Rilex@Zello

hi all, demi seiring dgn dunia digital ni, abg dah createkan satu channel di Zello untuk kita semua berkomunikasi secara realtime melalui voice chat melalui semua henpon (Android, Iphone, Blackberry dll) tanpa memberi nombor henpon pada strangers. Harap semua dapat memanfaatkan servis ini. Perkakasan yg perlu = Smartphone spt diatas. Software yg perlu didownload = "ZELLO", cari je kat Market/AppStore (Free aje). bila dah register, cari channel = "Abgh3nsem". Masukkan password channel = "ABGH3NSEM" (semua huruf besar). so siaran 24 jam tanpa henti. sambil baring pon boleh chat. tak percaya??? sbb abg dah try. hahahahaha. bagi yang kurang kebernian dan kemachowan, korang chat kat web dah le.. wahahahaha. selamat bersembang.

Pengikut

Password = AbgH3nsem (All Caps)

Jumaat, 26 September 2008

Kulum Kote Jantan

Links to this post
Firstly, i nak salute kat website ni cos best la. So, for the first time i nak share ngan korang semua about my sex experience.It maybe a little bit different daripada pengalaman2 yang anda baca kat site ni.

Ok, i ni sebenarnya tergolong dalam golongan lelaki lembut and sekarang ni i masih lagi belajar kat salah sebuah universiti kat selangor. Walaupun i ni lembut, penampilan i terutamanya dari segi dressing takla over sangat. I masih lagi mengekalkan ciri2 kelakian yang ada cuma dari segi tingkahlaku jer yang menyerupai perempuan. I lebih senang dengan imej lelaki cantik. Sesuailah jugak dengan status i sebagai seorang mahasiswa.Tak bolehla nak over sangat nyah! Okla..i jugak bertuah kerana dilahirkan dengan muka yang cute.Kalu masa zaman persekolahan dulu ramai senior yang terpikat dengan i cos diaorang kata muka i jambu and sweet. Kalau i jadi perempuan bang long oii mesti cun giler punye.

Kisah i ni berlaku pada semester yang lepas, masa tu i dah naik 2nd yer kat U. Macam biasalah kalau bukak jer sesi baru mesti ada freshie kan.Ha, ni la time yang we all (me and kenkawan sespesis) tunggu2 coz inilah masanye nak recruit adik2 baru and sambil tu boleh gak survey jantan2 yang hensem/cute/gagah/macho kot2 boleh sangkut buat pakwe.dlm ramai2 freshie ni..ada sorang mamat ni.hensem giler! tasteee...I start sangkut ngan dia since hari pertama i jumpa dia lgi. Masa tu dia dtg bilik ngan member2 yang lain nak mintak sign senior.. Mengancam giler mamat ni. Mampu melelehkan air puki dengan hanya senyuman manis nye.Nama mamat ni fendie.Orangnye tinggi..berkulit sawo matang..bermisai nipis..berlesung pipit and bodynye..boleh tahan la.Terus jer i mananam azam that someday somehow he will be mine.Kalau korang nak tahu muka dia ni ada iras2 Mac Ramsey. Alah pelakon cerita John Woos- Once a thief yang tayang kat TV# every Friday night tu ler.

Mungkin dah jodoh kitaorang agaknye.Fendi ni bukan sahaja junior i kat kolej tapi dia jugak junior i kat fakulti.He is also dok satu floor ngan i.So besarla peluang i nak memancing mamat ni.Tapi sebenarnya nak memancing jantan sekor ni bukannya semudah yang disangka sebab dia selalu mengelak bila terserempak ngan i .MAybe dia tak biasa berkawan dengan orang macam i kot.BIasala tu..janat selau pandang sebelah mata jer kat kitaorang ni.Itu belum kena 'penangan' lagi tu..tapi kalau dah 'merasa'..pantang ada peluang jer mesti nak on jer. Tapi i ni bukannye jenis orang yang mudah give up.at kolej i selalu ambik peluang nak menikmati keindahan tubuh badan fendi ni kat toilet.Kalu dia nak gi toilet ...nak mandi or nak membasuh..i mesti buat2 sibuk gak kat toilet.Kadang2 i sajer bertandang kat bilik dia nak pinjam penyapu. Pandai2 la buat helah. Pernah one day..tanap mengetuk pintu i terus menyerbu masuk.Terperanjat berukdia cos masa tu dia just berunderwear ajer.CAlvin Klien lagi u...seksi gitu.Berderau darah i tengok 'bonjolan' dia yang agak menonjol. Lepas tu..seharian i berangan..emmmm macam mana lah rasanyer kalau kote dia i kulum.

Nak dipendekkan cerita,kitaorang mula rapat bila naik sem2.Itupun sebab i selalu tolong dia cope up ngan beberapa subjek fakulti yang agak tough..such as Math.Naik sem 2 gak..Fendi dah agak berubah.Dia lebih open minded dalam bab sex and dah sikit2 miang dah.Dia selalu gak datang lepak kat bilik i.Kekadang tu i bawak dia gi tgk VCD blue gayboy kat bilik kawan i.Saje jer i nak exposekan dia ngan sex cara kitaorang.Kalau borak lak,dia selalu suruh i cerita kan ttg pengalam sex i kat i.Masani la best bila tgk dia tak senang duduk pasal nak cover kota nye yang tengah mencanak naik.Tapi peluang utk i meratah tubuh fendie belum kesampian sebab selalu jer line tak clear,Iyelah..kalau nak berprojek mestila tunggu line clear kan.kalau tak..mapus kena cekup.

Untill la one night tu.Kebetulan rmate i balikim kampung.and suasana malam tu lak memang sesuai sgt nak berprojek cos petang tadi hujan lebat.So ala2 sejuk gitu laaaa.so i ajak la fendie datang bilik kononnye nak discuss pasal tutorial. Dalam kul 10.00 mcm tu dia datang dengan berseluar pendek hitam..and bersweater biru.Nampak bulu kakinye lebat hingga ke peha.my imigination went wild dah..bulu kotenye pun mesti lebat gak kot. seperti biasa lepas study i bukak bab sex.I sajer je buka topik betapa sedapnye..bile i mengulum kote/Resah gelisah dia mendengar story i..namapaknye..plan i nak naikkan nafsu dia dah agak berjaya. Around 12.30 macam tu..dia mintak diri nak balik bilik. Puas i pujuk dia supaya temankan i tidur malam tu. Akhirnye berjaya.terus dia landing kat katil i. I baiarkan dia tidur dulu. I still dok kat meja study..tapi masa tu nafsu dah naik dah! Fendi pulak macam keluh kesah jer. Sekejap dia meniarap..sekejap terlentang..sekejap mengiring. tak sabar tunggu i masuk gelanggang kot.tak lama lepas tu i mula mengorak langkah.i tutup lampu bilik tapi i biarkan lampu meja study terbuka cos kalau buat projek dalam gelap tak best sangat.Pemandangan kureng jelas gitu. i baring sebelah dia.Masa tu fendi terlentang ,tangan kiri disilangkan menutup mukanye.I dpat agak dia just tido2 ayam jer.Tapi i tak nak la gelojoh. Takut nanti dia reject.I jugak yang malu.So at first i kena buat beberapa siri test power.

Step 1, i baring mengadap dia.Emmmmm..he smells really nice.Then i geselkan kaki i dengan kakinye. Step 2, i letakkan tangan i kat arasa dadanye.i biarkan kejap...then mulakan menari jari2 lembut I dari dada melurut ke perut., emmmmmmmm..dia mengeluh. Respon baik ni.. Step 3, i try cium his neck tapi dia cuba mengelak dgn menjauhkan kepalanye dari i tapi takpe...i know what to do next.i terus lurutkan jari2 i ke pusat nafsu nye-kote! I usapkan bonjolannye from the suface of his black short.Terketar body dia menahan asakan i .nampaknye umpan i dah mengena.i mulakan serangan yang lebih agresif.I mulakan dengan menghisap and menggigit manja lehernye.emmmm...jantan ni memang smell delicious.his BVLGARI scent really turns me on. Nafas fendi dah tak stabil bila i mula menjalar masuk dlm shortnyer.NO underwear!i usap manja bulu kotenye yang kasar and lebat tu.sambil tu bibir i mula mencari bibirnye.mulanye dia tak membalas tapi after a while..dia bagi respon yang cukup hangat.Tangan dia dah mula merayap ke badan i..tanagan i lak menggetel manja kotenye.

Then i ubah posisi..i naik on top.Bibir i mukla merayap ke pipi.mata,kening dahi and dagunye.I usap cuping telilngan.I kulum cupiong telinganye.Dia semakin syok. Masa tu i bisik kat dia..'sayang..malam ni i akan puaskan u ' dia tersenyum jer..i terus cium dia balik. rentak tangan fendi dah mula mengganas..tangannye yang kasar tu masuk dlm tshirt i..mengurut manja belakang i terus ke bontot.Erggghhhhhh...sodapnyer. I suruh dia bukak sweater nye..and i torn off mine too.nah..ni baru best...bare flesh.Barula terasa kehangatan tubuh sasa fendi yang sebenar.peluh pun dah menitik but it smells nice.I dah tak tertahan nak merasa tubuh Fendi yang half naked tu.I jalarkan bibir i dari pangkal leher terus ke dada..i jilat putingnye.I gigit lembut.emmmmm..he moaned.i terus serang lagi..kali ni i menjalar ke perut nye..sampai ke pankal pehanye yang berbulu lebat tu.I cium.i gigit bulu2 halus kat pehanye tu.I serang lagi kotenye dgan bibir i...i usap atas bawah...dah keras giler...tangan fendi lak mengusap2 rambut i...dah high la tu.Tapi i still tak nak lepasakan 'adik' dia dari shortnye. i menjalar balik naik ke atas.i suruh dia suck nipples i.U all tahu..nipples i sebikik macam pompuan punye.HA..nila satu lagi aset i yang paliong berharga.Fendi naik on top i.First he gives me a strong and passionate kiss..lepas tu terus dia nyonyot nipples i..terangkat2 i dibuatnye cos i memang sensitif sikit tang area ni.Tp..best wwwwoooooooo..dia nyonyot angd gigit macam org giler..sakit gak tapi sedap.. I dah tak tahan dah.I baringkan dia then i terus tanggalkan shortnyer.Wooooo...terpacak tegak 'tiang bendera"!

Kote Fendi not bad gak around 6 inch lebih..tapi yang bestnye,,kepala butuh dia besar ang \d merahBerkilat dibasahi air mazinye.I pegang kotenye...zappppppp..macam kenma elektrik shock..badan fendi terangkat and menggigil.i tersentum puas..ni baru pegang belum kulum lagi.. I gentel kepala kotenye..makin banyak air mazi yang meleleh.I lancapkan dia pelan2.Dia dah tak tentu hala.i tak nakbuang masa...slurppppp..kote nye i kulum terus masu ke anak tekak.KAli ni ni badan fendi terangkat lagi...megerang kuat kali ni.Emmm..i faham..dia puas ngan apa yang i buat tu.Terketar2 kaki dia.TAgana fendi mula mencenkama kuat rambut i..aduhhh saki gak tapi takpela..asalakan dia kesedapan.I sorong tarik..masuk and keluar.i jilat and jilat..hiasap, sedut and gigit manja kepala buth fendi yang dah mengelembung besar dari tadi.kembang kuncup and merah menyala..air mazi dia sodap gitu...

Reaksinye paling best bilam i jilat alur kencing nye.Dia makin menggila...mengerang kuat.Llebih2 lagi bila i kemam biji pelir nye.I kemam macam i kemam gula2.i tahu, jantan memang suka bila biji pelir dia orang kena kulum.Silap haribulan..boleh terpancut terus.Fendi lak..tak perlu nak tunggu i ajr terus henjutkan punggung dia utk masuk kotenye lebih dalam kat mulut i.senang la sikit kerja i kan...i tetap maintan..ngulum kepala butuh dia.sekali sekal i geselkan gigi i kat kepala butuh..mengerang lagi la dia..he he he lebih kurang 15 macam tu...fendi henjutakan kote nye masuk dalam mulut i..santak sampai ke anak tekak.Nak termuntah i dibuatnye...rupa rupanye membe dah pancut! POwer gak pancutan nye...air maninye banyak and pekat gitu!(fendi pernah mengaku kat i..dia tak pernah melancap..so no wonderla,air maninye pekat and sedap) i sebenarnye cukup tak suka telan air mani..tapi denagn fendi punyer..lain sikit la...sweet gitu rasanyer! for a few while. i terus jilat kepala butuhnye.Nak jlat sisa2 air mani dia. Tapi baru jer 2 kali sedut..dia dah tarik i naik atas,landing kat dadanye.Dia kat dia tak tahan ...ngilu katnye. i gelak jer..

Malam tu..puas gak i kerjakan butuh fendi ni.4 round i blow job dia..and setiap kali main tu..dia improve sikit.FRom that day on..kitaorang selalu gak berprojek..tapi bila line clear jer lka.Selalunye..bila dia gersang..dia datangla mintak servis i.Bila i gersang lak..dia kena lak bagi kote dia kat i..selalunye kitaorang projek ka bilik i la.Pernah gak kitaorang berdua saje nak merasa thrill..main dalam toilet..and i pernah lancapkan dia dlm dewan kuliah! pandai2 la cover babe..Now ni...fendie dah agak mahir menyontot bontot i. Tapi cerita tu lain kali aje la i cerita ok?

So i guess ni ajer secebis pengalaman yang i ada utk share ngan korang.Sajer jer nak bagi colours sikit kat site ni.TApi kalau ada jantan2 yang berminat nak mintak blowjobkan diaorang..or sesape saje yang nak berkenalan ngan i...tak kira lelaki or pompuan..bolehla email kat kulumkote@lovemail.com .Especially for.. epol .. putera69@nightmail.com ...boleh tak i berkenalan ngan u???

byeeeee....


Nukilan
kulumkote@lovemail.com

Ku Sangka Dara

Links to this post
Cerita ini berkisar tentang hubungan aku dengan seorang gadis yang bekerja sebagai seorang Penyambut Tetamu disebuah syarikat memasang kereta ternama di Section 15 Shah Alam.

Zuliana (bukan nama sebenar) seorang gadis yang cantik, manis dan bersopan itulah apa yang aku lihat dan dengar dari teman teman ku. Zuliana mula bertugas di tempat kerja aku setelah Peyambut Tetamu yang sebelum ini dibuang kerja kerana didapati melakukan hubungan sex di tempat kerja.

Zuliana memang manis orang nya , tambahan pulak dia memakai tudung. Memang benar apa yang dikatakan oleh teman teman ku, dia menang cantik dan bersopan santun. Setelah bekenalan dengan Zuliana, aku dapati yang dia adalah seorang anak yatim dan sekarang menetap di Shah Alam bersama abang nya.

Pertama kali aku melihat Zuliana aku berkata pada diri aku, "body cantik ni kalau dapat tentu best." Setelah sekian lama bekenalan dengan Zuliana pada suatu hari aku mengajak dia ke Melaka untuk bersiar siar . Dia tidak menolak pemintaan aku. Pada hari yang dirancangkan aku pun bersiap untuk pergi ke Melaka bersama Zuliana.

"Zu ni cantik bertudung" kataku membuka kata.

"Tapi kalau tak bertudung mesti lagi cun." Aku cuba mengenakan jerat supaya Zuliana membuka tudungnya.

“Boleh tak kalau abang nak tengok rupa Zu tanpa bertudung." Tanya ku dengan penuh sopan. Biasa la.... nak mengoda. Namun tanpa diduga Zuliana tersenyum dan mula membuka tudungnya

"Emmm... memang Zu cantik" kata ku dengan mesra.

"Kenapa bang nak tengok wajah Zu tanpa bertudung....?" Sambil menyelak yelak rambutnya dia bertanya.

"Sajalah...!" Jawab ku. Dalam perjalanan ke Melaka aku tak henti henti cuba mengoda dia.

"Zu... boleh tak abang kiss Zu" Kata ku. Dia tersenyum.

"Mak kiss kat mana...?" Tanya Zuliana.

"Kat pipi....., boleh tak..." Pinta ku.

Dia tersenyum. Aku cepat cepat memberhentikan kereta di tepi jalan lalu melepaskan satu ciuman di pipinya. Dia tersenyum lagi. Aku pun tambah yakin dan terus mencium bibirnya pula. Tak sangka dia membalas ciuman ku itu dengan penuh perasaan.

Bila sampai di Melaka, tiada apa yang menarik berlaku. Selang beberapa hari tu tibalah hari minggu . Zuliana dan aku terpaksa bekerja overtime. Pada aku, itulah saat saat yang dinantikan kerana ketika itu ofis kosong. Yang tinggal cuma kami berdua saja.

"Zu...., ada orang lain tak kat ofis ni...?” tanya ku untuk memastikan yang tiada orang yang boleh menggagu kami.

"Tak..., kita berdua saja” katanya sambil menaip.

"Zu..., abang nak minta sikit boleh tak...?"

" Apa... ?" tanya Zuliana.

"Emmmm..., abang nak kiss Zu sekali lagi."

"Aik... tak cukup ke hari tu Zu kasi..." katanya sambil tersenyum.

“Alaa... tak puas laa” kataku sambil berjalan dan duduk di belakang Zuliana.

Tangan ku terus memegang bahu Zuliana. Dia nampaknya tak membantah. Lalu aku pun ciumlah pipinya.

"Eh bang..., jangan kat sini.... nanti orang nampak." Katanya sambil menjeling kat pintu ofis.

“Habis tu kat mana....?” Tanya balas dari ku.

“Tak tahu” katanya.

Puas aku memikirkan kat mana yang sesuai untuk aku buat project. Akhir sekali aku dapat sati idea.

"Kat ladies room." Aku mengemukakan cadangan.

"Okay...!" Katanya sambil menyuruh aku masuk dulu.

Tanpa membuang masa aku pun masuklah ke dalam ladies room tu. Tempatnya memang bersih. Dulu pun aku pernah kerjakan isteri orang dalam tempat tu. Kini seorang lagi akan menjadi mangsa aku.

Saat yang dinanti telah tiba. Zuliana masuk sambil tersenyum. Aku pun terus memeluk dan menciumnya. Dia memberikan respon yang amat baik sekali. Lepas tu tangan ku pula cuba merayap di dadanya. Namun dengan lembut ditolaknya.

"Jangan la..., Zu tak biasa..." katanya.

"Ala sikit jer..." Aku mendesak sambil berusaha untuk memegang dadanya yang bersaiz 38 tu. Akhirnya dapat juga aku cium kat situ. Seraya itu Zuliana telah diharungi lonjakkan nafsu yang amat ketara.

"Emmmm...." keluh Zuliana.

Kini aku dapat memegang teteknya yang terasa pejal dari luar T shirtnya. Tak tahan aku menahan geram. Aku pun mulalah memasukan tangan ku ke dalam bajunya sambil menaikkan colinya. Zuliana kelihatan malu malu... tapi aku terus menghisap putingnya.

"Aaaahhh..., bang.... Zu takut" katanya manja.

"Rilek la..." ujar ku. Selepas menghisap putingnya, aku pun mulalah membuka seluar ku sendiri.

"Abang buat apa ni...." Katanya dengan nada yang sedikit terkejut.

"Pegang abang punya ni...” kata ku sambil mengusap batang ku yang dah keras itu.

"Zu takut.....!" katanya dengan mata yang terbeliak melihatkan batang ku itu.

"Plssss......" Pujuk ku lagi. Sambil itu aku mula menarik tangannya lalu ku sentuhkan pada batang ku.

"Eeemmm... sedapnya." kataku sambil mengerang. Akhirnya tanpa perlu lagi disuruh, Zuliana sendiri mula bertindak mengurut gurut batang ku.

“Zu isap batang abang ni.... plsss...” pinta ku.

"Tak nak lah.... Zu takut... tempat najis tu..." katanya sambil mengeleng gelengkan kepala.

Masa tu aku dah geram sangat nak taruk konek aku kat dalam mulut Zuliana. Kerelaannya tidak lagi penting bagi ku. Lalu aku pun dengan kerasnya menarik bahu Zuliana supaya mukanya berada di depan konek aku.

Lepas tu pelahan lahan aku mainkan batang aku kat bibir dia. Pada mulanya dia menolak. Tapi lama kelamaan aku lihat sedikit demi sedikit membuka mulutnya. Mahu tak mahu akhirnya terpaksa jugalah Zuliana mengulum batang ku.

"Aaaahh.... Sedap Zu.... hisaplah kuat kuat..." Aku mengerang kesedapan. Sementara itu Zuliana mula mengakuri perintah ku. Dengan tanpa lagi berperasaan segan malu dia terus menyonyot batangku dengan ganasnya.

Aku dah mula tak tahan lalu menyuruh Zuliana membuka seluarnya. Kali ni tanpa banyak alasan dia mematuhinya. Tangan ku pun teruslah merayap ke dalam panties nya.

"Baang.... sakitnya....!" Keluh pedih dari Zuliana bila saja jari ku memasuki telaga buntingnya yang masih dara itu. Namun aku tetap terus mengosok pussynya sehingga melimpah limpah airnya keluar. Itulah yang membuatkan aku bertambah geram. Lalu aku pun pelahan lahan menanggalkan seluar dalamnya. Lepas tu aku terus menyembamkan muka ku ke pussy nya yang sedang berair tu.

"Aaaaaahh… emmmmmmm… sedap bang....!" Cetusan keluhan berahi tak henti henti terpancul dari mulut Zuliana. Maka bertambah laju lagilah lidah ku bermain di punat geliga saktinya itu.

Kemudian aku beralih posisi supaya aku senang memasukan batang ku yang dah berdenyut denyut itu ke dalam pussy Zuliana. Aku suruh dia membongkok lalu aku pun menjolokkan kemasukkan batang aku ke dalam pussy dara itu.

"Aaaaaaaa... Eeeemmm....! Sssee.... sedappp baaaang...!" Bunyian bunyian suara nafsu Zuliana begitu nyaring berkumandang di dalam Ladies Room itu.

Aku pula terus mendayung sampai nak terpancut. Bila dah hampir nak kemuncak, aku pun sumbatkan semula batang ku ke dalam mulutnya. Tak lama lepas tu meledaklah air mani ku yang penuh bersepaian di dalam mulut nya.

Kini barulah sah rupanya Zuliana ini sudah lama kehilangan daranya. Memang dia biasa melakukan hubungan sex kerana senang sangat semasa aku memasukan batang aku ke dalam pussynya tadi.

Sejak dari hari itu, kami selalu mengadakan hubungan sex lebih lebih lagi bila bersama di ofis pada setiap hari minggu.

Kini Zuliana akan bertunang dengan pemuda pilihan keluarganya. Aku ucapkan selamat bertunang. Semoga malam pertama Zuliana bersama bakal suaminya nanti... tidak menjadi kecoh...... ekoran Zuliana tiada lagi dara dan lubang pussynya yang ketara luasnya itu.


Nukilan
"matsex@hotmail.com"

Kongkek Awek Jepun

Links to this post
Aku ingin mengisahkan tentang pengalamanku ini ketika aku berkerja di sebuah ejen pelancongan di Penang. Aku adalah Manager Ejen pelancongan tu. Waktu cuti sekolah lalu adalah sekumpulan pelajar dari Jepun menginap di hotel 5 bintang yang terkenal di Penang. Sibuk lah aku kena uruskan program-program depa sebab depa ni semua tetamu VIP hotel ni.

Pada petang tu, 2 awek Jepun datang menemui aku. Dia orang wakil kumpulan pelajar-pelajar tu sebab depalah yang paling pandai bahasa Inggeris. Dia hendak berbincang tentang jadual depa pada esok hari. Kali ni lain sikit sebab budak budak tu nak keluar bandar jadi kenalah uruskan pasal sarapan, transport dan wake up call depa. Aku kata aku sedang sibuk depa kata tak apa dia buleh tunggu.

Pada jam 10 malam gitu baru lah aku selesai urusan aku. "Hello, is this room #509, Ms Uchiyama?" aku menelefon ke kamar. "Hait, Uchiyama speaking, you Mr.#####?" dia menjawab. Depa ni memang tunggu aku. "So, Ms Uchiyama may I see you at the lobby for discussion?" aku bertanya lagi, "No, no I want you to come in my room because my schedule is in my room" aku pun tak banyak bantah lah sebab depa di tetamu VIP.

Ding!Dong!, "Ms Uchiyama, this is the Manager", aku kenalkan diri aku bila sampai saja biliknya. Seorang gadis Jepun mengintai dari tepi pintu, "Oh, Mr.##### you are here please give me a minute" dia menutup semula pintu tu. Dalam seminit gitu baruylah dia buka pintu tu dan meyuruh aku masuk."Do Zo, please come in" aku terus melangkah masuk ke biliknya.

Dia kenalkan aku dengan satu lagi member dia yang sebilik tu namanya, Yobi. Dia ni muda sikit dari si Uchiyama ni. Selepas bersalaman tu baru lah aku perasan yang dua2 awek ni cuma pakai T-shirt putih labuh sampai ke peha depa nu. Phuih! Menggoda betul cara pakaian depa ni, hati ku berkata." Sorry, we are about to sleep when you call. I thought you not going to call." katanya. "Oh, no Ms Uchiyama, it's my job and I have to complete it" jawab ku dengan bersemangat."So, do you like to have a beer Mr#####?" pelawanya."Okay" kataku dengan ringkas, aku tak kisah sangat sebab aku memang kaki arak."Here you go, this Asahi beer from Japan!" "Thanks" aku menjawab. "So, lets get back to business" katanya ringkas.

Kami pun berbincang tentang jaduyal depa untuk esok hari. Sambil berbincang tu, sambil aku hirup beer tu mereka pun minum sama. Tapi mata aku pun sempat curi tengok bentuk body depa. Aku perasan lagi yang kedua ni tak pakai bra, sebab aku nampak puting tetek depa menusuk keluar t-shirt putih yg depa pakai tu. Dan ada kala tu bila dia tukar cara duduk tu, terserlah peha peha yg gebu tu. Batangku, tak tahan lagi lihat kan godaan dua2 awek ni. Secara diam, ternampak lah bentuk batang butoh ku. Perbincangan kami menjadi hangat dan diselang selikan dengan 'dirty jokes'. Rupanya depa ni open-minded, aku pulak dah kena pukulan arak bertambah lah idea idea kotor.

Setelah selesai perbincangan kami aku pun habiskan beer didalam tin tu aku pon minta diri untuk uruskan apa yang dah kita rancangkan."Oh, wait a minute you have not complete your job, Mr.#####!" aku pun bertanyakan apa dia sedangkan semua dah selesai di bincangkan tadi. Depa berdua sedang cakap sesuatu dalam bahasa depa yang aku pon tak paham. Tiba-tiba depa pon tengok kat aku sambil tersenyum dengan penuh makna. "We saw you looking at us, you were looking at our breast and our legs and we saw your erection!" aku terpaku sekejap bila dengar kata kata tu! Macam tak percaya bila pompuan cakap begitu apa lagi guest!

Si Uchiyama pon mendakap aku dari depan dan Yobi pula mendakap aku dari belakang bagaikan tak mahu lepaskan aku."Mr.##### you have to complete your job before you live our room" Uchi berbisik padaku sambil mencium pipiku. Terasa jari Yobi bermain di punggongku dan meraba di sekitar leherku. Ah bagaikan bulan jatuh ke riba! Dengan tak berlengah dan sememangnya apa yang aku mimpikan sejak tadi menjadi nyata aku terus menulum lidah dengan si Uchi sambil Yobi menjilat jilat telingaku.

Dengan perlahan depa tanggalkan pakaian ku. Aku meraba-raba buntut Yochi yang muda, rasanya dia tak pakai seluar dalam bila aku meraba si Uchi pun sama. Jadi dua2 tu memang tak pakai sd sejak tadi, aku melingarkan jari aku pergi ke sasaran utamaku. Bulu pantat depa boleh dikira maklum lah umur sekitar 16-17 gitu manalah lebat sangat. Sejak aku bekerja di travel line inilah pertama kali aku rasa pantat Jepon dan main dengan guest. Sebelom ni aku cuma dapat receptionist hotel yang mana guest aku tinggal.

Kami berganti-ganti mengulum lidah masing2. Sesekali Uchi dan Yobi berciuman sambil aku menikmati buah dada yang mengkal dan keras tu dengan tanganku. Tangan Uchi dan Yobi dh pom sampai ke pedang rahsia aku. Dengan usapan yg cukup manja, Uchi membisik"I want to Kamikaze using your sword Mr.#####!" aku pun menjawab "Yes, I let both of you killed with my sword!"

Depa terus selak seluar boxer ku dan seakan merebut hendak mengulum batangku. Aaah memang best, dua mulut sekali mengulum batangku. Suatu pengalaman yang belom pernah dirasa. Depa berganti pulak mengulum batangku dan satu lagi mengulum telog ku yg melondeh tu. Aku pun meraba ke alor mereka yg dah sememangya basah. Kedua-dua lubang pantat depa memanglah ketat. Aku mengerjakan apa yang patut aku lakukan.

Kini giliran aku pula 'mouth-diving' kat depa. Aku menjilat kelentit si Yobi yang segar dan harum tu dia masih mengulum batangku sedangkan si Uchi menghisap dan menjilat telog ku. "Aaaargh, uuurgh...." si Yobi merengek kesedapan. "ummph, ummph nice balls" gurau si Uchi. Aku masih di posisi yang sama cuma kedua awek tu jer yang berganti tempat.

Setalah pedang ku siap di 'polish' samapai lah masanya aku menghunus kedua2 dengan pedang yg kilat tu. Aku menyuruh Uchi berbaring sambil menguak kan kakinya selebar-lebarnya. Yobi hanya melihatkan tikamanku dari sisi Uchi sambil meramas-ramas tetek Uchi. Yobi sambil menjilat tetek Uchi ketika aku sedang 'mengoyak-ngoyakkan' daging si Uchi yang masih mentah tu. "Aaaarg, aaargh, aaarg, oooh..." suara Uchi memecahkan kesunyian malam. Jepun ni memang bising kalau main, aku rasa satu hotel boleh dengar! Aku percepatkan lagi pacuanku semakin kuat lagi dia memekik.

Aku berbaring dan Si Yobi pula menunggang ku, Si Uchi pula menyokongnya dari belakang. Wah, pantat dua2 awek ni macam belom pernah di tebok orang. Tapi cara depa main macam dah expert pulak. Si Yobi dengan perlahan memasukkan batangku yang panjangnya 6" dan lebar bulat dalam 3" ke lubangnya yang sempit tu. Si Uchi pula memukul punggong si Yobi higga kemerah merahan untuk menggairahkan lagi adegan seks kami. Henjutan si Yobi semakin lama semakin laju apabila dipukul seperti kuda.

'Aiiih, aiiiih , aiiih....uuuh Mr.##### kill me kill me kill me more' begitulah teriakkan si Yobi bil henjutan nafsunya semakin kuat. Kini aku menyuruh Yobi berbaring dan Si Uchi melutut di atas Yobi sambil berciuman. Aku menghunus pedang sakti ku ke pantat si Uchi dari belakang ala-dog style. Hentakkan ku terus melaju dan kuat, 'cepep, kecepep, kecepep' apabila hentakkan terkena punggong Uchi. "Aaaaaaarggh, aaaaarghhh, arrrggggg, faster faster faster Mr.#####" "Yes, I'm coming, let's come together" kataku yang dah hampir ke puncak pelayaran berahi dan menakhodakan dua kapal! Si Yobi pula menggunakan jarinya untuk ketahap kepuasan.

Kini keduanya berlutut didepan kepala butohku, sambil aku memancutkan air nafsu yang pekat melekat ke mulut mereka..."Aaaaaaaaaarrrgghhh!!!!!" jeritku kepuasan begitu juga Uchi dan Yobi yang berkulum lidah dan bertukar-tukar rasa air ku.

Tak lama kemudian, aku pun mengemas diri dan bersiap-siap untuk balik ke pejabat pada malam tu. Akan aku sambung pengalaman aku dengan awek Jepun ni pada esoknya. Sekian Terimakasih!


Nukilan "Dimas Erlandaputra"
"icedaddy25@yahoo.com"

Kongkek Cikgu

Links to this post
Petang tu...selepas latihan sukan aku tak balik kerumah ,cikgu Nora mengajak aku balik kerumahnya terus. Untok pengetahuan pembaca aku belajar kelas tambahan (tusyion) matematik dengan cikgu Nora.Cikgu Nora mengajak aku balik kerumahnya untok membantunya.

Hari tu cikgu Nora memandu begitu laju sekali.Sampai dirumah dia menyuroh memberitahu ibu ku yang aku balik lewat kerana membantu cikgu.Ibu ku membenarkannya. Sampai dirumah tiada orang lain cuma kami berdua saja.

"Cikgu...mana adik cikgu Leha tuuuu"
"Dia balik KL ada hal.lusa baru balik"

Aku memang dah bias dengan rumah cikgu Nora ni.

"Tutup pintu tu dan kunci"katanya.Sambil tu cikgu Nora terus membuka baju T nya yang basah berpeloh masa sukan tadi sambil menuju kebilik air.Aku jadi terkejut.Cikgu Nora langsung tak malu dalam hati ku..

Aku terus menuju keruang tamu dan terdengar bunyi air paip.
Bermakna cikgu Nora tengah mandi.

"Man...kamu tak nak mandi ke?"
"Tak apalah cikgu,saya tak bawa baju."kata ku.
"Mari sini tolong saya sekejap"teriak cikgu Nora

Aku pun terus menuju kebiliknya....berdebar aku bila nampak
cikgu mandi telanjang dengan tidak tutup pintu bilik air.Aku jadi tersipu sipu dan agak malu.Aku pun keluar semula.

"Hei..Man ..marilah sini kan cikgu panggil ni...."

Dengan malu malu aku menghampirinya.Aku jadi tak tentu hala dibuatnya.Semua tuboh cikgu aku nampak.teteknay ...pukinya pun akudah nampak.

"Man buka laci tu ada sabun "aku pun ambil sabun tu dan menghulurkan padanya sambil memandang kearah lain.
"Hei..Man tengoklah sini.."Semasa aku menghulurkan sabun tu cikguNora terus menarik tangan aku masok keBilik air tu.Habis semua basah baju aku...cikgu memeluk aku dengan erat sekali di bawah pancutan air.

"Man mandilah sekali dengan cikgu ya"katanya sambil membuka baju aku..Masa tu butoh aku dah mula menegang.
"Bukak lah seluar tu Man" Dngan malu aku pun membuka seluar aku yang dah basah tu.Apa lagi menonjollah keluar butoh aku tuuu.
"EEEE dah tegang butoh Man ..."dengan rakusnya cikgu terus memegang butoh aku...cikgu terus melumor butoh aku dengan sabun .Aku rasa geli dan menggigil sambil memegang kedua dua bahu cikgu Nora.
"Sedap tak Man kena lancap"aku mengangguk.Aku memberanikan diri memegang tetek cikgu. "OH..berani ya pegang tetek cikgu"
aku jadi malu.Cikgu terus menghalakan teteknya kemuka ku.
"Man..hisap tetek cikgu.."sambil tangan terus melancap butoh aku.
"Oh..Man sedapnya.."cikgu terus memaut badan aku ajak dudok.
Cikgu Nora memalingkan badan nya dan mengulum butoh aku .Aku betul betul sedap..cikgu melekapkan pukinya dimulut ku."Man ...hisaplah..cikgu punya tu..."katanya.
Aku pun tungu apa lagi..itulah pertama kali aku tengok perempuan telanjang.Apalagi menjilat pantat.Macam macam rasa ada .Masin ..payau .Sedap juga pantat kata hati ku.
"Oh Man....dahlah bangun,naik atas katil ya..."pintanya.
Aku lihat muka cikgu merah padam.
"Nanti basahlah tilam tu"kata ku.Cikgu terus menarik tangan ku naik keatas katil.
"Man...hisap tetek cikgu lagi" aku menghisap tetek cikgu.Puting tetek cikgu dah mula naik.Tangan cikgu tak lepas lepas memegang butoh aku.
Tanpa disuroh aku menghisap pantat cikgu sekali lagi.Aku menjilat jilat dicelah pantat cikgu,aku menjolok pantat cikgu dengan jari dia betul betul sedap.....
"Man ..dahlah mari main"
"Cikgu saya takut.."
"Apa nak ditakutkan "Cikgu memegang butoh aku dan menhalakan kepantatnya...
"Man...tekan Man.."cikgu memaut rapat badan aku..
Aku terasa butoh aku masuk agak sakit masuk kedalam pantatnya.Terasa butoh aku macam diramas ramas didalam pantat tu..
"Man...cikgu dah tak tahan lagi ni Ooooooo sedapnya..Man"
"Aduh ..Man sedapnya...."cikgu pelok badan ku sekuat kuatnya sambil mengangkat punggongnya.
"OH..Man cepat Man..Cikgu dah Man....Oooooooo"
Aku terus menarik butoh aku sikit dan menolak masuk .Aku lihat muka cikgu berpeluh peluh.Aku pun terasa air mani terpancut didalam pantat cikgu..
"Cikgu....ooo sedapnya cikgu "sam,bil terus menekan butoh ku kedam pantatnya.
"Man...dah lah ..keluarkan"
Aku mencabut keluar butoh aku.....
"Terima kasih Man..."


Nukilan
"Unknown"

Komputer Lab

Links to this post
Kisah ini berlaku ke atas kawan perempuan saya yang tinggal di Kuala Pilah. Beliau berkerja sebagai pengajar kelas komputer di sebuah sekolah di sana. Saya mengenali beliau di dalam IRC. Beliau hanya mahu dikenali dengan nama Reena nama sebenarnya saya tak tahu. Reena ni sudah berkahwin, tapi tidak memepunyai anak lagi kerana dia baru berkahwin. Dengar cerita sekarang dia sudah bercerai, kerana tiada persefahaman dalam rumahtangga. Umur Reena ni 30 dan lakinya pula berumur 24 tahun. Dia org kawin, mula-mula adek angkat kakak angkat lama-lama ke dua-duanya terangkat dan lalu kawin.

Kisahnya begini, Reena merupakan seorang pengajar kelas komputer di sebuah sekolah dekat Kuala Pilah. Sekolah tersebut mempunyai bilik komputer nya sendiri yang mana bilik komputer tersebut di jaga oleh Reena.

Tubuh badan Reena ni gempal skit, iaitu tingginya 160 cm dan beratnya 60 kg. Reena ada mengenali seorang lelaki ini namanya Razak, juga sudah berkahwin merupakan seorg ahli perniagaan. Reena mengenali Razak ni setelah kenal dalam IRC. Masa tu Reena sudah berkahwin dan Razak pun telah berkahwin juga. Razak ini juga tinggal di Kuala Pilah.

Satu hari Razak menelefon Reena pada waktu pagi mahu mengajak Reena keluar makan tengahari bersamanya. Reena menyuruh Razak datang mengambilnya di sekolah Reena tengahari nanti. Razak bersetuju untuk datang mengambil Reena. Tengahari kemudian, Razak pun sampai ke sekolah Reena dan terus ke bilik komputer di mana Reena berada.

Reena sedang menunggu kedatangan Razak, semasa menunggu kedatangan Razak itu, Reena bermain IRC dulu. Reena ni sebenarnya nakal skit orgnya, kalau dia bermain IRC mesti dia nak cybersex. Reena menyuruh Razak masuk dan menunggunya sekejap kerana dia nak habiskan IRC tersebut dulu. Razak pergi ke arah Reena yang sedang bermain IRC itu. Lalu mengambil sebiji kerusi lalu duduk di sebelah kerusi Reena sambil melihat apa Reena buat. Razak terbaca ayat-ayat yang Reena chatting itu di mana Reena sedang cybersex dengan seseorang.

Razak pun gatal juga orangnya, mula tahu yang Reena ni sebenarnya miang juga lalu mengosok peha Reena. Reena masa itu berpakaian baju kurung. Hasil gosokkan tangan Razak meyebabkan Reena mula teransang dan membiarkan sahaja Razak menggosok pehanya dari luar. Reena rasa dia dah tak senang duduk terus menutup IRC tersebut dan komputer tersebut lalu mengajak Razak ke belakang bilik kelas komputer tersebut iaitu bertukar tempat, pasal mula2 tadi Reena duduk di meja depan iaitu meja guru.. Reena mengajak Razak duduk di belakang kelas di kerusi murid yang mana lebig terlindung sedikit dari orang nampak.

Reena dan Razak berjalan ke belakang bilik komputer itu dan duduk di hujung sekali. Razak pun menggosok semula peha Reena yang tergendala tadi dan Reena membiarkan sahaja Razak melakukan keatasnya. Razak menyilak kain baju kurung Reena ke atas dan menggosok peha Reena tanpa berlapik. Reena mula kelemasan dan nafasnya muyla tak keruan. Tangan Razak menjalar ke aras celah peha Reena dan menggosok celah peha Reena dan menyentuh cipap Reena yang masih berpanties. Razak terasa yang panties Reena dan basah, memang panties Reena dah basah dari tadi lagi sebelum Razak datang lagi kerana dia tengah cybersex tadi dalam IRC. Tindakan Razak pula menyebabkan lagi basah lecun cipap Reena yang berpanties itu.

Razak menjolok-jolok jari kelinkingnya ke arah lubang cipap Reena yang masih bersalut panties menyebabkan Reena mengerang kesedapan, kemudian Razak menusuk masuk jari kelinkingnya dari panties dan membuat finger fuck ke atas cipap Reena, sambil Reena mengerang kesedapan dan mengemut-ngemut jari Razak yang mana cipapnya makin basah dek air yang kuar dari lubang cipap Reena. Razak masih lagi menjolok-jolok jarinya ke dalam lubang cipap Reena dan akhirnya hampir 10 minit Reena mengerang kesedapan berserta kekejangan kerana telah klimak. Razak mula berhenti menjolok kerana tangan jari dan tangannya sudah basah dek air klimak dari cipap Reena. Razak mengeluarkan saputangan dan mengelap jari dan tangan yg basa dek air cipap Reena itu.

Kini tiba giliran Reena pula, dia membukak zip seluar Razak dan mengeluarkan senjata Razak yang telah tersedia keras dari tadi lalu terus mengulum batang Razak yang boleh dikatakan besar juga, Reena terus mengulum dan kulum, jilat dan menjilat. Akhirnya Razak dah tak boleh tahan dan merasakan ia akan memancut kan airnya bila-bila masa sahaja terus membiarkan sahaja Reena memperlakukan ke atas batangnya itu sehingga terpancut. Razak mengerang dan mendengus kesedapan kerana telah klimak. Reena menyedari yang Razak telah pancut ke dalam mulutnya lagi berusaha mengulum dan menghisap batang Razak lalu menelan air mani yang keluar sehingga tidak tertinggal sedikit pun sisa. Setelah habis air mani Razak di telan oleh Reena, Razak memberi sapu tangannya ke pada Reena untuk mengesat mulut Reena yang terdapat sedikit kesan air tadi.

Razak dan Reena mula membetulkan pakaian mereka masing-masing. Setelah kedua-duannya selesai mereka keluar bersama-sama uuntuk menikamti makan tengahri pula. Sekian sahaja cerita dari saya yang tak seberapa. Di harap anda semua berpuas hati.


Nukilan
"Unknown"

Kisah Silam Part 3

Links to this post
Pengalaman 'indah' dengan sepupu aku Norma bolehlah aku kategorikan sebagai membosankan pada tahap umur aku sekarang. Macamana tak bosan, sepanjang aku bersenggama dengan Norma, seperti aku menyetubuhi setongkol kayu, kaku dan tak banyak reaksi balas. Boleh dikatakan aku agak kecewa kerana apa yang aku 'pelajari', tidak muncul dalam realiti. Sumber ilmu 'Projek Bagak' mengajar aku, persetubuhan antara dua insan yang berlainan jantina memiliki gerak balas dari kedua-dua belah pihak. Namun, keinginan aku terjawab juga setelah beberapa ketika menunggu.

Seorang insan yang mula-mula memakbulkan permintaan aku itu adalah seorang lagi saudara kepada aku tetapi dalam hubungan bau-bau bacang. Walaupun pertalian darah agak berjauhan juga, namun Kak Ita adalah seperti sepupu rapat aku yang lain di mana kitar hidupnya banyak dihabiskan samada di rumah nenek aku ataupun di rumah keluarga aku di K.L.

Secara ringkas, Kak Ita adalah anak tunggal kepada satu keluarga yang bertalian anak dua pupu kepada nenek aku. Usianya 4 tahun lebih tua dari aku tetapi memiliki ciri kebudak-budakan yang amat ketara sekali. Itu dari aspek pergaulan dengan persekitarannya tetapi bagi aku, dari sudut seksual secara keseluruhannya, kematangannya amat terserlah. Ketinggian menyamai aku , berambut panjang dan gemar mengenakan fesyen 'ekor kuda' pada rambutnya. Muka bujur sirih, bermata sepet cina sama seperti sepupu aku, Norma. Apa yang betul-betul menarik perhatian aku adalah susuk tubuh badannya yang putih dan berisi sedikit dengan buah dada yang bulat comel tergantung cantik, tidak layut atau londeh. Setiap kali aku balik ke kampung dan dalam masa yang sama, Kak Ita turut ada, aku tak pernah melepaskan peluang mengintainya mandi melalui lubang-lubang pada daun pintu bilik aku, memandangkan pintu bilik aku sambungan ke dalam rumah adalah pada bilik air utama rumah nenek aku. Sekarang ini, setiap kali aku teringatkan Kak Ita, perkara pertama yang muncul di dalam kepala otak aku adalah imbasan Kak Ita ketika dia mandi, dalam keadaan berbogel, segala pergerakan dan gosokan yang diaplikasikan dalam setiap proses mandiannya.

Aktiviti mengintai aku yang ringan mula mengganas selepas aku mula merasa bersetubuh dengan Norma. Dalam keadaan Kak Ita tidak menyedari, aku selalu merancang 'body contact' dengannya dalam setiap situasi yang mendatangkan peluang pada aku. Seperti contoh, di waktu petang, ketika sedang bermain permainan galah panjang dengan Kak Ita dan sepupu-sepupu aku yang lain, aku akan berusaha memeluk Kak Ita walaupun sentuhan tangan sudah cukup untuk mematikan pergerakan lawan. Namun, aktiviti aku itu mula melangkau ke satu tahap yang begitu ketara apabila aku berumur 16 tahun, lebih kurang 6-7 bulan selepas pengalama 'indah' pertama aku dengan Norma.

Aku masih ingat, ketika itu, pada awal cuti penggal kedua persekolahan ketika aku di tingkatan 4, aku bangkit dari tidur lebih kurang jam 11.00 pagi. Aku dapati, seluruh isi rumah nenek aku, tiada tanpa aku ketahui ke mana mereka semua pergi. Kebosanan mula melanda sebaik sahaja aku siap memperkemas diri. Dalam kebuntuan otak, aku mula menyelongkar rumah, selongkar bodoh. Semua bilik, almari, laci dalam rumah nenek aku itu, habis aku terokai untuk aku cari apa sahaja yang boleh dijadikan modal aktiviti aku untuk hari itu.

Ketika aku meyelongkar bilik 'markas' sepupu-sepupu perempuan aku, aku terjumpa sebuah diari di antara lipatan kain baju lama sepupu-sepupu aku. Kulit depan diari memaparkan gambar dua ekor beruang sedang menatap sekuntum bunga. Halaman kedua diari tersebut menunjukan bahawa ianya adalah milik Kak Ita. Aku mula membelek helaian diari tersebut yang menceritakan sedikit sebanyak tentang perjalanan hidup Kak Ita. Segala peristiwa yang terjadi padanya, habis diuraikan dalam bentuk tulisan. Perhatian aku mula tertarik pada satu kisah di mana Kak Ita menceritakan tentang pengalaman pertamanya menonton video lucah di rumah salah sorang daripada saudaranya. Kak Ita menceritakan tentang perasaannya dan apa yang dialaminya sepanjang 'tayangan perdana' tersebut. Mencanak tegang zakar aku dibuatnya. Dalam kisah yang sama, Kak Ita juga ada menceritakan tentang seorang pemuda yang yang diminatinya, yang tinggal tidak jauh dari rumah nenek. Berkaitan dengan pemuda idamannya itu, Kak Ita menceritakan kisah lamunannya, khayalan tentang mempraktikkan apa yang telah ditontonnya dengan pemuda tersebut. Secara automatis, timbul satu perancangan di dalam otak aku tentang satu projek untuk 'menikmati' Kak Ita. Selepas itu, aku kemaskan kesan selongkaran dan diari Kak Ita aku bawa turun ke bilik aku untuk bacaan yang lebih teliti dan untuk aku jadikan faktor utama dalam perancangan jahat aku.

Seminggu berlalu, dan saat paling sesuai untuk aku laksanakan rancangan aku pun tiba. Jam lebih kurang 9.00 malam, seluruh ahli rumah nenek aku sedang menikmati tayangan cerita klasik melayu melalui televisyen yang baru dibeli oleh Ayah Usu aku, ketika itu aku sedang khusyuk menambah 'pelaburan besar' di mana tiba-tiba aku terdengar bilik air dimasuki orang. Aku mengumumkan bahawa bilik 'pelaburan' ada pelaburnya. Orang yang menjawap pengumuman aku itu adalah Kak Ita dan dia menyatakan bahawa dia tak kisah dan ingin mandi dalam bilik air. Intaian aku mendapati Kak Ita meneruskan mandiannya dengan berkemban kain batik.

Siap proses 'pelaburan', aku keluar dari tandas dan Kak Ita menyabut aku dengan sekuntum senyuman. Aku buat buat basuh kaki berhampiran dengannya. Secara spontan, aku lekapkan kedua-dua belah tangan aku pada daging punggung Kak Ita.

"OI!, apa nie Am" reaksi Kak Ita terkejut dan marah sambil berundur merapati dinding bilik air, melarikan punggungnya dari tangan-tangan aku.

"Pegang sikit takkan tak boleh kot" jawap aku sambil melemparkan sekuntum senyuman nakal.

"Kak Ita cakap kat nenek kang" ugutan Kak Ita supaya aku tidak meneruskan tindakan agresif aku.

"Cakaplah, Am tak kisah. Kalau Kak Ita boleh citer kat nenek, Am pun boleh citer gak kat nenek pasal Kak Ita" aku bentangkan buah penagan maut aku.

Kak Ita terdiam.

"Am nak citer apa kat nenek" tanya Kak Ita yang mula kebingungan.

"Am boleh citer kat nenek pasal Kak Ita tengok cerita kotor atau Am boleh tunjuk ajer kat nenek diari Kak Ita" aku memulakan perundingan. Berubah terus air muka Kak Ita setelah mendengar kenyataan aku itu. Kak Ita hanya mampu tunduk memandang lantai bilik air dan terjawap jua persoalan tentang kehilangan diarinya.

"Am, Kak Ita nak Am pulangkan balik diari Kak Ita" Kak Ita mula bersuara sebak dan geram terhadap aku.

"O.Klah, Am pulangkan………Kak Ita mandi siap-siap, dah siap mandi kang, ketuk pintu bilik Am….O.K" aku terus beredar masuk ke dalam bilik aku. Seketika kemudian, pintu bilik aku diketuk Kak Ita dan aku serahkan kembali diari Kak Ita tanpa banyak soal.

Sejurus selepas itu, aku masuk ke dapur untuk mengisi perut sebelum aku keluar menjadi 'kelawar' bersama-sama rakan-rakan sekampung. Dalam proses aku mengisi perut aku, aku sedari Kak Ita turun ke dapur menghampiri meja makan dan duduk megadap aku.

"Am……mana pergi isi diari Kak Ita yang lain" Kak Ita memulakan perbualan dengan nada yang geram. Rupa-rupanya, diari yang aku pulangkan telah kehilangan beberapa helaian muka surat yang mengandungi kisah Kak Ita yang memberangsangkan itu. Aku buat bodoh ajer, sambung balik makan sampai habis, siap basuh pinggan, kemaskan meja makan sebelum aku duduk balik ke tempat asal aku.

"Kalau Kak Ita nak tahu, helaian yang hilang tu, Am cabut pas tu Am fotostat sebab cerita Kak Ita tu……… Puh!!…sensasi" aku memulakan kembali perbualan. Makin terkejut Kak Ita dibuatnya.

"Am pulangkan balik kat Kak Ita…O.K?" Kak Ita mula memujuk.

"O.Klah………………………..macam nie..O.K…….hari Sabtu nie, masa nenek pergi ikut rombongan orang meminang, pagi tu, Kak Ita jangan pergi mana-mana, Kak Ita turun bilik Am, cari Am……O.K.." aku mengeluarkan arahan. Aku tak pasti Kak Ita faham atau tidak tetapi selepas sahaja penerangan aku itu, dia bangun dan bergegas naik ke atas rumah.

Hari Sabtu keramat pun tiba tanpa aku sedari tentang kepentingan hari tersebut. Bagi aku, situasi yang dialami oleh aku dan Kak Ita tidak akan mendatangkan apa-apa dimana selagi Kak Ita tidak melaporkan apa-apa pada nenek, rahsianya tetap dalam simpanan aku dan hanya akan aku gunakan apabila keadaan mendesak sahaja. Namun, bukan itu yang terjadi.

Lebih kurang menghampiri tengahari hari itu, aku dikejutkan dari tidur. Dalam separa sedar, aku dapati Kak Ita sedang duduk di sebelah aku. Ketika itu Kak Ita mengenakan baju T hitam dan berkain batik Aku terus bangun, ke bilik air hanya untuk menggosok gigi dan basuh muka sahaja.

"Cepat pulangkan Kak Ita punya" pinta Kak Ita tergesa-gesa. Aku akur dan bergerak menuju ke meja lalu aku keluarkan helaian diari Kak Ita yang aku simpan dari dalam laci berkunci aku. Selepas itu aku kembali duduk di sebelah Kak Ita tetapi tidak aku serahkannya kembali ke tangan tuannya. Sebaliknya aku mula membaca isi kandungan helaian diari tersebut kepada Kak Ita. Kak Ita hanya terdiam.

"Inilah kali pertama aku menyaksikan aksi-aksi persetubuhan. Sebelum ini aku hanya mendengarnya dari mulut rakan-rakan sekolah aku sahaja. Sepanjang perjalanan cerita itu, aku dapat rasakan satu perasaan yang 'sedap'. Tanpa aku sedari, kemaluan aku mula basah………………….emmmmmmm….sure dahsyat giler citer tu kan…Kak Ita…kan". Kak Ita hanya membisu. Dia mencuba untuk merampas helaian diarinya itu dari tangan aku tapi tak berjaya.

"Bla…bla…bla………..emmmm..yang ini menarik sikit…………..Aku dapat bayangkan aku sedang berada di sisi Rudy, tanpa sehelai pun benang di badan dan zakarnya yang sebesar zakar pelakon itu erat kemas dalam genggaman aku………..Kak Ita nak pegang Am punya tak tapi Am punya taklah besar sangat" aku meneruskan bacaan sambil memegang-urut zakar aku dan mengacu-acu nakal pada Kak Ita. Kak Ita mengalihkan pandangannya dari pangkal perut aku.

"Am….Am bagi balik Kak Ita punya…….tolonglah….O.K" Kak Ita meminta untuk kesekian kalinya sambil memandang tepat ke mata aku.

"O.K…tapi dengan satu syarat……..Am nak raba Kak Ita….emmmmm..amacam ?" aku bersuara membalas. Termenung seketika Kak Ita dibuatnya.

"O.Klah" jawap Kak Ita dengan nada yang lemah sambil membidangkan dadanya menanda bahawa dia bersetuju dengan cadangan aku tadi.

"Am tak nak macam nie…Am nak Kak Ita baring atas katil Am….O.K" Kak Ita akur dengan permintaan aku. Perlahan-lahan Kak Ita memanjat katil aku, melunjurkan kakinya dan membaringkan dirinya di atas tilam empok katil aku itu. Mata Kak Ita hanya memandang aku dengan pandangan yang tidak puas hati.

Sebagai pembuka acara, perlahan-lahan aku pegang buah dada Kak Ita aku itu dan aku ramas-ramas lembut. Kak Ita tidak memakai anak baju di bawah baju Tnya. Terasa kelembutan buah dada Kak Ita yang selama ini hanya tergambar teksturnya di otak aku sahaja. Tidak puas sentuhan berlapikan baju T, aku mula menyeluk masuk tangan aku ke dalam baju Kak Ita. Tersentuh sahaja tapak tangan aku pada buah dada, Kak Ita menarik nafas panjang sambil memejamkan matanya. Seketika kemudiannya, aku tanggalkan sendalan kain batik Kak Ita untuk meneroka kawasan larangannya pula.

"Am…..tak mau Am" Kak Ita bersuara terkejut dengan tindakan aku itu sambil tangannya memegang tangan aku, tidak mahu aku meneruskan niat aku itu.

"Kan tadi Am dah cakap….Am nak raba Kak Ita……..kang Am tak kasik balik kertas diari Kak Ita kang" balas aku dengan muka yang bersahaja. Seraya itu, Kak Ita melepaskan pegangan tangannya dan membiarkan sahaja aku memulakan penerokaan ke kawasan larangannya.

Kawasan pangkal peha Kak Ita tidak seperti Norma. Aku dapat rasakan tumbuhan bulu yang tak kasar, tak lembut meliputi sebahagian besar kawasan 'V' pangkal pehanya. Sentuhan aku itu menyebabkan Kak Ita merapatkan kedua-dua kakinya, kegelian agaknya. Sejurus selepas itu, aku selitkan jari telunjuk aku melalui lurah nikmat Kak Ita. Lurahnya itu basah dan licin. Aku sorong tarik jari telunjuk aku itu bertujuan untuk membuka kangkangan Kak Ita dan berjaya juga aku merenggangkan sedikit dengan hanya beberapa pergerakan sahaja. Kak Ita aku dapati memejamkan matanya dengan pernafasan yang sedikit laju.

Tiba-tiba, dalam aku meraba kemaluannya, Kak Ita bergerak balas, memeluk aku. Pernafasannya yang mula laju terhembus-hembus di telinga aku. Kaki Kak Ita, kejap kepit, kejap kangkang. Mula kedengaran rengekan dari mulut Kak Ita. Aku kemudiannya mencapai tangan Kak Ita dan menyeluknya masuk ke dalam seluar pendek untuk ditemukan dengan zakar aku. Zakar aku diusap, digosok, dilancap dan diramas oleh Kak Ita kegeraman. Maklumlah, pertama kali dapat dipegangnya secara realiti, zakar seorang lelaki.

"Sekarang Am nak Kak Ita……………………." belum sempat aku habiskan bisikan di telinganya, Kak Ita dengan sendirinya menyusur arus pergerakan aku, menolong aku menanggalkan seluar pendek aku dan kemudiannya memasukkan zakar aku ke dalam mulutnya. Kuluman Kak Ita tidaklah sehebat aksi pelakon filem lucah yang pernah aku tontoni namun memandangkan inilah kali pertama zakar aku dikulum, terasa semacam menyirap diseluruh tubuh aku, tegak habis bulu roma aku. Kak Ita mengulum zakar aku untuk sementara waktu sahaja sebelum dibangunkan kepalanya sambil menyapu lelehan air liur yang mula berkumpul dan meleleh dari dalam mulutnya.

Selesai sahaja Kak Ita mengulum zakar aku, aku baringkan kembali Kak Ita sambil aku alihkan gumpalan kain batiknya dari kakinya. Kaki Kak Ita aku kangkangkan dan aku posisikan kedudukan aku untuk melakukan hubungan seks. Aku meniarap di atas Kak Ita dan mula mengomol lemah lehernya. Gomolan aku itu tidak lama kerana kak Ita menyambut muka aku dan kami pun bercumbuan dengan penuh ghairah. Tidak lama selepas itu, aku tamatkan sessi cumbuan untuk aku konsentrasikan pada pemasukan zakar aku.

Aku pandukan zakar aku ke pintu faraj Kak Ita dengan tangan aku. Pada kepala zakar aku terasa lekitan lendir menyambut kehadirannya. Perlahan-lahan, aku mula menekan masuk zakar aku ke dalam faraj Kak Ita. Seperti yang aku jangkakan, kesakitan hubungan pertama pasti Kak Ita rasai kerana kedua-dua pehanya yang bertongkah pada peha aku mula bereaksi menolak untuk membuang zakar aku dari faraj. Aku berhenti seketika lantas aku betulkan dan anjakkan kedua-dua peha Kak Ita naik ke aras pinggang aku. Setelah itu, aku kembali menekan masuk zakar aku perlahan-lahan. Kesakitan yang amat sangat membuatkan Kak Ita terus merangkul rapat leher aku sambil pehanya berusaha
menolak pinggang aku.

"AhHhhhhh!!……..Am…..Kak Ita…..sakit…Am….Kak Ita…..tak mau" rintihan kesakitan Kak Ita pada telinga aku. Aku hanya membisu sambil aku gomol rakus lehernya. Kak Ita lebih hebat 'menghalang' kemasukan aku berbanding Norma yang memerlukan hanya beberapa tekanan untuk melepasi 'halangan'nya. Apabila aku mula menekan, Kak Ita akan melawan dan aku terpaksa memberhentikan proses penekanan aku. Setelah beberapa kali mencuba dan gagal, kegeraman, aku peluk kemas tubuh Kak Ita dan aku rejam masuk zakar aku sekuat hati aku.

"AmMMmmmMM!!……….aduh..Am….sakit Kak Ita..Am……sakitnya" Kak Ita tersentak dengan rejaman zakar aku ke dalam farajnya. Aku biarkan sahaja zakar aku di dalam faraj Kak Ita, memberinya peluang untuk reda sedikit kesakitan yang dialaminya. Sambil itu, aku gomol leher dan bibir Kak Ita yang masih tercungap-cungap kesakitan. Seketika kemudian, aku mulakan dayungan pendek sambil mengekang Kak Ita yang masih kesakitan. Kak Ita memeluk erat tubuh aku. Kukunya mencengkam belakang aku untuk melepaskan kepedihan. Setelah puas dengan dayungan pendek, aku luruskan kaki aku dan mula menujah masuk faraj Kak Ita sedalam yang aku mampu pergi. Ketika inilah aku sedari, kaki Kak Ita merangkul kemas pinggang aku.

Seperti hubungan seks aku bersama Norma, hubungan aku dengan Kak Ita tidaklah selama mana. Lebih kurang 5 ke 10 minit selepas tujahan pertama, aku terasa kegelian melanda kepala zakar aku menandakan kemuncak aku sudah tiba. Tanpa aku sedari, aku lajukan tujahan dan sebaik sahaja sebelum zakar aku memuntahkan isinya, aku berikan Kak Ita, tujahan terakhir bersama-sama satu pelukan erat. Zakar aku bertindak mengosongan semua bekalannya di dalam faraj Kak Ita.

Aku rebah di atas Kak Ita dalam keadaan zakar aku masih berada di dalam faraj Kak Ita. Apa yang aku masih ingat, kami berdua tertidur dalam keadaan sebegitu untuk beberapa ketika. Apabila aku sedar, aku dapat, Kak Ita sedang menyelongkar almari aku, mencari salinan fotostat helaian diarinya.

"Kak Ita cari apa………..kalau cari salinan yang Am buat tu……takkan jumpanya sebab Am tak sorok dalam bilik nie" tegur aku sambil menongkat kepala. Kak Ita tidak berkata apa-apa cuma beredar sahaja dari bilik aku. Aku sambung balik tidur aku hingga ke senja hari.

…….bersambung…


Nukilan
fsnrctr@yahoo.com

Kisah Silam Part 4

Links to this post
Pengalaman bersama-sama Kak Ita membuatkan aku selalu inginkan 'dampingan'nya lagi dan lagi tetapi aku takut, jika aku turutkan nafsu serakah aku, Kak Ita akan bertindak melaporkan kepada nenek tentang perbuatan aku dan tindakannya itu akan melarat sehinggakan Norma pun akan membuka mulutnya tentang apa yang telah aku lakukan pada dirinya. Salinan fotokopi helaian diari Kak Ita menyemarakan lagi perasaan aku ditambah dengan imbasan perlaksanaan hubungan seks aku bersama-sama Kak Ita dan juga Norma. Tatapan setiap masa, hinggakan 'Projek Bagak' aku terhenti seketika. Pemikiran yang bertentangan sedemikian membuatkan aku tiba-tiba rasa gerun dan sentiasa dalam ketakutan.

Aku mengambil keputusan untuk menjauhkan diri aku dari kedua-dua saudara aku itu, dalam ertikata lain, cuba mengawal diri. Namun, segala usaha hanya bertahan untuk beberapa minggu sahaja kerana jiwa yang muda mentah pada masa itu ditambah dengan rasa sedap melakukan hubungan seks berjaya mengatasi segala cubaan mengekang.

Kemenangan nafsu aku bermula apabila aku kembali ke rumah nenek dari kampung ayah aku setelah beberapa hari aku bercuti di sana. Aku sampai di rumah lebih kurang jam 9 malam dan aku dapati rumah nenek lampu terpasang di dalam rumah seperti biasa tetapi agak sunyi, tiada berpenghuni. Laman letak kereta kosong. Dalam fikiran aku, tentu nenek dan yang lain-lain telah ke K.L untuk mengiringi kembali para sepupu aku yang telah ke sana bercuti. Tiada masalah bagi aku kerana bilik aku seperti yang telah aku ceritakan, terletak di bawah rumah dan mempunyai pintu masuk terus dari luar di bawah rumah. Keletihan, aku letakkan beg baju aku di sudut bilik, baring atas katil untuk terus tidur sahaja.

Dalam aku melayan mata, tiba-tiba aku dikejutkan oleh bunyi orang berjalan di atas rumah. Ada orang rupanya. Aku bingkas bangun untuk aku lihat siapa yang tinggal menjaga rumah. Apabila aku naik ke atas rumah, aku dapati Kak Ita berada di ruang tamu sedang melayan TV sambil melipat pakaian.

"Orang lain pergi mana Kak Ita..?" aku memecahkan kesunyian. Kak Ita terkejut dengan teguran aku tadi. Sambil mengurut dada dan memarahi aku kerana memeranjatkannya, Kak Ita menyatakan bahawa nenek telah ke K.L bersama-sama Ayah Usu dan Ayah Ngah, dua kereta, untuk menjemput para sepupu aku di sana balik memandangkan sessi persekolahan sudah hampir.

"Ari tu Am cakap nak balik terus ke K.L……kenapa balik semula ke mari" Kak Ita meneruskan perbualan.

"Nak balik camne….barang-barang Am banyak lagi kat sini" aku menjawap ringkas. Aku dapati Kak Ita agak ketakutan dengan kehadiran aku. Tak senang duduk dibuatnya, kain lipatan mula tunggang langgang. Masa itu, aku yang keletihan, malas nak layan fikiran aku, masih dapat mengawal perasaan. Aku pun beredar turun ke bilik aku untuk menyambung balik aktiviti aku yang terencat tadi.

Sampai sahaja aku di bilik, aku bertukar ke seluar pendek tidur aku dan terus baring di atas katil. Dalam aku cuba untuk melelapkan mata, mata aku menentang niat aku. Terkebil-kebil mata aku cuba untuk dilelapkan. Dalam ketika ini, aku mula terbayang kembali, kesedapan perhubungan aku dengan Norma dan juga dengan Kak Ita. Zakar aku mula tegang dengan sendirinya, otak aku mula bekerja memikirkan yang bukan-bukan. Dalam rumah ini, aku hanya berdua sahaja dengan Kak Ita, peluang yang amat jarang sekali datang dalam hidup, dapat rasa sekali lagi, kesedapan yang dirasai tempoh hari.

"Ai mata…lelaplah kau" aku berkata dalam hati memujuk mata aku yang degil. Tetapi usaha aku itu sia-sia apabila aku terdengar bilik air dimasuki orang dan mula terdengar juga pancuran air. Kak Ita baru nak mandi kata hati aku. Dengan bingkas aku bangun untuk mengintai Kak Ita mandi dan seperti yang aku jangkakan, Kak Ita mandi berkemban kain batik. Permandangan itu sahaja sudah cukup untuk mengoncang keutuhan aku, naik tegang zakar aku di buatnya. Tidak puas dengan satu posisi, aku alihkan mata aku ke lubang intipan yang lain. Dalam aku beralih itu, aku tapakkan tangan pada pintu dan aku dapati, pintu bilik aku ke bilik air, tidak dikunci oleh Kak Ita. Ketika ini, nafsu serakah aku memang sudah tidak terbendung lagi.

Perlahan-lahan aku tolak buka daun pintu. Kelihatan Kak Ita sedang mandi, menadah mukanya pada pancuran air sambil dilurut rambutnya, air mandian mengalir menuruni badannya yang berlapik kain batik. Aku hampiri Kak Ita dan seperti insiden pertama aku dengan Kak Ita di dalam bilik air yang sama, aku lekapkan ke dua-dua tapak tangan aku pada punggung Kak Ita. Kali ini, Kak Ita tidak bertindak seperti insiden dahulu sebaliknya membiarkan aku meramas-ramas daging punggungnya yang pejal itu.

Setelah puas meramas punggungnya, aku rapatkan tubuh aku pada tubuh Kak Ita dari belakang dan mula merayapkan tangan aku ke buah dadanya. Kami mandi bersama. Sementara tangan-tangan aku meramas-ramas buah dada Kak Ita, mulut aku penuh di lehernya, mengulum, menguncup dan mengigit manja. Terlentok-lentok kepala Kak Ita bila aku kerjakan lehernya. Dalam keghairahan mengerjakan Kak Ita, tidak aku sedari, ramasan tangan-tangan aku telah menguraikan sendalan kain batik Kak Ita di dadanya. Sedar-sedar sahaja, kain batik basahan Kak Ita mula meleret jatuh ke lantai oleh berat basahan air mandian.

Terbogelnya Kak Ita, aku menurunkan sebelah tangan aku ke kawasan larangannya. Jejari aku memulakan tugasnya, meraba, mengurut, melurut dan meneroka lurah nikmat Kak Ita.

"Ammmm…..EmMmMMmmmm………Oh! Am….eMmmMMMmmmmm" itu sahaja yang mampu keluar dari mulut Kak Ita, hasil kerja tangan aku.

Seketika kemudian, aku keluarkan Kak Ita dari pancuran air dan sandarkan Kak Ita pada dinding bilik air. Aku tanggalkan seluar pendek aku yang basah kuyup dimana aku bercadang untuk menyetubuhi Kak Ita secara berdiri seperti yang aku 'pelajari'. Kaki Kak Ita aku kangkangkan sedikit, membuka ruang untuk aku berdiri di tengah-tengahnya. Mulut aku mula mengerjakan buah dada Kak Ita yang terdedah dihadapan mata aku. Sementara itu, kaki aku, aku bengkokkan sedikit sambil memposisikan kepala zakar aku pada bukaan faraj Kak Ita. Kemudiannya aku gerak-naikkan mulut aku sepanjang dada, leher dan akhirnya berhenti di bibir Kak Ita. Bergomolan sahaja bibir aku dengan bibir Kak Ita, aku tikam naik zakar aku ke dalam faraj Kak Ita.

"AhHhHhhhhhh……..AmMm………….." Kak Ita bersuara, melarikan bibirnya dari bibir aku, tersentak dengan tikaman zakar aku ke dalam farajnya. Kaki Kak Ita terinjit naik. Tikaman pertama aku hanya berjaya membenamkan seluruh kepala zakar aku sahaja di dalam faraj Kak Ita. Perlahan-lahan aku menikam masuk keseluruhan zakar aku.

Kak Ita mula merangkul leher aku dan aku memeluk tubuhnya yang basah. Aku henjut zakar aku keluar masuk faraj Kak Ita. Dalam proses henjutan itu, Kak Ita sekejap-sekejap, mengomol mulut aku, leher aku dan kadang kala melentok kepalanya, mengeluarkan rengekan ghairah "Uh Ah…Uh Ah" seirama dengan henjutan aku.

Hubungan seks aku kali ini lama sedikit berbanding dengan yang telah sudah. Aku dapat mengawal kemuncak aku. Bila kepala zakar aku mula terasa geli, aku aku akan hentikan henjutan dengan zakar aku penuh di dalam faraj Kak Ita. Tempoh 'rehat' ini aku isi dengan gomolan ghairah ke mulut dan leher manakala tangan aku akan meramas dan menguli-uli buah dada Kak Ita.

Kemuncak aku lepaskan setelah dua-tiga kali menahannya. Seperti biasa, aku akan berikan satu tujahan keras terakhir sebelum aku kosongkan kantung mani aku. Setelah selesai hubungan seks, kami mandi wajib bersama-sama dan akhirnya kami mengambil haluan masing-masing.

Lebih kurang jam 11 malam, aku berjaya melelapkan mata aku dengan sengal-sengal pada seluruh otot peha. Namun tidur aku tidak lama. Aku terjaga dengan mata yang bulat lebih kurang jam 2 pagi disebabkan perut aku yang mula 'berkeroncong'. Pada mulanya aku ingin abaikan sahaja kehendak perut aku yang kurang ajar ini tapi lagu 'keroncong' yang dimainkan terlalu kuat untuk aku abaikan. Aku pun ke dapur untuk aku cari apa sahaja yang boleh dibuat alas perut bagi aku meneruskan tidur.

Habis satu dapur aku selongkar dan bising juga dibuatnya. Tiba-tiba aku sedari pintu dapur dibuka dan aku dapati Kak Ita sedang berdiri di muka pintu. Bunyi bising selongkaran aku mungkin telah mengejutkan Kak Ita dan ingin ditinjaunya takut apa-apa. Aku tergamam dengan pemandangan dimana bayangan bentuk badan Kak Ita, terserlah disebalik baju tidur 'rama-rama' yang dipakainya kerana dia berdiri di hadapan pancaran lampu rumah. Melihatkan bahawa bunyi bising itu angkara aku, Kak Ita merapatkan kembali pintu dapur dan beredar. Aku kembali dengan misi pertama aku, sebantal roti sudah memadai kerana di dalam kepala otak aku di kala itu tiada benda lain kecuali seks.

Setelah selesai misi pertama aku, aku bergegas naik untuk perlaksanaan misi kedua pula. Aku terus menuju ke bilik di mana aku rasakan tempat kak Ita aku itu tidur. Apabila aku masuk bilik itu, aku dapati Kak Ita sedang tidur mengereng mengadap dinding sambil memeluk sebuah bantal panjang di atas sebuah katil. Aku kemudiannya masuk, tutup pintu bilik perlahan-lahan, tanggalkan kain pelikat dan terus naik ke atas katil, baring mengereng membontoti Kak Ita dan terus memeluknya sepertimana Kak Ita memeluk bantal panjangnya.

Kak Ita terjaga dalam pelukan aku. Kak Ita kemudiannya bergerak memusingkan badannya mengadap aku dan membalas pelukan aku sambil melepaskan beberapa kuncupan manja ke bibir aku. Tangan aku sekarang ini sedang meramas-ramas punggungnya.

"Am nie….nakal…..tadi kan dah 'main'…….nak main lagi ?" Kak Ita bersuara lemah sambil tersenyum.

"Ha aH, Am geram betul tengok Kak Ita tadi, seksi….Alah, Kak Ita cakap Am yang nakal…Kak Ita pun lebih kurang jugak" jawab aku sambil meneruskan kuncupan di bibir Kak Ita. Kami bergomolan seperti baru kali pertama bertemu. Tangan Kak Ita penuh menerokai tubuh aku yang bogel dari depan hingga ke belakang.

Setelah seketika, Kak Ita kemudiannya bangun, membaring aku betul-betul dan terus mencapai zakar aku yang sudah lama tegang. Sambil memberikan aku satu renungan manja, zakar aku diurut ramas lemah, manja dan kemudiannya dimasukkan ke dalam mulutnya. Zakar aku itu habis dikulum dan dijilatnya untuk seketika.

Puas mengerjakan zakar aku, Kak Ita kemudiannya bangun dan mengangkang di atas aku sambil menanggalkan baju tidurnya. Setelah dibuang baju tidurnya ke lantai, Kak Ita memposisikan batang zakar aku di dalam lurahnya dan mula mengesel-geselkan lurahnya pada batang zakar aku. Kak Ita nampaknya begitu geram akan aku dengan renungan tajam sambil menggigit sedikit bibir bawahnya. Aku hanya kaku tidak bergerak, hanya Kak Ita sahaja yang bekerja, mengesel. Sedar tak sedar, geselannya mula laju, pernafasan Kak Ita mula kencang. Kak Ita kemudiannya mencapai kedua-dua belah tangan aku lalu ditujukannya ke buah dadanya untuk aku ramas. Aku akur. Seketika kemudian, Kak Ita bagaikan dirasuk, geselannya semakin laju. Habis bukan setakat bibir malah seluruh muka dan leher aku digomol rakus. Pada tahap maksimun kelakuan Kak Ita itu, apa yang aku masih ingat, sedang kedua-dua tangannya menggengam erat daging bahu aku, Kak Ita kekejangan dan terus rebah di atas aku.

Perlahan-lahan, aku baringkan Kak Ita disebelah aku. Matanya yang buas tadi, kuyu kelemahan sambil membentukkan sekuntum senyuman pada aku.

"Amacam Kak Ita……..sedap..?" aku berbisik lembut sambil tangan aku bermain-main di bauh dadanya. Kak Ita hanya mampu menganggukan sahaja kepalanya tanda setuju. Aku kemudiannya menguncup manja bibir Kak Ita sambil tangan aku mula bermain-main jejari di lurah nikmat Kak Ita.

Setelah puas bermain demikian, aku bingkas bangun dan memposisikan diri untuk aku melakukan hubungan seks pula. Tiada banyak masalah ketika aku memasukkan zakar aku ke dalam faraj Kak Ita dan tidak banyak reaksi darinya. Perlahan-lahan, aku rebahkan badan aku ke atas badan Kak Ita dan mula menyorong-tarik zakar aku keluar masuk faraj Kak Ita dengan ritma yang lemah. Kak Ita memeluk tubuh aku lantas mula menguncup dan mengulum bibir aku.

Kegeraman yang aku rasai tadi mula menaikkan ritma seksual aku. Sorong-tarik zakar aku mula laju. Pada masa yang sama, Kak Ita mula menunjukkan 'kerasukan' seperti semasa dia mengesel aku tadi. Daging belakang aku dicengkam dengan kukunya dan mulut serta leher aku, habis digomolnya. Ini membuatkan aku bertambah geram dimana aku mula menghentak masuk zakar aku ke dalam faraj Kak Ita.

"AhH…AhH…..Ahh…Am……..AMm…." Kak Ita menrengek berselang dengan gomolan Aku tak tahu, rengek sakit atau sedap. Kaki Kak Ita mula melilit pinggang aku. Aku masa itu, hanya tahu menghentak sahaja.

Perhubungan kali ini agak lama, mungkin kerana aku telah melakukan hubungan seks dengan Kak Ita beberapa jam yang lalu. Peluh menitik seperti aku bersukan di padang. Beberapa kali aku terhenti keletihan sementara menunggu kemuncak aku tiba. Seperti biasa, kemuncak aku datang setalah aku rasakan kegelian pada kepala zakar aku dan seperti hubungan-hubungan lain sebelum ini, satu hentakan masuk disusuli dengan muntahan mani aku di dalam faraj Kak Ita. Sejurus kemudian, zakar aku cabut dari faraj Kak Ita dan aku rebah baring disebelah Kak Ita. Kami tidur berdua, seperti sepasang suami isteri yang baru melangsungkan perkahwinan.

….bersambung


Nukilan
"Unknown"

Kisah Silam Part 2

Links to this post
Memang benar apa orang tua cakap, pengalaman seks, kalau dah dapat rasa sekali, memang nak rasa lagi. Begitulah yang terjadi pada diri aku dan juga menjadi dilemma yang turut melanda sepupu aku, Norma.


Beberapa minggu selepas insiden pertama antara aku dan Norma, pada masa itu, cuti sekolah penggal ketiga sudah pun bermula. Norma mendatangi aku untuk pengalaman 'indah' kedua. Pada masa itu, hampir kesemua sepupu aku telah berangkat ke K.L untuk menghabiskan cuti sekolah di rumah aku di sana. Yang tinggal hanyalah nenek, aku dan Norma. Pada mulanya aku tidak mengesyaki apa-apa berkenaan keputusan Norma untuk tidak turut serta bercuti di K.L melainkan untuk menemani nenek.


Pada suatu pagi, setelah bangun dari tidur dan bersiap serta lengkap bersarapan, aku kembali bersantai dengan hanya seluar pendek di mahligai aku melayani kaset metal Iron Maiden, Hurricane dan DIO. Selain untuk berehat, aku menunggu sehingga nenek aku berangkat ke rumah emak saudara aku yang letaknya di kampung sebelah, menunggu peluang untuk menjalankan 'Projek Bagak'. Dalam kekhusyukan aku melayan kaset, tiba-tiba pintu bilik aku dari bilik air di ketuk orang. Pada mulanya aku ingatkan nenek yang ingin memberitahu aku bahawa dia sudah nak bertolak ke rumah saudara aku tetapi apabila daun pintu aku buka, aku dapati Norma tercegat di seberang sana pintu. Berbaju T putih singkat-takat-pusat dan berkain midi-kembang hitam sambil menatang beberapa buah buku yang dirapatkan ke dadanya.


"Ma nak apa, Ma ?" aku bertanya sambil mata aku naik turun memandang Norma.


"Lupa nak cakap kat Abang Am, nenek dah pergi rumah Ayah We pukul 9 tadi. Nek suruh pesan kat Abang Am yang dia dah pergi" jawap Norma.


"O.I.C….O.Keh. Nek ada pesan benda lain tak ?" tanya aku lagi.


"Nek pesan, tengahari karang dia nak kita gi rumah Ayah We, makan tengahari" balas Norma. Aku kembali baring atas katil bercadangan nak sambung balik layan lagu. Aku ingatkan Norma sudah pun beredar tanpa apa-apa lagi pesanan untuk aku.


"Errr…..Abang Am, nak mintak tolong satu….boleh? Norma memecahkan kembali konsentrasi aku.Aku bangun kembali, duduk di tepi katil dan bertanyakan pada Norma apa yang dia kehendaki, dengan nada yang sedikit tegas.


"Abang Am marah kat Ma ker sebab Ma kacau Abang Am?" Norma bertanya dengan muka yang agak takut.


"Tak der lah, Abang Am cuma tanya ajer Ma nak Abang Am tolong apa. Bukannya Abang Am marah kat Ma" jawap aku sambil tersenyum.


"Tak der lah, Cuma Ma dengar macam Abang Am marah kat Ma, Ma takut kalau Abang Am marah" jawap Norma sambil memandang ke lantai.


"O.K….sekarang cakap kat Abang Am, Ma nak apa?" aku bertanya sekali lagi kali ini dengan nada yang lebih lembut.


Sambil tersenyum, Norma merapati aku sambil membuka salah sebuah buku yang dibawanya. Rupa-rupanya Norma inginkan pertolongan aku dari sudut penterjemahan latihan bahasa inggeris. Aku bertanya pada Norma, kenapa dia perlu lakukan latihan ini dan Norma menjelaskan pada aku bahawa dia perlu banyak latihan untuk lebih menyediakannya menghadapi peperiksaan S.R.P nanti.


"OIC……tapi sebenarnya Abang Am nak rest tau, tak nak buat apa-apa pun pagi nie..O.K" aku memberi kata putus.


"Alah, Abang Am…..tolonglah Ma….sikit ajer nie" Norma membangkang kata putus aku. Namun aku tetap dengan kata putus aku tadi, hanya membalas dengan gelengan kepala sahaja.


"Cam nielah Abang Am, kalau Abang Am tolong Ma kali nie, Abang Am nak apa, Abang Am cakap ajer kat Ma…..O.K..?" Norma membentangkan satu cadangan yang membuatkan aku terdiam seketika dan akhirnya bersetuju menolong.


Aku memang malas nak tolong sebab terganggu gugat perjalanan 'Projek Bagak' aku, jadi untuk menyelesaikan masalah tersebut, aku ringkaskan pertolongan dengan hanya memberikan penerangan ringkas tentang setiap latihan. Dalam aku sibuk memberikan penerangan pada Norma, sepupu aku itu dari berdiri terus duduk di atas lantai bilik aku, di tepi kaki aku. Tiba-tiba, aku terasa sentuhan buah dada Norma pada kaki aku. Tak senang duduk aku dibuatnya kerana zakar aku dah mula tegang. Teringat kembali aku pada 'insiden' indah yang aku lalui dengan sepupu aku ini beberapa minggu yang lalu.


Kegeraman aku pada sepupu aku membuatkan aku mula bertindak 'ikut kepala lutut'. Dalam aku berdiskusi dengan Norma, aku dengan perlahan-lahan menekan kaki aku pada buah dada Norma sambil mengosokkannya sedikit. Norma menyedari perbuatan aku lantas menjarakkan sedikit tubuhnya dari kaki aku. Aku mula menyedari, kalau aku minta Norma melakukan hubungan seks secara terus, mati hidup balik Norma akan menolak permintaan aku.


Perbincangan antara kami berakhir setengah jam kemudian setelah Norma memahami apa yang perlu dilakukan berkenaan latihan tadi. Norma bangun dan mula bergerak ke pintu tanpa berkata apa-apa.


"Errr…Ma.." aku bersuara memberhentikan pergerakan Norma.


"Ya, Abang Am, ada apa-apa lagi yang Abang Am nak kasi tahu ?" Norma bertanya sambil memeling ke arah aku.


"Hai…takkan Abang Am ajar Ma…free ajer kot" aku memulakan tektik kotor aku.


"Nak Ma belanja Abang Am……Ma takder duit..Emmmm..Ma buatkan Abang Am air Milo..leh ?" Norma membalas dengan satu cadangan sambil memusingkan badannya mengadap aku.


"Abang Am baru ajer sarapan…tak larat nak minum lagi" balas aku mengelak.


"Abis tu, Abang Am nak Ma buat apa ?" sampuk Norma kehabisan akal.


"Mari sini, berdiri kat sini" aku mengarahkan Norma berdiri betul-betul di hadapan aku. Namun Norma diam berdiri tanpa sebarang pergerakkan hanya memerhatikan sahaja aku yang duduk.


"Tadi Ma cakap, Ma akan buat apa yang Abang Am cakap….kan Ma kan.." aku mengingatkan kembali perjanjian yang telah dibuat sebelum ini. Perlahan-lahan, Norma bergerak ke arah aku dan berdiri betul-betul di hadapan aku.


"Abang Am tak nak apa-apa, cuma Abang Am nak pegang….Ma…….boleh..?" aku Tanya baik-baik. Norma tak menjawap.


Tangan kiri aku mula menyentuh Norma pada kaki kanannya betul-betul di bawah skirt. Turut terasa adalah kejutan dari Norma namun tidak berganjak dari posisinya. Perlahan-lahan aku gosok naik peha Norma. Norma hanya berdiri, menelan air liur dan pernafasannya mula rancak. Aku kemudiannya mencapai buku-buku yang disandarkan di dadanya dan meletakkan ke lantai. Terdedahnya dada Norma dari lindungan buku, Norma hanya memalingkan kepalanya ke sisi sambil memejamkan matanya. Kedua-dua tangan aku mula menyeluk masuk baju T Norma dan mula meramas-ramas kedua-dua buah dadanya. Pernafasan Norma semakin rancak.


Seketika kemudian, aku bangun dan mula membaringkan Norma di atas katil aku. Norma hanya menuruti. Aku kemudiannya baring di sebelahnya dan mula menguncup bibir sepupu aku itu. Norma hanya menadah kuncupan aku, kaku, tiada kuncupan balas. Habis bibirnya aku kuncup, jilat bersilih ganti dengan lehernya. Tangan aku bermain-main di dalam baju T-nya.


Beberapa minit kemudian, aku bangun menanggalkan seluar pendek aku. Aku selak skirt Norma dan mula menanggalkan seluar dalam Norma. Aku kemudiannya memposisikan kedudukan aku di antara kangkangan Norma dalam keadaan kedua-dua peha aku menyandung peha Norma. Aku letakkan zakar aku pada bukaan faraj Norma dan memulakan kembali ramasan buah dadanya. Dalam masa yang sama aku mula menekan masuk zakar aku ke dalam faraj sepupu aku itu. Tiba-tiba Norma menarik nafas tersentak dengan kedua-dua matanya terbeliak dan dalam masa yang sama aku terasa tolakan pehanya pada peha aku dalam usaha mengeluarkan zakar aku dari farajnya kerana kesakitan yang amat sangat. Di sini aku kepelikan kerana semasa aku menekan zakar aku masuk, aku masih dapat rasakan rintangan pada faraj Norma seperti mana yang aku rasakan ketika aku menyetubuhi Norma beberapa minggu lepas.


"Abang Am………..tak mau..……sakit….Abang Am….." Norma berkata-kata dalam kesakitan.


"Sikit ajer Ma…..sikit ajer…O.K….O.K.." bisikan aku pada telinga Norma.


Aku kembali menekan masuk zakar aku melepasi rintangan dan aku dapati rintangan kali ini tidak sepayah dahulu. Aku biarkan seketika zakar aku di dalam faraj Norma, membiarkan Norma menarik nafas lega. Seketika kemudian, aku mula mendayung zakar aku di dalam faraj Norma. Perbezaan kali ini, tiada rengekan sakit dari Norma. Norma yang menadah zakar aku hanya memejamkan mata dan melepaskan nafas lega setiap kali aku menarik keluar zakar aku.


Seperti pengalaman pertama beberapa minggu lepas, hubungan seks aku kali ini tidak lama. Tak sampai lima minit dalam proses aku mendayung, aku mula terasa kegelian pada kepala zakar aku dan tidak lama kemudiannya aku sampai kemuncak dan seperti pengalaman pertama, aku lepaskan semua air mani aku di dalam faraj Norma. Aku merebahkan diri aku kepuasan di sebelah Norma sambil memeluknya, membawanya membaringkan badannya di atas badan aku.


Seketika kemudiannya, aku terasa Norma bangun dan apa yang memeranjatkan aku adalah satu kuncupan ringkas di pipi aku dan ……."Terima kasih, Abang Am……." yang keluar dari bibir Norma berbisik lembut di telinga aku.


…bersambung……


Nukilan
"FsNRcTr"
fsnrctr@yahoo.com

Kisah Silam Part 1

Links to this post
Bila aku lawati laman web sensasi ini, terkenang kembali kisah-kisah silam yang aku alami sendiri ketika masih di zaman remaja sekitar akhir tahun 80an. Kisah-kisah yang membawa aku ke alam 'DeWaSa'. Aku hanya mampu tersenyum sahaja.


Ketika itu aku baru melepasi peperiksaan SRP dan seperti biasa di semua sekolah berasrama, tiada banyak aktiviti yang disusunatur oleh pihak sekolah untuk aku dan para sahabat. Apa lagi, "Projek Bagak" dirangka dan dilaksanakan seminggu sebelum cuti sekolah penggal ketiga bermula. Aku masih ingat, hari Selasa, ketika pelajar-pelajar lain sibuk di kelas masing-masing menjawap soalan peperiksaan akhir, aku dan kroni, sibuk memasang VCR pada TV asrama. Terus terang aku katakan, aku tak sabar-sabar nak layan 'citer blue' sebab inilah kali pertama aku akan menonton sendiri aktiviti seksual yang sebelum ini hanya datang dalam imaginasi melalui cerita dan bahan cetakan. Sejak hari itu, atas nama 'citer blue', memang takkan terlepas dari tontonan aku lebih-lebih lagi yang memperagakan aksi orang-orang asia.


Bermulanya cuti penggal ketiga, aku mengambil keputusan untuk balik ke kampung kerana rumah keluarga aku di K.L mampu mendatangkan kebosanan yang mutlak pada aku tambahan pula aku takut, aku takkan berjaya dalam SRP dan yang pasti kena 'laser maut' dek orang tua aku. Di kampung, aku memiliki bilik yang aku bina sendiri di bawah rumah atuk aku yang bertiang tinggi, dua pintu laluan, satu dari bilik air dari dalam rumah dan satu dari bawah rumah. Untuk hiburan, adalah satu radio kaset beramplifier, speaker telangkup tempayan dan sebuah TV milik sepupu aku.kebebasan yang tiada tolok bandingnya. Lagi satu tujuan aku balik kampung, ialah meneruskan "Projek Bagak" pada skala persendirian pula.


Di kampung, seorang insane yang patut aku berterima kasih kerana membawa aku masuk ke alam deWaSa adalah sepupu aku, Norma. Ketika itu Norma berumur 13 tahun. Rambut pendek 'boyish cut' belah tepi, mata sepet cina, muka bujur berkulit putih dari muka hingga ke hujung kaki. Satu ciri pada Norma yang istimewa adalah buah dadanya yang besar belaha tengah yang nyata dengan posisi puting yang berlawanan arah, tak padan dengan umurnya. Satu kekurangan pada Norma……..jalan agak kengkang.


Pada hari keramat itu, aku melanggar prinsip 'Projek Bagak' dengan melayani video 'sensasi' pada siang hari. Aku berbuat demikian kerana seluruh isi rumah telah ke majlis pertunangan saudara aku di Pahang.Tanpa aku sedari, Norma tidak turut serta kerana terpaksa ke sekolah untuk menyelesaikan persiapan Hari Kantin sekolahnya Dalam khyusuk melayani aksi-aksi tanyangan, tiba-tiba pintu bilik aku di bahagian tandas rumah di buka orang. Kelam kabut aku menutup bahagian sulitku yang terdedah, tegang terus kendur dibuatnya. Tayangan tak sempat aku matikan dan bila aku menoleh ke arah pintu, aku terkejut melihat Norma, berpakaian sukan dengan T-shirt putih dan berskaf, berdiri di muka pintu, tergamam memerhatikan tayangan yang belum pernah ditontonnya. Aku panik lalu aku matikan TV. "Abang Am tengok citer apa tadi..?" Norma memecah kebuntuan tapi masih tergamam.


Panik masih menguasai membuatkan aku menerangkan dengan panjang lebar tentang video tersebut dan apakah isi serta jalan cerita asas lakonan.


Norma yang masih terpaku di muka pintu, tidak berkata apa-apa sambil matanya masih tertumpu ke arah TV yang tidak menyala. Aku bingkas bangun membetulkan kain pelikatku dan bergerak menuju ke arah Norma bertujuan untuk memujuknya agar tidak membocorkan rahsia yang diketahuinya pada orang lain. Aku capai tangan Norma, sejuk, masih terkejut agaknya.


"Ma, Abang Am nak Ma jangan citer kat sesapa pun…O.K ?" aku mula bersuara.


Aku hanya mampu tersenyum. Aku tarik Norma ke katil untuk meneruskan rundingan. Norma terkejut sedikit dan agak ragu-ragu untuk menurut.


"Meh, kita duduk jap…..kita discuss…O.K ?" aku berkata sambil otak aku mula berfikir apakah perjanjian yang sesuai untuk merasuah sepupu aku yang seorang ini.


Berbuih-buih mulut aku membentangkan cadangan dan puji-pujian namun Norma masih membisu tiada reaksi. Matanya yang sepet cina hanya merenung tepat ke mata aku. Tiba-tiba matanya mula melerek ke bawah dan apabila mata aku turuti, aku dapati, tanpa aku sedari, dalam proses pujuk pujian, tangan aku berada di atas peha Norma. Makin panik aku tetapi tiada tindakbalas dari Norma. Tanpa aku sedari, aku angkat muka Norma di dagunya lantas melepaskan satu kuncupan ringkas di bibirnya. Terbeliak mata Norma tetapi tiada gerak balas. Hanya yang aku perasan pada masa itu, dadanya berombak turun naik.


Perlahan-lahan aku baringkan Norma ke atas katil aku. Norma hanya menuruti. Sekali lagi aku kuncup bibirnya tetapi kali ini aku jalankan sekali tangan aku ke bawah baju T Norma. Norma membiarkan sahaja perlakuan aku. Zakar aku yang kendur tadi kembali tegang oleh kerana pengalaman baru dari aspek sentuhan pertama aku pada tubuh seorang perempuan.


Kemudiannya, baju T dan baju dalam Norma aku selak untuk mendapatkan pandangan pertama buah dada secara realiti. Mata Norma hanya memandang tajam ke arah muka aku. Perlahan-lahan aku meramas lembut buah dada Norma. Setiap ramasan aku membuatkan pernafasan Norma mula kencang, matanya tertutup. Aku kembali menguncup bibir Norma dan di situ dapat aku rasakan hembusan kencang nafas Norma yang keluar dari mulutnya.


Seketika kemudian, aku turun ke aras pinggang Norma, luruskan kakinya dan dengan perlahan-lahan aku tanggalkan seluar trek sekali gus bersama-sama seluar dalamnya. Berderau darah aku kerana inilah kali pertama dalam hidup, aku dapat melihat sendiri secara langsung, bahagian sulit perempuan di antara pusat dan lutut. Bulu-bulu halus tumbuh dalam arah menuju ke lurah. Aku perhatikan, Norma hanya menyisikan kepalanya memandang dinding bilik aku, masih tiada reaksi seperti kena pukau.


Setelah puas aku telek, aku buka kangkangan kaki Norma untuk aku lihat dan bandingkan dengan apa yang aku tonton. Perbezaan yang nyata, lurah nikmat Norma basah dan lebih 'kemas' berbanding pelakon-pelakon cerita lucah yang teserlah dengan lebihan kulit dan kedutan .Aku rapatkan hidung aku, yang dapat aku bau pada masa itu hanyalah bau sabun. Pada ketika itu aku teragak-agak, nak jilat atau tidak seperti mana yang aku 'pelajari' kerana aku tahu, di situ juga tempat perempuan membuang air kecil mereka. Akhirnya, aku berikan Norma satu jilatan panjang. Terangkat pinggang Norma diikuti dengan satu erekan yang panjang, mengikuti jilatan aku itu. Macam-macam rasa yang lekat di lidah aku, masin ada, pahit rasa sabun pun ada. Yang pasti, lepas jilatan tu aku mengeleman kegelian.


Kemudiannya, aku mula merangkak naik ke atas Norma. Norma masih memandang dinding dengan mata yang kuyu berritma nafas yang laju. Aku mula menjilat, menguncup leher Norma yang terdedah seketika. Sejurus kemudian, aku tegakkan badan dan mula mengacukan zakar aku ke arah bukaan lurah Norma dan terus menekan masuk zakar ke dalam faraj Norma. Pada ketika itu juga, Norma mula bereaksi, menjerit halus sambil memejamkan matanya kesakitan. Norma mula mengesot ke atas dengan tolakkan tangan dan kakinya dalam cubaan untuk membebaskan farajnya yang sakit dari tikaman zakar aku.


"Sakitlah, Abang Am!!" Norma bersuara geram dengan mata kemas terkatup.


"O.K..O.K…..sori…sori" bisik aku pada telinga Norma sambil memeluknya agar Norma tidak lari.


Aku kemaskan pelukan dengan memaut bahu Norma dari belakang dan menekan kembali zakar aku masuk. Norma meronta kembali dengan esotan naik, kesakitan namun, gerakkannya terkunci oleh pelukan aku.


"AbaNg Am!!……..SaAaKiTttT!!" jeritan Norma mula meninggi namun yang pasti, kepala zakar aku telah pun melepasi 'rintangan' dan masih meneruskan perjalananya masuk ke dalam. Norma mula menangis membuatkan aku berhenti menekan. Aku kebingungan kerana apa yang aku 'belajar', masukan zakar senang sahaja tanpa banyak rintangan.


Aku buang segala pemikiran yang bermain-main lalu memulakan kembali tekanan masuk dan pada ketika itu juga Norma yang mula reda, kembali meronta, merengek menangis kesakitan. Tidak aku pedulikan sambil aku mula menyorong tarik zakar aku dalam rontaan Norma. Apabila aku tarik keluar zakar aku, rengekan reda tapi mula naik setiap kali aku menikam masuk zakar aku.


Lama kelamaan, aku mula rasakan kelonggaran pada pintu faraj Norma akibat aktiviti zakar aku. Rengekan kesakitan Norma mula berkurangan sehingga yang tinggal hanya rengekan setiap kali aku tekan masuk zakar aku. Tiba-tiba, aku merasa geli pada seluruh zakar dan sejurus selepas itu, aku kekejangan kemuncak dan mula melepaskan air mani aku ke dalam faraj Norma. Setelah puas aku lepaskan air mani aku, aku cabut zakar aku dan rebah baring di sebelah Norma. Sebaik sahaja aku baring, terasa kejang otot perut aku. Norma tidak berganjak dari posisinya hanya meluruskan sahaja kakinya. Saat aku lepaskan air mani aku itu aku rasakan satu kepuasan yang tak terhingga. Hubungan seks aku dan sepupu aku ini tidaklah lama lebih kurang 5 minit sahaja. Yang aku ingat lepas itu, aku tertidur keletihan dalam menahan kejang otot perut aku..


Apabila aku terjaga, hari sudah senja, seluruh ahli keluarga aku sudah balik. Aku panik seketika. Bergegas, aku mandi, kemas bilik dan bila aku masuk ke dalam rumah, semuanya nampak normal. Norma aku lihat siap berbaju kurung, hanya memberikan aku jelingan yang membuatkan aku rasa tak tentu arah. Namun apabila aku bergaul dengan ahli keluarga aku yang lain, aku dapati, kisah aku dan Norma tidak sampai pun ke pengetahuan mereka. Lega dan lapang dada aku.


Sekian dahulu, kisah silam aku buat kali ini.


Nukilan
"FsNRcTr"

Kisah Seks Dgn Kawan Kakakku

Links to this post
Hmm.. Aku sebenarnya malas nak menaip dan menghantar cerita ni tapi aku rasa rugi kalau tak berkongsi pengalaman aku dengan semua peminat seks melayu.. Cerita ni mengisahkan aku dengan seorang kawan kakakku..

Ceritanya begini.. Semasa aku berumur 16 tahun aku ke Kuala Lumpur untuk bercuti semasa cuti sekolah.. Aku ke rumah sewa kakakku yang diduduki bersama kawannya di Selayang.. Kawan kakak aku ni memang cun.. Tingginya lebih kurang 165cm.. Mukanya seperti model.. Tak heran la kalau aku katakan dia bekerja sebagai setiausaha di sebuah bank yang terkemuka..

Aku pula apabila berada di rumah tu sentiasa stim batang aku.. Apa lagi kalau dia memakai baju tidurnya.. Aku selalu jugak mencuci mata melihat buah dadanya ketika ia menunduk.. Selalu la jugak aku melancap dalam tandas..

Satu hari selepas aku balik dari meronda KL sampai la aku di rumah.. Aku lihat nota di atas meja yang bertulis 'Akak Ke Pasar Malam.. Tunggu Akak Balik'.. Aku pun pergi la bukak baju.. Lupa lak.. Nama kawan kakak aku tu ialah Mimi.. mmm.. nama pun dah lawa.. apa lagi tuannya.. Aku pun memakai tuala dan menuju ke bilik air.. Aku terdengar ada orang sedang mandi.. Eh.. sapa pula di dalam tu.. Apabila pintu bilik air di buka aku nampak kak mimi yang keluar.. Dia hanya berkemban dan terperanjat apabila aku berada di depannya.. Batang aku terus mencanak bila melihat dia berkemban.. Nampak bodynya yang licin dan takde satu parut pun.. isk.. dia perasan aku punya batang dah naik.. dia nampak gelisah je.. dia masih lagi berdiri di muka pintu..

Aku tanpa lengahkan masa terus menanggalkan tuala yang aku pakai.. terbonjollah batang ku yg tidak berapa panjang.. mungkin 5 1/2 inci je.. Aku menolak dia ke dalam bilik air semula.. Aku mula meraba2 badannya.. Dia nampak takut.. langsung tak bersuara.. tak lama kedengaran suara dari mulutnya yang menyebut 'ahh.. sedap dikk.. ahh..' tanpa lengah lagi aku bukak tuala yg menutupi tubuhnya tersergam le gunung dan lurah yang aku idam2 kan selama ini.. Dia memeluk aku dan aku mencium seluruh tubuhnya dengan rakus.. maklum le.. sebelum ni melancap je bila tgk vcd blue.. Kali ni aku yang buat cerita blue.. Dia melentikkan badan.. geli agaknya.. dalam bilik air tu, aku angkat punggungnya supaya duduk di atas kolah.. dan tangannya memaut bahuku.. Aku menjilat teteknya yang bersaiz tetek Ziana zain.. muda lagi puncaknya.. selepas itu.. dia dengan tak tahan menggenggam batang ku dan menghalakan batang ku ke dalam pantatnya.. Aku bermain secara doggie.. memang dia dah takde dara.. Aku tak kira.. janji aku dah dapat.. dia dengan tak malu menyuruh aku pancut saja di dalam kerana dia telah mengambil pil.. tidak lama kemudian aku pun pancut..

Selepas itu aku mandi bersama dengannya.. Semasa mandi aku yg masih tidak puas memeluk dan menciumnya.. dia memang pandai membelas ciuman.. dia bagitau kat aku daranya telah dipecahkan oleh pegawai banknya di dalam bilik masyuarat.. bahkan dia mengambil pil semata2 pegawai itu yang mahu bodynya setiap hari.. patut la pantatnya dah buruk.. dah longgar.. hehehe..

Setelah bersiap memakai baju kakak ku pulang dengan membawa makanan.. oh ya.. Mimi berumur 24 tahun.. sekarang ni aku dengar dah nak bernikah.. tak tau dengan siapa.. malang la suaminya.. sesiapa awek yang nak berkenalan dan apa2 pun boleh la Email aku di bohjanbesar@hotmail.com


Nukilan
"bohjanbesar@hotmail.com"

Kisah Aku Dan Roti

Links to this post
Kisah ini ingin aku ceritakan kepada para pembaca semua yang mana meminati ruangan ini. Kisah ini berlaku pada 7 tahun yang lalu tetapi sehingga sekarang masih segar dalam ingatan ku lagi.

Kisah ini berlaku semasa aku berada di sebuah daerah bernama Kuala Lipis. Ketika aku bertugas disana hampir 6 tahun aku disana. Aku bertugas sebagai seorang anggota Tentera. Dipendekkan cerita aku telah dapat cuti pendek selama 2 hari. Setelah aku mendapat cuti aku pun bertekat tidak mahu tidur di dalam kem kerana aku bercuti. Aku pun pergi menyewa bilik hotel untuk aku bermalam disitu kerana aku ingin merasa tidur dihotel sebab selama ini aku belum pernah tidur di hotel. Setelah aku menyewa bilik di hotel tersebut aku pun pergi ke sebuah kelab atau pub untuk berkaroke dan enjoy.

Semasa aku didalam pub tersebut datanglah seorang pelayan menanyakan minuman, aku pun memesan 1 jag air minuman keras. Setelah pelayan tersebut datang membawa minuman yang aku pesan tadi, aku pun mengajak pelayan tersebut menemani aku minum. Aku mengenali pelayan itu. Dia memang aku kenal lama dah tapi tak kesempatan untuk aku berbual dan berteman. Kebetulan pada malam itu dia ada disitu aku pun mengambil kesempatan itu untuk berbual dengannya. Aku pun menyuarakan kehendaki dan naluri ku, iaitu meminta dia meneman aku tidur bersama aku di bilik yang aku sewa tu. Dia pun bersetuju dan dia meminta aku menunggu sehingga dia habis kerja. Aku pun bersetuju. Aku pun tunggulah dia sehingga habis kerja.

Dia ni badan boleh tahan agak besar, tetaknya sungguh besar, punggung sungguh mekar sekali. Pendek kata badan dia memang besarlah sebab itulah aku panggil ROTI kerana badan dia besar macam roti bengali yang dekat kedai mamak tu. Setelah dia habis kerja pada jam 1 pagi aku pun membawa dia naik bilik yang aku sewa yang tak jauh dari pub tersebut. Setelah masuk saja kedalam bilik tersebut terus dia menanggalkan baju dan seluar begitu juga dengan aku. Aku dan dia sudah tahu apa sepatutnya akan berlaku bila berada dalam keadaan begitu. Dalam kegelapan bilik itu aku dan dia yang kugelar roti terus berkucupan dan bercumbuan. Bibir bertemu bibir, tangan aku erat memeluk badannya dan membawa dia naik kekatil. Kami pun rebah diatas katil berdakapan dan masih berkucupan seperti melepaskan kerinduan seperti bertahun belum pernah bertemu.

Setelah kami bergulingan diatas katil, aku pun memainkan peranan peranan aku sebagai lelaki. Mulut ku masih dibibirnya tetapi tangan ku sudah meraba-raba dan mengusap keseluruh tubuhnya yang gempal tu. Jari-jari tangan kanan ku mula meramas tetaknya yang besar dan mekal tu. Teteknya masih lagi berbalut dengan colinya. Aku tetap terus meramas sehingga teteknya menjadi keras. Lepas sebelah kanan, sebelah kiri pula jari aku ke teteknya. Setelah puas au mengerjakan teteknya, aku mendengar dia mengerang kesedapan. Aku pun terus membuka butang colinya dan terburai dua biji teteknya yang memang besar kalau nak diukur dengan tapak tangan aku tak cukup jari aku nak meramasnya. Kini mulut aku pula bermaharajalela disitu. Mulut aku mencari puting teteknya. Lepas sebelas, sebelah lagi aku kerjakan puting teteknya sehingga dia lagi mengerang kesedapan dan badan tak tentu arah jadinya bila aku berbuat demikian pada kedua-dua teteknya.

Setelah puas aku mengerjakan kedua-dua teteknya kini jari-jari aku pula teruskan perjalanannya merayap ke bawah lagi ke bahagian perutnya dan terhenti di satu semak samun yang terdapat ditundunnya. Jari-jari aku bermain disitu dahulu sebelum aku teruskan perjalanan jari-jari aku kebawah lagi. Iaitu ke celah kelangkangnya. Bila sampai saja jari aku ke lurah dicelah kelangkangnya aku dapati airnya sudah begitu banyak sekali sehingga basah jari-jari aku. Aku makin bertambah stim dan khayal. Jari hantu aku terus mengali lubang pada lurah tersebut dan airnya bertambah banyak. Jari aku menjolok lagi pada lubang tersebut dan dia kulihat makin tak tentu arah jadinya. Setelah puas aku menjolok dan menggali pada lubang tersebut, jari aku mencari bijinya bila tersentuh saja jari aku pada biji kelentiknya, dia lagi bertambah khayal dan stim sehingga dia mencapai klimak yang pertama.

Kini sampailah masanya batang aku pula nak merasa akan kelembapan lubang yang aku jolok dan gali dengan jari aku tu. Aku pun meletakkan kepala konetku pada permukaan lubang pantatnya. Dengan sekali jolok saja konetku telah masuk terus ke dasarnya. Kerana aku tahu dia bukan dara lagi kerana sudah berpuluh lelaki telah menghentam pantatnya. Aku ni orang yang keberapa pun tak tahulah. Aku mula main sorong tarik dengan pelahan pada mulanya dan kemudian makin laju. Setiap kali konet ku masuk saja ke dalam lubang pantatnya setiap kalilah dia mengerang kesedapan. Airnya makin bertambah banyak keluar sehingga aku terasa meleleh ke telur ku. Setelah puas dengan posisi dia baring melentang dengan kakinya mengangkang menerima badan dan konetku masuk kepantatnya, kini beralih ke posisi dia diatas aku dibawah sepeti dia menunggang kuda rupanya. Dia menyarung pantatnya ke konet ku yang terpacak 90 darjah. Setelah puas dengan posisi tersebut kini bertukar ke posisi lain pula, kini ke posisi dia menonggeng pula aku masuk batang konet ku dari belakang pula. Sehinggalah kami pada malam itu puas. Dan aku rasakan aku sampai 3 kali terpancut air mani ku dalam pantatnya. Dia mungkin sama juga aku rasakan. Dan aku marasakan dia memang dahagakan kenikmatan itu dan ingin mengeluarkan airnya yang begitu banyak tu. Kami sama-sama puas malam itu dan pada esok pagi kami main satu round lagi sebelum kami meninggalkan bilik tersebut.

Itulah kisah ku menikmati seks bersama dia yang kugelar roti. Dia sekarang ku dengan sudah berkahwin dengan member aku juga. Aku tak pasti dimana dia sekarang bersama suaminya.

Pada pembaca kalau nak komen atau memberi pendapat silalah hantarkan email kepada aku Farizal_18@hotmail.com atau farizal_12@hayoo.com.


Nukilan
Farizal_18@hotmail.com
farizal_12@hayoo.com

Kisah Ketiga Antara Dara dan Janda

Links to this post
Aku terus melayari dunia penuh nikmat bersama ibu Intan dan sesekali aku menerima surat dari Intan, ku baca bersama-sama Maria dan tentunya selepas membaca surat Intan, Maria akan mengantikan tempat Intan melayari bahtera nikmat bersamaku….. Sesekali aku meneruskan kegiatan lancap melancap yang sememangnya kugemari sedari dulu. Aku tetap memilih mangsa , prinsipku "aku akan melayari hanya hanya perempuan terpilih atau dara ." Aku lebih rela memuaskan nafsuku dengan melancap daripada mencari dan mengagahi perempuan-perempuan jalanan @ pelacur.

Setelah hampir setahun aku menganggur aku mendapat pekerjaan sebagai ……………….. Aku akhirnya dapat membeli "Video Player" yang selama ini aku idamkan dan bersamaan dengan itu hobi aku bertambah dengan menonton filem-filem lucah. Aku mampu menonton sehingga 6 buah tape lucah dalam satu hari. Untuk lebih privacy, aku menyewa sebuah rumah flat sederhana dan tinggal berasingan dari keluarga dengan alasan berhampiran tempat kerja.

Aku terus menjadi pengemar filem lucah, setiap hari ada saja filem lucah baru yang ku sewa atau beli. Aku sering menonton sambil berbogel dan melancap atau kadang2 bersama Maria….pastinya… Aku lebih suka menonton sendirian kerana kalau bersama Maria pastinya sebelum filem berakhir aku dan Maria telah melakonkan lakonan panas/hangat kami sendiri……………

Dalam aku menyewa filem-filem lucah, aku tertarik kepada seorang gadis tionghua yang berkerja dikedai video. Body dan wajahnya mirip "Asia Carera" iaitu salah seorang pelakon filem lucah yang kuminati. Dari panggilan taukenya, aku dapat tahu nama gadis itu, Lily namanya. Lily gemar memakai seluar pendek ketat berwarna putih setiapkali datang berkerja. Bekas lurah celah kelengkangnya hampir jelas kelihatan, semua itu membangkitkan imajinasi sex ku. Suatu hari aku datang kekedai itu untuk menyewa video, kebetulan ketika itu tiada pelanggan lain dan Lily bertugas seorang diri, mungkin bosnya berada dalam bilik pejabat.

Dari jauh Lily tersenyum kerana dia sememangya telah tahu filem apa yang akan aku sewa. "Hai.. " tegurku. "Hai.. Lily membalas.. apa cerita" tanyanya. " Biasalah " jawabku. " Berapa.?" tanyanya. "Berapa ada baru punya? Tanyaku lagi. Lily terus menarik laci rahsia tempat menyimpan filem lucah dan mengeluarkan dan mengeluarkan lapan Filem terbaru. " Angkat Anam (6) " kataku. "Haiya … Lu manyak suka ini macam punya celita aaa" kata Lily sambil merekod sewaan ku. "Mestilah..syok tau.. Lu pernah tengok ka" aku semakin berani. " Selalu juga .. Bila waa buat retape, wa tengoklah" katanya lagi. " Lu tak rasa syok ka" tambahku. "Haiyaa …mesti syok punya " kata Lily perlahan. "Itu macam Lu sudah biasa itu ka…" kataku lagi. "Lingan-lingan punya adalaaa ….belat punya belum pernah loo" bisik Lily perlahan.

Setelah memasukkan filem-filem yang ke sewa ka dalam beg, aku mula hendak beredar, bila tiba dipintu aku terhenti dan kembali menuju kearah Lily. "Apahal " Lily bertanya. " Eee Ini malam you Free tak, I mau ajak you pergi dinner, mau ka" aku memberanikan diri mempelawa Lily keluar kerana sejak Intan tiada aku tak pernah keluar dengan perempuan. "You …seliouska" Lily seakan terkejut. Setelah diam seketika, Lily bersuara "Ok! I habis kerja pukul 9.45, you tunggu I kat luar kedai". Yesss!!!! aku seakan ingin menjerit gembira kerana pelawaanku diterima. Setelah betul berjanji, aku pun keluar dari kedai sambil tersenyum meleret.

Tepat 9.45 malam, aku telah berada dihadapan kedai tempat Lily berkerja. Lima minit kemudian Lily keluar. Berseluar pendek dengan T'Shirt singkat dan dibaluti jacket jeans berwarna biru. Aku terpaku memandangnya, Ini sudah cukup hebat, bisikku dalam hati. Aku terus memakaikan Lily topi keledar dan terus membon-cengnya dengan TZM kepunyaanku. Dalam perjalanan Lily memeluk pinggangku erat mungkin kesejukkan, buah dadanya terasa menekan-nekan belakangku dan ini membuatkan zakarku mula berdenyut. Aku membawa Lily ke Restoran KFC dan selepas makan Lily mengajakku ka disco. Aku menurut saja. Berada di Disco adalah satu kelainan buatku kerana aku tak pernah… tapi aku pura-pura telah biasa. Lily mengajakku menari, aku menurut dan alunan lagu "Endless Love" kami berpelukkan sambil menari. Lily tidak kekok berpelokan dan ini memberi kesempatan bagiku untuk mencari peluang, sebelah tanganku erat memeluk Lily, sebelah lagi merewang keseluruh tubuhnya dan sesekali meramas punggung Lily serta mengosok-gosok celah kelengkangnya.

Jam 1.00 pagi, kami keluar dari Disco, Lily meminta aku menghantarnya pulang. Aku akur dan Aku tidak mahu meminta yang lebih-lebih buat kali ini. Setiba diflat tempat tinggal, Lily kelihatan tercari sesuatu, dia kemudian mengatakan kuncinya tertinggal manakala kawan Setelah berfikir sebentar aku akhirnya mempelawa Lily karumahku, tanpa membantah Lily menurut saja.

Setibanya dirumahku Lily terus menghempaskan punggungnya atas sofa kerana keletihan tanpa ambil kisah keadaan rumahku yang berselerak ketika itu. Filem lucah yang kusewa siang tadi terletak diatas meja, masih ada empat tape yang belum kulihat. Aku masuk kebilik untuk menukar pakaian, aku memakai T'Shirt tanpa lengan dan berseluar pendek biru tanpa seluar dalam, memberi keselesaan kepada zakar yang berdenyut sejak tadi. Bila aku keluar dari bilik, mataku terpaku kearah TV yang sedang menayang adegan lucah dari filem Girl In Room 69 . Rupanya semasa aku masuk ka bilik, Lily telah memasang tape yang ku sewa siang tadi. Aku mendekati Lily dan duduk disebelahnya. "Li …you tak letih ka?" tanya ku. Lily hanya mengelengkan kepala. Dengusan nafasnya agak kencang kesan dari tayangan filem dihadapan kami.

"You tak takut duduk sini" kataku. " Apa nak takut you bukan halimau…" kata Lily. Aku mula meletakkan tanganku ka bahu Lily dan meletakkan kepalanya diatas bahuku. Lily tidak membantah malah lebih merapatkan badannya yang mula terasa hangat. Kami sama-sama melemparkan pandangan ke kaca TV. Kelihatan sebatang zakar keluar masuk dicelah kelengkang dan suara mengerang nikmat jelas kedengaran. Aku cuba mengawal nafsu untuk tidak mengagahi Lily terlebih dahulu walaupun zakarku telah begitu keras menegang. Tiba-tiba kurasakan tangan Lily memasuki celah seluarku dan memegang zakar ku dan di lancap perlahan-lahan, bagi ditarik tarik Lily kemudian turun dari sofa dan mengadap kearah zakarku, dia lalu menarik seluar pendekku hingga tertanggal dan terus menjilat kepala zakarku dengan rakusnya. Sesekali dia memasukkan zakarku hingga santak. Aku mengelepar kenikmatan sambil menekan kepala Lily kearah Zakarku perlahan. Semangatku mula memuncak, aku membangunkan Lily dan membaringkannya diatas sofa, Lily mengikut lirikan mata yang kian "steam". Dia kelihatan begitu bersedia……….

Aku menanggalkan seluar pendek Lily, rupanya Lily tidak berseluar dalam, patutlah rekahan celah kelengkangnya hampir jelas kelihatan dan mengiankan aku selama ini. Aku terus tunduk dan mengucup pepet Lily, perlahan-lahan aku menjilat-jilat,dan mengulum biji kelentit nya. Pepet Lily yang putih bersih dan baru ditumbuhi bulu halus amat memberahikanku dan sesekali aku terbayang Intan. Aku terus menguliti pepek Lily dan memasukkan lidah kedalam nya. " Ayyyaa.. ayyaa… wuuiiihh …ayyaa.. Its feel good, I like it… come on don’t stop ….oooooohhh please don’t stop", Lily mengerang dan mengelepar keseronokkan. Setelah puas menjelahi aku mula merangkak keatas Lily, Liliy menanggalkan T'Shirt dan aku meramas-ramas teteknya yang besar dan bulat. Lily mengeliat-ngeliat. "Lily ..are you sure". aku menduga. "Oh Yes! I want you to fuck me, I don’t care what happen , just fuck me please" Lily meminta-minta begitu ghairah sekali. Aku mengacukan zakarku kearah pepek Lily yang telah begitu basah dan menembam olih perlakuanku tadi. Perlahan - lahan aku….. menekan kepala zakarku kearah pepek Lily, agak sukar juga, terasa lubang pepek Lily begitu ketat sekali. Aku tekan agak kuat dan masuk lah zakar kedalam pepek Lily. "Auuuww.." Lily menjerit kesakitan.

Separuh zakarku telah masuk bila kurasakan seperti ada sekatan menyekat kemaraan zakarku aku cuba lagi, juga tak bolih, Lily semakin merintih kesakitan. Melalui pengalaman ku membaca buku tentang pelajaran sex kini aku tahu bahawa Lily mempunyai selaput dara jenis tebal. Aku tidak mahu mengaku kalah. Aku rapatkan bibirku ke bibir Lily, kukucup dan kukulum lidahnya dan bila Lily agak leka dan khayal, dengan sekali henjutan aku menekan zakarku kuat-kuat dan Zuup... zakarku meluncur masuk hingga habis seiring dengan jeritan dan rintihan kesakitan Lily. Aku kemudian menghentikan segala gerakan sambil Lily masih merintih. Kelihatan jelas airmata Lily meleleh membasahi pipi. Aku mencabut zakarku, percikan darah kelihatan diatas sofa dan sedikit meyelaputi zakar bercampur baur dengan air lendir ku. Aku memeluk Lily, cuba menenangkannya. "How is it darling" aku berbisik ka telinganya. "Your'e hurting me" katanya. "Sorry…I got to do it, otherwise you'll never got a real sex either now or forever" aku memujuk. Lily diam dan memelukku manja. Aku membalas pelukannya. Untuk pertama kali dengan Lily, kami sama-sama tidak climaxs tapi aku bangga kerana dapat menodai dan memecahka dara Lily. Kami akhirnya terlena dalam dakapan.

Entah berapa lama kami terlena dibuai mimpi bila aku terasa tubuhku tertindih, aku seakan bermimpi, zakarku terasa hangat dan seperti disorong tarik. Aku mencelikkan mata dan terus terpandang pepek Lily betul berada diatas mukaku, begitu mengiurkan,tembam, merkah dan seakan tersenyum memandang dan meminta diuliti. Kesan-kesan darah pecahan dara masih jelas dibibirnya. Nafsuku mula membara, aku menguak sedikit regangan kaki Lily dan terus menjilat dan memasukan lidahku kedalamnya. Lily mengelepar kali ini pasti penuh rasa nikmat. Suara mengerang dan dengusan nafas mula kedengar- an menghiasi suasana disubuh yang hening itu. Zakarku yang diselaputi air liur Lily, dilancap-lancap olih Lily. Tak terkata nikmatnya. Setelah puas bermain dan mengulit zakarku dan Lily memusingkan an badannya dan mencangkung. Zakarku tepat tertuju kepintu pepek nya, Liliy mengacukannya dan mula duduk diatas nya, meluncurlah zakarku memasukki lubang pepek Lily, walaupun begitu ketat sekali, Lily tidak lagi merintih kesakitan tetapi mengerang dan mengeluh kenikmatan. Tanganku meramas-ramas payudaranya dan meraba sambil Lily terus mengenjut punggungnya, air lendirnya terasa hangat membasahi zakarku dan serata celah kelengkangku, begitu banyak dan pekat sekali. Aku kemudian mendakap Lily rapat dan mengucup bibirnya penuh berahi aku mengolekan badan dan kedudukan kami berubah, aku diatas Lily dibawah.

Aku mula memain kan peranan. Aku menyorong tarik zakarku. "Oooh … yesss….fuckk mee…fuck me..harder.. Come on … fuck me …I like it yeaa", Lily mengerang sambil meminta-minta. Aku semakin bersemangat. Lily telah 2 kali memelukku erat tanda climaxs, aku masih belum puas kerana tanpa pengetahuan Lily sebelum aku melayari aku telah menelan sebiji pil penahan pancutan. Setelah puas diatas aku me- minta Lily menungging untuk kulakukan "doggy style". Lily menurut saja. Aku terus menerus fuck Lily sepuas-puasnya, keketatan dan kemutan pepek Lily begitu meyeronokkanku. Puas dengan Doggy Style aku meletakkan zakar ku dicelah tetek Lily dan mengelongsor kan nya ka depan ke belakang dan juga menyumbatkan zakarku ka mulut Lily. Hampir 2 jam aku mengerjakan tubuh Lily, begitu kuat kuasa ubat penahan yang ku makan, Lily telah lepak keletihan dalam kepuasan. Cahaya matahari mula mengintai dicelah-celah bila aku mula terasa zakar berdenyut kencang dan aku terus menekannya masuk rapat kedalam pepek Lily dan Zuuuuup…air maniku terpancut didalam pepek Lily yang mengemut dan menyedut, aku memeluk Lily erat menahan kelazatan…..ooohhhh yyesssss…

Kami akhirnya terkulai lesu dan tak bermaya, Lily memandang dengan mata yang separuh terbuka dan tersenyum. "How is it" aku bertanya . "I like it, I reaally like it , I've cum for 5 times before you do, I want it again next time…" kata Lily. "How if you Pregnat" aku agak sangsi kerana pancutan ku didalam." Don’t worry, I know what to do", ujar Lily penuh confident. Aku tunduk mengucupnya sekali lagi sebelum kami sama-sama terlentang membayang apa yang telah kami lakukan tadi. Dan hari itu aku mengambil Cuti Kecemasan kerana hari sudah lewat untuk pergi berkerja.

Sejak hari itu aku mula bergilir mengagahi Lily dan Maria, pastinya ada beza antara cipap janda dan cipap dara tapi aku tak kisah kerana kedua-duanya ada keistimewaannya yang tersendiri…… Namun aku merahsiakan antara keduanya hinggalah suatu hari ketika aku keluar makan dengan Lily, Maria terserempak denganku….

Ok…bersambung akan datang kalau I ada kelapangan…..


Nukilan
"Unknown"