Khamis, 29 Disember 2011

Sanggup Pergi 7Eleven Untuk Beli Kondom

Kejadian ini berlaku pada tahun 14 Disember 1999 dulu sewaktu aku di Kuala Lumpur. Perempuan ini belajar di satu kolej dengan aku. Nama dia ni Natasha. Dia ni sangat baik dengan aku sampaikan kita orang boleh bergurau melampau-lampau. Jadi aku selalulah bercerita yang lucah-lucah dengan Tasha ni. Kadang-kadang aku beri dia VCD. Apalagi cerita blue le. Tapi bila aku nak tengok dirumahnya dia tak kasi sebab abangnya berada dirumah. Kalau tidak gerenti aku belasah pantatnya.

Jadi suatu hari,aku ajak dia makan di McKers kat Tmn Permata. Habis makan tu aku terus ajak dia lepak kat rumah member aku di Keramat. Kebetulan member aku seorang saja tinggal dirumah. Sampai je kat rumah di situ, member aku pun buat-buat kata nak keluar. Apa lagi happy lah aku, line dah clear. Bila member aku dah keluar je, aku pun apa lagi? Teruslah aku belasah si Tasha ni, mana boleh tahan?

Mula-mula aku tengok dia ni pemalu orangnya. Tapi aku tahu dia gerenti gian punya. Sebab selalu dia cerita bila dia tengok VCD blue seorang diri, dia selalu bayangkan kalau dia dapat jadi pelakon blue film tu. Jadi aku pun pegang tanganya sambil dengan suara lembut aku “Tasha, janganlah mengelak lagi bukan senang dapat peluang macam ni”. Tasha bersetuju tapi dia suruh aku berjanji agar jangan masukkan spermaku kedalam pantatnya. Dia takut kalau-kalau mengandung jika aku pancut dalam pantatnya. Untuk mengelakkan risiko, aku sanggup pergi 7-Eleven Taman Keramat untuk membeli kondom. Bak kata orang beringat sebelum terkena.

Sesampai sahaja aku di rumah, aku pun terus masuk kebilik member aku yang cuma ada katil bujang. Aku terus buka bajuku dan gomol dia. Aku cium mulutnya . Tangan ku merayap ke tengkoknya, kebelakang badannya hingga Tasha mula kedengaran merengek. Tangan ku terus meramas chamber dia .Sebab dah tak tahan sangat, aku menghisap chamber Tasha dari luar baju. Natasha terus melucutkan pakaiannya lalu di letakkanya di tepi katil. Apalagi apabila aku terpandang saja pantat Tasha yang tembam dan berwarna merah coklat itu dan chamber nya yang masih bercoli, time tu jugak batang aku stim Aku dengan cool jer terus membuka seluar dan seluar dalam aku. Natsaha pun naik sheikh tengok aku dalam keadaan “naked” dan terus melurutkan coli coklat jenis Triumph nya.

Selepas itu, aku dengan tak sabar terus merebahkan Tasha diatas tilam. Aku jilat chamber dia, then kuhisap dan kadang-kadang sebab dah terlampau geram aku gigit puting Tasha. Tasha nampak steady jer. Tapi tangan dia sudah mula mencari batang aku. Batang aku ni tak lah besar sangat. Biasa sajalah standard saiz melayu. Tasha genggam batang aku dan cuba “masturbate” kan aku. Yang paling aku tak tahan bila dia nak kulum batang aku. Aku ingatkan best, tapi bila dia kulum batang aku, aku rasa ngilu semacam. Mana taknya, kepala bana aku terkena gigi dia,patutler…Tapi, bestlah jugak dia ni.

Then, aku pulak mainkan peranan.. Aku mula turunkan mukaku ke celah-celah kangkangan pantat Tasha. Dia pada mulanya mengelak sebab dia kata takyah jilat, kotor..kalau nak terus masukkan jer, aku tak fikir apa time tu, so aku layan je lah stim aku.. Apabila lidahku tiba kepantat Natasha yang berbulu sedikit tu aku dengar dengar dia merengek “……fhhhhh…best.. lagi.. please…!!!” Kadang tu dia naikkan pantat dia ke atas sebab dah tak tahan sangat. Tak lama aku jilat pantat dia…5 minit jer.. Aku overhall pantat dia dan menjilat biji kelentit. Phhhh…Bestlah…

So, lepas jer aku jilat pantat Tasha, aku rasa air mazinya dah banyak melimpahi bulu, aku memusingkan badan lalu mengacukan batangku betul-betul kepantat Tasha. OH! sedapnya! Tasha menanti dengan ghairah. Aku geselkan batangku kat pantat dia..Licin jer rasanyer. Then, aku pun apa lagi masukkan jelah batang kedalam lubang pantat Tasha. Tasha mengerang kesedapan lalu terus memeluk kakinya kepinggang aku. Kangkanganyer toksah cerita lah..punyalah luas..Aku pun hayunlah laju-laju. Oleh kerana air pantat Tasha terlampau banyak, air mazi aku dah meleleh maka lajulah batang aku menujah pantat Tasha. Oh sungguh hebat pantat Tasha ni. Tak sampai 10 minit aku rasa macam nak terkeluar jer sperma aku ni. Aku berhenti kejap..Malas nak capai klimaks cepat sangat.. Aku pun pakailah kondom yang aku beli tadi (extra lubricant).

So aku masukkan batangku kembali ke pantat Tasha. Hish..bosan betul rupanya kalau pakai kondom..Tapi sebab safety punya pasal, aku pakai je lah.. Tasha ni pun pandai, dia henyaknya pantatnya rapat ke batang aku. Betul-betul aku tak tahan dibuatnya. Tapi aku control..Malaslah nak pancut awal.. Tasha belum puas lagi, nanti dia underestimate aku pulak (pancut awal). Aku teruskan henjutan aku ini sampai satu peringkat dia dah tak tahan gila..Tasha mengerang kuat nak mampus..”yes..yes..Fuck me baby…”Aku rasa dia dah sampai klimaks kot..Aku tak fikir apa..Cuma aku tak tahan dengar dia menjerit.. Lagi ler aku belasah pantat dia. So enjut punya enjut sampai lah aku climax. Bila dah tak tahan sangat..aku pun terus mengeluarkan sperma ku ke dalam kondom tu.. Fuuhhhhh.. Best gila lah….Rasa macam nak lagi jer..heh..

Selasa, 27 Disember 2011

Key Pandai Nyonyot 36C Saya

Kami kenal melalui internet. Dan satu malam kami berjumpa. Dia naik kete besar sampai depan apartment saya...

Kami beronda lama sbb sudah pukul 12mlm. Memang sah 'booty call'...kami beronda sambil berbual.

Memang saya tahu apa kita nak buat. Saya nampak dia asyik khusyuk pandang tetek 36C saya..

Setengah jam ...berlalu dan kami pun dah nak balik. Dalam kereta besar dia...dia mendekati saya...saya rasa kaku lagi sebab belum warm up lagi...
Tapi dia sudah buka cangkuk bra saya...dan selak baju saya naik atas...
Mmmm dia nampak stim bila pandang buah dada saya yg gebu.dan besar tuh...mmmm

Tangan dia mula memicit manja dan ramas ...bibir kami bertemu dan kami french kiss lama giler...

Mmmmm bila dia mula gigit leher saya..sambil main puting saya..yg warna merah dan coklat cair...

Dia dekati bibir dia dan mula jilat dan penuh nafsu dia mula main peranan dia menyonyot tetek saya...

Oh my god...bila dia menhisap tetek saya dan cara dia nynyot tetek saya. Saya so horny masa tuh...dia soooo pandai main tetek..cara dia mengulum tetek dan puting...ooohhhh mengerang saya...bila dia guna lidah dan mulut dia.mengerjakan breast saya...saya rasa mcm mabuk dalam hisapan dia....x pernah saya rasa begini dalam hidup saya dengan sesiapa.saya bagi dia satu love bite...mengancam..untuk memori dan hisap jilat manja kote panjang dia.sampai dia pancut...kami nk main dlm kete tapi.since baru jumpa..biar tggu...

Walaupun kami x kenal dan memang saya tidak mahu apa commitment but saya bukan sundal. Saya kena tgk dia memang bersih sebelum kami pergi level seterusnya....

Dia seorg berkerjaya sebagai jurutera..kulit putih, kurus..cute malay guy. Dia sudah berkahwin dan pada second time kami cadang jumpa. Kami beli wine... dan check in a nice cozy hotel tgh hari KL.

Masa di bilik kami minum wine dan berbual sambil tuh kami mula.bogel dan saya mula mengerjakan btg dia ..mmmmm memang saya suka bermanja dan cium serta foreplay....tapi seperti biasa dia memang pandai suck boobs saya.... ohhhhhh mmmmmm yeah key....suck me good yeahhhh honey

Lagi dia hisap, lagi saya goyang tetek besar i untuk dia tengok....

Dia suka tgk bila i goyang dan goyang tetek saya dan dia akan berasmara ngan tetek saya....seperti giler...dia.memang suka tetek besar.....

Batang dia manja tangan ku memanja dkt jari saya...saya memang suka dkt bibir saya dekt btg dia sambil pandang dia...muka dia.tgh menikmati segala gerak atas bawah btgnya....dia.mengerang kuat....

Saya mula breast fuck dia mmmm ahhhhhh sambil hisap kepalanya bila sampai bibir saya. Slurpppp aummmm aummmm arghhh

Ooohhhh saya dah x tahan. Saya.naik atas dia dan masukkan btg dia dalam pepek saya...arghhhhhh yeahhhh pap pap pap pap pap sambil dia.hisap tetek saya.sampai.merah...auuuuu key you fuck me plz .....

Mmmmm ahhhhh sambil main ganas oohhh saya.kangkang dan dia.hentak dalam pepek saya..kuat dan dlm bunyi penuh nafsu.kami berdayung bersama......

Saya rasa so giler..saya suruh dia fuck my ass... Sbb btg dia x besar so saya bagi dia fuck ass saya....
Mmmmm key arghhhhh arghh....
Saya buat doggy stail sambil dia.fuck...my ass..

Dia x tahan lama...last last kami pancut dan kami check out dan since then kami sudah lost contact..

He is the Best tit sucker so farr..

Ahad, 25 Disember 2011

Romeo yg buatku 'Squirt'

Romeo bkn nama sebenarnya. Dia muda dari i 4tahun. I kenal dia di dlm internet satu hari....

Satu malam kita sama sama boring sgt..dan cadang untuk jumpa...
Dia.dtg dekat area rumah i dlm kul 12midnite. Kami lepak kat mamak dan berbual... Dia nmpk mcm serious jer...so i pun x kisah...

Then kita janji jumpa lagi...second time kita jumpa kat Sunway. Masa jumpa mungkin i pakai.low cut..masa tuh kawan romeo ada jugak.i dgr.dia.sakat kata breast i besar...
I.senyum aje..
Then kami pi makan and then dia ajak lepak rumah dia. Dia ada beli whisky sekali. I ok jer.

Masa sampai rumah dia. Kita minum dan lepak.. best kami berbual. Then tiba tiba kami tercium...wow bestnya..feeling tuh..
Kami dah paham apa yg kita feel...

Dia tarik tgn i dan kami menuju ker bilik dia...
Tapi sampai.bilik i.ckp ngan dia i period ada ..dia.kata x per..so dia.buka.seluar dia...bila.buka.jer..i terkejut...panjangnya...
I kulum btg besar dia...mmmm

Dia buka bra dan baju i.dan hisap tetek i ...dia.suka sgt tetek i yg gebu besar. I gesel puting i kat btg ..mmmmm romeo bestnya btg u...
Kami mula sex sbb i lama x dpt sangap sgt. Dia buka kangkang I
Dan masuk slow kat dlm pepek i.
Makkkk aiiiii senak perut i....
Panjang nk mampus btg romeo..

First time i.jumpa jantan kote pjg mcm ular sawah. Sedap..
Bg i , i suka pjg dari besar..sbb kalo pjg dia kena g-spot i....
First time kami main sekejap sbb period..lepas itu ...kami jd kekasih dia.kepala best sgt....

Kami pergi tgk wayang...kami pi nyanyi karaoke...memang selesa sgt...
Kami selalu main dan kali ini masa main tiba tiba masa kami nk mula adegan berdayung....tetiba dia kangkang kaki i dan hala atas dan dia masukkan btg dia ...i rasa bagai syurga ...kemas dan rapat...mcm geli sgt ...kami ada amik drug sebelum main jgk dan omg kita semakin ganas sbb sambil main kita boleh bergerak kat lantai ..

Tetiba i rasa mcm ada air jernih keluar dari pepek i..senak sgt pepek.masa tuh kaki i kat atas dan i tgh baring ..kat bawah...
I igt apa tuh bukan air.kencing pun.Air jernih ...ohhhhhh rupanya i sqiurt.....

You tau x selama ini selama i dengan my ex..i x.pernah squirt tau. Dia lelaki pertama yg buat i squirt......goshhhhhhh

Macam x percaaya...dia.masukkan btg dia.lagi ...henjut henjut henjut
Slurppp pap pap pap sambil i.terlerai dalam kepuasan bak dalam mimpi....
Setiap minggu mesti.i sangap btg dia... Kami akan hisap mandi jilat dan ooihhhhh x perlu apa pun hanya btg dia dah cukup dah.
Memang air bertakung dlm pepek i semua kuar habis...perrrrr
Memang gilerrrr sex kami....

Tetapi i sedar dia ada curang belakang i so kami hanya kawan ajer...selepas lama x jumpa kami anggap sebagai kawan tetapi kami ada jumpa kalau i sangap sgt dan perlu btg panjang dia......

Ceritaku Part 1

Hye...Cerita in adalah salah satu dari pengalaman aku yang paling seronok.Aku merupakan seorang lelaki melayu biasa.Tidak begitu hensem dan berbadan sederhana.Namun,aku berjayameniduri ramai gadis kerana bermulut manis(jaga-jaga bila bertemu aku wahai anak dara sekalian).Cerita ini ada diubah suai sedikitbagi menambahkan keseronokannya.Tapi,90% of it are true.

Aku mula berjinak-jinak dengan sex sejak umur 10 tahun.Tapi,cuma sekadar skodeng anak dara orang mandi jela.Masa itu aku terlihat gambar model memakai skirt paras peha,koteku mencanak keras.Senak aku dibuatnya.Sejak itu,aku selalu skodeng jiran aku mandi.Aku semakin liar apabila telah bermimpi ketika berumur 12 tahun.Korang mesti pahamkan?aku pun mula meraba rakan-rakan perempuanku.Dalam mereka takut-takut,tapi ketagih pula akhirnya.

Sex pertamaku ketika aku baru lepas menduduki UPSR.ketika itu sekolahku mengadakan perkhemahan dipadang sekolah.Seperti biasa,aku mesti meraba sekurangkurangnya seorang rakan perempuanku.kami melakukannya di tangga sekolah yang tersorok.Pada malam ke2 camp tersebut,aku pergi ke port biasaku untuk melepaskan gianku.dan aku terlihat satu tragedi yang menimpa rakanku dari kelas lain.Jihah(bukan nama sebenar),telah dirogol oleh 2 orang rakan sekelasnya secara bergilir-gilir.Disebabkan hujan lebat dan ribut petir,tiada siapa yang mendengar jeritannya.Tidakku sangka,rakanku akan diperkosa dengan ganas oleh raknnya sendiri.Ok.Enough with that.Selepas melihat kejadian itu,aku mula berfikir yang aku pun sepatutnya melakukannya.

Jadi,pada malam berikutnya,aku mengajak rakan perempuanku yang paling rapat,Ira(bukan nama sebenar) untuk bersamaku.Selepas pukul 12malam,kami bertemu ditempat biasa.Aku terus berbogel dihadapannya dan menyuruhnya menghisap konekku seperti yang aku lihat pada malam sebelumnya.Ira terpaku. Aku pun dengan ganas memegang kepala Ira dan mendekatkan bibir comelnya ke konekku.Dengan pasrah,Ira mengikut perlakuanku(walaupun konekku masih tidak memasuki mulutnya).Aku membuka mulutnya,dan tiba-tiba ira meronta.Namun disebabkan aku telah memegang kepalanya dan bibirnya telah mencium konekku yang keras,dia terpaksa menerimanya.lebih kurang 5 minit konekku dalam mulutnya,aku terpancut air maniku buat kali pertama didalam mulut perempuan. ira terpaksa menelan keseluruhan air maniku sambil menangis teresak-esak.Aku berusaha memujuknya dengan meraba-raba badannya.Lupaku katakan,tubuh ira sangat menggiurkan.Walaupun baru berumur 12 tahun,namun ira memiliki tubuh seperti remaja 17-18 tahun.bertubuh tinggi,potongan badan yang menarik dan berbuah dada yang agak besar untuk umurnya(sekarang lagi seksi.tapi telah berkahwin).Ira menggeliat dalam tangisan.Aku pun mula mencari cipapnya dan meramas dengan ganas.Buat pertama kali,aku memicit kuat kelintitnya dan ira terus menjerit kesakitan.

Tidak lama kemudian,ira klimaks.tubuhnya lemah longlai.Aku yang masih bernafsu untuk bersetubuh terus membuka satu persatu pakaiannya hingga berbogel.konekku yang telah tegang semula sejak merabanya terus aku cuba tusukkan kedalam pantatnya.Beberapa kaliku mencuba,namu gagal.malahan aku termasuk kedalam cipapnya.Ira meronta kesakitan,namun lemah.Aku terus berusaha dan akhirnya berjaya.Ira melawanku,namu disebabkan masih lemah daripada klimaks pertama dalam hidupnya dan aku merupakan seorang lelaki,Ira tidak mampu berbuat apa-apa selain merintih kesakitan.Konekku rasa pedih setelah memasuki pantatnya.

Aku berdia seketika bagi menghilangkan rasa pedih.Kemudian aku mula menghenjut kuat seperti rakanku yang telah merogol jihah pada malam sebelumnya.pantat ira berdarah dan aku seperti hendak klimaks.Aku melajukan dayungan dan akhirnya aku terpancut puas didalam pantat ira.Aku terbaring disisi ira keran terlalu letih.Ira tertidur dalam dan aku cuma berbaring saja.kemudian konekku mencanak kembali.Aku mengangkangkan ira kembali dan menutuhnya lagi.ira melawan aku tapi aku menumbuk perutnya dan ira pengsan. pada mala itu aku menutuh ira lebih dari 5 kali sehingga subuh.dan round ke3 ira dapat menerima perbuatan aku itu dan mula memberi respon.

Sehingga aku tingkatan 2,kami masih melakukannya.Dan kebiasaanya,aku tiba-tiba datang dan 'merogolnya' tanpa melakukan foreplay pada round pertama. aku akan ceritakan pengalaman seku dengan gadis-gadis lain sepanjang hidupku sehingga kini.harap maaf jika jalan ceritaku agak membosankan kerana aku tidak pandai bercerita.Tapi,semuanya adalah benar dan merupakan pengalamanku.dan aku hampir didakwa merogol anak dara orang yang akhirnya aku terlepas atas sebab-sebab tertentu.hingga berjumpa lagi.

Diyana

Ini Merupakan pengalaman pertama aku melakukan kerja yang tidak pernah aku buat selama ini. Sekarang aku rasa sungguh menyesal tetapi apakan daya, tak guna menyesal lagi kalau dah terlanjur......

Begini ceritanya.... Hari tersebut merupakan hari terakhir aku tinggal bersebelahan rumahnya sebagai seorang jiran. Sebab pada hari itu aku akan berpindah ke tempat lain iaitu di seksyen 9 shah alam. sebelum ni aku tinggal di seksyen 19. NAk di ringkaskan lagi cerita, Pada tengahhari tersebut iaitu pada 15 mei 2000, aku cuma keseorangan sahaja dirumah lamaku untuk mengemas barangan untuk di angkut ke tempat kediamanku yang baru.

Jadi,semasa aku tengah mengemas barang barang tu,aku telefon lah ex jiran aku nie untuk mintak tolong sedikit, suruh die bawakan air dan sedikit alas perut. So masa die datang nie, aku tengah mengemas barang barang aku sendiri. Jadi maklumlah, setiap lelaki mesti ade simpan sekurang kurangnya satu cd lucah. So, cd ni terletak dalam kocek beg aku.Sewaktu aku angkat beg tu, terjatuh lah cd tu depan jiran aku ni, aku pun mintak tolong die suruh angkatkan cd tu, sebenarnye aku pun mula mula tak tau cd tu cd lucah pasal sibuk angkat beg aku tu nak letak kat luar rumah.

Jadi, dia ni pun tengoklah isi cd tu pasal aku buang cover cd tu takut ae orang lain jumpa cd tu. Masa dia bukak isi cd tu dia ternampak tajuk cd tu "amateur sex". Dia pun tanyalah kat aku, cd ni siapa yang punya? Aku pun tergamam bila dia tanya macam tu, secara spontan aku pandang dia dan ambik cd tu dari dia.muka dia merah padam pasal terlihat isi cd tu. Dia minta maaf pada aku pasal bukak isi cd tu tanpa tanye izin aku terlebih dahulu.
Aku cakap "takpe lah pasal ini pun kali terakhir kita berjumpa kan yana?" Dia buat buat takpaham ape yang aku cakap. lepas tu dia kata nak pasang cd tu kat vcd player aku. Itu pun pasal aku belum cabut player aku tu.Dia pun pasang lah cd haram tu. Aku dah sound die awal awal supaya jangan tengok cd tu tapi dia degil juga. Jadi apa aku boleh buat hanya temankan dia tengok cd tu.

Masa starting cd tu dia aku tengok ok lagi, tapi bila time pertengahan cd tu, aku tengok cara dia duduk pun dah lain dah, tadi dia duduk bersila,sekarang kaki dia dah terbukak sikit dah.Aku punya batang dah perlahan lahan bangun dari lamunan dah,masa tu aku dari awal lagi duduk terkangkang,jadi nampak lah batang aku tu menegang kluar sluar track aku tu.
Dia pandang kearah muka aku untuk tanye kenapa diorang sanggup buat cd macam tu, tak pikir nasib diorang? Aku tak jawab, tapi die terpandang batang aku tu. Aku terperasan, aku pandang balik muka dia, cepat cepat die alihkan pandangannya.

aku kata nak pandang pandang ajelah, ape nak dimalukan? Sebenarnye masa tu aku gurau ajelah, terlepas cakap. Jadi diapun tanyalah aku, aku tak kisah ke kalau dia nak lepaskan geram dia dengan aku? Aku pun jawab lah, Awak ni dah tak waras ke? kita ni jiran, mati nanti kalau jiran lain tau mampus kita! dia jawab, takpelah, awak pun dah nak pindah, last time kita berjumpa, dulu kecik kecik kita berkawan skarang ni saya rasa kita dah cukup matang.

Aku paham maksud dia.Dia pun mula rapat dengan aku,Aku pun biar ajelah pasal ingatkan dia saje aje nak rapat dengan aku,tapi lama kelamaan dia macam cacing kepanasan,tak boleh duduk diam,Aku cakap dengan dia kalau tak tahan pegilah tandas.Dia cakap saya tak tahan lain,bukannye nak ke tandas.Dia pun mulalah meraba paha aku.Aku terkejut masa tu,tak pernah aku terfikir pasal sex dengan dia sebelum ni.dia pun makin berani,cuba menaikkan nafsu aku dengan meraba raba batang ku,aku membalas "jemputan dia".Aku pun mengusap pipi nya dan cakap,maafkan saya kalau sayya buat benda ni keatas awak.Dia faham,Dia seperti merelakan tubuhnya dimamah oleh aku.Aku mulakan dengan mulutnya.Aku kucup beberapa kali sampai dia rimas.Dia mengerang kesedapan.Sambil aku bercium jari jemari aku gatal merayap ke payudaranya,dapat ku rasa putingnya yang dah mengeras macam buah anggur tu.

Aku pun tarik mulut aku dan cakap yang aku nak buka baju dia.Dia mengangguk,rela disetubuhi oleh ku.Aku cuba jadi gentlemen,secara perlahan aku buaka bajut shirt nya,nampak lah buah dada nya yang mengeras tu,coli dia pun macam dah nak putus,Aku bukak cangkuk coli nya.Buah tersebut macam hidup,melompat kluar dari kulitnya.aku jilat sepuas puasnya,ini lah permata setiap lelaki.aku buka seluar aku pual.

Dia melihat dengan tajam.Dah tegang dah massa tu.Aku cepat cepat suakan batang ku ke mulutnya.dia tak menolak.Dia mengulum sekejap saja.Pasal aku kata aku nak jelajah gua nya.dia senyum.dia kata teruskan.aku pun benamkan mulutku ke pantatnya.dia mengerng kesakitan kerana aku gigit kelentitnya. dia kata "ahhh perlahan sikit,takut berdarah"aku tak hiraukan permintaan tersebut.terus dengan kerja tadi.dia terlonjak sambil mengerang kesedapan. Air mazinya terpancut,dia climax,aku terus hirup air tersebut.dia sempat angkat muka dah senyum pada aku.Aku angkat beg aku tadi,letak bawah papan punggungnya.aku pun melutut.

aku geselkan kepala kote ku ke bibir pantatnya.dia menggeliat.aku terus terjah batangku ke dalam lurahnya.dia terkejut pasal dia masih ada dara.aku dayung dengan perlahan.sempit pasal dia masih dara.umur baru 16 thn.dia kata batang aku besar sangat samai dia tak boleh nak tierima nya.aku teruskan dayungan.Batangku ku tusuk sedalam yang boleh.Aku jumpa daranya. Dia minta belas kasihan dari pada ku.aku endahkan permintaannya.terusaku tusuk dalam dalam.prak,aku rasa ade benda koyak,dia spontan menjerit kesakitan,aku tutup mulutnya,dia merengek kesakitan.air matanya meleleh jatuh ke pipinya.

aku rehat sekejap.biar darah dara nya kluar sekejap.Aku teruskan adegan tadi,aku kata aku nak pancut dah,dia kata pancut saja lah,aku pun pancu lah dalam lurahnya.dia kata ade benda panas masuk dalam pantat dia.aku kata itu air mani aku.dia senyum.aku nampak air mani aku kluar dengan darah pantatnya. dia kata dia sedih pasal dah hilang dara.Tapi lepas tuh pintu diketuk orang.aku tak tau apa nak buat.aku pakai baju dan buka pintu.awek tu pun dah siap pakai baju dah.mak ddia datang nak tengok aku buat apa.aku relax aje..itulah pengalaman aku yang pertama.smpai sekaranag aku masih contact ngan dia.

Monggo Part 2

Kami.pasangan.kekasih yg sgt romantik.i.ingt lagi.i.selalu pi.umah.dia.utk.lepas.nafsu. semua.kwn dia.igt kita.main. tapi.kita.hanya.oral sex aje. Bila.tgh hari.dah.tiada.org dirumahnya..kami akan mandi sama dan pastuh kita akan oral sex sampai.puas....

Masa tuh dia.keje.di subang.kilang. pernah.sekali kami cuba.untuk main ...dia.halakan btg.dia.nk.masuk.pussy.i...tapi x.berjaya..
Dia.x.tau.mana.nk.masuk ...so kami hanya jilat dan hisap..manja sampai climax....heheh

Masa.valentine.day.dia.beli.kad.besar.sgt.bg i.dan.jgk.rose.bg i. Kami oral sex.bogel semua mula.jilat.menjilat.dan nyonyot.di.ruamg.tamu.sepjg hari...jer best sgt

Tetapi satu.hari ketika i tgh lepak.bilik dia...dan ternampk ada.picture.dia.amik bersama.seorg wanita..di genting ..dia.kata itu rakan keje dia...i.jeles.dan hati.i.hancur.....

Lepas itu i x nk jumpa dia.lagi. walaupun dia.call i.sudah.tiada.perasaan lagi.kat dia. Last.last i rasa i.ada.ternampk dia berlalu depan.kete i kat sunway...but i x.pasti.itu.dia.atau.pelanduk serupa...

Itu pasal seorg laki.yg hadir.dlm hidup i sementara .....

Monggo Part 1

Monggo ialah boyfriend i masa i form3. Mcm mana kita kenal? Begini...
Masa i form 3...i memang sudah.nakal sudah. Masa itu lepas abis.skool dan i nk call kawan i May Jan. Tetapi bila i call dia...ada suara laki angkat. I kata boleh saya.ckp ngan May Jan. Org disebelah line ckp ini rumah bujang dan melayu. Saya minta maaf dan letak. I terpikir mcm mana number ni boleh salah ni? Saya.cuba sekali.lagi... Mmm..hello ? org yg sama menjawab, nampk nya.number itu.memang salah...saya dgr suara.dia.memang sedap ..so i pun mula.flirt ngannya.

Jadi semakin hari.kami asyik bersembang aje...sehingga satu hari..kami janji.utk berjumpa. I memang berani turun kl..kami janji jumpa.kul.9pm kat ou uda dkt petaling street. Kami pakat pakai all white. Mlm tuh lepas papa i turun i kat uda..i nampk dia tapi dia.x hensem. Mcm muka penagih dan gelap.

I terus.balik. mlm tuh itu dia.page i. Tapi i.rasa bersalah so i contact dia balik..so i.minta maaf dan sebab.kami selesa.bersama ...i janji jumpa sekali lagi

Tempat sama dan waktu sama. Kami dah jumpa lik..dia.ok lah. Kami mkn mlm di central market.mamak..sembang.sampai tgh mlm best.jgk...

Hari.dah.lewat.i.kol mama ckp i tido umah.kawan. then kami check in hotel kat petaling street. Kami beli beer dan kami mula adegan.berchumbu kami...
Bila.kami sudah.mabuk..dia.buka.baju i..i buka baju dia.bdn tough.jgk suka i...i jilat.tetek dia...dia.suka sgt....dia.pun bukak bra dan panties i.dan hisap puting i....i mengerang kesedapan...arghhhh mmmmmm yeah baby....nyoyot puting i yer...pandainya syg....sambil hisap dia.main kelentit.i ...aduh sedap dari i.melancap.sendiri...ni kali pertama i betul2 ngan a guy berseorg dan kami bogel sama

Kami chumbu lama..kami.69 lama ..i.suka.hisap.btg.dia...sambil dia.layan pepek kelentit I

Kami puas sama sama...i hisap sampai.pancut.dan i.pun cum mengigil...kami.x sex sbb.kita sama sama teruna.dara....

Sabtu, 24 Disember 2011

F: Laki Yg Pertama Meragut Daraku

Memang dari dulu saya nakal punya. Bila dah dewasa lagilah nakal. I hilang ciuman pertama kpd laki yg i x cintai.langsung. Then masa tuh i baru form 3. Then masa i form 5, i kenal mamat ni namanya F. Masa itu i pergi restoran dekat school i ngan kawan baik i kitty. Masa tuh memang kita nk crk port untuk smoking. Sampai jer restoran tuh, didatangi seorg budak mcm org sabah ...memperkenalkan diri dia..F. Macm gigolo jer...bukan pelayan pun. Dia tanya apa kita nk minum. I cakap teh o ais limau. Pastuh dia.antar air. Dia.tanya apa nama kita ..i ckp nama i and.nama kawan i..dia mula bercakap pasal dia diri dan ingin berkawan dengan kita...

Mula mula memang dia.minat kawan i. Dan dia mempergunakan i utk mengorat kwn i. Disebabkan masa tuh i bukan pandai bersolek dan mungkin chubby. So, dipendekkan cerita. Suatu hari i ajak dia ,konon kitty pun ada sama pergi tgk Dvd cerita dekat satu kedai ini. Masa tuh tahun 98 memang famous dengan kedai yg offer pengunjung untuk sewa bilik dan tgk Dvd pilihan kita. Kita pilih cerita.erotik .hehehe. masa dia dtg. I suruh kitty pi toilet. Sebab i nk goda dia. Kwn i memang x minat dia pun. So i pun mula adegan nakal i dan suruh dia duduk dan i.mula blow job dia. Dia.berasa sungguh sedap dari mukanya... Dan terkejut i pandai layan dia...pastuh i baringkan dia..atas sofa dkt bilik kecil tuh..dan kami bercium terbalik...you tau tak mcm ciuman spiderman....mmmm memang syok giler dia dibuat i...

Lepas tuh baru kitty masuk balik dan kita pun balik. Hari hari walaupun dia.asyik bertanyakan kitty..setiap kali i singgah restaurant nya.i.bagi alasan kitty sibuk. Dan lepak dengan nya. Semakin hari semakin kita lepak semakin rapat kita. Lupa nk ckp dia sama umur ngan i tapi dia.drop out skool sbb gado. Tu lah i dgr lah. So dijadikan cerita..satu hari , i suruh dia dtg umah i sbb nk belajar gitar. Dan dia kat dia terun konon. So jgn wisau.

Sampai aje rumah memang x ada org. So dia naik bilik i. I dah gabrah. I kata i nk buat homework .tgh buat dia dtg goda i...dia mula tarik i ke katil i...dan kami mula kissing...i tatau naper i syg dia sgt..kami buka baju masing masing dan mula berchumbu ...dia memang xlah pandai mana pun. Dia kata dia nk sex ngan i dan i kata i dara lagi..x pernah.main...dia.kata dia.teruna jgk dan ketuk lutut dia..menunjukkan dia konon teruna...

So i percaya dia...kita mula beromen dan dia ramas tetek i yg montok dan kami bogel di dlm bilik ...memang i pandai berchumbu sbb pernah oral sex ngan ex bf cuma x pernah main jer. I mula kulum btgnya sambil buat suara horny aku. Dia.nampk stim jer bila i.khusuk melayan btgnya dari atas dan bawah.sambil main telur dia...adegan i.belajar byk dari.menonton blue.dari koleksi papa saya masa i umur belasan tahun.

I jilat telinga.dia...i.ciumm slow leher dia...dan mmm kuar bunyi manja dan jilat.tetek dia..dia.memang sedap dibuat i...

Setelah btg dia keras giler... Dia terus hisap tetek i dan terus.fuck i...dia.masukkan btg dia kat pepek tanpa i rasa stim pun...

Sakit sgt! Aduh...x dpt.masuk ketatnya! Dia.cuba.lagi....dia paksa masuk ...jgk..masa tuh i tgh baring atas katil i...last selama beberapa minit.cuba....akhirnya.berjaya.jgk dia tunus masuk...dan kami berdayung ...tapi pepek i.masa tuh sgt sakit...

Last last dia.pancut kat luar i. Dan yg pelik pepek i x ada darah. I pun pelik .. i cangkuk atas lantai...dan tgk apa terjadi.ni..?
F x percaya i dara kata i tipu. I sumpah i x pernah.main pun. Terpikir balik mayb i x ada darah.sebab i.aktif.berbasikal dan i suka aktivity lasak.

So entah mcm mana ..lepas main jer dia kata dia.bukan teruna dah..dia tipu i. Menangis i dibuatnya.

Memang sush bersama dia. Mcm drama bollywood pun ada kami dah. Dia selalu ada jer awek yg dia.lain dan i selalu dpt info dari sumber kata.dia.buat.ni dan tuh...

Tapi lepas satu hari.dlm hujan kami bergaduh..kami jd.semakin intim... Kami mula sex di bilik belakang restaurant dia. Lepas abis skool i akan dtg dan kami akan mandi sama sama dan main sekali ...memang hari.hari kami melakukan sex. Memang i sudah ketagih sex bersamanya.

I mula ajarnya.pergi hotel dan have.sex at hotel...mmm memang pelbagai stail kita main...kami mandi dan lepas tuh tgk blue sambil main ...kadang kami hisap ganja sekali...memang best..

Dia.sudah pandai layan nafsu sex kuat i...kita 69 ..dia.pandai.jilat i sbb i ajarnya.teknik ...i pun layan dia.sbb i.memang pandai.layan ..sampai.dia.giler.

I.pakai.baju jarang lingerie warna black dan kami suka buat perkara giler selain sex di hotel...kami suka role play...i akan jd.nurse dia. jd. pesakit... dan i jd guru dia.jd student ...kami akn amik beer dan ganja...sebelum kita buat adegan sex

Memang kita pasangan giler sex. Kami pernah sex di toilet.awam...masa.tuh kita teransang selalu bila bersama...masa tuh kita sangap dan umah dia ada mama dan papa.so kul 9pm kami ke satu shopping mall kat shah alam dan kami tgk.dkt toilet wanita tiada org..so.kami.masuk.dan.kami.kissing dgn perasaan penuh ghairah..sbb i memang suka.sex kat public places.

Tgh kami bogel bulat dan tgh main.half way.memang i.rSa terkejut sbb.toilet didlm memang sgt bersih mcm hotel toilet..tgh main berdiri.dan duduk F nyonyot tetek mmm memang syok lah i.sex dengan dia! Lepas kita dah puas kami kuar..tetapi ada laki kat luar ...tanya i...i kata ada org sesat kat dlm tandas laki... Haha F lari kuar dan kita lari ajer dari situ...its fun you know...

Our love is like hot and cold. And kita constantly fight.alot.

But the make up would be hot crazy sex. The way he lick my neck and ear. And we kiss crazy. The spiderman kiss. Hehehe..i suka dijilat dan bila dia jilat pussy i dan jgk eat pussy i ..i rasa sedap sgt...lebih lagi bila dia main bibirnya kat biji i..kiri ke kanan. Mmmm F is crazy lover...and sex kita bukan hanya di hotel ...jgk di taman, swimming pool we make love, pantai at penang, kereta, public clean toilet, even panggung wayang...we hv sex...sumpah !

But after that only pain cause one day his small sister diyana told me kak ..kakak jgn dengan abg F lagi.la..dia ada bwk pompuan balik masuk masuk bilik pastuh gurl kuar pakai tuala ajer.. well not first time he cheated on me.

But because of love it went till 3years and i am done and over it. We met back in 2005 where he is married ..we hv our final fling ..but kita pernah berjanji kalo kita dah kahwin dan jumpa dan kiss jika no more that feel we need to forget each other...we did kissed and hv sex but there is no more feel...so even thou kala terigt how he.might looks like..now but ..the feel never the same anymo.

Chasing romance

Jumaat, 23 Disember 2011

ITA KUSAYANG

Aku kesejukan disofa, besendirian. Di luar hujan tidak berhenti-henti mencurah sejak malam tadi. Memang sekarang musim hujan. Di pantai timur memang bulan Disember seperti sekarang adalah musim tengkujuh. Aku di sebuah Bandar dipantai timur yang kaya dengan minyak. Tapi aku kesepian, tanpa teman yang mendampingi aku. Sebenarnya aku memang talah berkahwin tapi ada sedikit masalah dengan hubungan dengan isteri, aku berpisah untuk sementara. Kata orang sayang isteri, tingal-tingalkan. Tapi hingga bila?
Kerap aku seperti ini. Tahun lalu pun begini juga. Teringat aku pengalaman pada tahun lepas. Peristiwa yang memang benar-benar terjadi. Kisah in bukan hasil nukilan imaginasi tapi ianya adalah kisah benar yang aku alami. Yang benar-benar meninggalkan kesan yang mendalam yang mungkin menjadi kenangan selamanya.

Aku suka melayari internet dan kerap masuk laman-laman yang agak lucah. Kadang-kadang aku muat turun video lucah. Bila selesai muat turun, aku akan menonton sambil melancap hingga terpancut.

Aku teringat pada suatu hari aku memasuki laman mencari kenalan di satu laman web yang agak lucah. Aku nampak banyak iklan-iklan yang di paparkan dalam laman web tersebut agak keterlaluan. Ada yang menawarkan diri untuk ditiduri dengan bayaran dan ada yang percuma. Akupun terfikir juga untuk membuat iklan seperti itu. Iklan yang aku buat agak ganas sedikit. Aku tawarkan khidmat menjilat dan menghisap cipap serta akan sedia puaskan gadis, janda atau isteri yang kesepian dan memerlukan kepuasan.

Lebih kurang dalam seminggu setelah aku iklankan tawaranku itu, terkejut pada suatu hari aku menerima satu mesej melalui laman web tersebut ke email aku. Setelah aku baca, aku dapati email tersebut dari seorang wanita yang masih lagi isteri orang yang tinggal tidak jauh dari tempatku. Memang aku mengenali kawasan tempat tinggal wanita tersebut. Aku menghubungi wanita tersebut. Setelah berkenalan melalui email, kami bertukar-tukar gambar wajah dan saling mengenali. Wanita tersebut di kenali dengan nama Ita. Ita adalah isteri muda seorang kontraktor yang selalu tidak pulang kerana bersama isteri tua. Ita tersebut jarang mendapat nafkah batin. Pada satu hari aku ke tempat Ita tinggal kerana ada urusan kerja, terfikir aku untuk menghubungi Ita untuk ajaknya bertemu. Tidak ku sangka Ita memberikan persetujuan untuk berjumpa tapi hanya didalam kereta kerana Ita bjmbang kalau ada yang mengenalinya ternampak dia bersama lelaki. Aku bersetuju. Pagi itu jam 10 aku tiba di sana dan aku ternampak seorang wanita yang agak cantik ditempat yang aku janjikan untuk bertemu Ita. Memang aku sudah mengagak itu adalah Ita. Ita cantik, wajah seperti anak mami ada iras Fasha Sanda tapi badan ummmp.. buah dada Nampak menggunung, dengan badan ramping. Tidak tersedar batang di kangkangku mengeras.

Aku ucapkan selamat berkenalan, dan Ita masuk kekeretaku. Masa melabuhkan punggungnya didalam kereta, mmmm… amat wanginya bau dari minyak wangi yang Ita pakai.. membuat aku amat terangsang. Tidak berkelip aku memandang Ita, cantiknya. Kenapalah suaminya tidak selalu bersama Ita. Aku memandu ke satu tempat yang agak jauh dari kesibukan bandar. Kami berbual-bual. Aku dapati Ita terlalu dahagakan kasih sayang dan seks. Suaminya seorang yang panas baran dan selalu memukul Ita. Dia juga selalu pentingkan diri. Semasa melakukan hubungan seks, dia lebih pentingkan kepuasan diri dan tidak menghiraukan kepuasan yang diperlukan oleh Ita. Suaminya selalu sampai klimaks awal semasa Ita masih lagi terkial-kial untuk mula terangsang.
Akupun juga menceritakan kisahku yang juga kurang mendapat kepuasan. Kami sama memerlukan kepuasan. Sebelum pulang, sempat aku memeluk Ita dan mengucup dahi dan mencium pipi Ita, Ita tersenyum, aku ajak Ita bertemu lagi. Ita setuju tapi Ita ajak aku datang kerumahnya bila suaminya keluar negeri.

Pada hari yang dijanjikan, aku bertolak dari rumah dalam pukul 9 malam. Kami bercadang bertemu dan sedia melakukan apa saja untuk mendapat kepuasan. Setibanya aku dikawasan rumah Ita, Ita telah sedia menunggu aku ditepi lorong kerumahnya. Rumahnya dikawasn perumahan yang agak sunyi yang penghuninya memang orang agak mewah. Biasalah, orang yang tinggal dikawasan sebegitu tidak menghiraukan jiran sebelah.

Aku masuk kerumah Ita, terasa juga seram sejuk. Tidak pernah aku kerumah sorang perempuan dengan tujuan untuk melakukan hubungan seks. Sebenarnya itulah pertama kali aku bersama seorang perempuan selain dari isteriku. Ita menarik tangan aku masuk kesebuah bilik yang agak redup cahaya. Memang Ita sudah ceritakan padaku yang dia suka melakuka seks dalam keadaan cahaya yang agak romantik.

Ita menarikku kesebuah katil yang memang terhias rapi. Ita terus melucutkan semua pakaiannya kecuali seluar dalam. Aku terpaku seketika. Ita sebenarnya amat cantik badannya mmmm… licin tanpa cacat cela. Buah dada yang montok, tegak puting kehadapan. Geramnya aku… Dengan wajah yang cantik seperti itu, terasa aku seperti aku sedang berhadapan dengan bidadari. Ita memegang pinggang aku, kemudian terus melurutkan seluar aku. Aku memang tidak suka memakai seluar dalam. Setalah terlurut seluar, batang aku yang memang sudah tegang dari tadi lag terhunus kedepan. Ita tersenyum, terus memegangnya dan tunduk dan terus mengulum batang aku. Aaaaaahhhhhhhhhhhhh……. Tak tahan aku rasa, sedapnya…. Ita memang pandai, mungkin sebab suaminya terlalu rakus untuk puas, ita tidak sempat puas dan kesempatan sebegini, ita mengambil peluang untuk menghilangkan dahagnya selama ini. Ita merebhakan aku ke tilam, Ita dalam posisi 69, memang posisi yang memang aku amat sukai. Ita terus mengulum, terasa ngilu juga kepala batangku dibuatnya. Aku tarik punggung Ita kemukaku cipapnya yang tembam merekah basah lencun aku rapatkan kemulutku.

Aku jilat,,, mmm sedapnya, wangi. Memang cipapnya seperti di basuh bersih, tanpa bau yang kurang enak. Aku jadi amat terangsang, aku rapatkan cipap Ita kemulutku rapat-rapat, aku sedut kelentitnya, Menggelepar Ita seketika kesedapan. Seduuuuuttttt.. abang, sedaaaaapnyaaaa… suara Ita menggeletar kudengari. Batangku Ita sedut kemas rapat dalam mulutnya. Aku sedut air cipap ita, memang banyak.. semua kusedut, aku telan… sedappppp… aku terfikir sedetik, kalau Ita ditinggalkan suami, aku sanggup ambik Ita sebagai isteriku.

Kami dalam posisi 69 agak lama. Kemudian Ita lepaskan batangku dari mulutnya dan mula duduk posisi doggy, aku hunuskan batangku yang memang basah kuyup dengan air liur Ita ke mulut cipap Ita. Aaaaahhhh….. separuh masuk. Ketat… Mungkin sudah lama Ita tak bersama suaminya. Aku tekan dan tarik, kemudian tekan lagi…. Rapat masuk batang aku yang 6inci lebih. Aku mula sorong tarik. Antara kedengaran dan tidak, suara Ita mengerang kesedapan.

Ita… kataku. Sedapnya… Ita senyum sambil memusingkan badannya minta aku terlentang. Aku akur. Ikut sahaja pintanya. Ita bangun kkemudian berdiri atas pinggangku dan mula merendahkan punggungnya. Cipapnya betul-betul diatas kepala batangku yang sedang menegak. Ita jatuhkan punggungnya serentak dengan tenggelamnya batang aku kedasar cipapnya. Kemas, badan ita berat juga. Kemas rapat cipapnya menyedut batang aku. Mengemut-ngemutku rasa batangku. Ita mula menggoyangkan punggungnya, mengayak-ngayak kemudian seperti menunggang kuda. Pedih rasa batangku. Tapi sedap. Setelah dalam 10 minit diposisi tersebut, Ita bangun dan menelentangkan badannya, aku bangun dan menguakkan kaki Ita, aku sembamkan mukaku ke cipap Ita jolok lidah aku kemudian sedut kelentit Ita sambil aku jilat dan hisap air cipap ita. Kemudian aku merangkak terus keatas hingga batang ku betul-betul kubibir cipap Ita yang merekah.

Aku tekan batangku…. Aaaaahhhhhhhhh… ita kupeluk kemas rapat batangku didalam cipap Ita mulut kami bertaut, berkulum lidah….. kalau selalu sebegini,,, alangkan sedapnya.. Ita kejang, dengan mulutnya mengerang kesedapan…. Aku tahu Ita telah sampai klimaks. Aku lajukan dayunganku, berdecit-decit bunyi cipap Ita yang lencun berair. Tidak tertahan lagi batangku terasa berdenyut-denyut, kemudian aku tekan serapat yang bolih kemas aku rangkul Ita, batang aku memancutkan air mani ku kedalam cipap Ita. Kami tersadai keletihan.

Aku tertidur didalam pelukan Ita. Aku terjaga , Jam menunjukkan sudah pukul 5 pagi. Sebelum berpisah, aku dan Ita mengulangi lagi semua apa yang kami lakukan untuk kali kedua.

Jam 7 pagi aku mengucapkan selamat tinggal untuk Ita dan berjanji akan bertemu lagi. Selepas hari itu, kami sempat berjumpa lagi 2 kali sebelum Ita berpindah kerana mengikut suaminya ke sebuah negeri diselatan tanah air kerana mendapat kontrak disana. Sejak itu aku kembali kesepian……

Jika ada diantara pembaca yang sudi menemani aku.. aku sedia…. Hubungi aku … perindumalam@ymail.com

Main Di Majlis Perkahwinan

Shima adalah aku, yang tidak melanjutkan pelajaran walaupun mendapat gred satu dalam perperiksaan SPM dengan 5A. Sebaliknya aku mendapat kerja sebagai kerani di sebuah jabatan kerajaan dan aku nikah muda sebab bercinta dengan kekasihku. Usiaku 19tahun, sudah setahun aku mendirikan rumahtangga dengan Abang Suhaimi. Tinggiku 158cm, 36c 30 38, kulit cerah, muka bulat, mata galak, senyum mengancam-bibirku nipis dan watakku jovial.

Aku MC hari ni, kena bertolak ke Ipoh awal sebab Sarah (anak buah sebelah Abang Suhaimi, suamiku -25tahun 163cm tinggi dan bertubuh gempal) akan, melangsungkan akad nikahnya malam ini.

Pagi lagi aku dah bersiap, barang-barang yang nak dibawa dah aku pack sejak beberapa hari lepas. Aku dan Abang bekerjasama menggangkut barang-barang dan kain baju yang telah siap bergosok masuk ke dalam kereta. Kami terus ke klinik. Setelah selesai mendapatkan MC, sempat juga aku dan Abang breakfast dulu makan mee goreng.

Sebelum kami hendak balik ke Ipoh, aku ajak Abang balik rumah mak dan abah aku di Tanjong Malim dulu. Abang setuju saja, jadi sempatlah kami makan tengahari kat rumah mak. Lepas solat Zohor, kami bertolak ke Ipoh. Keluarga mertua aku berasal dari Ipoh, tapi berpindah dan menetap di Tanjong Malim. Abang adik-beradik dibesarkan di Tanjong Malim tapi sekarang Kak Long dan Kak Ngah tinggal di Ipoh bersama keluarga masing-masing. Majlis perkahwinan ini adalah majlis untuk anak sulung Kak Long, Sarah yang tua tiga tahun dari aku.

Sesampai saja, aku tengok mak-mak saudara sebelah Abang sedang sibuk membasuh barang-barang basah untuk dibuat lauk malam nanti. Aku terus masuk dan bersalam-salam dengan kakak-kakak ipar serta saudara-mara yang lain. Seronoknya hati, maklumlah sudah lama tidak jumpa.

Kali akhir aku jumpa family sebelah Abang ialah masa Abang ipar aku, Rahmat kahwin bulan April, 3 bulan lepas. Biras baru aku, Kak Izah, wife Abang Rahmatpun ada sama. Sesampai saja, aku dah mula sibuk membantu apa yang patut. Selesai kerja dapur, aku pun keluar melihat kalau tenaga aku diperlukan di sana.

Pukul 7 sore, aku dan Abang serta beberapa orang anak-anak saudara balik ke rumah Kak Ngah yang tidak jauh dari rumah Kak Long. Abang Rahmat dan isterinya, Kak Izah sudah lama sampai. Maklumlah, masih dalam musim pengantin baru, so macam belangkaslah lagi. Di rumah Kak Ngah, aku sempat angkut 5 buah novel baru. Kami bergilir-gilir mandi dan bersiap untuk majlis akad nikah Sarah malam nanti.

Selesai bersiap, kami balik semula ke rumah Kak Long. Majlis akad nikah berlangsung selepas isya', selepas majlis berzanji. Pengantin baru mengenakan baju berwarna biru tua. Lama betul rasanya kadi tu berkhutbah tentang tanggungjawab suami isteri. Aku tengok si Samat (pengantin lelaki) itu pun dah tak sabar-sabar hendak salam tangan tok kadi tu.

Make-up Sarah meletop! Sebab dia gunakan khidmat Pak Andam. Yang kelakarnya, mak mertua aku tu dah tua, paham-paham ajerlah mulut orang tua ni kan. Asyik tersasul-sasul panggil budak-budak tu mak nyah. Tapi diorang baik-baik, cuma seksi sangat, asyik pakai low-cut jeans dengan hanging shirt. Terbeliak-beliak biji mata orang tengok maknyah bertiga tu. Masa sesi bertukar-tukar baju pengantin, bukan main glamer haramzz baju yang Sarah pakai.

Masa akad nikah berlangsung, aku duduk di ruang tamu beramai-ramai sambil menghadap ke pintu masuk utama. Dari jauh aku nampak Abang N berdiri di tepi pagar menjenguk ke dalam sebab hendak tengok akad nikah berlansung. Masa tu pengantin lelaki sudah didudukkan di tengah-tengah ruang tamu depan tok kadi.

Ketika tok kadi berkhutbah, aku dan Abang N saling berpandan-gan. Kami berbalas senyuman dari jauh dan mengenyitkan mata. Abang N ada pertalian keluarga dengan bapa mertuaku. Teringat kisah manis dengan Abang N dan tidak sangka dia hadir di majlis ini. Hatiku berdebar kembali. Tercuit rasa mahu rapat Abang N segera.

Dari jauh itu aku lihat pandangan Abang N yang menambat dan melambai mahuku. Dia mengoyangkan kepalanya dua tiga kali sambil aku memandang manusia sekeliling yang sedang asyik melihat pengantin. Abang N bukanlah asing dengan keluarga ini. Sungguhpun dia duda dan busy tetapi hal kekeluargaan dia ambil berat. Pada aku dia baik dan dia pandai menambat hati wanita tidak kira usia.

Seperti memahami aku bangun dan keluar dari kedudukanku tambah ada sedara mara yang berdiri. Aku melihat dan mencari-cari kelibat Abang, suamiku. Tidak nampak di kawasan ruang tamu dan bila aku keluar, kutinjau di tempat penanggar, kelihatan kelibat suamiku berbual dengan membernya di situ. Aku agak senang hati untuk mencelah dan mahu melepaskan rindu dan masyukku.

Pendekkan cerita-aku menyelinap ke belakang rumah induk, kawasan sibuk itu setelah memberi isyarat kepada Abang N. Aku ke kawasan kebun kelapa yang agak terang dari semak samun. Malam itu bulan bersinar dan di rumah induk bising. Sedara mara meramaikan majlis perkahwinan.

Kawasan kebun kelapa di belakang rumah induk hening. Tiada berorang sebab kesibukan bukan di kawasan itu namun aku berhati-hati juga. Manalah tahu ada mata yang tidak diingini sedang memerhatikan. Aku segera ke bangsal yang ada di situ dan dikuntit oleh Abang N.

Aku mengirakan pertemuan di bangsal itu cukup selamat dan dalam keadaan orang sibuk tidak memerhatikan kami. Dan tidak ambil kisah hal-hal lain. Aku mencuri waktu itu untuk bersama dengan Abang N, duda kacak dan awet muda. Strong dan istimewa.

"Oo Bang Nn.. I miss u alot.. Rinduu.. Abang nn tak rindu kat Shima ker?"

Aku memeluk tubuh sasa itu dengan erat.. Buah dadaku mencanak keras. Pukiku berair sebaik Abang N melekapkan bibirnya ke bibirku dan kami berkucup hangat. Dia menyandarkan tubuhku ke dinding bangsal sambil tapak tangannya yang lebar itu meramas-ramas buah dadaku.

"Wow.. You are hot darling, horny ke?" Abang N menyepuh bibirnya ke wajahku sambil tangannya mula menyelak kain kurung dan meraba-raba cipapku.
"Basah dah nie sayang.. Kuyup cipap sayang"

Abang N memasukkan tangannya ke dalam seluar dalamku lalu mencari kelentitku dan digenelnyanya sedang lurah pukiku berair.

"Yes Abang N.. Yes.. Nice.. Mana boleh miss Abang N..." detusku dan nafasku kasar serta eranganku bermula.
"Masa singkat Bang N. Need you to fuck me. Nak Abang kongkek.. Tak syok dengan suami"

Abang N terkekeh. Dan aku memegang butuh Abang N yang baru kukeluarkan setelah zip seluar Abang N kubuka. Pantas aku membongkok dan mula menjilat butuh Abang N yang sudah mengeras, kepala kote mengembang. Batang membesar, memanjang dan keras. Aku rakus mencengkam batang berurat dan tebal itu, menjilat dari pangkal batang sehingga k kepoala kote dan mengulum kepala kote Abang N serta mengigit manja. Abang N mengelinjang tubuhnya dan bersiut-siut bila kepala kotenya kusedut dan kumain dengan lidah manjaku.

Aku sudah tidak tahan. Hatiku dub dab kencang. Tambah aku cuak dan risau juga kalau suami aku mencari aku. Tidak boleh lama-lama walaupun hatiku mahu lama bersama Abang N. Pasti syok namun syok lebih-lebih nanti susah juga aku. Kuang..! Kuang..! Kuang..!

"Ko ni beranilah Shima.." kata Abang N sambil menyuruh aku menunggeng ke posisi doggie.
"Dah benda sedapp.." jawabku lalu menunggeng.

Aku menyelak kurungku dan Abang N melurutkan seluar dalamku dan menyimpan dalam poket seluarnya. Aku mengangkangkan kakiku, membongkokkan tubuhku sambil memaut tiang yang ada di situ. Sempat Abang N menjilat kelenitku, aku meraung dan mengerang, sempat dia memasukkan lidahnya ke dalam lubang pukiku, membuatkan aku menahan dan tubuhku terhinggut ke depan dan ke belakang mengikut rentak jilatan Abang N. Malah lidah Abang N bermain di anal aku-fuyoo geli geleman mendatangkan karan membanjirkan lubang cipapku.

Abang N menampar buntutku beberapa kali. Merah dan pedih kurasa lalu dia menujah kepala kotenya ke lubang farajku. Sebaik kepala kote Abang N berdetus masuk, aku merasakan bibir farajku pedih, "Aduhh.. Sedapp.. Sakitt.. Nice.. Abang N fuck me quickk.." renggekku lalu mengoyangkan punggungku clockwise dan anti-clockwise untuk menerima seluruh batangnya yang besar dan panjang itu.
"Penuhh rasa cipap Shima.. Gelii.. Uwaa.. Uwaa. Arghh.. Ee.. Nak kuar.."

Aku merasakan pompaan butuh Abang N rapat bertemu dengan dinding tundunku. Aku memaut tiang itu kuat-kuat. Aku melawan hentakan dan henjutan butuh Abang N keluar masuk dalam lubang pukiku yang berlendir. Farajku kegelian yang amat sangat dan merasa penuh dan senak menelan batang Abang N dan listrik perlakuan itu membuatkan aku tercunggap-cunggap, menjerit-jerit sambil menahan kenikmatan yang menuba jiwa.

"Arghh.. I kuar Abang N.. Arghh.."
"Perghh.. Urghh.. Shima.. I kuarr.."

Kami berdua menjerit. Dan ledakan sperma Abang N mengenai g spot pukiku. Aku fana dan tubuhku kejang sedang Abang N memacu butuhnya membuatkan dinding vaginaku kegelian semula. Abang N mencabut butuhnya lalu meledakkan spermanya ke buntutku, lalu aku berpaling menangkap butuhnya dan mengulum kepala kotenya dan menjilat saki baki sperma disitu lalu menelannya. Puass..

Setelah membersihkan cipapku dengan seluar dalamku tadi, kami berpelukan hangat dan berkucupan panjang.. Aku kepuasan dikongkek Abang N.. Dan kami keluar berasingan dari bangsal itu. Aku hampir semula ke rumah induk. Terus ke bilik air dan membersihkan cipapku yang masih terasa belengas. Tiada orang yang menyedari perbuatanku. Aku tidak nampak Abang N pun selepas pertemuan sedap kami yang sekejap itu.

Majlis berakhir setelah pengantin selesai berinai besar. Hari pertama kenduri pun dah penat, tapi dalam penat-penat tu, hati tetap rasa gembira. Gembira dapat fucking dengan Abang N setelah tiga bulan tidak bersetubuh dengannya. Selain penat menolong kenduri kendara, penat menikmati dan puas merasai syurga dunia bersama Abang N.

*****

Pukul 7 a.m, pintu bilik diketuk. Aku dan Abang terjaga. Mamai sekejap, baru teringat kami tidur di rumah Kak ngah malam tadi, dalam bilik si Along Edi, anak Kak ngah yang tua. Aku terus pergi mandi. Mandi hadas sebab malam tadi sempat aku meminta difuck oleh Abang N. Dengan suamiku tiada apa-apa berlaku sebab suamiku tidak kisah sangat bab persetubuhan ini.

Pagi ni, aku akan ikut Abang dan Edi pergi ambil kek untuk acara potong kek si Sarah sebelum makan beradab nanti. Kami ke Hotel Hsyuen, tempat Edi bekerja sebagai pembantu chef.

Kek 3 tingkat ditempah khas untuk Sarah. Buah-buah yang telah siap diukir unutk hiasan mejapun dibawa sama. Macam biasa, Edi akan uruskan lauk pengantin dan hiasan meja pengantin tiap-tiap kali famili ini buat kenduri kahwin.

Masa aku kahwin dulu pun macam tu lah. So glamour lah meja pengantin masa tu, Edi pun mempamerkan kemampuannya masa bertandang kat rumah Abang pula. Diapun served meja pengantin ala-ala hotel juga. Itulah untungnya bila family ada yang kerja chef hotel.

Kotak telur tak cukup, hari pula awal sangat, tak banyak kedai yang sudah dibuka. Terpaksalah aku, Abang dengan nieces kitorang, mencari kotak telur. Dalam perjalanan pergi-balik kami lalu depan junction ke Lumut.

"Bestnyer kalau dapat pergi mandi laut" aku cakap sorang-sorang.

Majlis berlangsung meriah. Sepanjang pagi, Sarah menggayakan hampir lima pasang baju pelbagai tema untuk sesi bergambar. Dulu aku pun macam tu, penat betul, dari pagi bergaya dan bergambar, bertukar-tukar baju, kimono, baju korea, baju cik siti wan kembang, gown kembang dan entah apa lagi, tak sempat makan dah kena bersiap pakai songket pulak. Aku masih ingat lagi, laparnya perut aku, pening kepala dan letih bukan kepalang masa jadi pengantin dulu. Syukur dah lepas, tak payah nak lalui lagi masa-masa yang memeningkan kepala tu. Hahaha, jaga-jagalah para bakal-bakal pengantin perempuan kat luar sana!

Izah, birasku.. Pada waktu begini dia tidak berpeluang hendak berbelangkas dengan Abang Rahmat. Izah orangnya rendah, debab, chubby dan berwajah ceria serta sering senyum mulus dan manis. Berkulit cerah dan speky, berusia 21 tahun. Abang Rahmat sibuk menjadi penyambut tetamu supaya senang mengecam dan mengenal saudara mara. Dia membiarkan isterinya, Izah bercampur gaul supaya mengenali antara satu sama lain dengan lebih mesra di kalangan saudara maranya.

"Lawo ko Izah, manis lerr, maklumlah oang baru mestilah bemadu," puji Abang N ketika bertemu sapa dengan Izah di dalam rumah Kak Ngah yang sepi.
"Ade-ade jer lah Abang N nihh.. Apa yang bermadu tu?" balas Izah galak sambil menjeling.
"Madu dilubukmu.. Kumbang diabang ni.." jawab Abang N kekeh kecil, "Bunga adalah dirimu dengan madunya manis sekali. Best ke dengan Rahmat?"
Izah ketawa kecil, "Notielah Abang N ni.. Adalak tanya tue.."
"Izah nak notie ke?" Soalan itu menujah.. Abang N memerhati balasan Izah, pangkat anak saudara iparnya.
"Mana bole.. Kan umah orang kahwin nie..?" jawab Izah galak mengelek sedikit punggung lebarnya.

Abang N terasa dirangsang dengan perlakuan sedemikian.

"Bole kalau ndak.. Nak notie ke?" tanya Abang N mencuba sebab Izah melawan galak.
"Isshh nanti orang tau.. Kat mana nak buat?" balas Izah pula menjeling dan memegang tangan Abang N. Tapak tangannya berpeluh.

Lalu..(senyum puas..)Abang N dan Izah.. Dalam bilik tidor Kak Ngah yang dikunci rapi mereka berlabuh memadu asmara.. Di luar di kejauahn rumah induk kebisingan, di rumah Kak Ngah kedengaran erangan, raungan, rengekan, jeritan asyik masyuk..

Tak pernah di rasa.. Izah mengeluh.. Yang baru dirasa.. Izah kini senantiasa merinduinya.. Ee.. Gelii.. Bila Abang N mula menjilat belakang tengkok dan tubuh Izah. Naik bulu roma Izah bila mulut dan lidah Abang N menyepuh kulit tubuh yang tidak pernah berusik walaupun dia baru bernikah empat bulan yang lalu. Buah dadanya besar dengan warna putingnya cokelatan muda, tubuhnya bersih dengan perutnya membuncit sedikit. Pussynya tembam dengan bulunya bertrim. Bila dibelai dan diulit nafasnya berbukit gelora jiwanya bangkit.

Bila Abang N menjilat bahagian belikat membuatkan Izah merenggek halus kegelian dan cuba meringkukkan tubuhnya. Permainan Abang N yang menyentuh semua bahagian belakang badan yang tidak pernah disentuh oleh sesiapa benar-benar meregang dan menaikkan bulu roma.

Bila Abang N mengigit manja dan menampar buntut Izah.. Waduhh kejang tubuhnya.. Aliran listrik yang kuat menangkap saluran pukinya mengeleparkan jiwaraga Izah. Bila Abang N menjilat dan memakan pussynya dari belakang bila dia menaikkan kedudukan punggungnya ke atas. Bila Abang N menjilat anus clockwise dan anti-clockwise serta menjulurkan lidah ke dalam anal.

Eeii.. Best tak tau nak cerita rasanya.. Melayang diri diawang-awang bila Abang N menjilat belakang peha, betis dan tumit membuatkan seluruh pussy Izah mengemut dan mengeluarkan air.

Bahagian depan tubuh..

Cara sedutan dan hisapan Abang N.. Memfanakan.. Cara dia bermain dengan lidahnya.. Kalau berkucup Izah lemas, kalau dia menyonyot puting tetek Izah lemas, kalau dia meramas buah dada kemas dah Izah lemas..

Bila mulutnya menyentuh bahagian bawah tetek, bahagian perut dan pusat.. Izah mengunyah seronok dan kegelian yang melemah sedapkan seluruh jiwaraga..

Dan.. Sudah empat bulan dia menikah belum lagi pukinya dijilat oleh Abang Rahmat, suaminya. Jauh sekali dari merasakannya..

Abang N memberikan intro bab menjilat puki. Dan Izah malu-malu bila lidah Abang N menjilat kelentitnyanya clockwise dan anti clockwise. Mengulum, menyonyot, menghisap, menyedutdan mengigit manja kelentit Izah. Menjerit halus dan hati-hati dengan lonjakan punggung Izah yang terhinggut-hingut menemukan lidah N dengan seluruh kebun tiga seginya yang tembam berbulu halus nipis itu. Kini kebanjiran.

Bila Abang N menjilat alur dan lurah cipapnya, sekali lagi tubuh Izah bagaikan terkejang sebentar lalu beriak semula. Kini lidah Abang N menjulur masuk dan keluar dari dan dalam lubang cipap Izah. Abang N menekup mulutnya ke lubang puki Izah lalu menyedut semua jus yang kebanjiran lalu menelannya disamping menjulur masuk dan keluar lidah dalam lubang cipap Izah.

Abang N mula menjilat dan mengulum bibir faraj. Menyonyot dan menarik-narik bibir faraj dengan bibir mulutnya. Kegelian makin menusuk dan perut Izah mula menahan dan meanangung kegelian itu. Izah menjerit kuat kerana nikmatnya tidak tertanggung.

"Oo makk.. Oo makk.. Abang nn.. Air Izah nak kuarr.. Gelii.. Nape Abang Rahmat tak buat camnie..? Nape? Sedap Abang nn sedapp.. Geli sungguh dan nyaman.. Nak keluar semua organ dalaman Izah.. Huu," getus Izah kesedapan sambil memegang kepala Abang N yang rakus memakan puki Izah.

Izah berasa tidak puashati terhadap Abang Rahmat, suaminya yang tidak berbuat seperti apa yang dilakukan oleh Abang N, Izah mendapati bahawa perlakuan menjilat dan memakan cipap yang dibuat oleh Abang N ke atas cipapnya dapat memfanakan dirinya dan mengasyikkan dan mengelorakan syahwatnya. Kini Izah sendiri merasakan perbuatan memakan pussynya oleh Abang N.

Abang N terus menjilat bahagian depan peha, lutut-huu lutut cukup geli dan bagaikan karan listrik menyambar rangsang syahwat mengerakkan cairan di cipapnya, kemudian depan kaki, menjilat jari jemari kaki dan mengulum jari jemari kaki, kemu-dian Abang N menjilat tapak kakinya. Izah kelamasan dan bebera-pakali menjerit-jerit dan cipapnya bertindak balas kerana jilatan di tapak kaki. Abang N mengokak tumit dan menjilatnya, sesungguhnya ia memberikan kegelian yang amat sangat pada tubuh Izah.

Yang baru kena buat.. Pastinya hebat.. Izah lemas selemas-lemasnya..

"O makk!!" jerit Izah.

Menahan nafasnya. Terkejut. Molopong. Matanya bagaikan nak terkeluar. Seram. Kecut. Berani.

"Besarnya kote Abang nn.. Makk kote Abang N besar dan panjang" desah Izah memberanikan diri mencengkam batang kote Abang N dengan kedua belah tapak tangannya.

Dan dia mengang-kangkan kakinya luas dan lebar, mengemudikan kepala kote Abang N yang mengembang ke bibir lubang farajnya. Izah menyediakan dirinya untuk menerima kote Abang N yang keras itu.

"Hmm.. Cipap Izah merah dan meminta... tahan sikit yer Izah. Sure sedapp.." pujuk Abang N sambil mengucup bibir mulut Izah dan mereka bertukar nafas.

Nafas mereka besar dan kasar. Abang N menguak alur puki Izah, meletakkan kepala kotenya ke lubang puki lalu dia menekan perlahan-lahan.

"Uiss.. Huhh.. Urghh.." jerit Izah menahan kerut bergaris di mukanya, "Abang N sakitt.. Penuhh puki Izah.. Kote Abang N masuk pelan-pelan.." Izah memberikan ruang sambil tangannya menolak dada Abang N.

Abang N meneruskan tekanan sambil Izah mula mengoyangkan punggung untuk melabarkan ruang di lubang cipap bagi membolehkan lubang cipapnya menelan seluruh batang butuh Abang N yang besar dan panjang itu. Kini Abang n merasa butuhnya selesa dan dinding vagina Izah mula berinteraksi dan bertindak mengigit kecil dan berombak pada batangnya.

Abang N mula mempompa dengan kadar lembut dan sederhana. Izah menerima henjutan Abang N dengan satu perlawanan yang baik. Nafas mereka tercungap-cunggap. Sambil batang butuh Abang N mengerudi lubang puki Izah, mereka berpelukan dan berkucupan sambil tangan Abang meramas-ramas buah dada Izah. Dalam pada itu menyonyot puting susu Izah. Izah menjerit-jerit kelemasan.

Izah menyuakan pukinya supaya bertemu dengan hunjaman butuh Abang N dan kulit tundunnya rapat bertemu dengan dinding pangkal butuh Abang N. Dia mengoyangkan punggungnya membuatkan pukinya mengoyang butuh Abang N yang berada dalam gua cipapnya.

"Oh Abang nn.. Oh Abang nn.. Padat.. Sedap.. Sendat lubang puki Izah.. Sedapp Abangg nn.. Seddapp.. Senakk!!"

Jerit Izah sambil berhempas pulas dan mengelinjangkan tubuhnya dengan kepalanya ke kiri dan ke kanan menahan nikmat. Sekejap tubuhnya bangkit ke depan dan Izah memaut tengkok Abang N dan mengigit serta mencakar tubuh Abang N. Dia menyerahkan lubang pukinya untuk digerudi oleh butuh yang besar, lebar berurat, panjang dan keras itu.

"Urgghh.. Best.. Best.. Sedap lawan puki Izah. Tubuh Izah besat sedap memeluk.. Putih kulit. Puki merah best.." puji Abang N yang terus menghenjut butuhnya laju dan kuat.
"Urghh.. Abang nn.. Kuarr.." jerit Izah panjang sambil mencekang tubuhnya dengan melipat kedua belah kakinya ke pinggang Abang N.
"Urgg.. Arghh.. Keta puki kau Izahh.. Abangkuarr.." dengus Abang N kuat dan peluh mereka bermandian. Izahmeramas cadar katil Kak Ngah kuat dan menahan nikmat klimaks dan panahan ledakan sperma Abang N ke g spotnya.

Izah menanggis disebabkan nikmat ang amat sangat. Dia mengoi-ngoi kecil.

"Nape sayang? Sakit ke? "Tanya Abang N agak kuatir.
"Takk.. Sedapp.." balas Izah dalam ngoi-ngoiannya itu.

Dan Abang N menarik butuhnya lalu meledakkan sekali lagi spermanya ke bahagian tetek Izah, lalu menyapou sperma itu dengan batang butuhnya. Izah memerhatikan penuh bernafsu. Dan Abang N mengacahkan kepala kotenya ke mulut Izah. Selepas itu mereka bekucupan dan berpelukan. Berehat sebentar sambil mengelap tubuh masing-masing.

"Abang N notie.. Ni rahsia pecah diperut je tau" kata Izah agak risau.
"Jangan kuatir, janji leh buat lagi ok" kekeh Abang N.

Izah senyum sambil memeluk Abang N semula lalu mereka bangun bergerak ke kamar mandi bilik Kak Ngah. Izah keluar dulu ke kawasan rumah induk. Majlis meraikan mempelai pengantin tengah rancak berlangsung.Tengah hari tu, family akupun sampai. Kak Long menjemput family aku untuk datang merasa nasi minyak. Lama juga mak dan abah duduk lepas makan. Sempatlah tengok pengantin berarak dan bersanding.

*****

Tahukah anda apa yang isterimu selalu lakukan untukmu, dan fikirlah sejenak apa pula yang kau berikan untuknya.. Ah, pedih namun ini fakta hidup yang didepani. Aku tahu aku berlaku curang namun apakan daya itu permintaan badan. Izah juga curang tapi apakan daya sebab curang sudah menjadi makannya.

Dan aku kira it runs in the family kut, sebab Abang N akan memetik sekuntum bunga yang tercelur dalam Sarah yang sah kini menjadi seorang "isteri".

Diperko​sa

Pada suatu pagi telefon di bilikku berbunyi, dengan malas aku paksakan diri untuk mengangkatnya. Ternyata telefon itu dari Pak Alang, tukang kebun dan penjaga Rumah Rehat kami. Dia menyuruh aku supaya segera datang ke Rumah Rehat, katanya ada masalah yang harus dibincang di sana. Sebelum sempat aku tanya lebih lanjut hubungan telefon terputus. Hatiku mulai tidak tenang saat itu, apakah masalahnya, apakah kecurian, kebakaran atau apa. Aku juga tidak tahu nak bertanya pada siapa lagi waktu itu keranakedua orang tuaku berada di luar negara.

Aku segera bersiap untuk kesana. Tidak lupa aku ajak sama Rina, sahabatku yang sering pergi bersamaku kesana. Sesampainya di sana, kami disambut oleh Pak Alang, seorang lelaki setengah baya berumur 60-an, rambutnya sudah memutih, namun perawakannya masih sehat dan gagah. Dia adalah penduduk orang asli yang tinggal dekat Rumah Rehat ini. Sudah 4 tahun sejak ayahku membeli Rumah Rehat ini Pak Alang diupah untuk menjaganya. Kami sekeluarga percaya padanya kerana selama ini belum pernah Rumah Rehatku ada masalah.

Pak Alang mengajak kami masuk ke dalam dulu. Di ruang tamu sudah menunggu seorang lelaki lain. Pak Alang memperkenalkannya pada kami. Orang ini bernama Pak Abu, berusia 50-an, tubuhnya agak gemuk pendek, dia adalah teman Pak Alang yang juga merupakan seorang penduduk orang asli disitu. Tanpa membuang waktu lagi aku terus bertanya mengenai masalah apa sebenarnya aku disuruh datang. Pak Alang mengeluarkan sebuah bungkusan yang dalamnya berisi foto, dia mengatakan bahawa masalah inilah yang hendak dibincangkan dengan aku. Lalu aku dan Rina melihat foto yang ditunjukkan. Betapa terkejutnya kami bak disambar petir di siang hari, bagaimana tidak, ternyata foto-foto itu adalah foto erotis kami yang diabadikan ketika cuti tahun lalu, ada foto bogelku, foto bogel Rina, dan juga foto persetubuhan kami dengan boy friend masing-masing.

"Pak Alang, dapat dari mana barang ini..?" tanyaku dengan tegang. "Hhmm.. begini Cik Ana, waktu itu saya sedang membersih bilik, saya terjumpa filem negatif Cik Ana bersama Cik Rina sedang berasmara, lalu saya bawa untuk dicuci." jawabnya sambil sedikit tertawa.

"Pak Alang sangat kurang ajar, Pak Alang digaji untuk menjaga tempat ini, bukannya mengusik barang saya..!" kataku dengan marah dan menudingnya. Aku sangat menyesal kerana lalai membiarkan negatif itu tertinggal di Rumah Rehat, bahkan aku ingat negatif itu sudah dibawa oleh boy friendku atau boy friend Rina. Wajah Rina juga ketika itu juga nampak resah dan marah.

"Wah.. wah.. jangan marah Cik, saya tidak sengaja, Cik sendiri yang lalai kan?" mereka berdua tertawa memandangi kami. "Baik, kalau begitu serahkan negatifnya, dan kamu boleh pergi dari sini." kataku dengan marah. "OKlah Pak Alang, kami bayar berapapun asal kamu kembalikan negatifnya." tambah Rina memohon. "Oo.. tidak, kita ini bukan peras ugut, kita cuma minta.." Pak Abu tidak meneruskan perkataannya.

"Sudahlah Pak Alang, cakap saja apa yang kamu endak..!" bentak Rina. Perasan aneh mulai menjalari tubuhku disertai peluh dingin membasahi dahiku kerana mereka mengamati tubuh kami dengan tatapan liar. Kemudian Pak Alang mendekatiku membuat degup jantungku makin kencang.

Beberapa inci di depanku tangannya bergerak mengenggam tetekku. "Hei.. kurang ajar, jangan keterlaluan ya..!" bentakku sambil menepis tangannya dan menolaknya. "Bangsat.. berani sekali kamu, tak sedar diri hah..? Dasar orang kampung..!" Rina mengherdik dengan marah dan melemparkan foto itu ke arah Pak Alang.

"Hehehe.. cuba Cik berdua bayangkan, bagaimana kalau foto-foto itu diterima orangtua,atau teman-teman di kampus Cik? Wah silap-silap Cik berdua ini boleh jadi terkenal.!" kata Pak Abu dan disusul gelak tawa Pak Abu. Aku terpegun sejenak, fikiranku kalut, kurasa Rina pun merasakan hal yang sama denganku. Nampaknya tiada pilihan lain bagi kami selain mengikuti kehendak mereka. Kalau foto-foto itu tersebar bagaimana reputasiku, keluargaku, apalagi Rina yang bekerja sebagai model sambilan, kariernya boleh hangus gara-gara masalah itu.

Pak Alang kembali mendekatiku dan meraba bahuku, sementara itu Pak Abu mendekati Rina lalu mengelilinginya, mengamati tubuh Rina. "Bagaimana Cik, apa sudah berubah fikiran..?" tanyanya sambil membelai rambutku yang separas bahu. Kufikir-fikir untuk apa lagi jual mahal, kami pun sudah bukan perawan lagi, hanya kami belum pernah bermain dengan orang-orang yang tegap dan kasar seperti mereka. Akhirnya dengan berat hati aku hanya dapat menganggukkan kepala saja.

"Ha.. ha.. ha.. akhirnya boleh juga orang kampung seperti kita merasakan gadis kampus, ada foto model lagi..!" mereka tertawa penuh keghairahan. Aku hanya dapat menyumpah didalam hati, "Bangsat, dasar tua-tua keladi..!" Pak Alang memelukku dan tangannya meramas-ramas tetekku dari luar, lidahnya bermain dengan liar di dalam mulutku. Bibirnya yang hitam lebam menggigit-gigit bibir nipisku yang lembut. Perasaan geli, jijik dan nikmat bercampur aduk dengan berahiku yang mulai timbul. Tangannya kini semakin berani menyusup ke bawah baju ketat lengan panjang yang aku pakai, terus bergerak menyusup ke dalam coliku.

Degup jantungku bertambah kencang dan nafasku semakin sesak ketika kurasakan tangan kasarnya mula merayap didadaku, apalagi jari-jarinya turut mempermainkan putingku. Tanpa ku sedari lidahku mulai aktif membalas permainan lidahnya, air liur kami bercantum lalu menitis di pinggir bibir.

Nasib Rina tidak jauh beza denganku, Pak Abu mendakapnya dari belakang lalu tangannya mulai meramas tetek Rina dan tangan satunya lagi menaikkan skirt paras lututnya sambil meraba-raba peha Rina yang jinjang dan mulus. Satu-persatu kancing baju Rina dilucutkan sehingga nampaklah colinya yang berwarna merah muda, belahan dadanya, dan perutnya yang rata. Melihat tetek 36B Rina yang membusut itu Pak Abu makin bernafsu, dengan kasar coli itu ditariknya turun maka tersembul tetek Rina yang montok dengan puting kemerahan.

"Whuua.. ternyata lebih cantik dari foto" katanya. Pak Abu menghempaskan diri ke sofa, dikangkangnya lebar-lebar kedua belah kaki Rina yg berada di pangkuannya. Tangannya yang kasar mula bergerak ke kelangkangnya, jari-jari besarnya menyelinap ke dalam panties Rina. Wajah Rina menunjukkan rasa pasrah tidak berdaya menolak perlakuan seperti itu, matanya pejam dan mulutnya mengeluarkan desahan. "Eeemhh.. uuhh.. jangan Pak Abu, tolong hentikan.. eemhh..!"

Kemudian Pak Abu mengangkat tubuh Rina, mereka menghilangkan diri kedalam bilik meninggalkan kami berdua di ruang tamu. Setelah menaikkan baju dan coliku, kini tangan Pak Alang membuka zip seluar panjangku. Dia merapatkan tubuhku pada tembok.
Aku memejamkan mata berusaha menikmati perasaan itu, aku bayangkan yang sedang menikmati tubuhku ini adalah boy friendku, Farid. Si-tua bangka ini ternyata pandai membangkitkan nafsuku. Jilatan lidahnya pada putingku menyebabkan benda itu semakin mengeras. Kemudian kurasakan tangannya mulai menyelinap masuk ke dalam pantiesku, diusap-usapnya permukaan kemaluanku yang ditumbuhi bulu-bulu halus itu.

"Sshh.. eemhh..!" aku mulai meracau tidak keruan ketika jari-jari kasarnya memasuki vaginaku dan memainkan klitorisku, sementara itu mulutnya tidak henti-hentinya menghisap tetekku, aku mula merasai nikmat oleh permainannya. "Hehehe.. Cik mulai terangsang ya?" ejeknya dekat telingaku. Tiba-tiba dia menghentikan aktivitinya dan dengan kasar ditolaknya tubuhku hingga terjatuh di sofa. Sambil berjalan mendekat dia menanggalkan pakaiannya satu persatu. Setelah dia membuka seluar dalamnya ternampak olehku kemaluannya yang sudah menegang dari tadi. Gila, ternyata penisnya besar, lebih besar dari boy friendku punya dan dihiasi bulu-bulu yang tebal dan beruban. Kemudian dia menanggalkan seluar dan pantiesku yang tinggal hanya baju lengan panjang dan coliku yang sudah terangkat. Dikangkangnya kedua belah pehaku di
depan wajahnya. Tatapan matanya sangat mengerikan ketika melihat mahkotaku, seolah-olah seperti monster lapar yang siap untuk membaham mangsanya. Pak Alang membenamkan mukanya pada kelangkangku, dengan penuh nafsu dia melahap dan menyedut-nyedut vaginaku yang sudah basah itu, lidahnya dengan liar menjilati dinding vagina dan klitorisku. Sesekali dia mengorek-ngorek lubang kemaluan dan anusku. Perlakuannya
sungguh membuat diriku serasa terbang, tubuhku menggelinjang-gelinjang diiringi erangan nikmat.

Tidak lama kemudian akhirnya kurasakan tubuhku mengejang, aku mencapai orgasme pertamaku. Cairan wanitaku membasahi mulut dan jari-jari Pak Alang. "Sluurrpp... sluurpp.. sshhrrpp.." demikian bunyinya ketika dia menghisap sisa-sisa cairan wanitaku. Disuruhnya aku membersihkan jari-jarinya yang berlumuran cairan itu dengan mengulumnya, maka dengan terpaksa kubersihkan jari-jari kasar itu dengan mulutku.
"Cipap Cik Ana sedap sekali,” puji Pak Alang sambil menyeringai. "Sekarang giliran Cik Ana menghisap batang saya pula..!" katanya sambil melepas baju dan coliku yang masih melekat. Sekarang sudah tidak ada apapun yang tinggal di tubuhku selain kalung dan cincin yang kukenakan. Dia menaikkan mukaku lalu menyuapkan batangnya padaku.
Tiba-tiba telefon berbunyi memecah suasana. "Angkat telefonnya Cik, ingat saya tahu rahsia Cik, jadi jangan cakap macam-macam," ancamnya.

Telefon itu ternyata dari Farid, boy friendku yang mengetahui aku sedang di Rumah Rehat dari pembantu di rumahku. Dengan alasan yang dibuat-buat aku menjawab pertanyaannya dan mengatakan aku di sini baik-baik saja. Ketika aku sedang bercakap mendadak kurasakan sepasang tangan mendekapiku dari belakang dan dekat telingaku kurasakan dengusan nafas. Tangan itu mulai nakal meraba tetekku dan tangan satunya lagi pelan-pelan menjalar turun menuju kemaluanku, sementara pada leherku terasa ada benda hangat dan basah, ternyata Pak Alang sedang menjilat leherku. Penisnya yang tegang saling berhimpit dengan pantatku. Aku sebenarnya mau memberontak tapi aku takut boy friendku tahu. Aku hanya dapat menggigit bibir dan memejamkan mata, berusaha keras agar tidak mengeluarkan suara-suara aneh.Malang bagiku, Farid mengajakku berbual panjang lebar sehingga membuatku semakin menderita dengan siksaan ini. Sekarang Pak Alang menyusu dariku, tidak henti-hentinya dia mengulum, menggigit dan menghisap putingku sampai kemerahan. Akhirnya setelah 15 minit Farid menutup bualan, saat itu Pak Alang tengah menyusu sambil mengorek-ngorek kemaluanku, aku pun akhirnya dengan lega mengeluarkan erangan yang dari tadi tertahan. "Aahhh, sopanlah sikittt.! Bukankah tadi saya sedang berbual ditelefon...!" marahku sambil melepas pelukkannya.

"Ohhh.. maaf Cik, saya kan orang kampung jadi kurang tau sopan santun, eh.. itu tadi boy friend Cik ya? Senang saja, lepas merasa batang saya pasti Cik lupa boy friend Cik..!" ejeknya dan dia kembali memeluk tubuhku. Disuruhnya aku duduk di sofa dan dia berdiri di hadapanku, batangnya diarahkan ke mulutku. Penis coklat kehitaman penuh urat yang besar dan tegang. Berbeza dengan kepunyaan Farid yang sederhana dan tidak berurat. Atas perintahnya ku kocok dan ku urut batang itu, pada awalnya aku hampir muntah mencium batangnya yang agak berbau itu, namun dia menahan kepalaku hingga aku tidak dapat melepaskannya.

"Hisap, hisap yang kuat Cik, jangan cuma masukkan ke mulut..!" suruhnya sambiltolak tarik batangnya didalam mulutku. Sayup-sayup aku dapat mendengar erangan Rina dari dalam kamar yang pintunya sedikit terbuka itu. Lama kelamaan aku sudah dapat menikmatinya, tangannya yang bergerak lincah mempermainkan tetekku dan memutar-mutar putingnya membuatku semakin bersemangat mengulum dan menjilati batangnya.

"Yaaa.. begitulah Cik, aahhh..!" desahnya sambil menarik rambutku. Selama 15 minit aku menghisapnya dan dia mengakhirinya dengan menarik kepalaku.Setelah itu dibaringkannya tubuhku di sofa, dia lalu membuka lebar-lebar kedua pehaku dan berlutut di antaranya. Aku memejamkan mata sambil menanti detik ketika batangnya
menerobos mahkotaku. Rupanya orang asli ini masih sabar. Dibelainya cipapku dengan tangan kasarnya, klitorisku dipicit-picit, bibir cipapku yang telah basah diusap-usap. Aku geli bercampur nikmat. Tidak habis disitu, lidahnya kemudian menjilat klitoris dan bibir vaginaku dengan rakus. Lidah kasar orang asli itu membuat aku terbuai kelazatan.

Dalam hati aku terfikir, apakah Pak Alang melakukan hal yang sama kepada isterinya.
Akhirnya Pak Alang tak tahan lagi menahan nafsunya. Diacunya kepala penisnya ke muara vaginaku. Ditekannya perlahan dan kepala penisnya meluncur masuk sampai menyentuh rahimku. Aku mengerang setiap kali dia menyodokkan penisnya. Gesekan demi gesekan, sodokan demi sodokan sungguh membuatku ghairah dan semakin menikmati perkosaan ini, aku tidak perduli lagi orang ini sesungguhnya adalah orang asli pembantu yang menjaga Rumah Rehatku.Sambil menyetubuhiku bibirnya tidak henti-hentinya mengerjakan bibir dan tetekku, tangannya pun sentiasa meramas tetek dan pantatku. Erangan panjang keluar dari mulutku ketika mencapai klimaks, sekujur tubuhku mengejang beberapa saat sebelum lemas semula. Peluh bercucuran
membasahi tubuhku sehingga kelihatan berkilat. Tanpa memberiku kesempatan berehat dia menaikkan tubuhku ke pangkuannya. Aku hanya pasrah saja menerima perlakuannya.

Setelah batangnya memasuki cipapku, aku mulai menggerakkan tubuhku turun naik. Pak Alang menikmati goyanganku sambil menghisap tetekku yang tepat di depan wajahnya, tetekku dikulum dan digigit kecil dalam mulutnya seperti bayi sedang menyusu. Terkadang aku melakukan gerakan memutar sehingga cipapku terasa seperti diadun. Aku terus mempercepat goyanganku kerana merasa sudah hendak terkeluar, makin lama
gerakanku makin liar dan eranganku pun makin tidak keruan menahan nikmat yang luar biasa itu. Dan ketika klimaks sampai aku menjerit histeria sambil mempererat pelukanku. Benar-benar dahsyat nikmat yang kuperoleh walaupun bukan dengan lelaki muda dan tampan. Kali ini dia membalikkan badanku hingga menungging.

Disetubuhinya aku dari belakang, tangannya bergerak bebas meraba lekuk-lekuk tubuhku. Harus ku akui sungguh hebat lelaki asli yang berumur ini, dapat bertahan begitu lama dan membuatku orgasme berkali-kali, atau mungkin sebelumnya dia sudah minum obat kuat, tongkat ali atau jamu sejenisnya, ah.. aku tidak perduli hal itu,
yang penting dia telah memberiku kenikmatan luar biasa.

Sudah lebih dari setengah jam dia mengerjakanku. Tidak lama setelah aku mencapai klimaks berikutnya, dia mulai mengeluh panjang, sodokanya makin kencang dan kedua tetekku diramasnya dengan ganas sehingga aku berteriak merasa sakit bercampur nikmat. Setelah itu dia menarik keluar batangnya dan naik ke dadaku.

Di sana dia menyepitkan batangnya di celah kedua tetekku, lalu dikocoknya sampai air maninya memancut dengan deras membasahi wajah dan dadaku. Aku sudah kehabisan tenaga, kubiarkan saja air maninya bertaburan di tubuhku, bahkan ada yang mengalir masuk ke mulutku. Sebagai 'hidangan penutup', Pak Alang menempelkan penisnya pada bibirku dan menyuruhku membersihkannya. Kujilati penis itu sampai bersih dan
kutelan sisa-sisa maninya. Penis yang mengeras mula mengecut dan memendek.

Selepas itu dia meninggalkanku terbaring di sofa, selanjutnya aku tidak tahu apa-apa lagi kerana sudah tidak sedarkan diri. Aku terlena kepuasan di sofa...

Skodeng

Teringatkan kisah ini membuat aku takut, ngeri dan tambah pasrah dengan keadaan. Apabila hawa nafsu telah menguasai segenap ruang dalam jasad ku, maka akal tidak berdaya lagi hendak berfungsi.

Aku masih ingat lagi ketika menyewa di kawasan perumahan kampung di Keramat. Rumah papan deret tiga pintu, sebelah kanan Kak Iza dan Abang Ucop sekeluarga dan sebelah kiri pula gadis-gadis kilang. Kak Ina, Kak Rozi dan adalah dua tiga orang yang lain. Aku pula bersama empat orang lagi.

Oleh kerana aku yang dilantik sebagai ketua rumah, maka untuk aku satu bilik belakang dan tak berkongsi dengan orang lain. Aktiviti aku bila malam menjelma… biasalah, tak suka campur dengan hal2 member lain. Maka panjat siling dan merangkak kemudian mengintai jiran sebelah Kak Iza dan abang Ucop buat projek…

Ehem…! Berbagai gaya dan rentak mereka melayar bahtera asmara, ini membuat aku terkedu dan terfikir. Ganas juga orang melayu ni main. Balik aje ke bilik aku, biasanya member kecil aku tu lah yang jadi mangsa si tangan ganas…!

Ehemmm...! Tapi aku tak mainlah dengan sabun atau losyen, takut nanti kejantanan aku akan pudar. Jadi dalam bilik aku tu memang ada tersimpan sebotol minyak kelapa asli untuk kegunaan aku mengurut sampai melepaskan hajat nafsu aku. Adegan-adegan Kak Iza dan Abang Ucop tu memang sering menjadi bahan untuk khayalan ku.

Entah macamana nak jadi satu cerita…. motor pula pancit. So berkejarlah aku naik bas mini untuk pergi dan balik ke pejabat. Fushhhhhhh… masa aku balik, dalam bas yang sendat macam tin sardin tu, maka bergeselanlah aku. Himpit menghimpit tu dah tak jadi hal. Tapi aku ni jenis hanyut punya kaki. Mulalah rasa stim semacam. Kena pula berdiri di sebelah awek cun yang bonjolan di dadanya ohhhhhh besar boleh tahan...!

Aku tak lepas peluang….. Apalagi intailah nampak lurah yang dalam tu…kepala dah khayal… member kecil dah tegang mengeras. Sedar tak sedar awek tu dah ada kat depan aku..! Orang lak makin ramai. Tup-tup terpakinglah member kecil aku tu kat alur punggung awek kat depan aku tu... Ishhhh... Awek tu senyum semacam.... matanya pula kuyu…… hehehehehh tentu tengah layan stimlah tu. Ting… loceng aku tekan.. dah sampai… Sempat juga aku raba punggung awek tu… Ohhhh keras dan padat...! Kalau dapat…..! Memang lumat ku kerjakan.

Sampai kat rumah dah 7.30 mlm. Sunyi aje…. Member semua dah keluar…. Tambah pula malam minggu…. So aku macam biasalah, operasi mengintai… Tengok2 jiran sebelah gelap…Ehemmm... aku cuba-cuba merangkak ke sebelah rumah gadis-gadis kilang tu. Sunyi aje… tapi bilik yang berkongsi dinding dengan bilik aku tu cerah… ada lampu terpasang….. Apa lagi intailah.. tengok-tengok Kak Ina sedang tidur berkemban dengan hanya berkain batik…Ianya pulak terselak sampai nampak peha gebunya yang putih melepak tu… Apalagi... terus tegak mencanak member kecil aku ni…… Tak tahan sangat aku malam tu.

Meluap luap hajat aku nak merasa macamana yang dikatakan sedapnya park zakar dalam kemaluan perempuan… heheheheheh.....! Aku turun ambil pisau ambil kain pelikat sehelai.... bungkus kepala macam ninja dan naik balik. Lepas tu aku turunlah ke rumah gadis kilang tu. Aku hampiri Kak Ina dan acukan pisau ke lehernya.... Heheheheeh.... dah macam nak merogollah ni

Tapi Kak Ina senyum aje.. dia tak terkejut langsung…!

"Ehhhhh... Man kena nak rogol Kak Ina ke…?" Kata Kak Ina…

Apalagi... terkejut beruk aku…… Pisau di tangan pun terus jatuh… kaki dah mengeletar ni… Tak tahu nak buat apa….. Gelaplah dunia aku ini....! Mana nak aku taruh muka ini. Bila dah masuk paper… satu Malaysia akan tahu yang aku ni seorang perogol…! Hancur masa depan ku… Itulah bermain di fikiran aku. Terus saja aku melutut memohon maaf….

"Nampak gayanya untuk tempoh beberapa tahun ni, Man berumah kat penjaralah jawabnya. Itu pun selepas bontot Man yang licin tu dicacatkan dengan beberapa sebatan. Bila dah tamat tempoh penjara tu nanti..... barulah Kak Ina maafkan Man."

"Tolonglah jangan bawa saya ke muka keadilan….." Sambil berlinangan airmata aku menagih belas budi Kak Ina.

"Boleh..... Tapi berat syaratnya….!" Kata Kak Ina sambil menarik badan aku hingga terbaring di sebelahnya.

"Man sanggup apa saja...... asalkan Kak Ina tolong lepaskan Man....!" Dengan nada yang amat terdesak, aku mempersembahkan keakuran ku.

"Kak Ina boleh lepaskan Man dari hukuman undang undang.... jika Man sanggup merelakan diri terhadap apa jua yang akan Kak Ina lakukan ke atas tubuh Man ini." Bisik Kak Ina… sambil tangannya terus membuka dan melondehkan seluar aku.

Terkejut aku bila dia pegang member kecil aku. Kemudian dia mengurut konek aku tu turun naik pula. Fushhhh.... syok gila aku dibuatnya…! 100 kali lebih sedap dari tangan sendiri…. Aku memejamkan mata sambil menggigil kesedapan. Segala ketakutan dan kepanikan tadi terus hilang. Dalam kelunakkan khayalan yang mengasyikan itu, aku tak berapa sedar apa yang berlaku di sekeliling aku. Cuma tiba tiba aku rasa member kecil aku tu dah dihurungi kehangatan dan kebasahan.

Bila aku buka mata, rupanya Kak Ina dah berada di hujung kakiku member kecil aku tu dah tersembat di dalam mulut Kak Ina. Dikulumnya member kecil yang dah tak lagi kecil tapi dah keras berkilat-kilat. Dihisapnya macam makan ais krim aja. Tak lama dia mengulum tu aku mula rasa nak terpancut. Jadi aku pun memberitahunya.

"Kak Inaaaa....! Sedap sangat ni..... Man tak lih tahan lagi.... Nanti bersembur kat dalam mulut Kak ina...!"

Kak Ina hanya senyum dan masih teruskan juga.... Apa lagi terangkatlah punggung aku bila aku melakukan tembakan liar di dalam mulut Kak Ina ……. Ishhh daring betul akak seorang ni, fikir aku…

Tapi apa boleh buat, bila dah pancut air mani tu tentulah keletihan. Tapi ternyata Kak Ina tak puas dengan apa yang berlaku itu…… Hehehehheheheh.... Katanya susah nak dapat peluang macam ni…..! Kalau dah dapat tu, biarlah menjadi kenangan abadi yang tak dapat dilupakan.

Kak Ina pun mulalah menagih syarat janji penyerahan tubuh aku. Diigeselnya batang zakar aku yang telah mengecut dengan kedua dua belah tapak tangannya. Perlahan-lahan dijilatnya batang zakar aku yang tengah layu itu termasuklah telur telurnya sekali. Sebagai menepati kehendak syarat janji yang telah ku persetujui tadi, aku biarkan sahaja penaklukkan Kak Ina itu.

Ketika tengah bagus aku melayan perasaan, tiba tiba Kak Ina bangun dan merelaikan ikatan kain batiknya. Maka terserlahlah segala rahsia yang selama ini disembunyikan dari pandangan umum. Jelaslah Kak Ina tidak berbra dan berpanties…. Biasalah orang dah nak tidur kot…

Kemudian dia kembali baring di sebelah aku dan mulalah digeselnya zakar aku yang diparknya di antara celahan kedua gunung yang subur itu. Sambil itu tangannya mengetel puting tetek ku….. Fush ini yang buat aku tak tahan… aku terus hanyut gila. Dalam hati aku tertanya tanya kat mana lah akak seorang ni belajar buat cam ni...?

Sesekali tu digeselnya kat celah pahanya… kiri dan kanan. Apalagi…. zakarku yang macam dah educated tu….. apabila diperlakukan sedemikian, mulalah memberi reaksi dan tindakbalas yang sepontan… Ia terus keras menegang macam tiang seri.

Perlahan-lahan Kak Ina datang merangkak mencangkung di atas zakarku yang sedang tegap berdiri itu. Slow slow dia turunkan badan dia dan perlahan-lahan zakar aku tenggelam dimamah rekahan antara dua pahanya itu. Kehangatan dan kebasahan di sekitarannya boleh dirasai. Tapi aku juga mulai tahu bahawa ini bukan kali yang pertama zakar menerjah masuk ke dalam kemaluan Kak Ina. Meskipun begitu, inilah yang pertama kalinya untuk aku.

Aksi turun naik turun naik telah bermula. Pada masa yang sama, diciumnya bibir aku. Boleh terasa kekadangnya tetek Kak Ina menyentuh dadaku. Lepas tu ditariknya badanku dan kami duduk berdepan. Teteknya disuakan kat mulut aku. Apalagi, aku pun mula menjilat di sekeliling puting. Sesekali aku menggigit manja dan menghisapnya…

Ehemmmm… terangkat Kak Liza.....! Mungkin dia terkocak dengan kesedapan yang tak terkira. Aku mula mengimbas kembali adegan-adegan Kak Iza dan Abang Ucop sebagai panduan… Perlahan-lahan aku membaringkan Kak Ina… Ini membuatkan posisi aku berubah dan berada di atas pula. Aksi tarik menyorong mula menguasai rentak…. Tarik dengan perlahan dan disorong dengan laju… Rentak ini membuat Kak Ina hilang tempo kawalan… Kepalanya ke kiri ke kanan sambil tangannya mencakar belakang ku…

Ketegang suasana mula terasa… Mungkin Kak Ina dah menghampiri klimaks…. Aku makin merancakkan tempo…… Kak Ina menjerit....

"Ahhhhhhh… uhhhhhhhh.. ehemmmmmmmm …..ohhhhhhhhh….. laju.. laju…."

Fushhh….. aku mula memperlahankan rentak…. Tubuh Kak Ina juga mula mengendur. Aku pun berhenti tarik menyorong dan membiarkan zakar ku parking di dalam cipap Kak Ina. Aku dapat bertahan lama kali ini. Mungkin sebab aku dak pancut mani ku yang pertama tadi.

Aku membiarkan kesunyian menguasai situasi….. Biarlah Kak Ina berihat seketika sebelum aku kembali beraksi. Aku menarik keluar zakar ku dan mula mengundur sampai ke hujung kaki Kak Ina. Aku mula menjilat perutnya sampai ke pangkal peha dan sesekali singgah di alur cipapnya….

"Ahhhhhhhhh...!" keluh Kak Ina….

Di dalam keadaan hutan yang nipis itu, dapat aku melihatkan lelehan air.. mungkin mazi dan mani yang bercampur. Pada alur bibir yang kemerahan itu, aku mula menerokainya dengan lidah. Menjilati persekitaran bibir cipap telah membuatkan Kak Ina kembali dilanda kesedapan. Hasil dari rangsangan tersebut, Kak Ina terdesak untuk membuka kangkangnya seluas yang mungkin. Maka mudahlah kerja aku untuk mencari sasaran.

Sebutir mutiara telah ku jumpa dan ku jilat jilat selagi mau. Terangkat angkat bontot Kak Ina kerana dibangkitkan oleh rasa kesedapan yang tak terhingga. Lurah dendamnya kembali banjir. Sekejap ku jilat dan seketika lagi ku hisap untuk membuka segala ruang nafsu.

Rambut ku ditarik-tarik sambil punggung Kak Ina terangkat …..

"Ohhhhhh… sedappppp…. Kak Ina tak tahan Man buat macam ni... Ohhhhh… Please… put it in…...! " Rintih Kak Ina ….

Tapi aku masih lagi puas menerokai farajnya…. Lidah ku terus melanjutkan penjelajahan memasuki terowong nafsu Kak Ina itu sedalam yang mungkin. Apa lagi.... bagaikan empangan pecah jadinya. Berbuak-buak air menbanjiri setiap ruang sampai melimpah keluar. Lalu aku mengalirkannya supaya membasahi pintu dubur Kak Ina. Perlahan-lahan jari ku bermain di alur dubur yang membuatkan Kak Ina tambah kesedapan…..


"Tolong Man..... masukkan…Kak Ina dah tak boleh tahan ni....!" Rintihnya…

Kini aku telah menguasai segenap rentak…. Perlahan-lahan aku bangkit dan menusukan zakar ku ke dalam cipap Kak Ina… Kebasahan di situ menyenangkan kelancaran perjalan keluar masuk zakar ku. Kusorong tarik zakarku kat dalam cipapnya.

Tiba tiba aku tengok Kak Ina dah semacam je. Kepalanya berpaling ke kiri dan ke kanan. Tangannya kurasa macam mencakar kat belakang aku. Kakinya pula kemas merangkul pinggang ku bagi menahan kesedapan. Makin laju aku sorong tarik.. makin kuat rangkulan dan cakarannya. Apabila aku rasa dah hampir ke kemuncak kejayaan, Aku tusuk zakar ku sedalam-dalamnya…..

"Ahhhhhhhhhhh….." Aku meraung sambil tembakan liar dilepaskan. Ianya disambut dengan kemutan bertubi tubi dari dinding-dinding faraj Kak Ina. Aku dilanda rangsangan kesedapan yang tak dapat digambarkan dengan kata-kata. Bibir kami bertaup rapat sambil lidah kami bergelutan.

Bila keadaan kembali tenang, Kak Ina bangun dan terus menuju ke dapur. Dia membuatkan sedikit minuman untuk menghilang keletihan. Aku pulak terus ke bilik air untuk mencuci member kecil ku…. Sambil minum kami berborak….

Maka pecahlah tembelang aku. Rupanya selama ini Kak Ina tahu akan apa aktiviti malam ku……. Selain dari panjat siling, aku melancap pun juga Kak Ina tahu…! Inilah yang membuat Kak Ina selalu pasang angan-angan untuk ditiduri oleh aku…. Rupanya aku dijadikan objek khayalannya semasa melayan nafsu ketika berahi……

Ohhhhhhh… dalam aku mengintai orang… rupa-rupanya ada orang lain pula yang mengintai aku....! Hehehehehehehhehhheehhe…… Kalau aku atau Kak Ina inginkan seks, signalnya ketuk ajer dinding dua kali. Kalau ada reaksi atau balasan yang juga berupa ketukan dua kali, biasalah, aku akan panjat dan masuk ke bilik Kak Ina.

Ahad, 20 November 2011

Lebai Jusuh Part 2

Sangsi dengan peneranggan yang di berikan oleh Noi berhubung dengan “BERSUNAT”, Bung, ibu si Noi bercadang untuk mendgendap bila tiba masa nya nanti. Tak berapa lama setelah Noi pergi, Bung pun mula melangkah menuju kerumah Pak Imam yang lebih mesra dengan panggilan Lebai Jusuh.

Setelah tiba di rumah Pak Imam dan dalam kaedaan tercari cari akhir nya Bung ketemu lubang bekas paku di luar bilik tidur rumah Pak Imam, kebetulan di bilik itu lah di mana kini Noi sedang berada, Pak Imam tidak kelihatan. Sepontan Pak Imam masuk dan

menyuruh Noi segera menanggalkan pakaian nya dan Noi segera melakukan nya sebelum baring terlentang di atas katil yang kelihatan uzur. Dari pengamatan Bung beliau terlihat kain di bahagian bawah perut Pak Imam sedikit tersorong kedepan bak kemah kanopy. Bung sedikit tergamam sambil mengingatakan kata kata anak nya, “Pak Imam nak melakukan pemeriksaan di tempat yang telah di “SUNAT”, tetapi mengapa Noi baring dalam kaedaan telanjang dan Pak Imam menanggalkan kain dengan batang nya keras menjulur kehadapan sebelum merebah kan dirinya di sebelah Noi”. Bung ke hairanan.

Sambil meramas ramas tetek Noi, Pak Imam menyatakan bahawa tunang Noi si Masri dan keluarga akan memenui nya. Sebenar nya sebelum Masri menikahi Noi, keluarga Masri pasti akan merujuk kepada Imam kampung mereka tentang segala peraturan dan persiapan yang perlu dibuat oleh mereka dalam proses menikahkan Masri dan Noi nanti. Memang Pak Imam kampung itu menjadi satu-satunya tempat rujukan orang kampung Masri kerana kampung mereka agak ulu dan mereka tidak banyak berinteraksi dengan orang luar, apalagi tokoh agama dari tempat lain. Yang pasti mereka akan menuruti segala apa yang akan di perkatakan oleh Pak Imam.

Apa-apa ajaran Pak Imam ini akan dipatuhi tanpa banyak soal kerana orang-orang kampung Masri percaya sepenuhnya pada Pak Imam tersebut, sapertimana ibu si Noi. Pak Imam tersebut memang kenal setiap orang kampung dan tahu seluruh sejarah hidup setiap orang yang lebih muda darinya seperti bila lahir, bila cukur jambul, bila berkhatan, khatam Quran atau tidak, bertunang, bernikah dan sebagainya kerana semua persoalan itu dirujuk kepadanya terlebih dahulu. Malah, masalah yang sulit-sulit seperti hal-hal dalam kelambu laki bini pun dirujuk kepada Pak Imam itu juga. Maka, tahulah Pak Imam itu
siapa yang mati pucuk, siapa yang lemah syahwat dan siapa yang main kayu tiga. Pendek kata, Pak Imam itu amat dihormati oleh orang kampung. Lebih lebih lagi kepada kaum wanita yang tersalah langkah sehingga sanggup di tiduri oleh Pak Imam akan tertanam satu rasa hormat yang begitu mendalam setelah menerima sesuatu dari “PEMBERIAN” Pak Imam atau Lebai Jusuh yang sukar buat mereka melupai nya..

Apabila keluarga Masri merujukkan cadangan pernikahan Masri dan Noi kepada Pak Imam, beliau dengan senang hati akan memberikan tunjuk ajar dan sudi memberi kuliah kepada Masri dan Noi tentang tanggungjawab suami isteri, kiranya seperti Kursus Pra-Perkahwinanlah yang dianjurkan di bandarlah. Keluarga Masri begitu lega sehinggalah Pak Imam menyatakan bahawa dia kenal rapat dengan keluarga Noi. Tetapi tidak akan menyatakan bahawa Noi baru “DI SUNAT” pada usia 19 tahun.

Noi yang ketika itu sedang merasa nekmat dek jilatan Pak Imam di kawasan cipap nya merasa lega dengan penjelasan dari Pak Imam dan bersuara, “Pak Imam, kalau konek abang Masri kurang kick, boleh tak Pak Imam laku kan sesuatu agar iya nya bertenaga saperti mana barang Pak Imam”.
Dengan tersenyum Pak Imam yang sedang membetulkan kedudukan nya di celah kelengkang Noi menjawab, “Rasa nya bekas “SUNAT” kau ni dah pulih dan akan pulih sepenuh nya setelah batang Pak Imam menyusur masuk untuk melakukan pemeriksaan, bagaimana, kau dah bersedia? Tentang permintaan kau itu Pak Imam hanya akan

melakukan setelah kau bernikah nanti. Maklum lah kau dan Masri mesti hadir bersama. Kalau anak dara tua atau para janda yang memerlukan “SUNATAN” kali kedua, mereka hanya perlu datang seorang diri dan terpaksa tidur dengan Pak Imam”
Pak Imam menerangkan dengan panjang lebar dan bertanya, “Bagai mana Noi dengan “PEMERIKSAAN” kali ini ada apa apa perbezaan?”
“Oh begitu sedap dan masuk nya pun dalam sekali” Balas Noi sambil memelok erat tubuh Pak Imam yang sudah mula mengepam.

Di luar bilik Bung kelihatan gelisah sambil mengepit kedua dua belah tangan di celah kelengkang nya. Di selang seli dengan memasuk kan tangan kedalam baju kurung Kedah untuk meramas ramas tetek nya sendiri. Dia seolah olah terkilan dan mengharap kan bahawa bukan Noi tetapi dia sendiri yang sedang menjadi “BAHTERA” yang sedang di “LAYARI” oleh Pak Imam.

Di dalam bilik Pak Imam terus mendayung, pelbagai tektik dan teknik di laku kan, terutama bila tiba di kawasan yang begitu begelora. Noi yang kelihatan menyukai dayungan Pak Imam mengikuti sahaja setiap arahan, tambahan bila Pak Imam berkata, “Noi, kita kena berhati hati bila tiba di tempat yang begelora, takut nanti terempuh terumbu karang, baru nanti kita mati lemas bersama tanpa sempat mengucap saperti mana yang berlaku ke atas kapal Tittanic”.
“Iya Noi faham, biar lemas di dalam kenekmataan tetapi jangan mati lemas” balas Noi sambil mengerak kan ponggong nya mengikut rentak yang sedang Pak Imam lakukan.

Di luar bilik, Bung yang nafsu shawat nya sudah semakin begelora bak hentakan ombak ke pantai setiap kali bila tiba musim tengkujuh, dengan lemah gemalai mengatur langkah menuju kerumah nya. Sambil menapak dia mula mencari akal, bagaimana dia nak ketemu dengan Pak Imam untuk “DI SUNAT KALI KEDUA” tanpa di syaki oleh Noi dan Ijal. Kerana kini hasrat nya begitu membara untuk meminta bantuan Pak Imam untuk melunas kan tuntutan batin nya setelah menyaksikan keseronokan Noi yang menerima belaian mesra dari Pak Imam. Dia juga seolah olah berharap agar Pak Imam akan berterusan “MENYUNAT” nya.

Dengan langkah yang lemah longlai Bung memasuki rumah di mana anak nya Ijal sedang menyiarap di atas tikar getah sambil menonton T.V jenama Singer yang baru sahaja habis bayaran ansuran bulanan nya oleh “SAHABAT” Bung, seorang Mat Bangla. Kini si Mat
Bangla sudah di tangkap pehak berkuasa. Dek kerana itu lah maka Bung akan terus berikhtiar agar Pak Imam sudi melakukan “SUNATAN KEDUA” keatas diri nya.

“Mak dari mana dan mana kak long?” sepontan Ijal bertanya setelah melihat ibu nya.
“Ah, mak kerumah Mak Lijah kau. Eer, eer kak long kau, mungkin kerumah Pak Imam untuk mempastikan “SUNATAN” yang baru di laku kan selamat” balas Bung dengan kaedaan sedikit terketar ketar.

“Oh begitu” balas Ijal pendek dan terus menonton T.V. Ibu nya pula terus kebilik.

Itu lah pun “TUGAS WAJIB” mereka tiga beranak – menonton T.V terutama cerita Hindustan.

Sebaik masuk sahaja ke dalam bilik tidur nya, Bung terus menanggalkan pakain nya sebelum baring terlentang di atas katil. Dia cuba melupakan perbuatan anak nya dengan Pak Imam tetapi tak berjaya. Setiap kali dia ingin melupakan, gambaran tersebut terus bermain di dalam benak nya dengan begitu jelas, terutama pergerakan keluar-masuk baatang Pak Imam kedalam lubang nonok anak nya. Dia kala itu ada juga perasaan memarahkan pehak berkuasa yang telah memisahkan nya dengan si Mat Bangla. “Kalau lah si Rasheed ada, boleh juga batang nya mententeramkan kekecamokan yang sedang di alami oleh lubang nonok ku ini” fikiran yang sepontan menerjah ke dalam benak Bung. Setelah habis ikhtiar maka terpaksa lah Bung mengunakan tangan dan jari untuk mententeramkan di bahagian bahagian tubuh nya yang sedang bergelora itu.

Lama juga Bung melayan fikiran nya sebelum terdengar suara Noi. Bung segera berpakaian dan keluar untuk mendapat kan anak nya.Untuk mengelak kan dari di dengar oleh Ijal, Bung memberi isyarat agar Noi ke dapur. Sambil berdiri dalam kaedan seolah olah berhimpit, Bung yang sudah pun tahu apa yang telah pun berlaku, pura pura bertanya, “Noi, bagaima mana dengan “SUNATAN” tu. Hari pernikahan kau pun hanya tinggal seminggu saja lagi?”.
“Emak jangan risau, semua nya beres dan Pak Imam hanya akan melakukan “PEMERIKSAAN” terakhir di malam jumaat nanti dan akan terus melakukan sekira nya saya masih memerlukan “PERTOLONGAN” nya” Jawab Noi dengan selamba.
“Masa kau pulang tadi Pak Imam sedang buat apa?” Bung yang sudah tak sabar untuk “DI SUNAT KALI KEDUA” bertanya.
“Oh dia sedang “MENGALIN PAHAT” nya sebagai persiapan kot kot ada orang yang memerlukan “SUNATAN”. Balas Noi dan minta izin untuk kebilik dengan alasan untuk berihat kerana kepenatan setelah “DI SUNAT” oleh Lebai Jusuh dengan begitu lama dan rakus sekali..

Setelah Noi ke bilik nya, Bung keruang tamu dan memberitahu Ijal, “Ijal, mak mengantuk, nanti bila kau nak tidur mati kan switch T.V dan lampu, tau?”
“Baik lah emak, selamat malam” balas Ijal.
Bung kebilik nya sambil memikirkan cara untuk kerumah Pak Imam. Sebaik melihat tingkap bilik nya, Bung tersenyum sambil berkata di dalam hati, “Dulu melalui tingkap ini lah si Rasheed masuk dan melalui tingkap ini juga lah aku akan keluar”

Bung segera mengenakan baju potongan kelawar berwarna gelap tanpa seluar dan baju dalam. Bukan nya apa, untuk menyenangkan diri nya mau pun Pak Imam sekiran nya hajat untuk di “SUNAT KALI KEDUA” mau di sempurnakan oleh Pak Imam.
Kalau Pak Imam buat buat liat dia sudah bersedia untuk melembutkan keliatan Pak Imam sehingga berlaku “SUNAT KALI KEDUA” “Kalau daging mentah kegemaran si batang sudah terhidang masa kan Pak Imam dapat memtenteramkan batang nya yang pasti mencanak keras bak besi yang di tarik oleh kuasa magnet” fakir Bung.

Dengan kaedaan berhati hati, Bung membuka tingkap bilik setelah pasti bahawa pintu nya sudah di selak dengan sempurna. Bung mengangkang melepasi tingkap dan merasa sedikit menyesal kerana alur nonok nya terasa sedikit sakit setelah bergesel dengan bendul tingkap. Bila semua nya sudah selamat Bung menapak menuju kerumah Pak Imam. Dek kerana sudah biasa dengan kaedaan sekeliling, Bung berjaya tiba ke rumah Pak Imam tanpa tersadung tunggul tunggul atau pun terpijak duri.

Sebelum mengetuk pintu rumah Pak Imam, Bung meninjau kaedan dalam rumah tersebut dari rekahan dinding. Dia kelihatan terpegun bila melihat Pak Imam sedang melakukan sesuatu ke atas batang nya. Buah buah landu nya seolah olah di rendam dalam sebuah bekas yang mengandunggi beberapa jenis bung, batang nya yang menegang pula kelihatan di balut dengan good-morning towel. Setelah puas melihat, Bung mengetuk tingkap bilik rumah Pak Imam sambil bersuara pelahan, “Pak Imam, Bung di luar ni, boleh saya masuk”.

Dalam kaedaan sedikit kelam kabut Pak Imam berkata di dalam hati, “Noi yang baru aku “SUNAT’ sudah pun pulang kerumah nya dan mengapa ibu nya datang? Bertujuan baik atau bagaimana” Setelah agak lama Pak Imam termenung baru dia menyuruh Bung ke pintu dapur walau pun di kala itu fikiran nya masih bercelaru dan menuju kea rah pintu dapur dalam kaedaan telanjang bulat dengan batang nya yang masih di bebat.

Sebaik pintu di buka dengan selamba Pak Imam bertanya akan kehadiran Bung yang kelihatan biasa saja. Lantas Pak Imam bertanyakan hajat Bung. Dengan selamba Bung menjawab, “Saya kemari kerana mempunyai satu hajat yang besar. Sebenar nya
saya mengendap dan mengetahui apa yang telah berlaku di antara Pak Imam dan anak saya. Juga dek kata kata yang Pak Imam ucap kan di kala sedang bermesra dengan Noi telah mendorong saya untuk kemari. Kalau kedatangan saya menyusah kan atau menganggu Pak Imam yang sedang melakukan sesuatu keatas batang Pak Imam elok lah saya pulang dulu”
“Eh tidak, kedatangan kau tidak menganggu malah menceriakan hati saya. Tapi ma’af kan kaedaan saya iya Bung. Eeer kau tak marah ke dek perbuatan saya dengan Noi?” Pak Imam bertanya sambil memimpin tangan Bung menuju ke bilik tidur nya.

“Apa yang saya ingin tahu ada lah, semasa Pak Imam membuat pancutan, adakah iya nya di luar atau kedalam rahim anak saya? Kalau marah sudah pasti saya kemari bersama sama dengan Noi dan orang kampong” balas Bung.

Sebelum menjawap pertanyaan Bung, Pak Imam kelihatan mengaru kepala nya dan dengan selamba dia menjawab,
“Di atas permintaan Noi, saya pancut dalam kerana Noi berkata dia tidak akan mendapatkan kepuasan kalau saya pancut luar walau pun saya telah menyatakan bahawa dia mungkin mengandun”.
“Oh begitu, tak apa lah kalau dia mengandung elok juga, bukan senang nak mendapatkan zuriat orang “ALIM” lagi pun mereka akan bernikah tak lama lagi” Balas Bung sambil menanggalkan pakaian nya setelah di suruh.

Pak Imam yang masih berdiri memerhatikan bentok tubuh badan Bung sambil membuang bebat yang sedang membaluti batang nya yang kelihatan masih keras. Di kala itu Pak Imam mengusik, “Mak dan anak sama saja, tengok tu bulu puki nya bukan main merimbun saperti semak samun yang tak pernah di tebas”.
“Biar kan lah iya nya begitu, kalau iya pun bukan ada apa apa yang ingin melalui lorong nya”.
“Eh hampir lupa pula, apa sebenar nya hajat kau kemari?”
“Kalau Pak Imam sudi saya yang sudah hampir sepuluh tahun menjanda ingin di “SUNAT BUAT KALI KEDUA”.
“Kalau begitu elok lah kau baring di atas tikar mengkuang itu dulu sambil aku membuat persiapan untuk melakukan upacara “SUNAT” itu nanti”.

Pak Imam terus beredar kedapur dengan membawa sejenis mangkok dan towel good-morning. Bung terus baring terkangkang sambil menghayalkan keseronokan bila di “SUNAT” nanti. Maklumlah sudah menjanda lebih sepuluh tahun tentu saja banyak saluran saluran sensitive yang tersembat.

Beberapa ketika selepas itu Pak Imam muncul dengan membawa dua bekas, satu besar dan yang satu lagi kecil saja. Yang besar berisi dengan air panas suam dengan good-morning towel terendam di dalam nya. Yang kecil berisi air biasa dan beberapa jenis bunga bungaan. Bung segera menyusun beberapa biji bantal agar kepala nya terdongak sedikit.

Pak Imam menempatkan bekas yang kecil itu sehingga menyentuh alur bontot Bung sebelum dia duduk dengan merapatkan ponggong nya ke bekas tersebut. Ke dua dua buah landu nya di rendamkan kedalam bekas tersebut. Selang beberapa ketika Pak Imam melumurkan batang nya dengan sejenis minyak yang kata nya di hasil kan dari buah keras sebelum membebat nya dengan towel good-morning yang kelihatan sedikit berasap. Selesai membebat, Pak Imam membiarkan batang nya berihat di alur lubang nonok Bung sambil meletakkan kedua dua belah tangan kearah belakang yang bertindak sebagai penyokong.

Setiap pergerakan dan perbuatan Pak Imam di amati oleh Bung tanpa mengajukan apa apa soalan. Kedua dua kaki Pak Imam yang di lunjurkan di kiri dan kanan tubuh Bung kini mula memainkan peranan. Ibu jari nya mula mengeletek tubuh Bung di kawasan yang berhampiran dengan buah dada nya. Bung kelihatan kegelian. Melihat kan yan

Bung seolah olah dalam kaedaan kebingunggan, Pak Imam menjelaskan. Kedua dua buah landudi rendam bertujuan agar cecair nekmat yang bakal di pancut kan akan
menghasilkan cecair yang banyak dan pekat. Batang nya di bebat agar iya nya lebih bertenaga dan akan memuaskan setiap lubang nonok yang bakal menerima tujahan nya untuk di “SUNAT”. Bung kelihatan tersenyum setelah mendengar penjelasan dari Pak Imam.

Setelah sepuluh minit Pak Imam menempatkan buah landu di dalam bekas yang berisi air dan beberapa jenis bung serta bebatan di batang nya sudah semakin sejuk, Pak Imam menyuruh Bung naik keatas katil dengan alasan dia ingin melakukan “PEMERIKSAAN” sebelum melakukan upacara “SUNAT” Sambil menopok nopok tundun Bung yang sedikit membukit, Pak Imam bersuara, “Malam ini biar lah Pak Imam melakukan upacara “MENYUNAT” dulu. Malam esok kalau kau sudi datang lagi boleh lah Pak Imam tolong cukurkan bulu bulu tundun kau yang merimbun ini”

Bung yang sebenar nya sudah begitu bersedi untuk di “SUNAT” membalas, “Kalau itu yang Pak Imam perkatakan saya ikut saja dan malam esok saya pasti datang sekiranya perbuatan “MENYUNAT” itu nanti memberikan satu kepuasan yang sudah lama menghilang”.
“Itu sudah pasti, kau lihat lah sendiri betapa bertenaga nya batang Pak Imam ni yang bakal di pergunakan sebagai alat untuk “MENYUNAT”. Sebagai permulaan biar lah lidah Pak Imam yang merasa untuk memastikan sama ada garam dan rempah rempah nya cukup atau pun tidak. Kalau boleh biar lah iya nya secukup rasa baru seronok Pak Imam melakukan “SUNATAN” nanti. Iya lah, lorong yang sudah lama tidak di lalui, takut juga kalau kalau bijik kelentit kau sudah kolop semula dan parit nya pula mungkin sudah tersumbat. Kalau kaedaan nya demikian sukar juga Pak Imam nak melakukan “SUNATAN”. Pak Imam berkata seolah olah mempercayai bahawa lubang nonok Bung sudah lama tak di teroka, Wal hal baru beberapa minggu sahaja, itu pun keran si Rasheed di tangkap oleh pehak berkuasa.

Pak Imam segera melebarkan kangkang Bung sebelum lidah nya meneroka alur nonok yang sudah sedikit lembab. Pada permulaan upacara, Pak Imam mengunakan lidah nya untuk bermain main dengan biji kelentit Bung yang ternyata sudah mula mengeras. Pak Imam tersenyum sebaik mendengar rengekan Bung, “Oh Pak Imam sedap nya, lakukan lama lama sikit di bahagian itu”

Puas dengan biji kelentit Bung, lidah Pak Imam yang kesat itu mula menyusuri alur nonok Bung yang ternyata semakin becak. Bung yang sudah mula merasa kan suatu keenakan mula mengerak kan ponggongnya. Pak Imam yang faham dengan bahasa badan
seorang wanita yang sedang mengalami keseronokan mula memecal mecal ke dua dua belah tetek Bung yang di rasakan semakin mengkal dan kenyal. Dalam pada itu kedengaran Bung bersuara, “Pak Imam, boleh tak kita tukar posisi, iya lah posisi 69, sekurang kurang nya dapat juga tangan saya menelus manja batang Pak Imam dan
akan mengolom serta menghisap nya, itu pun kalau tidak melanggar pantang larang”.
“Elok juga, saja Pak Imam tak bersuara kerana takut kau tak sudi”. Balas Pak Imam dan terus keposisi 69.

Bung semakin mempergiat kan elusan serta koloman keatas batang Pak Imam yang pada pendapat nya begitu sasa dan memukaukan. Sekonyong konyong lidah Pak Imam terhenti dari menerokai alur nonok Bung setelah dia merasa sesuatu yang menyeronok kan sehingga dia bersuara dalam kaedaan terketar ketar, sehingga pongong Pak Imam terangkat angkat serta bergerak ke kiri dan kekanan mengikut alunan nonyotan Bung

“Oh Bung, sedap nya, pandai sungguh mulut kau memainkan peranan tak macam Noi. Terus kan oh Bung terus kan, tunjukkan kepandaian kau. Bung sedap nya seeedddaaaapppp”.
“Saya geram dengan batang Pak Imam yang seolah olah menyerupai tongkat semasa Pak Imam sedang berkhutubah. Noi masih mentah dan tak punyai pengelaman”. Balas Bung setal mulat nya melepaskan batang Pak Imam dari hisapan.

Mereka menyambung semula upacara yang menghayalkan mereka berdua sehingga lah Bung bersuara, “Pak Imam, masih belum sampaikah masa nya untuk di lakukan “SUNATAN KALI KEDUA” ke atas diri saya. Hari pun sudah hampir subuh, nanti terlambat pula dan saya takut kesiangan, nanti apa pula akan di perkatakan oleh kedua dua anak saya dan orang kampong bila melihat saya keluar dari rumah Pak Imam”.
Sambil melihat jam di dinding Pak Imam pun bersuara sambil menolak tubuh Bung agar dia baring terlentang, “Betul juga kata kau tu dan bahagian itu sudah pun boleh
“DI SUNAT””.

Pak Imam lalu melutut di celah kelengkang Bung sambil menonyoh nonyoh kan batang nya yang masih keras sebelum mengemam tundun Bung yang bushy dan tembam dengan mulut nya. Lama juga Pak Imam yang kelihatan agak ceria melakukan tugas tersebut sebelum di sergah oleh Bung, “Apa yang Pak Imam tunggu lagi, ke kena melakukan jampi serapah sebelum melakukan “SUNATAN”?”
“Tidak juga, tapi aku begitu seronok mengemam tundun kau yang agak tembam bak kih pau. Dah lama aku mengidan kan tundun yang sebegini. Bersedia iya Bung, aku akan melakukan “SOFT LANDING”. Pak Imam menjelaskan.
“Elok juga kalau di laku kan demikian kerana baru pertama kali lubang nonok saya akan “DI SUNAT” oleh senjata yang agak sasa setelah sepuluh tahun gersang(Bung berbohong, kerana sebelum ini batang si Rasheed puas melanyak lubang nonok nya) dah tu tumpul pulak” Balas Bung sambil melebarkan kangkang nya.

Dengan cermat Pak Imam sambil tersenyum menyorongkan batang nya kedalam lubang nonok Bung yang di rasakan sedikit sempit. Bung mengangkat sedikit kepala nya untuk menyaksikan kemasukan batang Pak Imam yang kini sudah melepasi takuk nya.

“Bagaimana Bung kepala “SCUD” sudah terbenam, boleh Pak Imam menerus kan perjalan “SCUD” sehingga ke G-Spot kamu?” Pak Imam bertanya setelah melihat kaedaan Bung sedikit mencemek.
“Laku kan lah, tapi dengan cara “SOFT LANDING”, jangan di lakukan dengan cara yang agak rakus, takut pula nanti “SUNATAN” akan menyakit kan lubang nonok saya iya Pak Imam. Kalau sudah merasa kesakitan mungkin selepas ini saya tidak akan mengizinkan Pak Imam melakukan “SUNATAN”” kata Bung sambil melihat kaedaan “SCUD” yang mula terbenam sedikit demi sedikit.

Sebaik saja kepala “SCUD” menyentuh G-Spot sebagaimana yang di harap kan, Pak Imam membiarkan dulu “SCUD” nya berterusan dalam kaedaan demikian – terbenam tanpa di gerakkan. Ternyata Pak Imam melakukan “SUNATAN” dalam kaedaan Slow &

Steady. Takut juga kalau Bung benar benar mengotakan kata kata nya. Nanti tak berpeluang untuk Pak Imam melakukan “SUNATAN” lagi. Baru rugi besar. Bung kelihatan tersenyum sambil menyua kan tetek untuk di pecal serta dihisap puting nya oleh Pak Imam semahu mahu nya. Mereka berpelokan buat seketika sambil bertukar menghisap lidah pasangan masing masing.

Sambil memelok erat tubuh Bung, baru kelihatan ponggong Pak Imam di gerak kan turun-naik, turun-naik. Sesekali suara Bung memecah kesunyian, “Pak Imam, sedap nya. “SCUD” Pak Imam di rasa terbenam jauh kedalam lubang nonok saya dan rasa sedap nya sehingga mengigit jari”.
“Masa kan Bung tak tahu, saya ni jenis suka menolong, tambahan apa bila mengetahui bahawa cecair yang terdapat di dalam telaga bunting kamu tak pernah di ganti. Masa nya akan tiba untuk menganti cecair yang baru. Bila Bung sudah nak klimaks nanti keluar kan kesemua nya cecair yang sudah lama bertakung tu” Pak Imam berkata dan terus mengepam.

Kini “SCUD” Pak Imam atau Lebai Jusuh sudah hampir dua puloh minit mengerudi bila Bung berteriak, “Pak Imam, gerudi laju sikit, minyak dah di ketemui dan akan membuak keluar pada bila bila masa sahaja lagi, oh, oohhh, eeerrrr”.
Mendengarkan erangan Bung yang sedang di landa satu kenekmatan, Pak Imam lantas memelok erat tubuh Bung serta melajukan pengerudian nya dengan harapan dapat membantu Bung dalam mencari satu kepuasan yang tidak akan di lupai sehingga bila bila

Kerana sebelum upacara “BERSUNAT” bermula, Bung menyatakan kekaguman nya keatas senjata tumpul milik Pak Imam yang akan di guna kan sebagai salah satu dari peralatan untuk “BERSUNAT”. Bah kan beberapa kali Bung mencium kepala “PAHAT” itu dengan menyatakan, “bahawa ini lah kali pertama saya mampu memegang dan melihat sesuatu yang begitu sasa dan bertenaga. Di harapkan iya nya dapat membantu kelancaran upacara “BERSUNAT” nanti”.

Mengingati kata kata Bung itu, Pak Imam menegakkan tubuh serta melunjurkan kedua dua belah kakinya di kiri dan kanan tubuh Bung serta menarik kedua dua tangan Bung agar tubuh nya dapat di bangunkan. Pak Imam bercadang agar Bung sendiri melakukan
pengerudian dalam kaedaan duduk dan bertentang wajah. Sekurang kurang nya dapat juga dia melihat memek muka Bung semasa dia klimaks nanti serta menekmati “MINYAK” yang bakal membuak keluar.

Bila merasakan Bung dan diri nya sudah di dalam kaedaan selesa, Pak Imam menyuruh Bung mengerak kan ponggong nya dengan cara yang di sukai nya sambil bersuara, “Bung elok lah kau sendiri melakukan ayakan baru nanti minyak yang bakal di hasilkan dari dalam perigi bunting kau itu dapat mengalir keluar sehingga perigi bunting kau kering sebelum “SCUD” Pak Imam memuntah kan cecair baru sebagai ganti untuk memenuh kan semula perigi bunting kau itu”.

Bung akur serta mengerak kan ponggong nya kedepan-kebelakang, kekiri dan kekanan. Kini Pak Imam terpaksa memelok erat tubuh Bung kerana pergerakan ponggong nya sudah tidak begitu stable dan Pak Imam khuathir kalau kalau “SCUD” nya tercabut dan membuat tembakan di luar “LAPANG SASAR” baru nanti Bung tidak berhasil untuk menekmati satu kepuasan.

Selang beberapa lama Bung berteriak, “Pak Imam, minyak yang di gerudi sudah nak memancut keluar. Tolong tekan “SCUD” tu jauh kedalam lagi hingga sampai kedasar telaga bunting saya, oh Pak Imam, nekmat nya”.
Pak Imam yang pada mulanya hanya memelok erat tubuh Bung kini turut mengerakkan ponggong nya ke-depan ke-belakang untuk membantu Bung dalam mancapai satu kepuasan. Akhir nya pergerakan tubuh mereka berdua terhenti.

Pak Imam melepaskan pelokan dan mengelding kan tubuh nya kebelakang sedikit untuk melihat hasil minyak yang membuak keluar dari dasar perigi bunting Bung. Mereka berdua tersenyum puas bila melihat buihan minyak yang keluar dari celah “SCUD” Pak Imam yang masih terendam. Bung mengusik, “Itu belum lagi pancutan yang akan di lakukan oleh si “SCUD”, kalau sudah di lakukan mungkin bertambah lagi minyak yang akan melimpah keluar. Pak Imam, lama lagi ke ledakan itu akan berlaku?”.
“Boleh tahan lama lagi, mungkin setengah jam baru selesai, mengapa, kau dah penat ke?” Pak Imam bertanya
“Tak lah, saya lebih suka kalau dalam hal “SUNAT MENYUNAT” ini mampu Pak Imam laku kan dengan agak lama. Dengan arwah suami saya dulu, abang Dolah, tak sampai sepuluh minit “GAME” sudah selesai”.balas Bung.

Tak sampai pun seminit selepas Pak Imam mencabut “SCUD” nya yang baru saja melepas kan cecair pekat sebagai ganti untuk mengisi semula perigi bunting Bung yang sudah kekeringan kedengaran orang memberi salam. Dengan pantas Pak Imam mematikan api bilik sambil menyuruh Bung menyelimut tubuh nya dengan gebar. Sebaik saja pintu depan di buka kelihatan tok siak bernama Badar sedang tercegat di muka pintu
tersebut dan terus bersuara, “Pak Imam, makmum sudah lama menunggu, waktu subuh pun dah nak tiba, mereka tertunggu tunggu kan Pak Imam”.
“Oh eeerrr, aku kesiangan rupa nya, malam tadi aku “WIRID” agak lama dan tak tau bila tertidur. Mengapa tidak kau saja mengimam kan?” kata Pak Imam.
“Eerrr, saya kurang yakin dengan bacaan kunut dan tak tau apa yang nak di wiritkan serta berdoa setelah selesai solat nanti, elok saja Pak Imam cuci muka, salin pakaian dan ke mesjid dengan segera” balas si Badar.

Pak Imam serba salah kerana si Badar masih di muka pintu. Nak tak nak di kena ikut kan saja kehandak si Badar kalau tidak nanti takut pecah pula tembelang nya yang berjaya di tutup rapat sehingga ke sa’at ini. Sebelum Pak Imam melangkah keluar Bung sempat berbisik, “Tak mandi dah terus nak mengimam kan sembahyang, sah ke?. Sebentar lagi saya akan pulang dan akan kembali semula keranasaya perlukan ulangan, tak puas pula rasa nya” Bung menegur sambil mengenakan pakaian nya.

“Nak buat macam mana dah darurat. Elok juga kalau boleh datang lagi kerana “SUNATAN” yang baru di lakukan agak kurang sempurna” balas Pak Imam dan terus mendapatkan si Badar yang masih menunggu.

Sambil mengatur langkah dengan begitu berhati hati dek kerana “TERANG TANAH” saperti kata orang tua tua hati kecil Bung berkata kata, “Lebai Jusuh yang di iktiraf sebagai Imam oleh para penduduk kampong nya ternyata seorang Imam yang sesat. Tapi kalau dia tak sesat susah juga, tak kan dia nak bermesra dengan aku dan Noi. Sesat pun sesat lah, janji aku dua beranak puas”.

Sebaik tiba di bahagian bilik rumah nya, dengan cermat Bung membuka daun tingkap dan terus mengangkang untuk masuk.. Bung merasa lega kerana kedua dua anak nya sedang nyenyak dan segera merebah kan tubuhnya ke atas katil untuk tidur kerana semalaman dia menjadi pasangan kepada Pak Imam yang tekun “BERWIRID” sehingga di celah kelengkang masih di rasa melenggas.

Majlis itu menjadi semakin meriah bila pehak keluarga Masri sendiri turut menyumbang agar majlis itu di jalan kan serentak kerana mereka tidak akan mengadakan acara menyambut menantu dimana Masri yang bertugas di Felcra gugusan Tasik Chini hanya di benarkan bercuti selama seminggu. Pehak Bung pula bersetuju setelah di berbincang dengan Pak Imam.

Hari ini di kawasan rumah Bung yang kampong nya bersempadan dengan penempatan Orang Asli di kawasan tasik Chini kelihatan ramai yang berkunjung. Maklum lah upacara pernikahan Noi dengan Masri akan di adakan ke esokan hari nya. Pak Imam juga turut menyebok dengan alasan untuk meneggur sekira nya ada perkara yang tidak mengikut
peraturan. Di kala itu Pak Imam kelihatan terpegun kerana dari kalangan para hadirin ada beberapa orang yang rambut mereka kerinting dengan hidung yang agak penyek. Bila di tanya baru lah Pak Imam tahu siapa mereka – orang asli di kampong seberang.

Si Ijal pula kelihatan begitu mesra dengan pemuda dan pemudi tersebut. Baru lah si Bung tahu bahawa kehadiran mereka merupakan undangan anak nya Ijal. Patut pun sebelum ini
Ijal kerap menghilang, dengan alasan mengikut kawan kawan kehutan untuk mencari rotan. Tak sangka pula kawan kawan Ijal merupa kan pemuda dan pemudi orang asli. Patut pun akhir akhir ini wajah Ijal mirip wajah kawan mereka dan rambut nya pun
kerinting. Kehadiran mereka ternyata tak merugi kan kerana mereka semua agak rajin, mereka lah yang membantu untuk mendiri kan bangsal dan sebagai nya.

Yang menjadikan Bung terkilan bila melihat si Ijal begitu mesra dengan seorang gadis dari puak puak tersebut yang bernama Kuntum. Tapi bila Bung ajukan persoalan itu kepada Pak Imam, Pak Imam menyatakan iya nya tak salah walau pun Ijal berhajat untuk mengawini si gadis tersebut. Yang Pasti dia kena di “SUNAT” dulu sebelum bernikah kerana menurut kata Pak Imam, puak ini tidak bersunat dan biji kelentit mereka agak panjang.

Bila mendengar kan perkataan “BERSUNAT” Bung tersenyum sambil memandang kearah Pak Imam.Pak Imam yang faham akan maksud senyuman Bung bersuara, “Mengapa kau tersenyum, salah ke apa yang aku kata kan”.
“Salah tu memang lah tak salah, tapi saya khuatir kalau kalau apa yang berlaku keatas diri Noi akan berlaku keatas diri si Kuntum pula”kata Bung.
“Kalau sudah rezeki aku, nak buat macam mana. Sama juga dengan diri kau, siapa sangka kita perpeluang untuk “WIRID” bersama dan yang terakhir barlaku malam tadi, tak kan kau dah lupa kot” balas Pak Imam sebelum Bung beredar kerana di panggil oleh se seorang.

Ke esokan hari nya Masri terpaksa memegang tangan Lebai Jusuh yang bertindak sebagai juru nikah. Sebenar nya bagi pehak Bung, Noi dan Pak Imam sendiri berhajat sangat agar pernikahan tersebut berjalan lancar, kerana dalam perut Noi sudah terhasil sesuatu dari benih Lebai Jusuh. Akhir nya apa yang Noi dan Masri hajat kan tertunai dengan jaya. Upacara jamuan pun begitu juga, berjalan dengan lancar. Di sebelah malam pula kawan kawan Ijal menghadiahkan persembahan nyanyian dan tarian cara mereka. Dikesempatan itu Ijal dan Kuntum kelihatan berjoget bersama. Bila Bung ajukan perkara itu kepada Pak Imam, senang saja jawapan yang Pak Imam berikan, “Biarkan lah, Ijal pun dah dewasa kalau si Kuntum menjadi pilihan nya elok saja kau terima”.

Mendengarkan itu Bung terdiam dan memisikkan sesuatu ke telinga Pak Imam sebelum dia pergi untuk mendapatkan Noi dan Masri. Noi yang faham akan maksud kata kata ibu nya hanya mengangguk kan kepala. Ijal dan Kuntuk kelihatan semakin mesra sehingga lah kedengaran di telinga Bung kata kata seorang gadis dari puak itu, “Mak Chik jangan risau, si bapak Kuntum yang menjadi Tok Batin di tempat kami menyukai anak Mak Chik dan tidak kesah akan kemesraan anak nya dan anak Mak Chik”.

Mendengar kan itu Bung terdiam dan si Noi pula kelihatan tersenyum sambil bermain mata dan Pak Imam yang masih berada di sisi ibu nya. Acara tarian dan nyanyian masih lagi rancak, Noi meminta izin untuk meninggalkan majlis dengan alasan abang Masri nya
sudah mengantuk. Bung hanya mengangguk kan kepala dan terhenti untuk berkata kata setelah melihat Ijal dan Kuntum menghampiri setelah para hadirin yang dewasa dan tua meninggalkan majlis.

Belum sempat Ijal nak mengajukan sesuatu, tok siak yang bernama Badar berserta dengan ahli kariah yang lain muncul dan tok siak terus bersuara, “Kak Bung kami minta dari dulu, hari pun dah jauh malam dan Pak Imam kalau “BERWIRID” nanti jangan lah kesiangan saperti hari itu iya?”.
“Terima kasih kerana sudi meraikan majlis kami yang tak seberapa” balas Bung. Pak Imam hanya tersenyum tanpa berbicara.

Setelah Tok Siak and the gang beredar Ijal pun bersuara, “Emak, mereka semua akan bermalam di sini kerana pagi pagi esok mereka akan membantu untuk mengemas, Ijal rasa elok lah yang lelaki tidur di bilik Ijal dan yang perempuan tidur di bilik emak”
“Ramai tu, habis emak nak tidur di mana?” ibu Ijal bertanya.

“Emak bukan tak biasa, tidur saja di rumah Pak Imam, tak kan Pak Imam yang ahli dalam perihal “SUNAT MENYUNAT” tak izin kan kot” balas Ijal selamba dan Bung kelihatan terkedu mendengar apa yang anak nya Ijal perkatakan.
Sepontan terdengar jawapan dari Pak Imam, “Bung, kalau kau sudi mari lah, aku pun dah mengantuk, nanti takut kesiangan lagi macam hari tu, baru nanti Tok Siak atau Bilal Badar dan jemaah ternanti nanti” dan Pak Imam pun terus melangkah dengan gagah menuju kerumah nya, Bung saperti orang mengantuk di sorongkan bantal segera mengatur langkah membontoti Pak Imam.

Sebaik tiba kedalam rumah, Pak Imam mengajak Bung tidur dulu sebab kepenatan dan mengantuk “Kalau berbeluang sebelum subuh nanti bari kita mengada kan upacara “SUNAT MENYUNAT” bagai mana, kau setuju?” Pak Imam bertanya.
“Saya mengikut saja” balas Bung pendek walau pun di kala itu dia benar benar sedang mengharap.

“Bung, Bung bangun hari dah subuh ni, saya nak ke surau” Kedengaran suara Pak Imam sambil mengerak kan tubuh Bung yang sedang berdengkur.
“Tak sempat lah iya Pak Imam?” Bung bertanya setelah melihat Pak Imam sudah bersiap siap untuk ke suaru,
“Nak buat macam mana, sudah masuk waktu. Malang sungguh kau iya “SCUD”. Kalau kau sanggup menunggu nanti kita usaha kan setelah saya pulang dari surau” Balas Pak Imam sambil memperaga kan bentukan kemah pada kain pulikat di celahkelengkang nya.

Selesai mengimam kan sembahayang subuh Pak Imam bergegas pulang, tak macam hari hari biasa dia akan berborak dulu dengan Badar and his gang. Dia terpaksa beredar dengan alasan “PERUT MEMULAS”, sebenar nya yang “MEMULAS” merupakan sesuatu yangterdapat di bawah perut nya, benda itu pula boleh mengeras dan mengendur dan kini sedang mengeras. Pak Imam benar benar menjadi Lebai Malang kerana sebaik
saja dia masuk kedalam bilik di lihat nya Bung tiada. Puas dia memanggil nama Bung tapi tiada sahutan.Nak tak nak terpaksa lah di mengocoh sendiri “SCUD” nya sehingga dia menanggis dengan mengeluarkan air mata yang agak pekat. Dah lah begitu banyak pula.

Di halaman rumah Bung riuh rendah suara kawan kawan Ijal yang kelihatan sedang membersih kan halaman rumah. Teringat akan janji janji nya kepada kawan kawan Ijal Bung terpaksa pulang awal kerana dia perlu menyedia kan “ROTI JALA” sebagai sarapan untuk kawan kawan Ijal.

Sambil menyiapkan sarapan sempat juga Bung pasang telinga setiap kali melintasi bilik tidur Noi dan menantu nya. Ada seketika tu Bung seolah olah tergama bila mendengar menantu nya bersuara, “Baru sebentar tadi kita baru selesai dah nak lagi, isteri abang ni kuat main lah, kalau berterusan begini susah lah abang yang kurang tenaga ni. Tengok ni nak suruh keras semula bukan main sukar”
“Itu apa susah nanti abang berjumpa lah dengan Pak Imam dan mintak pertua dari nya. Saya dengar dia agak pandai, menyunat kan gadis berusia sembilan belas tahun dia

mampu” Kedengaran Noi bersuara yang menjadikan Bung satu macam dan terus kehalaman rumah untuk bersama sama dengan kawan kawan Ijal.

Kawan kawan Ijal kelihatan begitu ceria, mana tak nya, di hidangkan dengan roti jala lah kata kan. Sambil melayan kawan kawan Ijal bersarapan sekonyong konyong Bung melihat kelibat Pak Imam di ikuti oleh Badar and his gang. Mereka semua kelihatan tersenyum bila di pelawa untuk bersarapan sama.
“Oh roti jala dengan kuah kari, ini yang best, perut pula sedang mengalunkan irama keroncong” Badar bersuara sambil mata nya tidak berkelip kelip memerhatikan se seorang.
“Hai Badar lama sangat kau merenung budak itu, berkenan ke? Kalau kau nak tahu, nama nya Melor dan ayah nya ahli menyumpit, mungkin kau dah terkena sumpitan asmara kot” Bung mengusik.
“Apa yang nak kau malukan. Kalu kau nak nanti aku risik kan, kau pun masih bujang, kalau iya pun minggu depan aku akan ke penempatan mereka untuk merisik kan bagi pehak si Ijal yang kelihatan macam belangkas dengan si Kuntum tu. Kalau berhasil nanti boleh lah kita mengada kan majlis yang mungkin lebih meriah dari ini, dua mempelai sekali lah kata kan” Sampok Pak Imam.

Kerja kemas mengemas sudah pun selesai Masri menghampiri ibu mertua nya sambil membisik kan sesuatu. Bila di suruh aju kan sendiri problem nya dia kata, “Malu”. Mahu tak mahu terpaksa lah Bung menyampaikan problem nya.
“Oh itu kerja mudah, malam nanti kau datang bersama dengan isteri dan ibu mertua kau” kata se seorang yang boleh menyelesaikan problem yang di hadapi oleh Masri.

Malam yang di janjikan mereka bertika pergi kerumah Pak Imam. Di kesempatan itu seolah olah dari cahaya dahi Noi Pak Imam yang sudah tahu pura pura meramalkan,

“Dari penglihatan Pak Imam kelihatan kau ni “BUNTING PELAMIN” Tanda tanda kau akan mengandung sudah ada, iya lah pancutan pertama sudah tepat mengenai sasaran. Kalau tak di ubati kau pasti akan kerap mengandung, setahun satu, bagaimana?”
“Pak Imam, kalau boleh lakukan lah sesuatu untuk menjarak kan. Kalau setahun satu teruk lah” sepontan Masri yang tak tahu apa apa di sebalik cerita kebuntingan Noi mencelah.

Kalau itu yang kau hajatkan kena lah mak mertua kau pulang kerana apa yang akan Pak Imam akan lakukan ada hubung kait dengan maruah kau berdua. Lalu Pak Imam memisik kan sesuatu kepada Bung. Dengan senyuman penuh bermakna Bung meninggalkan rumah Pak Imam. Sebaik sahaja Bung pergi Pak Imam pun menyediakan segala ramuan untuk mengubati Masri.

Pada peringkat permulaan Pak Imam memicit-micit tapak kaki Masri konon nya untuk memcri punca masa’alah yang di hadapi. Lama juga Pak Imam memicit sebelum di menyatakan bahawa banyak urat-irat utama dalam tubuh Masri yang bersimpul, masuk angin dan sebagai nya. Lalu Pak Imam menyuruh Masri baring terlentang dalam kaedaan

telanjang untuk mengurut bahagian belakan, peha dan betis. Selesai di bahagian tersebut Pak Imam menyuruh Masri baring terlentang. Dengan jampi serapah Pak Imam mula mengurut bahagian ari ari, alur di antara bahagian ponggong dan buah landu. Setelah di urut beberapa ketika Pak Imam pun bersuara, “Masri, kalau kau mau Pak Imam boleh tolong dengan memanjang kan senjata kau di antara satu dan dua inci lagi”

“Belum sempat Masri menjawab, isteri nya menyampok, “Pak Imam lakukan lah dan kalau dapat biar di tambah power nya dari 90 cc ke 250 cc. Boleh kan?”.
“Itu perkara enteng, tapi kau yang kena laku kan baru mujarab bukan Pak Imam” balas Pak Imam sebelum beredar untuk mengambil sejenis minyak.

Tak lama Noi mengurut senjata suami nya, iya pun terus mengeras dan Pak Imam memberi isyarat agar mereka bersenggama kerana Pak Imam memerlukan cecair yang di hasil kan untuk tujuan tertentu. Tanpa segan silu Noi menanggalkan pakaian sebelum baring terlentang. Masri juga tanpa segan silu terus saja menyumbatkan senjatanya kedalam lubang nonok isterinya.

Di kala mereka sedang berdayung, Pak Imam memberi sedikit petua bagaimana nak prolong the technique in fucking. Masri menuruti segala yang di ajar dan ternyata berjaya. Mana tak nya, sudah hampir setengah jam berdayung masih lagi terkapai kapai mencari tepian pantai.

Setelah pancutan di lakukan, Pak Imam menyuruh Masri mencabut senjata nya. Pak Imam meraup setiap titisan cecair yang mengalir untuk di sapukan keperut dan kedua dua buah dada si Noi sambil memberi tahu Masri fungsi nya. Masri yang masih buta dalam banyak hal mengangguk kan kepala tanda setuju. Selesai melakukan itu, Pak Imam yang sudah stim dengan tergesa gesa pergi kedapur untuk mengambil daun daun sirih yang
sudah di layur. Semangkuk air bercampur dengan beberapa jenis bunga bungaan dan sebesen air panas suam yang terendam di dalam nya towel good-morning.

Masuk sahaja kedalam bilik, Pak Imam bersuara, “Noi, ini barang barang yang di perlukan untuk menambah tenaga juga menambah panjangkan senjata suami kau. Nanti Pak Imam ajar kan cara cara nya” dan terus membuat praktikal untuk menjadi kan Noi semakin faham. Sebaik sahaja Noi menyatakan bahawa dia sudah faham, Pak Imam pun bersuara, “Sebenar nya semasa kau melakukan kerja kerja itu, Pak Imam tak boleh bermalam di rumah ini, takut nanti pengubatan yang sedang kau laku kan tak mujarab, jadi Pak Imam bercadang untuk bermalam di rumah Badar saja. Esok pagi pagi Pak Imam akan melihat kerja tangan kamu, sekira nya tak sempurna Pak Imam sendiri akan melakukannya” dan terus beredar.

Mengetahui kemana tujuan Pak Imam sebenar nya, Noi mengusik, “Kesian, Pak Imam terpaksa bermalam di rumah orang, tapi hati hati jangan kesiangan”.
“Eh kau ni ada ada aja lah” balas Pak Imam sambil menyuruh Noi mengunci pintu.
Noi membontoti Pak Imam, sebelum mengunci pintu dan terlihat sesuatu yang membuat kain Pak Imam ternaik di bahagian celah kelengkang nya Noi berbisik, “Baik Pak Imam

pergi cepat, barang yang di bawah perut tu saya lihat sudah lain macam mungkin emak saya sudah lama menunggu. Saya dengar apa yang Pak Imam bisik kan ketelingaemak saya tadi” usik Noi.
“Mana barang saya tak keras kerana menyaksi kan perbuatan kau berdua secara live sebentar tadi” Pak Imam segera beredar setelah berkesempatan mengosok gosok perut Noi sambil memisik kan sesuatu, “Selamat anak kita ya Noi”
“Begitu lah hendak nya” balas Noi

Sebaik tiba di rumah Bung, dengan perlahan Pak Imam bersuara, “Bung buka pintu, saya di luar ni”
“Abang Jusuh, masuk lah, pintu tak berkunci, bukan setakat pintu saja kain pun sudah saya tanggalkan” Bung yang sudah sekian lama menunggu menjawab.
“Baik lah sayang, abang Jusuh pun dah tak sabar menunggu” balas Pak Imam.
Masuk saja kedalam bilik Pak Imam yang terpegun melihat tubuh Bung yang sudah pun bogel terus memelok nya dan berbisik, “Lain bunyi nya panggilan Bung kali ini”.
“Dah lama saya bercadang untuk mengungkap kan panggilan tersebut. Iya lah, dalam kerja “KEMBAJIKAN” begini elok tidak di panggil dengan panggilan Pak Imam, janggal rasa nya. Bagaimana abang Jusuh setuju tak?”.
“Panggil lah apa saja, janji barang saya yang kerap mengeras ini punyai tempat untuk beriadah” balas Pak Imam sambil menanggalkan pakaiansebelum merebah kan badan nya di sebelah Bung.

Sambil melakukan warm-up Bung dengan perasaan gembiri berbisik ke telinga abang Jusuh nya, “Pandai abang Jusuh memperbodohkan Masri. Saya kira anak abang Jusuh yang di kandung oleh Noi sudah masuk dua bulan. Tak sangka benda ini(sambil mengusapusap batang Pak Imam yang sudah begitu keras) berjaya
membuntingkan anak saya. Tapi jangan bunting kan saya sudah lah” Bung berbicara.
“Di takdir kan terbunting, nak buat macam mana, kita terima aja lah. Saya juga merasa sedikit lega, tambahan bila melihat kan cara mereka “MAIN” sebentar tadi
saya parcaya pasti Masri tidak mengsyaki sesuatu” Balas abang Jusuh sebelum mulut nya mengerjakan tetek Bung silih berganti. Lama juga mereka warm-up sebelum ……………
Berkesudahan dengan tercapai nya misi yang mereka harap kan dengan begitu nekmat. Kedua dua mereka berpelokan serta terukir satu kepuasan di wajah mereka.

Malam ini merupakan malam terakhir untuk Masri “BERUBAT” Pak Imam menerangkan sesuatu kepada mereka berdua dengan panjang lebar. Selesai sahaja Pak Imam membicarakan acara penutup, Masri dengan kaedaan malu malu bersuara, “Pak Imam, tak boleh kah Noi sahaja yang melakukan. Saya malu kalau emak mertua sendiri yang melakukan nya”.
Mendengarkan keluhan si Masri, Pak Imam memberikan sebab sebab nya. Masri terdiam bila Noi sendiri turut menerima cadangan Pak Imam. “Apa yang abang nak malu kan iya nya untuk kebaikan kita berdua yang nak melakukan sepuhan bukan orang lain mak mertua kau sendiri”.

Setelah mempertimbang kan cadangan Pak Imam dan Noi, Masri bersetuju.

Tepat pada masa yang telah Pak Imam tentu kan setelah dia pulang dari surau, Bung dengan muka selamba memasuki bilik di mana Masri sedang berada. Noi membuka bebat dan daun daun sirih yang terdapat di senjata sulit Masri. Sebaik melihat kaedaan senjata sulit yang terus menegang sebaik balutan nya di tanggalkan, Pak Imam mengusi, “Ini baru tiga hari dan tiga malam kalau selepas ini Noi sudi meneruskan ajaran Pak Imam, senjata sulit Masri pasti akan panjang , sasa dan bertenaga”.

Setelah Pak Imam memberi isyarat Bung pun menanggalkan pakaian nya dan terus baring terlentang. Kepala senjata sulit Masri kelihat semakin kembang dan berkilat bila dia terlihat kaedaan cipap ibu mertua nya. Melihatkan kaedaan Masri yang masih was was, ibu mertua nya bersuara, “Apa yang kau tunggu lagi, mulakan lah saperti mana yang kau laku kan keatas diri Noi, biar mak sepuh senjata sulit kau itu”.
Masri yang seolah olah sudah hilang malu mula memelok tubuh ibu mertua nya dan berkucupan sebentar kemudian. Di kala itu sempat juga tangan kiri nya menopok nopok tundun ibu mertua nya.

Kini kaedaan Masri semakin berani, dia mula menyonyot puting tetek di selang seli dengan meramas buah dada ibu mertua nya sambil bersuara, “Emak, tetek mak besar dan mengkal, seronok pulak saya memecal nya”.
“Kau pecal lah sepuas hati mu, tetek Noi juga akan menjadi macam tetek mak setalah dia melahirkan baby pertama kamu nanti” balas Bung seraya meluaskan kangkang nya sebaik di melihat Masri sudah melutut di celah kelengkang nya.

“Adoh mak, kemotan lubang nonok mak begitu kuat” Masri mengeluh setelah senjata sulit nya terbenam habis.
“Itu baru permulaan. Kalau kau nak merasa sesuatu yang mak kira belum kau rasai, cabut sedikit senjata sulit kau biar kepala takut nya sahaja yang terbenam” Bung mengsyorkan.

“Adoh mak, kepala takuk saya macam di nonyot nontot, peeehhhh sedap nya” Masri mengeluh lagi dan tanpa di sedari dek monyotan tersebut senjata sulit Masri ikut menjunam kedalam santak kepangkal.

Lubang nonok Bung tak henti henti mengemot erat senjata sulit menantu nya. Bila terasa kepala takut menantunya mengembang, lubang nonok Bung memberhenti kan kemotan sambil menyuruh si Masri membenamkan sahaja senjata sulit nya. Bukan nya apa, kerana Bung tak mau senjata sulit menantu nya melakukan pancutan lebih awal kerana dia bercadang untuk memberikan satu kepuasan buat menantu nya. Lagi pun itu ada lah merupakan salah satu dari teknik untuk perlong the fucking. Masri tersenyum setelah mendapat satu pelajaran baru dari ibu mertua nya. “Bukan senang untuk mendapat seorang ibu mertua saperti Bung” hati kecil Masri berkata.

Di bilik sebelah Pak Imam begitu tekum untuk mengairi benah yang baru bercambah di dalam rahim Noi. Lubang nonok Noi pula sama sama berkerja keras untuk mendapat kan baja buat kesuburan dan akan kerap memelok tubuh Pak Imam setiap kali Pak Imam menyebut “ANAK KITA”. Untuk tidak menimbulkan syak wasangka oleh Masri, Pak

Imam tidak melamakan permainan. Buat apa nak lama lama kerana selepas ini Bung akan menjadi regu tidur nya. Mendengar kan kata kata Pak Imam, Noi mungusik, “Untung ada Pak Imam tidak lah kesunyian emak saya”.

Pak Imam yang baru mengairi benih yang sedah tumbuhdi dalam rahin Noi hasil pemberian batang nya segera ke bilik sebelah untuk menyaksi perbuatan “MENYEPOH”
“boleh tahan juga abang saya ni, sejak tadi masih belum pancut” Noi mengusik setelah melihat suami nya yang masih terus mengepam.
“Dah berapa kali nak pancut, tapi mak mengajar cara cara untuk menahan pancutan” balas Masri sambil tersenyum.
“Noi jangan salah faham, Pak Imam sendiri yang menyuruh ibu mu melakukan “SEPOHAN” yang sempurna”. Balas Pak Imam yang sama sama duduk bersebelah dengan Noi untuk menyaksikan upacara “SEPOHAN” yang sedang berlaku di depan mata mereka.

Beberapa minit selepas itu kedengaran Bung bersuara, “Masri, lepas kan pancutan itu semahu mu sebelum lubang nonok mak memerah senjata sulit kamu sehingga titisan yang terakhir”.
“Mak. Mak jangan perah kuat sangat senjata sulit saya, rasa macam nak patah pula” Masri berteriak semasa lubang nonok Bung melakukan perahan keatas senjata sulit menantu nya.

Akhir nya selesai lah sudah upacara “SEPOH MENYEPOH”. Pak Imam menarik nafas lega di atas kejayaan tersebut. Noi pula tersenyum sambil mencium kepala takuk senjata sulit suami nya sebelum di bersih kan untuk di bebak semula. Bung terus kedapur untuk menyedia kan makam malam walau pun sudah agak terlewat.

Selesai makan malam mereka berpasangan menuju ke sarang masing masing. Noi beriringan denga suami nya dan Bung di pimpin oleh Pak Imam setelah selesai mengemas meja makan. Semasa melintasi bilik anak dan menantu nya, Bung dan abang Jusuh nya tersenyum bila terdengar suara menantu nya memuji akan kehandalan beliau dan mengharapkan Noi juga mampu berperanan demikian setelah selesai di beri tunjuk ajar oleh ibu dan Pak Imam nanti.

Di petang akhir percutian nya kelihatan sebuah kenderaan pancuan 4 roda yang di miliki oleh gugusan FELCRA Tasik Chini memasuki perkarangan rumah Bung. Tujuan nya ada lah untuk menjemput Masri dan isteri berserta dengan beberapa jenis barangan keperluan harian buat mereka yang baru mendirikan rumah tangga. Sebelum bertolak Bung mengingatkan kedua mempelai agar mematuhi ajaran Pak Imam terutama berkaitan dengan “BEBATAN” setiap kali selepas Masri menyetubuhi isteri nya. Mereka bersalaman dan berjanji akan datang setiap cuti mingguan. Menurut kata Masri banyak lagi perkara yang perlu dia pelajari dari ibu mertuanya dan juga Pak Imam.

Kini Bung dan Pak Imam bebas melakukan kegemaran mereka, tambahan bila Ijal sendiri jarang berada di rumah. Tempat mereka melakukan wrestlingsudah tidak di rumah Pak Imam sahaja. Mereka kerap bertukar gelanggang.

Seminggu selepas itu Pak Imam bersama dengan beberapa orang kariah surau, termasuk Bung dan Badar berlepas keperkampongan orang asli Tasik Chini dengan tujuan untuk merisik dan meminang anak Tok Batin si Kuntum untuk Ijal dan anak Awi si Melor untuk si Badar. Tanpa banyak bicara pinangan mereka di terima dengan syarat hari perkhawinan mereka di percepatkan. Lauk pauk – pasti nya binatang hutan, sayur-sayuran dan ikan akan di sedia kan oleh pehak tok batin and company. Pak Imam yang menjadi wakil memohon agar Kuntum dan Melor tinggal di rumah Bung untuk di “SUNAT” serta memperdalami selok belok agama Islam. Mereka bersetuju untuk mengirim kedua dua anak dara mereka dalam tempoh dua minggu lagi.

“Ingat kan kau nak membujang hingga ke tua” Pak Imam mengusik si Badar yang naik satu kereta dengan nya.
“Ingat kan nak ikut jejak langkah Pak Imam, tapi ada pula gadis yang mampu menawan hati saya. Walau pun dia anak orang asli, saya tak kesah, janji dia punyai perigi. Oh ya, baru teringat, siapa pula yang akan “MENYUNAT” bakal isteri saya dan Ijal. Di kampong kita tak ada Mak Bidan” Badar yang seolah olah baru sedar bersuara.
Sebelum sempat Pak Imam menjawab pertanyaan Badar, Bung mencelah, “Ini rashia sesama kita, sebenar nya Noi di “SUNAT” olah Pak Imam kita ini seminggu sebelum dia bernikah kerana tak di sunat semasa kecil”

“Patut pun saya lihat si Noi tu bukan main rapat dan mesra dengan Pak Imam, rupa rupa nya ada “UDANG GALAH DI SEBALIK MEE MAGGIE”” sahut Badar dan mereka semua ketawa. Tanpa mereka perasan, ketawa Bung punya erti yang tersirat dan bunyi ketawa itu cuma Pak Imam sahaja yang dapat menangkap maksud nya – dua orang gadis anak orang asli yang akan di “SUNAT” beb. Mana Pak Imam tak seronok.

Beberapa hari sebelum upacara pernikahan Ijal dan Kuntum, Badar dan Melor, puak orang asli mendiri kan bangsal di antara rumah Bung dan rumah Pak Imam. Menurut kata Tok Batin, ramai dari kalangan anak buah nya akan hadir dan bermalam di sini. Itu sebab bangsal terpaksa di bena. Pada sebelah malam buat beberapa malam Pak Imam terpaksa ke penempatan Orang Asli untuk menyembelih beberapa ekor rusa, kijang, pelandok, napoh dan juga landak. Kerana Tok Batin tak mau di bawa kemari dalam kaedaan hidup hidup takut di lihat oleh pehak mergastua. Di hari itu juga kelihatan Noi dengan perut nya yang membulat di hantar oleh Masri dan di khabarkan akan di tinggal di rumah ibu nya sehingga dia bersalin. Masri berjanji akan dating semula di hari pernikahan Ijal dan Badar. Mendengar kan kata kata Masri yang segera pulang ke FELCRA tempat dia bertugas, mata Pak Imam melerik tajam kearah perut Noi.

Pendek kata di hari berlangsung puas orang orang kampong melantak hasil hutan. Yang seronoknya bila Tok Batin menegur puak puak JKK yang kelihatan berkeliaran tanpa tujuan, “Hey kamu semua, ingat iya, orang di sini kerap mengelar kamu “JIN KACAU

KAMPONG” tapi gelaran dari kami lain pulak, kamu semua nak tau- “JANGAN KACAU KAMI” kamu semua paham tak?”
Mendengar kan bidalan itu Pak Imam tersenyum sambil berkata di dalam hati setelah melihat kesemua “JIN KACAU KAMPONG” menikus dan tak angkat muka.

Di malam itu ketika para hadirin sedang berseronok menari mengikut rentak dan alunan musik yang di main kan oleh anak anak muda kaum asli, Noi sempat menghilang kan diri setelah suami nya pulang. Tempat yang di tuju tak lain tak bukan ada lah kerumah ayah bayi yang sedang di kandung nya.

Pak Imam yang sudah tahu akan kehadiran Noi segera menyambut dan memimpin tangan nya menuju ke bilik tidur. “Dah bulat betul perut kamu ni iya Noi, geram saya melihat nya maklumlah sebelum ini belum pernah perempuan yang sedang sarat mengandung datang kemari., jauh sekali untuk di setubuhi” Kata Pak Imam dan terus menanggalkan pakai Noi sebelum di rebah kan dengan cermat keatas katil. Sambil mengusap usap perut Noi, Pak Imam menyambung, “Baik sungguh anak kita ni iya Noi”.
“Tak tau lah saya mengapa setelah perut saya di sentuh oleh tangan Pak Imam iya nya diam, tak macam semasa di raba oleh abang Masri dia bergerak gerak. Tambahan bila senjata sulit abang Masri di masuk kan kedalam lubang nonok saya lagi keras gerakan nya. Yang seronok nya, abang Masri kerap memuji “ANAK KITA” ni pasti cergas orang nya”. Balas Noi sambil mengapat batang Pak Imam yang sudah pun keras mencodak.

Kali ini kelihatan Pak Imam menguli tubuh, menghisap tetek Noi dan sebagai nya dalam kaedaan lemah lembut terutama bila mencium perut perkatan “ANAK KITA” tak lekang dari mulut nya seolah olah sudah menjadi satu “WIRID” pula. Noi kerap meneggur,

“Iya lah memang “ANAK KITA” tak payah lah di “WIRID” kan berterusan takut nanti tersasul pula “WIRID” tu di khalayak ramai, baru nanti di ketahui oleh abang Masri yang selama ini menyangkakan bayi yang saya kandung ini hasil dari pancutan senjata sulit nya”.

Setelah puas bercumbuan Noi menyuruh Pak Imam segera memasuk kan batang nya dengan alasan bahawa ibu nya menyuruh dia segera pulang takut di ketahui orang yang masih ramai di halaman rumah nya. Pak Imam segera menunduk kan kepala nya di celah kelengkang sambil mengelebet bibir nonok Noi sehingga Noi bersuara, “Mengapa Pak Imam mengelebet bibir nonok saya?”.
“Saja nak tengok kepala “ANAK KITA” Balas Pak Imam.
“Tak kan nampak nya, sudah lah, masuk kan cepat batang Pak Imam yang masih keras tu” Noi merintih.
“ ”ANAK KU” ini kalam yang telah berjaya melakar mu nak masuk, ingat “ANAK KU” iya nya bukan botol susu, jangan di hisap pula” Pak Imam berkata sambil menekan batang nya jauh kedalam lubang nonok Noi.

“Dah pun masuk santak kepangkal, ada tak batang Pak Imam tersentuh apa apa?” Noi bertanya setelah Pak Imam memulakan pergerakan keluar-masuk batang nya.

“Tak ada pulak, yang ada hanya kemotan dari dinding lubang nonok mu saja” balas Pak Imam sebelum menyonyot puting tetek Noi yang sudah bulat dan mengkal dari sebelum dia mengandung.

Setelah hampir setengah jam mendayung akhir nya dari batang Pak Imam terpancut lah cecair nekmat jauh kedalam lubang nonok Noi. Mereka sama sama ketawa setelah Noi mengusik, “Jangan jangan pancutan itu terkena kepala “ANAK KITA” tak Pak Imam?”
“Tak kan lah, kalau tidak semasa batang saya masuk jauh kedalam tadi pasti tersentuk kepala “ANAK KITA”.kata Pak Imam sebelum mencabut batang nya yang separa mengkal.

Noi terus ke bilik air untuk membersih kan badan nya dan langsung pulang. Sebelum dia melangkah keluar Pak Imam bersuara, “Noi, kalau dapat Pak Imam nak bermesra dengan mu sehingga kau akan melahirkan, boleh tak?”
“Itu pun hajat saya, sebab itu saya memberikan pelbagai alasan agar abang Masri mau menghantar saya pulang” balas Noi.
“Terima kasih Noi. Tak sangka batang saya menjadi idaman lubangnonok kamu” balas Pak Imam sebelum mengucup dahi serta memecal ponggo Noi yang semakin berisi.

Ijal yang sudah berkerja di gugusan FELCRA Tasik Chini dengan pertolongan abang Masri nya segera membawa isteri nya si Kuntum berpindah ke sana setelah pehak
FELCRA memperuntuk kan sebuah kuarters untuk nya. Noi pula sudah semakin hampir untuk bersalin. Pelbagai air selusuh di sedia kan oleh Pak Imam yang tak sabar untuk melihat hasil kerja keras batang nya. Dalam kaedaan Noi yang sedemikian Bung lah yang menjadi penyedap Pak Imam.

Hajat Pak Imam untuk melihat bayi nya tertunai sudah. Noi sudah pun selamat melahirkan seorang bayi lelaki. Atas cadangan Pak Imam, bayi itu di berinama Hidayat Masri di beri pelepasan selama seminggu. Melihatkan kaedaan ibu dan anak sehat maka Masri berhajat untuk membawa Noi pulang dengan alasan dia mungkin lama lagi baru boleh di benarkan pulang kerana musim mengait buah sudah tiba. Tanpa banyak bicara Bung izin kan dan Pak Imam membekalkan pelbagai jenis ubat periuk untuk kegunaan Noi. Badar dan Melor yang ada bersama turut memberikan sedikit buah tangan untuk Noi and her baby boy.

Bung menajak Melor, Badar dan abang Jusuh nya naik kerumah untuk minum petang. Malam nya mereka akan makan bersama kerana daging pelandok panggang masih tersimpan dan Bung menyuruh Melor yang di katakan pandai memasak daging binatang liar. Badar pula mengiyakan. Tinggal lah Bung dengan Melor manakala Pak Imam dan Badar terus beredar dan berjanji akan datang selepas isyak nanti.

Beberapa hari selepas itu di satu malam yang gelap gelita Bung bercadang untuk bermalam di rumah abang Jusuh nya. Selalu nya abang Jusuh akan kerumah nya. Belum pun jauh dia melangkah kedengaran satu teriakan yang agak kuat, “Adoh tolong, tolong”.

Pak Imam yang mendengar teriakan tersebut sgera ketempat di mana suara itu kedengaran. Sambil menyuluh di serata tempat dia terkejut dan menjerit, “Bung, Bung mengapa ni?” Pelbagai cara di lakukan tetapi hampa kerana tiada jawapan.

Pak Imam segera memanggil orang kampong. Mereka semua tergamam bila melihat kaedaan tubuh Bung yang bertukar menjadi biru gelap. Di ketika itu juga Pak Imam mengarah kan Badar ke FELCRA di mana Masri dan Ijal berkerja. juga keperkampongan orang asli untuk memberi tahu Tok Batin kalau kalau dia boleh memulih kan kaedaan Bung.

Sejam selepas itu kedua dua anak dan menantu Bung pun tiba dengan menaiki kenderaan pancuan 4 roda milik FELCRA. Tok Batin yang tiba beberapa minit kemudian terus melihat tubuh Bung di mula di bahagian kaki. Dengan sayu dia berkata, “Saudara kitak ni sudah tak ada dan yang mematuk nya ada lah ular tedung sela” sepontan kedengaran esak tangisan dari mereka yang berkunjung, tak terkecuali kedua anak dan memantu nya. Pak Imam kelihatan tersandar kedinding, mungkin hati nya sedang berkata, “Mengapa lah aku menyuruh Bung kerumah ku, tidak aku saja kerumah nya. Agak nya aku ni memang jenis “LEBAI MALANG”.

Keesokan hari nya setelah mayat Bung selamat di kebumikan kedua dua anak dan menantu Bung pulang ketempat mereka. Di atas permintaan Ijal dengan alasan Badar masih tinggal di rumah orang tua nya menyuruh Badar pindah kerumah nya tanpa perlu
membayar sewa. Setelah puas berbincang akhir nya Badar setuju dan berjanji beberapa hari lagi dia akan berpindah kerumah tersebut

Pak Imam yang ternyata sudah putus “BEKALAN” kerap kerumah Badar. Tetapi malang segala apa yang di hajati nya tidak kesampian. Melor yang masih teringat perbuatan Pak Imam “MENYUNAT” nya timbul juga keinginan agar Pak Imam berpeluang “MENYUNAT” nya lagi, tapi apa kan daya kaedaan tidak mengizinkan.

Pada satu petang Melor mencadang kan agar Pak Imam menamatkan masa bujang nya sambil membayang kan seorang janda muda yang tidak punyai anak bernama Bunga.
“Sedap juga nama tu, yang dah pergi bernama Bung dan yang ini di tambah huruf “A” di belakang nama nya” Pak Imam berseloroh.

Di pendek kan cerita akhir nya Pak Imam pun di nikah kan dengan Bunga yang kata nya telah di sunat oleh seorang ustazah yang kerap bersama dengan suami nya bernama ustaz Zaki setiap kali dia melawat kampong tersebut. Dek kerana dia merupa kan seorang Imam dan tak boleh memikahkan diri nya sendiri maka Ustaz Zaki lah yang di tugas kan untuk menikah kah Pak Imam Jusuh dengan Bunga.

Konon cerita nya setelah si Kuntum memelok agama Islam ayah nya pun turut sama. Bila Tok Batin sendiri sudah meninggalkan agama “BURUNG” nya maka ramai lah anak buah beliau mengikut jejak langkah nya. Terdengar dari yang menyampaikan berita, Konon cerita nya, Tok Batin dan isteri yang belum pun seminggu memelok agama Islam

sudah pun di hadiah kan untuk menunaikan Haji di tanah suci. Lebai Jusuh yang sudah lama menjadi Imam tidak pula di berikan hadiah tersebut. Dunia, dunia.

Kini apa yang di risau kan oleh Pak Imam, menjelma, apabila si Masri membawa bos nya dan isteri untuk datang “BERSUNAT”. Mana dia tak risau kerana kerja perbuatan “MENYEPUH” nanti terpaksa lah di lakukan oleh isterinya. Terpaksa lah nanti si “LEBAI MALANG” menujuk isteri nya. Kerana itu merupakan syarat penting semasa Tok Cu Toh menurunkan ilmu “SUNAT MENYUNAT” kepada nya dulu. Setelah menjawab salam, si lebai malang bersuara dengan nada yang agak sayu, “Naik le, Bunga tolong buat kan air untuk tetamu kita iya”.
“Baik le bang Jusuh” balas Bunga dan terus kedapur.

Sebaik kata sepakat di meterai, Masri minta diri untuk pulang. Sebelum pulang dia sempat berbisik ketelinga Bos nya, “Bergetah juga si Bunga yang bakal melakukan upacara “MENYEPOH” di malam terakhir nanti. Saya harap Bos bakal menekmati sesuatu dari yang pernah Bos idam kan”.

Sebelum Masri beredar dengan menaiki kenderaan 4 roda yang di pandu oleh pemandu peribadi bos, Pak Imam menghampiri dan bertanya bagai mana Masri boleh membawa bos nya yang di panggil tuan Samad dan isterinya kak Lijah kerumah nya.

“Ini semua gara gara dia berpeluang “MAIN” dengan Noi yang kata nya begitu memuaskan dan isteri nya pula berkesempatan “MAIN” dengan saya yang juga menurut kata nya hayunan saya lain dari yang pernah beliau nekmati lantas bertanya dengan saya di mana saya mendapat kan petua semua ini. Sebagai seorang Bos, saya menjelaskan segala gala nya. Lantas dia bersetuju dan tak kira berapa “PENGERAS” nya” Masri menjelaskan.

“Tapi Masri siapa yang akan melakukan upacara “SEPOHAN” nanti?” Tanya Pak Imam.
Sepontan kedengaran suara menyampok, “Abang Jusuh, saya kan ada. Saya sudah tahu kerja “SUNAT MENYUNAT” yang abang Jusuh laku kan selama ini. Bukan kah abang Jusuh yang “MENYUNAT” Kuntum dan Melor”.
“Siapa yang bagi tahu kamu?” Tanya Pak Imam.
“Siapa lagi kalau bukan si Kuntum dan si Melor dan yang bakal saya “SEPOH” merupakan seorang jejaka yang kacak, dah tu pelanggan pertama pulak” balas Bunga selamba sehingga Pak Imam mati akal.

“Sungguh bagai di kata, aku ni “LEBAI MALANG” rupa nya. Ingat kan tak mau kogsi dengan sesiapa, nak pakai sorang saja tapi kini lain pula jadinya”. Berkata hati kecil Pak Lebai Malang.

Pak Imam pun menyiapkan segala ramuan yang perlu untuk tugas “SUNAT MENYUNAT” yang bakal di mula kan malam nanti. Di ruang tamu kelihatan Tuan Samad dan Kak Lijah tersenyum semasa di layan berbual oleh Bunga.