Rilex@Zello

hi all, demi seiring dgn dunia digital ni, abg dah createkan satu channel di Zello untuk kita semua berkomunikasi secara realtime melalui voice chat melalui semua henpon (Android, Iphone, Blackberry dll) tanpa memberi nombor henpon pada strangers. Harap semua dapat memanfaatkan servis ini. Perkakasan yg perlu = Smartphone spt diatas. Software yg perlu didownload = "ZELLO", cari je kat Market/AppStore (Free aje). bila dah register, cari channel = "Abgh3nsem". Masukkan password channel = "ABGH3NSEM" (semua huruf besar). so siaran 24 jam tanpa henti. sambil baring pon boleh chat. tak percaya??? sbb abg dah try. hahahahaha. bagi yang kurang kebernian dan kemachowan, korang chat kat web dah le.. wahahahaha. selamat bersembang.

Pengikut

Password = AbgH3nsem (All Caps)

Sabtu, 30 April 2011

Golek Adik, Golek Kakaknya - Pt 1

Namaku Rosnah. Usiaku 28 tahun. Muda dan cun melecun tapi boleh kata lewat juga usiaku sebab belum menikah. Wajah dan bodyku mirip graduan AF-AF Zarina.

Pagi ini, aku datang opis macam biasa.. Aku tengok dinding opis aku.. Sejambak bunga ros yang telah kering, masih tergantung di situ.. Tapi bunga-bunga itu seakan sudah reput.. Akibat proses kereputan menyebabkan habuk-habuk halus jatuh ke meja aku.. Aku pandang lagi bunga ros itu..

Setahun lalu diberi oleh seseorang semasa hari kekasih hehe, bersama sekotak coklat. Coklatnya sudah habis aku makan.. Cuma tinggal bunganya sahaja yang tergantung kemas di dinding opis aku.. Aku ambil bunga ros itu.. Aku belek-belek.. Maaf, aku terpaksa membuangnya sebab sudah uzur sangat.. Bunga ros lama itu menyebabkan aku terpaksa membersihkan meja aku setiap pagi..

Kini dinding aku sudah lapang.. Tiada hiasan bunga ros lagi.. Hanya tinggal kad-kad ucapan dan sekuntum bunga ros plastik yang diberi opismate aku masa nak pindah dulu.. Ada sesaper nak kasi aku bunga lagi tak? Boleh aku gantungkan kat dinding opis aku.. Ingat-ingat baik pergi umah akakku.. Nabila,31tahun.. Cun melecun orangnya. Professionnya seorang guru.

Malam tadi aku tidur lewat juga dalam pukul dua pagi. Entah kenapa mood aku macam tak betul pula sekarang. Bosan teramat.. Dah lama aku tak rasa bosan begini huahuahua.. Kuang.. Kuang.. Kuang.

Minggu ni housemate aku dari satu kampung dengan aku ajak balik kampung, tapi aku baru balik kampung dua minggu lepas. Aku tak mahu jadi aku tak ikut balik sekali.. Sebab bosan teramat, apa nak buat ah.. Hehe akupun call akakku. Aku cakap nak datang rumah dia.. Rumah dia kat ttar, agak susah nak pergi sana kalau takde kenderaan.

Akak aku cakap dia akan amik aku kat umah.. Dia ada seminar sekolahnya dan suka aku datang rumah dia, boleh babysit anak dia kejap dan Abang ipar aku tak kemana-mana-mungkin golf kut.. Aku rapat dengan Abang ipar, Lagipun sudah lama tak bermain-main dengan anak sedara aku yang bulat cenoni yang nama jolokannya Swit..

AKu ingat nak tidor sana semalam. Then Ahad baru balik la. Minggu ni pun takde apa-apa plan nak keluar.. Best ada akak or Abang yang duduk dedekat.. Boleh lelepak di umah mereka.. Tiap-tiap minggupun aku boleh pergi rumah mereka.. Kalau aku mau tapi..

Abang iparku, Abang Helmi itu tegas orangnya. Dia seorang jurutera. Usia 35 tahun, wajah dan bodynya macam penyanyi Reza.

"Saya bagi kata dua kat awak, awak tolak tawaran ajar Guru Tingkatan Enam tu, atau awak berhenti jer dari mengajar di sekolah tu," Kata Abang ipar aku tegas.

"Ishk, ni peluang saya mengajar semula apa dipelajari kat Universiti dulu, Guru besar suruh mengajar Ekonomi, saya minat dan suka sangat." jawab kakak aku mempertahankan pendiriannya.

"Saya mampu tanggung awak dengan gaji saya, saya suruh awak kerjapun sebab takut awak boring kat rumah. So hope awak boleh paham," sambung Abang iparku dengan muka masam..

Marah betul dengar khabar dari akak aku, Guru besar telah memanggil kakak aku dan meminta supaya mengajar budak-budak form six dalam subjek ekonomi, Abang ipar aku memang agak cemburu. Ada isteri yang cantik macam akak aku menjadi kebang-gaan(cantik bagi pandangan kami semua). Kalau akak aku cantik, aku pun sempoi juga lerr. Hehehehe..

Tolak tawaran untuk mengajar student upper six atau berenti saja dari sekolah.. Dasyat penangan cemburu dari Abang ipar aku. Apa yang dicemburukannya budak-budak sekolah. Aku sengih dan senyum melirik.. So, siapa kata orang lelaki tak sayang bini? Hehehe.. Walaupun diorang dah kahwin dekat lapan tahun dah, tapi Abang ipar aku still sayang kat kakak aku macam dulu juga..

Dan akak aku menghormati keputusan suaminya, Alhamdulillah.. Dia menolak tawaran guru besar itu walaupun hatinya meronta-ronta untuk menunjukkan bakatnya didalam pengajaran Ekonomi. Sabarlah Kak.. Mungkin ada hikmahnya.. Dan Abang Ipar aku tersenyum. Pernah babak itu kudengar. Abang Iparku memang straight forward.

Akakku diseminarnya. Helmi, Abang iparku tidak ke golfnya. Dia di rumah petang itu ketika aku sampai dihantar oleh akakku. Setelah dihantar akak pesan dia lambat balik, minta aku beritahu maklu-mat itu kepada Abang iparku. Dia ada di tempat seminar, Hotel Quality.

Aku pula ke bilik air di tingkat bawah. Berendam dalam bathtub penuh dengan air suam dapat merehatkan badan dan mindaku. Selesai mandi, aku segera keluar dari bilik air. Ooppss!! Aku terlanggar Abang Helmi yang entah dari mana datangnya. Hampir terlucut tuala yang kupakai. Aku terpempan.. Hendak lari semula ke dalam bilik air, rasa terkunci dan kaku kakiku ini.

Abang Helmi juga nampaknya seperti tergamam. Dia memakai ber-muda short tanpa baju melopong memandang dadaku. Mungkin dia hendak ke bilik mandi.. Fikirku.

Tiba-tiba Abang Helmi menghimpit aku ke dinding lalu mengucup bibirku. Aku benar-benar terkejut tapi hairannya.. Aku hanya membatukan diri dan tidak melawan. Seperti merelakan perlakuan Abang iparku itu. Abang Helmi merenungku dalam. Melihat reaksi-ku demikian, sekali lagi Abang Helmi mengucup bibirku. Kali ini kucupannya lebih rakus.. Dan lebih hangat.. Sambil tangannya meraba pehaku dan mengusap cipapku. Jantungku berdebar kencang. Lidah Abang Helmi bermain dalam mulutku. Kucupan Abang Helmi menyebabkan aku lemas.

Dia mengambil kesempatan ini untuk mencium leherku pula. Tidak habis dengan itu, telingaku dijilatnya.. Tangannya mula meramas-ramas buah dadaku yang terpacul keluar dari ikatan tuala itu.. Aku dapat merasakan keras dan tegangnya batang zakar Abang Helmi yang menekan cipapku disebalik tuala yang kupakai ini.

Aku memejamkan mata, mengumam bibirku dengan wajahku berkerut menahan nikmat. Arrgghh.. Aku benar-benar terangsang.. Antara realiti dan fantasi.. Lupakah aku yang sedang mengulit tubuhku ini adalah Abang iparku, suami kepada kakak kandungku?

Seketika Abang Helmi terhenti.. Aku membuka mata. Abang Helmi menarik tanganku menuju ke bilik tetamu. Aku menurut bagaikan dipukau. Abang Helmi membaringkan aku di atas katilnya. Sambil tunduk, dia mencium dahi, mata dan kemudian bibirku..

Abang Helmi mengangkat kepalanya lalu merenung tubuh bogelku. Kedua tangannya meramas, meraba, mengulit leherku.. Bahu.. Menjalar ke buah dadaku.. Perut.. Peha.. Pukiku dan hinggalah ke hujung kaki.. Seolah-olah dia ingin menghayati setiap inci tubuhku ini.

Abang Helmi mempergunakan pengalamannya sedang aku makin ber-debar-debar menanti tindakan Abang Helmi selanjutnya.. Tiba-tiba Abang Helmi bangun lalu mencapai beberapa sachet jem blueberry di dalam peti ais kecil yang ada di bilik tamu itu.

Abang Helmi mengambil jem tersebut lalu dilumurkan ke tetekku. Dengan jari telunjuknya, dia mencolek sedikit jem lalu disapu-kan kebibirku.. Aku menjilat jari Abang Helmi.. Dan kemudian menyonyotnya. Abang Helmi mengerang.. Dengan pantas Abang Helmi menjilat jem yang melumuri buah dadaku dengan rakusnya. Aku mengerang dan menjerit-jerit.

Putingku dinyonyot bagaikan seorang bayi sambil tangannya men-gurut tundun dan membelai bulu tundunku. Sesekali dia menggigit-gigit putingku. Tiba-tiba kurasakan jari Abang Helmi mula mengentel biji kelentitku. Aku mengerang dan mengelinjang.

Tubuhku mengelinjang Ke kiri dan kekanan.. Argghh.. Alangkah nikmatnyaa.. Cipapku kebahahan. Tak dapat kutahan, aku mengerang. Diriku bagaikan diawang-awangan. Abang Helmi semakin bernafsu semakin bernafsu bila aku mengerang kuat dan menjerit halus.. Abang Helmi mengangkangkan kakiku lalu melutut diantara kelengkangku..

Sekali lagi dia mencolek jem lalu disapukan ke clit dan lurah pukiku, kemudian memasukkan dalam gua wanitaku pula.. Seperti yang kuduga, Abang Helmi menjilat-jilat jem di farajku. Bagaikan seekor kucing yang menjilat susu di dalam pinggan sehingga licin.. Lidah Abang Helmi kurasakan begitu kesat.. Dan hangat meneroka lubang pussyku. Tangan Abang Helmi meramas-ramas kedua belah buah punggungku.

Aku keenakan.. Terangkat-angkat punggungku.. Abang Helmi bangun.. Menanggalkan bermudanya. Zakar Abang Helmi mencanak keras. Nafsuku pula menggelojak.. Abang Helmi menindih tubuhku kembali lalu menggomol buah dadaku.. Tanpa kusedar, kukepit badannya dengan kakiku hingga membenarkan dia memasukkan zakarnya ke dalam lubang farajku. Aku mengerang dan meraung.

Tiba-tiba Abang Helmi menggulingkan aku. Kini posisi kami ber-ubah.. Dia di bawah dan aku di atas.. Kini giliran aku pula. Aku jilat telinga Abang Helmi.. Lidahku main-mainkan disitu.. Rambut Abang Helmi kuelus lembut.. Kemudian kucium lehernya.. Kugigit lembut.. Puting dada kanannya turut kusedut.. Sambil tanganku menggentel puting dada kirinya pula..

Kucium dan kujilati tubuhnya bertubi-tubi.. Hinggalah ke zakar.. Kemudian.. Seperti yang dilakukannya, aku lumurkan jem ke kepala zakarnya.. Lalu kujilat-jilat.. Seperti menjilat aiskrim..

Batangnya pula kuurut-urut.. Kukocok-kocok.. Nafas Abang Helmi kian tidak menentu. Dia tiba-tiba menolakku dan menghimpit tubuhku ke bawah semula.. Nafasnya semakin mendesah..

"I can't stand it anymore, Ros" bisik Abang Helmi dengan suara yang bergetar.

Aku angguk perlahan.. Dalam saat begini.. Tiada lain yang kufikirkan.. Hanya kepuasan.. Dan aku benar-benar menginginkannya..

"Yess me too bangg.." desahku mengocok kuat zakarnya.

Sekali lagi kakiku dikangkangkan. Abang Helmi menyuakan zakar-nya memain-mainkan hujung biji kelentitku.. Kemudian menjolok zakarnya ke dalam lubang farajku.

"Argghh.. Abangg Helmi.. Sedap..." kataku dengan nafas sesak. Abang Helmi menekan zakar dan menghenjut kuat ke cipapku..
"Arghh.."

Terasa zakarnya yang tegang itu bergesel pada dinding lubang farajku.. Dia menghenjut dan menghenjut.. Punggungku turut mengikut irama henjutan Abang Helmi.

"Uhh.. Uhh.. Abang Helmi.. Sedapp," aku mengerang.

Henjutan Abang Helmi kian laju.. Aku cuba mengemut tapi tak terasa batang Abang Helmi. Semakin kuat aku mengemut.. Semakin laju henjutannya..

"Ohh.. Bestt.. Nice.. Sedap Ros.. Arghh.. I am cummingg.." jerit Abang Helmi berpeluh.

Abang Helmi memuntahkan lahar spermanya ke dalam rahimku.. Aku.. Terkapar sendirian.. Abang Helmi telentang disebelahku.. Sambil tangannya masih mengusap-usap pukiku. Kami keletihan dengan peluh membasahi tubuh kami. Aku akui, Abang Helmi cepat klimax dan sedikit gelojoh berbanding dengan Boifrenku yang romantik.. Namun.. Ia tetap thrilled..

"You no more a virgin Ros?" tanya Abang Helmi memandang ke mukaku.

AKu senyum.

"Yess.. Anything wrong?"
Abang Helmi tidak menjawab. Dia menjuihkan bibirnya. "Sape yang ambil dara you, Ros?"
"Adalah.. A nice gentleman and a veteran" jawabku bangga dan besar hati.

Abang Helmi diam sambil matanya terkebil-kebil memandang siling bilik. Aku duduk mencapai tuala dan menutup tubuhku. Senyum memandang Abang Helmi.

"I am not that good eh?" sanya Abang Helmi resah.
"Don't worry. As long as Kak Nabila bahagia dengan Abang, You are ok" sataku menjeling dan menjuihkan bibirku kepadanya.

Abang Helmi senyum pahit walaupun dia sudah mengongkekku untuk kali pertama. Tanpa pengetahuan kakakku, perhubungan kami berla-rutan. Abang Helmi mahu selalu bersetubuh denganku. Jadi selain di rumah semasa akak aku tiada, kami nmake love kat rumah sewaku masa member aku tiada, kami buat di hotel dan kami pernah sekali sekala out station. But frankly, aku layan jer dia. Kalau nak kata puas sex, nolah. Seronok jerr.

Tiada ulasan: