Khamis, 16 September 2010

Isterimu Isteriku Jua

hi,...sejak aku mengikuti ruangan ini, teringin aku nak berkongsi pengalaman aku dengan korang semua. oklah, begini citanya.

Pada tahun 1997, dalam bulan disember sebelum masuk bulan posa, saya menyewa sebuah rumah kos rendah 2 tingkat di puchong perdana, selangor. Masa mula-mula masuk dulu aku cuma menyewa seorang diri
sehaja maklumlah aku ni kurang berkawan dgn orang. jadi akupun sewalah seorang diri. sewa rumah tu RM500 sebulan. mula-mula tu oklah, tapi lama-lama aku tak tahan mahal sangat. Jadi aku saja tanya kat budak bujang sebelah rumah aku (budak kelantan kalau-kalau mereka ada member nak sewa satu bilik di rumah aku yang kosong tu. kebetulan ada sorang member dia terdengar lalu offer diri dia untuk sewa bilik tu. so aku pun on ajelah asalkan beban sewa aku berkurangan sedikit. Jadi dia pun mula angkut barang-barang dia malam esoknya. lepas tolong lebih kurang aku pun duduklah berborak-borak dengan dia. Dia cirtalah dia ni asal pasir mas, anak ke 3 dalam famili dia dan telah berkrisis dengan keluarga hampir 2 tahun dan baru saja berbaik dengan famili dia. dia kerje drebar lori dan selalu le hantar barang ke luar dari selangor. kire overnight dalam lori le tu. Umur dia lingkungan 28 - 30 tahun.

Cirta punye cirta, terbuka cerita dia ni ddah kahwin sebenarnya. bini dia kerje kilang shimitsu di shah alam, sekarang duduk sementara di hostel kilang. Baru kahwin 4 bulan yang lalu. Namanya Ina, baru berumur 23 tahun. sekarang tengah mengadung 2 1/2 bulan. anak mereka le tu. datang dari keluarga yang miskin, bapa dah meninggal dan dia sebagai kakak sulung terpaksa membantu emak menyara adik-adik yang lain. sedih jugak aku dengar cerita dia tu. tapi apa aku boleh buat selain bersimpati saja. Jadi dia buka cerita yang dia nak bawa bini dia tinggal bersama supaya makan minum dia terurus sedikit. jadi aku pikir-pikir ok ajelah lagipun member aku ni ada apa nak ditakutkan.

Esoknya selepas aku balik dari kerje aku terus balik rumah. bila tiba di rumah aku hampir tergezut bila melihat ada seorang perumpuan membuka pintu rumah buatku. dia senyum, aku senyum balik. dalam hati aku berkata mungkin dia ni isteri man. aku pun terus masuk dan tanya man dah balik ke, dia kata ada tengah mandi. so aku pun minta diri untuk masuk ke bilik ku. Dalam hati ku berkata boleh tahan juga bini dia ni. kulit sawo matang, tinggi > < paras telinga aku. badan berisi sedikit tapi tidaklah gemuk. orang kata sedap mata memandanglah. 2-3 minggu pertama aku kurang juga bersua dengan mereka kerana aku belajar partime sebelah malam, jadi sering juga balik lewat malam. man kalau bini dia kerja malam dia akan hantar barang ke outstation dan balik waktu tengahari, dah kalau bini dia shift siang dia balik rumah waktu malam. almaklumlah orang baru kawin.

permulaan tu tak terasa sangat sehingga tiba bulan posa, hampir setiap malam aku dengar diaorang projek sebab rumah sewa aku tak ada siling. jadi apapun bunyi dari sebelah aku boleh dengar. Malah hampir setiap malam di
bulan posa aku dengar diaorang projek. kuat pulak bunyi tu sampaikan bunyi cepup.. cepap.. celup.. celap.. pun aku boleh dengar. bunyi bini dia menjerit kesedapan pun aku boleh dengar. ada satu kkali tu aku dengar dia pukul bini dia yang sedang tidur tu sebab menolak permintaan dia untuk melakukan sex. tapi aku rasa member aku ni ganaz kerana dia terus jugak taji bini dia. kadang-kadang tu lepas sahur pun dia sempat taji jugak. ada juga la sesekali tu aku turun makan sahur dengan diaorang, aku tengok bini dia segan-segan dengan aku. mungkin dia rasa aku dengan mereka projek pada tiap-tiap malam tu. aku buat selamba je. satu hari tu ketika turun makan dengan diaorang aku duduk makan bersila berdepan dengan ina ni dan aku terperasan yang seluar short ina ni berlubang di celah kangkang dan surprisenya ketika itu dia tak memakai seluar dalam. jadi terserlah sedikit cipapnya untuk santapan aku. aku segan-segan alah kerana takut man terperasan pulak. aku jeling kat man, tapi dia terus kensenterit dengan makanannya itu. aku jeling balik kat seluar ina. lama gak aku jeling kat situ hingga ina perasan dan segera menukar cara duduknya dengan bersimpuh sambil tersenyum
malu padaku. aku pun dengan muka merah padam segera menundukkan muka mengadap nasik. malu siot, takut gak kalau nanti dia report kat man mampus aku kena belasah dengan man. lepas makan aku terus masuk bilik untuk bersiap untuk ke tempat kerjaku. sejak hari aku pulak jadi segan bila bertenbung dengan ina. Ina aku tengok selamba je.

Hinggalah pada satu ketika selepas raya puasa iaitu hari raya ke 3 aku dah pulang ke K.L. kerana aku bercuti sekejap aje dan dah mula bekerja. Jadi pagi tu aku dari kampug terus aje ke tempat kerja dan petang barulah balik ke rumah. Terkejut aku bila sampai dirumah sewa ku dapati ina ada di dalam. aku pun bertanyalah apasal dia tak balik kampung. dia kata dia balik kejap je sebab ayah man sakit kuat, jadi man terpaksa balik kampung dia seorang diri kerana ina mula kerja selepas raya ke 5. jadi dia tak ikut man balik. ohhh... kataku.
(bersambung...)

Tiada ulasan: