Sabtu, 15 Mei 2010

Cerita Lucah Melayu

Aku terlentang dalam keletihan. Terasa service yang Aggie berikan itu sungguh tak ternilai nikmatnya. Tak sangka si comel semuda itu kuat nafsunya dan berpengalam juga. Sedang aku mengelamun, Aggie datang lagi dan terus naik berdiri di atas katil. Dia melangkah dan duduk di atas badanku dan menyuakan cipapnya ke muka ku.

"Now … you eat me uncle….eat my pussy…I know you want it don't you ??"

"Where's Deq Ni ??" tanya ku.

Dia tak menjawab tapi buat isyarat macam orang tengah len+++.

Aku dah tak pedulikan anak buah ku itu bila melihat belahan cipap Aggie yang merekah sedang menanti jilatan lidahku. Bau aroma air mazi menusuk ke hidung ku membuat aku mula berahi semula. Cipap yang tak berbulu itu aku kucup dengan lembut dari atas tundun yang tembam itu sampai ke lubang di sebelah bawah yang dah mula basah.

"Aaahhh… uuhhhh…" Aggie mula menggerakkan pinggulnya bila aku menyelak bibir cipapnya dengan jari. Sambil itu mulutku mencari kelentitnya yang tersembul di bahagian atas belahan itu. Ianya kukemut dan kusedut hingga membuat Aggie jadi histria.

"Awwaauuu…. aahhhhmmmppp…!!!" macam macam bunyi keluar dari mulutnya sambil dia merapatkan cipapnya ke mukaku sampai aku jadi susah nak bernafas.

"Ayyyaaaa…aaayyyaaa….!!! I feel good….. lick harder…. uncle…. you so good…"

Lidahku mula menjelajahi setiap inci cipap tembam itu dan dengan dua-dua ibu jari aku menyelak bibir cipap yang kemerah-merahan itu. Masa tu aku dapat lihat lubang cipapnya yang dah tersangat dibanjiri air mazi. Aku menyedut dan menjilat setiap air mazi yang meleleh itu dan aku telan…. Fullamak enak sekali....!

Aku masukkan lidah ke lubang cipap sambil kelentitnya aku putar dan tarik dengan jari. Itu membuatkan Aggie dah tak dapat menahan kenikmatan dan aku rasa dia akan climax dalam masa sekejap saja lagi. Aku pun menguatkan putaran jari di kelentitnya dan jolokan ke lubang cipap itu yang membuatkan Aggie mula melentik-lentikkan badannya ke depan dan ke belakang.

"AAHHH…. AAYYAA… I'M COMMINGGGG…. I'M COMIIING…. AYYAAA"

Aggie mengepit muka ku dengan pehanya, menandakan dia sedang melakukan orgasm. Sementara itu aku tarik pinggulnya rapat ke arahku supaya seluruh cipapnya berada pada mulutku. Aku benamkan lidahku ku sedalam-dalamnya ke dalam cipapnya sambil tangan ku meramas teteknya yang sederhana tapi pejal.

Aggie keletihan dan membaringkan badannya dalam keadaan terlentang di atas badanku sambil cipapnya masih berdepan dengan mukaku. Aku juga keletihan.

Aku rasa batangku yang sedang itu len+++ bagai diramas dengan terasa panas palkonku seperti dikulum perlahan-lahan. Aku biarkan saja. Dalam hati aku berkata… Amoy ni kuat betul lahh… baru habis dah nak lagi. Makin lama batangku tegak semula bila tangan lembut itu terus melancap dan menggigit lembut palkon dan seluruh batangku.

Aku lihat ke bawah… laaaa rupa-rupa nya si Deq Ni sedang bermain dengan batangku. Aku jadi kaget…aku tolak Aggie ke tepi, aku duduk dan menarik Deq Ni ke atas dan dia tersenyum melihat aku jadi macam orang bengong.

"Dari tadi Deq Ni tengok…. Deq Ni dah tak tahan…. Bagilah Deq Ni rasa pulak" katnya sambil menggenggam batangku dengan kedua belah tangannya.

Aku tidak dapat berkata apa-apa lagi…. Otak aku dah tak dapat berfikir dengan normal melihat Deq Ni yang merintih dan bilaku lihat tubuhnya yang tanpa seurat benang itu aku terus peluk dia dan aku baringkan di sebelah Aggie. Terus aku kangkangkan kakinya. Lama aku perhatikan Deq Ni dalam position itu tapi perasaan ku berbelah bagi. Deq Ni menuggu tindakan ku sambil memejamkan matanya.

Lalu aku tarik Aggie dan aku suruh Aggie jilat cipap Deq Ni. Aggie patuh dengan arahan ku. Terus dia berjongok meletakkan kedua belah tangannya ke bawah paha Deq Ni dan menjilat serta menghisap cipap Deq Ni. Deq Ni mengeliat sakan bila Aggie memasukkan lidah ke lubang cipapnya dengan bernafsu sekali.

"Aaahhh….. uuuhhh….. sedap….. sedaaaaaaap aahhh……. aaaauuwaaahhhhh" Meraung raung Deq Ni sambil aku lihat tangan Aggie menggentel puting tetek Deq Ni dan dia juga meramas tetek si amoy itu pula.

Aku beralih ke hujung katil dan menempatkan diri ku betul-betul di belakang Aggie yang sedang menungging sambil menjilat cipap Deq Ni. Aku raba punggung yang cute dan mengurut utut di sekitar belahan punggungnya. Aku mendekatkan mukaku di situ dan menjilat pada belahan tersebut. Dari atas terus ke bawah ku lakukan sampai mencecah kelentitnya berulang kali. Aggie mula mengikuti rentak jilatanku dengan memberikan response.

Air mazinya mula mengalir dari lubang cipapnya. Itu membuatkan jilatan ku menjadi licin dan aku menyedut bibir cipapnya kiri dan kanan sambil jariku bermain di lubang dubur yang dah sedikit terbuka. Aku masukkan jari ke lubang itu perlahan-lahan dan aku sorong tarik membuat Aggie menjerit kesedapan.

"AAAAAHHH…. UUUHHHH….. SEDAAAAAPNYA….. AAAAAUUUUUMMPP...!!!!
Fuck me ……. Please uncle …..fuck me now …..I tak bole tahan…tolongggggggg."

Aggie meronta-ronta bagai nak gila sambil sebelah tangan dihulur ke belakang dan terus memegang batangku dan menghalakan ke cipapnya. Aku faham maksud Aggie dan aku terus mengacukan palkonku ke belahan cipapnya. Sambil itu aku menyapu-nyapu pada belahan tersebut supaya palkon aku dilicini dengan lendir yang bertambah banyak di situ.

"Aaaahhh…. fuck me… fuck me…." Aggie meracau-racau tidak sabar menuggu terjahan batang ku ke lubangnya.

Dengan perlahan aku halakan palkon ke lubang cipap yang ternganga itu dan menekannya secara slow and steady. Inci demi inci batangku masuk ke dalam lubang nikmat itu. Bila hanya tinggal lebihkurang dua inci lagi, aku tarik semula. Lubangnya tak lah ketat sangat sebab dah selalu kena tibai. Namun kemutannya kuat dan kalau tak control harus aku cepat keluar. Aku sorong tarik selembut mungkin agar Aggie mendapat extra nikmat. Setiap kali aku menarik batang keluar aku lihat bibir cipapnya mengikut keluar seolah-olah tidak mau melepaskan rod enam inci aku tu.

Aku tekan dalam-dalam hingga pangkal dan tarik lagi sampai takuk palkon dan tekan semula. Lalu Aggie pun menghentak punggungnya kuat untuk melawan sodokan aku tu.

"AAhhhh…. Fuck me… harder… kuat…lagi kuat….. aayyaaa…. fuck… fuck…fuck"
Aggie cuba bermain laju. Namun aku tetap control. Sambil itu aku benamkan jariku ke dalam lubang duburnya dan membuat dia bertambah nikmat lagi.

Perlahan-lahan aku tarik batangku dan halakan palkon ke lubang duburnya dan terus aku tekan masuk, tapi berhati-hati supaya dia tak rasa sakit.

"Ayyyyyyyaaaaaa….. syok… uncle …. jangan cabut…. hantam kuat uncle……….! Deq Ni…….. uncle's cock so biggggg…. I can feel it…. waaaaaa ….. so big laaaa...!" Aggie meracau tak tentu arah sambil aku perhatikan Deq Ni menarik rambut Aggie yang masih membenamkan mukanya ke cipap Deq Ni.

"Aaaaahhhhh…. aaaa…. I dah keluaarrrr…. Aggie stop….. I geliiiiiiiiiiiiiiiiiiii....." Deq Ni dah KO dan melarikan cipapnya dari mulut Aggie. Aggie pula menghenjut depan ke belakang dengan kuatnya sambil menjerit-jerit.

Uncle…. Im comiiing…. Im comiiiing aahhhh ahhhh tolooooooooong ..aayyaaaaa"

Aku tidak bagi peluang padanya untuk melarikan diri. Aku pegang pinggang Aggie kuat-kuat dan menghentak batang ku ke dalam lubang duburnya. Sampai pada satu ketika aku juga dah tak kuasa lagi nak mengawal orgasmku. Dengan hentakan yang kuat, aku tarik pinggangnya rapat ke arahku dan aku pun ledakkanlah pancutan ke dalam duburnya.

"cruuutt…. cruuuuttt…. cruuuutttt….. cruuuuttt…. cruuut....!"

"Uuuuhhhh…aaaahhhhhh…. GEAR BOX very nice….!" kata ku pada Aggie. Dia menoleh ke belakang menandangku dengan mata yang kuyu tapi masih mampu tersenyum.

"Your dick very hot lah uncle…. I never had huge dick like this in me before...!" katanya sambil tangannya melurut-lurut batangku yang dah penuh berlumuran air maniku dan juga air maninya. Deq Ni dah tegolek di sebelahnya. Aggie memusingkan badan ke arah ku dan terus memasukkan batangku ke dalam mulutnya untuk menghisap lelehan air mani ku yang masih terdapat di situ. Lama dia berbuat begitu seperti tidak mahu melepaskannya.

I love your dick uncle… katanya sambil menjilat palkon ku yang dah mula lembek. Dia terus menjilat di sekeliling pangkal batangku hingga ketelur dan kemudian dia merebahkan badannya di sisi Deq Ni.

Aku bangun masuk toilet dan mandi…. Aku berpakaian dan meninggalkan mereka yang keletihan…. Aku keluar mencari makanan di restoran berdekatan hotel tersebut.

Pada pagi Sabtu esoknya, aku mula bersiap siap untuk ke tempat kursus. Si comel dua orang masih tergolek di atas katil … masih belum pulih dari mainan ku malam tadi. Sebelum keluar aku tinggalkan nota kepada mereka supaya 'Card Key' ditinggalkan di kaunter.

Kursus aku tu setengah hari saja. Jadi aku plan lepas lunch aku lepak kat bilek dan malam nanti boleh ronda-ronda cari awek KL…. kalau ada rezeki lah.

Pukul 3.00 aku sampai di hotel dan minta cardkey di kaunter. Petugas kata card key tak ada pada mereka … aku rasa mesti budak-budak tu lupa nak tinggal semasa mereka keluar tadi. Jadi aku beri alasan pada petugas itu yang card key aku tertinggal. Tanpa banyak songel dia menyerahkan kad pendua kepada ku.

Aku buka pintu…. Terkejut sebab lihat Deq Ni masih lagi berada di situ. Dia sedang berbaring di atas katil sambil menonton TV.

"Pak Chor dah balik" Deq Ni bingkas bangun dan mendapatkan aku… macam menyambut bapak dia pulang dari kerja pulak fikir ku.

Aku lihat dia pakai baju track aku dan tanpa seluar … mungkin dia perasan aku sedang memerhatikannya lalu dengan senyuman manja dia minta maaf sebab katanya selepas hantar Aggie ke Puduraya, dia tak tahu nak pergi mana. Jadi lepas breakfast tadi dia baliklah ke bilekku dan cuci bajunya dan pinjam track aku.

"Ohh… tak apa lah… Deq Ni dah lunch ke ?"

"Tak…. sebab dah breakfast tadi…. Nanti bila baju dah kering Deq Ni nak balik" katanya sambil berjalan menuju ke sofa sambil menghulurkan can drink yang dibelinya.

Boss Korea Part 2

Hidung Mr. Park basah dengan cairan cipapku. Lidah Mr. Park terjelir. Cipapku jadi sasaran lidahnya yang kasar. Dijilat ganas kelentitku. Nafsuku tak terkawal lagi. Aku mengeliat-liat. Tundunku terangkat-angkat. Lidah Mr. Park makin dalam meneroka rongga cipapku. Aku terpana kaku. Aku terasa melayang-layang. Sungguh nikmat.

Ku tak tahan. Baju tidur Mr. Park aku tarik-tarik, terburai di sisinya. Aku dan Mr. Park sama-sama telanjang bulat. Konek Mr. Park tegang keras. Aku mengalihkan mukaku ke arah paha Mr. Park. Kami berbaring mengiring stail 69. Mr. Park masih setia dicipapku. Lidahnya makin ganas menggerayangi cipapku yang ranum. Cairan licin yang keluar dari rongga cipap dijilat dan disedut hingga kering oleh Mr. Park.

Aku memegang batang konek warna putih kekuningan Mr. Park, berbeza dengan konek suamiku yang coklat gelap. Besarnya lebih kurang sama kepunyaan suamiku, tapi kepunayaan Mr. Park panjang sedikit. Konek lelaki Korea separuh abad ini masih gagah. Mengacung kekar tegak. Ku belek-belek konek keras kaku. Bentuknya berbeza sekali dibanding konek suamiku. Ujung konek Mr. Park masih ditutupi kulit penutup. Aku baru sedar bahawa Mr. Park tak berkhatan. Walaupun konek Mr. Park tegang keras, kulit kulupnya masih menutupi kepala koneknya. Dengan pelan ku tarik kulit kulup, lancar bergerak ke belakang. Kepala konek terdedah. Merah bagai cendawan belum mekar, lembab. Kontras sekali dengan batang konek putih kekuningan. Berbeza sekali dengan kepala konek suamiku yang berwarna coklat gelap dan kering.

Ku cium lembut kepala lembab merah segar. Bau lelaki menerpa hidungku. Aromanya agak anih tapi segar, mungkin Mr. Park telah membasuh koneknya sebelum aku masuk. Ku hidu dalam-dalam kepala konek Mr. Park. Nikmat. Ku jilat-jilat lembut kepala licin berkulit halus. Akhirnya ku kulum konek Mr. Park. Ku gerak mulutku maju mundur. Mr. Park mengeliat kesedapan. Muka Mr. Park merah padam tapi masih berada di kangkangku. Lidahku berlari-lari di permukaan kepala konek yang licin. Lidahku yang kasar membelai lembut kepala konek berkulit halus lembut. Mr. Park mengerang kesedapan. "Ohh..good, ahh..nice...more, more..lick my dick," gumam Mr. Park.

Bila cairan licin masin terbit dari kepala konek Mr. Park, ku dah tak tahan lagi. Ku arahkan Mr. Park agar membenamkan batang besarnya. Mr. Park menurut. Diacah-acah kepala merah lembab ke permukan cipapku. Kepala merah yang telah terbuka tudungnya ditekan-tekan lembut ke kelentitku. Aku rasa nikmat. Mr. Park tak tunggu lama. Kepala koneknya mula dibenamkan pelan-pelan di lurah merkah. Kepala merah menyelam dengan selesanya ke dalam rongga cipapku yang telah sedia menanti. Digerak koneknya maju mundur. Sedikit demi sedikit batang Korea terbenam. Bebarapa saat kemudian keseluruhan batang panjang terbenam di cipapku, seperti seekor ular tedung memasuki lubang kediaman di pangkal pokok. Cipap melayu bersedia penuh rela menanti layanan konek Korea. Konek Korea yang bertamu akan dilayan sebaik-baik oleh cipap melayu yang menunggu.

Cipapku terasa penuh. Lorong sempit cipapku tersumbat rapat. Ku rasa batang Mr. Park berdenyut-denyut dilorong nikmat, enak sekali. Mr. Park mula menggerakkan lebih laju. Bila saja ditekan enak terasa. Bila ditarik kurang nikmat berbanding konek suamiku. Mungkin ini bezanya konek bersunat dengan yang masih berkulup. Sungguhpun begitu aku puas. Mungkin kerana lebih sebulan tak diairi.

Nafas Mr. Park tak teratur lagi. Nafas aku pun sama. Tiba-tiba Mr. Park memelukku erat. Badan kami bertemu. Dada Mr. Park menekan tetekku. Panas terasa di dalam bilik berhawa dingin. Mr. Park menggigit-gigit sayang tetek indah. Puting dihisap-hisap. Cipapku ditekan rapat. Konek Korea terbenam megah dalam cipap melayu. Cipap melayu tak mahu mengalah. Batang keras dielus, dipicit dan diramas-ramas. Cipapku mengemut berirama. Ku ayak punggungku kiri kanan. Ku lonjak-lonjak punggungku ke atas supaya batang konek Korea terbenam hinga ke pangkal. Mr. Park kegelian, gerakan punggungnya tak keruan lagi. Aku juga geli campur nikmat bila kepala konek menyondol-nyondol pangkal rahimku.

Gerakan punggung Mr. Park makin laju. Dinding cipapku digesel laju. Kulup Mr. Park bergerak maju mundur dalam cipapku yang kemas. Kepala merah licin meyondol rapat dinding cipap. Gerakan makin laju. Badan Mr. Park mengejang, tiba-tiba, blesss.. cairan hangat menerpa ke pangkal rahimku. Badan Mr. Park makin kejang. Lima das pangkal rahimku disembur cairan hangat. Mr. Park mengosongkan maninya di rahimku.

Serentak hentakan kuat Mr. Park, ku tak terkawal lagi. Otot-ototku mengejang. Cairan panas cipapku menyirami kepala merah konek Korea. Aku lemas puas. Mr. Park lemas di dadaku. Batang konek terendam lemah dicipap basah. Pelan-pelan terasa batang konek Mr. Park mengecil dan mengecut. Akhirnya Mr. Park mencabut batang lembik dari cipapku. Mr. Park rebah keletihan di sisiku.

Sempat ku perhatikan konek Korea. Batang lembik basah lenjun campuran air nikmat kami bersama. Batang putih kekuningan rebah di paha Mr. Park. Kepala merah tak kelihatan lagi. Kulit kulup kembali menutup kepala lembab berkulit licin. Mr. Park tertidur pulas.

Tanpa celana dalam ku sarungkan kembali pakaianku. Celana dalamku terlungguk kaku di atas katil sebagai kenangan Mr. Park. Dengan paha yang basah dan melekit ku tinggalkan bilik Mr. Park dengan perasaan nikmat yang susah nak digambarkan.

Seminggu kemudian Mr. Lim menghampiriku di pejabat. "Sofia, you benar-benar hebat. Mr. Park memuji-mujimu. Layananmu Mr Park kenang seumur hidup. Wanita melayu memang handal," tutur Mr. Lim. "Ini hadiahmu pemberian syarikat," ujar Mr. Lim sambil menghulur seberkas kunci. "Kau gunalah selagi kau kerja di sini," kata Mr. Lim sambil menunjuk Hyundai Elantra baru putih metalik di sebelah Kelisaku. Aku tersenyum. Terima kasih boss.


Nukilan
http://www.sammyboyforum.com

Boss Korea Part 1

Boss Korea

Namaku Sofia Jane. Kawan-kawan memanggilku Sofia sahaja. Kawan-kawanku yang nakal memanggilku Sofia Jin. Umurku 25 tahun, setahun berkahwin dengan pegawai tentera, belum beranak, bekerja sebagai pegawai personnel di sebuah syarikat multinasional selepas tamat pengajian di IPT. Kawan-kawan menggelar aku peragawati syarikat kerana aku selalu mengikut fashion dalam berpakaian.

Syarikat aku merupakan cawangan syarikat induk yang berpangkalan di Korea. Mr. Lim adalah boss aku di cawangan ini. Biasanya Mr. Lim akan mengajak aku bila kakitangan baru akan diambil. Sebagai pegawai personnel, aku dikehendaki menemuduga kakitangan yang akan diambil. Temuduga diadakan di bandar-bandar seluruh Malaysia.

Satu hari Mr. Lim mengajak aku ke Penang kerana urusan pengambilan pekerja baru. Tapi kali ini Mr. Park Joo Bong dari pejabat induk di Korea akan turut serta. Dalam perjalanan dari Ipoh (pejabat aku di sini) dengan mercy Mr. Lim kami berbual-bual berbagai topik. Daripada hal syarikat hingga hal keluarga. Mr. Lim tahu suami aku pegawai tentera sedang bertugas di Sarawak. Kami jarang berjumpa kerana berjauhan tempat kerja.

Sepanjang perjalanan aku lihat Mr. Lim agak gelisah. Biasanya Mr. Lim ceria dalam perjalanan. Sampai di Taiping Mr. Lim bersuara perlahan, tergagap-gagap, "Sofia, I nak minta kerjasama you, I beg you, demi masa depan syarikat," Mr. Lim terhenti. Aku sabar menanti ucapan lanjut Mr. Lim. "Demi syarikat kau kena memberi khidmat tambahan untuk Mr. Park," ujar Mr. Lim mengharap.

"Pagi tadi Mr. Park telefon I, dia nak rasa perempuan melayu. Katanya perempuan Korea dan cina sudah biasa dia rasa. Sekarang di Malaysia dia nak rasa melayu pula," jelas Mr. Lim. "Kalau perempuan cina I tak ada masalah, ini perempuan melayu. I nampak you saja calon terbaik. I harap benar kerjasama you. Kesedian you akan diberi ganjaran setimpal oleh syarikat," tambah Mr. Lim lebih lanjut penuh mengharap.

Aku terkejut mendengar permohonan Mr. Lim. Mukaku merah padam, tapi aku tak tunjuk kepada Mr. Lim. Selama setahun kami berkahwin, aku tak pernah berniat curang kepada suami. Aku perlu buat keputusan segera. Jika aku menolak masa depan aku di syarikat akan suram. Jika dibuang kerja atau dipencil syarikat, susah aku. Jika aku menurut bermakna aku curang kepada suamiku.

Fikiranku berkecamuk. Telah sebulan aku tak menerima belaian suami. Nafsu seks aku selalu meluap. Sebagai wanita umur 25, aku amat ingin digauli. Tapi suamiku berada jauh. Bila malam aku selalu layari internet, lihat gambar porno kemudian aku memuaskan nafsu sendiri. Itu saja yang dapat aku lakukan bila kesunyian.

Mungkin iblis menggoda aku, aku menjawab perlahan, "Mr. Lim, demi syarikat dan nama baik Mr. Lim yang layan saya dengan baik, saya sanggup." Mr. Lim kegirangan, kalau tidak memandu mungkin Mr. Lim sudah meloncat, "Sofia, terima kasih. You telah menyelamatkan I. Masalah berat yang I pikul telah selesai. Sekali lagi, terima kasih."

Dalam perjalanan fikiranku melayang. Aku perlu melayan lelaki Korea. Lelaki pertama selain suamiku. Biarlah, fikirku. Bukan rosak cipapku melayan konek Korea. Paling-paling macam suami aku juga. Sekurang-kurangnya aku dapat merasa sejauh mana kehandalan lelaki Korea. Dalam aku melayan angan-anganku, tiba-tiba aku dah sampai di sebuah hotel mewah di Penang. Selepas mendaftar aku menuju bilikku. Dalam perjalanan Mr. Lim menghulur secebis kertas, "Ini bilik Mr. Park. Pukul 8.30 malam you ke biliknya," arah Mr. Lim. "You rehat dulu, nanti kita makan di restaurant tingkat satu," tambah Mr. Lim.

Lepas makan malam, aku ke bilik terus mandi dan berpakaian cantik. Aku sapu make-up dan sembur minyak wangi di cuping telinga, leher, belakang tangan dan tak lupa di pahaku. Tepat jam 8.30 malam aku berjalan ke bilik Mr. Park selang beberapa pintu dari bilikku. Aku tekan bell dan pintu terbuka. Seorang lelaki Korea separuh baya mempersila aku masuk.

"I am Park, are you Sofia?," tanya Mr. Park yang berpakaian baju tidur mewah sambil menghulur tangan. "Yes, I am," jawabku lembut. Aku di suruh duduk di kerusi sambil Mr. Park menghulur minuman. Mr. Park tinggal dalam bilik mewah dengan katil besar bertilam empuk. Selepas minum Mr. Park mengajak aku berbual di katil. Aku ikut saja sebab kami sudah tahu tujuan masing-masing.

Sambil memegang lembut tanganku Mr. Park memuji kecantikanku. "Perempuan melayu cantik. Perempuan Korea kulit pucat," sambung Mr. Park. Tanpa banyak buang masa Mr. Park mencium leher dan belakang tengkukku. Telingaku digigit-gigit lembut. Aku kegelian. Perlahan Mr. Park membuka bajuku. Lepas itu coli aku dilucutkan. Terbeliak Mr. Park melihat bentuk badanku. Tetekku yang sederhana besar, masih cekang dipegang oleh Mr. Park. Disembam mukanya ke dadaku. Dicium rakus tetekku yang mekar. Puting tetekku dihisap-hisap lembut. Aku mengeliat kegelian.

Bibirku yang mekar dipagut Mr. Park. Bibirku dicium, dilumat sambil lidahku dihisap Mr. Park. Pipiku yang licin dicium rakus. Mr. Park benar-benar menikmati kecantikanku. Aku kegelian, enak. Keghiarahanku memutik. Tetekku makin keras. Puting tetekku makin pejal. Cipapku mengemut pelan, berirama.

Mr. Park bagai dirasuk. Tindakannya makin ganas tapi lembut. Puting tetekku dihisap mesra. Kiri kanan bergilir-gilir. Tak puas dengan tetek, ketiakku menjadi sasaran hidung Mr. Park. Ketiak mulus licin dicium. Aroma ketiakku disedut dalam-dalam. Lidah Mr. Park meliar, ketiakku dijilat rakus. Aku kegelian, enak dan nikmat bercampur aduk. Nafsuku makin memuncak. Cipapku mengemut laju. Cairan panas mengalir di rongga cipapku.

Mr. Park sudah tak sabar-sabar lagi. Tangannya mula meraba cipapku. Bagi memudahkan tindakan Mr. Park, aku melucutkan semua pakaian yang masih melekat di badanku. Celana dalam coklat muda di tarik ke kaki. Dengan pantas celana dalamku disambar Mr. Park. Celanaku dicium, lama sekali. Mr. Park benar-benar menikmati aroma cipapku yang melekat di celana. "Nice smell," puji Mr. Park. "Boleh saya simpan sebagai cenderamata," minta Mr. Park. Aku mengangguk.

Mr. Park menolakku lembut. Aku terbaring, terlentang. Mr. Park meraba-raba pahaku. Dikuak pelan pahaku yang padat. Pahaku terbuka. Tundunku yang berbulu halus dielus-elus. Kelentitku diraba dengan jari telunjuk. Permata sakti warna pink diusap-usap geram. Bibir kemaluanku yang berwarna merah jambu diraba-raba. Bibir cipapku yang terbuka sedikit seperti tersenyum amat disukai Mr. Park. Kegelian dan kenikmatan menjalari seluruh tubuhku. Aku tak tertahan lagi. Cipapku mengemut kencang. Cairan panas merembes keluar membasahi permukaan cipapku. Pandai juga lelaki Korea ini, fikirku.

Mr. Park dah tak sabar lagi. Mukanya ditempel rapat ke cipapku. Hidung Mr. Park menggelitik kelentit dan bibir merah jambu. Aroma cipapku disedut dalam-dalam oleh lelaki Korea seperti perokok yang telah seminggu tak merokok. Lama sekali Mr. Park membenamkan batang hidungnya ke cipap mekar. Mr. Park benar-benar menikmati bau cipapku. Mungkin bau cipap melayu berbeza dengan bau cipap wanita Korea. "Your cunt smell very fantastic. I like your cunt, I love the aroma", puji Mr. Park. Aku tersenyum gembira dipuji lelaki Korea. Aku memang menjaga dan merawat dengan rapi alat sulitku ini.


Nukilan
http://www.sammyboyforum.com

Bini Aku Part 2

Kisah kedua ini diceritakan oleh bini aku masa kami dalam perjalanan ke kampung. Ketika dalam kereta, anak-anak dah tidur tengahari itu. Aku terpandang sepasang suami isteri tepi jalan dekat perhatian bas jalan ke KP. Lakinya kelihatan tua berbanding bininya. Ehh.. tua nya laki dia, aku bersuara ketika itu bini aku dah mula nak terlelap.

Bini aku turut berpaling. Dia jawab spontan, entah-entah konek dia lebih kuat dari abang.. aku tak kisah usikan dia. Aku tau kalau bab lucah-lucah ni mmg best dan bini aku boleh buka mata punya. Aku pun tanya dia mcm mana rasa konek org tua, mmg sebelum ini dia pernah cerita dia main dengan bossnya yang dah tua masa outstation. Oh ya. selepas balik dari US, bini aku kerja dengan syarikat IT kat Damansara Utama. Masa itu bini aku cuma berpangkat jurutera IT sahaja. Masa tugasan networking kat KK, bossnya datang untuk checking. Boss itu mmg kaki betina walaupun umur dah masuk 65 tahun. Bini kat rumah dah peringkat monopous dan dah bercucu pun.

Bini aku tinggal kat Hotel Promonade mengadap laut. Boss dah talipon supaya booking hotel yg sama bila dia sampai ke KK. Bini aku pun bookinglah bilik, kebetulan waktu itu musim cuti maka bilik hotel kat KK penuh ditempah. Jadik terpaksalah bini aku tempah apartment di sebelah Hotel itu. Bila boss dia sampai, kat airport orang tua itu dah mula tunjuk miang. Ada saja cakap tak senonoh keluar dari mulutnya.. .. musim hujan ni tidur sorang yang buat I tak tahan.. bini aku faham sgt gaya cakap dia tapi mengenangkan boss, dia senyum-senyum simpullah.

Bila teksi menghala ke aprtment dan bukan ke hotel, orang tua itu terkejut beruk. Bini aku maklumkan yg bilik hotel dah penuh cuma yg tinggal hotel jenis 3rd class, tentu tak std dgn boss dia. Apartment itu pulak tempat eksklusif dan mengadap laut, pemandangannya menarik. So, dia tunjukkanlah rumah yg telah ditempah, ada 3 bilik dan memang class. Lepas letakkan beg, boss dia cakap- malam nanti kita bincang ttg kerja. Bini aku terkejut bila dia suggest bincang kat aprtm itu, dia cakap sini selesa dan bila bini aku nak cadangkan bincangkan kat lobi hotel.. dia tak setuju. Officemate yg tinggal bersama bini aku juga disuruhnya tak payang datang.

Bini aku tau taktik org tua itu tetapi sebagai professional dalam kerja, dia terpaksa akur dengan tugasan begini. Kerja dengan syarikat itu memang ngam dengan bini aku tambahan pula gaji bulanannya lebih RM4000 dan tak masuk lain-lain kemudahan. So, malam itu lebih kurang 9.00 malam- dia pun menapaklah jalan kaki ke tempat penginapan boss dia yg tak jauh dari hotel. Bila bunyikan loceng rumah, terjegatlah org tua dengan tuala ye. Bini aku kata.. sorry... dia cakap "that is okey... come in.. I baru lepas mandi" katanya.

Dalam kepala bini aku merungut, dah tau nak ada tetamu dalam waktu dijanjikan kenapa pulak berpakaian begitu. Orang tua itu mcm perasan perasaan yg bermain dalam kepala bini aku. Dia cakap, You jgn takut.. I ini kan boss you.. you duduk dulu sementara I tukar pakaian. Bini aku pun duduklah kat sofa lembut mengadap ke laut. Jauh kelihatan cahaya lampu bot-bot kecil meninggalkan pantai. Malam itu masih basah disimbahi gerimis. Then, dalam mengelamun tu- boss dia keluar pakai seluar kontot dan t/shirt pagoda. Gila betulll, bini aku terperanjat. Nak bincang apa niii?

Dia selamba mintak bini aku beri penerangan tugasan yang telah di$$$$$nakan. Masa membentangkan fasa-fasa kerja yg telah disempurnakan dan masalah sampingan, mata orang tua itu asyik perhatikan bawah pusat bini aku. Seluar kelabu yang kelihatan membonjolkan daging celah kangkang menarik perhatian dia. Waktu itu bini aku mmg suka berseluar dan kalau tgk punggungnya mesti meleleh air basi jantan. Menurut bini aku, selama berkerja tu dia telah menghentikan akiviti lesbiannya dan mula bersholat, tapi taklah cukup 5 waktu. Namun kekadang datang jugak iblis membisik.. melancap jugak.

Ok, aku pendekkan cerita. Malam itu boss dia bawak makan malam kat tepi laut depan hotel. Kalau kau orang ke KK mesti jumpa gerai tepi laut depan hotel promenade tu. Pi mai pi mai... rayu punya rayu, boss punya pasai.. dia ikut balik ke aptmt. Dalam rumah tu, dia disambar rakus. Kucup mengucup dan kemudiannya boss ajak mandi sama. Maka dia org mandilah sama.. malu tapi bila dah basah-basah gitu, hilanglah malu. Perut boss dia mcm perut katak betong tapi seludang tua masih power. Keras dan padat. Nampak keluar urat-urat kat balak dia. Merah kuning kepala bana boss macam kepala botak dia.

Dalam kolam bilik air tu.. mereka bergomol. Punggung bini aku diangkat dan dia pun menjilatlah. Bini aku sendiri tak sabar nak rasa real balak utk menjamah lubang pukinya. selama ini hanya vibrator yang menyelam. Kali ini dia dapat rasakan kelainan lidah jantan. Dia kulum real balak.. panas dan tak mcm vibrator yang dingin. Kemudian disuruh menonggeng, nah shruppp.. masuklah konek tua itu merasmikan pantat bini aku. Bini aku mengerang sedap dan dapat merasakan kelainan main dgn jantan. Sorong tarik, dia cakap lubang puki bini aku best dan ketat. Kat sejam dia orang berendam sakan dalam bilik air.

Malam itu hampir 5 kali mereka bertempur. Boss dia mmg teguh peramah dan liat. Kat sejam sorong tarik belum menampakkan ketewasan. Bini aku dah 4-5 kali klimaks. Seingat bini aku, dia melepaskan maninya waktu pertempuran ke empat malam itu. Itupun dia lepaskan kat muka bini aku. Walau pun dah terpancut, dia masih selera lagi dan balaknya masih mengeras. Koneknya lebih kurang 15cm tapi besar padat. Bini aku cakap bossnya pakai gambir sarawak dan ada pil yang ditelan sebelum main. Dia orang selalulah buat kerja gila itu sehinggalah bini aku dapat kerja baru di Petronas sekarang.

Kat tempat kerja baru inilah kami dipertemukan. Dia memang cantik dan menarik, tak jemu mata memandang. Lemah lembut dan peramah. Aku ingat dia gadis professional yang suci.. bertudung labuh dan suka berjubah. Ohh.. aku tergoda sejak keluar makan malam. Kat 6 bulan bercinta, aku ingin masuk melamar.. dia keberatan dan cuba berrahsia.. bila aku beri jaminan sanggup menerima seadanya dan ikhlas. Maka kami pun dijab kabulkan. Aku ingat dia jenis ayam kampong dan biar aku saja yang sarat memikul noda. Malam pertama.. ya, pertarungan penuh syahdu. Dia mmh hebat dan aku mengunci tanda persoalan terbuku di benak. Aku tak berani bertanya lebih demi kerukunan rumah tangga.

Bila dapat anak kedua, baru pecah rahsia. Sewaktu menonton VCD bf aku terlanjur bercerita tentang puki mek salleh yang pernah aku jilat kat PD dulu. Dia terkejut dan menangis.. bila dia nak buka mulut, aku bertanya pasai malam pertama yg tidak sepertinya itu... di sanalah semua kisah lama terbongkar. Kami mulai seronok bercerita pengalaman lama.. ini boleh membangkitkan nafsu dan rupa-rupanya kami mmg ditakdirkan sehaluan. Terus terang aku katakan, kat rumah ada 2 kotak vcd bf yang menjadi koleksi kami.


Nukilan
http://www.sammyboyforum.com

Bini Aku Part 1

Kami berdua mmg selalu open sikit dlm aktiviti seksual. Mungkin sebelum kawin kami dah pernah tersasar dengan orang lain. Aku mula kenal seks sejak tingkatan 4 masa kat asrama. Aku main dgn janda muda yang bertugas di dewan makan, dialah yg banyak mengajar aku ttg seks. Mcm style dia ajar. Kemudian selepas sekolah dan berkerja aku makin ligat dan pernah rumah aku jadi rumah tumpangan bebudak perempuan yang ponteng sekolah di KL. Pendek kata puaslah aku dgn cipap bermacam rupa. Kawan serumahku 3 jantan itu jugak turut mewah dan jenuh melayani bebudah belasan tahun tu. Masa tu kami ada video player yang masih guna tape lagi, kat sealmari bf yang jadi koleksi kami. Bila budak2 ketagih maka mrk ajaklah lelain kaki ponteng ke rumah. Yang tak seronoknya, belanja harian dan bil naik tinggi sbb tetamu kategori bawah 18 itu.

Ok, yang aku nak kongsi sini ialah kisah isteriku. Dia juga pernah tinggal kat asrama lebih kurang 4 tahun. Sekolah dia jenis asrama penuh- perempuan shj. Kat sana katanya, ramai sesaingnya suka melancap. ada yg pakai test tube yg dicuri dari scs lab. Dia pulak tak ketinggalan dalam melayani gejolak nafsu remaja, main dgn jari dan menenyeh cipapnya kat bantal. Bertompok-tompoklah batal kena air mazinya. Dia ceritakan kisah lampau kat aku esps bila sesi kat ranjang sebelum seks oral berjalan. Seronok cerita kisah lama bagi membangkitkan nafsu dan nastolgia lampau.


Isteriku pulak ada seorang kakak angkat di asrama tu yang gile-gile sikit. Dia kalau nak melancap mesti cari pasangan untuk mengeselkan benda alahnya. Jadi bini akulah yg jadi mangsanya. Kakak tu dalam Form VI dan bertubuh gempal tapi mukanya cute. Bini aku cakap mereka tak pasti samada tergolong jenis lesbian tapi rasanya tak pernah pulak bercinta. Cuma sekadar seronok bergomol, meramas dan balas membalas mengeselkan cipap masing2 sehingga klimaks.

Masa melancap selalunya selepas jam 10 malam, dia akan ajak bini aku masuk ke biliknya, dia timbalan kapten asrama yang ada bilik sendiri- tinggal dgn kapten. Kapten tu tak perasan perilaku mereka. Bila kapten balik cuti mingguan, mereka berdua bebaslah. Lepas mandi bersihkan diri, mulalah ramas meramas payu dara. Tetek bini aku sederhana berbanding dgn kakak angkatnya yang mon+++. Mesti basah kuyup punya bila kena ramas, lepas itu mereka mengeselkan cipap masing2 sambil berpelukan. Dia lemas sikit bila kena gesel dari atas atau belakang oleh kakak angkatnya kerana beratnya kat 60kg. Menurut isteriku, cipap budak tu tembam dan lebat bulu. Mereka berbogel dalam selimut dan air mazi masing-masing membuak berlendir hingga membasahi peha dan selimut. Pastu sesi korek mengorek. Yang hairannya menurut bini aku, mereka tak pernah pulak berkucupan dan menjilat. Agaknya idea atau ilmu jilat menjilat tu belum diketahui mereka.

Lepas sekolah, bini aku kerja sementara kat sebuah Pasaraya. Kat sana ada penyelia bangsa cina yg syok kat dia maklumlah comel lote ramailah jibauk yg nak himpit. Entah mcm dia dah termakan budi dgn cina tu bila dia asyik belanja makan tghari. Cina itu handsome jugak dan tinggi. Dia ajak temankan tengok wayang, mula-mula pergi ramai-ramai dgn bebudak sales girl lepas waktu kerja malam. Then, satu hari dia ajak tgk cerita best berdua sahaja. Mereka tempah kat kelas special sikit, kat situlah tangan cina itu menjalar bila slot bercium pasangan pelakun mat saleh kat layar putih tu. Ok, biar dan biar.. pastu ulat bulu naik ke daun. Skirt labuhnya disingkap dan ular menyusur ke celah kangkang. Mula2 tepis jugak tapi akhirnya lentuk. Dah basah dan syok yg timbul. Dia mula masukkan jaru celah spender yang lecun basah.

Jari kasar cina tu mula mengelebek bibir labia minora cipap bini aku. Dia gentel abih kelentit dan mengorek kolam mutiara. Air berkocak kuat dan membasahi tebing tembam. Rerumput subur jugak dipaliti air likat mazi yang membuak keluar. Dia tarik tangan bini aku untuk berlabuh kat balak dia yang sudah terjulur tegak. Itulah kali pertama dia pegang konek jantan dan terasa panas bila digenggam. Benda alah tu rasa besar dalam tangan kanannya. Dengan perlahan dia urut hingga merasakan kepala bana cina tu. Gebu dan melekit. Kulit nipis bila diurut-urut gitu hampir menutup hujung konek. Panggung yang berlampu suram itu tak menjelaskan wajah balak sepet itu. Tapi dia maklumlah dia yg konek cina itu tak bersunat. Dia mula syok mengurut ke pangkal dan ke hujung balak cina. Cina itu pulak menghebatkan kapal koreknya mengerudi saluran sempit kolam terlarang. Memang kuyup basah seluar spender. Cerita kat layar putih dah kelabu dan mereka benar-benar tenggelam ke dasar samudera yang bergelombang ganas.

Kat setengah jam gitu-gini, maka terlepas bedil dari meriam sepet tu. Memancut hingga singgah kat kerusi depan mereka dan tangan bini aku berlumuran mani hanyir cina tak bersunat tu. Dia urut dengan jijik lagi mani yang membasahi konek. Pendekkan cerita, bini aku jugak mcm terasa melepaskan sesuatu dari rahim dia. Sebelum keluar, cina itu sempat menjamah bibir mongil bini aku. Teringat jugak yang dia makan babi tapi entah mcm mana semuanya boleh berlalu begitu sahaja. Mengeliat syok dan yang dia malu ialah skirt dia dah basah masa keluar dari panggung wayang tu.

Sejak itu selalulah pasangan intim itu buat kerja tak senonoh itu, Cina itu cakap ingiin masuk melayu dan kawin sama bini aku. Entah mcmana lak, bini aku dpt tau cina sudah ada amoi. Itu amoi sudah marah dan akhirnya bini aku mengalah dan terus berhenti kerja. Dia balik kampung duduk dgn emak dia. Kat kampung dia selalu jugak meneruskan aktiviti klasiknya iaitu melancap. Bila keluar ke pekan, sempat dia beli buah tangan spt buku-buku mengarut jenis porno. Dia beli kat kedai cina kerana selalunya cina kurang peduli dgn apa yg dibeli dek pelanggan mrk, Yang penting jual dan ada untung.

Beberapa bulan kemudian, result MCE keluar. Spt biasa ramai bebudak sekolah berasrama penuh dpt cemerlang. Bini aku dpt ok jugak. Dia dpt tawaran ke Ohio USA. Bagi memudahkan cerita merapu ni, kat sana bini aku biasa jugak melancap- dan satu hari kawan dia budak keturunan Cuba bawak jalan-jalan kat satu bazar. Kat situ alat seks banyak dijual, ada bermacam-macam untuk jantan dan betina jalang yang ingin sendirian. Budak itu dah beli satu vibrator saiz XL, bini aku tak beli sbb malu tapi dalam hati teringin jugak. Agaknya budaya timur masih menebal di hati.

Kemudian, beberapa hari berikutnya budak Cuba ( campuran Spain-negro) bawa masuk dia ke biliknya. Ketika duduk mengadap tv, bini aku sempat bertanya ttg alat yang telah dibeli dulu.. dia ketawa dan kata 'excellent'. Dia pelawa bini aku supaya try. Dia menolak tapi budak itu dgn selamba ambik benda dari lockernya. Dia tunjuk benda warna gelap tu dan mengucupnya. Pastu gesel-gesel kat peha dan celah kangkang. Bini aku tengok dan budak itu ketawa. Dia masuk bilik air dan keluar.... bulat tanpa seutas benang !! tanpa segan silu maklumlah orang barat. Dia duduk kat sofa dan capai benda alah tu. Nah, dia dah tunjuk perangai daa.. then, terjadilah perkara sumbang yang tersumbing. Bini aku terjebak di kancah lesbian secara nyata. Kalau dulu tak sampai jilat menjilat dan kcup mengucup, kali itu abihhh... puki dia dinyonyot ganas dan lidah budak itu dimasukkan ke dalam lubang pukinya.

Dia mengeliat dan basah teruk. Pantat Cuba itu ditonjolkan ke muka bini aku, menarik katanya kerana bulu ditrim cantik. Wangi lak mungkin masa kat bilik air tadi dah disabun. Dia pun beranikan hati, keluarkan lidah dan melidahi liku-liku labia majora partnernya. Dia terasa lubang farajnya disedut dan lendir yang membuak keluar itu ditelan abih dek budak tu. Bini aku cuba rasa dan telah sikit air mazi partnernya. Kemudian baru dia terasa something wonderful...

Sejak itu bini aku mula liar bertukar partner. Negro ke, Mek salleh ke atau Mexico semua dia dah jilat. Tahun pertama di sana dia masih belum pecah dara lagi tetapi selepas dirodok dgn vibrator king size itu, tamatlah zaman daranya. Aku tanya bini aku, tak pernah ke dia main dgn jantan negro atau mat saleh kat sana? dia cakap tak pernah lagi.. sebab dia dikelilingi lesbian. Dia teringin jugak untuk dipaku dek jantan tapi tiada kesempatan. Dia mula sedar dari sesat jalan bila ada sekumpulan pelajar perempuan ABIM menjemputnya ke satu perjumpaan tahunan di musim panas. Suasana penuh Islamik dan mesra itu akhirnya berjaya meruntun naluri bini aku untuk ke pangkal jalan. Susah jugak dia nak melupakan aktiviti melancap dan melayani partnernya yg sering mengganggunya. Dalam cuba melarikan diri dari penjara lesbian itu, dia mmg kepayahan. Dia betul-betul pulih bila balik ke tanahair 3 tahun kemudian.

Part II nanti aku ceritakan pulak, boss tua majikan dia masuk jarum.


Nukilan
http://www.sammyboyforum.com

Bapa Mertua Part 2

Gerakan-gerakan ganas pada cipapku membuat aku tak dapat bertahan lagi. Cairan panas tersembur keluar dari cipapku. Aku mengalami orgasme yang pertama. Muka mertuaku makin basah dengan lendir dari cipapku. Aku lemah longlai penuh lazat.

Lelaki separuh abad yang berkulit hitam dipanah matahari ini sungguh mahir melayanku. Badan tuanya masih kelihatan berotot-otot kekar kerana setiap hari beliau menggunakan tulang empat keratnya bersawah. Tenaganya masih kuat dan mampu mengalahkan suamiku, anaknya. Nafsunya juga amat tinggi, mungkin kerana telah bertahun tidak bersama perempuan sejak kematian ibu mertuaku.

Melihat mataku yang kuyu, mertuaku mula merangkak ke atas tubuhku. Badanku dipeluk kemas sementara mulutnya pula telah berjaya menyusukan puting tetek ku. Dinyonyot putingku bergilir-gilir kiri kanan. Aku masih cuba menolak badannya yang berotot keras itu tapi mertuaku lebih tangkas. Kedua tanganku ditekan ke tilam. Aku tak berdaya berbuat apa-apa lagi. Aku hanya mampu meronta melawan kudrat bapa mertuaku yang lebih kuat.

“Bapa, jangan. Saya menantu bapa, isteri anak bapak,” rayuku.

“Tak apa, anggap saja bapa suamimu sekarang,” bapa mertuaku bersuara.

Bapa mertuaku merapatkan bibir lebamnya ke bibirku. Dihisap dan disedut bibirku yang comel. Aku tak mampu berkata-kata lagi. Aku pasrah saja menunggu tindakan selanjutnya dari bapa mertuaku. Aku tergeletak pasrah di tilam dengan kakiku terkangkang luas.

“Lia, sudah lama bapak geram pada Lia. Kecantikan dan gerak geri Lia meruntuhkan iman bapa,” bisik mertuaku di telingaku.

Aku hanya diam tak bersuara. Melihat keadaanku yang pasrah tak melawan itu maka bapa mertuaku mula bertindak. Aku terasa ada gerakan-gerakan di celah kangkangku. Cipapku terasa disondol-sondol oleh satu benda bulat. Benda bulat keras bergerak pantas di celah alur cipapku yang telah basah dari tadi. Tiba-tiba benda bulat panjang mula terbenam ke dalam rongga cipapku. Bapa mertuaku mula menghayunkan pinggulnya maju mundur. Mertuaku menggunakan segala pengalamannya bagi menakluk menantunya yang masih muda dan bertenaga. Jika kekuatan tenaga yang diadu mungkin dia akan dahulu menyerah kerana itu mertuaku mengguna segala muslihat dan pengalaman yang dipunyainya. Ibarat pendekar tua yang banyak ilmu yang sedang bertarung dengan pendekar muda yang penuh bertenaga. Hanya dengan taktik dan teknik yang ampuh saja mampu mengalah pendekar muda yang banyak tenaga.

Bapa mertuaku hanya memasukkan separuh saja balaknya ke dalam cipapku. Dilakukan gerakan maju mundur dengan cepat sekali. Sungguh cepat dan laju hingga aku terasa sensasi nikmat yang amat sangat. Aku rasa G-spot ku diteroka dengan penuh kepakaran oleh mertuaku. Hanya erangan demi erangan saja yang keluar dari mulutku. Aku tak mampu berfikir lagi. Otakku kosong, yang aku rasa hanya nikmat semata-mata.

Selepas lima minit mertuaku mula menekan perlahan balaknya yang keras itu. Akhirnya seluruh batang balaknya terbenam dalam lubang cipapku. Terbeliak mataku menerima balak besar dan panjang. Terasa senak diperutku dihentak oleh balak bapa mertuaku. Suamiku tak pernah mampu meneroka sedalam ini. Aku cuba menyesuaikan diri dengan balak besar hingga perasaan nikmat dan lazat bertambah-tambah menyelinap ke seluruh urat sarafku.

“Lubang Lia sungguh sempit, padat rasanya. Belum pernah bapa rasa lubang ketat macam ni,” puji bapa mertuaku.

Aku hanya tersenyum mendengar pujian mertuaku. Aku tak pasti pujian itu ikhlas atau hanya pujian palsu lelaki yang sedang dikuasi nafsu. Mula merasai lubang cipapku yang sempit dan hangat, bapa mertuaku mulalah menghenjutku dengan rakus. Dari gelagat keganasannya itu jelaslah bahawa selama ini dia memang geram terhadap diriku. Apalagi ibu mertuaku telah lama meninggal. Sudah lama bapa mertuaku berpuasa hubungan kelamin. Dendam nafsu yang ditanggung selama ini dilampiaskan sepuas-puasnya pada diriku yang masih muda dan solid.

Akalku cuba menafikan tetapi nafsuku tak dapat menolak akan kehebatan bapa mertuaku. Balaknya yang besar dan berurat-urat itu memberi kenikmatan berganda berbanding zakar suamiku yang kecil. Biar otakku menolak tapi cipapku mengalu-alu kehadiran batang besar dan panjang. Kehadirannya di dalam perutku amat ketara kurasakan. Malahan kesan penangan yang sebegitulah yang selama ini aku dambakan. Gerakan kasar dan penuh penguasaan seperti inilah yang amat aku berahikan. Semakin lama semakin pasrah aku zahir dan batin.

Bagi menyeimbangkan perlawanan maka aku mula mengurut dan mengemut batang besar mertuaku. Otot-otot cipapku meramas secara berirama balak yang terbenam dalam terowong nikmatku. Aku ayak-ayak punggungku bagi menambahkan lagi kenikmatan bersama.

“Lubang Lia hangatlah. Lia padai kemut, sedaplah Lia,” mertuaku memujiku lagi.

Seluruh jiwa ragaku mulai kecundang terhadap tuntutan nafsu yang maha sedap itu. Tanpa segan silu mulutku tak putus-putus merengek dan mengerang. Aku mengaku akan kehebatan bapa mertuaku. Tiada lagi rasa berdosa dan penyesalan. Nikmat dan lazat saja yang kurasai waktu ini.

“Bapa sedaplah, laju lagi pak,” tanpa sadar aku bersuara.

Mendengar suara rengekanku meminta maka makin laju bapa mertuaku mengerjakanku. Badanku dirangkul kemas, bukit kembarku diramas dan dihisap.

Ladangku yang subur dibajak sejadi-jadinya oleh mertuaku. Kehebatannya mengalahkan suamiku yang juga anaknya sendiri. Kesuburan ladangku dapat dirasai mertuaku. Digemburnya ladangku sepuas-puasnya. Jelaslah bahawa suamiku sendiri gagal menandingi kemampuan bapanya. Mungkin sebab itulah dia gagal menghamilkan aku.

Dinding cipapku digeser-geser oleh kepala dan batang mertuaku. Otot-otot cipapku menjerut rapat batang besar. Terasa seperti melekat dinding cipapku dengan balak mertuaku. Bila ditarik balaknya aku rasa seperti isi cipapku turut sama keluar. Aku menggelupur kesedapan. Aku seperti melayang di kayangan. Otot-otot badanku menjadi kejang, kakiku mendakap erat badan mertuaku dan tanganku mencakar-cakar belakang bapa mertuaku kerana teramat nikmat. Akhirnya mencurah-curah air nikmatku menyirami kepala konek mertuaku. Aku lesu kelemasan.

“Bapa hebat, Azman tak sehebat bapa,” aku memuji kemampuan mertuaku.

Setelah cukup rata membajak, bapa mertuaku pun mulalah menyemburkan benih zuriatnya ke dalam rahimku. Terbeliak biji mataku menikmati kesedapan setiap pancutan yang dilakukannya. Kepanasan cecair benih lelaki tua disambut dengan ledakan nafsuku sendiri. Menggeletar seluruh tubuhku menikmati tadahan benih-benih zuriat yang cukup banyak menyemai rahimku yang subur. Aku terkulai layu penuh nikmat.

Selepas itu kami sama-sama terdampar keletihan setelah mengharungi kepuasan bersama. Bertelanjang bulat kami tidur berpelukan hingga ke pagi. Tengahhari esoknya sekali lagi bapa mertuaku menyemai benih yang mampu membuncitkan perut aku. Kali ini dia menghenjut aku bagi tempoh yang lebih lama dari semalam. Malahan cecair benihnya juga lebih banyak dan lebih pekat. Hampir seminit aku terpaksa menadah perahan nafsunya. Dua kali aku klimaks sepanjang pertarungan itu. Batang besar hitam itu membuat aku terkapar lesu kesedapan. Sungguhpun bentuknya hodoh hitam berurat-urat tetapi membuat aku ketagih untuk menikmatinya.

Telefon di ruang tamu berdering. Dengan perasaan agak malas aku menyambutnya. Di hujung sana suamiku memberitahu bahawa dia akan terus ke Sarawak dan akan berada di sana selama sebulan. Bapa mertuaku tersenyum sumbing mendengar khabar tersebut. Aku pula jadi serba salah kerana selama tempoh itu kelak aku bakal ditiduri oleh seorang lelaki tua yang hitam legam lagi tidak kacak. Tetapi aku akui mainan seksnya cukup hebat mengalahkan orang muda.

Dua bulan kemudian aku mulai muntah-muntah. Mertuaku tersenyum senang kerana benih yang disemainya telah tumbuh. Suamiku juga gembira kerana akan menimang cahaya mata tetapi dia tidak tahu bahawa anak yang kukandung adalah adiknya sendiri.


Nukilan
http://www.sammyboyforum.com

Bapa Mertua Part 1

Aku seorang isteri muda umur 23 tahun. Sudah 2 tahun aku berkahwin dengan seorang lelaki yang bernama Azman. Azman bekerja sebagai penyelia syarikat dan sentiasa bekerja di berbagai cawangan. Mungkin kerana kesibukannya kami belum lagi dikurnia cahaya mata.

Aku sering keseorangan di rumah. Bapa mertuaku yang tinggal seorang diri sejak kematian ibu mertuaku sering mengunjungi rumahku. Kebiasaannya dia datang semasa suamiku di rumah. Pada suatu petang bapa mertuaku berkunjung semasa Azman pergi outstation.

“Bapa saja nak tengok kaulah Lia, kalau sunyi boleh bapa temankan,” jawab bapa mertuaku.

Selepas makan malam bapa mertuaku berehat di ruang tamu. Waktu itu bapa mertuaku memakai kain sarung saja. Oleh kerana keadaan bilik agak panas kipas angin dipasang laju. Aku diajaknya berbual-bual. Sebagai menantu yang baik aku melayan bapa mertuaku berbual. Sambil berbual-bual terselak kain bapa mertuaku kerana ditiup angin dari kipas yang laju. Aku ternampak balak bapa mertuaku terpacak keras di celah paha. Tak ku sangka sama sekali...! dalam hidupku, tak pernah ku lihat balak yang sebegitu besar saiznya. Aku hanya biasa melihat balak suamiku yang bersaiz kecil.

Bapa mertuaku buat-buat tak tau saja. Balak bapa mertuaku nampaknya berada di dalam keadaan yang sungguh tegang. Spontan saja cipapku mengemut dan nafsuku bangkit. Lebih lebih lagi aku baru saja bersih dari haid dan tak sempat didatangi oleh suami ku. Jika bersama pun suamiku tidak memberi perhatian kepada hubungan kami. Di fikirannya hanya kerja. Terasa mendidih darahku pada waktu itu. Bagai gunung berapi yang siap sedia memuntahkan lahar panasnya.

Aku rasa balak bapa mertuaku jadi tegang sebab dia asyik perhatikan pakaianku. Aku hanya mengenakan pakaian gaun malam tanpa apa-apa pun di dalam, maklumlah cuaca begitu panas. Sebenarnya telah menjadi kebiasaanku bila mengenakan gaun malam aku tidak memakai bra dan seluar dalam. Memang kebiasaanku bila berada di rumah bersama suamiku. Aku terlupa bahawa yang bersamaku kali ini adalah mertuaku bukan suamiku. Saiz buah dadaku yang berukuran 36D sudah pasti telah mencuit hati mertuaku. Patutlah semasa aku menghidangkan makanan, bapa mertua asyik merenung lurah bukit kembarku yang agak terdedah kerana leher gaun yang kupakai agak luas.

Kerana tidak dapat menahan nafsu, aku terus menuju ke bilikku dan meninggalkan bapa mertua di ruang tamu untuk menonton berita perdana di tv.

Desakan nafsuku yang meluap-luap itu telah menyebabkan aku terkocoh-kocoh mengejar tilam untuk segera melayan denyutan cipapku. Setiba di dalam bilik, aku pun menghumbankan badan ke katil dan terus menyelak gaun tidur. Bahagian bawahku terdedah tanpa seurat benang.

Aku mengangkang seluas yang mungkin dan mulalah bermain dengan biji kelentitku. Alangkah bahagianya kalau Azman mempunyai konek besar seperti kepunyaan bapa mertuaku. Aku terus leka dibuai khayalan yang sebegitu rupa.

Sambil menjolok jariku ke dalam gua keramatku aku membayangkan batang balak yang besar berurat-urat sedang keluar masuk menujah taman laranganku. Kupejam mataku sambil melayan imaginasi seksku. Kurapatkan kedua-dua pahaku dengan jariku masih tetap di dalam lubang cipapku. Kubelai kelentitku dan kuraba-raba mesra. Terasa cairan hangat meleleh keluar membasahi lurah merkahku. Sungguh enak dan lazat kurasa.

Rupa-rupanya pintu bilik ku tadi bukan saja tidak kukunci malahan ianya ternganga luas. Tanpa kusedari, bapa mertuaku telah mengekoriku ke bilik. Ketika aku sedang leka melayani runtunan nafsu, dia dengan jelasnya dapat menonton segala tingkah lakuku. Berderau darahku melihat bapa mertuaku sedang berdiri di muka pintu. Sesosok tubuh lelaki tua yang berkulit hitam legam sedang bertelanjang bulat di situ. Batang balaknya yang juga hitam legam itu terpacak keras berurat-urat. Bulu-bulu yang sudah mulai memutih kusut masai seperti tak terurus. Tangan kanannya sedang kemas menggenggam balaknya yang sudah keras terpacak. Aku terkejut dan teramat malu. Aku tergamam hingga aku terlupa bahawa tanganku masih lagi melekat pada mutiara nikmatku.

Bapa mertuaku bertindak pantas meraih kesempatan terhadap aku yang masih terpinga-pinga. Dia terus menerpa dan mencelapak kangkangku yang sudah sedia terbuka luas. Pahaku dipegang kemas hingga aku tak mampu melindungi cipapku. Mukanya disembam ke taman rahsiaku. Cipapku yang telah basah dijilat-jilat dengan lidahnya. Bibir cipapku yang lembut menjadi sasaran jilatannya. Bila kelentitku yang sememangnya telah tegang dijilatnya aku hanya mampu meraung kesedapan. Terangkat-angkat punggungku menahan geli dan nikmat. Selama dua tahun kami berkahwin suamiku tak pernah melakukan seperti apa yang mertua aku sedang lakukan. Suamiku patut belajar dari bapanya cara memuaskan isteri.

Mungkin terlalu geram melihat cipap muda berbulu nipis di depannya, mertuaku seperti dirasuk menggomol dan menggosok mukanya ke seluruh cipapku. Habis mukanya berlepotan dengan lendir yang banyak keluar dari cipapku. Lidahnya makin ganas meneroka lubang cipapku yang mula ternganga menunggu diisi. Gerakan lidah maju mundur dalam lorong nikmatku sungguh sedap. Belum pernah aku merasa senikmat ini. Hanya erangan saja yang keluar dari mulutku.


Nukilan
http://www.sammyboyforum.com

Abang Ipar Menggodaku

Ini bukanlah pengalaman pertamaku kerana ketika kejadian itu aku telah pun bersuami dan beranak dua. Kisahnya bermula pada suatu pagi dalam pukul 7.00 pagi. Ketika itu cuma aku dan dua orang anakku yang berada di rumah. Suamiku hantar aku balik kampung sempena cuti sekolah (aku seorang guru) dan dia berkursus di alor setar. Emak dan ayah pula ikut rombongan ke kelantan selama tiga hari.

Jadi pagi itu aku baru sudah mandi bila aku dengar abang iparku, Erry, sampai kat muka pintu. Masa tu aku berkemban dengan towel aje. Dia datang untuk bagi kueh yang kakakku, Ella, buatkan. Mungkin ada banyak lebih agaknya.

“Effa..ini kueh kak ella kau bagi” katanya.

Aku suruh dia masuk. Aku perasan dia pandang aku tak lepas-lepas.masa tu anak-anak aku tidur lagi. Aku mintak dia tunggu kejap sebab nak pakai baju.sambil dia nak buka pintu ‘grill‘ rumah tu aku pun masuk kedalam bilik nak pakai baju. Tiba-tiba masa aku tengah membongkok nak pakai seluar dalam aku perasan dia dah berdiri kat belakang aku. Belum sempat aku buat apa-apa aku rasa tangan dia dah memegang pinggangku. Masa tu aku kaget tak tahu apa nak buat. Nak kata aku tak suka abang ipar aku ni tak boleh juga sebab dari dulu lagi aku dah perasan yang dia suka kat aku. Jadi aku sedikit sebanyak banggalah juga sebab masih ada orang yang bagi perhatian pada aku walaupun dah beranak dua dan badan pun dah mula gempal.
Masa dia pegang pinggang aku tu sebenar aku suka tapi aku tak boleh tunjuk yang aku suka. Jadi aku cuma kata “eh! abang buat apa ni…” aku tak dapat meneruskan kata-kata kerana dia telah mula mencium tengkukku sambil memeluku dari belakang. Sebenarnya pada masa itu aku sangat ingin di perlakukan begitu kerana suamiku telah lama tak menyentuhku. Jadi aku cuma membiarkan sahaja apa yang dibuatnya padaku.sambil bibirnya mencium tengkukku tangannya meramas tetekku yang masih terbalut dengan towel. Aku dah mula khayal bila dia mula menghisap tetekku. Nafasku mula ku rasakan sesak. Perlahan-lahan dia merebahkan ku keatas katil sambil bibirnya kini merayap keatas sambil mencium leherku dan akhirnya hinggap di bibirku. Aku yang dah mula hanyut masa itu membalas kucupannya dengan ghairah tanpa teringatkan kedua-dua anakku yang sedang terbaring tidur diruang tamu. Sambil kami berkucupan itu jarinya telah pun menjelajah pantatku dan sedang menggentel kelentitku. Aku terus hanyut….kemudian perlahan-lahan bibirnya merayap turun sambil mengucup seluruh tubuhku. Aku tak tahu berapa lama aku khayal sambil memejamkan mata kerana bila aku buka mataku seketika aku dapati abang iparku telah pun menanggalkan baju dan seluarnya. Bibirnya semakin turun melepasi pusatku dan aku merasakan nikmat yang amat sangat. Pantatku telah banjir.

Kemudian aku rasakan lidahnya menjilat kelentitku dan badanku mengelupur menahan geli dan merasakan nikmat yang tak pernah aku rasa dari suamiku sebelum ini. Aku terus memegang dan menarik kepalanya sambil kakiku mengepitnya.aku klimaks ….. abang iparku kemudian mula merangkak naik dan mula memasukkan senjatanya kedalam pantatku dan terus mendayung.

Aku tak tahu berapa lama dia melepaskan geramnya kepadaku kerana apabila aku nak klimaks kali kedua aku peluk dia kuat-kuat dan dia pun pancut serentak dengan ku.

Setelah dia puas aku tengok dia macam serba-salah dan macam rasa bersalah. Aku pun kata “Dah lah tu bang, baliklah cepat nanti orang nampak“. Dia pun segera pakai baju dan seluar dan dalam tergugup meminta maaf dan kemudian mengucapkan terima kasih. Tidak ada siapa yang tahu perkara itu sehingga kini dan kami masih lagi meneruskan aktiviti ini bila ada kesempatan.


Nukilan
http://infolelakighairah.wordpress.com

NURSE ZANA

KU adalah seorang yg berjaya, berusia 37 tahun mempunyai 3 org anak. Isteriku namanya Aida merupakan seorang doktor. Nak katakan kami ni kaya taklah sangat. Cuma mampulah jugak kalau dlm 2…3 kali seminggu tu makan kat restoran 5 bintang.

Rumahtangga aku pulak mmg bahagia kalau ada selisih faham tu biasalah kan. Mana ada rumahtangga yg langsung tak ada ribut taufan sekali sekala. Kalau ada yg dakwa rumahtangga dia tak pernah ada masalah, itu menipu namanye.

Aku ngaku yg aku ni bukanlah seorg suami yg baik ataupun jujur ngan isteri ku. Pernah jugaklah aku curang ngan isteri ku. Sememangnye aku punyai nafsu yg ….. (entahlah mungkin pada ni tak pelik lagi kut)

Aku lebih teransang pada bini org. Kalau diberi pilihan antara bini orang atau anak dara….semestinye aku akan pilih biniorg. Bglah anak dara rupa mcm ratu cantik dunia sekali pun…aku akan tetap pilih biniorg…(biniorg tu mestilah yg oklah…..kalau tak ok sapa yg nak….kan?).

Aku tak pernah kenal ngan nurse satu hospital ngan wife aku ni. Selama ni kalau umah aku ada buat open house ke…tak pernah pun dia dtg. Nak dijadikan cerita, hari tu kereta bini aku ada kat workshop so terpaksalah aku kena ambik dia balik keje. Biasanye kalau aku tunggu wife aku ni selalu jugaklah aku masuk dlm hospital tu. Ward gynaecology tu ramai jugaklah aku kenal…tapi nurse ni mmg aku tak pernah tengok.

Tengah berbual ngan doktor2 dan nurse2 kat situ….aku terpandang sorang nurse ni. Mmg rupa…badan dia ni buat aku tak senang duduklah. Bernafsu. Tengah sembang2 tu aku pun buat2 senyumlah….ada sorang dr kat situ mcm perasan sambil aku borak2 aku duk asyik pandang nurse tu. Tiba2 dr tu panggil nurse tu introduce kat aku. Kami pun salam2lah.

Nama dia Zana (nama tipu…takan nak bg tau nama betul kut). Lepas salam tu dia pun terus sambung keje. Wife aku dtg dan kami pun baliklah. Aku Tanya wife aku nurse tu. Wife aku kata dia baru join ..sebelum ni dia keje kat hospital kerajaan. Umur dia 31 tahun anak 1. Rupa dia nak kata lawa sgt tu taklah sedap mata memandanglah katakana.

Tapi aku suka body dia….agaknye dlm 36B 30 36. Aku ni suka badan cam tu…berisi sikit. Bodi mcm model bukan taste aku. Sampai balik umah pun aku terbayang nurse tu….cara dia berjalan…ermmm mmg mengancamlah.

Aku tanam niat camana nak kenal ngan nurse tu. Tapi aku buntu. Bukan senang….dahlah dia tu satu tempat keje ngan bini aku. Aku sebolehnye nak ngelak dr ada affair ngan bini org yg satu tempat keje ngan bini aku ni…..byk masalah akan timbul. Sebelum ni bukan takde yg aku berkenan….pernah dulu aku berkenan kat dr sorang tu….lawa mmg lawa…anak mami, rupa mcm Amisha Patel.

Sapa yg minat kt filem Hindustan taulah…kan? Tapi aku tak sanggup. Dgn nurse ni lain mcm sgt rasanye….rasa mcm tarikan dia tu kuat sgt… putih kata ada chemistry. Puas aku fakir camana nak mulakan sampai aku tertidur. Sehinggalah dlm 4…5 hari aku pun malas nak fakir sgtlah pasal nurse tu.

Satu hari tu aku balik dr ofis dlm pukul 7.30pm. Bila masuk dlm umah terperanjat aku nurse Zana tu ada dlm umah aku. Kalau pembaca semua adalah masa tu….mmg akan gelak sakan kat aku. Aku kaku berdiri dlm 2…3 min jugaklah. ….bayangkanlah… bila tengok dia tengah duduk atas sofa kat living room tu.

Aku tersentak bila wife aku cakap si Zana ni tumpang balik jap sementara tunggu suami dia dtg ambik. Suami dia tu pengurus kilang di keramat. Rumah aku plak kat bukit antarabangsa so tak jauhlah. Barulah aku tau dia dtg umah aku tu bersama ngan bini aku. Kami makan mlm bersama. Tapi aku tak byk cakap. Tapi aku asyik duk perhatikan dia jer.

Apa yg bini aku borak ngan dia aku tak ambik kisah sgt. Bila dah makan semua dia bangun nak cuci tangan aku duk perhati je badan dia. Dia pakai track suit ngan sleeveless t shirt.ketat. Mata aku tak lepas dr tenung buntut dan dada dia. Sejak dr hari tu dia boleh katakan hari2 singgah umah aku dulu sementara tunggu suami dia dtg ambik.

Sehinggalah satu hari tu, dlm kul 8 mlm, wife aku dpt call dari hospital ada patient yg terpaksa bersalin cara ceasar…ada complication. So wife aku pun pegilah. Tinggallah aku, dia , maid aku dan anak-anak aku.

Sampai dlm kul 10 lebih anak2 aku naik tidur. Maid plak biasanye kalau takde apa dia berperaplah dlm bilik dia. Dia call suami dia, suami dia kata ada machine breakdown so production takleh jalan.

So terpaksalah suami dia settlekan dulu masalahnya dulu. Kat living room tu tinggalah aku ngan dia. Macam2 ceritalah kami borak. Sambil borak2 tu …aku ni mcm biasalah mata terpaku kat dada dia….kalau dia bangun jer aku tenung kat punggung dia bulat macam Jlo.

Lama-lama aku tak tahan….dah rasa stim semacam. Aku bangun nak ke dapur nak buat air dia…dia kata takpe dia buat sendiri….wife aku pun selalu cakap ngan dia…kalau rasa nak minum ke makan ker buat mcm umah sendiri.

Dia bangun ke dapur buat air. Aku ikut sekali ke dapur berdiri membelakangkan dia. Dia kata kat aku yg ikut sekali ke dapur tu tak percaya kat dia ker. Aku kata takdelah camtu…Cuma kalau dia tak jumpa cari gula ke susu ke senang aku tunjukkan… dlm pada tu aku cukup bernafsu. Aku dtg dekat ngan dia dr belakang. Entah macamana setan dah rasuk abis dah.

Aku betul2 berdiri belakang dia…..aku pegang bahu dia….gosok-gosok…dia terkejut. Aku terus pegang bahu dia…sambil aku cium leher dia. Dia suruh aku lepaskan dia kata jangan buat camtu. Aku terus cium leher sambil tangan aku gosok-gosok lengan dia….mulut dia mmg terus berkata jangan….jangan…tapi setakat mulut jerlah….sambil biar je aku cium leher dia. Aku dpt rasa dia dah naik biji-biji kat lengan dia.

Aku terus cium leher dia ….tangan aku mulalah peluk dia..sambil pelan-pelan ramas tetek dia.
Dia dah tak tentu arah….aku tau dia stim tapi rasa serba salah.

Aku teruskan lagi …ramas2 tetek dia dr belakang…..tiba2 jer terus dia pusing mengadap aku….belum dia cakap apa2 terus aku cium mulut dia…sambil tangan aku raba buntut dia pulak. Dia Cuma biarkan aje tapi aku tau dia dah teransang. Tangan masuk dalam baju dia…selak bra dia. Puting tetek dia pun dah keras.

Aku gentel-gentel….sambil terus beromen. Suara dia dah tak tentu arah. Aku tau masa tu aku tak sia sia kan…aku akan masukkan jugak batang aku dalam cipap dia. Sebelum aku terus nikmati seluruh badan dia sambil berdiri. Satu persatu pakaian dia aku bukak….dia diam …biarkan aje.

Aku terus isap puting dia…sambil tangan merayap kat celah kangkang dia….dia memang dah stim….air cipap dia pun dah banyak. Aku aku pusingkan dia membelakangkan tarik sikit buntut dia yang bulat tu….aku pun keluarkan batang aku masukkan dalam cipap dia kami main doggie sambil berdiri.

Masa main sorong tarik tu…aku suka cara dia mengeluh…memang buat aku lebih horny. Hinggalah dalam 30/…40 minit aku climax. Aku berborak ngan dia sambil berbogel kat dapur…borak punya borak….kami pun main lagi…kali ni aku duk atas kerusi makan…dia duk atas aku sambil mengadap….hinggalah dia climax 2 kali.

Lepas dlm 1 jam kite orang main untuk 2nd time tu suami dia pun call nak ambik dia.

Sejak dr ari tulah….aku selalu main ngan dia. Kalau susah sgt aku akan check in kat hotel lepas keje. Pernah jugak main dalam kereta. Hubungan kami masih lagi kekal sekarang ni. Pandai makan pandai simpan seperti kata orang…


Nukilan
http://infolelakighairah.wordpress.com

Ahad, 2 Mei 2010

Adik Iparku As

Ia berlaku tanpa sengaja. Hari dah petang. Anak adik ipar aku ni menangis jer. Demam katanya. Adik ipar aku nie walau pun dah anak dua tapi disebabkan badannya bersaiz kecil, ramai yang sangka dia masih anak dara lagi. Muka dia memang cantik, body pun boleh tahan juga. Tinggi dia Cuma 4'11".

Dia sedang mendokong anaknya. Kesian pula tengok dia, husband dia kena kerja di luar negeri dah 3 bulan tak balik. Rasanya itulah yang menyebabkan dia lebih berserabut agaknya. Aku Tanya kat dia "kenapa tak bawa ke klinik?

Abang boleh hantar" dia senyum jer. Kemudian terdengar anak sulungnya memanggil "mami, abang nak mandi!" aku cakap kat dia "na mandikan lah abang tu biar abang jaga imran".

Semasa aku cuba mengambil imran dari dokongannya dia meronta dan memeluk dengan erat emaknya. Aku sambil memujuk "imran dengan ayah chik ok" dan memegang nya. Semasa tangan aku mengambil imran itulah belakang tangan aku tanpa sengaja tersentuh dada adik iparku. Dia tidak memakai coli. Kerana imran memaut kemas tengkuk maminya menekan belakang tangan ku pada buah dadanya.

Dalam cuba mangambil imran itu, tangan ku bergeselan dengan putingnya beberapa kali dan aku dapat rasakan ianya mula mengeras. Aku tengok muka adik ipar ku. Konsentrasinya bukan pada imran lagi masa tu. Tak sangka pulak dia begitu sensitive dan senang terangsang. Aku lihat matanya kuyu dan mulut dia separuh terbuka.

Akal nakal aku mula bekerja, dengan sengaja aku tekankan belakang tangan aku rapat pada buah dadanya. Akhir sekali aku sepit putingnya diantara jari telunjuk dan jari hantu aku dan menggentelnya perlahan-lahan. Dan dari na keluar keluhan "oh!" ketika itu anak sulung nya memanggil lagi membuatkan dia tersentak.

Mukanya kemerahan, sama ada kerana malu atau kerana terangsang. Dia melihat tepat kat mata aku sambil tersenyum. Dia menyerahkan imran kepada aku dan bergegas ke bilik air untuk memandikan anaknya. Isteri aku masa tu tengah menyuap anak ku yang kecil sekali di dapur. Setelah selesai semuanya na datang kepada aku dan mengambil imran. "Bawa ke keliniklah na?" kata ku.

Selepas maghrib, aku pun bersiap untuk menghantar na dan imran ke klinik. Isteri aku sibuk dengan anak-anak aku yang 2 orang dan anak sulung adik ipar aku tu. Dia yang mencadangkan aku menghatar mereka ke kelinik walaupun pada asalnya dia sendiri yang hendak menghantar.

Dalam kereta kami diam jer, sehinggalah sampai ke kelinik. Sambil duduk menunggu giliran tu kami berbual-bual. Pasal dia, husband dia dan anak-anak dia. Husband dia akan pulang dari US minggu depan. Dan dalam tu aku kata kat dia "maafkan abang pasal petang tadi". Dia hanya tunduk sahaja dan berkata "emmmm!" "Tak sangka pula na begitu sensitive." Sambiltersenyum dia berkata "mana tak sensitive bang, dah 3 bulan tak kena." Sambil tergelak matanya melirik ke depan seluar aku. Dalam hati aku "isk, dia ni boleh tahan juga".

Selesai dengan doktor kami naik kereta untuk pulang. Kemudian dia berkata "boleh tak kita singgah kat supermarket kejap, nak beli barang sikit". "OK, no problem" jawabku. Setelah selesai membeli barang yang dia hendak kami pun balik. Dalam perjalanan balik tu kami sembang lagi. Aku tak pernah tanya benda-benda sulit pada na, tapi malam tu aku rasa lebih open. "Na macam mana sekarang?" "Macam mana apa?" tanyanya pula. "Yer la, dah 3 bulan n tak balik ni." "Oh itu" katanya… "tak tau lah nak cakap bang." Imran tidur di seat belakang kereta setelah diberikan ubat demam, doctor terpaksa memberikan ubat sertamerta kerana suhu badannya yang agak tinggi. Aku beranikan diri memegang tangan na. Dia diam. Aku elus tangannya. Sambil memandu tu aku ramas tangannya dan kemudian melarat ke pahanya. Dia membetulkan duduk tapi tidak membantah. Tangan kiri aku mengosok pehanya dan kemudian dengan beraninya mula merayap ke buah dadanya yang ternyata masih mengkar. Aku ramas perlahan buah dadanya itu. "Isk…. Aahhhh!" itu sahaja yang keluar dari mulutnya.

Dia menyandarkan badan dan membuka kangkangnya. Tangan aku tanpa dipelawa terus menerpa pada celah kangkangnya yang ternyata telah sedikit lembab. Dari luar kain yang dipakainya jari telunjuk aku aku gerakkan turun naik di celah alurnya. Sampai di satu kawasan yang agak gelap aku berhentikan kereta di tepi jalan. Tempat yang agak terlindung dan gelap. Aku paut tengkuk na dan dekatkan mulutku ke mulutnya. Mulutnya dengan rela menerima kucupan ku dan kami berkuluman lidah untuk seketika. Nafasnya semakin mendesah dan tidak teratur.

Tangan kanan ku terus memainkan celah kelengkangnya. Aku singkap kainnya ke atas dan tangan ku menggosok peha gebu na dengan rakus. Semakin ke atas dan akhirnya melekap di cipapnya yang tembam dan ternyata telah bajir. Aku tekankan telapak tangan ku pada cipapnya dan gosok ke atas dan ke bawah menyebabkan dia menggeliat kegelian. Aku masukkan tangan ku ke dalam seluar dalam nya dan jari telunjukku pantas berada di celah alurnya.

Aku gosok ke atas dan ke bawah dengan ibu jariku menekan kelentitnya. Ibu jariku mengusap kelentitnya sementara telunjukku semakin terbenam dalam lurah berairnya. Dia mengerang dan kemudian dengan tiba-tiba aku dapat rasakan seluruh urat sarafnya mengejang dan nafasnya jadi tidak karuan. Kepalanya terpaling ke kiri dan ke kanan dan kemudian aku rasa satu kemutan yang kuat pada telunjukku…. "aaahhhhh!" katanya dan kemudian dia terkulai.

Na terus megucup bibirku dengan rakus sambil matanya merenung ku, "thanks abang" sambil tersenyum. Tangannya pula berani menjalar ke pahaku. Dan tanpa di pelawa jemari halusnya telah menarik zip seluarku ke bawah dan tangannya telah berada di dalam seluarku. Sebaik saja tersentuh batang ku dia tersentak… "Abang tak pakai underware?" "Jangan salah anggap, abang memang tak penah pakai underware" kataku sambil tersenyum. Jemarinya terus mengurut-urut batang ku yang telah sedia keras itu.

Aku tanya " Na nak ker?" "Emmmmmm!" jawabnya. "Jom kita balik lah… nanti akak kata apa pula lama sangat ni" kataku. Aku lihat mukanya berubah, macam sedih aja. "Kalau na betul-betul nak, malam ni boleh?" Sekali lagi raut wajah nya berubah, ceria.
Sampai di rumah dah pukul 10 malam. Anak-anak kami semua dah tidur. Isteri ku menunggu di dapur dan kami minum kopi bersama sambil berbual. Aku dah tak dapat nak mengawal kedudukan aku sekarang memikirkan yang sekejap lagi aku akan dapat merasa tubuh adik iparku yang comel tu. Lepas minum aku masuk dalam bilik, berbaring. Tak lama lepas tu wife aku pula masuk. Aku memang dah masak betul dengan perangai dia, kalau dia tidurkan anak awal-awal dan buat kopi sebelum tidur dia mesti hendak malam tu. So tanpa berlengah lagi kami pun bercumbuan sehinggalah dia klimaks dan tertidur.

Selesai sahaja aku kata kat dia aku nak duduk di luar tengok berita tengah malam. Selepas mengucapkan selamat malam dia tertidur. Aku keluar memasang TV dan duduk di sofa. Lebih kurang setengah jam aku matikan TV dan bangun menuju ke bilik air. Bilik air dikongsi oleh dua bilik. Bilik Na dan sebuah bilik kosong berhampiran dengan ruang tamu. Aku ketuk bilik na. Tak ada jawapan. Aku tolak… tak berkunci.
Masuk perlahan-lahan, kerana tak mahu mengejutkan anak-anak na. Dengan perlahan aku terus berbaring di atas katil di sebelah na. dia tidur mengiring, aku pelok dari belakang. Tanganku melekap pada buah dadanya. Na menggeliat. Antara sedar dan tidak dia berkata "ingatkan abang tak datang" "Dah janji kan tadi". "Ermmmmm!" sambil memusingkan badannya dan memeluk aku balik. Mulut kami bertemu. Aku jilat bibirnya. Na mengerang kesedapan. Lidahku meneroka ke mulutnya yang mungil itu. Lidah bertemu lidah. Tangan ku meramas buah dada na dengan rakus.

Dia mengerang lagi. Aku buka baju kaftan yang dipakainya, dia tidak memakai apa-apa di bawah baju itu. Serangan pertama aku ialah puting teteknya yang kecil dan keras. Aku hisap putingnya dan lidah ku bermain-main di puncak putingnya. Aku jilat sekeliling putingnya dan belitkan lidah ku kesekeliling putting itu. Na menggeliat. "Bestttt nyerrrrrrr banggggggg!"

Beralih pula pada putting yang satu lagi. Begitulah aku buat bergiliran sehingga na menggeliat-nggeliat kesedapan. Aku sedut keliling buah dada na dengan rakus. Melurut turun ke perut. Aku nyonyot pusatnya dan aku jilat dalam pusatnya dengan perlahan. "Isttt! Geli bang!" Semakin kebawah dari pusat. Satu aroma yang manis menerpa ke hidung ku. Ternyata na memiliki bulu yang halus dan sentiasa di jaga rapi. Aku berhenti. Aku perhatikan cipap na yang sudah banjir. Aku tiup. "Eiiiiii! Geli bang!"

Tanpa amaran, aku kuit kelentitnya dengan hujung lidah aku menyebabkan na menggeliat sambil berkata "Oooooooooooooooooh! Best nyerrrrrrrrrrrrrrrr!" Kuit lagi sekali, sekali lagi dia menggeliat. Kemudian aku lekapkan lidah aku pada cipap dia dan aku jilat dari hujung alur bawah hingga ke kelentitnya. Kali ini na tak dapat menahan lagi "Abangggg! I'm cumminggggg!" aku dapat rasakan betapa banyaknya air yang mencurah keluar dari telaga yang selama ini gersang.

Tindakan selanjutnya aku terus menjilat pinggir kedua bibir cipapnya. Aku sedut-sedut bibir dalamnya dan aku nyonyot kelentitnya semaunya. Kemudia lidah ku meneroka bahagian dalam cipapnya. Aku jilat dinding cipapnya. Sekali kiria ke atas dan sebelah kanan hala kebawah. Paha Na mengepit kepala ku sekarang. Kedua kakinya berada di belikatku. Dia mendorong cipapnya ke mulutku setiap jilatan yang aku berikan.

Sambil tangan ku memain kan putingnya dan meramas buah dadanya. Jilatan ku semakin ganas di cipap na dan dia semakin liar. Akhirnya sekali lagi Na climaks. Kakinya menekan bekilat ku, pehanya mengepit kepalaku, kedua tangannya menarik kepalaku ke arah cipapnya sementara cipapnya ditunjahkan pada mulutku.

Rasa nak lemas aku dibuatnya. "Best abang!" katanya. Setelah dia melonggarkan sepitannya pada kepalaku, aku mula menjilat ke arah atas tubuhnya. Setiap inci tubuhnya aku jilat dengan satu pergerakan yang perlahan. Berhenti memberi tumpuan pada buah dadanya. Aku jilat mengelilingi buah dadanya yang masih tegang itu dari bahatian bawah menuju ke hujung putingnya. Beralih kepada yang satu lagi. Begitulah silih berganti sehingga na memberi respond lagi.

Aku jilat ke atas. Lehernya. Tengkuknya. Telinganya. Dan akhir sekali mulutnya menjadi sasaran aku. Lidah kami bertemu. Berkuluman. Batang ku sekarang berada di alurnya. Aku gosokkan batangku ke atas dan kebawah di alur cipapnya. Bila kepala ku menyentuh kelentitnya, dia mengerang dan menggeliat.

Setelah beberapa lama mengusiknya begitu, aku ubah degree batang ku. Perlahan-lahan kepala batang ku tenggelam ke dalam cipap Na. Ternyata cipap na masih sempit lagi. Kemutan-kemutanya pun masih mencengkam walaupun telah melahirkan dua orang anak. Akhirnya, santak batang aku dalam cipap na. terasa ia mengemut-ngemut untuk menyesuaikan keadaan. Aku tarik keluar perlahan-lahan, kemudian aku sorong perlahan juga. Bila keseluruhannya terbenam, aku goyang-goyang kannya membuat kan Na merintih. Setelah beberapa lama melakukannya slow motion, aku mengubah rentak. Secara beransur aku lajukan tunjahan dan na mengikut rentak ku. Sambil merintih
"Unnh! Ah! Ahh! AaaaahhhhH! Unhhhh! Istttt! Best nyerrr bang!"

Kemudian aku balik pada slow motion. Aku lihat na mengetap bibir. Memusingkan kepalanya ke kiri dan kanan. Terangkat-angkat punggungnya menerima tujahan ku. Kemudian secara mendadak aku melajukan tujahan ku setelah lebih kurang 5 minit gerakan laju itu "OOOHHHHHHHHH! Istttt… Aahhhhhhhhhhhhhhhhhh!" badan na mengejang sekali lagi dan aku rasakan cipapnya mengemut kuat batang ku. Dia mendakap aku dengan kuat dan menarik pinggang ku dengan kakinya. Dia klimaks buat kali ke lima malam itu. Aku sendiri pun dah tak dapat mengawal diri lalu aku teruskan tujahan dengan laju dan akhirnya aku tekankan batangku dalam ke dalam cipap na dan memancutkah benih ku dalam cipapnya. Cipap na terus aktif mengemut-ngemut
batangku. Aku rasa macam nak tercabut pulak. Buat sekatika aku terkulai diatas na.

Setelah dapat sedikit tenaga balik aku, menggulingkan badan dan terlentang disebelah NA. Na memandang kepadaku sambil tersenyum. "Dah puas?" tanya ku. Sambil tersenyum dia berkata "Emmmmm!" aku peluk dia dan kulum lidah nya sekali lagi. "Isk, tak puas lagi ker abang ni?" tanyanya sambil tersenyum meleret. "Geram" kataku sambil tergelak kecil.

"Nanti na tak boleh bangun esok ni….." aku kucup dia sekali lagi di mulut dan kemudian di dahi. "Thanks abang". Kata na. Aku masuk ke bilik air dan keluar melalui bilik satu lagi.

Cerita Kat Kampong

Aku dibesarkan bersama datuk dan nenek sejak kecil, sebab itu agaknya aku ni manja orangnya (mudah juga merajuk). Aku saja cucunya yang dipelihara walaupun cucu-cucu yang lain ramai. Sejak kecil agaknya umur lima atau enam tahun aku dah lali dengan cipap perempuan (sebab nenek aku ni bidan part time) sementara menantikan bidan sebenar sampai dia yang kena buat dan akulah orang kanan yang membantunya. Malah aku masih boleh kerat pusat bayi dengan hanya pakai sembilu buluh (pisau dulu-dulu) dan qualified untuk menyunatkan budak-budak pompuan (budak jantan tak reti). Jadi membesarlah aku dalam keluarga datukku itu seramai empat orang termasuk mak saudaraku anak dara pingitan yang come lote. Jangan salah faham bukan kisah mak saudara aku yang hendak aku ceritakan (dia baik dan bahagia bersama familynya).

Kalau dia orang mandi (mak saudara dan seorang lagi sepupu) aku jadi tukang escort dia orang (dulu-dulu mandi di telaga). Selalu juga aku ternampak bentuk tubuh dia orang bila kain mandi dia orang basah dan kadang-kadang tu masa nak salin kain dia orang londeh semua sekali telanjang bulat (maklumlah dia orang anggap aku budak kecik) menampakkan kulit yang putih melepak cuma cipap sahaja yang berbulu. Sepupu aku masa tu masih muda benar, kalau tak salah aku baru lima belas atau enam belas tahun umurnya. Bulu cipapnya juga masih nipis tapi tundun dia fulamak punyalah tembam. Mak saudara aku punya pulak agak sederhana tembam sebab susuk badannya macam Julia Robert.

Satu hari seperti biasa aku ikut dia orang membasuh dan mandi umur aku masa ni dah nak masuk 11 tahun. Kemudian mak saudara aku tergesa-gesa balik sebab nenek aku bising-bising entah pasal apa (tak ingat lagi). Tapi sebelum beredar dia berpesan kepada sepupuku supaya memandikan aku kerana dia tak sempat. Dalam bilik perigi tu tinggal aku berdua sahaja, kami mandi bersama dia pakai baldi ayan dan aku pakai timba upeh. Dia sabunkan aku (aku telanjang macam selalu) tapi tiada apa-apa kelainan yang aku rasa agaknya pasai dah biasa tengok dia orang. Kemudian dia
tanggalkan kain basahannya untuk bersalin tetapi sebelum itu dia duduk mencangkung lalu kencing. First time aku lihat perempuan dah anak dara kencing. Aku nampak jelas cipapnya terbuka dan air kencing berlari laju…..tiba-tiba kote aku naik tegang aku rasa cukup keras. Aku malu sendiri tapi tak tahu nak buat macam mana. Sepupu aku terpandang kote aku dan dia juga agak terkejut kerana selalunya kalau aku nampak cipap dia orangpun tak pernah kote aku keras begitu.

Dia menghampiriku lalu bertanya kenapa kote aku keras, aku jawab tak tahu tapi tadi aku nampak cipap dia tengah kencing boleh jadi itu sebabnya. Dia datang hampir lalu memegang kote aku, tengah dia membelek-belek tu critt…… ada air yang terpancut keluar lalu kena kat mukanya tapi tak salah aku air tu belum pekat lagi dan masih cair. Dia cuma tersenyum lalu mengesat mukanya sambil berkata mulai hari ini aku tak boleh mandi bersama dia orang lagi kerana kote aku dah naik tegang bila nampak cipap perempuan dan aku kena mandi sorang-sorang katanya lagi. Frust juga aku tapi katanya lagi kalau aku nak tengok dia mandi boleh dengan syarat aku beri dia main dengan kote aku. Aku tamatkan episod mukadimah ini bimbang engkau orang boring cuma aku nak tegaskan dalam usia semuda itu kote aku dah keras dan mampu memancutkan air mani walaupun belum betul-betul pekat.

Aku melangkahkan kaki ke sekolah menengah dengan perasaan sama seperti budak-budak lain untuk maju dalam pelajaran. Tapi di sekolah aku selalu kena buli sebab kata dia orang muka aku ni macam perempuan (aku merawarisi paras mak saudaraku yang cun melecun tu) jadi tak heranlah kalau dia orang ingat aku macam perempuan, apa yang dia orang tak tahu kote aku kat celah peha ni dah boleh rabakkan cipap anak dara kalu diberi peluang. Oh ya lupa nak beritahu, mak saudara aku tu sebenarnya cikgu kat SM tu, guru muda lepasan Kirkby cakap orang putih jangan cerita le…. berabuk kalah mek saleh aku ingat. Akupun baiklah dengan cikgu-cikgu di sekolah tu sebab mak saudaraku itu tambahan pula dengan rakan-rakan cikgu wanita lagilah dia orang suka aku ni cute kata dia orang, patutnya jadi budak pompuan bukan lelaki.

Dalam ramai-ramai tu ada seorang guru SRT, dia ni dah berumur sikit aku ingat awal tiga puluhan. Rumah dia sebelah sekolah sahaja jadi tempat lepak guru-guru wanita terutama yang bujang atau yang suaminya tiada (masa tu ramai juga guru wanita yang suami mereka sambung belajar di London. Cikgu Syidah (bukan nama sebenar) sangat baik orangnya, pandai masak, bergaya, lawa, bontot menggiurkan tapi jarang senyum. Walaupun dah berumur masih cantik dan single. Mak saudaraku cakap dia tu dah kahwin tapi entahlah aku tak faham cakap dia orang. Aku selalu juga lepak-lepak kat rumah dia kerana aku di sesi petang dan kebanyakan mereka mengajar di sesi pagi. Selalunya rumah dia kosong tak ada orang.

Satu hari Cikgu Syidah memanggil aku lalu menyuruh aku menantinya di bilik SRT, bila dia nampak aku kat situ dia menghulurkan aku sepiring karipap yang sungguh sedap rasanya. Dia cakap kat aku kuih tu sebenarnya budak-budak tengah ambil peperiksaan jadi dia simpan sikit untuk aku.

Kemudian katanya kalau aku tak buat apa-apa Sabtu dan Ahad nanti dia hendak aku datang ke rumahnya tolong dia mengecat dinding bahagian dalam rumahnya. Cat dan perkakasannya telahpun dibeli pagi tadi. Aku kata nanti aku beritahu jawapannya selepas mendapatkan consent mak saudaraku.

Anywhere, Sabtu sampai dan aku juga sampai ke rumahnya. Aku dapati dia sorang sahaja kat rumah aku tanya mana yang lain-lain. Dia jawab kena jaga periksa dan terus balik kampung kemudian dia tanya mana mak saudaraku, aku jawab nanti lepas zuhur baru dia sampai. Dia menghulurkan baju lama (nampak macam blouse) dan kain batek lusuh kepadaku, aku kata nak buat apa lalu dia jawab nak mengecat kenalah pakai yang buruk lepas kena cat boleh buang terus. Akupun menyalin pakaian berkenaan dan memulakan kerja-kerja mengecat. Banyak juga yang dapat aku cat sehingga sampai waktu makan tengahari aku disuruhnya berhenti pergi mandi dan makan.

Aku mengambil tuala yang diberikannya lalu masuk ke bilik mandi, sebentar kemudian aku keluar untuk menyalin pakaian. Tiba-tiba dia ketawa aku kaget, dia cakap aku mandi macam mana, cat kapur tu masih bertepek kat kepala. Lalu dia menarik tanganku masuk semula ke bilik mandi dia suruh aku duduk telanjang dan dibersihkan segalan cat kapur yang terlekat di kepalaku. Sambil tu dia beritahu yang dia tahu aku selalu dimandikan oleh mak saudaruku aku jawab benar malah semua tentang diriku dia yang uruskan. Setelah selesai aku berdiri sambail dilapkan badan oleh cikgu Syidah.
Tanpa sengaja tangannya tersentuh koteku lalu ia mula mengembang dan mengeras, cikgu Syidah nampak tapi buat-buat tak tahu sahaja. Setelah selesai aku nak keluar dari bilik mandi tapi kote masih keras lagi lalu dia tanya kalau kote aku naik tegang selalu aku buat macam mana. Aku jawab aku biar sahaja lama-lama dia turun balik atau kalau sepupu aku ada kat rumahnya aku suruh dia pegang dan usap-usap tak lama nanti ada air keluar lepas tu boleh turun. Dia senyum saja. Cikgu Syidah suruh aku bersalin pakaian di biliknya selepas tu boleh makan nasi dan aku menurut sahaja. Tanpa ku duga dia mengekori aku ke biliknya, sebaik sampai tuala yang ku pakai direntapnya dan koteku diramas-ramas mesra. Aku terkedu menahan rasa terkejut dan sedap yang mula menyelinap ke tubuhku.

Dia suruh aku berbaring atas tilam sambil dia menanggalkan pakaiannya satu persatu. Cuma tinggal bra dan panties sahaja, dia datang hampir kepadaku lalu berkata yang ni nak lucut tak sambil jarinya menunjuk kepada bra dan pantiesnya aku cuma menganggukkan kepala. Jari-jarinya membuka cangkuk bra dan melepaskannya ke lantai…..tersembul dua bukit indah milik cikgu Syidah, walaupun tak begitu besar tapi padan dengan dirinya. Tetek cikgu Syidah masih mengkar tak jatuh macam orang lain yang dah berumur….masih terpacak di dadanya. Kote aku berdenyut-denyut menahan rasa berahi….dan yang ni awak kena bukak sendiri kalau nak tengok dia memberi isyarat kepada pantiesnya.

Perlahan-perlahan akan memegang tepi seluar dalam tu lalu melorotkannya ke bawah melepasi punggungnya dan menampakkan bulu pantatnya yang lebat tapi kemas. Kemudian dia sendiri melucutkan terus panties berkenaan melambak ke lantai. Nampak jelas cipap cikgu Syidah yang begitu tembam, berbulu hitam lebat, labia majoranya bagai ulas limau penuh menutupi labia minoranya. Cikgu Syidah merebahkan dirinya atas tilam lalu meminta aku menatap sepuas-puasnya tubuhnya. Dia mahu aku menyentuh apa sahaja yang terdapat pada tubuhnya, aku memegang, mengusap dan menguli teteknya dengan putingnya tegak berdiri, aku terus meraba seluruh perut, pusat, ari-ari lalu sampai ke cipapnya. Aku tertagak-tagak untuk menyelak bulu-bulu cikgu Syidah sebab bulu cipap mak saudaraku agak nipis berbanding dengan cikgu Syidah.

Lalu jari-jarinya menyelak bulu hitam itu dan kelihatan biji kelentit di bahagian atas cipapnya, dia mahu aku menguis-guis dan mengulit biji berkenaan dengan jariku dan seterusnya meraba-raba keseluruhan cipapnya yang tembam tu. Sambil tu tangannya terus meramas koteku dan…tiba-tiba sahaja dia bangun duduk dan mulutnya terus mengulum koteku. Aku mengeliat kegelian dan kesedapan, kali pertama kena kulum aku rasa nak terpancut tapi cikgu Syidah mengemam kepala koteku dengan bibirnya hingga hilang rasa nak terpancut tu. Dia meminta aku mencium dan menjilat cipapnya, aku ragu-ragu sebab tak biasa tapi akhirnya aku akur juga.

Aku lihat cipap cikgu Syidah dah berair aku kuak bulunya lalu mula menyonyot biji kelentitnya, aku lihat dia terangkat-angkat badannya bila kelentitnya aku sedut, aku dah tak kisah lagi aku sedut puas-puas kelentitnya dan bibir cipapnya lalu aku bukak cipapnya dengan jariku ku lihat bahagian dalamnya berwarna pink dan masih rapat. Aku menjolok jariku masuk ke lubung cipap yang aku kira bukan dara lagi kerana nampak jelas lubangnya lebih besar sikit berbanding lubang sepupuku yang masih perawan…. tapi cikgu Syidah belum beranak lagi dan kehangatan lubang cipapnya terasa pada jariku.

Dia lantas menolak badanku naik ke atas tubuhnya dan membawa koteku betul-betul bertentangan dengan cipapnya. Koteku digesel-geselkan pada cipapnya dan kemudian meletakkan kepala koteku pada lubang cipapnya. Dia meminta aku menolak masuk, aku ragu-ragu lalu dipautnya punggungku….clupp terus masuk sampai habis (maklumlah masa tu kote akupun bukanlah sebesar dan sepanjang la ni) jadi senang saja masuk. Secara spontan aku melakukan sorong tarik berdecup-decap ia keluar masuk. Aku kira bab ni tak payah ajar naluri manusia ia tahu sendiri apa nak buat seterusnya.

Cikgu Syidah mengajarkan berbagai cara bersetubuh baring, duduk, menungging, meniarap, mengiring, mengatas, membawah tapi yang paling sedap bila dia merapatkan lurus kakinya di mana lubang pantat menjadi begitu ketat dengan kote rasa tersepit buat para isteri kalau belum pernah buat, cuba main cara ini aku jamin mata suami awak boleh juling jadinya). Setiap kali aku menarik nafas untuk terpancut dia akan menyepit kote aku dengan kuat dan rasa ngilu nak terpancut tu akan reda jadi aku dapat meneruskan dayungan keluar masuk. Aku tak pasti dah berapa lama aku main sampai peluh kami dah menyimbah keluar membasahi cadar (kami pakai cadar tapi ada kes aku dengar pakai tilam bolen aje – betul ke tidak waulah waalam).

Cikgu Syidah dah tak keruan lagi….mulutnya menceceh sedap-sedap, nak lagi, tekan habis, aku menghentak sekuat yang termampu…..tak lama lepas tu aku dengar dia menyebut I'm cuming…I'm cuming….lalu pinggangku dikepit badanku dipeluk kuat dan koteku terasa disedut-sedut. Dia menggelepar dan mendengus dengan kuat dan barulah aku tahu itu rupanya bila pompuan klimak. Aku melajukan hentakan dan akhirnya badanku menjadi kaku lalu memancutkan sesuatu ke dalam pantat cikgu Syidah. Pancutan kali ini agak lama berbanding selalunya dan aku terasa pedih dihujung koteku mungkin kali pertama memancutkan air mani ke dalam cipap perempuan. Cikgu Syidah tergolek puas, akupun puas dan selepas berehat seketika aku menarik keluar koteku yang aku kira habis lusuh dikerjakannya. Tapi awang tu nampak gagah lagi berkilat-kilat bekas air cipap yang melekat padanya.

Cikgu Syidah menciumku sambil mengucapkan terima kasih. Kami berdiri sambil berpelukan…. untuk menuju ke bilik air tapi aku melihat seraut wajah yang biasa ku lihat, aku cemas sambil memandang cikgu Syidah. Tiba-tiba ku lihat wajah tu tersenyum "well anywhere you are man, sooner or later you will be fucking around but make sure you keep your mouth shut" dan menyambung " Idah kau belasah anak sedaraku cukup-cukup" sambil tangannya memegang koteku……..cikgu Syidah hanya mampu tersenyum……mak saudaraku berbisik kepadaku, "You fucked that older woman pussy like nobody business, so you must return back the favour to me, young man". Aku hanya dapat mengatakan "Yes" dan tak tahu what's going to happen next……..

Pengalaman pertama senggama telah membuatkan aku selalu ketagih sex, setiap peluang yang ada akan ku gunakan untuk mendapatkannya daripada Cikgu Syidah. Ada masa kami melakukannya dibilik Sick Bay yang terdapat dalam dapur SRT. Walaupun begitu secara diam-diam Syidah telah mengiklankan diriku kepada teman-teman rumah yang lain dan perkara ini di luar pengetahuanku.

Satu hari aku diminta menghantar buku-buku latihan yang perlu disemak oleh cikgu bahasa ke rumah Syidah, waktu tu kalau tak salah aku waktu rehat jadi akupun pergilah ke rumahnya. Sesampai sahaja ke rumah itu aku memanggil namanya tetapi tiada orang yang menjawab, disebabkan pintu rumahnya tidak berkunci (selalunya begitulah di waktu siang) akupun masuklah ke dalam dan meletakkan buku-buku berkenaan di atas sebuah meja besar. Aku berkira-kira hendak keluar dari rumah berkenaan akan tetapi aku terdengar suara pompuan batuk-batuk kecil dari dalam sebuah bilik.

Mohon untuk menyimpang sedikit. Rumah Syidah mempunyai tiga buah bilik, dia tinggal seorang dalam bilik utama manakala dua bilik lagi dihuni oleh Cikgu Kathy, Rohaya, Swee Lin dan Salma. Cikgu Kathy dan Rohaya telah berkahwin dengan Kathy telah mempunyai dua orang anak sedangkan Rohaya seorang masih bayi lagi menurut kata auntieku. Mereka dua orang ini suaminya berada di England melanjutkan pelajaran dan anak-anak mereka dijaga oleh ibu bapa atau mertua di kampung. Cikgu Swee Lin dan Salma pula masih bujang dan kedua-duanya guru sandaran yang menggantikan guru bersalin serta kursus panjang.

Cikgu Kahty besar tinggi orangnya, berkulit sawo matang, suka melawak dan selalu ketawa besar. Dia ni serba serbi besar, tetak besar, punggung besar, peha besar tapi tidak gemuk dan sangat lawa kalau dia pakai ka yang ketat aku cakap aa.…boleh meleleh air liur tengok dia punya benjol-benjolan tu. Cikgu Rohaya pula kecil molek orangnya, rendah sahaja aku agak tingginya kira-kira 5' 1" atau 5' 2'' sahaja malah di SM tu budak-budak panggil dia cikgu ketot. Namun ketot-ketot dia ni jambu orangnya, bukan nak puji dan yang paling aku suka dirinya ialah giginya yang aku difahamkan orang panggil gigi mentimun. So kalau dia senyum terpancut air mani dibuatnya.

Tapi awas dia ni yang paling garang (semasa) di kelas aku diberitahu oleh sepupu lelakiku yang juga merupakan pelajar harapan sekolah di Form Five. Cikgu Swee Lin dan Salma aku tak berapa kenal walaupun dua tiga kali bertembung kerana mereka ni jarang ada di rumah Syidah dan setiap kali hujung minggu mesti balik ke rumah mak bapak dia orang kira-kira 16 batu dari situ. Swee Lin ni biasalah typical chinese karektur malah budak-budak pagi gelarkan dia "bibik" (Queen pada daun terup) sebabnya aku kira dia ni flat chested. Salma pula agak manis bagi seorang india muslim (mamak – sama ada kutty tak kutty aku tak tahu) tapi kulitnya agak gelap walaupun muka hidungnya comel.

Aku beri gambaran ini bukan apa kerana mereka ni semua ada pertalian dengan aku so lain kali aku tak perlu nak ulangi lagi rupa bentuk dia orang sebab kau orang dah dapat bayangkan rupanya. Sungguhpun begitu cikgu yang paling cun adalah cikgu bahasa inggeris (morning session) yang memang tertoleh-toleh tak puas pandang. Kau ingat-ingat siapa, mestilah tak lain tak bukan auntie akulah tu.

Berbalik pasal suara yang kedengaran tadi aku meninjau-ninjau rupanya suara itu datangnya dari bilik Kathy dan Rohaya tapi aku tak pasti siapa. Lalu aku menjenguk ke dalam sebab pintu bilik separuh renggang. Ku lihat cikgu Kathy sedang berbaring mungkin tidur agaknya. Aku mengetuk pintu lalu memanggil namanya, selepas dua tiga kali brulah matanya tercelek dan memandang ke arahku. Semasa dia mengalihkan kaki, kainnya terselak luas menampakkan dengan jelas pangkal pehanya, aku kira dia tidak berseluar dalam, berderau juga darah mudaku. Ku beritahu bahawa buku-buku berkenaan telah ada atas meja so aku minta diri untuk balik ke sekolah.

Tiba-tiba dia menggamitkan jarinya memanggil aku menghampirinya. Dia menggambil sesuatu dari bawah bantalnya lalu memberikan kepadaku. Dia meminta aku menyerahkan wang berkenaan kepada cikgu Syidah. Aku mengambil wang berkenaan dan bertepatan waktu itu aku memandang ke bawah (dia duduk di pinggir katil) terserlah lurah teteknya yang besar tersergam. Aku memandang tak berkelip mata serta kaku berdiri. Aku cuma tersedar apabila tanganku ditarik-tarik dan aku tersipu-sipu. Cikgu Kathy bertanya apa aku tak pernah tengok tetek perempuan, aku jawab pernah tapi belum pernah tengok yang besar dan solid macam dia punya.

Dia tergelak lalu menyuruh aku menutup pintu bilik. Bila aku berpaling semula ku lihat Kathy telahpun menanggalkan bajunya dan menampakkan dengan jelas dua buah gunung aku kira, besar solid dan agak jatuh sikit. Puting teteknyapun besar dengan kawasan gelap sekelilingnya melebar. Tapi bagi perempuan yang dah beranak dua, buah dada Kathy still ok. Aku hanya berdiri diam tapi koteku dah mula seram-seram sejuk.
Cikgu Kathy menarik aku duduk di sebelahnya sambil tangannya mengurut-ngurut manja tangan dan bahuku. Kemudian satu persatu butang bajuku dibukanya selesai diikuti dengan seluarku pula (masa tu bebudak sekolah petang pakai seluar pendek jadi senang aje nak bukak seluar). Tinggal seluar dalamku sahaja, tiba-tiba dia memaut badanku hingga rebah lalu dia menghimpit dadaku dengan teteknya yang besar tu. Jari-jariku dibawanya mengusap putting teteknya sambil mulutku dikucupnya bertalu-talu.
Kini jari jemarinya telah meramas butuhku yang telah berdiri sambil dilurutkan seluar dalamku kemudian Kathy menanggalkan kainnya hingga menampakkan pantatnya yang lebar dan menembam macam apam yang baru dikukus. Pantat Kathy licin tak ada bulu nampak jelas baru dicukur, ini memberi peluang buat aku menatap sepuas-puasnya pantat pompuan beranak dua ini. Sungguhpun kulit luarnya agak gelap tapi labia minoranya begitu merah merekah bak delima masak. Aku tak berani bertindak cuma menanti serangan apa yang bakal dilakukannya.

Kathy menolak aku ke atas badannya sambil meminta aku menghalakan koteku betul-betul di mulut cipapnya. Koteku mencecah bibir pantatnya lalu dengan sekali dorong sahaja ciapp….terus masuk sampai ke pangkal. Sungguhpun lubang pantatnya agak longgar tapi cukup panas ku rasakan. Dia membiarkan aku merendamkan kote agak lama dalam pantatnya sebelum meminta aku menyorong tarik, air pantat meleleh keluar dan proses keluar masuk kote begitu licin, aku tak peduli lagi yang pasti aku mesti balun cukup-cukup dia puas ke tidak ke bukan urusanku. Tetiba saja pundakku dikepit dengan pehanya yang besar sampai tak boleh bergerak lagi, nafasnya kian kencang dan aku terasa dilambung-lambung, habis punggungku dipecal-pecal sambil kepalanya digeleng ke kiri ke kanan dengan rambutnya mengerbang tak menentu.

"Lagi-lagi, kuat lagi…..aah…aah sikit lagiiiii…..hah…hah….hah aku sampai dahhhh, huh sedap sungguh, lama betul tak merasa pelir". Selepas dia tenang kembali dia merenung aku sambil bertanya yang aku dah pancut ke belum, aku jawab belum lagi sebab takut tengok dia begitu ganas. Kathy tersenyum kemudian dia mengiringkan badannya lalu memegang butuhku dan di letakkan betul-betul pada lubung duburnya. Dia melumurkan duburnya dengan air pantat yang keluar menjadikan lubang itu licin, lalu meminta aku menekan masuk. Aku tak pernah main bontot sebelum ini jadi aku tak tahu tapi aku terus menekan walaupun agak susah nak masuk ketat sungguh sampai bengkok kote aku menekan.

Aku merasakan kepala kote dah mula masuk aku tekan lagi masuk sikit lagi lalu aku henyak sekuat mungkin, berderut rasanya bila keseluruhan batang koteku menyelinap masuk ke lubang dubur Kathy yang ketat. Dia memberi isyarat supaya aku pelan-pelan sebab takut rabit katanya. Setelah itu aku meneruskan acara keluar masuk tapi temponya lebih perlahan berbanding dengan lubang pantatnya. Muka Kathy aku lihat berkerut sambil mulutnya terbuka kemudian dia berbisik kalau aku nak pancut, pancut saja dalam bontotnya tak apa katanya.

Aku melajukan hentakkan bila merasakan air telah mula nak keluar, Kathy memberi ruang dengan membuka sudut kangkang yang lebih luas, bila airku betul-betul nak terpancut aku hentak terus sampai habis critt….critt…..crittt…. maniku terpancut dalam dubur Kathy sambil kurasakan lubangnya mengemut dengan kuat sekali rasa nak putus kote aku.

Setelah itu aku mencabut keluar dan serta merta Kathy membalut koteku dengan tuala kecil dan berkata "Lepas sejuk nanti biar cikgu cuci sebab main kat belakang ni kekadang ada najis ikut sekali, mesti cuci betul-betul takut dapat gatal-gatal". Ku lihat lubang duburnya terbuka sedikit lalu ada cecair meleleh keluar warnanya tak menentu bercampur antara kuning dengan sikit kehijauan.

Kami berpimpin tangan ke bilik air di mana Kathy telah membasuh koteku dengan sempurna sebelum dia membasuh cipap dan duburnya. Dia juga memberi tahuku inilah kali pertama dia membenarkan orang memainkan duburnya walau suaminya sendiripun tak pernah dapat, dia takut aku tak dapat memancutkan air sebab mungkin lubang cipapnya agak besar dan kerana itu digantikan dengan lubang dubur yang ketat. Dia juga beritahu aku, bila main pompuan, lama ke sekejap ke mesti diakhiri dengan pancutan mani tak kira kat luar atau kat dalam kalau ditahan nanti buah zakar boleh bengkak dan rosak. Nasihatnya ini aku pakai sampai la ni, sebab tu kekadang bini aku tak tahan dah beround-round tapi aku pulun juga lagi hingga dah terpancut baru aku berhenti kekadang tu sampai kokok ayam baru selesai.

Esoknya dia dah tentu mc sebab tak larat nak angkat matapun. Hubungan aku dengan Kathy berjalan macam biasa juga kekadang tu mereka kongsi aku cuma yang jelas Kathy cepat keluar air (klimaks) dan Syidah agak lama. Kalau nak rasa puas main dengan Kathy dulu kemudian baru balun Syidah pulak………………

Masa terus berjalan dan aku semakin biasa dengan rumah Syidah boleh keluar masuk macam rumah ku sendiri. Syidah dan Kathy dah macam bini aku pulak bukan sahaja dia yang mintak tapi aku juga boleh demand kalau aku nak main dengan depa. Auntie aku tahu tapi dia buat-buat tak tahu aje, lantak demalah katanya. Cuma dia pesan dengan aku never fall in love with any of them, yes I fully understand jawabku sambil tanganku meraba-raba cipap auntieku, ia membiarkan sebentar tapi menghalangnya takut terlihat oleh datukku. You can have it when a moment is right but from now on until then you musn't figured it on your mind, do you understand young man (auntie aku sering memanggil aku young man) yes indeed aku jawab.

Satu pagi aku ke rumah Syidah seperti biasa, aku bukak pintu dan masuk untuk menghabiskan kerja rumah yang berbaki, setelah meletakkan beg sekolah aku di tepi meja aku terus ke dapur untuk melihat sama ada baki kuih atau air yang ada boleh juga mengalas perutku. Aku tak pernah ambil breakfast early in the morning melainkan segelas air masuk sejuk (amalan paling baik untuk perut). Bila aku melintas bilik cikgu Kathy aku nampak seseorang sedang tidur, aku ingat Kathy atau Rohaya sakit dan tak dapat ke sekolah, lalu aku mendekatinya. Aku tak begitu pasti tapi sah
dia ni bukan any one of them. Dia berpakaian baju tidur jarang tapi memakai bra berwarna pink muda dengan kain batek, masalahnya ialah kain batek tu terselak hingga menampakkan buritnya yang dipenuhi bulu hitam nipis (kesan selalu digunting) sah dia tidur tak pakai panties (tidur pakai panties pun tak baik juga tak masuk angin).
Koteku mula mencanak naik bila terlihat burit pagi-pagi ni tapi aku tak berani nak start sebab tak kenal siapa dia. Last tu aku masuk ke bilik Syidah dan mengambil sedikit cream (dia memberitahu ku ini cream special hanya digunakan untuk bersetubuh dan sapu bibir bila kering sahaja katanya) lalu melumurkan kepada batang dan kepala koteku.

Aku melucutkan pakaian sekolahku dan hanya bertuala sahaja bila menghampiri pompuan berkenaan, aku kemudiannya mencangkung menghadapi kangkangnya sambil menolak turun kainnya perlahan-perlahan, pantatnya jelas kelihatan dengan rekahannya terbuka sedikit bila kakinya merenggang, kulitnya agak gelap dan pantatnya tidak begitu tembam berbanding milik Syidah dan Kathy, aku juga perasan ada taik lalat di labia majora kirinya. Aku terus menghampiri sehingga kepala koteku sudah menyentuh mulut pantatnya, tetiba sahaja aku memegang kedua-dua pehanya lalu aku henjut kote memasuki pantatnya sekuat mungkin, aku rasa masuk sikit tapi tak boleh gi jauh, aku huja sekali lagi rutt..rasanya bila batangku mula tenggelam, ia mula bergerak bila terasa cipapnya dimainkan orang, aku tak kisah lalu ku henjut sekali lagi dan mungkin kerana batang koteku telah licin jadi brusss…terus masuk sampai habis.
Dia terjerit aduii…lalu terjaga, matanya terbeliak bila melihat ada budak jantan celapak di celah kangkangnya dengan kotenya telah terbenam dalam pantatnya. Aku tak peduli terus sahaja memainkannya seperti biasa yang ku lakukan dengan Syidah dan Kathy. Aku lihat pantatnya berdarah dan dia mula menangis, aku panik juga sebab selama ini tak pernah tengok pantat Syidah dan Kathy berdarah bila kena main, dia cuba menolak aku tapi aku telah terlebih dahulu memeluknya dengan kemas sebab masa tu aku rasa air maniku dah nak memuncat keluar. Tak lama batangku memuntahkan laharnya ke dalam cipap pompuan berkenaan, lepas habis keluar aku mencabutkan batangku keluar dan memandang mukanya yang sangat sukar aku bayangkan romannya ketika itu.

Dia tergesa-gesa bangun hingga kelihatan air mani yang bercampur darah meleleh turun ke pehanya, ia tergesa-gesa berpakaian, bertudung lalu berlari ke sekolah. Aku terus ke bilik air mencuci koteku lalu memakai semula pakaian sekolahku. Tak lama aku lihat Syidah, Kathy, Rohaya dan auntieku bergegas balik, aku selamba aje menyiapkan kerja-kerja rumah yang tak sempat aku mulai. Syidah memegang tanganku lalu membawa aku ke biliknya dengan dituruti oleh mereka semua dan akhirnya pompuan yang baru ku tenggek sebentar tadi, ia masih menangis.

Syidah bertanyakan kenapa aku mengusik Salwa (barulah ku tahu namanya Salwa dan barulah ku perasan yang Salwa ni cantik ada iras-iras Saira Banu cuma kulitnya agak lebih gelap) aku kata aku tak tahu, aku ingatkan cikgu Kathy sebab dia tidur di bilik Kathy, aku juga beritahu perihal ia tidur dengan kakinya tahan tuak (melukah) hingga menampakkan cipapnya, aku naik setim bubuh cream kat kote terus tujah sampai habis dan mati-mati aku ingat itu Kathy (selebihnya alasan aje sebenarnya memang aku tahu yang ku tenggek tu bukan Kathy. Mereka semua terduduk dan barulah aku tahu yang sebenarnya Salwa ni adalah ustazah petang yang baru dan dia juga adalah kakak kepada cikgu Salma.

Aku panik, takut dan malu terus meluru kepada auntieku sambil memohon protection (anak sedara manja gitulah), semuanya menyepi dan akhirnya aku dengar Syidah bersuara agar peristiwa itu disenyapkan sahaja jangan sampai ketahuan oleh orang lain selain mereka yang berada di biliknya itu. Syidah dan Kathy mula story pasal hubungan depa dengan aku dan dia minta maaf banyak-banyak dengan Salwa supaya jangan membawa ke tengah kejadian pagi itu sebabnya kalau terbongkar semua orang susah dan selebihnya aku tak faham maksudnya butir percakapan dia orang. Auntieku kemudian membawa aku kepada Salwa lalu menghulurkan tanganku kepadanya tanda memohon maaf. Salwa memandang aku kemudian mendepangkan tangannya lalu memeluk tubuhku sambil berkata saya maafkan dia tak tahu apa-apa sambil mencium pipiku. Aku lihat semua orang menarik nafas lega dan tak lama semuanya balik semula ke sekolah tinggallah aku berdua semula bersama Salwa.

Salwa menyuruh aku menghabiskan kerja-kerja rumahku dan setelah habis ia memanggil aku masuk ke bilik, aku lihat Salwa sudah telanjang bulat dengan buah dadanya meruncing penuh, pinggangnya ramping dengan pehanya yang lebarnya dia meminta aku membuka semula pakaian sekolahku telanjang bulat juga. Aku datang dan berbaring di sisinya, tak lama kami mula bercumbu, dia mencium seluruh badanku hinggakan habis koteku, telurku malah duburkua juga dijilatnya.

Katanya alang-alang dah kena main baik main puas-puas, kami berpusing 69 dan aku terpaksa menyonyot pantatnya yang dah banyak berair, setelah dia puas ia meminta aku memasukkan koteku secara mengatas, aku meletakkan kepala koteku betul-betul sambil jari-jarinya memegang batang kote dan srup…batang kote menyelinap masuk membelah pantat yang baru pecah daranya sebentar tadi, kemudian dia mengiring lalu meminta aku mainkannya secara celapak, tak lama aku rasa dia mengejang dan tahulah aku dia orgasm dan mungkin itu yang pertama baginya. Kemudian dia menonggeng dan minta aku mainkannya dari belakang pula, cara ni payah sikit sebab kote aku belum begitu panjang untuk sampai sepenuhnya ke lubang pantatnya.

Sambil main cara doggie tu aku perhatikan opening lubang duburnya juga basah dengan air pantatnya yang meleleh keluar, akupun apa lagi meletakkan kepala kote betul-betul di mulut duburnya lalu terus menikam kuat hingga dapat masuk sikit, aku tekan lagi masuk sikit lagi, hey lubang tu tak boleh tiba-tiba dia menjerit, aku tak peduli terus ram sampai habis batangku menyusup masuk ke lubang dubur daranya ketat sungguh ku rasakan. Dia berpaling nampak wajahnya gusar semula, ni..siapa yang ajar ni…aku cakap Syidah dan Kathy yang ajar aku main kat bontot sebab lubangnya lebih ketat dan ada masa-masa tertentu dia tak beri aku pancut kat lubang buritnya jadi dia orang suruh aku pancut dalam lubang bontot.

Aku terus memainkan duburnya dan tak lama aku rasa duburnya menyepit koteku dan aku terus memancutkan air maniku ke dalam duburnya, setelah habis airku keluar aku menarik koteku keluar perlahan-perlahan. Salwa memelukku sambil berkata lubang belakang tak boleh main kotor katanya, itukan tempat najis keluar aku hanya mampu mendiamkan diri tetapi apa yang dia tak tahu lubang dubur ni kemut keliling sedangkan cipap kemut sebahagian saja tapi benar juga katanya itu tempat najis keluar pasal apa nak main kat situ entahlah akupun tak tahu sebab selama ini Syidah dan Kathy yang ajarkan aku main bontot.

Sehingga menjelang ke sekolah hari itu entah berapa kali lagi kami main hingga aku rasa dah tak ada air lagi yang keluar bila aku klimak, air maniku dah terpancut dalam buritnya, dalam duburnya malah dalam mulutnya juga. Kami kemudiannya mandi bersama dan dia memandikan aku sebaiknya, kami bersiap-siap untuk ke sekolah dan aku memberitahunya untuk ke sekolah dulu…nanti kejap katanya lalu meminta aku masuk semula ke bilik, aku lihat dia dah memakai bra dan berkain dalam…londehkan seluar tu kejap saya nak tengok sekali lagi…aku menurunkan seluarku dan memperlihatkan koteku kepadanya. Dia datang menghampiriku lalu terus mengulum batang koteku sambil jari-jarinya meramas manja telur kecilku. Batangku keras semula dan dia berbaring semula atas tilam, ia terus menyelak kain dalamnya sah masih tak pakai panties lagi kemudian membuka kangkangnya lalu meminta aku memainkannya sekali lagi.

Aku terus saja menujah masuk ke pantatnya dengan sekali huja sampai habis ku benamkan koteku, aku terus mengerjakannya menikam dengan laju hingga terhinggut-hinggut badannya…dia mendesah sambil bersuara lagi…lagi…masukkan lagi…ahh…ahh…sedapnya…sedapppp lalu kedua-dua kakinya memeluk pundakku sehingga aku tak mampu bergerak lagi tersepit habis, Salwa klimak lagi aku lihat dia tercungap-cungap tapi aku dah tak boleh nak klimak lagi lalu terus mencabut kote dan memakai semula seluar tanpa sempat membasuh koteku.

Salwa menarik tanganku sambil berbisik ingat hingga di sini saja hubungan kita…lepas ni tak boleh main-main lagi…kita lupakan yang kita pernah berbuat perkara ini faham…awak kena anggap serta terima yang saya ni ustazah awak dan perlu menumpukan perhatian kepada apa yang ajarkan bukan membayangkan hubungan sulit kita ni. Aku hanya mampu mengganggukkan kepala. Sayangnya ustazah Salwa tidak lama di sekolah aku, kira-kira tiga bulan selepas itu dia bertukar ke sekolah lain yang agak jauh dan aku tak pernah lagi mendengar berita mengenainya. Pernah aku bertanyakan kepada auntieku sebab dia mohon tukar, auntieku jawab dia sakit kena buatan orang jadi perlu ke tempat yang orang tak tahu mengenai dirinya…aku tak faham apa maksudnya….
Kenangan bersama ustazah Salwa menjadikan aku begitu serik untuk bertandang ke rumah Syidah lagi terutama bila teringatkan buritnya yang berdarah terus mematikan selera seks ku terhadap pompuan. Aku memberitahu auntieku agar memberitahu Syidah yang aku tidak lagi datang ke rumahnya kerana kejadian bersama Salwa benar-benar menakutkan aku, malah kalau bertembung dengan merekapun aku akan melarikan diri supaya tidak perluberdepan atau bercakap dengan mereka. Ustazah Salwa juga tidak lama mengajar kami selalu ambil cuti dan akhirnya terus berpindah ke sekolah lain, bagaimanapun aku taat mengikuti ajarannya dan mengamalkan mana-mana yang disuruhnya walaupun kekadang tu teringin juga hendak bermesra seperti dulu dengannya tapi bila mengingatkan peristiwa cemas tempohari aku terus jadi kecut.

Aku kini sudah di tingkatan dua dan suasana di sekolah telah banyak berubah, guru-guru telah banyak bertukar ganti dan kawan-kawanpun dah semakin ramai termasuk rakan-rakan wanita. Bagaimanapun Syidah dan teman serumahnya masih kekal mengajar di sekolah cuma aku dah jarang-jarang bercakap dengan mereka. Oh, ya lupa nak beritahu yang auntieku juga telah bertunang dengan jejaka idamannya sejak di England dulu, akupun kurang arif dia tu kerja apa cuma yang dapat aku baca pada sampul suratnya tertulis perkataan advocate and solicitor tapi datukku beritahu tunang mak saudaraku adalah seorang loyer. Mereka akan kahwin dalam cuti persekolahan akhir tahun nanti dan aku dapat bayangkan betapa seronoknya masa itu nanti, sanak sedara berhimpun, kerbau dan lembu disembelih serta seribu macam keseronokan yang lain.

Musim buah menjelang lagi, dusun kami sungguh menjadi tahun itu, semua pokok durian berbuah begitu juga dengan manggis, pulasan, duku, langsat dan rambai. Rambutan masa tu masih rambutan kampung sebab anak rambutan kawin masih belum ada lagi. Satu hari auntieku meminta aku mengumpul buah-buahan yang ada untuk dijadikan jamuan kepada cikgu Syidah dan rakan-rakan serumahnya. Buah durian memang telah dikumpulkan oleh datukku sejak pagi lagi. Aku turut memetik buah manggis dan pulasan serta di bawa pulang ke rumah. Duku dan langsat belum masak lagi jadi itu sahajalah yang dapat kami sediakan. Datuk dan nendaku tak balik ke rumah sebab durian tengah gagat gugur jadi kena full time di dusun durian. Aku kena gantikan mereka apabila mereka pulang untuk memasak atau datukku ke masjid, kalau hari tak sekolah aku dan datuk tidur di pondok durian yang agak selesa untuk bermalam.

Menjelang tengahari merekapun sampai dengan dua buah kereta, Renault putih yang dipandu oleh Syidah dan sebuah lagi Fiat Coupe merah kepunyaan Rohaya. Aku membelahkan durian-durian yang ada untuk mereka tapi aku tak mahu bercakap sepatahpun, mereka makan semua buah yang ada dan selepas mencuci tangan aku lihat auntieku bersiap-siap untuk keluar. Young man, I'm going out for a while to visit a friend, she just delivered identical twin. Mereka semua menaiki kereta yang dipandu oleh Syidah dan Rohaya berkata ia akan menyusul kemudian nanti. Rohaya kemudian ke bilik air sambil aku mengemaskan kulit-kulit durian untuk dibuang, aku kemudiannya mencuci tangan dan masuk ke bilik untuk menggantikan pakaian dengan pakaian baru dan bercadang untuk ke dusun durian selepas Rohaya berlalu.

Tiba-tiba Rohaya dah tercegat di pintu bilikku dan tanpa aku pelawa terus sahaja masuk ke bilik serta menutup pintu bilik. Dia memandangku dengan senyuman yang amat manis pernah ku lihat dari bibirnya merekah bak delima. Rohaya ni memang cantik walaupun agak rendah tapi potongan badannya menggiurkan sekali, perempuan yang baru beranak satu ini meliuk-liukkan badannya di hadapanku. Tidak semena-mena ia mula melucutkan pakaiannya, ia berpakaian satu sut baju kurung berbunga merah yang menampakkan lagi seri dengan kulitnya yang putih melepak tu. Ia membuka baju dan kain serta juga kain dalam apa yang tinggal hanyalah bra dan panties yang juga berwarna merah.

Koteku yang dah lama bercuti terus mencanak naik menongkah tuala yang ku pakai, Rohaya nampak jelas kawasan membengkak tu dan ia cuma tersenyum aje. Dia terus menanggalkan bra yang dipakainya dan sebaik terlucut sahaja tersembul dua buah bukit payudara miliknya yang segar dengan putingnya kelihatan tegang. Rohaya tidak berhenti di situ sahaja malah perlahan-perlahan ia melorotkan panties merah yang dipakainya, aku memerhatikan dengan mata yang tak berkelip. Rohaya berdiri telanjang bulat di hadapan ku, cipapnya sungguh tembam walaupun agak kecil berbanding Syidah dan Kathy namun bonjolannya begitu jelas, bulu cipapnya juga tidak begitu lebat tetapi menutupi seluruh kawasan pubic di celah kangkangnya. Rohaya kemudiannya terus berbaring di atas katilku sambil jari-jarinya memberi isyarat meminta aku menghampirinya.

Aku membuang bajuku dan tuala yang sedang ku pakai dan terus menerkam kepada Rohaya yang sedang menanti dengan kangkangnya yang terbuka luas. Aku terus menenyehkan kepala butuhku ke mulut cipapnya dan terus menekan masuk, aku tekan berulang-ulang kali sehingga batang koteku terbenam habis. Aku keluarkan semula dan ku benam sekali lagi, keluar dan benam lagi, aku tak peduli apa riaksi Rohaya tapi aku terus mengerjakannya, aku tak tahu mengapa kali ini aku menjadi ganas sehingga ku terdengar Rohaya bersuara, please be patient young man, please be gentle with me…I'm not going to run away so please not too hard.

Aku tak peduli rayuan Rohaya, nafsuku dah mencapai ke langit aku henyak, aku tujah dan aku tala cukup-cukup hingga aku terasa air mani nak memancut keluar, aku terus benamkan sedalam mungkin batang koteku dan srutt…srutt air maniku memancut dalam pantat Rohaya. Agak banyak airku keluar kalau silap-silap boleh buncit pompuan ni. Setelah itu barulah aku mencabut keluar batang koteku yang masih keras, Rohaya ku lihat termengah-mengah dan terus menangis. Aku panik sambil melihat ke lubang pantatnya, aku dapati tak ada darah yang keluar tapi mengapa dia menangis.

Cikgu, mengapa cikgu menangis…Rohaya memandangku dan berkata…why are you behave like that, why rape me, I try to give the best to you but why….aku menghampirinya lalu berkata aku tak tahu apa yang telah terjadi, aku dah lama tak merasa cipap perempuan sejak kali terakhir dengan Salwa jadi bila melihat cipapnya serta merta nafsuku melonjak naik dan tak boleh ditahan-tahan lagi. So please forgive me my pretty teacher, ia mendongak dan mula tersenyum aku menghampirinya dan mula mencium bibirnya. Barulah aku terasa betapa sedapnya bibir ulas limau ni, dia membalas kucupanku dengan bernafsu sekali, aku terus mencium pipinya, matanya, dahinya dan dagunya.

Rohaya kegelian serta berahinya kian tinggi, dia kemudiannya mengulum koteku, kepala kote dijilat-jilatnya serta lidahnya melilit disekitar takuk, aku kegelian hampir sahaja aku terpancut lagi tapi dia sempat sedar lalu mengepit kepala kote dengan bibirnya sehingga gesaan itu hilang, batangku menujah-nujah lelangit serta pangkal tekaknya setelah puas dia menyuakan pantatnya pula untuk giliran aku melakukannya, aku sedut habis labia majora dan labia minoranya, biji kelentitnya walaupun kecil cukup keras dan ku sedut dengan kuat sehingga ia tersentak-sentak menahan berahi. Rohaya akhirnya berbisik please fuck me, fuck me now.

Aku meletakkan kepala kote betul-betul di mulut cipapnya yang sedikit terbuka lalu dengan sekali dorong sahaja menjunam masuk sehingga habis semuanya tenggelam dalam lubang pantatnya. Dia menolak-nolak ke atas sehingga aku terasa pangkal rahimnya bersentuh dengan kepala koteku, sedap…sedap…sedap katanya, inilah batang pertama selepas besalin yang merasa barang saya, sungguhpun dah melahirkan tapi aku masih dapat merasakan kemutan cipapnya menyepit batang pelirku yang kini bertambah laju keluar masuknya. Rohaya kemudiannya merangkul tubuhku dengan kuatnya seraya mendengus dengan kuat…I'm cuming…I'm cuming katanya, aku memperkemaskan dayunganku untuk mengejar klimaks yang sedang mendatangi Rohaya, aku memberikan hentakan yang padu seraya membenamkan seluruh batang kote ke dalam pantatnya serentak dengan itu ia klimaks tersengut-sengut badannya sambil tangannya berpaut pada pangkal leherku.
Setelah tenang ia mencium pipiku…thanks a lot, you are so good, where do you learn youngman sambil ia membelek-belek batang koteku yang kini telah bertambah besar dan panjang serta pubic hair telah mula menghitam di ari-ariku. Tanpa berkata apa-apa aku memusingkan badannya supya menonggeng lalu ku balun cipapnya secara doggie pula, fuh sungguh sedap rasanya aku terus memainkan dari belakang dengan menujah selaju yang ku mampu, kemudian aku merasaka otot-otot punggungnya yang solid itu mengemut dengan kuat dan ia terjerit-jerit kecil…I come again.

Batang kote ku cabut keluar dari lubang pantatnya yang berlengas itu, aku memalitkan jari-jariku dengan bendalir licin yang keluar dari cipapnya lalu menyapukannya pada mulut dubur Rohaya. No..no...you are not...don't fuck my ass, nobody ever try it not even my hubby so please don't fuck me there. Aku tak peduli, setelah aku merasakan opening duburnya cukup licin aku mula mengulit kepala koteku pada lubang duburnya sambil menekan sedikit demi sedikit, Rohaya meronta-ronta tak membenarkan aku memaku lubang bontotnya, aku mencekak pinggangnya dengan kuat agar ia tidak dapat lari sambil terus menujah lubang yang ketat tu, kepala kote telah dapat melepasi anal ringnya lalu terbenam hingga melepasi takuk.

Aku mengumpulkan tenaga sambil menarik nafas ku henjut sekuat mungkin srutt..srutt batangku masuk ke dalam duburnya yang pertama kali diterokai, aduh…aduh, aku terdengar ia bersuara, aku menarik keluar kemudian dengan laju membenamkannya semula, setelah merasakan duburnya dapat menerima batang pelir aku memulakan adegan sorong tarik, ku lihat mukanya memerah, jari hantu ku jolokkan ke dalam lubang cipapnya sambil biji kelentitnya ku gentel-gentel, Rohaya menggigil menahan berahi yang teramat ia kini membuka terus lubang dubur agar memudahkan batang koteku keluar masuk, tak lama lepas itu aku merasakan air mani telah mula berkumpul semula di pangkal kote, aku berbisik air nak keluar ni…nak pancut kat mana, please not there..let me help you katanya, aku mencabut keluar dari lubang duburnya ia berpaling lalu memegang koteku lalu mengurut-ngurut manja, Rohaya kemudiannya terus mengulum batangku sambil memainkan lidahnya aku mengejang dan terus memancutkan air maniku ke dalam mulutnya, ia menelan setiap pancutan hingga licin tak berbaki malah terus memicit-micit kepala koteke untuk saki baki yang masa ada. Rugi kalau tak
ambik air mani anak muda…nanti kalau saya nak lagi young man boleh kasikan katanya kepadaku, aku hanya menganggukkan kepala. Setelah habis barulah batangku dilepaskannya dan kami sempat bercium sebentar bau mani di mulutnya begitu kuat, aku melepaskan bibrnya lalu berkata baik kita mandi sekarang takut nanti tak sempat pula.

Rohaya bergegas ke bilik mandi, memakai semula pakaiannya, mengambil ikatan pulasan yang telah ku sediakan, mencium pipiku lalu menghidupkan engin keretanya berlalu pergi, ia melambai-lambaikan tangannya. Aku membalas lambaian dan bergegas ke pondok durian untuk menggantikan datukku mengutip buah-buah yang gugur……