Jumaat, 29 Julai 2011

KISAH AKU..

Aku nk citer nie, kisah aku main dengan bini orang , aku akan cerita macam aku dapat main dgn diorang ni,

LINDA OH LINDA_ aku citer latar belakang dia cikit, nama dia linda ( bkn nama sebenar ), satu opis dgn aku, aku gelarkan dia akak linda, umur dia 2 th tua dr aku, sudah kahwin, suaminya akak linda berkeje di merata tempat ( out station ), kadang2 sampai 2- 4 bulan tidak balik. kak linda sudah menpunyai seorang anak hasil daripada hubungan kak linda dengan suaminye tp bentuk tubuh kak linda masih power, macam orang belum mempunyi anak lagi.


Ceritanya bergini……….
Opis tempat aku dgn kak linda keje kena tukar ke tempat baru. Opis lama tu jadi tempat simpan barang aje.
Kak linda jumpa aku,
minta aku tolong temankan dia pada esok pagi pergi opis lama untuk cari 1 document yang di minta oleh org atasan,
Aku kata oklah.
Pada esok pagi, aku dgn kak linda pun pergi opis lama dgn menaiki kereta aku,
Dalam pejalanan aku mengusik kak linda, aku kata kan kita macam sepasang kekasih,
Tak hingin………… katanya,
ada cermin tidak, kak linda bersuara Tanya aku
ada, tu kat atas tempat penghadang cahaya matahari. Aku jawab.
Dah lawa dah, tak payah tengok cermin,
Kak linda ketawa,
Kak linda berkata, betul ke akak dah lawa
Nasib baik lah akak linda nie dah kawin, kalau belum saya dah ngorat dah…. Kata aku
Kak linda ketawa, ada hati nak ngorat aku, kak linda berkata.

Aku diam seketika,
Aku terperasan baju kak linda, ada kotor tp sudah lap dgn air, Cuma kesan basah saja.
Kak kenape tu…… jari ku tunjuk kat tempat yang basah tu…
Ooooo…. Td sarapan terkena sambal , tu yang kotor, kata kak linda
Nie dah satu jalan, boleh tidak singgah rumah akak kejap, nak ganti baju…katanya
Aku terdiam berfikir
Alah…. Opis kan dekat dgn rumah akak, bolah lah
Ok lah, jawab aku……
Aku pun memecut kereta terus kerumah kak linda
Aku pun sampai depan pintu pagar rumahnya.

( di sini bermulanya citer nye)
Nanti ye akak buka pintu pagar, parking dalam lah. Kata kak linda…..
Aku jawab. Kak linda, saya rasa lebih baik saya tunggu kat luar aje. ( tunjuk baik lah konon..)
Jangan tunggu kat luar, masuk tunggu akak dlm rumah, kak linda kata,

Saya takut…. Lah
Nak takut ape,akak tak rogol kau lah. kata Kak linda
memang akak tak rogol saya, Saya takut kalau saya rogol akak nanti. sebab nya, saya suka tgk tubuh akak, selalu jugak lah saya melancap terbayang akak main dengan saya.
Akak Linda bersuara , betul ke suka kat akak nie,
Kalau macam tu, akak cabar, masuk kedalam rumah,
Aku kata ok
Kak linda pun senyum,terus keluar dari kereta untuk membuka pintu pagar bagi kereta ku parking dalam. Dah buka pintu rumah. Aku pun masuk kedalam..
Lepas kak linda kunci pintu dari dalam, terus aku peluk kak linda dari belakang sambil pegang dadanya.
Memang tidak tahan nie, kata kak linda…….
Jom lah masuk bilik, aku terus tolak kak linda kat sofa.

Kat sini dulu lah, kata ku
bibir kami pun bertaup rapat , kak linda memegang tanganku dan membawanya ke arah bukit berkembar miliknya. Terasa kenyal daging yang membukit tersebut. Tanpa disuruh aku meramas kedua teteknya dengan ganas. Tak puas dari luar, aku buka kancing bajunya satu persatu hingga terburai kesemuanya.Tudungnya dari awal masuk ke rumah aku sudah dilepaskan menampakkan rambutnya yang mempersonakan.
Sekarang aku melihat dadanya yang cantik dihiasi tetek yang menawan disebalik branya...geram sungguh aku dibuatnya..Teteknya bagai bersesak padat hendak keluar dari bra yang dipakainya. Dalam keadaan cahaya terang, teteknya nampak putih bersih tanpa sebarang cacat cela. Tanpa membuang masa aku pun tanggalkan cangkuk branya dari belakang. Lepas tu kulurutkan pula baju serta kain yang dipakainya.
terdamparlah pakaiannya di atas lantai marble di ruang tamu. Yang tinggal hanya seluar dalam yang masih berperanan melindungi daerah terlarangnya itu, Dengan bernafsu sekali aku kerjakan teteknya. aku kulum dan aku nyonyot semahunya hinggakan dia menjerit-jerit kecil, "ahhh.. aaahh... ahhh...... seeddddaaapppnya...! mmmmm....!!!" bila ku gigit-gigit puting teteknya itu. Permainan kepala tetek berlangsung agak lama. Ianya sentiasa diiringi dengan dengusan nikmat dari mulutnya. Kemudian kucium seluruh tubuhnya hingga dia menlentik-lentik tidak dapat menahan kegelian. Permainan di ruang tamu berlangsung cukup lama. Akhirnya aku merangkul tubuhnya untuk didukung masuk ke dalam bilik tidurnya yang telah disusun kemas, Di atas tilam setebal satu setengah kaki itu aku londehkan seluar dalamnya dari tubuh. Kini terpampanglah segitiganya yang tembam dengan bulu hitam lebat merimbun di situ. Aku kangkangkan kedua pehanya selebar-lebarnya Tanpa sebarang bantahan kak lindah menyerahkan kemaluannya untuk aku kerjakan. Sambil itu aku melayan kenakalan ku dengan mengentel-gentelkan kelentitnya berulang-ulang kali. Lama kelamaan terpancarlah lendiran yang membasahi lurah di bawahnya. Seedddaaappp...!!! main lagi kat situ......! Akak dah tak tahaaan... niiiiiiiii." Aku pun usap dan aku picit-picit kelentinya dengan rakus. Apa lagi, berlejeranlah lendir yang membasahi celah kangkangnya. ( kak linda nie jenis air banyak, kalau kak linda klimak pasti airnya terpancut dengan banyak sekali) itu yang aku suka. Batang kejantananku juga sudah perit menonjol seluar yang masih aku pakai.
Acara belaian diteruskan. Tapi kini giliran Kak linda pula mengerjakan aku. Pakaianku dibuangnya satu persatu. Akhirnya aku dibogelkan oleh Kak linda dengan ganasnya.. Aku amat menyukai caranya. Sambil dia membuang pakaianku, tangannya membelai dan mengusap-usap tubuh serta kemaluanku. Akhir sekali tangannya menggenggam kemaluanku sambil mengosok dengan lembut. Ianya membuatkan aku terasa amat nikmat walaupun hanya dengan belaian tangannya saja.

Kak linda ternyata bijak memainkan peranan. Setiap kali terasa kemaluanku digigit-gigit manja, dan sesekali juga seluruh batangku masuk ke dalam mulutnya. Ianya dihisap dan dilulur. Tanpa ku sedari aku menjerit, "aarrrruuuggghhh...!" Ketika itu batang kemaluanku ditokaknya dengan kuat secara tiba-tiba. Ianya seolah olah tanpa mahu dilepaskannya. Lama batangku ditokak di dalam mulutnya. Kadang-kadang bagai dikunyahnya lembut. Semakin lama semakin sedap ku rasakan. Apa lagi, aku pun mulalah menyorong tarik batang pelirku keluar masuk ke dalam mulut kak linda. Tanganku pula tidak diam begitu sahaja. Aku pegang kepala kak linda yang kecil itu. Sambil itu aku tarik tekan kepalanya hingga ke pangkal batang pelirku. Akibatnya berlumuranlah batang pelirku dengan air ludah Kak Linda "Aaarrrrr gggggghhhh...! Kkkkaaaaakkkkk tttttaakkk ttttaaahhhaan......!!! mmm....! gggrrhhh.....!!!!!!", aku pun lepas air mani ku dalam mulut kak linda.
"Kak...mcm mane???" tanyaku sambil mengusap lembut wajahnya. Dia tersenyum kata
Sedapppppppppppp…sayang
Kemudian aku julurkan jari telunjukku menuruni lurah buritnya masih licin
Jejariku bermain dan mengentel daging kelentitnya yang mulai mengeras. Semakin lama semakin keras ianya kurasakan. Dengan dua batang jari, aku mengepit kelentitnya sambil mengocok-gocok. Kelentitnya terjojol keluar dari kulit nipis yang menutupinya. Kelentik kak linda aku pusing-pusingkan dengan jari ku yang berada pada hujung kele*tit berkenaan. Apa lagi, berlenggoklah punggung Kak linda mengiringi perbuatanku itu
Batang pelirku pun mulai mengeras. Aku kuak kedua peha Kak linda hingga terkangkang luas. Kini giliran lidahku pula untuk mengerjakan kemaluan kak linda Aku mencium daerah terlarangnya. Aku sembamkan mukaku di situ dan aku putarkan mukaku pada buritnya. Sambil itu aku giat menghirup cairan licin yang terdapat di situ. Akibatnya, cairan tersebut semakin banyak terpancar dari bur*t sempit kepunyaan kak linda "Isssshhhhh....... sedapnyaaaaaaaaa"
dia mendesis kuat dan aku terus menyedut kelentitnya dengan penuh lahapnya
Erangannya jelas terdengar. Kak linda sudah tidak lagi tahu erti malu. Ini terbukti bila mana dia dengan tanpa segan silunya menjerit sekeras-kerasnya. Suasana rumah dan bilik yang luas itu bergema dengan jeritan nafsunya yang memenuhi segenap ruang.
habis basah lenjun muka dan mulutku terkena air buritnya bercampur air
liurku... akak aku mengelepar dengan kepalanya kekiri dan kekanan,
manakala tangannya sesekali menarik rambutku dan cadar. lebih kurang
10 minit aku menjilat dan menyedut buritnya, aku nampak dia seperti dah
tak tertahan, akak dah tak tahan nie, akak tak pernah kena jilat cam nie,iisssshhhhh
dia mengelepar dengan kuat dan meluruskan kakinya apabila aku menyedut
kelentiknya dengan kuat..." cukup.. akak dah sampai nie issshhhhh..
aku tau dia klimak kali pertama, ku angkat mukaku dari buritnya, aku
lihat dadanya berombak kencang.
aku tindih tubuhnya dan kembali mencium dan menghisap bibirnya, sambil tangan ku
menghulur batangku yang bersaiz standard malaysia itu kelubang buritnya,
dengan bantuan air mazinya yang melempah keluar, batangku terus
tengelam didalam buritnya, aku dapat merasakan buritnya masih ketat dan
dia mempunyai kemutan yang lebih kuat ,dia membiarkan seketika batangku tengelam sehabisnya didalam buritnya, aku ayunan batangku semakin
laju dan meliar,"aahhhhh.....sedapnyaaaaa... akak nak sampai nie
...aaaahhhhhhhh" raungnya panjang, kak linda klimak kali kedua, aku mengulum lidahnya kuat kuat... selepas beberapa minit dia longlai, sambil senyuman
manis terukir dibibirnya menandakan kepuasan ,Batang aku masih tegang didalam buritnya yang penuh dgn air mani pertamanya,
dia mencium pipiku dan bersuara "sedapnya
akak nak lagi nieeee", aku dgr kak linda kata nak lagi , aku balun dia lagi
aku terus masuk batang ku ke bur*t kak linda, terus ayunan laj*b*rritnya, tanganku membantu memegang punggungnya yang bulat itu supaya ayunannya tidak meliar dan batangku bergesel tepat dgn kelentitnya, akak nak sampai lagi nieeee"
"biarkan akak, biar dia sampai, akak nak rasa kepuasan yang sebenarnya"
jawap aku dengan muka berkerut menahan kesedapan yang tak terhingga itu.
sedapnyerrrrrr... akak tak tahan lagi... aaaahhhhhhhhhh" raungnya
sambil aku merasakan satu kemutan yang sangat kuat dan tak pernah ku rasakan dia masih kejang dan kemutan buritnya masih berulang dan kepanasan dari air maninya yang ketiga dapat kurasakan memenuhi ruang buritnya yang tembam itu.
.. kak linda melepaskan tubuhnya diatas katil dengan mata yang kuyu, aku tahu dia sudah tidak bermaya dan perlu masa berehat, nilah kali pertama, akak kena sampai tiga kali". Aku pun keletihan, 4 jam kami bertarung.
Selapas segan kembali, kak linda ajak mandi sekali, aku pun gi mandi sakali dgn kak linda,
Selepas mandi Kita orang masing pun bersiap nak g opis lama cari document, aku dah siap, aku keluar dulu, tunggu kak linda di ruang tamu. Selang berapa minit kak linda keluar dengan memakai baju kebaya parah pinggang dengan memakai kain batik, aku terpegun tengok kak linda, terus aku bangun menghampiri kak linda dan peluknya, aku kata saya suka akak pakai pakaian nie. Kemudian aku terus sembam mukaku pada punggungnya, kak linda kata sudah lah kita dah lewat nie… aku pun bangun, kak linda pun buka pintu, aku pun masuk kereta, hidup kan enjin kereta, lepas kak linda masuk kereta, aku ucap kan terima kasih……….
Kak linda pun ucapkan terima kasih pada ku, aku pun sampai opis lama ku ( 5 minit drpd rumah kak linda ),
Di dalam opis kak linda terus cari document yang di carinya, di dalam stroe
Aku menghampiri kak linda dan peluknya, sambil tanganku ramas teteknya dan aku kata nak sembam mukaku pada punggungnya, belum sempat kak linda berkata, aku terus sembam mukaku pada punggungnya sambil aku cium punggungnya. Kak linda bersuara, kita cari dulu document ya…, nanti dah jumpa akak bagi ya…… aku jawap ok lah, x sampai lima minit. Kak linda jumpa document yang dicari tu. Lepas susun kembali barang didalam store, seperti sediakala. Terus aku tarik tangan kak linda menuju kedalam bilik meeting, kak linda kata macam tak tahan aje, memang tak tahan pun, aku menjawab. dalam bilik meeting aku duduk kan kak linda atas meja, tanganku terus selak kain kak linda, aku londehkan seluar dalamnya, aku terus jilat , isap , gigit manja biji kelentik kak linda, tangan kiri ku jolok lubang buritnya dengan laju, terpancut banyak air keluar dari bur*t kak linda. Aku dah tak tahan, aku pun londeh seluar , keluar kan batang ku jolok lubang bur*t kak linda, aku ayunan batangku dengan laju, sampai kak linda klimak ( dah empat kali kak linda klimak ), terpancut air kak linda begitu banyak sekali, sampai terkena kain batik yang dia pakai tadi, aku cabut batangku,
Aku suruh kak linda pusing, aku nak jolok kak linda dari belakang, ternyata amat ketat bur*t kak linda kalau main dari belakang, aku pun jolok dengan sekuat hati , akak linda menjerit, "aarrrruuuggghhh, aku tak perdulikan dengan jeritan kak linda, aku terus laju kan ayunan. Kami sama2 sampai kemuncak, kkkkkkaaaaaaaakkkkkkkkkkk,
cccccrrrruuuuuuuutttttttttttttttt……………….. aku lepas kan air ku dalam bur*t kat linda………
Aaaaaaaaaahhhhhhhhhhhhhhh………… kak linda klimak buat kali ke lima………. Aku pun cabut batangku, terduduk aku, keletihan. ( Mane tak letih 1 jam kat opis tambah 4 jam kt rumah )
Aku bertanya, kak… macam mane nie…. Kain akak tu dah basah habis tu……
Kak linda jawab nak buat macam mane lagi, kena balik rumah balik lah. Tukar pakaian……
kami rilek 30 minit sebelum keluar dari opis, dalam pejalanan kak linda Tanya aku,
sedap ke main dengan dia, aku jawab sedap sangat….. yang saya tak tahan bila akak kemut dengan bila akak klimak, akak punya tu power sangat, buat saya tak tahan….
Mane ada power dah………….., akak bukan anak dara….. jawab dia.
Power lah tu, takkan sampai lima kali akak klimak………..
Aku dan kak linda tersenyum……………..
Kami pun sampai kat rumah kak linda……………
Nak masuk ke tidak………..kak linda Tanya padaku…….
Kalau saya masuk, dapat main lagi ke, jawab aku.
Aaaa tak puas lagi ke?, tak penat ke?, cukup ke masa nie? Tanya dia lagi
Tak puas lah kak, penat tu memang lah penat, cukup lah masa akak ni baru pkl 3 lebih. lagi pun saya punya adikk nie dah keras balik, macam mane nie, kak ? jelas aku lagi,
Kalau macam tu kesian adik tu, jom lah……cepat kita buat, cepat habis….. kata kak linda.
Dengan pantas aku keluar dari kereta, terus masuk ke rumah dan Aku dengan perlahan merendahkan mulutku dan terus mengucupnya dengan perlahan dan penuh kasih sayang Aku pun mengangkat dan mendukung tubuh badannya masuk ke dalam bilik tidurnya( tempat permainan pertama kami pagi tadi) dengan perlahan membaringkan tubuhnya di atas katilnya. Sepanjang perbuatan ini, aku tidak sekalipun melepaskan kucupanku itu.
Setelah membaringkan kak linda di atas katilnya, aku duduk sebentar sebelahnya dan melihat tubuh badannya dari atas sehingga ke bawah
Aku kemudiannya membaringkan tubuhku di atas tubuhnya dan kami berpelukkan dengan penuh erat sambil mulut kami bercantum semula. Tanganku pula aku alihkan pada kedua-dua payu daranya dan meramas-ramasnya dengan rakus. Aku membuka baju kak linda dengan kain dan sampak pakaiannya atas lantai, sekarang kak linda sudah tiada pakaian yang menutupi tubuhnya . Akupun memasukkkan payu dara kak lindake dalam mulutku dan menghisap sekuat hati. "Aarrrgh" jerit kecil kak linda
Aku kemudiannya menurunkan mulutku dan menjilat bur*t kak linda
"MMmmm..mmmm.." kak linda mengerang dengan manja sambil mengigit bibir
Aku meneruskan jilatanku di disekitar dinding lubang bur*t sehingga air mazinya dan air liurku membasahi keseluruhan buritnya . Aku hilang pengiraan waktu semasa aku berada dicelah kangkang kak linda itu. Aku rasa aku menghabiskan masa lebih dari lima belas minit menjilat buritnya tu. Aku kemudiannya mengalih mulutku ke biji kelentitnya pula. Aku mengulum kelent*t kak linda sambil menyedut dengan perlahan.Lidahku bermain-main dihujung kelent*t nya. Kaki kak linda semakin gelisah dan suaranya semakin kuat mengerang, "Oooohh..Mmmggh..huurgh " bunyinya setiap kali aku menjilat kelentitnya. Tangannya sekarang sedang meramas rambutku.
Aku memasukkan jariku kedalam lubang bur*t kak linda sambil mulutku masih
bermain-main dengan keletitnya. Dengan perlahan aku memasukkan jari-jariku masuk ke dalam buritnya badan kak linda kejang dan dia menjerit kuat, "Aaaarrrgh!!" Aku terus menggosokkan jariku ke dalam buritnya sehinggalah dia mencapai klimaks yang ke enam. terangkat ke atas dan segala ototnya kejang seketika. Air maninya mengalir keluar begitu banyak membasahi keseluruhan tanganku. Setelah tamat klimaksnya badannya rebah kembali ke atas katil. Aku memegang batangku yang tegang dan keras itu dan memasukkannya ke dalam lubang bur*t kak linda. Setelah kepala zakarku
telah masuk ke dalam lubang buritnya, aku menyandarkan badan ku diatas badan kak linda dan mengucup bibirnya berkali-kali. Sambil itu, aku memulakan pendayungan. Mula-mula dayungan aku perlahan dan lembut. Waktu ini lubang bur*t kak linda dah longgar, dah berape kali kena dengan tadi, Oleh kerana lubangnya penuh dengan air maninya sendiri, setiap kali aku menghunus batang aku dalam ke lubangnya, bunyi kocakkan air maninya kuat seperti bunyi memukul air dengan belati. Air bur*t kak linda Keluar melimpah membasahi cadar katilnya,Aku kemudiannya mengangkat kedua-dua kaki kak linda menolak keatas katil Lubangnya bur*t nya terbuka lebih luas dan aku dapat menghunus batang aku jauh ke dalam.
"Oooohhh oooohhh . Oooohhhh oooooHHHH!!" jerit kak linda setiap kali aku mengunus batang ku ke dalam.
Aku mengangkat punggung kak linda dan menyorongkan sebuah bantal
dibawahnya, kemudian menolak kedua-dua kaki kak linda sehingga kepala
lututnya berada disebelah telinganya. Batang ku sekarang dapat
bergesel dengan dinding depan bur*t nya dan betul-betul jauh ke dalam
"oooo sedapnya oooo " kak linda semakin hampir pada klimaksnya
yang ketujuh, "faster I'm coming I'm cummmiiiingggg!!! Aaaarrrghhh!!"

Badannya kejang semula sambil melonjak ke atas. Tangannya meronta-ronta seperti orang yang sedang lemas di dalam air, mulutnyatercungap-cungap seperti orang yang kekurangan udara, dan matanya terpejam kuat sehingga menitis air matanya. Kemudian badannya rebah semula ke atas katil, "Oooooohhhh oooohhhh" suaranya semakin perlahan. Katil itu basah dengan peluh kami berdua, sementara air maninya mencurah-curah di antara celah kangkangnya.
Tetapi aku masih belum selesai lagi dengan kak linda. Aku meluruskan semula kakinya untuk merapatkan lubang buritnya. Dayungan batang aku semakin laju dan kuat. Batang zakar aku sekarang bergesel dengan kuat pada kesemua dinding buritnya sambil air mencurah-curah keluar. Aku dapat merasakan yang kedua-dua telor aku sudah penuh dengan air mani
dan menunggu masa untuk terpancut keluar. "Sayang.sayang, I'm gonna cum inside you. I'm gonna cum inside you
now. Now. NOW!!" Dengan sekuat hati ku, aku memancutkan air maniku terus ke dalam rahimnya. "UUGGHH! UUGGHH! UUGHHHH!! " jeritku dengan setiap pancutan panas ku. Kak linda klimaks lagi buat kali kelapan apabila rahimnya telah dibanjiri oleh air mani panasku.
Sekarang kedua-dua badan kami rebah di atas katil yang basah dan berbau seks itu. Kami mengambil nafas panjang sambil berkucup-kucupan dengan penuh berahi. Aku memeluk kak linda dengan begitu erat sekali.
Tidak sampai lima minit, dia kemudiannya tertidur dalam pelukanku. Aku merenung kak lindah untuk seketika sebelum aku pun menidurkan diriku bersamanya. Aku tidak melepaskan pelukanku yang erat sepanjang masa aku menidurinya.
Apabila kami bangun dari tidur, jam telah menunjukkan pukul 4.30 ptg Aku menolong kak linda mengemas bilik tidurnya. Cadarnya penuh dengan tompokkan air-air seks kami. Kak linda terus menukar cadar katil
dengan cadar yang baru. Setelah selesai mengemas bilik tidur, kami akhirnya masuk ke dalam bilik air untuk mandi. Kami memandikan dan menyabun diri masing-masing dengan gerakan yang erotik dibawah aliran air shower. Setelah selesai membersihkan diri masing-masing, aku mengenakan pakaianku semula dan bersiap sedia untuk pulang ke opis.

Sebelum keluar dari rumah kak Linda sempat jugak aku kiss, meramas buah dada dan pepuk2 punggung kak Linda.
Sampai di opis, buat macam tak ada ape yang belaku……..


Nukilan
’TOKAN’

Fiza Isteri Orang - Part 2

Selepas peristiwa tersebut, Fiza sering datang ke off aku. Pada mulanya aku bimbang juga kalau-kalau staf di pejabat aku akan syak sesuatu. Namun aku memberitahu fiza agar datang pada waktu pejabat hampir habis. Sejak berjumpa dengan fiza aku juga sudah mengumpulkan kondom di off aku agar jikalau dia datang bolehlah aku on. Aku bernasib baik kerana pejabat ku terletak paling hujung dan jauh dari pejabat am.

Satu hari Fiza datang dengan membawakan makanan untuk ku. Namun aku terus meletakkan makanan tersebut dan menarik fiza ke arah ku. Fiza memnita aku berhenti sebentar disebabkan beliau mahu membuka tudungnya dahulu. Aku terus membuka bajunya sambil mencium bibirnya dan memasukkan lidahku ke dalam mulutnya sambil minta fiza menyedut lidahku.

Fiza menyedut dengan keadaan yang amat rukus sehinggakan lidahku agak sakit. Namun kenikmatan sebegitu sukar ditandingi. Sambil mengulum lidah fiza, aku terus membuka kain yang dipakainya, lalu terserlahlah seluar dalam yang berwarna hitam yang dipakai oleh fiza, apabila melihat panties yang berwarna hitam, nafsuku semakin memuncak, lalu dengan masa yang amat sedikit, aku terus menanggalkan pakaianku dan hanya meninggalkan seluar dalamku yang juga berwarna hitam.

Kami berpeluk dan mengusap belakang pasangan kami. Ku lihat mata fiza semakin kuyu dan fiza meminta aku agar dapat membaringkan beliau.

lalu aku baringkan fiza dan terus menarik seluar dalam fiza, hingga ternampaklah alur kenikmatan fiza. Pabila melihat alur tersebut aku terus membenamkan mulutku ke dalam alur tersebut sambil menyedut dan menelan apa-apa sahaja air yang dikeluarkan.

Aku telah ingatkan fiza agar jangan membuat bising atau bunyi yang boleh menarik perhatian org diluar. sambil aku menyedut alur kenikmatan tersebut fiza menarik tanganku agar teruskan mengulikan teteknya yang besar itu. Fiza memakai coli yang bersaiz 36C.Fiza terus mengeluh dan mengerang dengan suara yang amat perlahan sambil aku menyedut alur dan menguli teteknya.

Tiba-tiba sahaja fiza menarik aku ke atas supaya beliau boleh menciumku. Aku naik dan kami sekali lagi berkulum lidah. Namun aku masih lagi tidak melepaskan teteknya. Teteknya mempunyai puting yang agak kecil dan berwarna brownish sedikit. Fiza terus memagang batang ku sambil mengosok perlahan-lahan.

Selepas hampir 10 minit, fiza memalingkan mukanya dan terus duduk membelakangkan aku sambil kepala ditundukkkan dan bontotnya dinaikkan. Aku tahu bahawa fiza mahukan aku melakukan doggie kepadanya. Tanpa membuang masa aku terus memasukan batangku dan menyorong dan menarik. Ku minta agar fiza menggunakan bantal bagi menghalang fiza mengeluarkan suara yang kesedapan itu dari keluar. Sambil aku menyorong dan menarik batangku itu, aku terus menguli tetak fiza yang besar itu. Lenguh juga kakiku apabila melakuka secara doggie.

Selepas 7 min, fiza mengatakan bahawa beliau mahu aku melakukan secara berhadapan, lalau fiza memalingkan badannya dan menghadap aku. Aku terus mengambil bantal tadi dan mengalasakan di bawah punggung fiza dan terus memasukan batangku ke dalam alur kenikmatan fiza setelah beberapa minit berlaku aku memberitahu fiza bahawa aku mahu melepaskan air maniku, dan fiza mengangguk lemah dan terus mengeratkan kakinya disekeliling pinggangku.

Dan kami terus terkulai dengan badan yang dibasahi peluh. kami terus terbaring dan aku mengikat kondom yang berisi air maniku dan meletakkan di tepi. Aku dan fiza terus tertidur, namun aku terbangun apabila ku dapati fiza tengah bermain batangku yang semakin keras. dan fiza terus menjilat dan mengulumnya. aku bertanya kepada fiza samada beliau mahukan sekali lagi, beliau mengangguk dan aku terus memasukan batangku ke dalam alur kenikmatannya dan menyorong tarik sambil menguli teteknya, selepas beberapa minit aku menyatakan kepada fiza bahawa aku sudah hampir sampai, dan aku sedari bahawa aku tidak memakai kondom, aku bertanya kepada fiza apakah boleh aku melepaskan benihku didalam?

Fiza berkata boleh dan beliau mahukankan aku melakuak sebegitu di masa akan datang, disebabkan beliau merasa puas jika dapat merasa air maniku di dalam. aku terus mendayung kuat-kuat dan laju sambil mencium dan mengulum lidah fiza dan dengan satu hentakan yang kuat aku melepaskan airmaniku di dalam.

Aku tak bimbang disebabkan fiza sudah berkahwin dan sudah pastinya anak tersebut jikalau jadi mempunyai ayah. Setelah tamat aksi tersebut, fiza memberitahu aku bahawa dia sudah lama tak bersama dengan suaminya disebebkan suaminya sudah mula balik mabuk dan fiza tidak suka akan perangainya itu.

Hmmm...Inilah yang dikatakan rezeki batang aku....dapat main isteri orang mcm Fiza...

Tamat.

Nukilan
’TOKAN’

Fiza Isteri Orang - Part 1

Aku merupakan berkhidmat sebagai seorang pegawai kerajaan. Sudah beristeri dan mempunyai seorang anak. Perkenalan ku dengan seorang wanita yang bernama miza. Fiza merupakan seorang wanita yang terlibat dalam bidang perniagaan. Dan aku pula yang pegawai yang berkhidmat dengan agensi yang memberikan lesen kepada wanita yang memulakan perniagaan. Oleh itu menyebabkan Fiza selalu berjumpa denganku bagi mendapatkan pandangan.

Fiza merupakan seorang wanita yang baru berkahwin. iaitu kira-kira setengah tahun. Beliau baru berusia 25 tahun dan berkahwin dengan seorang yang jauh lebih tua dari beliau iaitu kira-kira 12 tahun. Apabila datang ke pejabat ke fiza biasanya akan memakai skirt hugging dan t shirt ketat. Biasanya aku sengaja melambatkan atau melengahkan urusan fiza dgn aku. sambil aku keluar masuk office, supaya aku boleh melhat bodynya yang seksi tu.

Fiza mempunyai tubuh yang rendah tetapi mengiurkan. sebab mempunyai tetak yang besar dan bontot yang besar. Selepas beberapa kali datang ke pejabat aku, aku cuba bertanya hal peribadi dengan fiza, dan beliau akan menjawab dengan manja. Walaupun sudah berkahwin kekadang tu fiza datang ke office aku dengan baju yang mendedahkan sebahagian payudaranya atau seluar yang menampakkan pantiesnya. Itu yg membuatkan tak tahan. Hinggalah satu hari fiza mengajak aku ke rumahnya bagi membincangkan sesuatu.

Aku bertanya suaminya mcm mana. Fiza mengatakan bahawa suaminya selalu keluar menguruskan perniagaan dan malam baru balik. Suaminya merupakan seorang cina. Ajakan fiza membuat aku berfikir sesuatu... wah ini sudah baik. Hinggalah satu hari aku pergi ke rumah fiza. Sampai di rumah fiza, aku di ajak masuk. fiza memakai skirt pendek dan baju tanpa lengan. selepas dihidangkan minumandan berbual pendek, fiza mengatakan bahawa dia letih dan mahu baring di katil, aku berpendapat pucuk di cita ulam mendatang.

Fiza terus ke bilik tidur dan baring di atas katil, aku yg masih di ruang tamu tak tahu apakah yg perlu aku lakukan. Lalu aku ke bilik tidur fiza dan bertanya kepada fiza nak aku picitkan badannya atau tidak? fiza minta aku picit badanya, aku mengatakan bahawa aku perlu buka pakaiannya. Fiza menurut sahaja, lalu nampaklah bra yg berwarna hitam dan panties yang berbelang-belang. Aku memberitahu fiza aku juga perlu membuka pakaianku sebab aku takut ianya akan renyuk. Aku terus membuka pakaianku hingga tinggal underware. Aku sengaja memakai underware yg seksi serta berwarna hitam. Aku lihat fiza merenungku dengan matanya yg kuyu, aku terus mencium fiza dan mengulum lidahnya. Ku dengar nafas fiza mencungap2 dan beliau memeluk erat badan ku.

Memang kalau nak dibandaingkan badanku serta rupa ku dengan suaminya fiza memang jauh berbeza.Aku jauh lebih tampan dan gagah. selepas mencium tetak serta menjilat seluruh badannya aku terus membuka pantiesnya yang berbelang-belang. aku terus memberitahu fiza bahawa aku mahu memasukankan batang ke dalam pantatnya. Fiza menangguk dengan lesu. Pada masa yg sama aku masih lagi mengentel putingnya dengan lidahku. Selepas itu aku terus membuka kondom yang aku bawa dan memasangkan ke batangku. fiza aku lihat dah tak tentu arah bila aku mengacukan hujung batang ku ke mulut pantatnya. Aku memasukkan batang ke perlahan-lahan ke dalam pant*t fiza.

Aku dapat rasakan masih ketat pantatnya......mungkin jarang di gunakan oleh suaminya yg tua itu. Aku terlebih dahulu telah menggunakan gambir sarawak keranan ianya akan menyebabkan aku akan dapat bertahan dengan lebih lama. Takkan nak tewas awal semasa first fu*k. Semasa melakukan hubungan seks dengan fiza pelbagai gaya aku lakukan dari hadapan, dogie dan side. Fiza dapat ku lihat benar-benar puas dgn layananku. Yang ku dengan suaranya yang hhhmmmm, arrgghhhhhh tetapi suara fiza sangatlah perlahan, tak mcm gadis lain yang pernah bersama dgn aku. selepas 25 minit, barulah aku melepaskan air maniku, tetapi ianya dalam kondom yg ku pakai, selepas melakukan seks barulah ku dengar suara fiza yang menyatakan puas, agaknya fiza ni tak puas semasa bersama dgn suaminya menyebabkan dia tak dapat anak walaupun dah kahwin hampir setahun.

Aku mencium lagi fiza, serta mengomol lagi fiza, aku nak melakukan sekali lagi tapi takut kalau-kalau suaminya balik ke rumah. oleh itu kami mengemaskan katil, aku terasa amat panas setelah berjuang dengan fiza atas katil. Fiza memberikan ciuman dan meminta aku datang lagi ke rumahnya di masa akan datang.


Nukilan
’TOKAN’

Kursus Dengan Rakan Sepejabat

Aku dikenali sebagai kakitangan yang bijak serta menjadi rujukan teman sepejabatku. Aku juga sentiasa bersopan dengan setiap wanita dan juga lelaki di pejabatku.

Keadaan ini menyebabkan aku disenangi oleh kebanyakan wanita dan kakitangan di pejabat aku. Walaupun sesetengah lelaki di pejabat aku suka bergurau dengan menggunakan perkataan berunsur lucah namun aku tidak pernah melakukannya. Namun tiada kakitangan yang pernah berhasad dengki atau cemburukan pergaulan aku dengan kakitangan wanita yang lain. Dipendekkan cerita..aku memang rapat dengan semua kakitangan pejabat terutama pasangan aku ketika keluar pejabat untuk tujuan pemasaran iaitu Lin. Lin memiliki susuk tubuh yang menarik serta raut wajah yang lembut. Lin sudah berkahwin tapi masih belum memiliki zuriat. Suaminya juga rapat dengan aku dan Lin juga mengenali isteriku. Kami sering keluar bersama menjalankan tugas. Aku juga sering bergurau dengan Lin namun ada hadnya. Lin telah ku anggapkan seperti adik kerana beliau muda 5 tahun dari aku. Oleh kerana faktor pekerjaan, seringkali juga aku manghantarnya pulang ke rumah dan suaminya sedia maklum akan hal tersebut serta mengizinkannya. Begitulah rapatnya kami sehinggakan terkadang kami bergurau sehingga melibatkan sentuhan badan secara tidak sengaja namun tiada perasaan diantara kami kerana kami masing-masing sudah berpunya. Suatu hari kami kena pergi kursus ke Langkawi bersama dengan kakitangan yang lain. Kakitangan yang terlibat sebanyak 5 Lelaki serta 5 perempuan. Nak dijadikan cerita Lin dan aku tinggal seorang sebilik kerana terlebih pasangan. Bilik Lin dan aku bersebelahan. Kami berjanji akan saling sms sekiranya hendak keluar makan nanti. Ketika berada di dalam bilik hotel aku terperasan bahawa bilik aku dan bilik Lin boleh disambung.

Aku maklumkan kepada Lin melalui sms dan meyuruhnya membuka pintu tersebut. Setelah Lin membukanya aku pun bergurau dengannya "Wah Lin.. tak usah tutup la pintu ni.. senang sikit abang nak kejutkan Lin nanti.. bukan senang nak dapat peluang ni.." Lin tersenyum " Gatal gak abang ni.." katanta. "Ok la bang.. saya nak mandi dulu" Lin beredar dan tanpa sedar membiarkan pintu sambungan tidak bertutup. Setelah aku selesai mandi, aku menjenguk ke bilik Lin dan dia tidak kelihatan. Lin sedang mandi dan tak semena tiba-tiba nafsuku bergelora memikirkan serta membayangkan keadaan Lin sedang mandi. Aku menutup pintu sambungan tapi tidak rapat dan masih boleh diintai. Setelah memakai pakaian, aku ingin mendapatkan Lin, perlahan-lahan aku mengintai melalui celahan pintu... kelihatan Lin sedang memakai baju.. aku nampak semuanya dengan jelas tanpa kesedaran Lin.. jiwaku bergelora. Aku kembali ke katil dan tiba-tiba.."Hai bang.. dok berangan apa ni.." Lin menegurku. "Teringat Lin la..balik kang bole la sembang-sembang dengan Lin sebelum tidur, tidak pun bole kita tidur sekali..ha ha" Aku ketawa. " Gatal la bang ni.. " Lin menerpa ke arah aku lalu mencubit pehaku. "Adus.." Keluhku dan tak semena zakarku menegang. Aku menampar punggung Lin dan mengeletek beliau.. "Sudah la bang.." Lin minta beliau dilepaskan. " Jom turun makan.. kekawan kita ada kat bawah" Lin bersuara.."Jom.." sahutku. Kita menjamah makanan, aku masih terbayangkan Lin ketika menyalin baju dan jiwaku tidak tenteram. Tiba-tiba aku teringatkan ubat ghairah yg aku selalu gunakan untuk membangkitkan keghairahan isteriku, kalau tak silap aku baru membelinya dan masih belum digunakan dan rasanya ada di dalam beg galas aku yang sentiasa aku bawa ke mana-mana saja. Setelah selesai makan dan berbual-bual kami beredar ke bilik masing-masing. Fikiranku masih pada Lin dan juga ubat itu. Ketika di bilik aku memeriksa beg aku dan aku bernasib baik kerana ubat itu ada bersama. Kini aku mula berfikir yang bukan-bukan. Tiba-tiba Lin membuka pintu sambungan dan menegurku

"Bang.. nak air nescafe panas tak? Kalau nak Lin buatkan."."Nal..! Spontan aku menjawab. secara tidak langsung aku mempunyai perancangan tersendiri.. he he.. tapi tak berniat untuk mencabul Lin cuma nak lihat kesannya. "Siap bang..mari minum.." Lin mempelawa aku ke biliknya untuk minum air panas. Aku membawa ubat ghairah bersama dan disembunyikan di dalam poketku. Sambil minum kami bercerita dan bergurau senda, namun aku tidak berpeluang untuk mencampurkan ubat itu. Aku mencari jalan. "Lin.. tolong ambilkan Hand Phone abang kat atas meja, abang malas la.. seronok duduk atas katil Lin ni.. mana la tau ada panggilan dari isteri abang ka nanti.." "Mengada ngada la abang ni.. dah pukul 1 pagi.. tak kan Kakak nak call kot.." Lin mengeluh sambil berjalan ke bilik aku. Ketika Lin menuju ke bilikku, aku mencampurkan cecair ghairah tersebut ke dalam minumannya. "Nah.." Lin menghulurkan Phone aku dan aku menyambutnya dan dengan sengaja aku menyentuh tangannya sambil tersenyum. Lin tersenyum "Gatal sungguh abang ni..jangan lupa saya ni isteri orang dang abang suami orang". Pesannya. "Abang tau la..gurau pun tak boleh" Aku membalas dan Lin hanya tersenyum. Manis senyumannya. Lin terus mengambil minumannya dan terus minum. "Emmm.. rasa lain la nescafe ni.." Lin mengeluh sambil aku pula meminum minuman aku. "Biasa je.. ok je.. perasaan Lin kot.. mengantuk dah kot" Aku berpura-pura. "Aaahh..mungkin". "Oklah Lin..abang ke bilik .. Lin tidurlah tapi jangan tutup pintu tau.. kalau tak boleh tidur datang bilik abang..Abg tyak tidur lagi.. nak layari internet dulu." "Oklah bang" Lin terus membaringkan badannya dan aku berlalu ke bilikku. Setelah 15 minit berlalu, aku mengintai Lin melalui celahan pintu dan mendapati beliau masih belum tidur dan Lin pada penglihatan aku sedang ghairah. Timbul niat jahatku namun aku lupakan saja. "Tak bole tidur la bang.." Aku terkejut melihat Lin berada berhampiran katilku. "Ok la.. kita sembang sembang.. mari sini..". Aku memegang tangan Lin dan memaut pinggangnya. Lin seolah-olah merelakan aku memautnya ke katilku. Aku semakin resah.. takut aku tak terdaya menahan gelora nafsuku. Kami bersembang dan sesekali bergurau melibatkan sentuhan sentuhan manja yang membuatkan jiwaku bergelora dan hanya seluar dalamku sahaja yang melindungi zakarku yang sedang menegang. Aku melihat mata Lin semakin kuyu..aku dapat merasakan Lin semakin ghairah. Aku menhadapi Lin sambil mengiring dan meletakkan tanganku dipehanya sambil bercerita. Lama kelamaan aku memberanikan diri mengusap pinggangnya serta tepi punggungnya. Lin berlagak seperti tiada apa-apa dan membuatkan aku beranikan diri menyilangkan kakiku dengannya. Lin merelakan dan kami terus bersembang. Sesekali kami tergelak dan beberapa kali aku menyentuh dan menghumbankan kepala aku ke dadanya. Lin tidak marah. Setelah kami ketandusan cerita.. aku memberanikan diri meletakkan tanganku ke perut Lin sambil mengusapnya. Lim menjelingku dengan mata kuyunya sambil tersenyum paksa. Hampir 2 minit kami tidak berkata apa-apa dan tangan aku masih mengusap-ngusap perutnya, aku bertekad untuk mencuba apa yang terlintas difikiranku. Aku meletakkan kepalaku di dada Lin sambil menyondol manja. Lin tidak berkata apa apa. Lalu aku memandang wajahnya dan Lin juga memandangku.. aku terus mencium pipinya.. Lehernya.. dan bibir kami bertaut. Lin menunjukkan respon. Tanpa membuang masa aku terus meramas buah dadanya. Lin mendesis kesedapan. Aku membuka butang baju tidurnya satu persatu dan seterusnya membuka colinya. Maka tersenmburlah buah dadanya serta kelihatan putingnya yang membesar tanda Lin sedang teramat ghairah. Aku mencium putingnya sambil tanganku meramas sebelah lagi buah dadanya."Ahh..uss.." Kedengarran Lin mendesis manja. Seterusnya aku melurut seluar tidur Lin. Lin mengangkat punggungnya memudahkan kerja aku. Dan kini aku yakin Lin merelakan aku memperlakukan apa saja kepadanya. Akhir sekali aku membuang seluar dalamnya dan terus aku membenamkan lidahku ke alur farajnya. "Ahhhh.. bangggg... ahhhh.." Lin mengerang ketika aku menggigit dan menjilat biji kelintik. Faraj Lin membasah tanda beliau sudah bersedia untuk dilayari. Aku bingkas bangun dan terus membuang pakaianku. Setelah aku berbogel, Lin memerhati dengan penuh sayu ke arah zakarku yang sedang menegang. Aku menindih tubuh Lin sambil mencium bibir dan aku kembali menghisap serta menjilat lurah farajnya. ""Ahhh...Ahhhh..Ahhhh.. bangggg".Lin mengeluh manja seolah-olah merayu kepadaku. Namun aku masih belum puas mengomol tubuhnya. "Bang..Ahhh..". Setelah puas menggomol, aku merenggangkan kangkang Lin dam seterunya menghunus zakarku ke lubang farajnya. Aku main mainkan kepala zakarku di celahan lurah dan biji kelentiknya. "Aaaaahhh...ahhhh.." Keluhan manja Lin. Tanpa kesedaran Lin aku meletakkan Phoneku di atas kerusi dengan kamera terpasang merakamkan aksi-aksi kami dari mula kami bersembang tadi. Seterusnya aku menghunus zakarku ke dalam lubang farajnya. "Ahhh... Ahhhh" Nyaring suara Lin bila zakarku mula memasuki farajnya. Aku melakukan ayunan sambil sesekali aku mencium serta meramas buah dadanya. Setelah hampir 5 minit aku melakukan hayunan.."Ahhhhhh ..abanggg"..Lin sudah klimak. Aku memberhentikan ayunan aku dan aku mendakap Lin sambil mencium bibirnya. Aku meneruskan ayunan aku dan tiba-tiba Lin menolak aku suruh aku berhenti. Aku mencabur zakar dan bertanya."Kenapa Lin.." "Abang lentang.." Fahamlah aku bahawa Lin akan berada di pososi atas pula. "Ahhh... ohh... ahhhh..... ohhhh...ohhhhh". Lin memainkan peranannya dan aku hanya membiarkannya sambil meramas ramas buah dadanya. "Ahhhhhhh... ahhhhhhhh.." Lin klimak lagi. Kini aku pula memainkan peranan.. doggie style.. berdiri.. dan kembali ke atas katil. Aku dapat merasakan kemutan Lin semakin kencang dan zakatku juga sudah mula merasakan kegelian. Aku mempercepatkan ayunanku.."Ahhh... Ahhhh... ohhhh... laju bang.. laju..".. Pinta Lin dan aku terus memperlajukan ayunanku dan akhirnya terpancutlah air maniku di dalam faraj Lin...."Ahhhh..ahhh" Aku dan Lin sama-sama klimak. Aku membiarkan zakarku di dalam faraj Lin.. aku dapat rasakan kemutannya sehingglah zakarku mengecut di dalam farajnya. Kami bercumbuan buat seketika sebelum terlena dalam dakapan. Keesokan paginya kami bangun dan terus menyiapkan diri untuk kursus kami. Kami tak banyak bercakap pagi itu mungkin kami tak sangka sampai tahap melakukan persetubuhan. Selepas makan tengah hari aku terus ke bilik dan Lin juga ke biliknya. Aku menghampiri Lin dengan tujuan untuk meminta maaf namun nafsu aku bergelora semula. Aku mencapai tangannya dan terus mencium bibirnya. Lin membalas tanpa halangan. Masa rehat selam 2 jam itu kami gunakan dengan melakukan persetubuhan sekali lagi. Kami tidak banyak bercakap seperti biasa tapi kami terus melakukan persetubuhan. Malamnya kami lakukan lagi malah sampai 2 kali. Aksi-aksi kami semuanya dirakamkan untuk koleksi peribadi dan Lin juga merestuinya. Sehingga cerita ini ditulis, kami masih melakukan persetubuhan jika berpeluang termasuk di pejabat, di dalam kereta, di rumah Lin ketika suaminya tiada di rumah dan ketika kami bermalam kerana kerja luar. Namun tiada siapa pun pernah mengesyaki perbuatan kami.


Nukilan
’TOKAN’

Seks dengan Jiran

Setelah tamat belajar di sebuah IPTA di Johor aku bekerja di sektor swasta di JB. Seronok rasanya bekerja dikelilingi lelaki.. kalau lelaki selalu cakap perempuan dijadikan modal masturbate, aku pun boleh cakap diorang ni selalu jadi mangsa masturbate aku :). Tapi tak best la office scandal, lagipun aku tak nak diorang tahu siapa aku sebenarnya. cukuplah hidden inside the closet.

Oh, lupa nak cerita. Aku berbadan agak sederhana dengan tinggi 158cm, berat badan 47kg..tapi mempunyai boobs yang boleh tahan. 34C. Kalau B kadang2 ada cutting bra yang boleh muat, tapi nampak mcm nak melimpah keluar. Seks bukanlah satu perkara baru bagi aku. In fact, aku rasa aku agak kuat seks. tapi bukan dengan lelaki. cuma BOB menemaniku. (battery operated boyfriend, tau?) Sejak zaman belajar dulu di IPTA, aku lose my virgin to my BOB.. kalau nak cerita pasal how it started, lain kali lah aku cerita. Now aku nak cerita pasal skandal seks aku dengan jiran aku, S.

It started after a year aku stay kat condominium tu.. biasa lah..orang bandar mana nak amik tau pasal jiran sekeliling unless kalau orang tu tak kira lah lelaki atau perempuan, mempunyai aura menonjol. eheh. Sampailah satu malam, aku terserempak dengan lelaki ni kat 7E dekat dgn condo aku. Kacak. dalam hati la.. Kami sama-sama pandang and balas senyuman. Aku nampak dia menoleh beberapa kali (tapi dalam cover2) tapi aku saja buat-buat tak perasan. Macam jual mahal.. Tapi tak tahu kenapa aku rasa mcm ada aura dekat dengan dia..

Dah masuk parking, masuk lift tiba-tiba aku terpampan sebab si dia menghalang pintu lift dari tertutup. Sebab ramai orang kami cuma sempat berbalas senyuman je. Dia stop kat tingkat 7, aku terus ke tingkat 9. Baru aku tau dia pun tinggal kat condominium sama. Sejak hari tu aku asyik teringat dia..dah aku cuba tahan tapi tak taulah...susah nak cakap.

Sampaila satu hari, aku terserempak lagi dengan dia. kami sama-sama baru balik kerja. Tuah badan, kami bertukar kad nama dan sempat borak-borak kejap. Hurray! Ada respond means ada chance. Selang satu minggu, aku dapat call. Si dia ajak aku keluar minum. Menang prinsip aku, aku takkan mula contact lelaki..kalau diorang nak, diorang la contact. Sebab aku nak kenal dia more, aku setuju. After work, aku terus ke Secret Recipe yang dijanjikan. Terus terang aku cakap, aku tak pernah serius dengan lelaki. tapi dia...betul2 buat aku tak keruan.

Kami cerita pasal diri masing-masing, and borak punya borak..sambil dinner and all, dia mula tanya soalan berunsur-unsur peribadi. aku dah agak soalan ni, aku ketawa je lah. and he said he loves the way i laugh..and actually confessed that, he likes me the first time he saw me. Peh...aku tak bertepuk sebelah tangan. Aku bukan tak tau tu ayat mengayat lelaki, tapi sebab aku tak kesah aku layan kan je lah. Tetiba dia dapat call yang dia nak kena gi Singapore, outstation. Aiseh melepas.. rupanya dia mmg jarang ada kat Malaysia. that explains why aku jarang nampak dia. before balik, dia tarik and bagi soft kiss kat dahi. comel kan?

Satu hari, aku bosan..aku cuti sebenarnya so aku lepak jelah kat rumah. Tetiba S text aku. Aku cakap aku kat rumah, bosan. So he said, want me to come over? Nak tersedak aku. Seriously? and he said, if you want me. Macam nak melompat and aku cuma reply :)Fly here and warm me. Aku tak tau how but in half and hour, the doorbell rang. Aku dari menanti tadi terus quick bath (dah mandi pun sebenarnya tadi), berwangi-wangian dan aku pilih, dress merah pendek tanpa lengan, with matching g-string..bra-less. Kalau dah datang tu..sendiri pun boleh faham, kan? Pussy pun dah dicuci wangi-wangi.

Aku bukak pintu. S mcm telan air liur terkejut tengok aku. Aku senyum and ajak dia duduk kat sofa..sambil aku hidangkan dia fresh orange and tiramisu. Kami makan sambil borak-borak. aku duduk sebelah dia. aku nampak dia pun dah mcam tak senang duduk. mata dia syik pandang puting aku yang mmg dah lama menegang and paha aku. aku tanya, panas ke..sambil turunkan temperature aircond. Dia betulkan tie..Aku saja je lean back kat sofa sambil pandang dia. Jantung aku dah mula beat kencang. Aku rasa dia pun sama. Tetiba remote tv jatuh masa aku nak ambik, so I bend to pick it up; Teaser! lol. and entah mcm mana masa nak duduk balik tu aku tersadung kaki cofee table and jatuh atas dia..kami sama-sama terdiam. Muka kami rapat..nafas and jantung tak boleh nak cakap. Aku pejam mata..and aku rasa panas. S kissed me. Dia pegang aku, badan dia dah sangat2 menggeletar and kissed me deep. Agak lama kami kissing and lidah dia dah mula meneroka mulut aku. Rasa tiramisu. Seronok. Dia rebahkan aku kat sofa merah, and kissed me back. Tangan dia usap2 dada aku..sambil gentel2 puting aku dari luar baju.

Aaaahhh..ummphh....tsskkkk... aku mula mengerang.

Dia nampaknya geram dengan tetek aku..lalu turunkan tali baju seductively and take a deep breath, bila baju aku separas bawah dada. He just look and sigh...menikmati keindahan di depan mata. Dia mengelus-ngelus breasts ku serentak, tangan dia main2 kat puting2 aku..tetiba corak permainan berubah. Geram..he said. dia mula menyedut2 ganas dan menggigit2 manja puting2 ku sambil meramas2 kedua breasts. Aku dah tak keruan. Sedap tak terkata..aku cuma mampu mengerang2 halus..yang kemudiannya jadi makin kuat sebab tak tahan sedap sangat. Pussy aku tak payah cerita lah banjirnya. Rasa panas satu badan. inilah nikmat yang pertama kali aku rasa. Macam ni rasanya bila breasts digomol..baru aku tahu.

Selepas breasts attack, mulut dia kembali cium aku. Kami berciuman ganas sambil tangan dia mula menjalar ke bawah, mencari pussy yang basah. Dia jilat dan hisap seluruh bahagian pussy. Bila dia mula jilat clit aku.....Aku mengeluh.. ahhhhhhhhh....S......uuuuuuuuuuhhhhh.... Setiap gerakan lidah buat aku melayang. and I need more..I want more. Lidah S gerak atas dan bawah bibir pussy dan seluruh kelentit aku, dia nibbled perlahan-lahan dengan gigi like an expert tanpa belas kasihan. sebaik sahaja jari dia menggentel2 clit. Mata aku dah sangat2 kuyu..air pussy makin banyak. dia terus buat gerakan butterfly kat clit aku.. sambil sebelah tangan lagi main2 kat breast aku. sedapnya......sangat sedap. dan aku terus klimaks. bergetar satu badan..and dia kiss untuk tenteramkan aku. lepas tu dia attack balik pussy dan clit aku dengan mulut dan lidah dia. serious aku mcm nak pengsan kesedapan. vibrator aku pun tak boleh buat aku rasa mcm ni..cara dia..lain. setiap sentuhan dia mmg attack g-spot aku. dia gigit-gigit clit aku manja sambil sedut2...sambil middle finger dia masukkan dalam pussy aku dan menolak2 g-spot aku.. urghhhhhhhhhhhhhhh ahhhhhhhhhhh..sayang....fuck me harder..ahsssshhhhhsssss mmmphhmmm....... and dia melajukan lagi kesemua gerakan dan akhirnya aku tolak mulut dan jari dia lalu.........................................................aku mengalami mind-blowing orgasm. Badan aku bergetar..baju dia pun dah basah.

Wow! you are beautiful..really beautiful. I am in heaven.

aku suma senyum...seductively walopun dah tak larat rasanya effect klimaks tadi.

If this is a dream..i don't want to wake up. This is the best dream ever. he said sambil mengusap2 pipi aku, cium dahi ..and kissed me back.. a very passionate kiss..a very loving one.

dah rasa nafas aku stabil balik, aku hug him tight. and kiss him deep. aku ramas2 bulge kat seluar dia. aku bukak tie and butang kemeja dia one by one, each with a kiss on his chest. nafas dia plak makin laju. sampai butang ketiga aku naik balik..kiss him and said.. let me return the favour. just enjoy it. dia pejamkan mata..

aku sambung balik kerja tertangguh. sampai butang last, aku bukak baju dia. usap2 dada dia.. and kissed him dari leher, bahu, dada turun ke bawah..inch by inch..sampai ke belt. and aku slowly bukak belt and zip..sambil usap2 batang yang mmg dah sangat2 keras tu. WOWW! agak panjang dan berdiemeter besar. walau aku tak pernah nampak batang lelaki secara live..i bet this one is really big, hard and strong.

aku nampak dia dah macam tak keruan. servis bertukar tangan. aku bukak boxer dia.. and aku kiss2 paha and bahagian2 bawah pusat ke paha tanpa sentuh that part. saja.. tadi torture aku tanpa belas kasihan sangat. nafas dia dah lebih dari watson nyambek lari 5km. aku biarkan jari jemari aku glide along shaft dia, and aku cupped balls dia dengan lembut. dia dah keras tahap jula juli. aku usap2..kiss2 and gigit2..dah dalam 5 minit, aku lick bawah takuk slow2. turun ke pangkal..and naik atas balik. aku jilat kepala..sambil tangan aku usap2 batang keras tu sambil dekatkan mulut kat kepala atas..sambil jilat keliling kepala sambil stroke atas bawah. aku tengok muka dia dah merah padam. S mengeluh dan mengerang2 halus. aku nampak pre-cum mula keluar. aku slowly bent forward, keluarkan lidah dan jilat cairan yang keluar, dia moaned lagi kuat..lagi banyak cairan keluar bila aku terus stroke dia. Masin, payau tapi sedap.

Aku teruskan stroke dia atas dan bawah..in jerking rhythm sambil sedut kepala batang perlahan-lahan. Aku jilat kepala, batang sampai ke bawah, naik ke atas balik berulang-ulang sampai dia pun dah moan lagi kuat..dan S tolak hips dia ke depan, menolak batang dia ke dalam mulut aku. aku slide batang tu in and out, mouth fucked him dan cuba untuk masukkan keseluruhan batang ke dalam mulut.

Bila aku stroke balls dia sambil suck batang dia, S mengeluh dengan kuat. Aku cuma dapat masukkan lebih dari separuh batang before aku rasa kepala batang sentuh anak tekak aku. aku cuba rilex..dan tekan batang dia sampai habis sambil tahan nafas. S really moaned out very loud bila batang dia masuk habis dalam mulut aku. Dia pegang kepala aku dan.... OOOOOOOOOHHHH HONEY!!!!!!..... tetibe aku rasa batang dia mula twitching dalam mulut aku.. and aku rasa cairan panas mengalir dalam anak tekak aku.

nyaris nak tercekik. nak termuntah pun ada. aku mana pernah rasa sperm lelaki..tapi sebab dah tertelan nak buat mcmana. nasib baik aku tak mudah panik. sedap gak lah rasanya. this is the best experience." Honey you looked sooo sexy with my dick in your mouth... ". S cium aku and tarik aku baring kat sbelah dia. kami terdampar kepenatan. tapi tak sampai lima minit dia mula kiss aku balik. aku pun dah kembali high. lepas foreplay dalam 15 minit, aku pandang dia dengan mata kuyu. dia pun faham apa yang aku nak. kami b2 pun dah telanjang bulat. dia kiss aku.. sambil gentel2 clit aku.. dan aku rasa batang dia dah kat pintu lubang aku. aku pandang dia..dia pandang aku.. dan dia mula tekan masuk kepala batang ke dalam. aku cakap..deep thrust. dia tekan laju.. tapi aku rasa yang masuk cuma 1-2 inci je...muka dia bkerut dan aku nampak dia geleng2 kepala. dia tahan nafas. aku pun pelik kenapa. dia pandang aku...kiss aku lagi dan cuba masukkan lagi. pun sama. padahal air aku dah cukup banyak. tiga kali S cuba masukkan..and finally dapat masuk half. nikmatnya tak terkata but then he stopped again. and narik nafas panjang. S usap pipi aku, cium mulut aku, and said "Baby..you are damn tight!"

Baru aku tahu bila dia tahan nafas and tarik tadi tu sebab nak keluar agaknya. Betul la ketat kot itu yang susah nak masuk. Aku tak pernah have seks with lelaki2 lain..kalau nampak mcm expert tu sebab aku selalu tengok bf. blajo yop blajo. aku selalu tiru aksi2 perempuan dlm bf bila aku dengan BOB aku. aku tak pnah jolok ke dalam pun BOB tu..cuma aku main2 kat kelentit je. sambil bayangkan aku fuck the dream guys. sedap..tapi rupanya real fuck lagi sedap.

Aku dah tak tahan sangat nak merasa batang sampai ke hujung. "S..Fuck me hard!"
Aku tahan nafas menunggu tusukan masuk. Batang S terus menekan keras masuk, merempuh ke dalam. aku dapat merasakan tekanan batang S menolak sedikit demi sedikit ke dalam pussy aku beberapa inci..3 inci, 4, dan banyak lagi, dan banyak lagi. S kemudiannya menggunakan sepenuh tenaga kelakiannya merempuh pussy aku hingga ke dasar lubuk dengan bantuan cairan dan tenaga redbull.

"Honey, Uhhhhhhhhhhhhhhhhhhggggggggggggghhhh!"

Aku rasa sgt padat. I felt fucking wet and really tight. pussy aku pun dah mula stretch around the cockhead, membiasakan diri dengan kehadiran benda asing buat pertama kali. Jari jemari runcingku terus menekan ke bahu S, pelvis aku pun terangkat dengan tusukan dalam batang S. Aku kepit badan S kuat2 kesedapan dalam nikmat yang baru aku tempuhi and screamed and begged for more.
"Fuck me S, fuck me deep!"

S mula menarik keluar masuk dengan bersusah payah. Aku rasa mcam isi pussy aku pun ikut setiap gerakan tusukan batang S. Aku merasa tekanan yang mendalam dalam pussy aku, dengan setiap gerakan menyentuh G-spot aku. Aku rasa clit aku macam nak meletup, dengan bulu-bulu halus S bergesel ke badanku setiap tujahan S. Pinggul S menolak kembali pahanya keras. S mendengus dan mengerang.. berpeluh peluh dia bekerja keras untuk main pussy ketat aku dengan batang besarnya. Aku rasa macam batang S makin membesar. "Ouuuuuhhhhhhhhhhhhhhhh hssttttttttttttttttttttttttttt ahhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhh" itu je luahan nikmat klimaks yang mampu aku ucapkan. Aku jepit dengan kuat. Aku penat..tapi aku nak lagi.

"Fuck my cunt, honey. Give me more" aku dah mula meracau racau. S makin melajukan tusukan dia. Pussy aku pun dah makin menyesuaikan diri dengan saiz batang S. aku rasa gerakan S makin laju. aku nak sangat rasa simbahan sperm dalam pussy aku.

"Fill me with your seed. fuck me hard and cum inside my cunt"
"Oh fuck!" jerit S sambil melajukan lagi tusukan keluar masuk batangnya. Mukanya mcm floating. S terus menusuk keras dan membenamkan batang besarnya sedalam-dalamnya. Aku pun angkat naik hips ke atas, sambil meracau..mengeluh..menjerit kesedapan.

S pumped aku beberapa kali lagi.. screwing pussy aku hard and deep, with my back arching from the deep pressure. Panted and grunted and worked to pull him inside, aku dapat rasanya yang pussy aku clenched tightly around batang S yang besar dan sedap tu. S fucked me one more time with a long, deep thrust, dan muka S macam udang kena bakar, dia cium aku dan hisap lidah aku semahunya. kemudian dia lepaskan and.... "Fuckkkkkkkkkkkkkkk!" badan dia menegang..aku pun sama. aku rasa sedapppppppppppp sangat, pussy aku mengemut lagi sekuat-kuatnya dan air mula mengalir membanjiri lubang pussy ke lubang punggung aku. kami klimaks bersama..dan aku dapat rasa batang S berdenyut-denyut dalam pussy aku.aku dapat rasakan setiap denyutan bila dia shoot dalam pussy aku.

walaupun penat, S cium aku dan usap2 breasts aku dengan penuh kasih sayang. nikmat persetubuhan yang aku tak pernah rasa sebelum ni..really beyond my imagination.

well..bende ni jadi 3 tahun lepas. AKu pun dah say bubye to BOB aku..dan melayari bahtera rumahtangga dengan S, yang kini bukan lagi Skandal tapi Suami aku. and kami ade sorag cahaya mata yang comel.

Jiran Ku Mimi

"Aku nak ke JB minggu depan, tolonglah tengok-tengokkan isteri dan anak aku tu" ujar Salim semasa kami sama-sama tengah membasuh kereta minggu lepas."Eh, kau nak ke sana buat apa dan berapa lama?" tanya ku."Ada kursus pulak, dan lama, seminggu…. Kena berpuasalah aku….." jawab Salim. "Tak boleh bawa Mimi kerana kursus berkumpulan dan hanya asrama disediakan. Nak hantar balik kampung tak ada masa pulak, lagi pun Amir tu kecil sangat lagi untuk naik bas. Mimi tak tahu lagi dan aku sengaja tak mahu beritahu dia, nanti dia paksa hantar dia balik kampung semula pulak" tambahnya lagi."Insyaallah" jawab aku.

Mimi tu isteri Salim yang cantik dan mempunyai bentuk badan yang menggiurkan. Dia baru sahaja melahirkan anak sulung mereka Amir kira-kira tiga bulan yang lalu dan Mimi baru sahaja kembali dari kampung selepas pantang. Sejak balik selepas melahirkan anak ini, Mimi semakin cantik dan buah dadanya semakin besar memandangkan ia mengandungi susu. Kadang-kadang tu, bila melihat Mimi menyiram pokok bunga dengan memakai T-shirt dan kain batik, rasa nak meramas aja buah dadanya yang besar itu.Siap sahaja membasuh kereta, aku segera masuk untuk mandi kerana isteri aku hendak pergi shopping di Jaya Jusco. Semasa sedang bersiram, otak aku mula berfikir. Ini peluang baik ni, kucing dah nak pergi. Baik aku plan strategik punya untuk memasang pukat.

Hari itu semasa shopping, aku ikut sahaja kehendak isteri aku. Banyak juga dia membeli belah, untuk menghias pelamin persandingan adiknya cuti sekolah akan datang katanya. Memang sudah menjadi resam keluarga Siti, isteriku akan jadi tukang gubah hantaran dan pelamin jika ahli keluarganya mengadakan majlis perkahwinan. Bakat dah ada, tak payah nak upah-upah sebab harganya bukan lah murah.Plan sudah diatur dan pada Jumaat petang, aku mengajak Siti dan anak-anak aku yang dua orang tu untuk pulang ke kampungnya seperti setiap bulan kerana Sabtu pertama ialah hari bercuti. Lagipun, rumah ibubapa Siti bukannya jauh sangat dengan Kuala Lumpur, di Raub sahaja. Pada petang Ahad, aku bersiap-siap untuk pulang ke Kuala Lumpur.

"Betul ke tak apa kalau Siti tinggal di sini?" tanya Siti tak percaya."Tak apa….. lagi pun abang tengok banyak persiapan belum dibuat…. Kesian Mak dan Ayah nak buat sendirian. Bakal pengantin pun tak balik tolong Mak dan Ayah…. " jawab ku."Abang tak apa ke… nanti siapa nak masak untuk abang?" tanyanya lagi."Alah… abang makan dekat kedai aja…. Kedai kan banyak dekat-dekat rumah kita tu… Nanti Jumaat depan abang balik sebab Sabtu depan cuti lagi dan majlis tu hari Ahad kan?" tanya ku."Okaylah macam tu…. Abang selalu bawa handphone kalau berjalan, okay?" pesan Siti lagi."Okay…okay…" jawab ku dan mulakan perjalanan pulang…..

Lalu sahaja rumah tol Gombak, hati aku mula berdebar-debar. Rileks…rileks…aku menenangkan diri sendiri. Masuk sahaja pagar rumah, aku ternampak kereta Salim di depan rumahnya. "Eh tak jadi pergi ke" tanya hati ku kecewa. Rumah kami ialah rumah sewa dua pintu di Ampang, di tepi bukit dan mempunyai kawasan dan pagar yang sama. Rumah itu mempunyai dua bilik dan satu bilik air yang mana adalah bersebelahan. Pintu belakangnya juga bersebelahan dan kerana kami secocok berjiran, ruang belakang kami gunakan bersama untuk menyidai kain dan menyimpan barang-barang. Memandangkan jam dah pukul 10.00 malam dan kereta Salim dah masuk parking, aku pun menguncikan pintu pagar dan masuk ke rumah. Masuk sahaja rumah, aku menelefon isteri aku memberitahunya bahawa aku telah sampai dengan selamatnya. Aku rilek-rilek dan menonton televisyen. Entah bila aku tertidur, aku tak tahu.

Aku tersedar bila terdengar suara bayi menangis dan jam menunjukkan jam 9.30 pagi. Terlajak tidur lagi aku hari ini… Mungkin kepenatan driving semalam sebab jalan jam teruk. Aku menelefon ofis dan memberitahu yang aku MC hari ini, nanti aku pergilah cari MC kat mana-mana. Aku bangun, mandi dan membuka pintu dan tingkap rumah kerana tahu-tahu ajalah, rumah kayu, gelap gelita di dalam walaupun matahari dah tegak di langit. Aku ternampak kereta Salim masih ada di depan rumahnya. "Agaknya Salim tak bawa kereta kot" tanya hatiku.

Sedang aku membancuh minuman di dapur, Mimi keluar dari rumah untuk menyidai kain. Aku menyapanya ajak minum."Minumlah…. Mimi dah minum tadi…" jawabnya sambil membongkok mengambil kain dari baldi… dan menonjolkan punggungnya yang gebu itu."Abang Salim mana, tak kerja ke dia hari ini?" tanyaku untuk kepastian. "Abang Salim pergi JB pagi-pagi tadi lagi. Entahlah, pergi kursus katanya….." dengan slang Kelantan Mimi menjawab manja."Lama ke Abang Salim pergi.???" Aku buat-buat bertanya."Seminggu …." jawabnya pendik. "Eh Kak Siti dan budak-budak mana? Senyap aja…" tanya Mimi pula."Kak Siti kau tinggal di kampung, menyiapkan persiapan terakhir untuk adiknya nak kahwin…""Abis abang tinggal seorang ke, budak-budak pun tinggal juga ke? Tanyanya bertalu-talu."Nak buat macamana…. Pengantin tak kisah, terpaksalah kakak tolong Mak dan Ayah…" terangku. "Jadi tinggallah kita berdua aja …." aku mengusik Mimi."Eish abang ni…. nakallah…..Abang tak kerja ke hari ini?" tanya Mimi ."Tak, terbangun lewat sangat tadi, malulah nak masuk lewat…" terang ku.

"Ooooh… Mimi masuk dulu ye abang, Amir menangis tu, belum mandi lagi…"Okay…" jawabku.Aku pun mengambil cawan air kopiku dan roti sekeping dan berlalu ke ruang tamu. Aku teringat VCD blue yang aku beli dan belum kesempatan nak tengok kerana anak-anak. Maklumlah, tak kan nak tengok depan anak-anak…Cerita VCD tu mengisahkan seorang gadis yang sedang mencari kerja dan menggadaikan badannya untuk mendapatkan jawatan tersebut seperti cerita-cerita blue biasa tu. Sambil-sambil menonton tu, aku memegang adik aku yang dah bangun dari tidurnya tapi aku tak nak muntahkannya lagi kerana ada adik tembam yang ingin aku lapah di sebelah rumah. Aku cuma usap perlahan-lahan di dalam kain pelikatku.

Hampir habis cerita itu aku terdengar tangisan si Amir lagi. Kenapa pula budak itu….. Aku bangun dan mengunci pintu hadapan rumahku dan terus ke pintu dapur. Aku menjengah ke sebelah dan tidak nampak pun Mimi di dapur. Aku tutup pintu dapurku dan memasuki rumah Salim dari dapur."Mimi… Mimi…" panggil ku."Ha..Abang, Mimi di sini….. Entah kenapa Amir meragam ni….." terdengar jawapan Mimi dicelah-celah tangisan Amir dari ruang tamu.

Aku pun mengikut suara tersebut dan menuju ke ruang tamu. Terkejut aku melihat Mimi sedang menyusukan Amir dan separuh teteknya terserlah walaupun kepala Amir melindung puting teteknya. Mimi tidak pun cuba untuk menyembunyikan teteknya walaupun sedar kehadiran ku. Adik ku yang memang dah bangun tidur itu tiba-tiba tegang melihatkan pangkal t*t*k kiri Mimi. "Sorrylah Abang, Amir ni nak tidur tapi meragam… Macam ni lah biasanya kalau nak tidur… Eh, duduklah dulu Abang" pelawa Mimi. Aku cepat-cepat duduk di sofa bertentangan Mimi sebelum dia perasan adik aku tegak berdiri."Abang duduk dulu ya…Mimi letak Amir dalam kotnya" Mimi bangun dan menghala ke bilik tidurnya. Sempat juga aku mengintai t*t*k Mimi tapi dia cepat menyembunyikannya.

"Abang fikir apa tu?" Mimi tiba-tiba bertanya kepadaku. Aku tak sedar bila Mimi keluar dari biliknya."Mana Amir? Dah tidur ke?""Dah….sekejap aja dia dah tidur. Itu yang kadang-kadang tak tahan…." keluh Mimi."Kenapa?" tanyaku."Ye lah… dia menyusu sikit aja… sekejap-sekejap. t*t*k Mimi masih penuh susu tapi dia dah tak mahu… Sakit rasanya bila susu bengkak…." terang Mimi.Ada chan untuk mengena perangkap nampaknya…. "Abang tolong nak….. Dulu Kak Siti kau macam tu juga setiap kali selepas bersalin. Lepas Abang tolongkannya, dah No problem lepas tu" jawab ku."Eh macamana..?? Kalau boleh Mimi nak juga Abang tolong" jawab Mimi manja."Mari sini, duduk sebelah Abang…" aku menunjukkan tempat di sebelahku.

Mimi pun bangun dan merapati ku dan duduk bersebelahanku di sofa panjangnya. Dia menoleh kepadaku. Aku pun meletakkan tanganku di atas bahunya dan berkata…"Abang tolong hisapkan susu yang baki tu supaya tak rasa sakit lagi, itu aja caranya…" terang ku."Eish…. Abang ni nakallah" sambil menampar pehaku dengan manjanya. "Mana boleh macam tu….kalau Abang Salim tahu, mampus Mimi kena sembelih…""Kalau tak beritahu, mana Abang Salim akan tahu…. Kak Siti kau pun bukannya ada" terang ku sambil jariku memicit-micit bahu Mimi. "Dulu Kak Siti pun Abang buat macam tu" terang ku padanya."Eh, malulah…" Mimi melekapkan mukanya ke dadaku. "Eh ini petanda baik ni…" fikirku.

Aku mula memicit belakang bahu Mimi dan aku dapati Mimi tidak memakai bra di bawah T-shirtnya. Tanganku mula meraba belakang Mimi dan sesekali mencuit tepi t*t*k Mimi. Terasa Mimi mengeraskan badannya menahan geli.Tiba-tiba Mimi mengangkat mukanya dan berkata "Okay kita try, kalau teknik abang boleh menolong…. Mimi tak tahan sakit ni…." Jelasnya."Kat dalam bilik lah abang, malu sebab terang sangat kat sini," kata Mimi. Kami pun bangun dan menghala ke bilik tidurnya. Pertama kali aku memasuki biliknya, cantik dan kemas. Aku ternampak Amir tidur dalam kotnya. Cahaya dari ruang tamu sahaja yang menerangi bilik tersebut. Aku pun membaringkan Mimi di atas katil beralaskan dua biji bantal supaya tinggi sedikit. Aku duduk disebelahnya dan tiba-tiba Mimi memegang tangan ku dan dia membawa tanganku ke dalam T-shirtnya. Aku merasa kulitnya yang gebu dan aku mula meraba. Aku rasa panas.

Kemudian aku ramas bertalu-talu t*t*k Mimi itu dan dapat merasakan ada air susu yang mengalir dari putingnya. Aku baru nak menyelak T-shirt Mimi tapi Mimi segera bangun dan menanggalkannya."Senang," jelasnya.Maka tersembullah dua gunung idamanku selama ini. Jariku mula menyukat nyukat di serata pelusuk t*t*k Mimi. Ternyata t*t*k Mimi memang besar seperti yang selalu aku lihat dan cukup istimewa untuk merangsang nafsu lelaki. Tanganku mengusap-usap teteknya dan puting teteknya ku gentel. Aku angkat kepala ku untuk menyonyot teteknya. Terasa air panas memancut ke dalam mulutku dan aku terus telan. Aku dah biasa menghisap air susu t*t*k isteriku dan rasanya sama sahaja, panas, masam sikit dan sedap. Aku menyonyot sebelah sambil mengusap-usap yang sebelah lagi. Puas menyonyot sebelah hingga kering, aku beraleh kepada t*t*k yang sebelah lagi sambil menggentel puting yang tadi. Puas menggentel aku mengusap pula. Teteknya menjadi tegang.

Mulut Mimi hanya mendengus, "Us us us us us" sepanjang perlakuan ku. Walaupun teteknya besar, tapi susunya tidaklah banyak seperti yang Mimi adukan padaku. Sehingga kering kedua-dua belah teteknya, Mimi masih mengelus kesedapan dan memegang kepalaku ke teteknya sambil menarik tangan ku ke teteknya yang sebelah lagi.Sekali-sekala aku dengar Mimi menarik nafas panjang. Bunyi nafasnya juga bertambah kuat. Nafas ku juga begitu. Aku pun mula memberanikan diri lalu melonggarkan kain batik Mimi. Mimi tidak menghalang, dia hanya mendengus kesedapan. Tangan ku mula menjalar masuk, melalui getah seluar dalamnya dan merasa tundun cipapnya yang tembam dan menerokai persekitaran cipapnya yang berbulu itu. Perlahan lahan ku usapi bulu cipap Mimi yang halus dan jarang itu. Kemudian aku memanjangkan usapan untuk mencapai juntaian kelentit Mimi. Aku rasa sedap, kelentit Mimi lebih panjang dan keras dari Siti. Sambil itu jari hantu ku meraba masuk ke dalam lubang pukinya. Ternyata ianya sudah berlendir dan basah.

"Arrgh…argh…Abang… jangan……. Oh..oh.. sedapnyer…." Mimi merengek….Jari aku masih lagi membuat pergerakan turun naik dengan lembut di cipap Mimi. Aku rasa seluar dalam Mimi telah basah di kawasan alur kemaluannya.. Kemudian aku menekan-nekan ke dalam alur cipapnya dengan jariku. Mimi menikmati rasa ghairah yang amat sangat. Semakin lama semakin tidak tertahan Mimi aku buatnya. Kain Mimi aku longgarkan dan kemudian aku lucutkan dan diikuti dengan seluar dalamnya yang berwarna pink itu aku lucutkan.Mata Mimi aku lihat terpejam sambil bibirnya yang munggil itu merengek kesedapan. Aku mengalih mulutku dari t*t*k Mimi dan aku lihat Mimi membukakan matanya seperti tertanya-tanya. Aku merapatkan bibir ku ke bibir Mimi dan mula mengucupnya sekuat hatiku. Mula-mula Mimi menarik bibirnya tapi aku kuatkan diri dan mula menjolok mulut Mimi dengan lidahku. Mimi akhirnya mengalah dan mula melawan lidahku sambil mengucup bibirku dengan rakusnya. Tak sangka gadis yang comel lote dari Kelantan ini berahi juga nafsu seksnya.

Tangan aku mula menguak dan mengangkangkan kedua peha Mimi yang gebu itu sambil masih memainkan kelentitnya yang keras. Aku hairan kenapa tiada halangan dari Mimi tapi itu juga memberikan aku keberanian untuk bertindak seterusnya. Aku mula mengucup Mimi dari bibir, berhenti seketika di kedua teteknya dan terus menghala ke tundunya yang tembam itu.Aku menjilat tundunnya dan menciumi seluruh cipap Mimi di bibir luar sehinggalah menggunakan lidahku untuk menerokai lurah dan lubang cipap Mimi yang wangi itu. Dada aku begitu kencang berkocak bila melihat seluruh tubuh Mimi yang putih gebu melepak. Aku mengangkat kedua lutut Mimi ke atas dan mengangkangkannya. Aku sembamkan semula muka aku ke cipap Mimi yang tembam tu.... Mula-mula aku jilat kat tundun… Lepas tu turun sikit sampai ke lurah pantatnya. Bila aku jilat aja bibir lurah tu, secara automatik punggung Mimi terangkat dan mengerang kesedapan "Arghhh arghhh arghhhhh....!!!".

Aku kemudiannya bukak bibir p*nt*t Mimi dan aku jilat dengan rakusnya…"Urghh uurghhhh....!! ....... Sedapnyaaa Abangggg" antara keluar dengan tidak sahaja ayat tu dari mulut Mimi. Aku masokkan lidah aku dalam lubang p*nt*t Mimi dan aku kisar dekat dalam… Air yang keluar bukan mainlah banyaknyer. Walau pun rasa payau-payau sikit tapi aku hirup kering… Memang sedap dan memberangsangkan dan ditambah gerangan yang keluar dari mulut Mimi."Arrkkkkkkkk!!" tetiba Mimi menjerit kecil bila aku gigit biji kelentit dia. Aku jilat aku gigit… Aku jilat aku gigit… Butuh aku dah membasahkan cadar katil dengan air mani."Abang….. please f*ck me… Mimi dah tak tahan ni" pinta Mimi.Aku terus menjilat p*nt*t Mimi. Aku rasa aku belum puas lagi. Memang menjilat ni favourite aku cuma kadang-kadang sahaja Siti berikan kerana dia tak tahan geli.Selagi aku tak puas aku tak berenti menjilat."Abang…. Abang… pleasseeee f*ck me… plzzz f*ck me Abang.. Mimi tak boleh bertahan lagi niiii" kata Mimi dengan begitu manja.Sekali lagi rasa ghairah yang tidak bisa aku gambarkan dengan kata-kata menjalar di seluruh tubuhku.

Permainan jilat menjilat ini agak lama, dan Mimi puas mendesus dan menegang kerana mencapai klimaks tapi aku tetap meneruskannya. Mimi tidak banyak menjerit, hanya mengeliat dan mengerang kesedapan sahaja kerana mungkin bimbang Amir akan terjaga dan adengan ranjang ini terpaksa diberhentikan. Aku merenggangkan kepala dan lidahku dari kemaluan Mimi dan membetulkan adikku di celah kedua belah peha Mimi di mulut pantatnya. Sekali lagi kami bercium dan memberikan Mimi harum bau cipapnya. Mimi memasukkan lidahnya ke dalam mulutku. Sedap dan nikmat aku rasakan. Aku pun bangun melutut. b***ng butuh aku yang begitu menegang aku geselkan pada biji kelentit Mimi."Oohhhhhh....!!! Masukkan Abang…. now plzzz" teriak Mimi.Aku mula menikamkan b***ng adikku yang keras dan besar ke sana sini, mencari lubang nikmat Mimi.

Kepala z*kar ku masuk betul-betul pada sasarannya. Secara perlahan-lahan bibir cipap Mimi aku kuakkan dengan kepala zakarku. Terasa sempit sekali walaupun Mimi baru sahaja melahirkan anak melaluinya. Penjagaan tradisional yang diamalkan olehnya nyata berkesan untuk memulihkan lubang cipapnya kembali sempit seperti anak dara. Air pelicin Mimi membasahi kemaluanku namun begitu ketat kurasakan…dan itulah kenikmatan yang aku inginkan. Lain dengan Siti, setelah melahirkan anak yang kedua, lubang cipap Siti masih sedap tapi sedikit longgar. "Zzupppp......!!!" dengan sekali henjut sahaja b***ng z*kar aku dah separuh masok."Oohhhh......!!!" kedengaran dari suara Mimi menggeluh.Zakarku semakin jauh menerokai lubang cipap Mimi dan akhirnya pangkal kemaluan kami bertaup rapat…terasa zakarku telah suntuk dengan rapat sekali. "Sedapnyer Abang….. Besar sungguh adik Abang…..… Kena slow-slow sikit eh…" kata Mimi."Okay, Abang buat perlahan-lahan" jawab aku.…

Mimi membuka kangkangnya dengan lebih luas dan aku mula sorong tarik sampai santak ke bibir p*nt*t Mimi. Aku meniarap atas badan Mimi tapi disokong dengan kedua-dua siku aku agar tak terlalu membebankan Mimi. Aku mula sorong tarik b***ng aku ke dalam dan keluar. "Abang...... adik Abang ni besar dan panjang lah…... Tak macam Abang Salim punya" tiba-tiba Mimi berbisik kat telinga aku.Aku hanya tersenyum sahaja. Punggung aku masih lagi menggepam. Kali ni lebih laju sikit sebab aku rasa ada kelicinan pada lubang p*nt*t Mimi. Mungkin air dia dah banyak keluar agaknya sebab aku rasa bulu-bulu di z*kar aku dah basah berlendir-lendir dan melekit-lekit.

Dah puas cara meniarap, aku pusingkan Mimi buat cara doggy pulak. Mimi tidak membantah. Dia angkat punggung menaik tinggi sikit. Aku sendiri heran macam mana geram aku boleh melebih bila main dengan Mimi ini. Sedangkan dengan bini aku pon aku tak jilat lubang jubur dia. Mungkin disebabkan keputihan kulit Mimi berbanding bini aku yg menyebabkan berahi aku menggila. Ahhh....!!! tak kisah lah tu semua. Janji aku dapat lepaskan geram aku tuh…Aku pun masokkan b***ng aku ke p*nt*t Mimi dari belakang. Fuhhhh....!!! Lagi ketat rupanya main ikut belakang niii. Namun aku dapat juga masukkan seluruh b***ng dalam p*nt*t Mimi. Aku tak pernah buat doggy style dengan isteri aku kerana dia suka dari hadapan. Buat begini rasa macam bergigi-gigi dinding p*nt*t Mimi. Itu yg menambahkan rasa ngilu lagi kepala butuh aku.

"Aaahhhh aaahhhhh....!!! Sedap Abang… Masukkan lagi Abangggg… Masukkan sedalam yang abang boleh…" pinta Mimi. Ermmm....!! Nampaknya dia dah boleh tahan dengan kebesaran b***ng z*kar aku ni. Aku pun hayun dengan lebih laju lagi sampai berbunyi cuppp cuppp cuppp....!!! Peha aku belaga dengan punggung Mimi… Aku tengok Mimi meramas t*t*k kanannya… Semakin membengkaklah t*t*k tu dan dah mula mengeluarkan susu semula….Kemudian kami bertukar posisi. Aku menelentang pulak dan Mimi naik di atas aku. Mimi pegang b***ng aku dengan tangan kiri dia memasukkan dalam lubang p*nt*t dia. Diturunkan punggungnya perlahan-lahan sehingga tenggelam keseluruhan b***ng sakti aku. Kini tiba pulak giliran aku untuk berehat dan Mimi pula yang memainkan peranan sebagai juragan melayari bahtera.

Aku rasa macam nak terpancut bila Mimi menggelekkan bontotnya. Cepat-cepat aku tahan peha dia.Mimi ketawa kecil. "Kenapa Abang… Geli sangat ke?" Mimi bertanya."A'ah… Abang takut terpancutlah… Abang tak puas lagi ni… Mimi jangan hayun laju sangat laa" kata aku.Mimi tersenyum manja sambil aku meramas dan menggentil puting t*t*k, Mimi terus memainkan peranan dia. Kali ni dia menolak kedepan dan kebelakang kemudian menghenjut ke atas dan ke bawah. Cipap dia semakin berlendir kerana banyak sangat menggeluarkan air. Entah berapa kali dia capai climax aku pun tak tau lah…. Kami bertukar posisi semula selepas Mimi mencapai klimaksnya yang entah ke berapa. Dia penat dan mahu bertukar posisi. Kali ini aku di atas dan mulakan semula menyorong tarik b***ng ku. Hampir 20 minit aku menyorong tarik b***ng aku di dalam kemaluannya dan tiba masanya aku hendak pancutkan air mani aku.

Tiba-tiba Mimi mengerang dan aku rasa badan Mimi mengejang sekali lagi. Kali ini nafasnya juga kencang dan kepala nya bergoyang ke kiri-kanan. Aku tahu Mimi dah tak tahan. Tapi aku terus menyorong tarik butuh aku dalam cipap Mimi. Mimi semakin macam teransang. Puki Mimi semakin becak dan melengas. Mata Mimi pejam rapat dan mukanya berkerut seperti menahan suatu keperitan. Suaranya melongoh. Pelukannya keras. Nafas Mimi semakin kencang. Sah Mimi dah sampai puncaknya dan mulut Mimi yang kecil itu ternganga terutama bila aku tarik batangku keluar. Teteknya ku ramas dan ulit dan putingnya aku gentel. Tangan kiri ku turun ke bawah danmenggentel kelentitnya. Dia merengek keras…!! "Ummnnnghhh..!! ........ " Mimi melenguhh.Aku percepatkan henjutan ku. Memang waktu itu ku rasa kesedapan yang terhingga.Ku tanya Mimi, "Sedapppp…??"Dia tidak menjawab, cuma mengeluh, melongoh umpama menyatakan…"Yaaaa…!!".

Henjutan ku semakin hebat. Seluruh tubuh Mimi aku peluk kuat......sambil kakinya memeluk kuat badan aku. Kemudian tiba-tiba dia menggelepar seperti ayam liar dipegang...!! Aku tahu dia sedang mencapai klimaksnya. Aku masih bertahan, walaupun cuma sedikit lagi. Secara tiba desakan air mani ku hampir bersemburan.Tambahan pula Mimi menggeliat dan punggungnya bergoyang ke kiri ke kanan. Kami saling berpautan. Waktu itu aku henjut dan tusuk seluruh b***ng aku habis, berdecit-decit pukinya. Lendirnya banyak dan seluruh tenaga ku merangkul tubuh Mimi. Aku terus tekan dan tekan dalam-dalam. Air mani ku pun rasa nak memancut. Aku terus menghenjut. Aku pun dah tak tahan juga. Aku pun memancut semua air mani aku ke dalam cipapnya. Dia hanya berdesis kesedapan apabila air mani aku bertakung didalam kemaluannya. Aku menghembuskan nafas kelegaan.

Kami sama-sama mencapai klimaks. Kami sungguh-sungguh merasa nikmat. Tubuh Mimi masih belum aku lepaskan. b***ng ku masih terbenam dan aku rasa dalam saluran kemaluan ku mengalir air mani. Aku biarkan. Mulut kami berkucupan. Sesekali aku ramas t*t*k Mimi. Kemudian aku menjongkok dan menghisap puting teteknya. Sementara itu aku terus menghenjut b***ng ku keluar masuk, walaupun semakin lemah. Bila aku tarik, Mimi melenguh. Kemudian aku tusuk semula. Aku tengok Mimi tergapai-gapai. Aku peluk dia kemas-kemas. "Mimi puas?" aku tanya.Dia menganggguk."Sedap?" tanya ku.Dia senyum.

Bibirnya merah kena sedutan kucupan ku. Makin nampak kejelitaan Mimi. Kami masih bersatu tubuh dan batangku masih di dalam faraj Mimi. Aku rasa b***ng ku sudah makin lemah. Perlahan-lahan aku cabut. Aku tengok air mani ku mengalir keluar dari celah lubang cipapnya. Aku menggentelkankan puting t*t*k Mimi semula."Dah hilang sakit tadi?" aku bertanya."Sekarang hilang…… tapi nanti sakit semula…." jawab Mimi manja.Kami tersenyum.

Aku biarkan Mimi baring tanpa seurat benang dan kami berdua telanjang ibarat suami isteri yang baru lepas bercengkerama. Kami berpelukan sambil memain-mainkan putting t*t*k Mimi, aku yang kiri dan Mimi menggentelkan yang kanan.Dalam berdakapan itu, aku bisikan, "Mimi betul puas?" Mimi menjawab, "Mhhhh…Anu abang besar, masakan tak puas…."Kami pun terlelap…..

Kami dikejutkan oleh suara Amir menangis. Mimi bergegas bangun, berkemban dengan kain batiknya dan mengangkat Amir. Jam di dinding menunjukkan jam 12.00 tengahari. Aku segera bangun dan memakai kain pelikat dan T-shirt ku. Aku keluar bilik dan melihat Mimi sedang menyusukan Amir. Kain batiknya dilondehkan dan kedua-dua teteknya tersembul megah, satu puting dalam mulut Amir dan yang satu terdedah. Putingnya keras dan panjang seinci, mungkin kerana seronok aku memerhatikan atau mungkin seronok setelah apa yang baru dilakukan. Aku duduk disebelah Mimi dan mula menggentelkan puting teteknya. Mimi memandangku dan tersenyum sambil mengelus kesedapan."Abang nyonyot yang sebelah sini, boleh?" tanyaku mengusik. "Abang haus ni….""Janganlah bang, tengok Amir ni tak cukup susu sebab habis dah abang hisap tadi…. Tak sempat buat susu baru….. Tapi nanti kalau ada lebih, Mimi panggil Abang, okay…." sambung Mimi dengan manja."Tak apa…. Abang bergurau aja…." jawab ku. "Mimi nak makan apa, Abang nak keluar cari makan sekejap…Abang belikan…" tanya ku."Kalau nak ikutkan hati nak makan hot-dog Abang…… tapi tak ada tenaga pulak nanti… Abang cari nasi pun bolehlah….."

"Okay, Abang balik dulu…" aku mengucup dahi Mimi sambil memicit puting teteknya sekali lagi. Geram betul aku di buatnya melihatkan Mimi separuh bogel di ruang tamunya itu.Aku pun bangun dan pulang ke rumahku melalui pintu belakang. Plan aku dah mengena. Nasib baik badan dapatlah aku melapah tubuh monggel Mimi untuk seminggu. Isteriku tak ada dan suaminya out-station.