Rilex@Zello

hi all, demi seiring dgn dunia digital ni, abg dah createkan satu channel di Zello untuk kita semua berkomunikasi secara realtime melalui voice chat melalui semua henpon (Android, Iphone, Blackberry dll) tanpa memberi nombor henpon pada strangers. Harap semua dapat memanfaatkan servis ini. Perkakasan yg perlu = Smartphone spt diatas. Software yg perlu didownload = "ZELLO", cari je kat Market/AppStore (Free aje). bila dah register, cari channel = "Abgh3nsem". Masukkan password channel = "ABGH3NSEM" (semua huruf besar). so siaran 24 jam tanpa henti. sambil baring pon boleh chat. tak percaya??? sbb abg dah try. hahahahaha. bagi yang kurang kebernian dan kemachowan, korang chat kat web dah le.. wahahahaha. selamat bersembang.

Pengikut

Password = AbgH3nsem (All Caps)

Isnin, 20 Oktober 2008

Seks Rakus Part 2

Satu hari tu aku ajak dia datang rumah aku. Rilekskan otak selepas penat bekerja. Sebenarnya aku dah ada plan baik untuk menikmati budak Azura ni. Aku nak explore ( teroka ) seluruh bodynya. Termasuk lubang bontotnya. Siang2 aku dah beli pil tidur untuk aku campurkan dalam Coke. Harap2 plan aku berjaya. Selepas beberapa minit dia minum Coke yang telah dicampurkan dengan pil tidur tadi, mata dia mula kuyu. Aku buat2 panik. Jaga line beb. Aku tanya dia kenapa. Dia kata mengantuk sangat. Apalagi tak sampai 10 saat terus dia lelap. Macam 10 tahun tak tidur. Lepas tu aku telankan dia pil cegah hamil 2 biji supaya nanti aku boleh pancut dalam farajnya. Saat2 yang diidamkan telah muncul depan mata. Jantungku mula bergetar. Tak sangka begini mudah nak dapat rasa faraj yang masih dara pulak tu. Tak perlu mas kahwin & akad nikah. Jahat betul aku.

Aku dukung dia masuk dalam bilik aku. Siap pasang aircond lagi. Aku dah nekad. Hari ni mesti aku nak rasa sepuas hati body Azura ni. Bau badannya cukup membuatkan batang aku stim. Perlahan2 aku membuka semua pakaian aku sampai bogel. Batang aku dah mencanak naik. Keras gila ! Aku geselkan batang aku dekat faraj dia yang masih dibaluti pakaian. Aku mula meraba2 disegenap badannya sambil mulut aku mula mencium rakus mulutnya. Aku cuba masukkan batang aku dalam mulutnya. Best ! Aku mengulumkan batangku dalam mulutnya sampai aku nak terpancut. Arghhhhh… arghhhh… aku rasa macam nak pancut, lalu aku membenamkan seluruh batangku dalam mulutnya dan …arghh…aku pancut dalam mulutnya. Nikmat gila ! Melimpah ruah air mani aku dalam mulutnya. Aku rasa kalau dia sedar mesti Azura ni jilat habis air mani aku.

Aku lepak kejap. Tunggu sampai batangku naik balik. Letih jugak aku kerjakan mulut dia tadi. Adalah dekat 10 minit. Lepas tu aku bujak baju dia sehingga menampakkan coli dia yang sememangnya cute. Coli yang menutupi kemas teteknya yang berisi padat. Aku cari cangkuk colinya. Jumpa. Dengan itu terpampanglah buat kedua kalinya tetek Azura yang aku idamkan selama ini. Dua buah bukit yang masih belum diterokai. Cukup cantik. Nipplenya yang kemerah-merahan menambah seri lagi teteknya itu. Aku tak sabar2 lagi. Terus menghisap teteknya dengan rakus. Puas hati aku. Cukup nikmat sekali. Aku gigit2 manja nipplenya itu. Tak puas dengan itu, aku menghalakan batang aku dekat tetek dia. Aku kepitkan batang aku di celah2 teteknya itu. Best. Arghhhhhh…arghhhhh…Aku fuck tetek dia. Dengan tangan aku menggenggam erat teteknya , biar batang aku cukup kemas diantara kedua2 teteknya itu. Tak dapat digambarkan kenikmatan yang aku rasai ketika itu. Sekali lagi aku terasa nak pancut. Memang power batang aku ni. Maklumlah dijaga & dibelai dengan tongkat ali & pelbagai jenis jamu. Sehingga tiba saatnya, aku pancut sekali lagi. Tapi tak banyak kerana aku nak simpan untuk menjamu pula faraj & lubang dubur nya nanti. Arghhhhhhh…arghhhhhhh… nikmat tak terhingga. Aku sapu air maniku yang melekat dekat teteknya supaya senang nanti aku nak usap. Memang best tetek dia. Rasa nak second round fuck tetek dia tu.

Tapi aku kena simpan tenaga untuk menjamu pula bahagian yang paling penting iaitu farajnya. Faraj yang masih suci. Murni. Ketat & padat. Aku harap belum ada orang lain yang telah mengkokek farajnya. Harap2 begitulah. Kalau tak, kurang seronok pula. Aku tak beberapa suka makan sisa orang. Tapi kalau dah terhidang depan mata aku belasah je. Rezeki beb. Bukan selalu dapat.

Tamat Part II

Nukilan
"Unknown"

Seks Rakus Part 1

Dalam ruangan yang terhad ini, aku nak ceritakan satu pengalaman manis aku satu masa dulu. Pengalaman merosakkan anak dara orang. Kenikmatan menikmati tubuh badan budak ni tak akan aku lupa sampai bila2. Aku cuma nak kongsi kenikmatan yang aku alami dengan pembaca semua. Diharap semua puas hati dengan olahan aku.

Nama budak ni Azura. Umur baru 19 tahun pada masa tu. Tapi bodynya memang leleh beb. Pandai betul dia menjaga body nya, memang perfect. Paling aku tak tahan ialah punggungnya. Setiap kali bila dia berjalan, memang mata aku tak berkelip memerhati kan gelekan mautnya. Lebih2 lagi bila dia memakai seluar yang nipis sehingga menampakkan seluar dalamnya. Rasa macam nak fuck kat situ jugak. Tapi aku mesti jaga kemachoan aku jugak Takkan lari punggung dikejar. Aku dah lama memasang niat untuk jadi orang pertama melihat & merasai kenikmatan tubuh badanya tu. Aku dah atur plan. Kalau boleh aku nak buat seks kat dia bila dia tak sedarkan diri, maksud aku bila dia pengsan. Best woo cara ni. Kita boleh apa saja kita suka kat dia.

Aku kenal budak ni masa aku kerja kat supermarket dekat Subang. Dia satu tempat kerja dengan aku. Memang kami selalu berjumpa. Selalu juga aku dapat tengok wayang free, maksud aku teteknya yang cukup padat bila dia membongkok mengambil sesuatu barang.Dia memang tak pakai coli, cuma pakai baju dalam yang nipis. Satu hari tu, kami ditugaskan untuk susun stok yang baru sampai. Yang bestnya stok tu ialah coli dan seluar dalam wanita. Kami susun stok tu dalam stor. Kami berdua saja masa tu. Tengah susun2 tu,aku cuba tanya dia kenapa dia tak pakai coli. Lagipun masa tu batang aku dah mencanak naik. Bau badannya yang harum cukup membuatkan batang aku stim.

Dia pun tersipu2 malu dengan soalan aku tadi. Katanya dia tak suka pakai coli sebab panas dan tak selesa. Tambahnya lagi dia tak perlu pakai coli sebab teteknya dah cukup seksi. Aku pun cabar dia yang aku tak percaya yang tetek dia seksi. Apalagi dia marah la. Aku suruh dia bukak baju uniform dia & tunjukkan kat aku tetek dia yang power tu. Mula2 tu dia tolak. Tapi aku pujuk dia. Aku kata tak rugi kalau dia tunjukkan kat aku tetek dia. Alah setakat tengok je. Bukannya nak pegang atau hisap. Dia pun setuju. Lalu Azura pun perlahan2 membuka uniform dan baju dalamnya. Lantas terpampanglah depan mata aku dua buah bukit yang cukup solid dengan putingnya yang kemerah-merahan. Aku tanya dia boleh tak aku pegang sikit. Aku katakan yang dia mesti seronok punya bila aku pegang & usap tetek dia. Sekali lagi dia tewas dengan pujukan aku. Batang aku dah mula menegang.

Perlahan2 aku dekati dia. Aku cuba membelakangi dia. Dari belakang aku sentuh sikit demi sikit mulai dari bahu hinggalah ke teteknya yang solid tu. Nafas Azura dah mula berubah rentak. Teteknya mula menegang. Aku mulai main peranan. Aku hisap teteknya dengan rakus sekali sampaikan meliuk lentok badannya. Tangannya memaut erat leherku. Mesti stim gila. Tangan aku cuba mencari farajnya. Dari luar aku gosokkan tangan aku kat farajnya tu. Aku cuba londehkan seluarnya, tapi tiba2 nama aku di page oleh receptionist. Boss aku cari. Cepat2 aku kemaskan diri dan tinggalkan Azura seorang kat situ. Dari jauh aku nampak rasa tidak puas hati terbayang diwajahnya.Potong stim betul. Baru nak mula. Tak apa, lain kali mesti aku dapat punya body Azura ni.

Tamat Part 1

Nukilan
"treyRG@toosexyforyou.com"

Sekretari Kurang Ajar

Hai kengkawan, Aku kembali setelah lama menanti pembaharuan di site sex melayu. Aku berpuas hati sebab citer aku pengendali sex melayu telah paparkan, pregnant lady. So kini aku kirimkan sekarangan lagi buat anda, peminat serta pengunjung laman sex melayu.

Jangan terkejut dengan tajuk cerita aku kali ini. Aku kini bekerja di sebuah institusi pengajian tinggi di Kuala Lumpur. Tempat ini dikendalikan dan dipunyai seorang Tan Sri yang boleh dikatakan ternama. Faham faham sahajalah, Number one punye orang kuat.

So, Aku ditugaskan untuk mengedalikan beberapa perkara di institusi ini. Tan Sri ini mempunyai seorang sekretari yang memang diakui seorang yang kurang ajar. Cara perwatakan dia dan cara bercakap dengan orang memng kurang ajar semuanya. Tapi, dari segi rupa pula, tak lah sekelas dengan Cindy Crawford atau Pamela Sue Anderson. Badan dia ni, lebih kurang 5 kaki 4 inch dan jalan dia agak kengkang sikit. Jandalah nak katakan.

Suka benar pakai lipstick merah menyengau yengau dan cat kuk tak pernah tinggal. So dia ni, jadi kurang ajar sebab boss dia, si tan sri ni, memang kurang ajar jugak. So dia ni terikut ikut ler. Dia suka stay back tiap hari, ntah apa kerja yang dia buat tapi masa tu bagai tak pernah cukup. Mulut dia pulak cabul and tak ubah pantat ayam.

So, satu ari, aku pun balik lambat. Aku terpaksa gunakan copy machine kat opis dia sebab copy machine dia clear . Dia ni dok kat corporate office dan aku plak di tempat lain. Corporate office ni kira, out of bounds lah nak katakan. Kata dia banyak benda sensetif yang tak boleh di ketahui orang. So aku ni bloehlah keluar masuk sebab aku ni kira mempunyai sedikit kuasa "Veto' lah nak katakan.

So, pada hari tu, aku pun pergilah ke corporate office ni nak photostat. Masuk aja kat situ, aku perhatikan semua pekerja lain di corporate office ni dah pun balik. So aku terus melangkah ke copy machine.

Elok aku sampai, si Khairul ( dia ni cina tapi aku berikan nama dia seakan akan nama ini, so sapa tahu, paham paham ajalah). So sesampai akukat machine copy tu, Khairul pun terserempak dengan aku. Dia nak pergi buat kopi kat pantry. Aku senyum ajalah kat dia.

Dia tetiba mendekati diriku dan bertanya apakah yang aku sedang lakukan. Aku pun tunjukkan kertas yang aku sedang photocopy. Pada hari tu, dia pakai satu dress baldu berwarna hitam yang menonjolkan lurah dada dia. "hai, kecik aja" kata hati ku. Mata ku memandang kepada tetek dia yang sebesar sebungkus nasi lemak 50 sen.

Sambil menghirup air kopinya, khairul terus memegang tangan ku dan bersenyum. Aku tersentak dan cuba menarik balik tangan ku. Maklumlah aku ni, laki orang nak katakan.

Dia terus tanya, "why u pulled your hand away?u scared ah?scared i will rape you ah?" dia tanya aku sambil bersenyum. Aik?tetiba cerita pasal rape, apa ni?tertanya hati ku.

Lepas tu dia terus meninggalkan aku menghala balik ke tempat duduk dia. Aku pun teruskan dengan kerja aku. Tetiba dia memanggilku untuk masuk ke tempat dia. Aku pun menyahut dan terus ke tempat dia. Dia sedang duduk di kerusi executive dia sambil mengangkangkan kaki dia. ternampak akupada seluar dalam warna hitam berlace dia.

Aku cuba memandang kearah lain tapi dia terus berkata,"lan, can u go an close the main door please. I have to show you something very private about the institute" aku pun tanpa was was terus tutup pintu main ke office dia.

Kawasan office dia agak tersembunyi dan aku pun terus kembali ke tempat Khairul. Tetiba dia bagi aku satu dokumen untuk aku baca. Dokumen itu berkenaan satu projek untuk kerajaan. Aku tertanya buat apa aku diberikan benda ini? Dia kata untuk aku membaca alihan bahasa dokumen itu.

Aku pun terus membaca. dengan tidak memerhatikan perwatakan dia. tetiba aku terasa tangan si khairul berada di bahu ku. aku tersentak dan memandang keatas (aku tengah duduk masa tu). dia tersenyum. aku pandang jauh kedalam mata dia. sambil tu, dia menurunkan badannya ke posisi menyangkung di depan ku. tangan dia terus ke zip seluar slack aku dan membuka zip itu dengan pantas. Aku tergamam. dia buka pula tali pinggang aku dan tersergamlah batang konek aku depan muka dia.

Dengan bersenyum, khairul terus mengullum batang konek aku dengan tidak berperikemanusiaan. Dijilat kepala konek aku dan dihisap batang aku macam hisap air pakai straw. Tangan dia memagang buah zakar aku dan dia pun menjilat buah zakar aku. Aku cuba meronta tapi lama kelamaan aku biarkan sahaja. Dah puas dia kulum konek aku dan konek aku, dia bangun dan melucutkan baju dia. tersergam pula badan dia yang kecik molek depan aku. Dia terus menaikankan badan dia keatas riba aku dan menyjah nujahkan cipap dia ke batang konek aku. Batang aku lebih kurang 9 inchi pun merasakan lapisan cipap si khairul.

Batang konek aku masih basah lagi dari air liur kuluman dia dan dengan bercampurkan air cipap dia, terus sahaja masuk kedalam cipap dia. Dia mula meronta macam naik kuda. kemudian dia menaikkan bontot dia dan menujahkan cipap dia kembali keatas konek aku. chlup, chlap! bunyi konek aku menujah cipap minah cina ni. tetiba dia menggeletar, lan, i am cummming dia kata. terus dia bangun dan menonggeng di depan aku..dia menyuruh aku jilat cipap dia sampai dia keluar air mani dia. aku pun terus menjilat. melahap cipap dia dia mengerang ..OOOOOOOooooooooooooo yesss! ooooooo ahhhhh ahhhhhh here it comes...... aku pun sedut lah cipap dia. banyak air mackcik ni.

Lepas tu, dia memusingkan badan dia mengalakan muka dia kat konek aku. Terus dia kulum. melahap lahap konek aku. aku cuba bertahan. tapi aku pun meletup. Aku katakan khairul...i am cumming... dia senyum dan meneruskan menghisap konek aku. aku pun mengeluarkan air mani aku yang agak banyak dan memenuhi mulut dia. dia tak melepaskan sikit pun airmani aku. dia telan semuanya. lepas aku dah lemah longlai, dia mula menggulum konek aku lagi. kali ni dia suruh aku pukul bontot. sampai merah cam nak keluar darah aku kerjakan. dia menjerit sakit tapi nak lagi. aku pun teruskanlah. tetiba dia bangun dan mendapatkan sekeping kkertas jenis keras dan menujahkan kedalam cipap dia. lepas tu dia suruh aku fuck lubang jubur dia pulak. aku pun terus lah... Hentak punya hentak, dia pun meletup. Aku pun...dah nak meletuptapi dia biarkan aja.Lepas aku menembak sepenuh air mani aku dalam lubang bontot dia, dia pun terus lepak. lemah longlai.

Lepas tu dia terus suruh aku keluar dari Bilik dia, siap maki aku lagi tu.!"hey fucker!now, u get out of my office!" aku pun tersipu sipu angkat seluar aku dan keluar. dia terus kunci balik bilik itu. aku cuba mendengarkan apa dia buat dengan mendekatkan telinga aku kat pintu. Yang aku dengar, AAAAAAAhhhhhhhh aaaaaaaa ooooooooooo sambil bunyi dia tarik nafas.Uih!! ganas perempuan ni. layan diri pulak.

Aku pun blah. Bila aku nak balik, tetiba aku nampak kereta Tan Sri ada kat depan bangunan ni. aik?aku ingatkan dah balik! rupanya belum. dia sebenarnya memerhatikan kerja khairul ngan aku tadi. rupa rupanya dia ada video camera (CCU). aku pun terasa malu dan blah. Ni mesti layan si khairul lepas aku dah layan.

Esoknya aku balik cepat, tapi cepat tak cepatlah, selepas aku layan dia lagi sekali. hehehehehehhe

Nak citer lagi?email aku kat jixerr11@yahoo.com only for ladies!balak tak
main!hehehehehehhehehe


Nukilan
"jixerr11@yahoo.com"

Seketari Janda

Pengalaman ini terjadi semasa saya menjadi wakil manager teknik di suatu syarikat.

Biasanya hari sabtu adalah cuti akan tetapi ada sebagian karyawan yang datang untuk menyelesaikan pekerjaaan yang tersisa. Seperti biasanya setiap hari sabtu saya bertemu dengan seketari saya yang duduk di belakangan saya. Saya tahu bahawa dia sudah menjanda selama 2 tahun dan beranak satu. Walaupun umurnya 30an tapi badan dan buah dadanya macam Pamela Anderson.

"Hai setiap hari sabtu kamu datang juga ye. Tak pergi jalan-jalan ke" sayatanya. "I pun samalah macam you. Setiap sabtu ada kerja" katanya. Baju hijauyang nipis menampakkan bra hitamnya. "Ok, apa kata kalau kita jalan-jalan selepas habis kerja. Ok tak.", saya tanya lagi. Dia pun setuju.

Pukul 5.00 petang saya menunggunya di dalam kereta. Selepas beberapa minit dia menuju ke kereta dan duduk di sebelah saya. Saya terus tujukan kereta saya ke sebuah taman di mana tidak ada ramai yang lalu lalang. Di situ kami duduk berhampiran semak dan berbual-bual. Dia menceritakan bahawa dia sudah janda selama 2 tahun dan sekarang usianya 30 tahun. Saya hanya 24 tahun.

Dia bertanya "You sudah ada girlfriend ke?". Saya jawab tidak. "Kenapa, taknak cari ke?", dia tanya lagi. "Memang saya nak, tapi tak dapat", jawabku."You ni masih virgin ke?". Saya senyum dan jawab ye. "Kesiannya. Macammana you puaskan nafsu you? You pernah tengok gambar blue ke?". "Ye, saya selalu tengok gambar blue. Biasanya bila saya tengok gambar blue, saya melancap"

Ah tanpa diduga dia sudah mula mencium bibir saya dan ahhhh dia pegang batang saya yang memang dari tadi sudah berdiri tegak menahan gejolak. Kami pindah kebelakang semak dan dia membuka kancing baju dan membuka bra yang modelnya dengan kancing didepan dengan bernafsu ditariknya kepala saya kearang buah dadanya.

"Please hisap buah dada saya... please...." katanya.Belum sempat saya hisap dia sudah dengan cepatnya mengulum batang dan menjilat biji kemaluan saya. ahhhhh baru kali ini kontol gua dihisap perempuan ahhhhhh pelan-pelan sayang. ahhhhhh.. "Kontol kamu besar sekali dan ahhhhh berurat lagi seperti kawat baja ahhhhh "

"Gua tidak tahan. Mari kita ke motel.", katanya. Kami duduk di dalam keretadan terus menuju ke hotel dengan cepat. Sampai dimotel dia langsung menghisap batang gua yang sudah besar dan tegang sambil kedua tanggannya menggoyang bola-bola kenikmatan di bawahnya.

Aduhhh masuk ke dalam cipap. gua tak dapat tahan ni. Sudah 2 tahun takkena batang yang sebesar ni.... ahhhhh. Tanpa membuang masa saya cepatmasukkan batang saya yang dari tadi sudah panas ke dalam cipap seketari.Saya mula perbuatan masuk keluar. Semakin lama saya semakin lajukanpergerakkan saya. Seketari pun goyang mengikut arah saya bergerak. Saya hampir mau keluar lalu saya cabut batang saya daripada cipapnya. Seketari cepat menghisap batang saya. Saya pancut saja air mani saya ke dalam mulutnya. Dia tidak rasa geli malah menelan air mani saya seperti saya tengok dalam gambar blue. Dia membersihkan batang saya daripada air mani dengan menjilat semuanya.

Kemudian kami membersihkan diri dan pulang ke rumah. Kami selalu berulang kali buat seks bila kami dapat kesempatan di office. Sampai sekarang saya sudah berpuluh-puluh kali bermain dengan cipap seketari saya dengan berbagai-bagai style.


Nukilan
"Unknown"

Sejuknya

Aku macam lelaki lain juga yang tidak tahan melihat perempuan yang seksi. Apa lagi melihat tetek yang besar dan tegang. Selalunya aku akan memuaskan diri dengan melancap seorang diri. Tengok saja perempuan seksi, pelir aku akan tegang dan hujungnya terus berlendir. Tetapi aku tidak mempunyai teman wanita untuk melepaskan nafsu aku. Aku berkerja sebagai mekanik elektrik.

Suatu hari aku diminta membaiki penghawa dingin sebuah rumah. Apabila aku menekan loceng rumah itu, muncul seorang perempuan muda. Dia hanya berkemban dengan tuala sahaja. Aku beritahu bos aku suruh datang repair penghawa dingin. Dia membenarkan aku masuk dan membawa aku ke bilik tidurnya. Dia menunjukkan tempat yang rosak. Aku sudah berahi melihat dadanya. Dia meninggalkan aku dan terus ke bilik mandi. Aku lihat beberapa helai seluar dalam jarang di atas katilnya. Aku makin berahi dan membayangkan tundunnya yang gebu dan tegang itu. Tidak lama kemudian dia muncul dengan berkemban juga. Dia sudah mandi. Dia duduk di tepi katil sambil mengusap rambutnya dengan tuala. Bayangkan apabila dia duduk di tepi katil dengan berkemban tuala pendek?. Sesekali aku menjeling dan ternampak tompok hitam di celah kangkangnya. Aku terus membaiki penghawa dingin itu.

Mana keluarga you, tanya aku kerana tidak ada orang lain di rumah itu. ``I tinggal dengan dua kawan. Tapi kawan I balik kampung dua minggu. Jadi tinggallah I seorang.'' beritahunya. Kemudian aku tanya, kalau hari minggu, dia sering ke mana. Katanya memerap di rumah sahaja. Selepas selesai dia mengajak aku duduk di tepi katil untuk berbual. Dia tanya aku tentang teman wanita. Aku kata tak ada. Dia tanya pula katanya aku menilai kecantikan wanita di mana. Aku jawab badan dan muka. Dia kata, dia suka lelaki yang kacak dan kuat seksnya. Aku sudah tidak tahan melihat dadanya yang gebu. Dia bangun dan memasang video seks dalam bilik tidur itu.

Ketika itu pelakon lelaki sedang menjilat kelentit pelakon wanita. Aku terasa pelir aku sudah berlendir. Kemudian dia melucutkan tualanya dan terlentang di atas katil. Aku memegang teteknya sambil meramas dengan rakus. Aku lihat puting teteknya tegang. Aku menjeling ke arah tundunnya. Berbulu nipis tapi tembam. Dia membuka butang baju aku. Kemudian butang seluar jeans aku. Kini tinggal hanya seluar dalam. Dia mengusap-usap batang pelir aku yang tegang di bawah seluar dalam. ``Pisang You besar'' katanya sambil melucutkan seluar dalam aku. Dia memain-main dengan kepala pelir dan sesekali mengusap batangnya.

``I nak hisap boleh tak?'' Aku terus mendekatkan pelir aku dengan mulutnya dan dia terus menghisap dan mengulum dengan rakus. Aku terasa begitu geli sekali apabila lidahnya bermain-main dengan kepala pelir aku. Sesekali tangannya mengusap buah pelir dan bulu aku. Aku pula mengusap tundunnya dan terus ke lurah yang berlendir. Lendirnya telah melimpah membasahi cadar putih itu. Semasa jari aku menguis kelentitnya, dia mengerang kenikmatan. Itulah kali pertama aku menyentuh tundun wanita. Kemudian dia melepaskan pelir aku. Aku membuka kangkangnya dan ternampak bibir tundunnya yang berlendir dan merah. Kelentitnya terjulur keluar. Aku memasukkan jari aku dan mengerak-gerakkan di dalamnya. Dia mengerang dengan kuat. Dan aku terasa jari aku dikemut kuat. Dia tercunggap-cunggap sambil mengoyang-goyangkan punggungnya. Dia terus mengelepar.

Kemudian aku mencium tundunnya. Berbau wangi kerana dia baru cuci dengan sabun. Aku terus menjilat bibir kemaluan dan menghisap kelentitnya. Dia mengerang lagi sambil mengusap-usap kepala aku. Aku tertelan lendirnya. Selepas menjilat jari aku pula dimasukkan ke dalam tundunnya. Aku lihat tubuhnya berpeluh-peluh. Teteknya tegang. Matanya tertutup dan mulutnya ternganga. Dia banyak sekali mengeluarkan lendir. Sesekali pula aku menghisap puting teteknya. ``Cepat masukkan I tak tahan ni....cepat....ohhhhhh....ahhhhh'' Aku duduk di celah kangkangnya dan mengusapkan kepala pelir aku ke arah bibir tundunnya. Kemudian aku menekan perlahan-lahan hingga ke pangkalnya. Aku dia seketika dan terasa pelir aku dikemutnya dengan kuat dan hebat. Selepas itu aku mengerakkan punggung aku atas dan bawah. Kakinya menyilang ke pinggang aku. Aku berpeluh dan dia juga berpeluh.

Setelah lebih 20 minit aku mengepam dengan rancak, dia menjerit lagi. ``I nak orgasm.....ohhhh cepat.....'' dia mengelupur dan kemudian terasa batang pelir aku dicerut dan dikemut dengan kuat sekali. Selepas beberapa saat, longgar dan dia longlai. Kaki dan tangannya lembek. Aku terus mengepam sekalipun lubang tundunnya longgar dan berbunyi kerana banyak lendir. Tidak lama kemudian aku terasa nak terpancut air mani aku. Aku tanya dia nak pancut dalam atau luar. Dia terus mengambil pelir aku dan memasukkan ke mulutnya. Dia mengisap dan aku memancutkan air mani dalam mulut dan mukanya. Selepas itu kami mengulangi hingga beberapa kali hingga pelir aku rasa pedih. Aku telefon bos aku minta cuti mc kerana hingga malam aku tidak balik ke bengkel. Selepas itu kami mencuri masa untuk melakukan hubungan seks. Kalau terdesak
sangat dalam kereta aku atau di bangku panjang di taman bunga. Paling tidak dia akan melancap aku. Yang paling aku suka ialah menjilat kelentitnya dan dia akan mengerang kenikmatan. Hingga kini apabila kami berjumpa, pasti kami melakukan hubungan seks. Masa dalam pawagam, dia melancap dan menghisap pelir aku hingga orgasm. Aku pula menasukkan jari dalam tundunnya hingga dia orgasm. Sungguh fantastik sekali.


Nukilan
"Unknown"

Pelir aku pertama kali dihisap...

Nama aku A. Aku ni seorang jejaka. Aku menang gila sex sejak remaja lagi, cuma tidak ada peluang pada masa tu. Habis best pun cuma melancap je (tapi dengan berbagai teknik). Pernah aku suruh sepupu aku (jantan juge) melancap pelir aku. Nasib baik dia tu ok. Dia sebaya dengan aku. Setakat tu je yang aku suruh dia buat kat aku. Lepas tu sebagai balasannye, aku hisap konek dia. Masa tu aku baru 15 tahun. Tapi die tak mau hisap konek aku walaupun aku tenyeh konek tegang aku kat bibir mulut die dan beri dia upah.

Itu pengenalan je. Sebenarnye konek aku kali pertama dinyonyot dan dimamah oleh seorang mak nyah di dalam bilik die. Ceritanya gini. Maknyah tu menang le cun. Saling tak tumpah macam model. Teteknya besar, kulitnya putih gebu dan wangi pulak. Maknyah (Kathy name pompuan dia, Leman nama dalam i/c) tu tinggal dengan kengkawan sepencarian die (aku rasa kau orang semua faham bukan profesion mereka) sebelah rumah aku. Dalam ramai-ramai tu (5 orang kesemuanya) die le yang paling seksi, cun, mengancam dan cantik. Tinggi die kira-kira lima kaki lima inci. Housemates die yang lain tu tinggi-tinggi belaka, maklumlah, jantannnnn... So hanya die ni je yang sebijik macam orang perempuan. Aku yakin goncang iman sesiapa je tengok dia. Kalau kali pertama tengok pasti disangka dia seorang perawan...

Ok, untuk dipendekkan cerita, satu hari kira-kira jam tiga petang, sewaktu aku baru pulang dari sekolah, tiba-tiba aku rasa nafsu berahiku datang dengan tiba-tiba kerana teringatkan si M (mak we aku aku dapat rasa pantanya ketika berusia 26 tahun iaitu 10 tahun kemudian, lima bulan sebelum kami bernikah). Tadi dalam kelas aku tergesel lengan aku kat tetek dia. Aku bukannye sengaja. Lepas tu dia pegang tangan aku dan masukkan dalam skirt die dari bawah. Aku terasa pantatnya berair tapi aku tak sempat buat apa-apa kerana takut classmates yang lain nampak, tambah lagi aku dah tak boleh bangun kerana konek aku stim habis. Teringatkan kisah tu, aku terus je buka pakaian aku dan tidur berbogel dalam bilik aku. Kebetulan bilik aku bertentangan dengan bilik Kathy. Aku intai melalui jendela nampak Kathy sedang membilas baju di tepi rumahnya. Aku tahu sekejap lagi dia pasti ke ampaian untuk jemur pakaian. Sambil itu, aku buka almari buku aku yang aku kunci rapi kerana dalamnya ada berbagai buku biru, novel biru, tape biru dan sebagainya yang biru-biru belaka. Aku capai majalah playboy dan aku melancap sendirian. Bila dah hampir klimax, aku teringat Kathy. Aku berhenti melancap dan terus kenakan baju dan seluar lantas mengintai melalui jendela. Kathy sedang berada di luar rumah. Aku memang keseorangan dirumah kerana yang lain dah keluar. Aku terus keluar rumah dan kebetulan Kahty tengah menyidai pakaian di ampaian. Dia hanya berkemban, sebijik macam wanita tulen. Aku mula mencari helah macam mana nak tegur dia. Maklumlah walaupun dan tiga tahun hidup berjiran aku tak pernah tegur dia dan housemates dia. Tiba-tiba aku dapat satu idea. Aku lihat buah dari pokok mempelam bapa aku banyak terjulur dalam halaman rumah dia. Jadi aku capai galah dan cuba kait. Habis jatuh dalam lama rumahnya. Peluang...

Aku terus tegur Kathy. "Kak" sapa aku. "Ye dik" jawabnye lembut. "Maaf kak, saya nak ambil buah mempelam yang saya kait tu, terjatuh dalam halaman kakak" kataku. "Masuk le, gate tak berkunci" pelawa Kathy. Aku pun terus masuk. Sambil tu aku sapa kathy lagi "mana kengkawan kakak yang lain? Selalunya ramai dan ceria" tanya ku. Kathy menjawab, "semuanya tengah layan 'customer', ada yang kat dalam bilik dan ada yang keluar bersama-sama 'customer'", kata Kathy. "Oh jadi, kakak semua ni orang berniage la" kata ku saje buat-buat bodoh untuk melanjutkan perbualan sambil mengutip putik mangga. "Dik, wau sedapnya kakak tengok putik mangga tu, jom masuk dalam kita makan sama-sama, kakak suka benar mangga muda cicah sambal kicap" kata Kathy. Seperti orang ngantuk disorongkan bantal, aku setuju je. Aku ikut Kathy dari belakang sambil konek ku menegang melihat lentuk tubuh makyah tu. "Dik mari le ke bilik akak, tak de siapa-siapa kat sana, kita cicah kat dalam bilik, baru ada 'privicy' sikit" kata Kathy sambil memegang tangan ku. Aku yang menang dah stim tu bertamah syok bile dipegang tangan halus Kathy, maklumlah tak pernah aku rasa semua tu. "Nak cicak apa akak?" tanya ku selamba. "Cicah le ape yang boleh!" kata Kathy. Sambil berjalan menuju bilik Kathy, aku tanya dia lagi "selain mempelam, ape lagi yang boleh dicicah". Kathy kata, "mari le masuk bilik dulu, nanti tahu le apa-ape yang boleh dicicah".

Bila saja sampai bilik Kathy, aku terkejut kerana mana ada mempelam di sana. Belum sempat aku berkata-kata dan masih berdiri, Kahty dah buka baju "T" aku dengan sekali sentap. Seluar (semamangnya aku tak pakai seluat dalam) aku kemudianya dibuka. Batang aku yang semenangnya telah tegang dan kira-kira 6.5 inci tu tiba-tiba diusap mesra oleh Kathy. "Wow boleh tahan jugak saiz konek dik ni" kata Kathy seolah-olah tak percaya. "Akak agak dalam 5 inci je" sambung Kathy lagi. Dia terus melutut dan mengulum kote aku. Mula-mula dijilatnya kepala konek aku. Dia jilat lubang konek aku. Aku mengeliat kegelian kerana inilah kali pertama aku diperlakukan sedemikian. Air maziku keluar dengan banyaknya. Kathy jilat sampai bersih. Belum pun Kathy sorong tarik mulut dia kat konek aku, aku dah rasa teramat sedap. Aku buka baju Kathy, ternyata teteknya memang besar walaupun hakikatnya dia tu maknyak. Aku tarik Kahty, dan dia pun bangun. Lalu aku kucup mulutnya. Kami bermain lidah, nafas ku menjadi kencang kerana inilah pengalaman pertama ku. Dia nampak steday je. Tangan ku meramas tetek Kathy, ternyata, teteknya begitu sensitif seperti tetek orang perempuan. Aku nyonyot putingnya dan jilat. Teteknya agak besar, tak cukup tapak tangan aku untuk menutupnya. Tetek Kathy anjal dagi gebu. Aku tanya Kathy, macam mana tetek akak boleh jadi gini? "Makan pil dan buat operation" katanya ringkas. Aku terus menjilat dan menyoyot tetek Kathy sehingga dia sendiri mengeliat kesukaan. Kemudian aku tanya Kathy, "boleh saya buka seluar akak?" "Jangan, jawab Kathy, agak keras". "Kau nak tengok apa bukannya ada pantat, batang macam kau punya jugak, tapi kecik sikit dalam 5 1/2 inci je", kata Kathy. "Konek akak boleh tegang tak?" aku tanya Kathy. "Boleh!" kata Kathy. "Kalau macam tu, kita sama-sama tolong menolong le, kak Kathy" kata ku. "Ha baik juge idea adik", jawab kak Kathy. Jadi kami pun ubah position jadi position 69. Aku kat atas, Kathy kat bawah. Sama-sama menjalankan tugas yang satu, menghisap pelir. Kira-kira 15 minit menghisap, mulut ku dibasahi cairan pelir kak Kathy. Nampaknya dia orgasm terlebih dahulu. Namum kau terus je jilat dan telan air mani kak Kathy seperti tak de apa-apa terjadi dan seperti dah ada pengalaman. Aku terus menghisap pelir kak Kathy sehingga tegang semula. Sepuluh mini kemudia, aku pulak dikemuncak keniknamatan dan kelazatan, aku terus je pancut air maniku ke dalam mulut kak Kathy. Kak Kathy terus je menjilat cairan ku dan menelannya, sambil berkat "nilah benda yang kak Kathy paling suka dalam dunia". "Akak nak lagi?" aku tanya. "Tentu" jawab kak Kathy. "Kalau macam tu hisap le lagi biar saya orgasm kali kedua" kata ku separuh letih. Kak Kathy meneruskan aktivitinya. Begitu juga dengan aku. Entah macam mana aku tercucuk bontot Kak Kathy dengan tangan ku. Kak Kathy lantas mengeluarkan pelir ku dari mulutnya. "Cucuk lagi" katanya. Aku pun mengubah tumpuanku dari batang pelir kak Kathy ke lobang duburnya. Kak Kathy juga memasukkan jadinya ke lobang duburku. "Sakit!" jeri ku. Kak Kathy tersenyum. "Sikit je, kejap lagi best le" jawab kak Kathy sambil memjilat lubang duburku. Aku hanya membiarkan diperlakukan sedemikian. Memangpun sedap lagi menyedapkan. Seketika kemudian, Kak Kathy meminta diubah kedudukan dari 69 ke kedudukan lain. "Dik buat macam anjing" kata Kat Kathy. Mula-mula aku memang tak faham tetapi bila tergambar majalah lucah yang selalu aku tatap terus aku faham maksud kak Kathy. Lantas aku ke posisi tersebut. Aku lihat kak Kathy mengambil KY Jelly dan melumurkan ke batang dia. Dia lumurkan sedikit ke lobang bontotku dan terus ditusuknya lobang bontot aku. "Aduh, sakit kak!" jerit ku. "Tahan dik" jawab kak Kathy. Aku pun terus je tahan. Tah lama kemudian hilang sakit timbul lazat. Aku merengek-rengek kesedapan. Kira-kira 20 minit kemudian Kak Kathy memancutkan maninya dalam dubur aku. Dia terus layu tapi aku juga ingin merasa nikmat tersebut. Lantas aku pun melumurkan KY Jelly ke butuh aku dan dubur kak Kathy. Aku rasa aku lebih perkasa, setelah 45 mini baru aku campai klimax. Aku tak pancutkan dalam lubang dubur kak Kathy tapi dalam mulutnya kerana dia suka benda cair itu...

Kami mengulangi perbuatan tu hingga terdengan azan Maghrib. "Hah dah malam!" jerit kak Kathy. "Akak ade appointment dengan pelanggan jam 8.30 malam ni di Concorde Hotel" kata kak Kathy lantas dia menarik ku ke bilik air membersihkan diri masing-masing. Dalam bilik air sekali pelirku dihisap oleh kak Kathy dan aku orgasm kali ketika dalam mulut kak Kathy 10 minit kemudian. Aku bebar-benar nikmat dan lega. "Berapa akak caj sekali bagi servis?" tanya ku pada kak Kathy. "Dik nak bayar ke servis tadi?" seloroh kak Kathy sambil mengenakan blous ketat tanpa coli dengan mini skirtnya. "Kalau hisap je, RM50 - RM150 untuk sekali pancut, untuk semalaman dalam RM300" kata kak Kathy. "Kalau hisap dan servis sekali?" tanyaku. "RM100 - RM250" kata kak Kathy. Sambungnya "untuk satu malam punya booking, RM200 - RM500, tengok kilen, Melayu ke, Cina ke, India ke Mat Salleh ke..." Kata kak Kathy. "Kalau melayu tu murah sikit kerana konek bersih. Cina dan India mahal, diaorang tak tau jaga konek. Kalau tak sunat lagi mahal. Mat Salleh macam Melyu juga cajnye sebab sedap konek dia besar dan panjang" terang kak Kahty sambil mengenakan kasit tumit tinggi. Sebelum melangkah keluar aku sempat kucup bibir kak Kathy dengan penuh ghairah dan dia pun membalas dengan hebatnya. Katanya, "dik, kau lebih hebat dari kebanyakkan klien akak". "Kalau nak lagi jangan segan-segan datang je ke rumah akak", bisik kak Kathy sebelum melangkah keluar rumah.

Selepas tu, sekurang-kurangnya 3 kali seminggu pasti kami melakukannya sehinggalah aku terpaksa masuk asrama kat U, namum bila ada peluang kami masih terus melakukannya. Kini kak Kathy terus menjadi pasangan ku walaupun aku dan beristeri...


Nukilan
"Unknown"

Sayang Sha

Kisah nie bermula pada waktu aku tingkatan 3, lepas aku abis pmr. Aku kenal seorang girl nie...kawan kepada best friend aku. Pada mulanya kami hanya kawan biasa, namun selepas itu kami kian intim. Aku hanya panggil dia Sayang. Mukanya manis, dan cun. Ramai kawan aku minat kat dia, tapi memandangkan aku dah declare awal-awal lagi, so takder member aku yang lain berani kacau. Member aku ramai yang kata awek aku nie berbadan gebu. Tapi aku tak nampak pun. Niat aku bercinta dengan Sayang nie ikhlas. Dari hari-hari aku telefon dia, sehingga kami keluar dating for first time. Waktu tu kami belum berani buat ape-aper lagi. Nak pegang tangan pun aku tak berani.....

Lepas form 4 aku tukar ke K.L, sambung study aku. Jadi terpaksalah aku tinggalkan dia sebentar di utara semenanjung buat seketika sampai aku abis study. Namun lepas jer 3 bulan aku tak jumpa dia, aku pun pergi lah jumpa ngan dia, kat utara semenanjung dimana aku dan family aku tinggal. Rumah dia pun satu daerah ngan aku. So, aku pun call minta nak jumpa coz rindu sangat. Namun dia dah mula renggang dengan aku. Aku pun mencari puncanya.

Akhirnya barulahaku tahu bahawa Sayang aku nie ader menjalinkan perhubungan dengan budak lain. Aku tahu dari mulut Sayang sendiri.aku minta nak jumpa buat kali terakhir. Dan waktu jumpa tu, aku cuma minta dia kesali apa yang dia telah lakukan. Aku bagi jugak no phone aku kepada dia. And then aku pulang ke K.L dengan hati yang membara.

Lepas aku abis SPM aku, tertiba jer dia call aku.dia cakap yang dia dah pindah K.L. so,, aku pun minta nak jumpa dia sekali lagi. Dan kami pun jumpalah kat Sunway Pyramid. Waktu jumpa tu, kami hanya sembang pasal diri sendiri jer. Dia dah putuskan hubungan dengan balak yang rampas aku dari dia. Dan dia rasa sangat menyesal coz putus ngan aku. Dia cakap yang balak tu hanya nak ambil kesempatan atas dia. So dia cakap aku lelaki idaman dia. Dan di terus terang dengan aku nak sambung balik ngan aku. Aku pun terima. Nak celebrate punya fasal, aku ajak tengak wayang. Cerita Practical Magic. Memandangkan show tu pukul 10.30 pagi, tak ramai la yang menontonnyer. Pada mulanya aku tak merasakan apa-apa, tapi selepas dia kiss tangan aku, dia belaikan jari aku kepada buah dadanya. Lepas tu dia masukkan jari aku ke dalam bajunya. Aku nak taknak terpaksa ikut kehendak Sayang.

Dah puas belaikan jari aku kat buah dadanya, dengan perlahan lahan dia bawa turun jari aku ke pusat dan terus ke dalam seluar jeans yang dia pakai. Dia sendiri yang tolong bukakan zip seluar jeans dia. Secara perlahan lahan aku terasa bulu, kemudian menuruni kemaluannya. Sayang sendiri yang pandukan jari aku ke dalam lubang kemaluannya. Aku melihat Sayang sudah tak tentu arah. Dia merasa gelisah yang amat sangat bila aku mula memainkan jari aku dalam lubang kemaluannya. Aku mula hilang kosentrasi dengan wayang yang aku nak tengok. At last, aku yang bermain 'wayang' dengan Sayang aku ni. Sayang aku climaks sekali dalam panggung wayang.

Habis tengok wayang, aku ajak Sayang pergi ke tangga di carpark. Kat situ bermulalah aku bertanyakan dimana dia belajar semua ni. Sayang aku cakap yang dia diajar oleh balak dia dulu. Dan dia kini meminta pada aku. Sayang aku kata, 'Sayang nak dari Wan sendiri'. Aku menjadi serba salah. Dalam aku tengan fikir nak bagi jawapan aku, dia kiss aku di bibir aku. Aku tak dapat berfikir apa-apa lagi. Terus aku menikmati ciuman mesra dari Sayang. Ntah tetiba lak, ada orang lalu kat tangga tu. Terus aku ajak Sayang keluar.

Memandangkan aku dengan Sayang nie anak orang berada, Sayang mengajak aku spend masa bersamanya sehari semalam. Lalu aku pun bertanyakan ke mana? Terus Sayang bawa aku ke Hotel Sunway, hotel yang betul-betul bersebelahan dengan Sunway Pyramid. Sayang uruskan bilik, dan kami terus menuju ke bilik yang berada di tingkat sembilan.

Sampai dalam bilik aku dengan Sayang terus bercium. Aku dah tak ingat apa-apa lagi. Dari ciuman di mulut, berpindah ke pipi, telinga, leher dan dada. Perlahan-lahan Sayang bukakan baju aku sambil aku pula membukakan baju dia. Maka aku pun tergamam melihat susuk tubuh Sayang yang benar-benar mengancam. Memang benar kata member aku dahulu yang Sayang aku ni mempunyai tubuh yang gebu. Kemudian Sayang membuka bra,seluar jeannya dan seluar dalamnya. Aku rasakan bagai melihat bidadari di hadapanku kerana sebelun ini aku belun pernah melihat seorang gadis yang tidak mempunyai seurat benang dibadannya secara live. Sayang kemudiannya berbaring di atas kati dan menyuruh aku untuk membuka seluarku. Aku menuruti kehendaknya. Kemudian dia kembali bangun dan memelukku lalu kami terus bercium. Aku merasakan nikmat yang amat sangat walaupun kami hanya baru bercium dan hanya memeluk anrtara satu sama lain tanpa pakaian. Perlahan-lahan Sayang membawa badanku rebah keatasnya di katil. Apabila syaitan dah berganding bahu dengan nafsu, aku lupa segala-galanya. Terus aku memainkan peranan dengan mencium seluruh badannya. Bermula dari mulut, leher buah dada, pusat dan ke kemaluannya. Pada mulanya aku rasa geli untuk mencium kemaluannya, namun apabila aku melihat reaksi Sayang yang semakin memuncak, maka aku teruskan juga. Rupanya kemaluan Sayang aku nie sedap jugak. Aku ingat dengan cerita lucah yang pernah aku tonton. Dan aku terus menjilat kemaluan Sayangku sampai keluar banyak air mazinya.

Semasa aku mencium kemaluan Sayang, dia menggeliat kegelian. Aku pula ingin merasa bagaimana kaedah jilat menjilat ni. Lalu aku sambil mencium kamaluannya, aku menghulurkan lidah aku ke dalam lubang faraj Sayang. Sambil itu aku melihat Sayang mengeluh kesah yang tak menentu. Dan apabila aku meneruskan lagi menjilat pintu faraj Sayang, Sayang mengepit kepalaku kengan kedua belah pehanya yang gebu. 'Wan…Sayang nak lagi..emnm..hemnn…eahh…..' rayu Sayang kepadaku. Aku dapat merasakan betapa banyak air mazi Sayang yang keluar. Aku memberanikan diri untuk mencuba merasa air Sayang….Sedap jugak rasanya dan berbau keghairahan. Aku hilang kawalan. Aku naik ke atas badan Sayang. Sayang tersenyum bagaikan tahu maksudku. Aku mencium Sayang dengan penuh kenikmatan. Sambil aku mencuba untuk memasukkan kemaluanku kedalam lubang faraj Sayang. Aku cuma dapat merasa melalui kepala kemaluanku terdapat cecair yang hangat. Namun aku gagal untuk memasukkan kemaluanku ke dalam faraj sayang. Akhirnya sayang memandukan kemaluanku kepada pintu farajnya dan….ahhh….. aku merasakan nikmat yang amat sangat. Sedapnya tak terkata. Padanlah ramai yang mengatakan inilah nikmat dunia. Memang nikmat sebenar-benar nikmat. Aku memulakan pergerakan keluar masuk dengan perlahan. Pada mulanya hanya kepala sahaja yang terbenam. Kemucian aku memasukkan secara perlahan untuk masuk sedalam yang boleh. Kepala kemaluan aku akhirnya sampai ke dasar faraj Sayang. Lencuran demi luncuran aku lakukan dan aku m,elihat Sayang semakin kesah mengeluh kesedapan. Dan Sayang berhenti mengeluh dengan satu kemutan yang agak kuat. Aku pun berhenti seketika. Sayang tersenyum puas melihat aku. Katanya inilah frist experience dia buat yang benar punya. Aku membalas senyuman Sayang dan menyambung kembali tugasku yang belun selesai. Kemaluanku yang masih keras menerjah keluar masuk ke faraj sayang. Sayang kembali tak tentu arah…


Nukilan
"Unknown"

Sayang Salmah Part 2

Lepas kejadian aku main dengan kakak iparku Salmah, aku sering mengambil kesempatan untuk pulang ke kampung dengan isteriku. Isteriku tidak tahu yang suaminya sering suka pulang kekampung kerana giankan pantat kakak iparnya sendiri.

Masuk hari kedua aku di kampung, hati ku mula resah kerana belum lagi dapat peluang untuk main dengan Salmah. Suaminya sibuk aje. Dia selalu ada kat rumah. Begitu juga dengan isteriku yang selalu ada kat situ. Nak cari peluang pun susah. Sekali sekala bila aku nampak Salmah sorang kat dapur, aku pun peluklah dia. Untuk lepaskan gian, aku squeeze punggungnya yang montok dan sesekali mencium cium bibirnya.

Hari itu Salmah kerja syif malam dan aku pula tengah boring macam nak gila. Hujan turun renyai-renyai. Maklumlah rumah beratapkan zinc, jadi bising pula. Mak buat hal lagi, tv pula rosak. Memanglah aku jadi boring gila. Bini aku tu pula asyik bersembang sembang aje dengan ahli keluarga yang lain.

Aku pula konek tengah stim tapi nak ajak bini masuk bilik nak main pantatnya masih terlalu awal. Waktu itu baru jam 8 malam. Jadi aku pun membuat keputusan untuk keluar rilek kat Alor Star atau mana mana warung tepi jalan. Aku cadangkan supaya, aku hantarkan saja Salmah kat tempat kerjanya. Lagi pun hujan, naik motor nanti basah pulak. Bini aku sebulat suara setuju dan cakap akulah suami yang baik hati kerana ambil berat tentang keluarganya di kampung.

Tepat jam 9 malam, kami pun beredar. Aku berdua duaan dengan Salmah kekasihku. Aku pujuk Salmah agar malam tu dia tak payah pi kerja. Setelah termakan dengan pujuk merayu ku, maka Salmah pun setuju untuk ponteng kerja. Aku pun bawa dia ke klinik untuk ambil MC. Lepas ke klinik, kami pun beredar lalu aku bawa dia bersiar-siar tepi pantai di seberang kota, di Kuala Kedah. Malam itu aku ajak dia check in hotel Grand Continental di Alor Star.

Sampai saja di bilik hotel, aku terus menerkam ke arah Salmah. Pakaiannya ku buang sehabis habisnya. Maka bertelanjang bulatlah Salmah di hadapanku. Lepas tu kami pun mulalah berbalas ciuman. Lidahku saling dikulum dan kena kulum. Kemudian aku pun terus menjilat setiap inci tubuhnya yang gebu itu.

"Aahhh…. aahh.. oooo… ooo…!" kedengaran rengetan Salmah yang kian naik berahi. Aku pun menghisap kedua teteknya sampai terpancut air susunya. Aku hirup dan telan air susunya yang amat banyak melimpah. Aku pun menjilat putting teteknya yang tegang dan kemerah-merahan itu.

“Abang…..! sedapnya bang…. main mah abang… aahhh.. aaaahhhhh.. bestnya..!”

Aku pun buka semua pakaianku dan baring di sebelahnya dalam posisi 69. Kami pun memeluk erat tubuh masing-masing. Aku pula semakin rakus. Cipapnya Salmah dengan kasar aku jilat. Aku jolokkan 2 batang jariku ke dalam cipapnya. Selepas lima minit, aku berjaya memasukkan 4 batang jariku ke dalam cipapnya yang makin berair. jari-jemariku menjolok jolok lubang cipapnya itu dengan penuh geram. Tindakan keluar masuk yang sebegitu menyebabkan jari jari ku penuh dibasahi lendiran nafsunya.

"Oh Salmah...! Hari ini aku akan kerjakan kau betul betul. Aku mesti cuba fist fuck cipap bertuah kamu ni Salmah..!" kataku di dalam hati. Sejurus kemudian aku pun memulakanlah usaha ku ke arah matlamat tersebut.

"Aduh bang sakit…! Aduh….. tolong....! Perlahan sikit…." Rengget rayu dari Salmah.

"Ummm... yessss… aahhhh….!" Dengan perlahan aku meneruskan usaha aku tanpa memperdulikan kesakitan yang menghurungi cipap Salmah itu. Berkat usaha rakus ku itu akhirnya dapat juga aku memasukkan tanganku hingga ke paras pergeleggan.

"Uuuhh.. yeahhh... sedapnyaaa... aahhhh aaahhhh baaannnnggg.....!" Tak ku sangka, selepas setengah jam kemudian tanganku sudah cukup selesa tergenggam di dalam lubang cipap Salmah. Aku pun start pumping Salmah dengan tangan ku. Entah berapa kali dia klimaks pun aku tak tahu. Cuma yang aku jamin bahawa selepas malam ini, pepek dia mesti dah rabak. Padan muka suaminya yang tak reti gunakan pepek Salmah yang cukup istimewa itu.

Lama juga aku main dia dalam keadaan begitu. Salmah pula terus menarik konek aku ke dalam mulutnya and mind you, konek aku ini bukannya kecil sangat. Actually it's quite big kerana mengikutkan bangsa aku yang campur pakistan dan indonesian belanda tu. Overall 8 inches long and apparently quite thick when it comes to full erection. That is why my wife is very addicted to my huge and thick dick.

Salmah sempat hisap konek ku hingga hampir kesemuanya terbenam dalam mulutnya. That poor gal was probably choking on my prick. Dihisapnya dalam dalam sambil lidahnya mengentel-gentel kepala konekku yang mengembang di dalam mulutnya.

"Oh yes baby! Suck it deep, bitch suck it…. aahhh….oohhh...!" Dijilat buahku yang besar sambil dinyonyotnya.

Aku dah tak tahan kerana ingin mengongkeknya lalu aku pun menonggengkannya dalam posisi dog style. Tanpa, memberi sebarang tanda-tanda isyarat, aku pun terus ram kat dalam lubang juburnya.

"Oouuu.....!!!" terkejut Salmah lalu terpekik pun terpekik kuat. Aku rasa kalau bilik sebelah tu ada orang, pastinya dia terdengar akan suara jeritan sakit campur sedap salmah tu.

Sebab lubang cipap Salmah dah kembang akibat tusukan tanganku tadi maka aku pun mainlah buntutnya pula. Tambahan pula, main buntut yang ketat barulah rasa sedap. Sambil aku main buntutnya, aku suruh dia merangkak rangkak di dalam bilik hotel tu. Aku macam seperti menonggang kuda rodeo. Martabat Salmah pula telah ku jatuhkan kepada hanya sebagai seekor kuda tunggangan ku.

"Salmah... Yee haa.....! Yee haa....! Baby...!" Aku rasa seronok semacam kerana here I was humiliating my sister-in-law and treating her like a whore. Ini yang membuat nafsu aku naik berahi membuak buak. Sambil itu tangan aku dengan perlahan menggentel biji kelentitnya. Aku tengok Salmah macam dah nak pengsan aje. Mata mula terkatup rapat. Nafasnya macam ikan di luar air. Badan berketar-ketar macam orang kena kejutan letrik.

Aku rasa lebih gian lalu aku pun melayan idea idea gila ku supaya lebih kreatif. Mata aku berlegaran meninjau nimjau untuk cari sesuatu barang yang ada boleh aku untuk menjatuhkan lagi martabat Salmah. At last aku terjumpa sebuah tin spray minyak wangi rexona Salmah di dalam begnya.

Aku pun berbaring sambil Salmah duduk atasku dengan memposisikan lubang buntutnya betul betul di atas konek ku. Dia pun duduk sampai terbenam konek aku di dalam buntutnya itu………!

Aahhh sedapnya tak terkata... Ini pun aku tengah stim gila semasa aku menaip cerita ini. Tangan ku sekarang ni dok tengah meramas-ramas pelir sendiri kat dalam offis ku ini.

Oh ye! Sambil membelakangkan aku, dia terus aku baringkan ke atas perutku dengan keadaan konek ku yang terpacak di dalam juburnya. Tin spray Rexona tu aku perlahan-lahan masukkan ke dalam cipapnya. Aku pun jolok tin spray itu ke dalam pepeknya sambil ianya disorong tarik.

Aku rasa Salmah tidak pernah diperlakukan begitu rupa. Salmah sudah seperti orang yang tengah nazak. Nyawanya macam terombang ambing dilambung kesedapan. Kalau memang benar kami berdua ditakdirkan mati pada hari itu, maka kami akan mati di dalam keadaan nikmat.

"Aahh…… aaahhhhhh…. ahhhhhhhh….! Dikemutkan otot-otot juburnya, dan konekku rasa bagaikan nak patah dikerjakannya. Salmah memerah konek ku dengan perahan yang maha hebat hinggakan tak upaya lagi aku menahan kenikmatannya. Maka bersemburanlah air maniku yang panas panas suam itu memenuhi ruang juburnya. Kami keletihan, memang keletihan itu amat di rasakan oleh kami berdua. Kami pun tertidurlah di dalam keadaan bogel sambil berpelukkan dengan penuh kasih sayang.

Aku terbangun selepas hampir 3 jam kemudian. Bila ku sedar, konek ku tengah berdiri tegak dengan Salmah yang cuba membelainya tanpa mengejutkan aku. Aku pun senyum dan Salmah terus mengucup bibirku. Aku rasa itulah kucupan yang paling lama aku pernah buat. Hampri 1 jam kami hanya baring sambil berkucup-kucupan.

Kemudian aku pun bangun lalu mengajak Salmah ke dalam bilik air. Aku penuhkan bath tub dengan air suam and sabun. Maka kami berdua pun mulalah berzina. Konek aku yang tegang itu, aku masukkan ke dalam cipap Salmah. Badannya yang penuh sabun itu membuat aku lebih ghairah melayan nafsu. Kami main dalam bathtub itu sungguh lama. Akhirnya aku pun dah tak mampu bertahan lagi. Kami main sampai kami berdua puas dan lemas di dalam lautan nafsu seks yang bergelora itu.

Tanpa ku sedari, hari sudah pun pagi. Jam menunjukkan tepat 6.30 pagi, orang ramai mula memenuhi jalan raya kerana sibuk di dalam perjalanan ke kerja. Aku buka tingkap hotel tu dengan seluas luasnya. Ketika itu kami berdua masih lagi bertelanjang bulat. Aku mengarahkan Salmah supaya berdiri di muka tingkap yang terbuka itu. Memang pun hajat aku nak mempamirkan Salmah kepada orang ramai sambil mengongkek cipapnya dari belakang. Kalau boleh aku mahu semua orang tahu yang Salmah ni seorang perempuan cantik murahan boleh dikongkek oleh sesiapa jua.

Pada mulanya memanglah dia takut orang nampak. Maklumlah suami dia tu lelaki warak. Takkanlah tergamak dia mempamirkan diri kepada kalayak ramai. Namun aku dah mulai hilang kesabaran untuk menjayakan niat durjana ku itu. Dengan rakusnya aku menariknya ke muka tingkap. Walau pun dia tak rela tapi dia nampaknya mengikut saja desakan ku itu.

Dari belakang aku pun memeluknya di muka tingkap yang sudah ternganga luas. Seluruh bahagian pusatnya ke atas sudah terdedah buat tatapan khalayak ramai. Kedudukan kami yang berada di tingkap 2 itu cukup jelas untuk dilihat oleh orang ramai yang lalu lalang di situ.

Muka aku sukar sikit untuk dikenali kerana kedudukan aku yang tersorak di belakang Salmah. Tapi muka Salmah tu memanglah mudah dicam kerana ianya tidak terlindung sama sekali. Dengan keadaan Salmah yang serba terpaksa, aku mendesaknya supaya meneruskan pamiran perbuatan sumbangnya itu kepada orang ramai.

Dari belakang, perlahan lahan konek aku menyelinap masuk ke dalam lubang cipap Salmah. Tak lama kemudian aku pun mulalah menghenjut cipap itu dari belakang. Masa tu air nafsu Salmah sudah pun banyak berlopak di situ. Rupanya dia pun dah naik syok kena kongkek di muka tingkap sambil diperhatikan oleh orang ramai yang lalu di situ. Bercerup cerap bunyi yang mengiring aksi sorong tarik konek ku ke dalam cipapnya. Mulut Salmah terngannga nganga kesedapan menikmati tusukan demi tusukan dari konek ku.

Jelas nampaknya dia sudah boleh menerima corak permainan durjana ku itu. Persoalan malu serta martabat kewanitaannya sudah tenggelam merudum. Kehadiran para penonton yang menyaksikan gelagat sumbangnya itu tidak lagi dihiraukan. Malahan semakin kuat kemutan cipapnya bilamana ada orang yang ternampak akan penzinaan kami itu.

Kami main hampir 20 minit dalam keadaan tu. Tepat jam 7.00 pagi, kami pun check out dari hotel dan aku pun pulang dengan Salmah. Separuh jalan, kat luar kampung tu, aku turunkannya dan dia pulang jalan kaki. Selepas 15 minit, aku pun drive masuk, jadi takde orang suspect apa-apa.

Sampai kat rumah aje, Salmah tegur ku dan bertanyakan kenapa aku kenapa tak balik semalam. Masa tu laki dia pun ada kat situ. Aku mengatakan telah terjumpa kawan kat warung dan kami bersembang sampai pagi. Di depan lakinya sendiri Salmah mengucapkan terima kasih pada ku kerana semalam telah hantarkannya ke tempat kerja.

“Oh tak pe kak... Itukan tanggung jawab aleem.... jaga keluarga aleem juga...!” Kata ku sambil kami berdua mengenyit mata.


Nukilan
"aleem@rafflesmarina.com.sg"

Sayang Salmah Part 1

Sebenarnya apa yang hendak aku paparkan adalah cerita yang sebenarnya berlaku ke atas diriku. Aku berusia 31 tahun, telah mendirikan rumah tangga dengan seorang gadis jelita dari Alor Star dan telah dikurniakan 2 orang anak.

Kami kini menetap di Singapura kerana saya adalah rakyat sana tetapi kami sering pulang ke kampung. Memang peluang untuk pulang ke kampung halaman sentiasa di nantikan isteri saya kerana rindu kat keluarga tetapi saya juga sering nantikan peluang untuk pulang bersama tetapi bukan kerana rindu kat keluarga tetapi kerana Salmah, isteri abang ipar ku.

Salmah kini berusia 28 tahun dan walaupun sudah beranak dua, tetapi masih phew! Power man. Punggungnya yang montok, payudara yang sentiasa tegang, kulit sawo matang, dengan kulitnya yang licin sering membuat aku mengidamkannya dan aku sentiasa melancap mengenangkan bagaimana aku akan main cipapnya yang tembam dan berair itu. Aku selalu mencari peluang memandang ke arahnya apabila dia menyusukan anaknya yang bongsu dan melihat payu daranya yang putih gebu dan aku selalu terbayang bahawa aku yang sedang menghisap teteknya. Oh Salmah, aku memerlukan mu dalam dakapan ku.

Rumah isteriku di kampung mempunyai telaga di dalam rumah. Bilik airnya pula tak ada pintu jadi kalau nak mandi harus ikat kain basah atau berkemban aje. Kalau isteri aku, dia dah season, pakai aje kain basah, terus mandi, nampak tompok kat celah kelengkang dan putting tetek terbonjol dari kain basahnya. Apa nak dimalukan? Kan semua adik beradik aje.

Aku selalu mencari helah untuk lalu di hadapan bilik air ketika Salmah sedang mandi. Pinggangnya ramping, dan teteknya besar sedikit saiznya. Besar dan berisi teteknya membuat aku tak tahan lagi untuk menjamah tubuhnya. Sekali-sekala bila aku lalu di hadapannya, aku nampak dia mengosok sabun di celah kelengkangnya sambil tangannya mengosok-gosok cipapnya. Melihat keadaan beggitu, aku sering terus ke bilik tidur dan melancap sepuas hatiku. Telah beberapa kali aku bersenda gurau bersama isteri ku yang aku shiok kat Salmah dan nak main dia sepuas hatiku. Aku selalu berangan aku tengah kongkek cipap Salmah apabila aku bersetubuh dengan isteri ku. Isteri ku pun selalu bergurau, sambil berkata:

“Abang bayangkan Salmah aje bila abang panjat yang, mesti abang puas”

Pada isteri ku itu hanya gurauan dan permainan ranjang seks tapi bagi diriku, itu akan jadi suatu kenyataan tidak lama lagi.

Tibalah suatu hari untuk peluang keemasan yang aku nantikan selama ini. Pagi-pagi lagi, isteri ku hendak ke Sungei Petani untuk menjemput kakaknya yang tinggal di Baling. Oleh kerana aku letih, aku menolak tawarannya untuk turut bersama. Jadi isteri dan anak anak ku serta anak sulong abangnya ikut isteriku naik kereta. Abangnya pula hari itu ada projek kat bendang, dah tiga hari tak turun sawah padi, lalu dia pun pergi dan hanya akan pulang jam 200 petang nanti.

Pada mulanya, aku cuma baring baring sahaja, tapi lama-kelamaan, Cis batang ku makin mengeras aje terbayangkan Salmah. Jam di dinding menunjukkan tepat 0830 pagi, lalu aku pun menanggalkan pakaianku memakai tuala dan terus ke bilik air untuk mandi. Tiba-tiba, aku ternampak Salmah berkemban, tubuhnya basah, sedang menyangkung sambil mencuci pakaian. Kain basahnya terlondeh sedikit menampakkan separuh buah dadanya yang putih melepak.

Apabila terlihat diriku, Salmah pun tersenyum sambil membetulkan kainnya dan aku pun minta diri dulu. Salmah pun bangun dan ke tepi lalu berkata” Abang nak mandi, mandi lah” “mah boleh tepi sedikit, kesian mah tengok abang, baju nak cuci ini banyak bang, mah lama tau”

Aku pun mencapai kain basah yang ada, dan sementara itu salmah terus membelakangkan aku sambil meneruskan cuciannya. Aku pun memberanikan diri lalu bertelanjang dan mengurut konek ku yang keras sambil menghunuskan ke arahnya. Yang pasti, salmah tidak tahu yang aku terlanjang di belakangnya. Kain basah dililit di pinggang ku sambil aku menyedok air telaga yang sejuk dan terus menyiram ke atas tubuhku. Sesekali percikan air itu turut membasahi tubuh salmah. Sambil mandi, aku pun start topik perbualan.

“Mah”

“Apa dia bang”

“Abang kesian tengok mah, siang malam mah bekerja, ikut giliran shift kerja kilang tentu penat kan”

“Bolehlah bang, apa nak buat”

“Suami mah tu malas” tambah ku lagi

“Asyik duduk rumah aje, sawah pun lepas dua atau tiga hari, baru nak buat”

“Dah nasib mah begini bang, apa nak buat”

“Kalau abang ada isteri secantik mah, abang hias cantik cantik”

“Eh! Tak de lah bang, Mah biasa aje, gadis kampung mana nak tau dandan”

“Sumpah mah! Pada abang, mah cantik sekali, lebih lebih lagi bila berkemban begini”

“Eh!! Abang ni, sampai ke situ pulak”

Aku pun minta mah hulurkan sabun padaku. Apabila dia mencapai tanganku untuk di hulurkan sabun itu, kain basah yang aku ikat tadi terlondeh, maka terpaparlah konek ku yang keras dan tegang di hadapan muka salmah yang sedang dalam keadaan berlutut di depan ku. Salmah bagaikan terpukau melihat konek ku yang keras dan kepalanya yang merah menyala. Aku biarkan sahaja tanpa membuat sebarang usaha untuk menuutup aib kemaluan ku.

Salmah terpegun dan nafasnya mula berdebar. Aku tahu itu isyarat bahawa nafsu berahinya telah dapat menandingi keimanannya dan apa yang aku idamkan selama ini akan menjadi kenyataan.

“Oh Salmah” Kata ku, “Selama ini abang merindui teramat pada salmah. Setiap kali abang pandang rupa salmah, abang rasakan bagai nak mengambil salmah dalam pelukan abang”

“Mai lah sini sayang”

“Abang! Abang jangan loklaq bang, berdosa bang”

Loklaq tak loklaq, yang aku tahu aku hari ni, apa jadi pun, salmah mesti aku kongkek.

“Mai lah sini yang” dan dengan sekali rentap aku menarik rambut salmah terus berhadapan dengan konek ku. Mulutnya terbuka sedikit lalu aku sumbatkan konek aku yang keras itu ke dalam mulutnya.

Maka bermula lah adengan kulum mengulum di dalam kamar mandi. Dihisap konek ku dengan perlahan dan salmah menjilat keliling kepala tok aku yang besar dan merah.

"Ah…………Sedapnya………….!!! Teruskan sayang, mah jangan berhenti hisap yang………… ahh…..yes baby suck it deep." Aku pun buka lilitan kain basah salmah, maka terpaparlah hidangan dua gunung susunya di hadapan ku. Salmah hisap konek aku selama lebih kurang 20 minit.

Lepastu salmah pun berdiri di hadapan ku. Dengan itu juga maka terlondehlah kain basahnya ke bumi. Kali pertama, aku melihat isteri abang ipar ku sendiri bertelanjang bulat di hadapan ku. Memang hebat, PHEW!!! Bagai nak meletup batang konek aku dik kekerasannya.

Kedua buah dadanya besar, lebih kurang saiz 36DD, pinggangnya ramping, bulu pantatnya di trim cantik berbentuk V. Kami terus berkucupan dalam keadaan berdiri dan aku menghisap bibir bawahnya dengan kuat dan rakus. Salmah membalas ciuman dengan memasukkan lidahnya ke dalam mulutku dan bermainkan lidahnya di dalam.

Kami kulum mengulum sambil jari telunjuk ku mengorek cipapnya yang basah dan melekit. Kelentitnya, keras terpacak, dan aku pun berlutut sambil membuka kelengkangnya luas sedikit dan terus menjilat pepeknya salmah. Slurp Slurp Slurp, makin lama akin rancak, makin lama makin lecak.

“Aduh bang” ………… “Aahh……….aahh……..aahhh……sedapnya bang sedapnya bang, mah tak tahan nih. Bang pegang mah kuat-kuat bang. Mah lemah lutut. Lutut mah tak kuat”

Dalam masa 10 minit aku menjilat pukinya, dia telah klimaks sebanyak dua kali. Aku terus mengangkat tubuh salmah yang sedang menggeletar dik kenikmatan itu. Dengan keadaan kami yang masih bertelanjang bulat, aku dukung salmah keluar dari bilek mandi itu. Konek aku yang tengah keras terpacak itu telah merasuk akal perhitungan aku. Selamba aje salmah ku dukung hingga masuk ke kamar tidurnya. Di sana aku melihat anak bongsunya masih tidur nyenyak tanpa mengriraukan ibunya bakal di kongkek oleh Pak Su nya sendiri.

Dalam keadaan basah, aku terus menerkam tubuh salmah. Kami dalam posisi 69, posisi yang amat digemari isteri ku. Aku menjilat lagi cipap Salmah yang basah dengan air mazinya dan air liurku sendiri. Aku memang dari dulu lagi paling gemari bau dari lubang cipap wanita.

“The smell of a cunt can do wonders to you” Salmah merasakan kenikmatan yang belum pernah dikecapinya selama ini, kerana suaminya tidak pernah menjilat nonoknya kerana dianggap kotor dan jijik. Salmah juga tidak dibenarkan menghisap konek suaminya yang memang kalah terlalu cepat jika koneknya dihisap. Hubungan seks mereka setakat sorong tarik sorong tarik, psst pssst psst keluar mani! That’s it baby.... GAME OVER!!!!!

Suaminya jenis warak sedikit, terlalu ikut hukum hukum syariat. Syariat ke, zuriat ke, aku tak peduli lagi. Yang pentingnya sekarang ni aku tengah main dengan isterinya. Aku pun terus memasukkan lidah ku sedalam mungkin ke dalam lubang nonok salmah, dan menghisap kuat kelentitnya yang agak panjang.

“Ahh abang…. Jilat abang… jilat puas puas…….aahh…….aahh…..shioknya. Mah rela bang, mah rela abang buat apa saja bang. Mah sayang bang..... oohh oohh...! oohhhhh…! Mmmm…Mmmmmmm...!”

Badan salmah dimamah olehku dengan rakus. Aku baringkan salmah atas perutnya dan menjilat punggungnya. Lidahku terus menuju ke lubang duburnya yang masih ketat itu. Aku menjilat lubang duburnya dan cuba memasukkan lidahku ke dalamnya. Salmah menggeliat kerana rasa geli campur nikmat. Tanpa ku sedari, jam didinding menunjukkan 11.00 pagi dan hampir 2 jam kami hanya romen dan foreplay sahaja. Dalam 2 jam itu, salmah klimaks berapa kali pun aku tak tahu dan aku tak pun ingin tahu langsung. Namun yang pastinya kini sudah tiba masanya untuk aku mengongkek salmah. Sayang Salmah akan aku heret ke lembah kecurangan...!.

Aku pun letak sebuah bantal di bawah punggung salmah for some alleviation. Dengan perlahan, aku menghunuskan senjata sulitku ke arah cipapnya yang basah dan yang sedang menanti tusukan ku itu. Maka dengan perlahan, terbenamlah konek aku ke dalam lubang peetnya.

“Ah abang!……..oohh sedapnyaaaa…mmmm…mm ahh ahh. Eh panasnya konek abang”

Aku mula berdayung dengan perlahan, Sorong Tarik! Sorong Tarik! Disorong laju, ditarik pelan, itulah strategi tahan lama aku,

“Eh kenapa lamanya bang. Cepatlah……mah tak tahan ni….aahhhhh….!

Badannya terketar ketar, seperti demam kura-kura, matanya terpejam erat. Bahu aku dicekaunya hingga terguris dan berdarah sedikit.

"Ohhhh…… Ahhhhhhh……. Bang…… BANGGGGGGGGGGG....!!!! Maka sampailah salmah ke puncak kepuasan nafsunya.

Dapat aku banyangkan bertapa ruginya selaput dara cipap salamah ni dulu, sia sia saja dapat kat konek suaminya tu. Kalau aku yang dapat, huh... taulah dia akan untung nasib cipap daranya dulu tu. Tapi nasi sudah menjadi bubur. Bukan setakat suaminya dah pecahkan dara salmah, malah anak pun dah berjaya keluar dari cipap si cantik manis itu.

Namun aku bertekad tidak akan berputih mata sebegitu saja. Walaupun cipap daranya aku tak dapat, tapi dubur daranya tetap juga ku idam idamkan. Aku tau suaminya yang warak itu pasti tidak pernah terdorong untuk kongkek lubang dubur salmah. Sambil konek aku terhangguk hangguk, aku mengorak senyum apabila membayangkan bertapa masih suci dan bersihnya lubang dubur salmah. Belum ada konek lelaki yang pernah berkubang di dalamnya. Maka konek akulah yang bakal bertuah mendapat anugerah untuk julung kalinya menerokai lubang tersebut. Yang pastinya pada hari ini, dara lubang dubur salmah akan berakhir dengan kemasukkan konek aku ini.

Aku pun tukar posisi menjadi dog style. Aku menyediakkan konek aku untuk cuba menerokai lubang duburnya yang jelas nampaknya masih lagi ketat.


“Jangan bang..... sakit....!" katanya. Salmah juga mengingatkan bahawa adalah haram melakukan seks bontot.

Aku pun tersentak seketika.

"HARAM....? Yang kita buat ni pun memang dah memang lebih dari haram." Jawab ku padanya.

Rupa-rupanya salmah mengelamun. Disangkakan aku ni suaminya.

"Opps terlupa....! Ingatkan tadi……..!" katanya.

Aku dah tak pedulikan keizinan dia. Samada dia nak mau pun tak nak, yang pastinya lubang dubur salmah tetap juga akan ku sumbatkan dengan konek aku ni. Aku pun tekan. Tapi memang ketat dan susah untuk masuk ke dalam lubang duburnya.

“Aduk sakit bang..... aduh! Aduh! Sakitnya...! Aahh…. mah tak nak cam ni.... sakit sangat bang.....! Ahh…. tolong jangan bang….. ouch!" Pekik rayu dari salmah bila kepala konek aku berjaya menjenguk masuk ke dalam lubang duburnya.

Tanpa memperdulikan tangisan salmah, aku pun dengan satu tusukan yang tajam terus membenamkan konek ku ke dalam duburnya.

"Ouch!! Aduh bang sakit...! Sakit...!" Meratap salmah dengan tangisan sambil tersedu sedu.

"ahh… sakit… oohh oohh sedap… bang sedappppp…" Parkataan sakit tu dah mulai berubah menjadi sedap pula.

Wow! Ketatnya lubang dubur salmah, dikemutnya lagi.

“oh baby...! Yes, yeah yeah....! I wanna fuck you hard. Ohh baby.... I wanna fuck you hard, you bitch, you slut!” sambil henjut tanganku memukul mukul kuat pada punggungnya seperti menunggang kuda. Jawabnya memang sampai merah padam kulit punggungnya aku kerjakan.

"Ohh....! I’m cummin baby....! Abang nak sampai mah.....!" Lalu aku pun lepaskanlah pancutan air maniku ke dalam lubang duburnya. Kami seperti di syurga. Peluh membasahi tubuh kami dan kami sama sama puas. Tetapi yang paling aku banggakan ialah kerana aku telah menikmatinya di atas ranjang katil pengantinnya itu. Jika selama ini hanya suaminya sahaja yang menjamahi tubuh salmah di situ, tapi kini aku telah pun berjaya memecah tradisi tersebut.

Setelah aku mengeluarkan konek aku dari lubang duburnya, aku lihat ada sedikit kesan darah. Bagi aku itu adalah perkara biasa bagi yang first time. Mesti terkoyak sedikit lubang duburnya itu. Maklumlah.... pecah dara lah katakan.....!

Kami tertidur seketika dan tersedar pada jam 1.00 tengah hari. Ada satu jam lagi sebelum suaminya pulang. Salmah pun terus mengambil konek ku yang separuh tegang dan terus menghisapnya. Batang ku pun tegang kembali. Dihisapnya puas puas.

“Abang relak ok. Mah nak kasi abang puas.”

Maka dijilatnya seluruh angotta tubuhku dari hujung rambut ke hujung kuku. Dijilat juga buah ku dan kemudian dijilat terus lubang duburku.

“Ah Yes! Baby...! Ahh Suck it baby....! Suck it…! suck it deeeeep sayang......!”

“Sakit... ke bang....?” Tiba tiba salmah tersentak.

“Lah aku cakap "suck it" bukan "sakit.” Eh...eh... budak kampung ni kekadang bodoh jugak. Aku pun ketawa geli hati. Hampir hampir konek ku kecut kembali, tetapi salmah tidak mudah mengalah. Dihisapnya hingga keras kembali.

“Mah belum pernah rasa air mani bang”

“Mah nak rasa?” Tanya ku

“Nak” Jawab salmah.

Hampir selepas 30 minit kemudian, aku pun pancutkanlah kandungan cecair dalam batangku itu ke dalam mulut salmah.

"Mmmm…! Sedapnya bang….!" Ditelan sebahagian dari air mani ku yang pekat itu, manakala yang selebihnya meleleh di celah bibirnya yang manis itu. Aku pun memberinya ciuman yang hebat lalu merasakan air mani ku sendiri dari mulutnya.

Kami berdua pun terus mandi dan salin pakaian sambil dihidangkan makan tengah hari untuk ku.

“Abang”

“Ye Sayang”

“Mah nak abang... Mah rela diceraikan kerana abang...! Abang..., sesungguhnya, mah dari dulu lagi dah terpikat dengan abang. Cuma mah tak berani bersuara. Mah memang cintakan abang.”

“Jangan mah...! Jangan buat begitu. Mah kan ada suami dan anak....!”

“Tapi mah nak kandungkan anak abang......!”

“Itu mah jangan risau... nanti abang akan semaikan benih abang kat dalam perut mah”

“Baiklah.... Tapi mulai sekarang.... abang mesti kerap pulang ke kampung. Sebab mah rasa mah tak kan boleh puas lagi dengan suami mah tu...!”

Pada keesokan harinya, kami pun berangkat pulang ke Singapura. Salmah merelakan kepergian ku dengan hati yang amat berat. Sebelum berangkat, aku sempat berjumpa dengan Salmah di belakang rumah dan memberinya ciuman yang paling romantis yang pernah diterimanya. Air matanya pun berlinangan kerana bersedih di atas kepergian ku.

Sambil di dalam perjalanan pulang, dengan muka tersenyum lebar, aku pun tujukan satu soalan yang belum pernah selama ini aku tujukan pada isteri ku.

“Yang..., Bila kita nak balik kampung lagi....? Nanti bulan depan, kita balik lagi OK...! Dua tiga hari pun jadilah."

Isteriku memandang ke arahku

“Eh... abang dah tebiat ke ini...? Dulu orang tua ni selalu membebel bila nak balik kampung. Ini shiok pulak....! Abang...., abang jangan main-main....! Jangan-jangan abang dah betul betul shiok kat kak Salmah kot....?”

“Eh....! Jangan merapulah. Asal boleh aje. Dia kan pangkat kakak abang...!”

“OK... kalau begitu, bulan depan kita balik, tapi abang janji tau.... jangan bohong”

"YES!!!!" Sorak aku di dalam hati.

OK nantikanlah sambunganya di lain masa. Cerita aku selanjutnya, main awek bertudung di Alor Star. Hampir hampir kena tangkap dik perbuatan aku tu. Selamat tak kena.

Any comments, pls e-mail me at aleem@rafflesmarina.com.sg
Any ladies, wanna know me, can mail me too.


Nukilan
"aleem@rafflesmarina.com.sg"

Sayangnya Part 1

Hello.. actually dah lama aku nak berkongsi citer ni ngan semua peminat sexmelayu...dan kalau korang semua nak hubungi aku.. maillah aku di alexander_zulkarnaend@yahoo.com

Kisah pertama

Sampai sekarang aku tak dapat melupakan wajahnya yang manis itu...entahlah aku pun tidak mengerti mengapa perpisah terjadi antara aku dengan dia.adakah aku yang bersalah atau dia yang bersalah ? masih aku ingat lagi peristiwa itu.. antara aku dengan dia.. perkenalan pertama kami..

Hari tu aku dan member-member baru balik dari main snooker kat kotaraya.kita orang biasalah...mesti naik bas kalau keluar ramai-ramai.nak dijadikan satu cerita..semasa tunggu bas tu ada la 2 orang awek yang sedang tunggu bas jugak.member-member aku ni biasalah.. mesti kacau punya.. aku buat tak kisah jer..tapi 2 awek tu buat tak layan jer..aku tengok awek tu cun gak.. bukan cun gak tapi memang cun la.. bas aku pun sampai..emmm rupa2nya awek tu pun sama dengan destinasi kami.dalam bas member-member aku ayat lagi 2 awek tu.. dan akhirnya dapatlah nombor telefon mereka.sampai rumah member aku terus call awek 2 orang tu.tapi salah seorang awek tu nak bercakap dengan "abang pemalu".. aku la tu..heheheh.. rezeki.bermulalah perkenalan aku dengan awek tu..

Kisah kedua

Setelah beberapa hari ayat mengayat ditelefon tibalah masanya untuk aku keluar dengan awek tersebut.aku ajak dia jumpa aku dekat cm jer.. lama gak aku tunggu dia..baru dia sampai.. wow...ranggi you.. dia pakai t'shirt ketat dan jeans.. ni yang adik aku tak tahan nih.. nampak dua gunung terbonjol jelas. aku rasa 34c kot..perghhh..tinggi dia lebih kurang 5 kaki 6 kot.. sesuai la ngan bentuk badan dia yang mengancam tu..

So aku pun tanya dia nak kemana..dia jawap up to u lah abang.. first time awek panggil aku abang.so aku pun ajak dia pergi makan dulu.lepas makan aku ajak dia tengok wayang.aku lebih suka tengok kat cineplex.sebab orang tak ramai..citer dia ni panas la gak.. boleh buat adik terangkat. dalam panggung aku biarkan aje dia.opss lupa lak nak cakap nama dia..nama awek tu umi.. umi begitu asyik dengan filem yang ditonton..sekali-sekali aku curi-curi memandang wajahnya disebelah aku..cun siut..ni yang aku tak tahan nih..aku pun mulalah cari idea macam mana la aku nak pegang dia.. aku pun tanya la dia.. umi pernah keluar tak tengok wayang dengan lelaki? dia cakap tak pernah.. dan inilah first time dia keluar ngan lelaki.. dia tanya aku balik.. abang macam mana pulak ? aku jawab selalu gak tapi inilah first time aku keluar dengan gadis yang cantik macam umi.umi cuma tersenyum.dia tanya aku lagi..selalunya abang buat apa dengan mereka kalau dalam panggung tu..aku cakap..abang tengok wayang la..dia ketawa dan berkata.. ingatkan abang yang buat wayang.ooo gatal yer.. aku cuba cubit pahanya.. umi mengelak.. dan aku terlanggar dua gunung didadanya.. lembut beb..oppps sorry abang tak sengaja. then aku pegang tangannya.. umi.. kalau abang nak jadikan umi special abang boleh tak ? umi dia jer... dan memandang muka aku.. dan terus ajak aku keluar dari panggung tu.. tak sempat nak habis dan aku pulak tak sempat nak buat wayang..dia cakap ngan aku nak balik..

Kisah ketiga

Sejak aku tanya umi pasal special tu dia terus mendiamkan diri.kalau aku telefon pun dia tak cakap banyak dan kadang-kadang beritahu aku yang dia sibuk. aku pun buat tak tahulah..sampailah beberapa minggu kemudian aku dapat call dari umi.. dia cakap ngan jumpa ngan aku..aku orait jer.. hari tu aku ajak dia jumpa kat federal.tempat main bowling tu..kat bb. dia orait jer..sebenarnya senang aku nak tempah bilik hehhehehe...umi datang tepat pada waktu yang dijanjikan.. dia tanya aku nak kemana ? aku cakap kita main bowlinglah..dia cakap tak nak..so apa yang umi nak ? umi nak abang temankan umi hari ni.. umi nak abang dengar cerita umi..aku orait jer.. so kita nak kemana ni umi ? macam biasa aku juga yang kena buat decision nak kemana..

Aku dah start plan dalam kepala otak aku...macam nilah umi..abang ambik satu bilik then umi citer pada abang apa yang umi nak citekan tu.. umi just anggokkan kepalanya tanda setuju.so aku pun apa lagi check in la.. dalam bilik tu umi sambil menangis terus cakap pada aku..kenapa dia nak jumpa aku dan tak layan aku masa aku call dia.. dia cakap dia ada masalah dan kadang-kadang dia tak dapat terima lelaki.ini kerana pengalaman dia di mana ayahnya berkahwin tiga.dia tak mahu dikecewakan dan berkongsi kasih sayang.dia menangis sambil teresak..sambil menceritakan apa yang diperlakukan oleh ayahnya terhadap ibunya.. dan dia menjadi takut untuk mendekati lelaki.tetapi selepas berjumpa aku dia mula berubah..dan dia terfikir mungkin aku ini adalah untuknya..aku cuba menenangkan umi. dan mengatakan semua lelaki bukan sama...sambil itu aku memeluk umi..memberikan satu ciuman lembut didahinya.. panas..

Itulah pertama kali dia dipeluk oleh lelaki dan aku terasa betapa tubuhnya bergetar.aku memangdang wajah umi..umi tertunduk malu..aku mengambil saputangan dan mengesat air mata umi dipipinya.. "abang tak akan kecewakan umi sayang... sebenarnya abang dah jatuh hati pada umi semenjak abang jumpa umi pertama kali lagi..umi telah berjaya menawan hati abang yang kosong ini. dan abang tak pernah jatuh hati pada sesiapa pun sebelum ini.. umilah yang pertama..". umi lantas memeluk aku..aku membalas pelukannya.. mencium hangat dibibirnya yang nipis.. i love u umi.. really..

ahhh,, penat aku taip.. nanti aku sambung lagi.. aku ada exam la


Nukilan
"alexander_zulkarnaend@yahoo.com"

Sarah Dan Ina Part 1

Nama aku Azizi. Aku ni berumur 28 tahun dan sudah berkahwin dan mempunyai 2 orang anak. Sebelum aku berkahwin masa aku berkawan dengan bini aku dulu, aku memang jenis yang tak reti nak ambil kesempatan ke atas perempuan ni. Tak tahulah mungkin aku segan. Dan setiap perempuan yang aku berkawan memang tak pernah aku ringan-ringan apakan lagi kalau main. Aku ni ramai kawan perempuan maklumlah aku ni handsome, jadi ramailah perempuan yang nak dekat. Kira teruna aku ni pecah masa aku berkahwin. Punyalah baik aku ni. Sex dengan bini aku takda masalah. Bini aku ni dahsyat sex dia. Apa style pun boleh. Kitaorang selalu buat kat macam-macam tempat. Asalkan sempat, orang tak nampak, apalagi bercantumlah. Tapi apa yang nak aku ceritakan ni bukan sex dengan bini aku. Ini pasal dengan member satu kerja aku.

Masa aku mula-mula kerja dulu aku ada minat 2 orang perempuan kat tempat kerja aku. Sorang tu Sarah dan yang sorang lagi tu Ina. Dua-dua ni aku cakap kau memang cantik. Potongan badan dengan punggung dia pehhh, melelehh. Kulit pun gebu. Masa tu aku tak kahwin lagi. Aku minat kat dua-dua ni. Kitaorang kawan baik. Selalu kat ofis kalau time takda kerja selalu aku lepak bersembang dengan diorang ni. Diaorang masa tu tak tahu yang aku dah tunang. Bila saja dua orang ni tahu aku dah bertunang, terperanjat besar diaorang. Barulah aku dapat tangkap rupa-rupanya selama ni diorang pun minat kat aku juga. Yang Ina ni pasal frust agaknya terus kontak pakwe lama dia. Tup-tup bila aku nak kahwin si Ina ni pun nak kahwin sama.

Setelah aku kahwin Ina pun kahwin juga. Tinggallah Sarah sorang yang tak kahwin. Bini aku pun dah kenal dia dua orang ni pasal dia orang ni kira member baik aku kat ofis. Lepas kahwin barulah aku dapat rasakan nikmat sex. Baru aku tahu macam mana penangan kalau main ni. Siapa yang pernah main je tahu betapa nikmatnya main ni.

Ada satu hari tu Sarah ni call aku katanya mintak tolong tengokkan kipas syiling rumah dia. Tak jalan kata dia. Almaklumlah aku ni part-part DIY ni memang terror. Aku cakap kat bini aku nak pergi ke rumah Sarah ni. Bini aku tak kisah pasal dia kenal Sarah.Bini aku malas nak ikut pasal dia nak tengok program kegemaran dia kat TV. Bila sampai kat sana berdebar dada dan batang aku tengok Sarah ni pakai. Pakai seluar tight dan t’shirt hanging. Tiba-tiba saja terlintas niat jahat untuk main dengan Sarah. Maklumlah dah tahu betapa nikmatnya main ni.

Sarah ni tinggal bujang. Sewa rumah sorang je. Ni lah first time aku tengok Sarah tak pakai tudung. Aku tengok dia ni memang lawa lagi kalau tak pakai tudung. Terserlah dua gunung nya yang di depan. Ikut pengalaman aku size dia sama dengan bini aku 35. Korang mesti dapat bayangkan macammana kalau perempuan pakai tight. Nampak tembam pantat dia dari luar tight. Punggung dia bulat, sedikit pun tak jatuh. Aku saja je suruh dia panjat kerusi pusing kipas tu bagi jalan. Aku pulak berdiri kat bawah. Saja je nak ambik peluang tengok punggung dia. Kalau buat macam ni mesti dia tak perasan. kalau dia perasan malu aku. Bila saja dia berdiri dan menjengket sedikit kaki dia kat atas kerusi tu untuk pusingkan kipas, aku dapat menikmati pemandangan indah punggung Sarah tanpa perlu rasa takut Sarah perasan apa yang aku buat.

Entah macam mana ntah dia lost balance atas kerusi tu terus terjatuh ke arah aku. Dengan segera aku menyambut dia. Pada masa tu tergesel tetek Sarah kat lengan aku. Terasa gebu kulit dia dalam pelukan aku. Tang situ juga aku rasa macam nak pecah batang aku stim. Sarah terus mintak maaf, tersipu-sipu muka dia. Aku kata tak apa pasal bukannya sengaja. Dalam hati aku lagi suka.

Lepas dari peristiwa itu aku selalu terbayangkan Sarah. Sampai aku main ngan bini aku pun kadang-kadang terbayang muka Sarah. Pantang kalau Sarah mintak tolong, cepat je aku datang ke rumah dia. Macam-macam aku bagi alasan supaya bini aku tak payah ikut. Nak terus pergi rumah member bujanglah dan macam-macam lagi. Kat tempat kerja pun aku makin rapat dengan Sarah kalau nak di bandingkan dengan Ina. Kalau kat rumah Sarah lepas tolong dia aku tak terus balik, aku lepak dulu berbual dan kadang-kadang tengok VCD. Aku dah biasa sangat kat sana, sampai tak kisah dah tengok VCD sambil baring kat lantai. Hilang dah segan, lagipun aku dah rapat dengan Sarah. Dia pun kadang-kadang tengok VCD baring sebelah aku je.

Ada satu hari tu dia mintak aku tolong pasangkan almari yang baru dia beli. Lepas pasang aku macam biasa lepak dulu. Aku pun berborak dengan dia. Hari tu dia pakai seluar Dockers ngan kemeja. Memang cantik sekali. Aku berbual ngan dia kat atas sofa 2 seater. Ntah macam mana terbukak cerita pasal pakwe dia dulu. aku tanya dai kenapa orang lawa macam dia tak ada pakwe lagi. Sarah cakap yang hati dia belum terbuka lagi nak berpakwe dan kahwin. Aku tangkap feeling pulak bila cakap pasal ni. Aku pun macam mana terkeluar cerita yang aku sebenarnya minat kat dia dulu. Dan sekarang ni pun masih meminati dia. Dia tangkap sayu dan cakap dia pun minat kat aku juga...tapi frust bila aku kahwin. sebab itulah sampai sekarang ni dia tak kahwin lagi. Meleleh air mata dia. Aku pun console dia dan aku cakap takda jodoh. Aku peluk dia dan dia lentok kepala dia kat dada aku.

Tiba-tiba aku jadi stim. Bayangkan perempuan dalam pelukan. Aku angkat muka dia dan tenung mata dia. Dia pun tenung mata aku.Perlahan-lahan aku rapat ke muka dia dan mengucup sedikit bibir dia. Dia terpaku dan tidak membalas. Marah tak suka pun tak. Mungkin terperanjat aku mencium dia. Aku pun tak tahu apa yang aku buat. walaupun aku memang terasa nak main dia tapi semua itu angan-angan belaka. Takdalah sampai niat aku nak buat betul-betul. Tapi hari itu nafsu dah menguasai aku. Apa nak jadi-jadilah. Aku terus mengucup bibir Sarah lagi sekali. kali ini dia bagi respon. Lama aku bercium dengan Sarah. Tangan aku sudah mula merayap di belakang badan Sarah sambil mengusap-usap badannya. Tangan aku mula meraba-raba tetek dia dari luar baju, dengan cepat Sarah menahan tangan aku. Aku perlahan-lahan menolak tangan Sarah ke tepi dan membuka kemeja dia. Betapa selepas itu Sarah dah hilang pedoman membiarkan apa saja yang aku buat kat dia.

Setelah semua pakaian dia aku tanggalkan aku dapat melihat betapa indahnya gunung yang belum di sentuh oleh mana-mana teruna dan pantat yang sungguh gebu dengan sedikit bulu diatasnya. Sarah dah tak berdaya lagi melawan nafsu dia. Mungkin kerana aku bijak dalam foreplay. Habis punggung, tetek dan pantat Sarah aku jilat dan ramas. Melepaskan segala yang aku pendam dan idamkan selama ini. Hari tu juga tamatlah riwayat dara Sarah.

Selepas dari itu, aku selalu buat sex dengan Sarah. Dia tak kisah buat dengan aku sebab katanya dia sangat sayangkan aku. Permainan Sarah pun sekarang semakin hebat. Tidak kaku macam mula-mula dulu. Di pejabat pernah aku main dengan Sarah di pantry, tandas executive, di meja aku selepas waktu pejabat, di bilik boss aku. Satu yang aku suka sangat kat Sarah ni bila main dia suka mengerang. Itu yang tambah aku punya feel tu. Aku suka main dengan dia dari arah belakang, tapi bukan main bontot. Dia punya punggung lentik habis. Kalau kat ofis tu kalau, dia datang kat meja aku time kerja mesti aku ambil kesempatan meraba pantat dia dari luar kain. Kalau aku pergi meja dia, kalau ada peluang dia akan buka zip seluar aku dan lancapkan batang aku. Dekat rumah dia jangan ceritalah, korang cakap kat ruang mana aku tak main dengan dia. Setiap ruang aku gunakan.

Okaylah aku stop kat sini dulu nanti lain kali aku sambung lagi. Sesiapa yang berminat dan nak berkongsi pengalaman dengan aku boleh e-mail aku kat azizi_az@yahoo.co.uk

Adios….


Nukilan
"azizi_az@yahoo.co.uk "

Sara

Cerita ini ialah satu kisah benar.Sungguhpun ia telah berlaku 8 tahun yang lalu,ia masih muncul dalam ingatan walaupun aku cuba melupakan- nya.Nama aku Azli,aku mempunyai seorang kawan bernama Adham yang aku selalu panggil Ad.Dia mempunyai seorang makwe yang bernama Erin.Erin ni agak cantik orangnya dan mempunyai kakak yang telah bersuami bernama Sara.

Kak Sara-panggilan ku terhadapnya.Kitaorang selalu jugak lepak rumah kak sara dekat keramat kerana erin tinggal disitu.Ad yang selalu mengajak aku selepas sekolah.Aku pun takde apa nak buat lalu aku pun ikut je lah kemana Ad pegi.Aku pun tak tau kenapa Ad suka sangat pegi rumah erin.(pada masa tu pendidikan ugama aku agak tinggi-bayangkanlah tengok blue pun tak pernah)Kalau kitaorang datamg,Ad terus naik bilik di tingkat dua dengan erin.Aku cakap 'apa sajelaa diaorang nii-ni mesti pegi bercium nii...' (innocent nak mampos)

Kak Sara yang sedang menghidangkan air tersenyum aje tengok aku. 'Abang Farid mana kak?' Kak Sara membalas 'dia outstation la Azli, pegi Denmark.bulan depan baru balik.''alamak jauhnye kak sara...' 'minumlahh..'jemput kak sara.aku pun dengan tak berlengah lagi menbe- lasah coke depan mata aku tu.Selang 15 minit lepas aku berbual-bual dengan kak sara,aku menjadi mengantuk.'Huaaarrgghh' aku munguap macam lembu.'kak sara,sorilah,azli nak tidur kejaplahh..'kak sara suruh aku tidur bilik dia pasal ada air-cond.'tidurlah bilik akak li,karang pukul 6 akak kejutkan.'oklah...'balasku.

Aku ni dah tak segan silu pasal aku kenal suaminya,abang farid.lagi- pun aku dah selalu sangat pegi rumah tuu.dalam aku tengah berkhayal aku pun tertidur.entah berapa lama aku tertidur tiba-tiba aku terasa tanganku dipegang orang.aku bukaklah mata "Haaa Apa nii?? aku telah dibogelkan dan tangan serta kakiku diikat dihujung katil. kak sara baru lepas mengikat tangan kiriku.'kak sara apa nii,jangan kak sara,kakak isteri orang,berdosa besar kaaakk tolong saya kaakk jangaaannmmmppp kak sara terus meletakkan bibirnya ke bibirku. rambutnya yang kerinting halus dan lebat itu berbau sungguh harum. tapi aku masih rasa takut.kak sara saya tak pernah buat macam niii...

Syaitan pun terus masuk memerintah latifahrabbaniah (kerajaan diri). Macam letrik 100,000KV batang aku terus naik serta merta.Kak sara pun macam tak sabar-sabar terus je berbogel dihadapanku.Bodinya boleh tahan.teteknya sederhana tapi tegang gila.perwatakkannya ada macam Yusanani Yshak pembaca berita tv3 tu sikit tapi rambut kerinting pan- jang.Aku tak pernah tengok perempuan berbogel.menggigil aku dibuatnya.

Azliiiii...kenapa pendekk...'kak sara menatap batangku hanya 5 inci. aku terdiam.`azli rilek yee..kak sara memasukkan batang ku ke mulut nya.Oh tak pernah kurasa sesedap ini.Naluri ku secara otomatik terus mengarahkan ku menyuakan batangku sedalam-dalamnya kedalam mulut kak sara.Dosa pahala tak kira lagi daahhhh...Aku macam masuk setan.

Aku semakin tak menentu.Tiba-tiba aku terpancut dalam mulut kak sara. 'ooooohhhhhh.....'kak sara meluehkan sikit air mani ku ke perutku. (punyalah banyak) Cepatnye keluar...' kak sara macam tak puas. tapi batang aku belum lembik lagi (kuat gila pasal tak pernah melancap) kak sara terus melancapkan kote aku ke tahap maximum dan memasukkannya ke dalam lubang pukinya.Bulunya lebat,aku tak tau lubang kat mana.

Saat dia memasukkan batang aku,aku rasa best gile tak dapat aku nak explain.kak sara memegang dada aku dan menghenjut batangku macam nak patah katil.Macam nafsu kuda kak sara ni.Aku dok terdiam kontrol nafas macam patung je.Dah la kaki tangan kena ikat.Dia menjerit-jerit aku naik takut. azlilll azliii aaaahhhh aaaah ahah ah ah ah ah hhhhhmmmm hhmmm ooohhhh mmm mmm m m m m azzzzz liiimmmmmmhhhh

FFFFuiii.....dalam lubang kak sara aku rasa ada perasaan macam di genggam-gengam batang aku.aahha a a a AZLIIIIIIIIIIIII kak sara menjerit kuat.kak sara terus rebah ke dada aku.Alamakkkkkkkk Mati ke perempuan ni?(aku tak pernah tengok perempuan klimaks) Nafas kami berdua kencang macam baru lepas berlari.kak sara tiba tiba bangun dan mencium mulutku bagai nak gila.batang ku masih tegang dalam lubang pukinya.Kecik-kecik cili padi yaaa azliii... kak sara menegakkan badannya dan mengayak punggungnya macam mak aku ayak tapis tepung nak buat kuih.Aku terasa nak meletup di bahagian kepala batangku.kak sara terus mencabutnya dan menghalakan ke bulu pukinya.kakkk saaraaaaaaaa oooohhhh crut crut crut air mani ku ter pancut pancut tak boleh kontrol langsung.Azlii...kata kak sara. nak lagii?...aku menganggukkan kepala.batangku baru drop 20% dari ketegangan asal.kak sara baring diatas ku dan kami bercumbu sambil dia membuka ikatan tanganku....

Bersambung-ada banyak lagi aku nak cerita.pasal lepas dengan kak sara aku terus tukar karakter (jadi setan) nanti ada kelapangan dilain masa aku tulis lagi.(ni pun tulis curi-curi ni takut bini nampak)


Nukilan
"Unknown"

Sandwich Asmara

Aku bertugas sebagai seorang penghibur di salah sebuah kelab di Kuala Lumpur. Di sebabkan selalu pulang lewat malam, kadang-kadang pagi, aku memerlukan seorang yang boleh dipercayai untuk melindungi diri aku dari bahaya perompak atau sewaktu dengannya. Dari situlah aku diperkenalkan kepada A oleh seorang kawan.

Entah macammana aku boleh terus terpikat dengan A, dan terus hidup sebagai laki bini. Hidup di kelilingi jiran tetangga cina dan india tak siapa peduli dah nikah ke belum. Malah tak siapa pernah tanya apa status kami sejak kami pindah ke situ setahun lalu.

A mempunyai susuk tubuh yang hebat. Mungkin kerana tugasnya sebagai bonzer 'pelindung', dia harus punya tubuh sedemikian. Muka dia tak lah hensem sangat, tapi mat smart. Selalu kemas bila kemana-mana.

Satu malam, sebaik saja aku buka pintu rumah, ada seorang lelaki sedang asyik menonton vcd di ruang tamu. A terus perkenalkan aku dengan kawannya B. Kata A, dia yang ajak B bermalam di situ sebab B adalah kawannya yang baru tiba dari Sabah. Aku tak kesah. Dan aku terus masuk ke bilik, mandi dan kemudian dapatkan kembali A dan B yang asyik menonton. Aku buatkan kopi untuk A dan B. Pizza segera dalam peti sejuk aku keluarkan dan masukkan dalam microwave oven utk dipanaskan. Kemudian aku ke ruang tamu hidangkan pada mereka.

Scene vcd yang ditonton semakin daring. Aku kurang pasti tajuknya, tapi sedang mempamirkan dua lelaki sedang mengerjakan seorang wanita. Aku terus mengambil tempat duduk di celah peha A yang duduk di sofa. Semakin lama, cerita semakin hangat, dan tangan A mula merayap ke dada aku, mencari puting susu yang sudah mula terangsang. Kerana tidak memakai pakaian dalam, mudah saja jari A mencapai puting susuku. A memeluk aku dr belakang, mencium rambutku dan telingaku. Aku semakin berahi bila A menggentel lembut puting susuku dan mencium pipi aku.

A tiba-tiba bangun dan menarik tangan aku, lalu mendukung aku terus masuk ke bilik meninggalkan B keseorangan di ruang tamu. Kucupan demi kucupan bermain di bibir dan silih berkulum dan bertikam. A baringkan aku di katil dan melucutkan kesemua pakaiannya. Faham dengan arahan mata A, aku juga turut membuka pakaian tidur ku yang bertali halus diperbuat dari satin berwarna maroon. A terus menerpa dan mendakap aku lalu di cium seluruh tubuh aku.

"ohh bee… sedap bee… eesssss… sedap…" rengekkan mula kedengaran bila A memainkan lidahnya di cipap aku. Dijilat, dihisap dan dijolok lidahnya sedalam mungkin ke lubang cipap. Sedapnya memang sukar dinyatakan. A memang pandai melakukan oral sex sambil jari hantunya pasti dijolokkan bersama ke lubang cipap yang sedia basah ditambah air berahi yang keluar akibat tindakan A.

A bangun setelah aku mencapai klimax 2 kali dengan oral sexnya. Dihulurkan batang penisnya yang keras tegang ke mulut aku. Sambil duduk di hujung katil dan A berdiri aku mengulum penis A dengan berahi. Aku mainkan hujung lidahku di lubang batang penis A. Aku jilat dan belai buah zakar A. Kemudian aku nyonyot dan hisap seluruh batang penis A dengan ghairah sekali sehingga A mendesah dan tangannya terus mengarahkan aku sorong tarik batangnya dengan mulutku.

"Fuck me please bee… I want yur dick… please bee……" aku hentikan oral sex ku dan merayu A memasukkan batang penisnya kedalam lubang cipap yang sedang gatal basah berahi. Dengan mengangkat kedua kaki ku ke atas dan di letakkan ke atau bahu kirinya, A mulakan tusukan.

"Ahhhh… honeyyy" A mendesah sebaik batang penisnya yang tegang mencicah dan melalui lubang cipap yang masih tergolong dalam kategori ketat. Aku sedikit mengerang kerana merasakan nikmat bila lubang cipap ku di tusukkan dengan lembut oleh batang A yang besar dan tegang dan keras.

"Ooouuughhhhh… bee… sedapnya bee…. push it harder bee… pull it slowly… ahhhh…… ahhh… ahhh…" erangan demi erangan keluar dan mainan terus berlangsung dengan begitu nikmat sekali. Setelah puas bermain dengan kaki terangkat ke atas, kami lakukan cara duduk dengan A bersila dan aku merangkul punggungnya dengan kedua belah kaki ku. Sambil punggung aku ayak turun naik, kami saling berkucupan dan mengerang lagi kesedapan sehingga aku klimax beberapa kali. A kemudian berbaring dan aku di atasnya sekarang. A meramas buah dada ku dan menarik tubuhku mendakapnya lalu kami berkulum lidah sambil punggung tetap mengayak mengatur rentak kesedapan.

Aku seolah berada di awangan bila terasa punggungku diuli dan dikuak dan lubang anal ku seperti dijilat dan di jolok-jolok perlahan dengan sesuatu yang lembut dan panas. A terus mengucup bibirku tanpa memberi peluang aku melihat apa sebenarnya yang sedang berlaku. Dari cermin almari dapat aku lihat B sedang asyik mengerjakan lubang anal aku. Agak lama lubang anal ku di perlakukan sedemikian dan aku semakin seronok dan kesedapan. Lubang anal yang belum diteroka dalam games kali ini kembang kincup dan ku buka tanda bersedia untuk menerima apa juga tindakan B seterusnya. A terus mengulum lidahku. Punggungku terus di kuak dan dengan perlahan, terasa sesuatu yang besar dan keras sedang menerokai lubang anal ku.

Aku terpejam seketika menahan sedikit rasa sakit. A menghentikan asakannya di lubang cipap ku memberi laluan kepada lubang anal ku di tusuki B. A memelukku erat penuh kasih. Sedang B terus berusaha memasukkan keseluruhan batangnya ke lubang anal ku. Hanya setengah saja yg berjaya dan B teruskan juga menyorong keluar masuk batangnya dalam lubang anal aku. B menarik belakang badanku merapati dadanya dan di ciuminya aku dari belakang. A meramas buah dadaku. Kerana kenikmatan yang tidak terhingga, kami mengatur rentak penuh sensasi dan sesekali badan kami seperti roti sandwich di mana aku di tengah-tengah menjadi rencah penyedap roti yang menghimpit atas bawah.

"Ahhhhgggghhrrrrhhhhhh…… bee… ahhh… ahhh…… sedapnya bee…… aauughhhhh bee… harder bee…" entah apa saja erangan yang keluar dari mulut aku melahirkan rasa nikmat yang sungguh luar biasa. A dan B sama-sama mengayak dan menyorong tarik batang mereka. B melajukan hentakkannya dan tiba-tiba kedengaran erangannya yang begitu kuat diiringi air panas memancut di dalam lubang anal dan mengalir keluar kerana tidak mampu menampung pancutannya yang begitu banyak. B menarik keluar perlahan batangnya dari lubang anal aku, dia mendapatkan aku lalu menciumi pipi ku dan berlalu ke bilik air.

A kembali membaringkan aku dan dimasukkan batangnya yang masih keras ke lubang cipap aku. Kedua kaki ku diangkat naik ke bahunya. Sorong tariknya semakin laju dan laju dan tak lama kemudian A memancutkan air maninya ke dalam lubang nikmat kepunyaanku. Banyak dan hangat hingga meleleh keluar membasahi bantal yang mengalas punggungku.

"Sedap bee…" aku berkata jujur kepada A. Aku kelemahan tidak berdaya Dibelainya rambutku dan dikucup mesra bibirku.

"Hmmmm…… you want somemore honey?" aku menggeleng lemah. A tersenyum dan mencuit manja hidungku.

A menggendong aku ke bilik air. Ambil shower sekali lagi untuk menyegarkan badan. Setelah berpakaian kami ke ruang tamu, makan pizza dan minum kopi yang sudah kesejukan. B ku lihat selamba berbaring di sofa tanpa berpakaian. Aku sedar B memerhatikan aku sejak aku keluar dari bilik dan A pulak tiba-tiba minta permission untuk keluar beli rokok.

Bila tinggal berdua saja dengan B, aku rasa you all pun boleh menduga apa yang terjadi seterusnya. Bukan saja sandwich, segala rojak mamak, nasi kerabu semua ada. Tapi nantilah aku cerita di episod yang lain.


Nukilan
"SUE"

Salina Part 2

Salina ni memang rajin orangnya. Setiap pagi dia dah bangun awal-awal dan mandi, lepas tu mengemas rumah. Pokoknya Salina tak suka duduk diam, pasti ada saja kerja yang dia buat. Suami Salina pergi kerja pada awal pagi lagi jadi waktu itu masih gelap. Oleh kerana aku dah gian nak kongkek Salina lagi dengan senyap-senyap aku pergi ke rumah Salina. Salina terkejut sebentar dia ingatkan siapa tadi rupa-rupanya aku tercegat di depan Salina. Aku pastikan projek aku dengan Salina mesti siap sebelum siang, kalau tidak terserempak pulak dengan jiran nanti tangkap basahlah kira orang. Tanpa membuang masa Salina mengajak aku masuk ke dalam rumahnya. Tak sempat tutup saja pintu aku terus peluk Salina dan mencium bibirnya. Salina membalas ciuman aku dan kami masing-masing mengulum lidah diantara satu sama lain. Sambil mencium tangan aku merayap-rayap seperti biasa, begitu jugak Salina.

Kemudian aku membawa Salina masuk ke dalam biliknya. Salina tahu apa yang aku inginkan. Terus dia menanggalkan bajuku dan juga seluarku. Aku tak memakai seluar dalam sebab nak memudahkan kerja aku dengan Salina. Bila terlucutnya seluar ku terpacutlah batangku yang panjangnya 6 inci itu de depan muka Salina. Salina menguru-ngurut batang ku dan kemudian dia mengulum-ngulumnya. Terasa hangat mulut Salina bila batang ku masuk ke dalam mulut Salina. Kemudian Salina menyonyot batang ku …. Arrrgghhh.. nikmat sekali. Oleh kerana terlalu sedap di atas kuluman Salina, banyak jugak air maziku keluar, Salina terus mengulum dan menyonyot batang ku.

Kemudian aku meminta Salina baring di katil. Aku tolong Salina menanggalkan baju serta colinya. Macam biasa setelah Salina bogel di bahagian atas, aku terus meramas-ramas tetek Salina dan juga menyonyot putting tetaknya. Salina mengerang-ngerang kesedapan dan kegelian. Aku terus ramas, nyonyot putingnya sampai puas. Kemudian aku membuka kain batik Salina dan juga seluar dalamnya. Tanpa membuang masa terus aku menjilat-jilat pantatnya. Aku menyapu lidah ku ke bibir pantat Salina dari bawah ke atas sehingga terkena biji kelentit Salina. Kemudian aku menyonyot biji kelentit Salina. Terkial-kial Salina bila biji kelentitnya aku nyonyot. Terasa masin sedikit air mazi Salina. Terlalu banyak air mazi Salina keluar dek kenikmatan itu. Habis seluruh mulutku basah semasa menjilat pantat Salina dengan rakusnya. Salina meronta-ronta banggg…jolok cepat bang! Na…tak tahan nie! Aku apa lagi bila mendengar rintihan Salina minta di jolok pantatnya terus aku membuka kelengkang Salina dengan seluar-luasnya dan membengkokkan kedua lututnya dan aku masukkan batangku itu ke lubang pantat Salina. Aku sorong tarik, sorong tarik..Salina mengerang-ngerang …arrrhhhhggg …arrghh …bang ssseeedappnya! Kongkek lagi … bang! Jolok lagi… bang! Keluhan Salina kedengaran memecahi keheningan di waktu pagi. Batangku habis basah menjadi berkilat kerana di baluti air pantat Salina. Kemudian aku menukar posisi di mana aku jolok pantat Salina dari belakang. Aku sorong tarik, sorong tarik, Salina mengerang lagi. Arrgghhh….arrghhh…bang ukkhh …arrgghh. Aku dapati Salina telah climaks, nampak keputihan air maninya melekat di batangku.

Kemudian aku menukar posisi seperti biasa iaitu aku tenggek di atas Salina. Bermulanya acara seperti biasa, sorong tarik-sorong tarik. Rintihan Salina kedengaran. Arrghhh…arggghhh..ukkhhh bbaangggg! Salina mengerang dengan kuatnya dan terpancutlah air mani Salina dan terasa sungguh kehangatan air mani Salina mengenai batangku. Aku menghayun semakin laju. Pantat Salina mengemut batangku dengan kuat sekali dan hentakan terakhir dariku memasukkan batangku sedalam-dalamnya ke lubang pantat Salina dan aku akhirnya…Na! Arrgghhh… ukkhhh.. ukkhh. Arrghhh .. terpancutlah air maniku dengan banyaknya terus masuk ke lubang pantat Salina. Banyak jugak air maniku masuk ke lubang pantat Salina.

Masing-masing keletihan dan aku baring sekejap disisi Salina. Masing-masing telah puas. Sehingga sekarang hubungan sulit kami tiada siapa yang tahu.


Nukilan
"Unknown"