik yang suami kak Su bekerja pada shift malam waktu itu. Lebih kurang dalam pukul 2 pagi aku datang ke rumah kak Su, sebelum tu aku telah menalipon dulu kak Su mengatakan untuk menghantar baju dan lampin anak aku. Sebenarnya aku boleh hantar awal, tapi kalu hantar awal line tak clear la kan, jadi aku cakap aku hantar lambat kerana ada urusan kerja dan aku akan menalifonnya dahulu.

Ketika aku sampai aku lihat kak Su memakai baju t-shirt dan kain batik. Fuhhh… entah kenapa aku cukup bernafsu bila aku tengok kak Su pakai kain batik, menampakkan punggungnya yang tonggek itu. Aku cakap dengan kak Su masa tu boleh tak aku nak tengok anak aku sekejap, rindu la.

Terus kak Su ke dapur untuk membuat air untukku. Ketika ku lihat dia sedang sibuk di dapur, aku pun mengambil kemera digital, tali yang telah siap bersama sebilah parang, lalu ku kunci pintu rumah kak Su. Lampu depan rumahnya ku tutup. Dalam samar-samar kegelapan aku lihat kak Su datang dengan segelas air ditangannya.

“La.. Hasan tutup lampu ke? Pintu kenapa tutup?” satu soalan bodoh dari kak Su tanpa mencurigai niat ku.

Ketika dia hendak membuka lampu dan pintu ketika itulah aku mengeluarkan parang yang ke bawa tadi, lalu terus aku memeluk pinggang kak Su sambil mengacukan parang tersebut ke leher kak Su.

“Diam!!!” Sekali je aku cakap, “patuh pada arahan aku kalau kau nak selamat, nasib ko,hidup kau sekarang berada dalam genggaman aku sekarang. Sepatah perkataan terkeluar dari mulut kau, aku toreh-toreh muka kau yang cantik ni dengan parang. PAHAM!!”

Terkejut beruk kak Su dengan tindakan aku yang tak diduga itu.

“Hasan, kenapa buat kakak macam ni? Hasan nak apa? Kak Su takut…” dengan perlahan dan lembut kak Su merayu dengan harapan aku tidak akan mengapakannya.

“Jangan takut kak Su. Straight to the point la, bermula malam ni kak Su akan menjadi hamba nafsu saya, melayan nafsu saya, seluruh tubuh kak Su mesti menjadi milik saya selagi mana saya perlu, rela atau tidak, paksa hati kak Su menerima segala yang akan berlaku. Kalau kak Su memberi kerjasama maka saya akan memberi kenikmatan pada kak Su sampai suami kak Su pun tak kan mampu berikan pada kak Su.”

Ku lihat matanya telah berair, mukanya kelihatan pucat kerana terkejut yang amat sangat.

“Tolong la jangan buat macam ni pada akak, dosa Hasan. Hasan kan dah ada Ina, kenapa nak buat akak macam ni?” kata kak Su memujuk lagi.

Namun pujukannya itu hanya membuatkan adik aku semakin mengganas, lalu ku geselkan adik aku tepat ke punggungnya sambil tangan kiri aku meramas buah dadanya yang bersaiz 32B itu. Dengan tangan kanan masih memegang parang, aku berkata, “jangan melawan, jangan bergerak, nikmati sahaja atau aku siksa kau!”

Serentak itu tangan kiri ku meramas tetek kak Su dari luar dengan kuat. Kak Su hampir menjerit namun dangan cepat ku halakan parang ku ke lehernya sambil menarik rambutnya lalu ku bentak dengan keras.

“DIAM!!!”

Termengah-mengah kak Su merasakan dirinya disiksa sedemikian rupa. Wajahnya yang kelihatan amat sangat dalam ketakutan membuatkan nafsu setanku semakin memuncak, lalu ku ikat tangannya dengan tali yang ku bawa.

Kini kak Su duduk besimpul mengadap aku yang berdiri dihadapannya dengan parang yang masih berada di tanganku. Ku letakkan parangku ke atas meja lalu ku buka seluar jeans aku dihadapanya, maka terkeluarlah panglima aku dengan gagah berkilat. Ku lihat kak Su memejam mata sambil menangis teresak-esak. Ku lihat dadanya bergoyang-goyang dek kerana esakannya.

“KULUM…”

Tekejut lagi dia.

“Jangan la macam ni Hasan ,tolong la kak Su,” rengeknya.

Tanpa berlengah ku ambil kembali parang ku dan ku letakkan di lehernya.

“KULUM!” Sekali lagi ku beri arahan.

Aku halakan batangku ke mulutnya dan kak Su pun mula memberi ruang untuk adik aku menceroboh masuk. Sampai je ke bahagian takuk adik aku aku biarkan sahaja konekku di situ.

“Hisap. Keluarkan air liur kak Su biar sampai menjejeh ke bawah.”

Dengan patuh kak Su menurut dan…

“Ahhhhhh… sedapnya.”

Agak lama juga ku biarkan adik aku menyelam setakat takuk je, sambil tangan aku menyelak bajunya dari belakang dan membuka hook branya yang berwarna hitam, lalu ku gentelkan putingnya kanan kiri. Ku rasakan kulumannya semakin dalam dan semakin rancak. Dia dah stim kot.

Tiba-tiba ku pegang kepalanya lalu ku tekan konekku hingga ke pangkalnya, ku lehat mukanya merah padam dan air matanya meleleh-leleh. Bila ku tarik sahaja konek ku terus termuntah kak Su dengan agak banyak. Termengah-mengah ku lihat mangsa ku hari ni.

Tanpa berlengah terus ku baringkan dia di atas sofa lalu ku nyonyot putingnya sambil ku ramas-ramas dengan penuh ghairah. Sesekali ku gigit-gigit manja putingnya. Ku lihat kak Su hanya mengeliatkan badannya macam cacing kepanasan.

Ku buka kain batiknya lalu ku buang ke tepi, bajunya juga ku buka dan branya ku rentap dengan ganas. Pantiesnya juga ku rentap hingga terkoyak, seketika ku terpegun melihat tubuh bogel dihadapanku yang menjadi idaman ku sekian lama.

Tanpa dapat dibendung perasaan ku lagi aku terus menjilat cipapnya yang berbau agak harum kerana aku sendiri harus akur kak Su amat mementingkan kebersihan. Aku sedut-sedit kelentitnya.

“Arhhhhghhh… Hasan, to..tolong jangan kat situ.. arghhh…” Terangkat-angkat bontotnya ku lihat membuatkan aku semakin ghairah menyedut dan menjilat pantatnya.

Tak lama kemudian dengan satu erangan panjang dari kak Su. Aku rasakan air pantatnya memancut dengan banyak sekali. Habis semuanya ku sedut.

“Sedap tak sayang?”

Kak Su hanya diam sambil memalingkan mukanya ke kanan dengan esakan tanpa henti dari mulutnya. Aku kulum lidahnya perlahan-lahan, lalu ku tekan konek ku ke alam lubang pantat kak Su. Bagaikan tersedar kak Su cuba meronta sambil memohon belas.

“Tolong la Hasan, akak dah hisap tadi, jangan buat akak macam ni,” bersungguh-sungguh kak Su merayu tanpa henti.

Aku tenung mukanya sambil bekata, “nak sedap ke nak seksa?”

Srentak itu terus ku benamkan kote ku ini sedalam yang boleh.

“Arrghhhh…” serentak itu aku letakkan kedua tanganku ke teteknya kanan kiri sambil ku ramas sekuat hati aku. Geram sungguh aku.

“Tolong, Hasan, akak janji akak akan bagi….”

Satu penyerahan mutlak yang ku dengar darinya. Tanpa berlengah ku buka ikatan tangannya terus aku benamkan muka ku ke kedua belah teteknya sambil ku henjut semau hati ku hingga lebih kurang 20 minti baru ku tembak berdas-das air maniku ke dalam rahimnya.

“Aarrrghhh… argh… sedapnya kak Su, kemut sayang..”

Setelah hampir 5 minit ku terkapar lesu diatasnya, terus ku bisikkan padanya, “segala perbuatan kita malam ini telah aku rekod, ingat ye sayang, bila-bila aku perlukan tubuh kau, jangan banyak bunyi, bagi je walaupun 10 kali sehari…”

Tiada ulasan: