Jumaat, 28 Oktober 2011

Lebai Jusuh

Mak Esah dan keluarga cukup gembira kerana didatangi rombongan merisik
anak daranya. Rombongan itu ingin menyunting sekuntum bunga yang
sedang mekar di taman Mak Esah. Mazlina anak daranya yang berusia 19
tahun itu memang wajar berumah tangga. Justeru itu kedatangan
rombongan merisik amat menggembirakan Mak Esah.

Bagi penduduk di kampung terpencil yang jauh di pedalaman, usia 19
tahun dianggap sudah terlajak untuk berumah tangga. Bagi masyarakat di
situ gadis-gadis biasanya sudah bernikah pada usia 15 tahun. Kerana
itu Mazlina atau biasa dipanggil Ina sudah dianggap anak dara tua.

Petang itu Mak Esah dan suaminya berkunjung ke rumah Lebai Jusuh, imam
kampung itu bagi mendapat pandangan dan nasihat. Lebai Jusuh, lelaki
separuh baya di kampung itu sentiasa ditanya pendapatnya dalam segala
hal kerana dianggap orang terpelajar dan berilmu tinggi, terutama ilmu
agama.

Lebai Jusuh yang mengajar di surau kampung itu sering mengeluarkan
fatwa untuk pengikutnya. Fatwanya sentiasa dipatuhi walaupun kadang-
kadang mengelirukan. Penduduk kampung tidak berani menyangkal kerana
mereka cetek dalam hal ilmu agama.

Lebai Jusuh menjadi satu-satunya rujukan orang kampung kerana kampung
mereka agak jauh di pedalaman dan mereka tidak banyak berinteraksi
dengan orang luar, apalagi tokoh agama dari tempat lain. Apa-apa
ajaran imam ini akan dipatuhi tanpa persoalan kerana orang-orang
kampung percaya sepenuhnya pada imam tersebut.

Lebai Jusuh selaku imam yang sering dirujuk dan diminta pendapat
memang kenal setiap orang kampung dan tahu seluruh sejarah hidup
setiap orang yang lebih muda darinya seperti bila lahir, bila cukur
jambul, bila berkhatan, khatam Quran atau tidak, bertunang, bernikah
dan sebagainya kerana semua persoalan itu dirujuk kepadanya terlebih
dahulu.

Malah, masalah yang sulit-sulit seperti hal-hal dalam kelambu laki
bini pun dirujuk kepada imam itu juga. Maka, tahulah imam itu siapa
yang mati pucuk, siapa yang lemah syahwat dan siapa yang main kayu
tiga. Pendek kata, Pak Imam itu amat dihormati oleh orang kampung.

Apabila keluarga Mak Esah merujukkan cadangan pernikahan anaknya Ina
kepada Pak Imam, beliau dengan senang hati memberikan tunjuk ajar dan
sudi memberi kuliah kepada calon pengantin tentang tanggungjawab suami
isteri, kiranya seperti Kursus Pra-Perkahwinanlah yang dianjurkan di
bandar-bandar.

“Saya ingin bertanya satu soalan kepada Pak Imam. Perkara ni amat
sulit nak diluahkan,” Mak Esah tergagap-gagap bersuara.

“Cakap sajalah, kalau boleh ditolong akan saya tolong,” jawab Pak Imam
penuh wibawa.

“Berat pula nak dicakapkan, Pak Imam,” Mak Esah masih tidak mampu
meluahkannya.

“Cakap sajalah, semua masalah boleh diselesaikan,” Pak Imam masih
menunjukkan kewibawaannya sebagai pakar rujuk.

“Ini hal anak saya, Ina,” Mak Esah belum mampu meluahkannya.

“Tak apa, cakap sajalah,” Pak Imam telah mula hilang sabar.

“Anak saya waktu kecil dulu sering sakit-sakit, kerana itu dia tidak
disunatkan,” Mak Esah meluahkan kemuskilannya.

“Ohh! begitu ceritanya. Tapi bersunat ni wajib mengikut agama kita,”
jawab Pak Imam sedikit terperanjat.

“Sudah besar begini perlu disunatkan juga ke Pak Imam?” tanya Mak
Esah.

“Wajib! Jika tidak, nanti persetubuhan mereka jadi haram dan zina dan
anak hasil rahim Ina pun dikira luar nikah dan dibin atau dibintikan
Abdullah. Suaminya tidak layak menjadi wali kepada anak perempuannya
nanti,” jawab imam penuh wibawa.

Keluarga Mak Esah pun tidak banyak soal lagi. Entah di mana Pak Imam
itu mendapat ajaran tersebut, Mak Esah tidak menyoal langsung sebab
mereka lebih-lebih lagi jahil hal ehwal agama dan bergantung
sepenuhnya kepada Pak Imam. Mak Esah dan kebanyakan penduduk kampung
buta huruf dan cetek ilmu agama. Pak Imam sendiri merantau dan berguru
dengan pelbagai tok guru yang dikatakan hebat-hebat. Maka orang
kampung pun menaruh sepenuh kepercayaan kepada ajaran Pak Imam ini.

Mak Esah meminta nasihat Pak Imam bagaimana hendak membuat persiapan
bagi menyunatkan Ina yang sudah berusia 19 tahun itu. Mak Esah dan
keluarga tak mahu heboh-heboh perkara ini. Mereka mengangap perkara
ini adalah rahsia dan hanya Pak Imam saja yang mengetahuinya. Mereka
mengharapkan Pak Imam sajalah yang menyunatkan Ina.

Pak Imam menyuruh menyediakan beberapa jenis kain dan rempah ratus.
Pak Imam memanggil keluarga Mak Esah datang ke rumahnya untuk
berbincang lebih lanjut upacara menyunatkan gadis itu nanti. Upacara
ini akan dilakukan pada Hari Khamis petang Jumaat akan datang.

Seperti dijanjikan, Mak Esah dan Ina datang ke rumah Pak Imam. Supaya
tidak diganggu maka Mak Esah disuruh pulang terlebih dulu. Ina akan
pulang sendiri selepas selesai pemeriksaan kerana rumah Mah Esah
tidaklah jauh sangat.

“Aku perlu memeriksa kemaluan Ina untuk membuat persiapan aku
sendiri,” Pak imam memulakan mukadimahnya.

Tanpa bantahan maka Ina pun disuruh masuk ke bilik rawatan di rumah
Pak Imam itu. Tanpa prasangka dan curiga Ina patuh kepada arahan. Dia
tidak mahu anak-anaknya nanti akan digelar anak haram seperti kata Pak
imam.

“Ha, Ina. Baring kat tilam tu, tanggalkan semua pakaian kau dan
selimut dengan kain batik tu. Aku kena periksa tubuh badan kau dan
berikau ubat-ubatan yang sesuai pada kau. Kau baring dulu, aku nak
bersiap ni.”

Ina pun patuh dan menanggalkan semua pakaiannya dan berselimut kain
batik yang hanya menutup tubuhnya dari dada hingga ke peha. Dia berasa
tidak selesa dan sedikit malu kerana keadaannya itu. Dia juga berasa
sedikit takut kerana ibunya telah meninggalkannya di rumah Pak Imam
untuk berubat sebelum bersunat.

Ina tertanya-tanya apa agaknya yang akan dilakukan oleh Pak Imam untuk
memeriksa tubuhnya. Setelah beberapa minit, Pak Imam pun masuk ke
bilik rawatan. Dengan keyakinan penuh dan berwibawa Pak Imam
menghampiri Ina.

“Dah buka semua baju kau?” Pak imam menyoal.

Ina mengangguk sahaja. Pak Imam tidak banyak cakap dan duduk di sisi
Ina. Dia menyusun segala peralatannya di tepi tilam – sebuah mangkuk
berkaki, sebuah besen berisi air, gayung kecil dan beberapa peralatan
lain. Pak Imam mula membacakan beberapa potong ayat sambil tangannya
menyingkap bahagian atas kain batik Ina dan mendedahkan bahagian atas
buah dada Ina tetapi tidak menampakkan putingnya. Ina berdoa agar Pak
Imam tidak akan membuka kainnya dan melihat putingnya.

Pak Imam menggosokkan sedikit air dari besen pada pangkal dada Ina dan
terus membaca ayat. Tubuh Ina tiba-tiba berasa lain macam akibat
sentuhan tangan Pak Imam itu. Pak Imam terus menarik kain batik itu
sehingga ke pinggang Ina. Dia mengambil sedikit minyak dari botol
kecil dan menitikkan ke atas kedua-dua puting Ina yang kemerahan.

Jari-jari Pak Imam meratakan minyak pada puting Ina. Dia terus
mengurut puting-puting Ina sehingga terkeluar erangan halus dari mulut
Ina. Ina sendiri belum pernah mengalami perasaan aneh ini.

Setelah itu, Pak Imam menutup kain batik itu semula dan beralih ke
bahagian bawah tubuh Ina. Dia menarik kain batik itu ke atas sehingga
paras pinggang Ina dan mendedahkan bahagian kemaluan Ina yang berbulu
lebat itu.

“Hish, kamu tak pernah bercukur ke Ina?”

Ina berasa amat malu dan menggeleng sahaja. Sememangnya ia tidak
pernah bercukur bulu ari-arinya itu sejak ia mula tumbuh waktu umurnya
belasan tahan. Ina sendiri pun tidak pernah terfikir bahawa bulu
kemaluannya itu mesti dipangkas.

“Kalau macam ni nanti masa bersunat aku kena buat upacara cukur macam
cukur jambul budak,” Pak imam menerangkan.

”Tapi cukur jambul budak ramai yang datang cukur kan,” Ina bersuara
perlahan dan ragu-ragu.

“Iyalah,” Pak imam menjawab sepatah.

“Pak Imam saja yang cukurkan tak boleh ke?” Ina bertanya dengan nada
risau.

”Kerjaku dah jadi bertambah ni, pertama kena menyunat lepas tu kena
bercukur pula. Kerja ni bukan boleh dibuat sekaligus,” Pak Imam
menerangkan prosedurnya.

“Kangkang kaki kau. Aku nak periksa kelentit kau. Ini yang paling
penting sebab aku nak menyunatkan bahagian ni.”

Ina pun menurut arahan. Pak Imam menghampirkan mukanya kepada kemaluan
Ina yang berbulu lebat itu dan membacakan ayat lagi. Dia mengambil
minyak dan menyapukan pada kelentit Ina. Dipicit-picitnya kelentit Ina
sehingga kelentit Ina mengembang dan kemerahan.

Air likat mula keluar dari lubang kemaluan Ina yang mula terbuka. Ina
berasa begitu ghairah walaupun dia malu. Dia menahan rasa lazat yang
memuncak pada kelentit dan kedua-dua putingnya. Sekali lagi dia
mengalami perasaan aneh disekujur tubuhnya.

Pak Imam sebagai lelaki normal terbuka nafsunya bila melihat kemaluan
anak dara di hadapannya itu. Tundun dara yang tembam, bulu-bulu lebat
hitam yang menghiasinya, kelentit yang menegang, bibir-bibir merah
yang ternganga, erangan penuh nafsu yang keluar dari bibir si dara dan
aroma kemaluan yang menerpa lubang hidungnya membuat Pak Imam tak
dapat menahan gelora nafsunya.

Bau burit anak dara benar-benar membangkitkan perasaan berahinya.
Tangannya bergetar bila kelentit Ina diurut-urut dan dipicit-picit.
Basah dan terasa licin pada jari-jarinya bila dibasahi oleh air likat
yang mula meleleh keluar dari rongga kemaluan Ina.

Pak Imam meneruskan urutan pada kelentit si dara yang makin membesar
dan membengkak. Perasaan sedap makin menjadi-jadi dan Ina dapat
merasai air hangat makin banyak keluar dari rongga kemaluannya. Terasa
gatal-gatal pada sepasang bibir kemaluannya yang sedikit demi sedikit
membengkak. Lubang kemaluannya terasa berdenyut-denyut dan terkemut-
kemut seperti ingin menyedut.

Dengan mata yang kuyu Ina perasan bahawa kain pelikat yang dipakai Pak
Imam basah sedikit dan ada semacam kayu yang menongkat kain itu dari
dalam.

Tindakan Pak Imam yang seterusnya memang memeranjatkan Ina. Pak Imam
menyelak kain pelikatnya dan ternampaklah oleh Ina kemaluan Pak Imam
yang besar dan terpacak keras. Ina tidak pernah melihat kemaluan orang
lelaki dan kini kelentitnya berasa pelik sekali lagi dan berasa sedap.

Pak Imam mengambil bekas dan menadah di bawah kemaluannya. Seterusnya
dia mengambil gayung dan mencedok air dari besen yang berisi beberapa
jenis bunga lalu disiramkan pada kepala zakarnya yang memang sedia
basah itu. Bibir Pak Imam terkumat-kamit seperti membaca mantra dan
doa.

Timbul perasaan berahi pada diri Ina bila melihat kemaluan Pak Imam
yang tegang itu. Tiba-tiba kemaluannya terasa gatal-gatal.

“Apa yang Pak Imam buat tu?” tanya Ina dengan suara termengah-mengah.

“Aku sedang mengasah supaya lebih tajam. Kelentit kamu tu dah liat.”

Ina hanya mengangguk saja. Mungkin benar cakap Pak Imam itu sebab dia
sudah dewasa, jadi kelentitnya pasti sudah liat. Dia biasa makan gulai
rebung yang lembut tapi rebung itu akan keras menjadi buluh bila sudah
tua.

“Budak kecil disunatkan dengan pisau atau sembilu tapi kerana kamu
telah dewasa maka kamu perlu disunat menggunakan ini,” Pak imam
menunjukkan kemaluannya kepada Ina.

“Kamu faham maksud aku?”

“Faham, Pak Imam.”

Kelihatan Pak Imam menggeletar sedikit. Ina diam dan terpaku
pandangannya pada kemaluan Pak Imam. Kepala bulat bertakuk itu menarik
perhatian Ina. Batang keras berwarna coklat tua itu memukau
perasaannya. Perasaan aneh dan sedap menjalar ke seluruh tubuhnya.

Pak Imam terus menyiram zakarnya dan mengambil minyak dari botol lalu
disapukan pada kedua-dua telurnya. Dia tidak menyentuh zakarnya tetapi
hanya mengurut-urut buah zakarnya.

Beberapa minit dia mengurut sambil diperhatikan oleh Ina, Ina nampak
batang zakar Pak Imam semakin merah dan besar dan lubang kencing Pak
Imam semakin ternganga dan terbuka. Ada air jernih yang keluar dari
lubang di hujung kepala bulat. Bagaikan embun pagi di hujung daun
rumput di halaman rumah kelihatannya. Ina terpukau dengan pemandangan
di hadapannya.

“Kamu dah sedia, Ina?”

“Sudah, Pak Imam.”

Ina tidak perlu berfikir panjang. Sepanjang hidupnya dia tidak pernah
menghadiri upacara berkhatan baik untuk kanak-kanak maupun orang
dewasa. Seingat dia belum pernah ada majlis berkhatan wanita dewasa di
kampungnya. Kalau beginilah cara bersunat untuk perempuan dewasa maka
dia tak perlu membantah. Dia lebih bersedia disunat dengan batang
tumpul kepunyaan Pak Imam daripada kelentitnya dihiris dengan sembilu
atau pisau tajam. Boleh meraung dia kerana sakit kelentitnya disiat-
siat.

“Sekarang kamu baring dan ambil bantal tu dan lapik bawah pinggangmu
supaya lebih selesa. Sekarang buka pahamu luas-luas supaya kelentitmu
nampak jelas. Mudah sikit kerja menyunat dapat dilakukan,” Pak Imam
mengarahkan Ina.

Ina tidak membantah. Setiap arahan Pak Imam dipatuhinya. Baginya lebih
cepat acara bersunat ini dilakukan lebih baik. Dia tidak boleh
menunggu lama untuk berkahwin dengan tunangnya. Bagi penduduk kampung
anak dara seusianya seharusnya sudah berkahwin dan beranak-pinak.
Justeru itu Ina tak mahu menunggu lebih lama lagi.

Pak Imam menarik kain batik yang menutup badan Ina sehingga Ina
terlentang telanjang bulat. Ditatap wajah dan badan Ina yang cantik
tersebut. Jantungnya berdegup kencang dan tekaknya terasa kering.
Beberapa kali dia menelan liur melihat pemandangan yang sungguh indah
di hadapannya.

Gunung kembar yang bengkak dan padat, pingggang yang ramping, perut
yang leper dan kempes serta tundun yang tembam dengan dihiasi bulu-
bulu hitam yang lebat. Dan yang paling indah ialah sepasang bibir
merah yang telah terbuka dan berkilat basah. Aroma yang terbit amat
membangkitkan nafsu Pak Imam.

Kerana dialas dengan bantal maka punggung Ina terangkat tinggi.
Bahagian tundunnya membusut dan rekahannya terpampang jelas. Mata Pak
Imam terpaku dan terfokus kepada bibir tebal yang terbelah itu. Bibir
itu masih terkatup rapat tapi rekahannya terlihat jelas. Cairan jernih
membasahi dua ulas bibir kemaluan gadis sunti tersebut.

“Kamu kangkang luas-luas supaya mudah kerjaku. Lebih cepat selesai
lebih cepat kamu boleh kahwin.”

Ina patuh arahan Pak Imam. Dia memang ingin cepat-cepat kahwin dengan
tunangnya. Kedua pahanya dikangkang lebar supaya memudahkan kerja Pak
Imam. Belahan di pangkal pahanya terbuka luas. Kelihatan bibir
dalamnya berwarna merah dan lembab. Aroma burit muda itu semerbak
menerpa hidung Pak Imam.

Pak Imam merapatkan dirinya ke celah kangkang Ina dan membuka lebar-
lebar kedua paha yang gebu itu. Pak Imam membuka kedua bibir burit si
dara. Kemudian dengan perlahan dipandunya batang pelirnya yang sudah
tegang ke arah lubang burit Ina yang sudah terbuka.

Setelah dirasa tepat, perlahan-lahan Pak Imam pun menekan kepala
pelirnya yang kembang ke lurah burit Ina yang merekah melebar. Pak
Imam menyondolkan beberapa kali kepala bulat itu ke kelentit Ina.
Terangkat-angkat punggung Ina kerana kegelian.

“Kamu tahan saja. Aku nak mulakan acara menyunat ni. Mula-mula kamu
akan merasa sedikit sakit, tapi tak lama,” Pak Imam memberi panduan.

Ina hanya mengangguk. Sondolan-sondolan kepala pelir Pak Imam ke
kelentitnya menimbulkan rasa sedap dan lazat. Perasaan sebegini belum
pernah dirasainya. Dia memejamkan matanya menunggu tindakan lanjut
dari Pak Imam.

Pak Imam sudah tak mampu lagi berlama-lama. Bila cairan dari lubang
Ina makin banyak mengalir keluar membasahi kepala pelirnya maka Pak
Imam mula menekan lebih kuat.Pertama kali kepala pelir tergelincir ke
bawah, ke arah lubang dubur Ina. Ina terlonjak kerana terkejut.

Percubaan kedua kepala pelir yang berwarna hitam kemerahan itu
tergelincir ke atas menyondol kelentit Ina. Ina terasa geli dan
nikmat. Kali ketiga Pak Imam memegang batang balaknya. Kepala kembang
di arah ke muara burit dara yang mengemut-ngemut.

Peluh mula membasahi dahi Pak Imam. Dia tak boleh kalah dengan anak
dara di depannya itu. Hidangan yang tersedia di depan mata harus
disantap hangat-hangat. Pak Imam membasahkan lagi kepala pelirnya
dengan cairan berahi yang keluar dari lubang burit Ina. Pak Imam tahu
Ina juga sedang dilamun nafsu. Cairan licin yang hangat makin banyak
keluar.

Pak Imam menekan lebih kuat ke arah lubang yang berdenyut-denyut.
Kepala bulat terbenam hingga ke takuk. Ditekan lagi dan separuh batang
pelir Pak Imam menyelam dengan susah payah.

"Auuw ..akhh... auuww..!" Ina memekik kerana terasa sakit.

“Kamu tahan sikit. Upaca menyunat dah bermula. Sakitnya sekejap saja.”

Peluh bercucuran membasahi tubuh kedua makhluk tersebut. Kegadisan Ina
mula ditembusi oleh batang pelir Pak Imam. Pak Imam yang sudah
berpengalaman tak ingin serangannya gagal. Tangannya menahan pantat
anak dara, paha Ina dibuka lebih lebar. Lalu dengan cepat ditekan
balaknya sehingga separuh batang kejantanannya menyelam masuk ke dalam
lubang sempit.

Seketika Pak Imam mendiamkan seluruh batang pelirnya terbenam membelah
burit muda. Pak Imam menarik nafas kerana batang tuanya masih mampu
menerobos lubang sempit. Lubang muda yang pertama kali mengenal batang
pelir. Terasa batangnya diramas-ramas dan diurut-urut.

Pak Imam tahu yang Ina sedang mengemutkan pukinya. Pak Imam menarik
sedikit batan butuhnya dan kemudian menekan lagi dengan lebih kuat.
Seluruh batangnya terbenam. Terasa kepala pelirnya menyentuh pangkal
rahim Ina. Kemutan Ina dirasakan makin kuat.

Pak Imam mula menggoyang punggungnya maju mundur secara perlahan.
Pelir Pak Imam Ina rasakan terlalu besar menusuk buritnya yang masih
sempit. Setiap gerakan batang pelir Pak Imam menimbulkan rasa nyeri
pada Ina. Tetapi bagi Pak Imam terasa nikmat luar biasa kerana
pelirnya tersepit erat oleh rongga burit yang pertama kali dimasuki
batang pelir. Inilah nikmatnya gadis perawan muda yang selama ini
diidam-idam olehnya.

Pak Imam semakin ganas. Semakin lama batang pelir Pak Imam semakin
lancar keluar masuk lubang burit Ina. Cairan pelicin mengalir keluar
secara alamiah dari rongga burit. Rasa sakit dikemaluan Ina semakin
berkurang. Perasaan enak mula terasa di dinding rongga kemaluannya.

"Ooooh... aahhh…” mula keluar dari mulut Ina.

Tanpa sengaja suara erangan nikmat mengganti suara rintihan sakit.
Akhirnya Ina membiarkan dirinya terbuai dan berpadu bersama goyangan
berahi Pak Imam. Ina memejamkan mata berusaha menikmati perasaan enak
dan lazat yang pertama kali dirasainya.

Pelir Pak Imam kini mulai meluncur tanpa rintangan hingga menyentuh
pangkal rahim gadis muda. Ina mengerang setiap kali dia menyondolkan
batang pelirnya. Geseran demi geseran, sondolan demi sondolan sungguh
membuatkan Ina terbuai dan semakin menikmati proses sunatan ini.

Rintihan panjang akhirnya keluar dari mulut Ina ketika dia mencapai
klimaks. Sekujur tubuhnya mengejang beberapa ketika sebelum longlai
kembali. Peluh bercucuran membasahi tubuhnya yang bogel sehingga
kulitnya yang putih bersih kelihatan berkilat dipanah cahaya.

Berahi Pak Imam semakin menggila melihat tubuh anak dara yang begitu
cantik dan mengkal tergeletak pasrah tak berdaya di hadapannya dengan
kedua paha yang halus mulus terkangkang dan bibir kemaluan yang mungil
itu menjepit dengan ketat batang pelirnya yang cukup besar itu.

“Sekarang kamu menungging, kamu merangkak. Aku perlu menyunat dari
belakang pula.”

Ina hanya menurut. Pak Imam membantu Ina membalikkan badannya hingga
posisi tubuh anak dara itu menungging lalu mengarahkan kemaluannya di
antara kedua belah paha Ina dari belakang.

Dengan sekali sentak Pak Imam menarik pinggul Ina ke arahnya, sehingga
kepala pelirnya membelah dan tersepit dengan kuat oleh bibir-bibir
burit perempuan muda. Untuk kesekian kalinya pelir laki-laki tersebut
menerobos masuk ke dalam liang burit Ina dan Pak Imam terus menekan
pantatnya sehingga perutnya menempel ketat pada pantat mulus Ina.

Selanjutnya dengan ganas Pak Imam menggerakkan pinggulnya maju mundur
dengan cepat sambil mulutnya mendesis-desis keenakan merasakan
pelirnya tersepit dan tergesek-gesek di dalam lubang burit yang masih
rapat itu.

Ina merasa pangkal rahimnya ditekan-tekan. Hanya perasaan enak saja
dirasainya ketika itu. Batang pelir Pak Imam terasa makin tegang dan
keras. Batang pelir Pak Imam terasa bergetar dalam lubang burit Ina.
Sambil mengerang panjang akhirnya Pak Imam menembakkan air maninya ke
dalam rahim Ina dengan deras. Benih Pak Imam dirasai hangat dan
menerpa mulut rahim Ina.

Serentak itu Ina mengalami orgasme sekali lagi. Dia mengerang sakan
serentak dengan erangan Pak Imam. Beberapa ketika kemudian suasana
menjadi hening dan sepi. Hanya suara nafas Pak Imam terdengar naik
turun diatas tubuh ina yang masih menyatu dengan tubuhnya. Ina sudah
kehabisan tenaga dan tak mampu bergerak lagi. Begitu juga Pak Imam
yang sudah kehabisan tenaga.

“Kamu boleh balik sekarang. Kamu telah aku sunatkan. Jangan lupa
datang dua hari lagi supaya bulu-bulu kamu tu boleh aku cukur,
sekaligus boleh aku periksa sunat kamu tu dah sembuh ke belum.”

Pak Imam memberi arahan selepas kedua-duanya memakai semula pakaian
masing-masing. Ina hanya mengangguk.

Dalam hati dia berfikir, dia sanggup disunat tiap hari kalau beginilah
caranya. Bukanlah sakit tapi sedap. Ina tersenyum sambil melangkah
keluar dari rumah Pak Imam.

Jumaat, 21 Oktober 2011

Noriha Part Time Di Rumah

Noriha baru berumur 23 tahun. Isteri pemandu van syarikat saya kerja. Noriha tak kerja dan suami syorkan supaya aku berikannya kerja part-time di rumah aku 3 kali seminggu. Aku bayar RM400 dan kunci rumah aku dibagi satu set supaya dia boleh datang pada bila-bila masa.

Pada suatu petang, aku telah memandu balik ke rumah lebih awal dari biasa. Masa tu, kira-kira pukul 2.30 petang. Aku keletihan dan memohon cuti sakit.

Bila aku tiba ke rumah sewa. Aku ternampak selipar Noriha di luar. Aku tahu Noriha datang. Bila masuk ke dalam rumah saya terdengar suara dalam bilik tidur saya.

Dari celahan pintu, saya ternampak Noriha sedang main dengan jarinya dicelah kainnya. Dia sedang menonton VCD X rated yang aku dapat dari client sebelum ini. Ooooh, bukan main syok aku tonton tingkahlakunya. Dia hampir stim ketika tu.

Lepas tu, aku pun ketuk pintu bilik ku. Noriha terkejut sekali. Dengan malu, dia tunduk dan duduk di lantai lalu menangis. Aku terkejut kerana tidak sangka keadaan boleh jadi begini. Aku pun mendekatinya sambil memeluknya. Bukan main sedih tangisannya.

"Noriha. jangan menangis. I tak marah. Jangan menangis ya? Sayang .." aku pujuk.

"Mmmm...Maaf Encik Dave.. Saya.. Mmmmm... Maaf.." Noriha menangis lagi.

"Come on.. Apa yang nak menangis. Tak ada apa pun. Tonton cerita seks, biasa je tu. Anggap je I tak tahu, ok? Kita lupakan je, ok?" aku pujuk lagi.

Aku tak biasa kalau perempuan menangis. Pening kepala aku dibuatnya. Semasa aku memeluknya, bau wangi lehernya telah memukau fikiran aku. Aku terus cium lehernya, pipinya dan kemudian, aku sentuh buah dada yang suburnya tu. Sambil sentuh, aku gosok dan perlahan-lahan masukkan tangan aku ke dalam bajunya, ke dalam branya. Aku kepit payu daranya dengan kedua jejari aku.

"......" Noriha senyap je.

Aku terus membuka butang bajunya dan terus aku keluarkan buah dadanya dari branya. Aku jilat kedua payu dara nya sambil itu, aku kepit dengan jari aku.

"Ouuuu..." Noriha bunyi dengan halus, dia malu tapi selesa nampaknya .

Aku baringkan tubuhnya di katil dan terus buka sarungnya. Mukanya merah. Aku jilat dan hisap buah dadanya, tangan aku main celah pehanya. Lepas tu, aku terus tanggal seluar putihnya. Cipapnya berbulu halus. Macam cipap anak gadis. Maklumlah, baru kahwin.

Noriha malu dan terus tutup mukanya. Kakinya terkepit. Aku pun buka dengan luas kedua kakinya. Aku guna lidah ku - jilat keliling cipap Noriha. Sedapnya... dia terus dengan sedaya upaya mengepit kedua pehanya, tapi aku tahan dengan tangan yang kuat. Dia bernafas kuat. Buah dadanya gerak naik turun.

"Emmmm.Oooooh.. Encik Dave. Emmmmm.. jangan...Ooouch…" jeritan yang halus dari Noriha sambil bergolek tubuhnya.

Dia cepat stim. Cipapnya basah. Pehanya cuba dirapatkan kerana terlalu 'high'. Dia mengepit kepala aku bila aku cuba jilat di bahagian dalam cipapnya. Aku terpaksa buka luas pehanya lagi.

Sebelah tangan aku peras buah dadanya. Walaupun bukan sesubur Vivian, aku gemar buah dada saiz sederhana ini. Noriha berada dalam keadaan mengkhayal. Dia jerit tak henti-henti apabila aku masukkan batang pelir besar aku ke dalam cipap ketatnya. Dia terus serang dan tekan.

"Encik Dave.. Sakit... " jerit Noriha. "Ooo...Ooo..Oooo.. jangan kuat ..Oooooo.Ooo..!"

Bukan main kuat lagi jeritannya bila aku tongeng punggungnya dan masukkan batang aku ke lubang belakang.

"Oouuch.. Oouuch.. Encik Dave. Oouuch.. Sakit. Oouuch..!" Jeritan si Noriha setiap kali aku tikam punggungnya dengan pelir aku.

Dia betul-betul menikmati apa yang sedang berlaku. Kemudian aku paksa kepalanya ke arah batang pelir aku. Aku suapkan mulutnya dengan pelir aku. Dia belum pernah buat begitu. Tapi dia ingin cuba dan dia memang pandai menjilat dan hisap batang pelir aku. Aku pecut selepas 10 minit dia mengulum pelir aku.

Semasa berbaring di katil, aku tanya Noriha sekiranya kesakitan kerana perbuatan ganas aku. Dia beritahu bahawa suaminya tak tahu buat hubungan seks. Dia rasa macam di saja setiap kali mengadakan hubungan seks. Tapi dia selesa dengan apa yang aku buat terhadapnya. Sambil mencium pipinya, aku gosok bulu cipapnya yang basah dengan pecutan pelir aku.

Noriha balik selepas mandi telanjang dengan aku. Aku baginya duit sebanyak RM100 untuk membeli apa yang diperlukan. Mungkin itu sahaja cara dapat aku tebus perbuatan ganas aku terhadap isteri pemandu van syarikat aku kerja.

X x x

Selepas lebih kurang dua minggu, pada suatu petang, semasa aku balik dari temujanji dengan 'client', aku terjumpa Noriha yang sedang menunggu bas. Aku pun berhenti dan tanya ke mana dia nak pergi. Rupanya dia baru lepas shopping kat Kinta Shopping Centre.

Aku ajak dia naik kereta aku dan terus aku bawanya ke sebuah hotel taraf 2 bintang kat Bandar Ipoh. Dengan duit kopi RM20, aku dapat tutup mulut si penjaga kaunter tua itu yang tidak berani membenar gadis Melayu ke hotel dengan lelaki.

Apabila masuk ke dalam bilik, aku terus memeluk Noriha dan memeras kedua-dua buah dadanya. Aku tundukkan kepala dan tubuh nya ke depan dengan kedua tangannya di atas katil, aku tongeng punggungnya dan selakkan kainnya dan terus aku tanggalkan seluarnya. Batang pelir aku dah keras berapi. Aku sekali lagi menyerang jubur Noriha. Aku peras buah dadanya kuat-kuat.

"Encik Dave... Jangan! Jangan… Ooooooh ...Oooooooh…. Oouuch…" jeritan dari si Noriha.

Aku ganas petang tu. Si Noriha kena tikaman batang pelir aku dengan kuat. Kemudian, aku balingkan dia di katil dengan kedua kakinya terbuka luas. Aku serang pula cipapnya.

Dia syok kali ni hingga menolak saya ke katil dan duduk di atas batang pelir aku. Noriha pump pelir aku kali ni. Hebat betul si gadis ini. Aku pancut awal kali ni.

Si Noriha tak puas kali ni. Dia hisap batang pelir aku yang layu tu sampai tegak keras maklumlah, baru je semalam aku perang dengan Vivian selama 2 jam.

Kemudian dia naik lagi dan terus pump pelir aku. Aku letih petang tu tapi aku masih bertahan dengan serangan Noriha. Aku ghairah melihat gerakan kedua buah dada Noriha semasa mengepam pelir aku. Macam belon-belon yang berayun. Entah bila aku pancut, mata aku berat sangat lalu aku terus tidur.

Bila aku sedar, jam di katil menunjukkan jam 8.30 malam. Aku tidur selama 3 jam.

Noriha dah balik. Dia tinggalkan pesan diatas sekeping kertas. Talifon bibit aku ada 3 mesej tinggalan Vivian. Dia nakkan aku, tapi aku dah tak layak.

Mesej #1: Dave, where r u?
Mesej #2: My litter sister wants to play your balls.
Mesej #3: My red cherry wants to eat ice-cream.

Bertuahkah aku ni ? Besok aku nak balik ke KL. Bini aku pun keperluang juga. Larat ke aku malam besok. Minggu ni aku dah pancut empat kali, kat Vivian dan kat hotel ni . Aku perlu berehat, baik aku tidur sahaja kat hotel ni sampai besok pagi.

Pagar Makan Tananam

Sejak Jenal bernikah dengan Jariah satu tahun enam bulan yang lalu, inilah pertama kali Jantan mengunjungi menantunya. Ketika kunjungan Jantan, Jenal tiada di rumah. Dia bertugas di luar kawasan selama tiga minggu. Berdegup juga jantung Jantan melihat menantunya yang ayu jelita dan masih muda remaja itu. Sepatutnya masih belajar di tingkatan enam.

“Ayah saja nak tengok kaulah Yah,” kata Jantan. “Jenal mana?”

“Outstation ayah,” jawab Jariah dengan dada yang berdebar, kerana mertuanya ini tidak merestui perkahwinannya dengan Jenal.

Jenal pula tiada di rumah ketika itu Kalau mertuanya marah, tiada siapa yang boleh membelanya.

“Berapa lama?”

“Tiga minggu.”

“Yah tinggal sorang-sorang?”

Jariah mengangguk.

“Duduklah ayah. Biar Yah siapkan makanan,” dia mula lega kerana tidak nampak tanda-tanda bapa mertuanya akan marah.

Selepas makan bapa mertuanya berehat di ruang tamu. Sewaktu itu bapa mertuanya memakai kain sarong saja. Sambil berbual-bual kain bapa mertuanya terselak. Jariah ternampak balak bapa mertuanya.

Jariah sungguh tidak sangka sama sekali! Di dalam hidupnya, tidak pernah dia melihat balak yang sebegitu besar dan panjang saiznya. Bapa mertuanya buat tak tahu saja. Balak bapa mertuanya nampaknya berada di dalam keadaan yang sungguh tegang. Itulah yang membuat Jariah tidak dapat mengawal nafsu syahwatnya, walau pun baru beberapa hari tubuhnya dikerjakan Jenal dan ayah kandungnya.

Jariah rasa balak bapa mertuanya jadi tegang sebab dia asyik perhatikan tubuhnya yang banyak banyak terdedah. Memang dia sengaja berpakaian begitu. Dia mahu melembutkan hati bapa mertuanya.

Jariah hanya mengenakan pakaian gown malam yang nipis dan tidak berlengan tanpa apa apa pun di dalam, maklumlah cuaca begitu panas. Bentuk tubuhnya yang berkulit putih cerah itu berbayang di balik gown malam yang nipis itu. Saiz buah dada Jariah yang sederhana sesuai dengan potangan badannya sudah pasti telah mencuit hati bapa mertuanya. Patutlah semasa Jariah menghidangkan makanan, bapa mertuanya asyik merenungi lurah yang boleh dilihat dengan samar-samar dibalik gown malam yang nipis itu.

Dengan tidak dapat menahan nafsu, Jariah terus menuju ke bilik ku dan meninggalkan bapa mertuanya di hall untuk menonton berita jam lapan. Desakan nafsu Jariah yang meluap-luap itu telah telah menyebabkan dia kelam kabut mencari katil untuk segera melayan denyutan kelentitnya.

Setiba di dalam bilik, Jariah pun terus menghumbankan badannya di atas katil. Jariah terus menyelak gaun tidurnya hingga ke paras dada. Kesemua bahagian di bawah paras dadanya terdedah tanpa seurat benang. Jariah mengangkang seluas yang mungkin. Kemudian dia mengusap kemaluannya yang bersih dan tidak berbulu itu.

Selepas itu dia mulalah bermain dengan biji kelintitnya. Alangkah bahagianya kalau Jenal mempunyai konek begitu besar seperti bapa mertuanya, bisik hatinya. Jariah terus leka dibuai khayalan yang sebegitu rupa.

Rupa-rupanya pintu biliknya tadi bukan saja tidak dikunci malahan ianya ternganga luas. Tanpa dia sedar, bapa mertuanya telah mengekori jejak perjalanannya ke dalam bilik.

Ketika Jariah sedang leka melayani denyutan nafsu, bapa mertuanya dengan jelasnya dapat mengintai segala tingkah lakunya. 15 minit kemudian, Jariah terdengar suara bapa mertuanya berdehem..

Jariah terkejut. Kemaraan nafsunya tersekat. Dengan pantas dia mengalihkan pandangan ke arah pintu bilik. Berderau darah Jariah melihatkan bapa mertuanya sedang berdiri di situ. Sebatang tubuh lelaki tua yang berkulit hitam legam sedang bertelanjang bulat di situ. Tangan kanannya dengan kemas mengenggam balaknya yang sudah keras terpacak. Jariah amat pasti bahawa lelaki itu ialah bapa mertuanya sendiri. Ayah kepada suaminya.

“Ayah!” Jariah bersuara dalam keadaan serba terkejut.

Dia jadi kaku dan buntu dengan tangannya masih lagi melekat pada menggentel kelentitnya. Dengan pantas bapa mertuanya bertindak untuk meraih kesempatan terhadap kebinggungan Jariah. Dia terus menerpa dan mencelapak di atas tubuh Jariah yang masih kebingungan. Kelengkang Jariah yang sudah sedia terbuka luas tidak sempat dirapatkan..

“Jangan ayah!” Jariah cuba meronta.

Tanpa menghiraukan bantahan Jariah, mulut Jantan terus menyusu puting tetek menantunya yang terdedah. Tangan Jariah yang tadinya melindungi kelengkangnya, kini segera beralih ke arah teteknya untuk menyekat perbuatan bapa mertuanya itu. Sebaik saja itu berlaku, balak bapa mertuanya pun mudahlah menyelinapkan balaknya ke dalam lubang nikmat di celah kelengkangnya.

“Ough!” Jariah tersentak apabila lubang nikmatnya ditusuk balak Jantan yang besar dan keras.

Celah kelengkang Jariah yang sudah becak akibat dari aktiviti menggentel kelentit memudahkan balak bapa mertuanya menelinap masuk ke dalam lubang nikmat itu. Tangan Jariah cuba untuk menyekat kemaraan balak bapa mertuanya.

Namun tangan bapa mertuanya segera menangkap kedua tangan Jariah dan dibawa keatas. Jantan melekapkan tangan Jariah di atas katil sehingga tangan menantunya tidak boleh bergerak. Akhirnya terpaksalah Jariah berbaring mengangkang sebegitu saja tanpa sebarang upaya untuk menentang. Jariah mula pasrah lebih-lebih lagi apabila dia mula berasa sedap yang luar biasa.

Melihatkan keadaan Jariah yang sudah pasrah, maka Jantan pun mulalah menghenjut menantunya dengan rakus. Dari gelagat keganasannya itu, jelaslah bahawa Jantan memang geram terhadap kelengkang Jariah yang ditatap sejak petang tadi. Bebanan dendam nafsunya bagaikan sulaan yang giat menghukumi tapak zuriat Jariah yang subur itu. Balak bapa mertuanya bertalu-talu menujah lubang nikmat milik Jariah.

Pada mulanya Jariah cuba tidak mengindahkan kesedapan balak mertuanya tu. Namun nafsunya sukar untuk menafikan keinginan terhadap balak bapa mertuanya yang istimewa panjang, besar dan keras. Balak mertuanya lebih hebat dari balak Jenal, Mr.Jega, Johar malah balak bapa kandungnya sendiri.

Kehadiran balak bapa mertuanya di dalam lubang nikmatnya amat ketara dirasakannya. Malahan kesan penangan yang sebegitulah yang selama ini Jariah inginkan. Tidak sama dengan penangan lapan balak kawan-kawan suaminya semasa meraikan ulang tahun perkahwinan pertamanya di rumah Mr.Jega enam bulan yang lalu.

Semakin lama Jariah semakin pasrah zahir dan batin. Nafsunya semakin bergelojak. Seluruh jiwa raganya mulai kecundang terhadap tuntutan nafsu syahwatnya yang maha sedap itu. Tanpa segan silu mulutnya tidak putus putus merengekkan bahasa nafsu. Tangan Jariah mula memaut tubuh bapa mertuanya. Matanya tertutup rapat. Mulutnya sudah tidak boleh berhenti merengek.

“Ahh… sedap ayah…. Sedapnya balak ayah ni… tak pernah Yah rasa sesedap ini,” Jariah mula merengek.

Pengakuan tentang kehebatan bapa mertuanya sentiasa meniti di bibirnya setiap kali balaknya menusuk lubang nikmatnya. Hitungan dosa dan penyesalan telah Jariah humban jauh dari pertimbangannya.

Bapa mertuanya pula begitu tekun membajak telaga nikmat milik Jariah. Kesuburan ladang zuriatnya digemburi dengan sebaik mungkin. Telaga itu bukan setakat subur malah kuat mengemut. Kemutan yang belum pernah dinikmati oleh Jantan selama.

“Kuatnya kau mengemut Yah…” bisik Jantan.

“Balak ayah besar sangat...” balas Jariah penuh bernafsu. “Penuh Yah rasa ayah.”

“Yah suka?”

Jariah mengangguk sambil mengetapkankan mulutnya. Dia sudah tidak berupaya hendak berkata-kata akibat kesedapatan balak bapa mertuanya. Balak bapa mertuanya bukan sahaja besar, panjang dan keras malah boleh bertahan lama. Walau sekuat mana Jariah mengawak ponggongnya, balak Jantan masih belum ada-ada tanda-tanda hendak pancut.

Tidak seperti balak Jenal dan kawan-kawannya. Jelaslah bahawa suaminya sendiri dan jantan-jantan yang pernah menidurinya gagal menandingi kemampuan bapa mertuanya. Mungkin sebab itulah dia masih belum hamil walaupun telah berulangkali menerima tusukan balak-balak Jenal, Mr.Jega, Johar dan Jusuh..

Sambil membajak lurah nikmat Jariah, bapa mertuanya tidak henti-henti mencium seluruh tubuhnya yang dapat dicium. Jariah rasa semakin lazat. Tubuh bapa mertuanya tidak lepas dari pautannya. Apabila dia berasa saat yang paling lazat Jariah menjerit-jerit halus penuh bernafsu.

“Sedapnya ayah sedapnya… sedapnya….. sedapnya!” Jerit Jariah sambil mencengkam tilam.

Tubuhnya menggeliat penuh berahi. Ponggongnya diayak ke atas dan ke bawah lagi selari dengan ayunan balak Jantan. Kemudian tubuhnya terkulai lesu. Tetapi bapa mertuannya masih rancak membajak lurah nikmatnya.

Tubuh Jariah yang lesu menambahkan lagi rasa ghairah bapa mertuanya. Bapa mertuanya semakin bernafsu membajak telaga nikmat Jariah sehingga akhir nafsu syahwat Jariah bangkit kembali. Maka berlaku pertarungan yang maha hebat. Ganas dan buas diantara mertua dan menantu

Setelah cukup rata membajak, dan setelah berulangkali Jariah sampai kepuncak nemat maka bapa mertuanya pun mulalah menyemburkan benih zuriatnya ke dalam perutnya.

Terbeliak biji mata Jariah apabila menerima pancutan air yang pekat dan hangat dari balak bapa mertuanya. Kehangatan cecair benih bapa mertuanya itu disambut dengan ledakan nafsunya sendiri. Jariah mengelupur apabila menerima benih benih zuriat yang cukup banyak tersemai di dalam rahimnya. Jariah benar-benar berasa nikmat yang belum pernah dirasainya walau pun telah sepuluh balak lelaki menujah telaga nikmatnya.

Selepas itu mereka sama-sama terdampar keletihan setelah mengharungi kepuasan bersama. Rasa takut dan bimbang Jariah terhadap bapa mertuanya telah hilang. Kini terbit rasa kasih sayang yang mendalam terhadap bapa mertuanya yang tidak handsome itu.

Setelah rasa letih hilang sekali lagi mereka ulangi perbuatan yang tidak halal itu. Buat beberapa ketika Jariah lupa pada Jenal. Lupa pada ayah kandungnya. Lupa pada Mr.Jega. Lupa juga pada Johar. Jariah menumpukan seluruh fikiran dan jiwa raganya pada Jantan, bapa mertua yang hebat itu.

Pergelutan kali kedua ini sungguh hebat. Mereka bergelut bagai singa yang lapar. Jariah tanpa segan silu menjerit dan meraung setiap kali balak Jantan menusuk telaga nikmatnya. Permainan kali kedua ini mengambil masa yaang agak lama. Hampir satu jam barulah Jantan memancutkan air nikmatnya ke dalam telaga nikmat milik Jariah.

Mereka berpeluk lagi sambil raba meraba diantara satu sama lain. Tidak ada bahagian tubuh Jariah yang terlepas dari rabaan tangan Jantan. Begitu dengan Jariah. Tidak ada bahagian tubuh Jantan yang terlepas dari rabaannya. Rabaan dan sentuhan yang henti-henti itu menyebabkan terbangkit lagi nafsu syahwat mertua dan menantu itu.

Sekali lagi, buat kali ketiga mereka bertarung lagi. Kali mereka makin buas. Jariah sudah segan silu menjerit dan meraung denga bapa mertua apabila berasa nikmat yang amat sangat. Apabila Jantan membuat pancutan, Jariah menggelepar sambil meraung dengan raungan yang sangat mengghairahkan.

Sebelum tidur, Jariah sempat bertanya kepada bapa mertuanya.

“Ayah... kenapa dulu ayah tak sukakan Yah?”

“Siapa bilang?”

“Habis tu kenapa ayah tak suka Yah kawin dengan abang Jenal?”

“Kerana ayah nak kan Yah”

Jariah terkejut apabila mendengar penjelasan bapanya. Sekarang jelaslah duduk perkara yang sebenar. Puas hati Jariah setelah mendengar jawapan bapa mertuanya itu. Tidak lama kemudian mereka terlelap.Mereka tidur berpeluk-peluk dalam keadaan bertelanjang bulat hingga ke pagi.

Menjelang pagi apabila Jantan membuka matanya, Jariah masih tidur dengan lena. Jantan terpegun melihat kecantikan Jariah walaupun menantunya tidak bersolek. Tidak pernah dia melihat perempuan secantik Jariah. Nafsu berahi Jantan bangkit lagi.

Sekali lagi Jariah dikerjakan oleh bapa mertuanya. Kali ini Jariah sudah sedia menerima pemberian mertuanya. Tanpa banyak soal bapa mertuanya terus membajak lurah nikmat Jariah tanpa penentangan. Jantan mengerjakan tubuh Jariah dengan rakus sekali setelah menatap kecantikan Jariah awal pagi Jariah menyambut dengan ganas bagai singa kelaparan.

“Lagi ayah... Yah nak lagi.... jangan pancut dulu ayah...” rayu Jariah.

Apabila mendengar rayuan menantunya, Jantan semakin bersemangat. Dengan kudrat luar biasa yang dimiliki, telaga nikmat Jariah dikerjakan dengan penuh bernafsu. Hampir sejam tubuh Jariah dikerjakan. Jariah masih boleh melawan. Setelah sejam berlalu, Jariah sudah tidak dapat menahan desakan kenikmatan.

“Ayah... ayah cepat ayah.... Yah nak sampai.... kuat lagi.... kuat lagi.... aaaaaa aaaaaaaa Sedapnya ayah.... sedapnyaa.... sedapnyaaaa... sedapnya!” Jariah menjerit sambil menggeliat penuh bernafsu. Rasa nikmatnya sudah sampai kepuncak dan kini dia mula berasa geli.

“Cepat ayah pancutkan air ayah tu... pancutkan ayah.... pancutkan ayah Yah nak geli ni.... geli... geliiiiiii......” dan ketika itulah Jariah berasa air yang pekat dan hangat memancut-mancut dalam telaga nikmatnya.

“Huh.! Sedapnya ayah...” kata Jariah setelah selesai Jantan memancutkan air nikmatnya.

Jariah tersenyum puas. Matanya masih layu. Wajahnya semakin ayu.

“Nak lagi ayah...” bisik Jariah sambil memaut pinggang Jantan dengan kedua-dua kakinya.

“Kita rehat dulu.” kata Jantan sambil mengangkat ponggong untuk mecabut balaknya yang masih beremdam dalam telaga nikmat menantunya.

“Jangan cabutlah ayah...” bisik Jariah dengan manja sambil memaut tubuh Jantan erat-erat.

Jantan terus meniarap di atas badan Jariah atas permintaan menantunya. Balaknya yang besar dan panjang itu masih terbanam dalam telaga nikmat Jariah. Balaknya masih lagi keras walaupun telah memuntahkan air nikmat ke dalam telaga nikmat menantunya.

Suasana dalam bilik tidur Jariah sepi kembali. Mereka berehat seketika. Matahari baru naik segalah dari ufuk timur. Kicauan burung sudah semakin berkurangan.

“Yah dah sedia ayah,” bisik Jariah setelah hilang rasa letih.

“Boleh mulakan?”

Jariah mengangguk sambil tersenyum. Wajahnya semakin cantik dengan rambut yang kusut dan mata yang layu. Tanpa membuang masa Jantan mula menghayun balaknya yang masih berendam dalam telaga nikmat Jariah. Mereka bertarung lagi buat kali kelima.

Walaupun sudah lima kali bertarung, Jariah semakin bernafsu menerima tusukan balak bapa mertuanya. Balak bapa mertunya memang luar biasa sedapnya. Jariah masih belum puas menerima tusukan balak bapa mertuanya yang hebat itu. Pertarungan kali ini menyebabkan Jariah benar-benar letih, tetapi dia masih belum puas!

Selepas bertarung, mereka bersihkan diri sambil berpeluk-peluk. Kemudian bersarapan juga berpeluk-peluk dalam keadaan bertelanjang bulat. Jariah begitu mesra melayan bapa mertuanya. Lebih mesra dari dia melayan suaminya. Sepanjang pagi itu Jariah tidak lepas dalam pelukan bapa mertuanya.

Menjelang tengahhari sekali lagi bapa mertuanya menyemai benih yang mampu membuncitkan perutnya. Kali ini dia menghenjut Jariah bagi tempoh yang lebih lama dari semalam dan pagi tadi. Malahan cecair benihnya juga adalah lebih lebat lagi. Hampir seminit Jariah terpaksa menadah perahan nafsunya.

Ketika itulah juga talipon berdering. Jariah tau ianya adalah panggilan dari suaminya. Namun kesedapan yang sedang dinikmati itu telah mendorong Jariah supaya terus memerah saki baki air benih bapa mertuanya. Setelah pasti segalanya sudah kering, maka barulah Jariah bertindak untuk mencapai gagang talipon.

Dengan bertelanjang bulat dia berkejar ke ruang tamu. Itu pun setelah lebih seminit ianya berdering. Bapa mertuanya juga turut mengekori dari belakang juga tanpa seurat benang. Jariah berdiri sambil berbual dengan suaminya.

Bapa mertuanya lantas berdiri di belakangnya. Kemudian tubuh Jariah dipeluk dari belakang. Tangan kiri bapa mertuanya terus melekap di celah kelengkangnya sementara tangan kanannya mencekup buah dadanya. Jari tangan bapa mertuanya mula menguak alur kemaluan Jariah.

Ketika itu jugalah air mani bapa mertuanya yang bertakung dalam kemaluannya mula meleleh membasahi pehanya. Lopak air mani yang terkumpul pada pangkal peha Jariah pula adalah lebih ketara. Saki baki kehangatannya juga masih lagi terasa. Baunya pula cukup kuat hinggakan Jariah yang sedang berdiri pun boleh menghidunya.

Suaminya memberitahu bahawa dia akan terus ke Sarawak dan akan berada di sana selama sebulan setengah. Bapa mertuanya bukan main meleret senyumannya apabila dengarkan kabar tersebut.

Tubuh Jariah dipeluk semakin erat. Tengkok Jariah dicium ketika dia berbual dengan suaminya. Puas dicium tengkok Jariah dijilat pula. Kemudian disedut. Jariah kegelian tetapi dia tahan supaya dia tidak tertawa, takut nanti suaminya dengar. Sebaik-baik sahaja suaminya selesai bercakap dengan segera aku meletakkan gagang telefon.

“Ala… gelilah ayah…” .Kata Jariah sambil menggeliat. Tetapi dia tidak membantah.

“Sebulan ya Jenal di Sarawak. Bestnya. Puaslah ayah mengerjakan kelengkang kau yang sedap ni,” kata bapa mertuanya sambil mengusap kelengkang Jariah.

“Ayah hendak ke tinggal dengan Yah semasa abang Jenal takda?” Tanya Jariah sambil tangannya memegang balak bapa mertuanya yang besar dan panjang itu. Balak bapa mertuanya mula keras kembali.

“Lelaki mana yang menolak tidur dengan menantu ayah yang lawa ni.”

“Ayah mesti janji, jangan pergi mana-mana?”

“Yah pulak jangan pakai baju. Kita telanjang sepanjang masa.”

“Ala ayah ni dahsyatlah.” Kata Jariah . “Nak lagi ayah...” Pinta Jariah pual.

“Buat kat sini ya.” Kata Jantan pula.

“Suka hati ayahlah.”

Dan mereka terus bergelut di situ dengan ganas dan rakus! Jariah merengek, menejrit dan meraung kenikmatan semahu-mahunya. Tiada siapa yang mendengar. Jantan pula mengerjakan tubuh Jariah seganas-ganasnya kerana itulah yang menantunya mahu. Berjam-jam mereka bertarung. Berulangkali tubuh Jariah dikerjakan tanpa henti. Belum sempat peluhnya kering Jariah sudah merengek untuk mengulangi perbuatan yang tidak halal itu.

Jantan yang mempunyai keinginan berahi yang luar biasa itu sentiasa melayan kehendak nafsu menantunya yang cantik jelita itu. Dia tidak bertepuk sebelah tangan. Menjelang senja sudah lebih sepuluh kali Jantan mengerjakan tubuh menantunya. Namun Jariah masih belum puas!

Jariah berasa sangat gembira kerana selama tempoh Jenal outstation, dia ditiduri oleh seorang lelaki tua yang hitam legam lagi tidak kacak tetapi sangat hebat. Memang pun selama tempoh tersebut Jariah tubuh telah kerjakan oleh mertuanya dengan secukup cukupnya tidak kira siang atau malam, pagi atau petang, di dalam bilik tidur, di ruang tamu, di dapur dan di dalam bilik air. Tidak ada hari yang tubuh Jariah dikerjakan oleh Jantan. Malah tubuh Jariah tidak pernah lepas dari pelukan bapa mertua.

Malahan Jariah dengan rela hati mahu berada dalam pelukan dan di bawah kongkongan bapa mertuanya. Apa yang Jantan suruh Jariah akan buat. Apa yang Jantan pinta Jariah beri. Apa yang Jantan larang Jariah akur. Jantan benar benar marah apabila Jariah meminta izin untuk ke klinik bagi mendapatkan pil pencegah kehamilan. Jariah tergamam kerana bapa mertuanya memang berhasrat untuk membiarkan dia menanggung bunting melalui penzinaan itu. Tetapi Jariah tetap akur.

Untuk memastikan agar Jariah sentiasa bertelanjang bulat di rumah, bapa mertuanya telah merampas kesemua pakaiannya dan menyimpannya di dalam tempat yang terkunci rapi. Ianya termasuklah kasut, setokin dan tuala. Sebenarnya Jantan tidak perlu buat macam itu kerana Jariah memang rela hati berbogel sepanjang masa bersama bapa mertuanya..

Bila selalu tubuh muda Jariah terdedah, maka selalulah balak bapa mertuanya tu keras menegang. Memang tak sempat kering kelengkang Jariah, kerapnya dia menyemai benih budak ke dalam perutnya. Boleh dikatakan sepanjang masa Jariah berada didalam pelukan bapa mertua.

Walaupun Jariah tidak rela menangggung akibatnya, namun oleh kerana dia menagihi cetusan nikmat yang maha hebat itu dari mertuanya maka dia patuh pada kehendak Jantan.

Akhirnya genap sebulan berlalu, dan bapa mertuanya tersenyum gembira sambil mengosok gosok perutnya. Sebelum Jenal pulang dari Sarawak, Jantan mengerjakan tubuh menantunya sepuas-puasnya. Jariah melayan kehendak bapa mertuanya dengan rela hati. Malam terakhir bersama bapa mertuanya, Jariah tidak tidur sampai pagi kerana melayan kehendak Jantan.

Beberapa bulan kemudian Jariah mulai muntah muntah. Tak lama selepas itu kesan membuncit di perut Jariah semakin ketara. Budak yang membesar di dalam perutnya itu adalah bukti penghasilan zina yang amat jelas.

Dari masa ke masa, terutama ketika suami Jariah kerja oustation, pasti bapa mertuanya datang menemaninya tidur. Semakin buncit perutnya, semakin bernafsu bapa mertuanya terhadap Jariah. Rupa-rupanya dia memang jenis yang cenderung mendatangi wanita bunting.

Memang masa tu Jariah kena penangan yang lebih teruk lagi dari sebelumnya. Kelengkangnya pun sampai terasa sengal dan melecup dibuatnya. Namun semakin teruk dia dikerjakan oleh bapa mertuanya semakin gila kocakan nafsu Jariah. Sedang dia rancak menghenjut Jariah, dia sempat berjanji untuk berusaha memastikannya bunting lagi selepas bersalin nanti. Masa tengah sedap dikerjakan bapa mertuanya, dia bagaikan kerbau ditarik hidung saja. Jariah mengangguk angguk kepala sebagai tanda menyetujuinya.

Setelah agak lama merasai penangan yang sebegitu hebat, tentulah Jariah pasti dia tidak akan puas dengan aksi suaminya sendiri. Hanya kehadiran bapa mertuanya saja yang mampu menjanjikan kepuasan mutlak kepadanya. Terutama jika dia di dalam keadaan berbadan dua. Mulai saat itu Jariah sentiasa menanti kehadiran bapa mertuanya yang tidak kacak itu.

Orgy Bersama Sepupu

Saya dan suami sudah dua tahun embrace our open mindedness for sex and have started to swing a few times. Sudah tentu kami sangat prihatin dari aspek kesihatan, so we do not swing with just any Tom, Dick or Harry.

It was a blessed thing that a year ago, we found out that our neighbour Zul and Ani were interested in swinging but never had the courage or know how to go about it. From then on, the four of us enjoy a most amazing sex life together.

But that is another story. This is the story about my cousin, Lisa.

Lisa baru bercerai dan setelah berbincang dengan suami, kami izinkan Lisa tumpang di rumah kami, sementara mencari tempat tinggal yang lain, memandangkan rumah kami besar dan kami tidak ada anak. Lisa juga tidak ada anak.

Setelah seminggu Lisa tinggal di rumah kami, saya dapati suami saya semakin horny. Lalu saya tanya samada dia inginkan Lisa. Lisa taklah secantik mana, tetapi dia mempunyai tetek yang sungguh besar dan menggiurkan! Dan saya tahu suami saya memang gemarkan tetek besar.

He's very much a breast man. Dia macam anak kecil selalu ambil peluang nyonyot tetek saya. Kalau nak tidur pun, satu tangan gentel puting, sambil hisap tetek baru boleh tidur. Malam-malam separuh sedar, mulut dia terus mencari dan menyonyot puting.

Saya pula jenis yang puting super sensitive dan memang enjoy kena hisap. Kalau di rumah memang suami saya tak beri pakai baju sebab dia suka tengok tetek saya yang super besar ni bebas bergoyang-goyang dan senang dia nak gentel atau nyonyot puting.

Jadinya, bila ditanya, suami saya kata memang dia terangsang dengan tetek si Lisa. I told him, I know he would and I said I pun geram tengok.

“You ingat puting dia best tak agaknya?” I tanya.

My husband tak jawab tapi terus dengan rakus grabbed my breast and attacked my other breast with his mouth. Macam nak explode my breasts dia kerjakan! And we had wild, wild sex that night.

Esok harinya suami saya ke luar negara untuk seminggu. I reminded him if he is going to have sex, please be safe and make sure it's worth it. Selalunya dia tak akan have sex sebab kami bimbang penyakit dan juga since we all have such open relationship, dia tak perlu 'cheat' on me like that. But usually he will visit the girly bars to watch the girls kat situ. And ocassionally will pay for a lap dance. Setakat main tetek gebu dan besar minah mat salleh.

Kalau I ikut, selalunya I pun ikut tengok show sebab memang cantik tetek minah salleh ni. Kita perempuan tengok pun geram.

Anyway, nak jadikan cerita, the next day, Lisa came into my room while I was masturbating. I had a blue video on and a dildo that was casted with a silicone kit on my husband so jadiknya it's a replica of his cock. I didn't realize I had an audience until it was over.

Apa nak cakap, except cakap sorry but I was so horny missing my husband. Lisa kata, that was amazing and that she was turned on watching me and dia pun dah berbulan tak dapat kote.

I kata nak pinjam my dildo and cerita kat dia how I casted my husband's cock. Dia terkejut.

“Wow! Besar jugak kote suami you,” dia caka.

“It's the bestest cock I've had,” I said.

Cerita blue dok main and it was some sort of a threesome going on with two females and a male. I pun sua Lisa that dildo and cakap, “cubalah kalau nak tahu best ke tak.”

Dia kata dia tak pernah masturbate. I offered to teach her. I suruh dia get naked, after all I am already naked.

Bila dia buka baju dan tanggalkan bra dia, I punyalah excited sebab breast dia bukan saja besar megah tapi puting dia montok cantik dan keras. I told Lisa that she has very beautiful breasts. Dia kata dia jealous dengan my breasts. So we both gelak kata, “okay we both have beautiful breasts.”

I then tak boleh tahan and mula usap breasts dia. Pelan-pelan I usap dan dia pun mula usap my breasts. Then I mula gentel puting dia, dia ikut gentel puting I. I tarik, dia tarik. I rolled her nipples, she rolled mine. Lepas tu dia mengerang

I pun tak sabar terus nyonyot puting dia. Then I put both her nipples together and suck on both sekali (sebab tetek besar boleh buat macam ni). I nyonyot kuat-kuat and Lisa punyalah picit and tarik puting I, sakit tapi sedap!

Lepas tu I tak tahan, I sumbat pulak puting I kat mlut dia. Lama jugak kita orang berdua main tetek. Best giler. Sampaikan stim giler keras puting kena tarik sedap. Kena gigit sakit tapi sedap.

I cakap kat dia kalau my husband dapat main tetek dia, mesti my husband suka sebab he's a breast man.

“Well I adore a breast man,” Lisa kata.

Puas main tetek, kami 69 dan Lisa jilat pantat aku. Sedapnya dia jilat sambil nyonyot clit, lepas tu dia cucuk satu jari dalam pantat aku. Saya pulak sorong tarik dildo tu kat pantat dia, berdecap-decap bunyi sebab air banyak keluar. Sambil tu I goyang-goyangkan tetek I yang tergantung tu bergeser dengan badan Lisa rasa sedap puting I keras betul. Then Lisa grabbed both my breasts in her hands and mula ramas tetek I. Wow! Best. Pantat kena jilat and puting kena gentel.

Bila dia klimaks macam nak tercabut pantat I, dia nyonyot and puting I dua-dua dia tarik and picit. She closed her whole mouth on my cunt and sucked it whole. Best betul!

Then it was my turn to be fucked. I baring dan Lisa mula sorong tarik dildo kat pantat I sambil dia nyonyot tetek I. Tangan I pulak satu dok gentel puting sendiri dan satu lagi gentel puting Lisa. Bila I dah nak orgasm, I jerit I'm cumming and Lisa pun terus sua muka dia kat clit and licked my clit while ramming the dildo hard into me.

After that we were spent and rasa satisfied. Lisa peluk I and then slowly caress my breasts and my body and said that it was such a great experience. When we calmed down a bit, Lisa ajak tidur sekejap. She then moved a bit lower and suckle my breast while another hand twirled my other nipple. Very gentle and lovingly done until I was lulled to sleep in bliss.

And then I awoke. I felt my pussy was being eaten. I thought it was Lisa but it felt kinda different. I opened my eyes and saw it was Zul! He smiled at me and mumbled that I tasted like sex and if I had been naughty with my dildo when my husband isn't around.

Before I could say anything, Zul kissed me deeply and rammed his hard cock inside me. Wow! I memang suka Zul ni jenis ganas sikit. Batang dia pun besar like my husband's tapi lagi gemuk. Memang nikmat habis batang Zul ni.

Dia tukar posisi and now I was on top of him riding him, sambil dia nyonyot puting tetek. Rasa nak tercabut puting tetek bila dia gigit dan tarik tapi sedap. Sekejap aje I dah cum lagi.

Lepas tu dia pusingkan and buat style doggy pulak. Fuh! Memang sedap tak terkira macam ni sebab sambil dia sorong tarik konek dia kat pantat I, tangan dia sebelah dok gentel my clit and sebelah lagi gentel puting tetek I yang dok berhayun-hayun tu.

I cum again and then dia baringkan I missionary style pulak. Then I terperasan Lisa dok tercegat depan pintu toilet telanjang bulat tengok we all. I smiled at her and then said to Zul, “ni Lisa, my cousin, shes' staying with us for a while.”

I told Lisa, it's okay. Zul and Ani are our swing partners. I tengok Lisa punya puting tetek dah terbonjol keras.

I said to Lisa, come here and she came and stood beside our bed. I usap breasts dia and Zul terpaku tengok tetek Lisa. I gentel puting tetek dia dua-dua and looked at Zul and tanya, “you nak gentel tak? Keras ni.”

Then I took her right nipple into my mouth nyonyot kuat-kuat then gigit dan tarik sambil pandang Zul. I grabbed Zul's head and push it onto Lisa's left breast. Apa lagi Zul pun guna dua tangan dia and picit breast Lisa sampai terbonjol tetek dan puting and dia pun mula menyonyot.

Lisa tak boleh tahan dua teteknya dimainkan serentak begitu. Tangan dia sebelah mencapai konek Zul dan mula melancap Zul. Tangan dia lagi satu dok gentel puting tetek I.

I took one of Zul's hand and guided it to Lisa's cunt and Zul pun mula sorong tarik jari dia kat pantat Lisa while I gentel clit dia. Lisa mengerang macam orang gila. Mana taknya, puting dua-dua kena nyonyot, cipap kena sorong tarik and clit kena gentel. Memang best habis.

Lepas tu kami beraksi macam-macam gaya. Entah berapa kali Lisa dengan I cum. Zul memang power hebat dia boleh tahan cukup lama. Zul fuck Lisa, I duduk kat muka Lisa sambil dia jilat pantat I and Zul dok main tetek I. bestnya.

Then Zul fuck I and Lisa dok main my breasts. Best betul rasa bila kena fuck and satu puting Lisa nyonyot dan satu lagi Zul nyonyot. Rasa terangsang sangat!

Then Zul cucuk I dari belakang doggy style lagi and Lisa kneeling in front of me because i want to suck on her breasts, while she was playing with my hanging titties. Kalau breasts tergantung macam ni memang best kena main. I punyalah nyonyot puting Lisa sebab nak pegang tak dapat, lepas sebelah sebelah lagi I nyonyot and Lisa keeps twirling and pinching and pulling on my nipples.

Suddenly, I felt something move underneath me and one of my nipples was being sucked roughly and that felt so good! Rupa-rupanya Ani dah join kami. Bukan main rancak lagi permainan. Nasib baik Zul boleh control tahan lama and also sebab ada dildo.

Ani ni tetek kecik sikit tapi puting dia panjang! Sedap gentel and nyonyot. Seronok tak boleh nak cakap kami berempat bermain, entah berapa jam rasa nak tercabut puting tetek I and pantat pun panas macam nak terbakar.

Dah penat main, we all washed up and cadang nak relax-relax je have dinner and watch a movie ke apa. I ordered pizza and we had dinner. Best sebab semua bogel je. Zul macam dalam syurga sebab dapat tiga perempuan punya attention.

Lepas tu we watched a movie ada gang bang and kita orang pun orgy lagi. And then bila Zul and Ani nak balik, I kata, “we must do this again bila my husband balik.”

Bila Lisa dengan I tinggal dua orang, we all sambung lagi main. Nothing heavy cuma usap-usap, jilat-jilat, nice slow sex between us two girls. Tengah Lisa jilat pantat I, my phone rang and it was my husband.

Dia tanya I tengah buat apa? I said, tengah kena jilat pantat.

“Zul?” dia tanya.

I said Zul dah balik.

“Ani?”

I said Ani pun baru balik. Then dia tanya, “Lisa?”

I said yes! I told him that if he was here with us dia akan jadi gila sebab Lisa punya tetek best! Dia mengerang kat sana. I cakap dengan dia puting tetek Lisa besar dan kenyal sedap gigit and sekarang puting dia keras gila sama macam puting I jugak.

Then I pulled Lisa up from my cunt and we kneeled facing each other. I gentel puting tetek dia sebelah and told my husband I tengah gentel puting. Then I took her other nipple in my mouth and cakap dengan my husband I tengah nyonyot puting Lisa sebelah lagi. My husband dengar bunyi I cakap mulut macam penuh dia kata jangan tease dia sebab dia tak tahan.

So, I kata baliklah cepat. Dia kata at least another three days or so. Jadi I cakap ok so pergilah enjoy release tension. Then cerita kat I nanti. He knows I meant for him to visit the girly bars. And kalau dia have sex, he knows I want to hear it all.

Lepas tu Lisa and I got even more aroused and we fucked each other with our mouth, tongues, fingers and dildo.

Puas betul satu hari main. Tak sabar tunggu husband balik and this time we'll have 5 people together!

Adikku Ida

Episod songsang dalam hidupku bermula ketika aku masih belajar. Aku sebenarnya bukanlah jenis manusia yang terlalu rakus hingga sanggup membantai adik sendiri tapi aku digoda oleh adikku.

Satu hari aku sedang makan bersama-sama adikku. Sedang aku sedap melantak, tiba-tiba kakiku terasa diusik. Aku lihat di bawah meja, tiada apa-apa. Kucing memang tiada, mak aku tak suka kucing. Aku sambung kembali makan. Sekali lagi kakiku terasa di usik. Aku tengok sekali lagi di bawah meja.

Memang tak ada apa-apa, aku syak mesti adikku yang main-main ni. Aku pun jeling adikku dan kelihatan dia buat seolah tiada apa-apa yang berlaku. Sekali lagi aku merasakan kakiku disentuh dan sepantas kilat kedua-dua kaki ku mengepit dan menangkap apa yang mengusik kakiku.

“Aduh bang… Ida surrender. Ida surrender. ha ha ha ha,” kata adikku sambil ketawa.

“Oh.. kacau abang ye! Kenapa? Kaki dah gatal ye?” usikku.

“Tak, satu badan… abang tolong garukan ye lepas ni,” kata adikku manja sambil melentokkan badannya.

“Garulah sendiri, nah pakai ni lagi sedap tau,” kataku sambil menghulurkan garfu kepadanya.

“Alah abang ni…” adikku marah manja sambil mencubit pehaku.

Kami pun kembali menyambung makan dan sepanjang makan itulah adikku terus menerus menggesel-geselkan kakinya di kakiku. Aku buat tak kisah je, maklumlah, apa yang ada di dalam fikiran aku adalah dia hendak bergurau dengan aku.

Selepas aku habis makan, aku menuju ke sinki untuk membasuh tangan dan diikuti adikku di belakang. Sedang aku mencuci tangan, adikku tiba-tiba menyelit di sebelah dan terus menghulurkan tangan ke arah paip yang mencurah keluar airnya. Sedangkan ketika itu aku masih lagi mencuci tangan.

Sambil tersenyum-senyum dia terus merapatkan badannya kepada ku dan tangan kirinya memeluk pinggangku erat. Dapat aku rasakan buah dadanya menonjol rapat ke lenganku. Lembutnya bukan kepalang. Tapi langsung tiada niat buruk di kepalaku time tu. Selepas itu, dia pun terus berlari masuk ke bilik dan aku terus menuju ke bilik komputer, hendak menyiapkan assignment.

Sedang aku menyiapkan assignment, Mbak Murni datang dan memberitahu bahawa jika perlukan apa-apa panggil dia di bilik. Dia penat dan hendak tidur katanya. Aku pun mengiyakan.

Tidak lama selepas itu, sedang aku khusyuk mengadap komputer, aku terkejut bila tiba-tiba ada tangan yang memelukku erat dari belakang dan terasa pipinya menyentuh pipiku. Aku rasa aku kenal bau tu.

“Hah, dah tak ada kerja lah tu. Kerja rumah dah buat?” kataku

“Belum, malam nanti abang tolong ajarkan ye. Ida peninglah, abang faham-faham sajalah cikgu Taufik tu. Ajar macam kita orang ni dah pandai. Laju je,” kata adikku.

Aku faham, oleh kerana aku juga bersekolah di sekolah yang sama dahulu. Cikgu Taufik tu mengajar memang laju. Aku sendiri pun terpaksa banyak bincang dengan kawan-kawan untuk lebih faham.

“Abang, Ida nak tengok tv lah, jom!” ajak adikku.

“Ida pergi dululah, abang nak siapkan satu chapter dulu. Kejap lagi abang datang,” kataku

“Ok, datang ye!” kata Ida sambil memberi aku satu ciuman di pipi.

Aku rasa pelik, kenapa dengan adik aku pada hari tu. Macam miang semacam. Ah, lantak dialah. Aku sambung kembali kerja ku.

Siap je satu chapter, aku terus tutup pc dan keluar menuju ke ruang tamu. Senyap, tv tidak hidup. Tadi kata nak tengok tv? Mana dia pergi? Ah, mesti kat bilik mak dan abah. Kalau betullah kat situ, teruklah kalau mak abah tahu, dia orang memang tak gemar kami tengok tv dalam bilik dia orang.

Aku terus menuju ke bilik mak abah kat atas. Aku lihat sejenak bilik Mbak Murni, pintunya tertutup rapat. Dah tidurlah tu. Bila aku buka pintu bilik mak abah, aku lihat Ida tengah baring atas katil sambil matanya tertumpu kepada tv di hadapan katil.

“Ha, datang pun. Jom lah sini, cerita best ni,” pelawa adikku selepas menyedari kehadiran aku.

Aku menutup pintu dan terus baring di sebelahnya. Kelihatan di tv adegan-adegan panas sedang tertayang. Terkejut aku, mana dia dapat cerita tu.

“Mana Ida dapat cerita ni?” tanyaku.

“Jumpa dalam laci meja solek mak,” jawab adikku.

Aku pun tanpa banyak tanya, terus tengok cerita tu. Dari satu babak kepada satu babak. Memang aku bernafsu time tu tapi aku tahan. Adik aku ada kat sebelah, tak kan aku nak lancap kat situ jugak. Adik aku pulak, aku dengar nafasnya semakin kuat. Aku jeling, kelihatan tangannya dah ada kat kelengkang. Aku jeling sekali lagi, aku tengok betul-betul kelengkangnya.

Wah, kain batiknya dah basah. Biar betul adik aku ni. Matanya tak berkelip tengok mat salleh tu men’doggie’ minah salleh yang seksi tu. Lepas satu lubang, satu lagi lubang dia bedal.

Aku pun terangsang jugak, lebih-lebih lagi bila nafas adik aku makin menggila. Dia tak malu ke aku abang dia nih kat sebelah dia je? Lantak dia lah, aku pulak yang rasa malu. Terus aku bangun dari katil dan hendak keluar dari bilik. Tiba-tiba adikku menarik tanganku.

“Abang nak pergi mana?” tanyanya menggoda.

“Nak ke toilet kejap. Nak kencing,” kataku sambil melihat dia masih memegang tanganku sementara tangan yang sebelah lagi di kepit kelengkangnya yang kelihatan sudah basah kain batiknya.

“Abang nak lancap ye?” tanyanya sambil tersengih.

“Nak kencing lah, apa lah kau ni,” kataku sambil melepaskan pegangan tangannya dan terus keluar dari bilik.

Apa lagi, masuk bilik air, terus melancaplah. Tengah syok bedal batang tiba-tiba pintu bilik air diketuk. Kedengaran suara adikku menyuruh aku keluar cepat sebab dia nak terkencing sangat. Terus tak jadi aku nak terus melancap. Aku pakai balik seluar dan keluar dari bilik air.

Ternampak adikku tengah mengepit kelengkangnya. Memang kelihatan macam orang yang tak tahan nak terkencing. Aku bagi laluan dia masuk ke tandas, macam lipas kudung dia masuk. Tapi, bukan ke kat dalam bilik mak abah dan bilik dia ada toilet, yang dia sibuk masuk toilet aku ni apahal pulak.

Aku duduk atas katil sementara tunggu dia keluar dari bilik air. Tak lama kemudian dia keluar. Muka ceria semacam.

“Dalam bilik mak abah kan ada toilet, kenapa sibuk nak masuk toilet bilik abang ni?” tanyaku kepadanya yang sedang membetulkan kain batiknya.

Ternampak tompok yang basah jelas kelihatan di kain batiknya.

“Saja, tak boleh ke nak kencing kat toilet bilik abang?” katanya

“Dah habis ke cerita tadi?” tanyaku lagi

“Tak habis lagi. Tapi Ida dah tutup dan simpan cd nya,” katanya lagi.

“Dah kencing, tak reti-reti nak keluar?” kataku.

“Tak nak,” katanya.

Aku terdiam melihat telatah adikku yang tersengih-sengih berdiri di hadapan ku. Kemudian dia menanyakan aku soalan cepu emas.

“Abang pernah lancap?” tanyanya

“Itu rahsialah. Yang kau sibuk nak tahu ni kenapa? Yang kau tu pernah lancapkan?” tanyaku pula.

“Pernah…. “jawabnya sambil tersenyum.

“Bila? Hah ni mesti tadi time stim tengok cerita blue tu? Kah kah kah..” kataku sambil ketawa.

“Tak sekarang….” adikku menjawab sambil terus meletakkan tangannya di celah kelangkangnya.

Dia terus menggosok-gosok kelengkangnya sambil terbongkok-bongkok. Kelihatan kain batik yang masih dipakainya bergerak-gerak mengikut gerakan tangannya sambil matanya tak henti-henti memandangku kuyu. Suaranya mendesah, terasa seperti ada kenikmatan sedang menyelubunginya.

“Abang… ooohh sedapnya bang…” Ida merintih kesedapan di hadapanku.

Aku serta merta terkejut dengan perlakuannya. Sama sekali tidak aku sangka aku akan melihat tayangan percuma seorang perempuan melancap di hadapanku, malah dia adalah adikku sendiri. Aku tak tahu nak cakap apa. Nak halau dia keluar dari bilik, tapi perasaan aku tertahan-tahan pasal best pulak tengok dia mendesah kenikmatan dengan gaya yang mengghairahkan itu.

Nafsu aku perlahan-lahan bangkit tapi aku tahankan sebab aku tahu dia adikku dan aku tak sepatutnya mengambil kesempatan ke atasnya. Hatiku betul-betul bergelora. Terutama bila dia semakin hampir kepada ku dan jarak kami kini hanya lebih kurang sekaki. Dapat aku lihat kain batik yang melapik tangannya yang sedang menggosok kelengkangnya semakin basah.

Adikku tiba-tiba menarik tanganku dan diletakkan di atas teteknya yang tidak bercoli itu. Aku tidak menolak, aku membiarkan. Seperti terpukau dengan pertunjukkan yang dipamerkan. Aku ramas dan usap teteknya yang masih berlapik t-shirt itu. Terasa ianya keras dan putingnya menonjol. Desahan adikku semakin kuat.

Tiba-tiba dia menolak aku hingga aku terlentang di atas katil. Aku cuba bangun tetapi dia terus duduk di atas dadaku. Terus sahaja dia menggeselkan kelengkangnya di badanku. Kali ini tanpa halangan dari kain batiknya kerana sudah diselakkan namun masih tertutup dan membuatkan aku tidak dapat melihat kelengkangnya yang menghenyak dadaku. Kedua-dua tangannya menguli teteknya sendiri. Memang seperti tayangan strip tease.

Kemudian dia melentikkan badannya ke belakang dan menghulurkan tangannya ke belakang dan mencari zip serta butang seluar slack yang ku pakai. Aku cuba bangun untuk menghalang tapi badannya yang agak berat itu menahan dan tangan ku terhalang oleh pehanya yang montok di atas badanku. Aku pasrah, terasa seperti aku akan di rogol oleh adikku sendiri. Kelakarkan? Memang kelakar, tapi itulah kenyataan.

Adikku berjaya mendapatkan batang aku yang mengeras setelah dia berjaya membuka dan melurutkan seluar dan seluar dalamku. Dilancapkan batangku lembut, aku semakin asyik. Aku membiarkan perlakuannya yang masih menggeselkan kelengkangnya di atas dadaku sambil tangannya terus melancapkan batangku di belakangnya. Dadaku terasa semakin basah dengan cairan cipapnya. Matanya tak lepas memandang mukaku.

Batangku semakin di lancap laju. Kemudian dia menghentikan lancapannya dan mengensot ke belakang sehinggalah aku dapat merasakan kehangatan cipapnya yang basah itu menyentuh kepala batangku. Aku cuba hendak melarikan diri pada ketika itu. Ketika aku cuba bangun, dengan pantas dia terus duduk di atas batangku membuatkan dengan sekali tekan batang ku terus terbenam ke dalam cipapnya.

Ahhh, memang agak sakit ketika itu. Batangku ditekan secara paksa hingga menyentuh dasar rahimnya. Dia juga kelihatan menahan kesakitan. Kami kemudian terdiam. Aku seperti tidak percaya apa yang aku sedang lakukan. Namun apa yang aku rasakan adalah batangku kenikmatan dikemut dan dipijat-pijat oleh cipapnya. Sesekali dia akan menggelek punggungnya membuatkan batangku yang keras itu seolah diuli di dalam lubangnya.

Ohh, memang sedap ketika itu. Memang adikku kerjakan cukup-cukup batang aku. Akibat kenikmatan yang merangsang minda dan saraf aku, segala pertimbangan aku hilang serta merta. Apa yang aku ingin adalah kenikmatan ketika itu.

Adikku seperti tahu. Dia terus menyelak baju t ke atas dan menanggalkannya. Tinggallah hanya kain batik yang membalut tubuhnya dari pinggang hingga ke bawah, menyembunyikan batangku yang tenggelam agak lama di dalam cipapnya.

Melihatkan aku berkali-kali menelan air liur melihat teteknya, terus dia menarik kepala ku ke arah dadanya dan disuakan puting teteknya ke mulutku. Lagaknya seperti seorang ibu yang ingin menyusukan anaknya. Aku terus menghisap putingnya yang keras menonjol itu.

Desahannya semakin kuat, tekanan ke atas batangku juga semakin kuat membuatkan batangku semakin menghenyak dasar rahimnya lebih kuat. Dia kelihatan seperti sudah kerasukan. Dipeluknya kepalaku supaya lebih rapat menekan teteknya. Aku semakin bernafsu. Aku terus memeluk tubuhnya dan menghisap teteknya semahu hatiku kerana apa yang aku rasakan adalah dia seolah inginkan aku melakukan sepuas hatiku ke atas tubuhnya atas kerelaan dirinya.

Kemudian dia mula mengangkat punggungnya naik dan kemudian turun kembali berulang kali. Batangku yang tadinya dikemut semahu hatinya kini keluar masuk ke dalam cipapnya. Ohh.. memang sedap. Masih ketat walau pun dari apa yang aku rasakan, dirinya sudah lagi tiada dara.

Barulah aku tahu, sebelum ini dia pernah melakukan seks namun dengan siapa aku tidak pula pasti. Cairan yang terbit dari rahimnya melicinkan lagi pergerakan batangku keluar masuk cipapnya. Keghairahannya semakin tidak terkawal. Hayunan punggungnya semakin laju dan kemutannya semakin kuat.

Selang beberapa minit selepas itu, aku dapati nafasnya semakin kuat namun agak putus-putus. Hayunannya juga semakin goyah tetapi lebih dalam hingga ke pangkal. Akhirnya adikku menenggelamkan batangku sedalam-dalamnya dengan badannya terlentik memelukku. Kelihatan pehanya mengejang dan tubuhnya juga mengeras dan sedikit menggigil seperti terkena arus elektrik. Desahan nafasnya seperti lembu kena sembelih, namun terlalu mengghairahkan.

“Abang… Ida dah klimaks… ohh abang…. Sedap bang…” katanya dalam suara yang menggeletar.

Bintik-bintik peluh kelihatan timbul di dahi dan dadanya bersama kulitnya yang berbintik kemerahan. Itulah first time aku tengok perempuan klimaks dalam pelukanku. Namun aku masih lagi belum terasa nak pancut. Adikku kemudian mengangkat punggungnya membuatkan batangku keluar dari cipapnya.

“Abang… Ida cintakan abang…” katanya sambil tangannya membersihkan cairan cipapnya yang berlumuran di batangku menggunakan kain batik yang masih dipakainya.

Tangannya terus melancapkan batangku dalam keadaan dia masih berkain batik. Dia menonggeng di sebelah aku dan menjadikan badan aku sebagai pengalas kepalanya. Aku menikmati lancapan yang dilakukan sambil tanganku meramas-ramas punggungnya. Ketika itulah aku baru sedari bahawa adikku mempunyai bontot yang betul-betul cantik. Bontotnya bulat dan tonggek, dihiasi pinggang yang ramping dan peha yang gebu.

“Ida, bontot Ida cantiklah..” kataku memujinya.

“Abang nak ke? Jomlah…” katanya sambil terus menghentikan lancapan dan terus menyelak kainnya ke atas mempamerkan bontotnya kepadaku.

Aku terus memintanya menonggeng di atas katil. Dia menurut dan aku terus berlutut di belakangnya. Tangannya digapai kebelakang mencari batangku. Aku dekatkan batangku ke tangannya dan dia terus menyambar dan terus sahaja menggosokkan batangku dicipapnya.

Setelah batang aku penuh berlumuran dengan air cipapnya yang pekat melekit itu, dia terus menghunus batangku ke lubang bontotnya yang kelihatan sedikit terbuka mulutnya. Aku tahu dia hendak aku bedal bontotnya, apa lagi, aku tekanlah batangku masuk.

Pehhh.. memang ketat gila. Baru masuk kepala dah perit batangku. Macam kena cepit. Dia cuma mendesah. Aku tekan lagi hingga separuh batang aku terbenam ke dalam bontotnya. Desahannya semakin kuat.

“Aduhhh bang… sakit… slow sikit sayang… “ rintihnya.

Aku tekan lagi semakin dalam. Aku tak pedulikan kesakitannya pasal aku juga merasakan sakit menekan batangku ke lubang bontotnya yang amat sempit itu hinggalah semua batangku hilang terbenam di dalam bontotnya.

Setelah agak lama dalam keadaan begitu, barulah aku menhayunkan batangku keluar masuk dalam tempo yang perlahan.

“Bang… sakit tapi sedap… dalam lagi bang…” pintanya.

Aku pun hayunkan batangku sedalam-dalamnya seperti yang dipintanya. Desahannya semakin kuat. Hinggalah akhirnya dia semakin melentikkan tubuhnya membuatkan batangku semakin selesa keluar masuk bontotnya.

Aku hayunkan semahu hatiku kerana dia juga menikmatinya walau pun sesekali dia mengaduh kesakitan. Akhirnya aku sudah rasa batangku akan meletup.

“Ida, abang nak terpancut sayang. Sedap ni… pancut dalam ye sayang?” pintaku

“Abang… sedapnya… Pancutlah bang…. Keluarkan air abang…” rintihnya.

Akhirnya, aku melepaskan benihku ke dalam bontot adikku sedalam-dalamnya. Adikku mengemut bontotnya membuatkan batangku terkepit-kepit memuntahkan maninya.

Ohh.. memang sedap. Lepas habis aku pancutkan benih aku dalam bontotnya, aku tarik keluar batangku dan kelihatan batangku berlumuran dengan cairan maniku yang sedikit kotor warnanya. Aku lap dengan kain batik yang dipakainya dan terus terbaring kepenatan. Dia terus memelukku dan kami terlena hingga ke petang.

Selepas kejadian itu, kami selalu mengambil peluang untuk bersama dan ketika malam, jika dia tidak datang bulan, sudah pasti dia akan datang ke bilikku minta dijimak. Akibat dari ketagihan membedal bontotnya, lubang bontotnya kini semakin besar dan semakin dapat menerima batangku tanpa rasa sempit yang teramat sangat seperti ketika pertama kali aku membedalnya.

Adikku menceritakan bahawa dia sebenarnya cemburu kerana terlalu ramai pelajar perempuan di sekolahnya yang menyintai aku. Walau pun aku sudah tidak lagi bersekolah di situ, tetapi namaku masih lagi disebut-sebut pelajar perempuan. Dari situ timbul perasaan ingin menyintai aku dan seterusnya timbul perasaan berahi yang amat mendalam kepadaku.

Walau macam mana pun kami melakukan hubungan seks, kami tetap cover line. Kondom dan pil perancang pasti ada dalam simpanan kerana setiap air maniku pasti tidak akan dibazirkannya. Melainkan jika aku ingin memuntahkannya di atas badannya seperti di mukanya, punggungnya, pakaiannya dan tudungnya. Hingga kini, walau pun kami masing-masing sudah mempunyai kekasih, namun jika kami bersama, pasti kami lebih dari suami isteri.

Dendam Ustazah Nur Part 3

"Haji, Kumar, ni air panas minum la dulu," ajak Ustazah Nur.

"Kamu dah mandi Nur?" Tanya Haji Ismail.

"Iyelah Haji, rehatkan badan dulu, kejap lagi Haji nak lagi kan!" Kata Ustazah nur.

"Haa... Mana kamu tau?"

"Tu! Tengok konek tu dah naik.. Haji tak nak bukak ke kopiah tu?" Juih mulut Ustazah Nur sambil bertanya.

"Alah kalau kau pakai tudung, boleh?" Pinta Haji Ismail.

"Ni si Kumar suka," jawab Ustazah Nur.

"Betul la Haji, saya banyak suka la," kata Kumar.

"Ok... Kumar, kau rehat dulu, aku nak main dengan Nur dulu," ujar Haji Ismail.

"Ayoo.. Banyak cepat! Baru pukul 2petang la," perli Kumar.

"Iye la Haji, awal lagi," sambung Ustazah Nur.

"Kejap lagi mencarik pulak Kak Kah kau, dah cepat," tak sabar-sabar Haji Ismail menjawab.

Ustazah Nur cuma senyum, dia terus menongeng di birai kerusi, menyelak kain baju kurungnya ke atas. Haji Ismail menelan air liur sahaja, dicium-ciumnya punggung Ustazah Nur. Sempat juga dia membuatkan love bite.

"Haji nak terus ke?" Tanya Ustazah Nur.

"Iyalah… cepat Nur, aku dah tak tahan ni," jawab Haji Ismail.

"Tak nak hisap dulu?" Tanya Ustazah Nur lagi.

"Tak payah, malam nanti aku datang lagi."

Haji Ismail terus menyula puki Ustazah Nur. Laju hentakkannya. Ustazah Nur menahan penuh nafsu. Haji Ismail mencapai buah dada Nur, digentel-gentelnya buah Nur sesekali. Ustazah Nur mengemut kuat batang Haji Ismail, membuatkan Haji Ismail hilang arah. Kuat tujahan Haji Ismail kali ini, membuatkan Ustazah Nur senak perut.

"Aahhh... Ahhh.. Laju lagi Haji," jerit Ustazah Nur.

"Uuuhhh... Rugi kaki kau Nur, kemut kau keliling," balas Haji Ismail.

"Aahhh... Ahh.. Kak Jah tak kemut ke?" Tanya Ustazah Nur.

"Eemmphh... Kak Jah kau, tak payahlah."

"Aahhh... Ahh... Kak Liza ada, apasal tak main dengan dia emphh…" tanya Ustazah Nur lagi.

"Aahhh.. Kau gila Nur, dia ahhh.. Dia kan anak aku!" Jawab Haji Ismail.

"Eemphh.. Ahh... Anak ke tak, janji boleh ahh.. Empphh.. Kemut Haji!"

Haji Ismail terus melantak lubang puki Ustazah Nur. Dia tak ambik pusing pasal Liza, anak dara suntinya yang baru habis SPM tetapi Ustazah Nur ingin membalas dendam terhadap Haji Ismail akan perbuatannya sebentar tadi meliwatnya secara senyap.

"Emmpphhh... Aahhh... Nur aku nak pancut!" Raung Ustazah nur.

"Nur sekali Haji"

"Eerrrggghhhhhhh..... Arggghhhh......." Mereka berdua terkapai-kapai.

Kumar memerhatikan sahaja aksi mereka. Ustazah Nur kembali membersihkan lebihan air dari Haji Ismail, dilapnya pakai tisu. Haji Ismail mengenakan bajunya dan meminta diri. Ustazah Nur kembali kepada Kumar sambil membelai batang Kumar.

"Macam mana Haji boleh ikut?" Tanya Ustazah nur.

"Dia ada cakap, dia banyak geram sama you!" Jawab Kumar.

"Ooo.. Kiranya sekarang, Kumar jual saya la," rajuk Ustazah Nur.

"Bukan la Ustazah.."

"Ok, kalau macam tu, saya ada satu pertolongan, boleh ka? Atau lepas ni takde main saya punya puki lagi," kata Ustazah Nur sambil mengugut.

"Apa? Cakap la?"

"Ini malam Haji datang mesti punya, betul ka?" Tanya Ustazah Nur.

"Betul..."

"Sekarang saya mau Kumar bawak dia punya anak Liza mari sini, kasi tengok dia punya bapa main sama saya," kata Ustazah Nur.

"Ok small matters la," jawab Kumar.

Tepat 10 malam, Haji Ismail datang menuntut lubang puki dari Ustazah Nur tetapi kali ini dia membawa rakannya untuk menjamu Ustazah Nur, iaitu Sudin ketua kampung dan Pak Ali.

Ustazah Nur keluar menjemput mereka masuk. Ustazah Nur memakai baju kurung kedah berwarna hijau. Terbeliak mata Sudin dan Pak Ali melihat Ustazah Nur berjalan masuk. Mereka terus dibawa ke bilik utama rumah tersebut. Ustazah Nur terus duduk di atas katil

"Emmmphhh... Nampaknya malam ni Haji bawak kawan," kata Ustazah Nur.

"Iyer mereka sahaja yang tahu perkara ni," jawab Haji Ismail.

"Kalau begitu baik kita mulakan," Ustazah Nur seperti pelacur murahan menarik Haji Ismail dan terus menghisap batangnya.

Pak Ali terus berbogel, begitu juga Sudin. Pak Ali terus menyingkap kain dan terus menjilat puki Ustazah Nur. Sudin bermain dengan tetek. Tidak lama sebab Ustazah Nur ada agenda lain, terus ditarik tangan Haji Ismail. Ustazah Nur terus menarik batang Haji Ismail ke dalam pukinya. Ustazah Nur saja berlakon untuk stim habis supaya biar Liza tahu bahawa bapanya Haji Ismail kaki burit.

"Emmpphhh.. Ahhh.. Laju lagi Haji..." rintih Ustazah Nur.

"Aahhh... Uhh.. Sudin kau tengok Ustazah ni, gian batang," kata Haji Ismail.

"Uuhhh... Yer la aku macam dalam mimpi," kata Pak Ali.

"Ali, amacam best ka?" Tanya Sudin.

"Best!!! Aku suka"

Sedang mereka asyik melayan Ustazah Nur, Liza muncul dari belakang. Liza mula menitiskan air mata melihat bapanya bak seperti seekor harimau membaham daging. Pak Ali dan Sudin terkaku sebentar melihat Liza berada di situ tapi Haji Ismail terus menghentak batangnya ke puki Ustazah Nur, sehingga Sudin menegur Haji Ismail.

"Mail, kau tengok tu?"

"Kenapa?" Tanya Haji Ismail.

"Kau kenal budak tu?” Tanya Sudin.

Haji Ismail melihat ke belakang, Terkejut dia kerana Liza di belakangnya. Dia yang berbogel berada di celah kangkang Ustazah Nur, cepat-cepat menutup kemaluannya.

"Kau… Kau buat apa sini Liza?" Tanya Haji Ismail.

"Saja nak tengok," selamba Liza menjawab.

"Dah… dah, kau pergi balik," arah Haji Ismail.

Liza menghampiri katil di mana Ustazah Nur berada. Sudin dan Pak Ali terpaku melihat Liza.

"Kalau ayah boleh, Liza pun boleh," kata Liza.

"Pak Sudin dan Pak Ali, mari sini puaskan Liza macam mana Ayah puas layan Ustazah," kata Liza.

"Betul ke Liza? Aku pun dah lama ngidam badan kau ni," kata Sudin.

"Betul tu Sudin, orang dah sorong bantal apa lagi!” Sambung Pak Ali.

"Liza, kau balik," arah Haji Ismail.

"Dah terlambat ayah…"

Ustazah Nur tersenyum puas. Kini anak Haji Ismail menjadi ganti tubuhnya. Liza terus membogelkan dirinya. Terbeliak mata Sudin dan Pak Ali. Mereka tanpa membuang masa terus mengomol Liza yang terbaring, walaupun airmatanya mengalir.

Ustazah Nur meninggalkan bilik dan memberi ruang kepada Kumar dan kawannya yang berada di luar seramai 3 orang, termasuk Kumar. Jadi keseluruham di dalam bilik tersebut ada 7 orang, termasuk Haji Ismail membaham Liza seorang.

Ustazah Nur menguncikan dirinya di bilik bawah. Dia puas. Dendamnya tercapai sudah dan malam ini dia boleh berehat kerana ada orang mengantikannya.

Dendam Ustazah Nur Part 2

"Sayang, esok abang kena out station selama satu minggu ke Langkawi."

"Empphh lamanya abang, macam mana dengan Nur?" Tanya Ustazah Nur.

"Abang dah talifon mak suruh jaga anak kita untuk satu minggu ni, mak kata ok. Dia pun suka boleh teman- temankan dia"

"Kalau abang sudah kata begitu, takpelah Nur setuju sahaja"

Malam itu Ustazah Nur melayan suaminya di atas ranjang tapi fikirannya asyik teringat kekasihnya Kumar, d imana dua minggu lepas melayan bahtera bersama.

Selepas kejadian tersebut, Kumar seringkali bertandang ke rumahnya melayan bahtera mereka. Semua bilik telah dicuba, ruang tamu, bilik utama, dapur, namun di bilik mandi juga mereka pernah mandi dan bermain sama.

Jikalau Ustazah Nur datang bulan, Kumar tetap ke rumahnya memenuhi kehendak nafsunya. Walaupun tidak mendapat puki Ustazah Nur, blowjob sudah memadai bagi Kumar. Pernah juga Kumar memancutkan air nikmatnya ke dalam mulut Ustazah. Mula-mula Ustazah Nur agak geli tetapi lama kelamaan Ustazah Nur makin suka. Sehingga kini Ustazah Nur terus menelan kesemuanya sehingga titisan terakhir.

"Bye sayang, jaga diri, jangan nakal-nakal okey," pesan Ustazah Nur pada suaminya.

"Iye, kan abang ada isteri yang cantik macam ayang ni, tak kan Abang nak carik yang lain."

"Alah kalau lelaki dah berkenan, apa pun boleh," perli Ustazah Nur.

Suami Ustazah Nur cuma gelak sinis sahaja. Selepas siap semuanya, Ustazah Nur mengucup tangan suaminya sebagai tanda perpisahan sementara. Mukanya agak sedih tapi hatinya agak gembira kerana dapat bersetubuh dengan ‘burung hitam’ yang gagah.

"Hello... Kumar... Ada dimana?" Sebaik suaminya pergi, Ustazah menghubungi Kumar.

"Saya baru habis hantar gas la Ustazah, Ada apa?" Tanya Kumar.

"Mari sini la, saya punya rumah," dalam nada manja, Ustazah memujuk.

"Apasal gas sudah habis ka?" Kumar pura-pura bertanya.

"Ya! Ini gas dalam kain sudah habis, mau kasi isi baru la," dalam nada mengada-ada Ustazah Nur jawab.

"Oooo... Ini hari takda sekolah ka?" Tanya Kumar lagi.

"Saya amik cuti la 3 hari."

"Oooo... Ok ok, nanti saya balik dulu mau mandi," balas Kumar.

"Ok, Ok, kasi hensem-hensem ha! " Pesan Ustazah Nur.

"Sama la Ustazah, kasi pakai itu baju kebaya ketat punya ha," pinta Kumar pula,

"Ok, Okm Kumar warna merah punya kasi sama you la," kata Ustazah.

"Waaa... Tudung jangan lupa, baru itu gas lagi syok," pesan Kumar.

"You punya pasal saya ok"

Ustazah Nur belari-lari anak naik ke tingkat atas untuk menyiapkan dirinya, khas untuk kekasih gelapnya.

20 minit berlalu. Ustazah Nur telah pun siap memakai baju kebaya ketat merahnya, ditenungnya ke cermin di depannya. Memang seksi habis, dengan punggungnya ke atas menampakkan keseksiannya, dipadankan pula dengan G-string baru dibelinya semalam di pekan berhampiran, khas untuk Kumar menunggangnya.

Ustazah Nur mengemas rumahnya. Langsir ditutup rapat-rapat, tingkap rumahnya habis berkunci, takut-takut jirannya terdengar raungan manjanya nanti. Ustazah Nur sudah sedia sepenuhnya. Hanya menunggu Kumar sahaja.

Baru sahaja Ustazah Nur menghirup air minumannya, loceng rumahnya berbunyi. Nampaknnya Kumar telah sampai di muka pintu rumahnnya, tanpa lori. Memang Ustazah Nur memesan tidak meletakkan lori di depan rumahnya, takut-takut jirannya syak mereka.

"Masuk Kumar," pelawa Ustazah.

"Waaa... Banyak cantik la Ustazah ini hari," puji Kumar.

"Isshhh... Nantilah Kumar, kita minum-minum dulu ya!"

"Ok... Ustazah punya pasal saya mesti ok punya."

Mereka berjalan berpimpin tangan ke dapur seperti kekasih. Kumar sempat meramas punggung Ustazah Nur. Ustazah cuma senyum manja, dia tahu dia tidak perlu terburu-buru kerana mereka akan honeymon di dalam rumah selama 3 hari 2 malam. Ustazah Nur ke bilik air.

Kumar seperti biasa memasukkan ubat perangsang ke dalam air Ustazah Nur. Kali ini kuantitinya banyak, sehingga 6 biji. Ustazah Nur keluar dengan haruman semerbak kasturi. Kumar hanya senyum sahaja. Mereka berbual panjang tentang pelbagai isu, kemudian ke depan menonton televisyen.

Kumar duduk di sebelah Ustazah Nur, tangannya merangkul leher Ustazah Nur, dimain-mainnya telinga Ustazah Nur.

"Empphh Kumar," rengek Ustazah Nur kegelian.

"Sayang suka... Saya buat macam ini?"

"Suka, sangat suka..."

"Suami tidak buat macam inikah?" Tanya Kumar.

"Ada tapi tak cukup.. Kumar boleh saya hisap ini," minta Ustazah Nur.

"Silalah memang kamu punya hari ini."

Ustazah Nur sudah tiada nilai malu, ditariknya zip seluar slack Kumar ke bawah, maka terpacullah ‘burung hitam’ Kumar yang belum cukup keras itu. Ditariknya kulit ke bawah, dihirup-hirupnya bau dari batang Kumar. Kini mulut manis Ustazah Nur mengulum batang Kumar dengan perlahan, lembut dan penuh kasih sayang.

Kumar tidak keruan bila Ustazah Nur mula menyedut bola gantungnya, tangan Kumar pantas mencari tempat yang boleh mengghairahkan Ustazah Nur.

"Emmmphhh Kumar cepat sayang masukkannya," rintih Ustazah Nur.

"Empphh wanginya…"

"Ssshhh... Ahhh... Kumar pelahan-lahan sakit"

Kumar mula menghenjut Ustazah Nur. Kaki Ustazah Nur diletakkanya di kedua2-dua belah bahunya, ditekannya kaki Ustazah rapat ke perutnya. Kumar mula melajukan rentak. Ustazah Nur mula meraung kesedapan.

Kini Kumar mula menukar posisi. Kumar di bawah dan kini Ustazah Nur di atas. Ustazah Nur melajukan hentakan. Kumar memeluk Erat Ustazah Nur yang kini posisinya punggungnya agak sedikit terjungkit. Kumar dengan erat memeluk.

Tiba-tiba Ustazah Nur terasa sesuatu di belakangnnya seakan-akan tujahan di duburnya. Ustazah Nur cuba melihat tetapi Kumar memeluk erat. Dengan sekali hentakkan separuh batang menyelami dubur Ustazah Nur. Laungan kepedihan Ustazah Nur bergema dirumahnya, air mata mula menitis.

Kumar mula menghentikan henjutannya. Ustazah Nur meletakkan kepalanya di bahu Kumar. Perlahan-lahan Ustazah Nur lihat ke belakang, siapakah yang baru meliwatnya sebentar tadi. Perlahan Ustazah Nur melihatnya dengan perasaan terkejut.

Haji Ismail, Tokey kedai kebiasaan Ustazah Nur mengambil barang bersama suaminya. Terkejut bukan kepalang Ustazah Nur bila masa Haji Ismail datang.

"Nur lubang dubur kau memang dah lama aku idamkan," kata haji Ismail.

"Mail, amacam sedap ka?" tanya Kumar.

"Memang betul la Kumar, sedap la," jawab Haji Ismail.

"Aku sudah cakap, ini Ustazah banyak syok," balas Kumar.

"Iyelah, kau dah makan dulu, memang la," Haji Ismail berkata sinis.

"Itu lubang belum makan la dey," jawab Kumar lagi.

"Haji Ismail, lepaskan dubur saya tu, saya tak sanggup kat situ," jerit Ustazah Nur.

"Nur aku memang dah lama idamkan ni," balas Haji Ismail.

"Tapi sakit Haji, lepaskan la dulu," rayu Ustazah Nur.

"Sakit kejap ja... kejap lagi sedap la, betol ka Kumar?"

"Iyerlah Ustazah, sekejap aja," pujuk Kumar.

Ustazah tidak berkata apa, kesan ubat perangsang telah menyerap ke seluruh tubuhnya. Kumar mula menghenjut lubang puki Ustazah Nur, Haji Ismail memainkan peranannya di belakang. Ustazah Nur. sudah dapat menyesuaikan dirinya dengan kehadiran dua batang di dalam lubangnya.

"Arrgghhhh... Haji kuat lagi," raung Ustazah Nur.

"Aahhh... Ahhh... Nur lubang kau memang sedap," kata Haji Ismail.

"Memang la, tak ada orang lagi main kat situ," rintih Ustazah Nur.

"Dey Haji, hantam la, ini Ustazah kita sudah book 3 hari tau!" Kumar pula memberitahu Haji Ismail.

"Aahhh... Ahhh.. Ahh... Betul ke Nur? Uurrhhh...” keluh Haji Ismail.

"Iyelah haji... Ummpphh.. Ahh.. khas untuk Haji dan Kumar," balas Ustazah Nur. "Tapi nanti, bila saya nak barang dengan gas bagi free,ok?"

"Ok," jawab mereka serentak.

Kumar keletihan kini duduk di kerusi, Haji Ismail mengambil alih tempat Kumar bermain dengan puki Ustazah Nur secara doggy, muka Ustazah Nur kemerah-merahan menerima asakan Haji Ismail. Kumar tidak menunggu lama, kini duduk di depan Ustazah Nur menyuakan batangnya ke mulut Ustazah Nur.

"Mail, amacam sudah ka?" Tanya Kumar tak sabar.

"Dey Macha! Rileks la, aku dah lama tak main la," balas Haji Ismail.

"Hai! Bini ada, tak boleh main ka?" Tanya Kumar lagi.

"Bini aku expired la, dah tak boleh kemut dah, tak macam Nur ahhh..." jawab Haji Ismail.

"Emmpphhh.. Ahhh.. Betul ke Kak Jah tak layan Haji?" Tanya Ustazah Nur pula.

"Aahhh.. Umphh.. Betul Nur, kekadang aku pegi ke rumah Kumar la."

"Ahhh.. Emphh.. Rumah Kumar buat apa?" Tanya Ustazah ingin tahu.

"Dia main sama saya punya bini la Ustazah," balas Kumar.

"Emmpphh.. Tak sedar tua ahh.. Ahhh... Umphh.. Gatal la tu.." sindir Ustazah Nur.

"Aahhh... Kau diam la Nur, kau pun sama ja, mengajar Ustazah konon," jawab Haji Ismail pula.

"Eemmpphh... Ahh.. Kita .. Ahh.. Sama ja haji... Gilaa... Ahh.. Nafsu...”

Haji Ismail sampai kemuncaknya, terus mencabut batangnnya dan terus menghala ke mulut Ustazah Nur. Kumar mengambil alih tempat Haji Ismail, terus merodok batangnya ke dalam puki Ustazah, sementara air nikmat Haji Ismail habis ditelan oleh Ustazah Nur.

Kini Kumar menghenjut laju puki Ustazah Nur, Haji duduk di depan Ustazah Nur melihat muka stim Ustazah Nur bertudung ala-ala Wardina. Haji Ismail mengurut-urut batangnya yang lembik. Kadang-kadang diulinya tetek Ustazah Nur, membuatkan Ustazah Nur menjerit kesedapan.

Ustazah Nur tidak berdiamkan diri, terus dicapai batang Haji, dikulumnya dalam-dalam. Terangkat-angkat punggung Haji Ismail Kumar sampai kemuncaknya, terus menghala ke muka Ustazah Nur, terpancut kesemua air nikmat termasuk Haji juga puas mereka bertiga melayan bahtera. Penuh muka Ustazah Nur dengan air mereka berdua. Ustazah Nur puas-sepuasnya. Kumar dan Haji Ismail terduduk di sofa.

Ustazah Nur bangun ke bilik mandi membersihkan diri. Sekembalinya Ustazah Nur ke depan, dia sudahpun mandi dan memakai baju kurung bewarna biru, tapi tidak tanggal tudung. Memang sengaja Ustazah Nur tidak memakai apa-apa di dalam baju kurung itu, dia tahu malam ni pasti mereka inginkan tubuhnya lagi.