Rilex@Zello

hi all, demi seiring dgn dunia digital ni, abg dah createkan satu channel di Zello untuk kita semua berkomunikasi secara realtime melalui voice chat melalui semua henpon (Android, Iphone, Blackberry dll) tanpa memberi nombor henpon pada strangers. Harap semua dapat memanfaatkan servis ini. Perkakasan yg perlu = Smartphone spt diatas. Software yg perlu didownload = "ZELLO", cari je kat Market/AppStore (Free aje). bila dah register, cari channel = "Abgh3nsem". Masukkan password channel = "ABGH3NSEM" (semua huruf besar). so siaran 24 jam tanpa henti. sambil baring pon boleh chat. tak percaya??? sbb abg dah try. hahahahaha. bagi yang kurang kebernian dan kemachowan, korang chat kat web dah le.. wahahahaha. selamat bersembang.

Pengikut

Password = AbgH3nsem (All Caps)

Selasa, 19 Ogos 2008

Cikgu Aku Makcik Aku

Links to this post
Aku masih ingat lagi….masa tu aku cuti sekolah. Jadi aku dan kawan-kawan sama sama berkhatan. Takut juga aku. Lepas berkhatan luka kote aku kena dirawat. Seminggu, lukanya kote aku masih belum sembuh betul lagi. Baru 7 hari tak boleh baik. Tiap hari kena basuh lukanya. Mujur Mak Cik Mah, adik mak aku, ada menolong membasuh luka aku. Malu juga aku rasanya. Tau lah, nak tunjuk kote, kan? “Tak apalah sebab Apit budak lagi. Baru umur 10 tahun”, Mak Cik Mah kata.
Mak Cik Mah dah 30 tahun. Tiap-tiap pagi dia tolong cuci luka aku, bubuh ubat dan balut. Tak kesah. Kata Mak aku, aku tak boleh malu. Dia Mak Cik aku. Aku ni badan aja yang besar. Macam murid umor lebih 12 tahun. Aku suka main bola. Main sukan. Jadi, badan aku kuat. Aku ketua murid kat sekolah. Terer gak aku.

Mak Cik Mah aku kerani Pejabat Tanah di Kucing. Aku dapat tahu Mak Cik aku ni baru saja dicerai oleh suaminya. Rupanya, suaminya dah kawin sebelum kawin dengan dia. Dia tak tahan dimadu, katanya. Jadi dia minta cerai setelah kawin baru 6 bulan. Kesian dia.

Dulu dia datang ke rumah dengan deraian airmata. Mak dan abah kesihan melihatnya. Sebab rumah kami Flat saja, bilik kosong tak ada, jadi mak suruh aku tidur sebilik dengan Mak Cik Mah. Apa nak kisahkan, dia Mak Cik aku. Lagi pun aku anak saudaranya. Lagipun aku budak-budak lagi. Badan saja besar, tapi umor aku rendah. Tak tau apa benda. Lagi pun Mak Cik Mah boleh ajar aku mathematik.

Sekarang aku tak suka tengok TV lagi. Bila malam lepas makan, aku masuk bilik baca buku. Mak aku suruh aku belajar, Mak Cik Mah boleh tunjukkan, katanya. Mak suka aku belajar dengan Mak Cik Mah. Dulu Mak Cik Mah nak jadi Cikgu, tapi dia suka jadi kerani.

Mak Cik Mah memang lawa. Sekali pandang macam bintang filem Krisdayanti. Paling kurang macam Erra Fazira. Tinggi lampai, bidang dada luas, punggung lebar. Padat. Dadanya muntuk dan berisi. Lenggangnya gemalai dan rambutnya mayang mengurai. Suaranya lembut dan pandai memujuk dan memanjakan. Dulu dia ratu cantik kat ofisnya. Lepas tu ada boss yang suka kat dia. Tu sebab dia kawin. Tapi boss tu dah kawin ada anak. Jadi Mak Cik Mah tak suka. Itu sebab dia minta cerai.

Mak Cik Mah ni bila tidur, dia suka dakap bantal peluk celah pehanya. Kadang-kadang aku nampak kainnya terselak. Putih saja pehanya. Aku tak kesah. Dia Mak Cik Mah aku. Memang kulitnya putih melepak. Tak macam mak aku. Hitam sikit. Bapak Mak Cik aku tu dulu keturunan Cina. Nenek aku keturunan Melanau. Nenek kawin selepas ayah mak aku meninggal sebaik saja mak aku lahir. Jadi Mak Cik Mah muda 3 tahun dari mak aku lah.

Lat 2 munggu, luka kote aku pun baiklah. Cuti sekolah aku pun dah tamat. Aku mesti pergi sekolah. Tiap pagi Mak Cik Mah bangunkan aku. Dia pun kena bangun pagi juga. Dia nak kerja. Pagi-pagi dia selalu tolong mandikan aku. Dia sabun badan aku, gosok daki kat badan. Dia pun mandi sama-sama. Sebab aku budak kecil lagi, aku mandi telanjang aja. Mak Cik Mah berkemban aja bila mandi. Dia pakai kain basah yang dah lusuh saja. Kain itu diikat dari atas dada sampai ke pangkal peha atas lutut. Putih kulit pehanya. Tak kesahlah, aku masih budak. Dia Mak Cik aku.

Selalunya, lepas tu dia tolong aku pakai baju sekolah aku. Dia pun pakai bajunya. Dia tanggal kain depan aku dan sarung pakaian kerja. Masa tu aku tengok dia bersolek. Memang dia lawa. Jadi aku selalu tengok pakai coli belakang skrin. Tapi aku tak nampak apa-apa. Tak kesahlah sebab aku budak lagi. Lama-lama aku dah lali tengok badannya. Aku tau, dia bertelanjang bogel dari belakang skrin. Pun aku tak kesah. Kadang-kadang aku khayal juga, camana agaknya Mak Cik Mah kalau telanjang. Tentu seksi badannya.

Satu malam aku tidur awal. Dekat nak tengah malam aku rasa panas. Memang dalam bilik aku tak ada kipas. Lagipun cuaca masa itu musim panas. Malam-malam pun panas. Aku dengar Mak Cik Mah menggelisah. Panas. Pas tu dia bangun. Aku buat-buat tidor. Mata aku tutop buat-buat tidor. Aku tengok dia bukak bajunya. Lepas tu dia buka coli dan seluar dalamnya. Dia longgok tepi sudut bilik. Kemudian dia berkemban. Dia naik ke katil dan tidur dekat sebelah aku.

Kali ini dia tidur lain macam pulak. Dia tidur menyonsang. Kepalanya hujung kakinya, dan kaki aku dekat mukanya. Bila dah sejuk cuaca malam, baru rasa mengantuk. Hampir aku nak terlena, tiba-tiba aku rasa punggung aku kena peluk. Aku terjaga. Rupanya Mak Cik Mah peluk punggung aku. Dia tak sedar. Dah tu kepala aku rasa macam kena kepit celah pehanya. Dia sangka aku ni bantal peluk agaknya. Bantal peluk ada kat belakang dia. Boleh jadi dia tak sedar betul.

Dari cahaya lampu di beranda luar yang masuk ke dalam bilik tidur aku tu, aku nampak peha Mak Cik Mah. Putih aja. Aku tak kesah sebab dah biasa. Aku tutup mata nak tidur balik semula. Agak-agak aku nak tertidur, Mak Cik Mah menggelisah. Masa tu dia rapatkan kepala aku di bawah perutnya.

Prrrggghhhhh..!! Aku terbau lain macam, datang dari celah kangkang pehanya. Tak pernah aku bau macam itu. Ada macam bau tengik macam belacan bercampur dengan bau telur asin. Makin lama makin kuat bau itu masuk hidung aku. Aku agak tentu kainnya yang dia pakai terduduk benda kotor apa, entahlah. Bila aku gerakkan kepala aku, dia lagi kuat kepit. Bagi aku, bau tu busuk. Yuuueeekkk…..!! Nak termuntah aku. Dalam keadaan itu aku tertidur sampai pagi.

Esok pagi dia bangunkan aku. Macam biasa, kami mandi sama-sama lagi. Kejadian malam tadi, macam kami tak ingat aja. Buat macam biasa. Dia mandikan aku. Dia gosok kote aku. “Dah baik lukanya dah”, kata Mak Cik Mah. “Tak payah bubuh ubat lagi” katanya. Dipicitnya hujung konek aku. Dia tanya, “sakit tak?” Aku geleng kepala, “tak” kata aku. Dia pun senyum pandang muka aku.

“Apit kena sabun tiap hari macam ini.” katanya. Diambilnya sabun, digosok ke tapak tangannya; langsung diusapnya kat batang kote aku. Sekali dua tak apa, bila dia gosok banyak kali aku rasa lain macam. Kote aku tegang macam rasa nak kencing. Aku cakap kat dia, “nanti dulu Mak Cik Mah, Apit nak kencing jap”. Dia pegang batang aku. Aku pun kencinglah. Sudah tu dia basuh. Tak kesahlah, aku masih budak.

Sudah dia mandikan aku, dia pulak mandi. Dia gosok badannya, ketiaknya, teteknya dan celah kangkangnyadengan sabun. Sampai naik buih sabun badannya. Baru aku nampak macamana rupa tetek orang perempuan. Aku ada tengok tetek mak aku masa susukan adik, tapi lembik aja. Tetek Mak Cik Mah tidak. Cantik. Padat. Aku tengok masa dia gosok. Aku tengok ketiaknya ada bulu sikit.

Tapi kadang-kadang kain basahnya terlucut masa dia gosok. Aku tengok kat bawah perutnya ada bulu. Banyak. Lebat. Dia pandang kat aku. Aku buat-buat tak pandang aja. Macam tak nampak. Dia senyum. Aku pun senyum. Mak Cik Mah tak marah. Aku tak pandang lama. Aku malu tengok. Sebab aku budak. Lagi pun aku rasa lain macam.

Dah tu dia siram badannya. Kemudian dia mencangkung. Dia selak kainnya sampai nampak punggung. Putih melepak. Dia kencing membelakangkan aku. Berdesir bunyinya. Aku tak kisah. Memang selalu gitu. Aku tanya, apa sebab orang perempauan kencing bunyi lain? Dia jawap, “esok Mah Cik boleh tunjuk apa pasal”. Aku tanya, bila? Dia jawab, nantilah. Bila aku dengar dia kencing hari tu, aku rasa sikit lain macam. Lepas cebok dia bangun. Kami masuk bilik. Dia pakaikan baju dan seluar aku. Dah tu dia pulak. Macam tu lah tiap hari.

Malam esoknya, sekali lagi cuaca panas. Mah Cik Mah bangun tengah malam. Dia buka baju lagi. Tinggal kain saja. Bila dia tidur, dia pun kepit kepala aku macam malam dulu. Bau tengik tu sekali lagi masuk lubang hidung aku. Tapi rasa lain sikit malam ini. Masa dia peluk punggung aku, aku rasa kote aku macam kena kat bibir mulutnya. Kemudian aku rasa hujung kote aku macam kena jilat. Geli betul. Aku kepitkan peha aku supaya kote aku terkepit. Tapi tak boleh sebab kepala Mah Cik Mah hadang peha aku. Lama-lama aku biarkan.

Aku rasa mula-mula dia jilat, lepas tu rasa macam kepala kotek masuk dalam mulutnya. Masa tu aku rasa lidahnya jilat kuit-kuit kepala kote aku. Uhh…gelinya, bukan main lagi. Aku rasa kote aku tegang. Aku mengerang. Tahan geli. Aku dengar dia macam hisap hujung kote aku, ada bunyi..Crup…ceruppp… bunyi Mah Cik Mah sedut air liurnya. Aku tak leh buat apa-apa. Aku tahan aja. Aku rasa macam nak kencing.

Lama juga dia buat gitu. Tapi aku tahan. Sebab terlampau geli, punggung aku menggelisah. Tapi Mak Cik peluk punggung aku kuat-kuat. Aku tak dapat bergerak. Terpaksa aku biarkan saja. Bila aku tak tahan aku kencing dalam mulutnya…. Crup..crupp..banyak kali. Aku rasa sedap kencing dalam mulut Mah Cik. Masa kencing tu aku rasa macam hayal. Aku tutup mata aku. Dalam gelap itu, aku tak nampak apa-apa. Masa tu juga aku bau busuk celah peha Mah Cik Mah tambah kuat. Rasa aku nak temuntah, tapi tak muntah. Lepas tu, aku rasa letih betul. Lama-lama aku tertidur sampai pagi.

Esok paginya dia bangunkan aku. Macam biasa, kami mandi sama-sama lagi. Apa yang berlaku malam tadi, macam kami tak ingat aja. Buat macam biasa. Dia mandikan aku. Dia gosok kote aku. Aku tanya, apa pasal malam tadi aku nak kencing tapi rasa lain macam, Mak Cik? Dia jawab, itu tanda aku dah jadi orang bujang. Dipicitnya hujung konek aku. Dia tanya, “sakit tak”? Aku geleng kepala, “tak” kata aku. Dia pun senyum pandang muka aku. Katanya, “lain kali Mak Cik ajar macamana Apit nak kencing sedap..” Aku angguk kepala. Macam tulah tiap malam. Aku tak kisah. Sebab dia Mak Cik aku. Dia sayang kat aku. Lagi pun dia macam Cikgu.

Hari Sabtu cukup bulan, pagi hujung minggu depannya, bapak dan mak aku balik kampung dengan adik-adik yang belum sekolah. Mak kata, “Mak ngan abah dan adik-adik nak balik kampung. Satu minggu. Jadi, sebab Apit nak sekolah, kena tinggal dengan Mak Cik. Lagipun Mak Cik Mah nak kerja. Dia tak cuti.” Aku kata, tak apalah. Lagi pun Mak Cik Mah ada temankan. Dia pun pandai masak.

Petang tu Mak Cik Mah ajak aku tengok wayang cerita hindustan kat town. Dia dapat gaji. Loaded. Pas tu makan satey. Pas tu kami jalan-jalan. Dia beli baju untuk aku dan seluar dalam. Dia beli coli warna merah kusam dengan seluar dalam warna hijau pucat. Dia beli losyen badan dan sabun wangi Acme. Minyak wangi satu botol. Tak kesahlah dia punya duit. Lagi pun dia baru dapat gaji. Komdian dah petang sikit kami pulang. Dia beli kipas angin Sanwa. Hari memang panas. Bas Mini lambat datang. Kat perhentian bus dia beli rojak 2 bungkus besar.

Sampai kat rumah Mak Cik Mah siapkan makanan atas meja. Kami makan sama-sama. Lepas makan, Mak Cik Mah kata dia nak mandi sebab panas. Aku pun nak mandi juga sebab badan aku peluh banyak sebab balik berjalan. Melekit satu badan. Kami masuk bilik bilik mandi. Macam biasa aku bukak baju. Dia sabun badan aku. Kali ini dia pakai losyen beli tadi. Dia pun pakai juga. Buihnya banyak. Dia suruh aku duduk cangkong tepi kolam simen tadah air dalam bilik mandi tu.

Komdian dia curah losyen tu kat tapak tangannya. Dia gosok semua badan aku. Wangi baunya. Banyak buih. Bila dia gosok kelengkang aku, aku rasa geli. “Kalau Apit geli tutup mata, ya” kata Mak Cik. Lembut saja suaranya. Aku tutup mata. Aku rasa batang kotek aku tegang. Lain macam rasanya. Tak kesahlah. Sebab dia dah biasa ubat kote aku lepas berkhatan dulu. Pun dia pegang masa ubat lukanya. Tak apa.

Masa dia gosok batang kote aku, aku rasa seronok. Geli. Siok. Aku rasa lemah. Lutut aku gigi rasa macam nak tumbang. Takut jatuh, aku pegang kain kemban kat badan Mak Cik. Entah macamana kainnya terlucut. Tanggal. Melorot sampai ke pusatnya. Dia kata, “Tak apa. Biarkan.. Mak Cik pun nak sabun badan juga”. Mak Cik Mah biarkan. Dia cuma ikat kain basahnya kat bawah perutnya. Bawah pusat. Perutnya nampak. Longgar aja ikatnya. Nampak pusat dan teteknya. Terbuai depan mata aku. Bergoyang-goyang. Aku pandang. Sebab betul-betul depan aku.

Fulamak, besar jugak tetek Mak Cik Mah ….wooiii…!! Macam kepala tempurung kelapa. Tengah-tengahnya ada puting besar jari kelenggeng. Kelilingnya macam bulan. Besar duit siling 20 sen bila aku jeling. Warna coklat. Kulit Mak Cik Mah memang putih melepak. Jadi nampaklah beza antara coklat dengan putih. Ihhsyyyyy… seram aku. Dulu tak pernah tengok tetek orang pompuan depan mata aku macam itu. Emak aku pun susukan adik, dia tak tunjuk. Dia pegi bilik susukan adik. Mak Cik Mah macam bagi aku tengok pulak. Heran ye?

Tengah aku memikir dalam hati, Mak Cik Mah ambil losyen lalu dicurahnya ke dalam tapak tangan aku. “Buat apa Mak Cik?” aku tanya. Dia suruh aku gosok badannya. Disuruh aku gasok teteknya. Kemudian gosok perutnya, pusatnya. Komdian teteknya balik semula, sampai ke ketiak-ketiaknya. Aku tengok ketiak Mak Cik tak ada bulu sangat. Halus aja. Sambil tu, dia terus gosok peha dan kote aku. Aku rasa geli betul. Isssyyy…. Memang. Kok tak caya… cubalah!

Komdian dia buka kainnya. Tanggalkan semua. Isssyyy… aku lagi seram. Aku tak pernah tengok orang perempaun bertelanjang. Adik aku pun aku tak pernah tengok telanjang. Mak Cik suruh aku gosok bawah perutnya. Mula-mula aku rasa tak mau. Malu. Aku pandang mukanya.


Dia kata, “Gosoklah kat bawah tu. Tak apa. Mak Cik tak marah”. Aku pun gosoklah. Dia suruh. Tapi aku tak pandang kat situ. Malu. Aku tak nampak apa-apa pun. Tangan aku gigil bila aku raba. Rasanya kesat aja. Aku agak bulu cipapnya. Mak Cik Mah rapatkan dadanya ke muka aku. Muka aku betul antara dua teteknya. Puting teteknya merah kehitaman. Aku tak berani pandang bawah sebab aku malu tengok cipapnya. Aku tau ada bulu banyak. Ihhh…seram aku. Lagi pun takut dia marah.

Mak Cik gosok aku, aku gosok dia. Dia suruh aku ramas-ramas teteknya. Lembut-lembut keras kenyal macam spanj. Aku tengok Mak Cik Mah tutup mata. Dadanya macam orang mengah lepas berlari aja. Kotek aku makin kuat dipegangnya. Dia sorong tarik batang kote aku. Bila aku gosok cipapnya, dan ramas teteknya, hisap putingnya, aku rasanya macam geli-geli sedap pulak. Aku biarkan. Aku terus buat apa dia suruh. Gasaklah. Aku budak. Dia Mak Cik aku. Aku tak kesah.

Tak lama lepas tu, dia tarik tangan aku diletaknya ke bawah pusatnya. Disuruhnya usik macam ada satu daging seketul, keras besar hujung kacang tanah. Dia suruh aku gentel. Aku pun buatlah. Tapi aku tak tengok kat bawah. Mah Cik Mah kata, kalau tak mau tengok, aku boleh tutup mata. Mah Cik suruh aku gentel benda tu dengan jari tangan kiri aku. Mulut aku pulak dia suruh hisap puting teteknya. Jari tangan kanan aku disuruhnya ramas teteknya sebelah kanan. Aku pun buatlah. Sambil tu dia urut-urut batang kote aku. Lama juga macam itu. Aku rasa sedap gak.

Tiba-tiba aku dengar Mak Cik Mah tarik nafas dalam-dalam. Panjangggg. Dia pegang kepada aku. Ditekan kat tetek dia. Aku rasa macam nak lemas. Aku rasa badannya keras. Dia merengek kuat macam orang sakit kepada. Uhhhhh…. ssssttt…..” mulutnya berdesis macam orang pedih luka kena asam limau. Masa tu dia suruh aku gentel benda dalam cipapnya itu cepat-cepat. Aku pun buat. Aku angkat muka aku. Tapi ditekannya lagi kuat. Digosok-gosoknya muka aku kat tetek dia. Aku rasa macam nak lemas. Betul. Sumpah. Aku pun hisap kuat teteknya. Tangan aku sebelah lagi terus meramas teteknya macam dia suruh. Tak lama lepas tu aku dengar Mak Cik Mah kata …. arrrrhhhhgggg… bunyi macam orang lega. Letih saja nampaknya.

Pas tu, dia pun mandi. Sudah tu dia ramas kain basahnya dan sidai kata dawa ampai kain dalam bilik mandi tu. Dia keluar pakai towel. Dia masuk dulu dalam bilik. Berkemban aja. Aku tinggal dalam bilik mandi sebab siram badan aku bagi hilang sabun. Aku tengok kotek aku tegang. Merah, sebab kena gosok dek Mak Cik Mah tadi. Tak kesahlah. Biasa aja.

Mak Cik Mah terus masuk dalam bilik. Tak cakap apa dengan aku. Aku lepas mandi terus lap badan. Masuk dalam bilik nak pakai baju baru Mah Cik Mah beli tadi.

Bila aku masuk dalam bilik aku tengok Mak Cik Mah bersandar kat dinding katil. Masa tu dia masihih pakai towel lagi. Matanya pejam. Macam orang letih aja. Diam aja bila aku masuk tadi. Aku rasa takut juga. Boleh jadi apa yang aku buat tadi Mah Cik tak suka. Dia marahkah? Aku tanya dalam hati.

Aku pun naik atas katil, duduk dekatnya. Aku tanya, “Mak Cik marah tadi?”. Dia buka mata. Pandang aku. Dia senyum. Rambutnya bau wangi. “Takkkkk….” Katanya. Dipeluknya aku dekat-dekat. Muka aku letak kat leher dia. Digosoknya belakang aku. Macam sayang betul. Aku rasa suka hati.

Mak Cik Mah tanya, “luka Apit dah baik dah?”. Aku ngangguk.

Aku tanya, “Tadi apasal Mak Cik macam orang sakit?” aku tanya dia. “Mak Cik sakit ke?”. Dia geleng kepala. Katanya, “Kalau tak ada orang buatkan Mak Cik macam Apit buat tadi, Mak Cik rasa sakit kepala. Badan Mah Cik rasa lemah-lemah”. Katanya.

“Apa Apit boleh tolong sama Mak Cik?” aku tanya.

Dia jawab, “Entahlah. Kalau Apit tak cerita sama orang, Apit boleh tolong ubatkan sakit kepala Mak Cik.” katanya.

Aku jawab. “Apit boleh tolong Mak Cik. Apit sumpah tak mau bagitau kat sesiapa. Apit sumpah. Betul”

“Ya ke ni?” Mak Cik pandang kat muka aku. Dia senyum. Macam tak percaya. Aku kesian tengok dia. Aku ngangguk.

Komdian dia kata, “Mak Cik nak suruh Apit urut badan Mak Cik boleh tak. Penat jalan tadi. Apit kuat jalan.” Katanya. Aku ngangguk.

Mak Cik Mah pun telentang. Kat belakangnya letak satu bantal. Kat punggungnya satu lagi. Di suruhnya aku duduk cangkung sebelah kanannya. Komdian dia suruh aku ambil minyak dalam botol kat tepi katil. Dituangnya kat tapak tangannya. Bau wangi. Dia suruh aku buka kain towel kat dadanya. Aku buat. Aku nampak teteknya macam gunung. Putingnnya merah coklat. Dia suruh aku urut macam dalam bilik air tadi. Aku buat. Dia suruh aku ramas-ramas, gentel putingnya. Lama-lama jadi keras. Mata Mak Cik Mah pejam macam tidur. Lama aku buat gitu. Aku tak kata apa-apa.

Komdian dia selak towel aku. Dia pegang kote aku. Diurut-urutnya. Aku rasa sedap. A ku rasa kote aku tegang. Minyak itu dipakai sekali untuk urut kotek aku. Aku rasa kote aku tegang, panjang. Kepalnya rasa macam kembang. Tak kesahlah, Mak Cik Mah dulu yang ubat luka aku. Takkan aku nak malu. Aku biarkan.

Pas tu, dia suruh aku urut perut dia. Perutnya sedikit gebu. Ouuuhh… macam kusyin kereta. Suruh aku pusing-pusing jari aku kat pusatnya dengan jari telunjuk dengan jari hantu tangan kanan. Tangan kiri aku ramas-ramas teteknya. kadang-kadang suruh aku gentel puting teteknya. Aku buat, sebab aku tak mau Mak Cik Mah sakit kepala. Lagi pun dia baik hati. Kami pun tinggal 2 orang saja. Kalau dia sakit kat siapa nak minta tolong hantar hospital? Semua itu aku kena fikir, ya tak?

Pas tu, Mak Cik Mah suruh aku selak towelnya lagi. “Apit tolong urut peha Mak Cik, yaaaaa..” Lembut suaranya. Masa dia selak towelnya, aku nampak bulu hitam pantat Mak Cik Mah. Uhhhh…seram aku. Tak pernah tengok bulu pantat pompuan dulu pun. Aku pandang mukanya. Dia pandang muka aku.

“Apit urut peha Mak Cik, ya.” Lalu dia bagi kat aku minyak dalam boktol tadi. Aku tengok, peha Mak Cik gebu. Menarik. Betisnya padat, licin dan putih. Macam kapas. Aku buat-buat tak pandang aja kat bulu pantat dia. Lebat. Hitam. Banyak di bawah perutnya, macam jambang. Aku raba sikit. Halus. Lembut. Cipapnya terlindung disebali bulunya. Maluuuu…. Aku nak tengok.

Komdian Mak Cik Mah buka kangkangnya. Pun aku tak pandang. Mak Cik kata, “Apit tengoklah.. ada belahnya kan?” Aku tak jawab. Lagi malu aku. Aku tah pernah tengok puki orang pompuan. Aku pandang siling. Tengadah aja.

Masa tu Mak Cik ramas-ramas kote aku. Aku rasa mengah. Dia suruh aku urut pangkal pehanya. Aku buat. Masa tu tangan Mak Cik Mah urut-urut batang kote aku. Kadang-kadang diramasnya batang aku pelan-pelan. Sedap juga rasanya. Geli bila kena kepala kote aku kat jarinya.

“Apit tengok tak celah bulu puki Mak Cik, ada air tak?” kata Mak Cik. Jadi sekarang aku terpaksa tengok dekat-dekat. Dia suruh. Aku selak bulu pukinya. Aku nampak ada jalur panjang, dari atas ke bawah. Di celah retak itu ada macam ada air. Aku angguk.

“Apit selak, bukak celah tu, tengok sebelah atas ada macam daging sebesar kacang goreng, ada tak?” dia tanya aku. Huuuuuhhh.. aku seram. Selama hidup aku tak pernah tengok puki orang perempuan yang dewasa macam Mak Cik Mah. Tapi sekarang Mak Cik suruh tengok dia punya pulak. Aku tak tau nak buat macamana. Tak pernah tengok dulu.

Sebelum aku selak kulit yang dia cakap tu, aku pandang betul-betul. Memang aku nampak. Bila aku selak bulunya, aku nampak puki Mak Cik macam terbelah. Dari atas memanjang ke bawah. Berjalur. Panjang. Macam mulut budak. Pembam. Macam bukit kecik. Tapi jalur belah tu tertutup rapat. Tak nampak apa-apa. Aku cakap, “Tak ada Mak Cik. Tak jumpa”.

Mak Cik Mah ketawa. Dia kata dengan suara lemah lembut, “Apit tengok dekat-dekat, komdian selak kulit tu kiri-kanan, terbukaklah dia. Tentu nampak”, katanya. Menggigil jugak tangan aku bila nak usik cipapnya macam dia suruh. Aku pun bukak dengan hujung jari. Prgghhhhhh… bila terbuka aja, aku terperanjat besar. Rupanya, dalam kulit luar ada kelopak lagi. Nampak merah aja. Memang ada air. Baunya satu macam. Aku tak biasa terbau macam itu.

Aku cuit-cuit selak macam selak kertas buku. Aku rasa berlendir. Melekit kat jari aku. Rupanya, dalamnya ada lidah, kiri dan kanan. Aku selak lagi. Nampak kat bawah macam ada lubang. Kecik aja. Dalamnya lembik. Macam ketul daging, aku tanya, “Ini Mak Chik?”. Dia jawab, “Bukan. Bukan bawah. Atassss…”.

Aku tengok sebelah atas. Aku selak. Aku tekan baru nampak menonjol. “Hahhaaa.. tu lah..!” kata Mak Mak Cik. “pandai pun Apit..” katanya lagi.

Aku suka kerana berjaya mencarinya. Aku pun tekan sikit dengan dua ibu jari. Kulit luarnya masuk ke dalam. Tertonjol macam kote kucing. Luarnya dibalut dengan kulit. Pendek aja tapi nampak. Macam keras. Memang ada daging besar bijik kacang goreng tu. Aku angguk lagi, “Ada Mah Cik”, kata aku.

“Ha, itu kepala bawah Mak Cik lah. Namanya kelentit. Apit gentel macam gentel puting dada Mak Cik tadi, ya... Nanti dia keras. Gentel pelahan-lahan ya. Nanti kurang sakit kepala Mak Cik. Apit buat laaa yaaaa…” Mak Cik Mah macam minta tolong kepada ku. Aku pun buat. Masa tu aku rasa ada bau datang dari puki Mak Cik Mah. Lagi aku gentel lagi kuat baunya. Tengit betul. Macam bau belacan dengan telur asin campur mentega. Tapi tak kesahlah. Asalkan Mak Cik Mah hilang sakit kepalanya, tak apa aku boleh buat.

“Ada keluar air liur kat bibirnya, Mah Cik” aku kata. Mah Cik jawab, “Tak apa, Apit gentellah sampai Mah Cik dah puas” katanya lagi. Masa aku buat tu aku tengok Mak Cik Mah relek aja. Matanya tutup rapat. Nafasnya kuat. Tangannya pegang cadar. Di ramasnya.

“Sakit Mak Cik?” aku tanya dia. Dia jawab geleng kepala. “Taaaaakkkkk…” katanya perlahan. “Apit buat lagi sampai Mak Cik kata berenti” katanya lagi. Aku terus buat. Lama-lama aku rasa peha Mak Cik Mah macam tegang. Betisnya keras lurus. Jari kakinya macam cengkot. Dia mengerang..uuhhhh… hhhmmmm… issss… isshhh… “Sedap Piiittt…..” dia kata. “Gentel laju-laju Apit…” katanya. Aku pun buatlah.

Aku pun ingat dulu. Mak suruh picit kepalanya. Aku pun dia suruh gentel, tapi kat dahinya. Pun dia cakap sedap jugak. Tapi Mak Cik Mah ni lain sikit. Dia suruh aku gentel kepala kecik dalam cipapnya. Kelentit dia. Tapi aku tak kesah. Dia suruh aku buat, aku buatlah. Dia Mak Cik aku.

Masa tu, aku dengar nafas dia mengah, kepalanya golek kiri kanan. Dia suruh aku ramas buah dadanya. Kuat-kuat. Aku buat. Tak berapa lama aku tengok dia lega sikit. Komdian dia buka mata. Senyum sikit kat aku. Aku pun senyum juga.

“Dah baik sakit kepala Mak Cik?” aku tanya. Dia jawab, “belum berapa. Apit baring atas Mak Cik Mah, boleh?” katanya.

Aku tanya, “Baring camana Mak Cik?” kata aku. Mak Cik Mah pun pegang punggung aku. Baring terbalik. Dia tanggalkan towel aku. Aku pun bogel. Pas tu dia suruh aku meniarap kat dada dia. Kepala aku betul kena kat cipap dia.

Perrgghhhh… bau cipapnya lagi kuat. Lagi kuat baunya sebab muka aku kena betul kat muka cipapnya. Aku tak kesah. Komdian Mak Cik Mah suruh aku bongkok, melutut atas mukanya. Aku buat. Aku kangkang lebar atas muka dia. Dah tu dia pun buka kangkangnya luas-luas. Cipapnya tertonjol sebab punggungnya dialas dengan bantal. Dia suruh aku selebek celah cipapnya dengan jari aku. Aku buat.

“Ada air tak, Pit?” Mak Cik Mah tanya. Aku kata ada. “Apit tengok kat bawah sekali ada lubang, kan?” dia tanya lagi. Aku jawab, “Ya”.

Pas tu, Mak Cik suruh aku letak lidah kat celah cipap dia tu. Dia suruh aku urut-urut dengan lidah aku. Sambil itu dia suruh aku masukkan jari hantu aku dalam lubang kat bawah tu. Sorong tarik pelan-pelan. Aku pun buat.

Perrggghhh… bau air cipap Mak Cik Mah memang kuat tendang hidung aku. Rasa macam sampai kat otak. Tengit nombor satu. Satu macam punya bau. Kalau Mak Cik Mah bukan Mak Cik aku, memang aku rasa nak termuntah. Lama-lama hidung aku dah serasi dengan bau itu. Aku rasa syiok pulak.

Masa tu, Mak Cik Mah pegang kote aku yang dah mula tegang sikit. Aku rasa macam dia jilat. Macam malam dulu. Aku biarkan. Tak kesah. Dah tu aku rasa macam dia kulum kepala kote aku. Dia main dengan lidah. Aku rasa kote aku macam kena kat bibir mulutnya. Kemudian aku rasa hujung kote aku macam kena jilat dalam mulutnya. Geli betul. Aku kepitkan peha aku. Tapi tak boleh sebab kepala Mah Cik Mah hadang peha aku. Aku terpaksa tahan. Badan aku geli geman. Seram-seram.

Lama-lama aku biarkan. Aku rasa mula-mula dia jilat, lepas tu rasa macam kepala kotek masuk dalam mulutnya. Habis batang aku. Kadang-kadang dia keluarkan kote aku, dia jilat buah pelir aku. Aku biarkan. Aku tak kesah. Gelinya makin bertambah. Dia Mak Cik aku. Dia pening kepala. Aku tolong ubatkan dia.

Masa tu aku rasa lidahnya kuit-kuit kepala kote aku. Uhh…gelinya, bukan main lagi. Aku rasa kote aku tegang. Aku mengerang menahan geli. Aku dengar dia macam hisap kuat-kuat hujung kote aku. Crup… ceruppp… bunyi air liurnya. Aku tak leh buat apa-apa. Aku tahan aja. Aku rasa macam nak kencing. Bau tengik dari puki Mak Cik Mah sekali lagi masuk lubang hidung aku. Mengaum baunya. Tapi lain sikit, lama-lama aku rasa bau tu menyeramkan bulu roma tengokok aku. Masa dia peluk punggung aku.

Aku terus jilat pukinya macam dia suruh. Jari aku sorong tarik dari dalam lubangnya. Berlendir. Banyak. Meleleh sampai pangkal jari aku. Aku tak kesah. Bulu nonoknya aku tengok basah kuyup. Air liur aku bercampur lendir. Mulut aku pun sememeh macam adik aku makan bubur tepung. Aku terus buat. Aku dengan Mak Cik Mah mengerang macam orang sakit kepala. Aku mula rasa khayal. Peluh aku keluar kat dahi. Tapi tak kesahlah. Aku urut mak aku pun sampai aku naik peluh juga.

Tiba-tiba Mak Cik Mah suruh aku bangun. Dia suruh aku pergi bilik air. Suruh aku kencing dulu. Memang betullah. Aku kencing. Banyak. Langsung aku basuh muka sekali, kumur-kumur. Pas tu bila aku masuk dia suruh aku telentang. Dia naik atas dada aku. Aku di bawah. Aku diam aja. Aku tak tau apa dia nak buat. Aku biarkan saja sebab dia lagi tau. Dia suruh aku ramas-ramas dadanya macam mula tadi. Aku buat. Kote aku memang dah keras.

Dipegangnya batang kote aku. Disorong tariknya macam dalam bilik air tadi. Bila dah keras, Mak Cik suruh aku pejam mata. Aku rasa pelahan-lahan dia arahkan kepala kotek aku kat lubang nonok dia, tempat aku jilat tadi. Diusap-usapnya sampai kepala kote aku berselumur kena lendir. Aku rasa berlendiran semacam. Basah. Lencun.


Komdian dia tekan pelan-pelan. Aku rasa konek aku masuk kat dalam lubang pantatnya. Panas rasanya. Macam tersepit. Ditekannya dalam-dalam. Komdian Mak Cik Mah berhenti. Dia tarik nafas panjang. Masa berhenti tu akan rasa kepala kotek aku macam kena urut dalam nonoknya. Kemut-kemut. Mak Cik Mah rapatkan dadanya kat muka aku. Aku paham. Aku pegang teteknya, ramas-ramas sambil aku nyonyot putingnya. “Pandai Apit buat yaaaaa…” Katanya. Suaranya macam menggelatar. Aku terus buat.

Aku terus raba-raba buah dadanya. Aku rasa panas sebab badan Mak Cik Mah tadipun dah berpeluh. Aku ramas buah dadanya bertalu-talu. Aku ikut macam katanya. Sesekali aku dengar Mak Cik Mah menarik nafas panjang. Bunyi nafasnya juga bertambah kuat. Nafas aku juga begitu. Mak Cik Mah suruh aku gentel biji kacang kat celah pukinya.

Dia bantu tangan aku dengan membongkok badannya. Senanglah tangan aku buat kerja menggentel itu. Masa tu Mak Cik Mah henjut punggung yang lebar itu. Ke atas ke bawa. Pelan-pelan aja. Aku rasa perasaan aku menjalar kat batang konek aku. Mak Cik Mah godak lubang pukinya dengan kote aku. Macam orang kacau dodol. Dia buat goyang-goyang kiri kanan. Sambil tu dia henjut gitu. Aku rasa sedap satu macam. Sambil itu jari hantu Mak Cik Mah meraba lubang jubur aku. Bulu puki Mak Cik Mah kena kat pangkal kote aku. Macam kusyin. Geli. Bunyi nafasnya bertambah kuat.

“Sedap tak Piitttt…?” tanya Mak Cik Mah. Aku jawab…hhhhmmmmm.. mata aku tak dapat buka. Badan aku rasa macam melayang. Batang kote aku makin tegang. Lagi keras. Aku agak sebab dia dihenjut. Cepat-cepat. Diusap-usapnya belakang aku perlahan-lahan. Lembut aja. Mak Cik Mah cukup pandai usik tempat yang jadikan aku khayal. Sedap.

Mak Cik Mah terus henjut. Henjut…. Henjut dan terus henjut. Sesekali dirapatnya mukanya kat muka aku. Diletakkannya mulutnya kat mulutaku. Aku buka mulut. Dia hisap lidah aku. Macam orang kat TV cerita orang putih. Aku pun balas. Aku hisap lidahnya macam dia ajar aku tadi.

Mak Cik Mah macam bertenggong di atas kote aku. Sedikit demi sedikit batang kote ku terpacak keras, terbenam masuk ke dalam pukinya. Dia menghenjut dari atas. Aku tahan dibawah. Dia peluk aku kuat rasa susah aku nak bernafas. Kami macam adu tenaga. Memang Mak Cik Mah senang masukkan batang kote aku tadi sebab lubang pukinya banyak lendir. Kote aku rasa licin bila disorong tarik di dalam lubangnya.

"Errrrggggh ! " Mak Cik Mah merengek setiap kali dia henjut. "Mak Cik Mah sedap niii..Piittttt…" katanya kat aku. Aku mula naik geram. Sesekali sebab geli, aku terjah kote aku ke dalam puki Mak Cik Mah. Semakin laju dia tojah, semakin kerap dia merengek, "Eh eh es eh eh esssss." Sambil dia menghenjut dari atas, tangan ku mengusap-usap buah dadanya. Puting teteknya ku gentel. Ada masanya, aku angkat kepala ku biar dapat aku nyonyot teteknya.

Puas menyonyot aku gentel. Puas gentel aku usap pula. Teteknya Mak Cik Mah jadi tegang. Mulutnya mendengus, "Us us us us us". Mak Cik Mah biarkan aku buat suka hati aku. Makin aku ramas dia makin merengus. Kuat. Henjutnya pun makin kuat juga. Kemut puki Mak Cik Mah memang power. Lama-lama aku rasa macam nak kencing. Aku tak tahan nak kencing.

Aku bagi tahu Mak Cik Mah “Mak Cik, Apit rasa nak kencing dah ni..”.

Mak Cik Mah jawab, “Tak apa kencinglah dalam lubang Mak Cikkkkkk….” Sambil tu dia henjut macam orang pam basikal. Lagi cepat pulak. Lama-lama aku dah tak boleh tahan lagi. Tengok aku makin tak tahan, Mak Cik Mah peluk bahu aku. Masa itulah aku nak terpancut kencing tu, aku memekik…” Mak Cikkkkk….Apit… dah nakkkk….. pancuttt… arrrggghhhh…” Aku dah tak tahan. Mak Cik Mah pun tekan habis-habis. Dihenjut, angkat, henjut. Cepat. Banyak kali. Tekaknya pun ada bunyi dari dalam… ”arrrrggg…. Apittt…… aaaarrrrggghhh…!”.

"Apit dah terpancut Mak Cik." kata ku sambil pelok pinggang Mak Cik erat erat. Aku buat macam tu biar kotek aku boleh terbenam dalam-dalam puki dia. Muka Mak Cik nampak berkerut. Aku tak tau, sakitkah kepalanya lagi. Lemah lembut dia gelekkan punggung aku sebab nak keluarkan kote aku yang tertanam dalam pukinya. Mak Cik Mah masih lagi dakap aku. Lubang puki Mak Cik Mah masih tak lepaskan kote aku. Entah berapa kali aku pancutkan ke dalam perut Mak Cik Mah. Aku rasa kencing aku banyak. Kencing aku memancut tak putus putus. Pekat, likat rasanya.

Aku tengok biji mata Mak Cik Mah terbeliak bila aku kencing dalam perutnya. Hangat pancutan air kencing aku itu dapat aku rasa mengalir kat buah pelir aku. Agaknya dalam puki Mak Cik Mah dah penuh air kencing aku tadi. Aku tak kesah. Aku diam aja. Mak Cik Mah terdiam aja. Macam kaku. Dia peluk aku.

Peluh Mak Cik Mah mengalir kat dahinya. Bau peluhnya sedap-sedap tengik. Ketiaknya kena kat hidung aku. Batang aku mula rasa macam lemah. Kendur. Beransur-ansur kecut.

Lama Mak Cik Mah biarkan kote aku dalam lubang pukinya. Masa tu perasaan aku bangga sebab aku puas hati bagi sakit kepala Mak Cik Mah lega. Puki Mak Cik Mah memang sedap jadi tempat kencing aku. Memang pandai dia buat aku kencing. Sedap. Lubang puki Mak Cik Mah pun kuat mengemut. Kemutnya saja boleh buatkan aku khayal lupa diri. Aku harap dia puas hati aku tolong urut sakit kepalanya. Aku tak sangka, orang jantan macam aku boleh kencing dalam pantat orang perempuan. Sedap pulak. Arrrrgggghhhh….!!

Lebih kurang ada sepuluh minit Mak Cik Mah peluk aku. Dia macam tidur. Mulut aku kulum teteknya. Mak Cik biarkan saja. Aku ramas, aku gentel, aku hisap putingnya. Bila dia bangun, baru dia cabut kote aku dari lubang pukinya. Diciumnya pipi aku.

“Sakit lagi kepala Mak Cik?” Aku tanya. Dia jawab, “Tidaaaakkkk… sayang. Dah baik. Kan tadi Apit dah simbah sama air dalam kepala bawah Mak Cik?”
dia senyum. “Masa Apit kencing tadi ke”: Aku tanya.

“Hisyyyyy…..itu bukan kencing. Air mani namanya. Dia ajar aku namanya. Lepas tu kami terus tidur. Mak Cik Mah peluk aku. Masa nak tidur tu dia urut-urut batang kote aku. Aku ramas-ramas teteknya. Mulutnya hisap lidah aku. Aku pun gitu juga.


Nukilan
"Apit Bauwean (S’pore)"

Kejadian di Bilik Air

Links to this post
kejadian ini berlaku pada tahun lepas. pada masa itu, nenek saya meninggal dunia. jadi kami sekeluarga pulang ke kampung. begitu juga dengan semua sepupu yang lain. budak perempuan dapat kongsi satu bilik, dan budak lelaki pula kongsi bilik yang lain. tapi kedua-dua bilik itu berkongsi satu bilik air, yang boleh dimasuk dari kedua-dua bilik.

pada hari kedua tinggal di kampung, lebih kurang pukul lima petang, kami semua sedang menolong membasuh pinggan mangkuk. ketika itu saya terasa handak membuang air, tapi saya tahan sehingga siap membasuh. kemudian saya terus masuk ke bilik perempuan dan menuju ke bilik air. tetapi pintu bilik air berkunci. ada orang yang sedang mandi di dalam. sayapun tunggu seketika, tetapi kemudian saya berasa tidak tertahan lagi. sayapun ketuk pintu bilik air. "cepat la sikit". kemudian bunyu shower pun berhenti. saya terpaksa merapatkan kaki sambil kedua-dua tangan berada dicelah kangkang bagi mengelakkan daripada terkencing.

selepas itu bunyi kunci pintu dibuka. saya terus meluru masuk, tetapi pada masa itu sepupu saya, Zali, masih belum sempat keluar ke bilik lelaki. sebelum sempat keluar, dia menoleh dan terlihat saya sedang menahan daripada terkencing. entah kenapa, dia berhenti, dan kemudiannya dia menutup semula pintu tersebut dan menguncinya. saya menyuruhnya keluar tetapi dia hanya tercegat di situ. dia baru sahaja lepas habis mandi dan hanya bertuala. peha saya semakin mengepit kedua-dua tangan saya. "nak kencing ke?" kata Zali sambil tersengih. saya betul-betul tak sangka bahawa sepupuku Zali yang muda setahun dari saya sanggup buat begitu. namun pada masa itu saya tidak mempunyai pilihan lagi kerana jika saya terus tahan, saya rasa pasti akan terlepas jugak. saya terus melucutkan seluar saya, dan kemudiannya panty saya. saya terus bercangkung di mangkuk tandas. tapi oleh kerana Zali sedang memerhati, saya tidak sanggup untuk melepaskan dihadapannya. saya terus merapatkan peha saya. saya cuba menahan sekuat mungkin, tapi akhirnya titis demi titis terkeluar. Zali yang tadi memerhati datang ke arah saya yang sedang bercangkung, lalu membongkokkan badannya sambil tersengih. "tolonglah Zali, keluar..." pintaku. tapi Zali tetap tidak beredar, malah menggunakan kedua-dua tangannya untuk meluaskan kangkangku. kini bahagian sulitku telah terdedah. saya tidak dapat lagi menahan, dan terpancut keluar air kencingku sambil diperhatikan oleh Zali. saya betul-betul tak percaya keadaan itu berlaku. Zali teris membeliakkan matanya memerhatikan saya membuang air sambil terkangkang luas. saya dapat lihat melalui tualanya yang batangnya menegang.
setelah selesai membuang air, saya terus membasuh kemaluan saya. tapi pada masa yang sama, Zali terus mengambil seluar dan panty saya yang saya telah lucutkan tadi. saya cuba meminta, tapi dia tidak memberikannya semula kepada saya. "tolonglaa Zali, apa awak nak nii..." saya merayu kepada Zali. Zali tersenyum. "Kalau awak nak balik seluar awak ni, awak kene bukak baju awak dulu" kata Zali. Saya merayu berkali-kali, tapi Zali mengugut kalau saya tak buat apa yang dia nak, dia akan keluar bersama seluar saya. saya yang terdesak, akhirnya bersetuju. mahu tidak mahu, saya tanggalkan t-shirt dan bra saya. akhirnya saya bertelanjang bulat tanpa seurat benang pun dihadapan Zali. saya dapat merasakan yang Zali semakin terangsang melihat saya tanpa sebarang pakaian. batangnya semakin menegang. saya terus meminta pakaian saya semula, Zali mula berdalih. saya dapat merasakan yang Zali mempunyai niat yang tak baik. Zali mengugut dia akan membuka pintu ke bilik lelaki jika saya tidak mengikut cakapnya. saya semakin tidak tahu apa yang nak dibuat kerana jika pintu itu di buka, semua sepupu saya yang ada di dalam bilik tersebut akan melihat saya bertelanjang. akhirnya saya bersetuju untuk ikut apa sahaja yang Zali mahu, dengan syarat Zali berjanji untuk pulangkan pakaian saya dan merahsiakan perkara itu.
Zali bersetuju dan terus mengambil kesempatan ke atas diri saya untuk memuaskan nafsunya. mula-mula dia menyuruh saya berdiri mengangkang, sambil dia mengusap dan menjolok-jolok bahagian sulit saya. tangan kirinya pula memicit-micit dan meramas-ramas buah dada saya. mulutnya liar menghisap dan menjilat puting buah dada saya. dalam keadaan tidak rela, badan saya menjadi semakin panas. kemudian, Zali menyuruh saya kangkang dengan lebih besar, dan dia duduk di celah kangkang saya dan kepalanya dicekupkan ke celah kangkang. lidahnya dijelirkan dan dimain-mainkan di dalam bahagian sulit saya. pada masa itu, badan saya semakin panas, dan saya mula merasa terangsang yang amat. saya tidak pernah berasa seperti ini sebelum itu. setelah agak lama, saya berasa seperti melepaskan satu babanan besar dan merasakan satu kepuasan yang amat. rupanya bahagian sulitku telah basah.

melihatkan itu, Zali terus bangun dan terus mengarahkan batangnya yang sudah begitu menegang ke arah lubang sulit saya. saya cuba menghalang, tetapi terasa agak lemah ketika itu. Zali tanpa berlengah-lengah memasukkan batangnya ke dalam. saya merasa seperti terkoyak di bahagian tersebut. saya mengerang kesakitan, tapi Zali membisikkan supaya saya tidak membuat bising. Zali memasukkan batangnya perlahan-lahan. saya pada masa itu tersandar pada dinding bilik air tersebut. setelah agak lama, batang Zali akhirnya masuk sehingga ke hujung. kesakitan yang saya rasa semakin berkurang. ketika ini, kami seperti melekat sesama sendiri. kemudian Zali mula mengeluarkan sedikit batangnya, dan menjoloknya masuk semula. perkara ini dilakukan berulang-ulang dan semakin laju. saya tidak sedar yang dengusan nafas saya sudah agak kuat, tapi Zali mengisayaratkan supaya mengawal supaya tidak didengari. "Syyyyyy..... nanti orang dengar.....". saya mencapai klimaks yang kedua pada ketika itu. selepas itu, saya terasa seperti batang Zali semakin membesar lagi di dalam lubang sulit saya. Zali keluarkan batangnya dan menyuruh saya menghisapnya. saya dapat mengagak yang Zali akan memancutkan cecairnya sebentar lagi. saya pada mulanya tak mahu memasukkan batangnya ke dalam mulut, kerana merasakan itu adalah menjijikkan. tapi lepas didesak oleh Zali, saya melutut dan mengangakan juga mulut, dan Zali memasukkan batangnya ke dalam mulut saya. Zali menyuruh saya hisap batangnya. saya mula hisap. batangnya yang agak besar itu membuatkan saya terpaksa menganga seluas-luasnya. saya menghisap semakin kuat, dan Zali seperti mengerang kenikmatan. akhirnya terpancut cecair likat itu dari batang Zali ke dalam mulut saya. saya tertelan air likat tersebut dam ingin menarik keluar batang zali dari mulut, tetapi tidak dibenarkan oleh Zali. semakin banyak saya tertelan, dan selebihnya meleleh keluar dari mulut saya. kemudian Zali mengeluarkan batangnya dan terus memancutkan air likat tersebut ke atas buah dada saya.

setelah habis pancutannya, Zali menyuruh saya duduk di atas sink. dia mengangkangkan kaki saya dan memasukkan sekali lagi batangnya ke dalam lubang sulit saya. dia menyuruh saya melilitkan kaki pada pinggangnya dan dia mengangkat saya dengan tangannya di punggung saya. Zali sedang berdiri sambil saya duduk di atas batangnya dengan kaki terlilit di pinggangnya dan tangan memeluk lehernya. Zali mula menghenjutkan saya ke atas dan ke bawah. saya semakin dihenjutkan dan merasakan lubang sulit saya menghentak-hentak batangnya. saya dihenjutkan semakin laju. saya berasa sakit bercampur kenikmatan. selepas seketika, saya didudukkan semula ke atas sink dan batangnya dikeluarkan semula.

seterusnya saya di suruh pusing ke belakang dan menghadap ke arah sink. saya membonkok sambil tangan saya diletakkan ke atas sink, dan kaki saya dikangkangkan. Zali memasukkan pula batangnya ke dalam lubang sulitku dari belakang. Zali mula menghayunkan batangnya masuk dan keluar. hayunannya semakin laju. pada masa ini, saya telah lupa segala apa yang berlaku sebelum itu tadi, yang saya fikirkan ialah kenikmatan yang saya rasai. tiba-tiba, terdengar bunyi pintu diketuk.

Zali cepat-cepat mengeluarkan batangnya dan membasuh batangnya itu. sayapun terus membasuh bahagian sulit saya yang basah itu dan terus menyarungkan pakaian saya. setelah saya siap berpakaian dan Zali bertuala, kami keluar serentak dari bilik air tersebut. mujurlah sepupu saya yang mengetuk pintu itu tadi tidak perasan apa yang berlaku.

perkara ini telah setahun berlaku. namun saya masih tak dapat melupakannya. sampai sekarang, jika pulang ke kampung, saya malu untuk bersua dengan sepupu saya Zali yang muda setahun dari saya. saya juga berharap teman lelaki saya tidak akan tahu perkara ini.


Nukilan
"Unknown"

Bidan Kampung Part 2

Links to this post
Brader percaya tentunya pembaca ternanti-nanti sambungan kisah brader dalam part 1. Kepada member pembaca yang hantar email, brader mintak maaflah kerana tak dapat respond permintaan kau orang setakat nii. Sambungannya....alkisah Bidan Kampung.

Kira-kira selepas projek kali pertama dulu..kepala otak brader memang mereng semacam. Penangan henjutan dan goyang dangdut Bidan nii sememangnya brader bawa kemana-mana. Ada ke patut satu malam tuu..brader henjut akak kau luar biasa semacam. Coznya, brader bayangkan yang akak kau tuu macam bidan Kampung yang kegianan tuu. Oh yaa..ada pembaca tanya siapa nama bidan tu ? Lupak lak..nama dia Juhana...kita panggil dia Juha udahlah.

Part 2 dimulakan bilamana akak kau ( isteri brader ) dah nak hampir masa bersalinnya. So, biasalah..atas permintaan Juha, pemeriksaan saat akhir akan dibuat dirumah brader aje. So, sampai hari pemeriksaan tuu..brader start kapcai ke klinik bidan tu. Hari lak lebihkurang pukul 12.00 tengahari..brader fikir tentunya tak ada sesiapa buat pemeriksaan di klinik lagi. Yang buatkan brader tak sabar ialah..bilamana Juha akan membonceng di belakang brader...sure brader lipat baring dan pecut macam eddie Lawson ( zamana brader tu..mamat ni tengah top ) supaya si Juha peluk brader kuat-kuat..Kena lak puting tetek yang tajam dan keras tuu..phuff..pondanpun boleh pencen berniaga..

Sampai kat klinik brader tengok ada sorang mak bunting sedang menunggu untuk pemeriksaan. Sorang lagi lak dalam bilik pemeriksaan. Brader bagi salam ala kadar..

" Bang J....., tunggu kejaplah, ada dua orang lagi ni Juha nak periksa..naiklah dulu, kat dalam rumah tu ada si Ripah..temankan kan dia borak " lancar si Juha sound brader macam Wan Zahela membaca berita kat TV3 tu.

" Hai.sorang aje nampaknya Ripah ? tungguh Juha ke " brader mulakan ayat Yahudi kepada si Ripah. Untuk maklumam pembaca yang miang sekelian, Ripah ( Saripah )ni adalah Janda anak dua yang baru berumur 33 tahun. bekas suaminya meninggal semasa memandu bas ekspress. Kat Bukit Tinggi, Bentong..ala ada keluar TV tempoh hari.

" Ah...Bang J, cadang nak ajak Juha pergi cari pucuk paku lepas dia kerja nanti...Bang lak ni nak buat apa? " penjelasan Ripah sambil mengesotkan punggungnya ke tepi kerusi kusyen panjang yang dia duduk.

" Bang ni hajat nak bawah Juha ke rumah kejap..nak periksa akak kau tuu...nak balik malas lak..dia suruh tunggu kejap " lancar brader mengayat sambil mata brader memandang buah dada si Ripah. Tambah lak Ripah ni jenis pakai T Shirt yang tak berapa longgar. Buah dadanya nak kata besar sangat taklah tapi kalau setakat sebelah tangan Hulk Hogan melekap berbaki lagi. Tak geram ke kekawan ?

" errr..bang J perati apa ? " soalan PMR dari Ripah. " dasat betik kau Ripah..ngapa besar sangat...tak sakit ke kau gantung kehulu kehilir " Ala biasalah orang sekampung macama kita orang ni..berbahasa mesra.

" hiss ...kesitu lak Banj J nii..akak kan dah ada di rumah tuu..tak puas ke ? You all pun tau..Ripah ni cakap sambil bagi respon macamana ? sebijik macam maknyah lepas bersoleh..gian batang.

" ala akak kau..betiknya suku dari kau ripah...abang tengok betik kau..lapar lak...boleh abang rasa..manis ? masin ? " sambil brader dekat pada Ripah yang nampaknya tak berusaha untuk menyelamatkan diri.

Dipendekkan cerita...

muat-muat tapak tangan brader meramas betik si Ripah nii...lazatnya tak leh diceritakan. Lembut, segar dan rangup ? okey bahasa ?...si Ripah lak..mulalah buat pejam pejam mata sambil mendengus...macam orang tua naik tangga flat. " Hiss..Hiss..arhhhh...geli bang J..tak tahan geli nii... " rengek Ripah yang sungguh membuatkan batang brader terus terpacak. Memang jensi batang tak sekolah...ada ke patut orang tak pelawa dia dah siang-siang menjengul.

Acara ramas meramas betik si Ripah brader sempurnakan dengan berhemah dan melepaskan gian dan geram selama ni. Brader tak peduli sangat kat tempat lain...rancak meramas ...sedar sedar batang brader dah menghala ke muka si Ripah ni. Nasib baik dalam seluar kaalau tidak mau..lebab muka si ripah ni kena libasan batang brader ( perasanlah gua ).

Terus di unzip. Mencanak batang puaka sekor ni. Tanpa menunggu lampu hijau menyala...terus dijilat..usap dengan lidah lantas di kulum anunya brader. Berdecit..lecup lecap...sampai kepangkal..telur pun tak dibazirkan..Dilumuri dengan seadanya air liur si Ripah. Perlawanan berterusan..jari brader di betik ripah dan lidah ripah di batang brader, tangan ripah kat mana ? mana lagi...menanggalkan seluar brader dengan seluar dalamnya sekali..dan mengenepikan baju T dan kainnya sekali. Bogel dik oii...Janda anak satu ni kalau tak diketahu asal usulnya maunya diconfirmkan seperti anak dara sunti. Kulit putih melepak...solid..bulu kemaluannya hitam berkilat..rapi.

Tektik brader untuk foreplay lebih lama nampaknya tak jalan. Tambah pulak brader risau buatnya..si Bidan ni masuk kerumahnya...out brader.

Setelah memastikan lubang kemaluan Ripah bersedia dengan air mazi yang seadanya untuk menerima kunjungan batang brader. Brader pun mulalah meneroka kepala batang brader ke lubang kemaluan ripah.

" Pelan Bang...lama tak merasa nii... "
" Ala bukan sakit sedap...bukan lama sekejap " sempat brader mengeluarkan wasiat.

Zup..Zrukk..Zlupp...batang brader selamat ditanam di lubang kemaluan Ripah. Brader mengambil masa seminit untuk menikmati lubang gersang ni. " Kemut sikit Ripah " permintaan kaum bapa dari Brader. Daya kemutan Burit Ripah tidak mengalah jika dibandingkan dengan Bidan tu..Sama-sama ada umphh..

" hentaklah bang.." Ripah membuat permintaan lagu.

" ok..tahan yak...abang hentak kuat kuat ni" dengan loghat Pahang Brader memberi arahan.

Aktiviti hentak menghentak batang ke lubang burit dilaksanakan dengan rakus dan tanpa belas kasihan. Batang brader lak memang belum mengecewakan. Sorong dan tarik...keluar dan masuk..." arghh..arghh..sedap bang..lagi bang...kuat lagi bang...Ripah sedap nii bang..lagi bang " kalu u all dengan dengar rengekan Ripah maunya melancap kesorangan lau kau dikk oi.

Saja nak bagitau...aktiviti tu brader buat secara doggie style. Ripah meundukkan muka ke kusyen dengan bontot menghala ke belakang. Brader lak berdiri dibelakang dengan tangan kemas memegang bontot Ripah. Memang sidap posisi ni...tak memenatkan.

" Bang...Ripah nak tukar.."

Brader pulak duduk atas kusyen dengan ripah mengangkang atas batang brader dan lubang buritnya 90 darjah di atas batang brader. Pelan Ripah memasukkan batang brader kelubangnya. Pejam mata Ripah....Brader lak tanpa menunggu masa kecemasan terus menghisap tetek Ripah yang bulat segar tu. Ripah lancar menaikkan dan menurunkan punggungnya dan tentunya u all tahu bagaimana batang brader di dera dengan kegiatan tan bertanggungjawab Ripah tu..

" Laju Ripah..Laju...abang nak keluar ni..." brader bersuara macam benggali bawak kereta lembu.

" tahanlah bang..ripah geram nii..arghh..bang sedap bang...besar batang bang nii.. banggggg.." Ripah membebel.

Kerjasama Israel antara kami berlanjutan dengan peluh dah lejun di badan brader..Ripah lak sikit macam orang kena histeria...adalah lebih kurang 20 minit pertarungan berlangsung dan tiba-tiba...

" Husss...sedapnya berkebun " Kita orang dikejutkan degan suara Juha yang tak bila muncul di sebalik pintu. Juha tak perlu di suruh..terus menguncikan pintu dan hampir kepada brader...

Ripah tergamam..." tak apa Ripah...Juha ni sporting.." " ok Ripah.. kamu teruskanlah...Juha nak tengok aje.." Terus Juha duduk sebelah Brader sambil tangannya mengusap-usap perut brader. Dalam malu kemaluan Ripah meneruskan henjutan tapi tidaklah serancak tadi..

Melihatkan Ripah macam tak bersungguh..Juha turut membantu dengan meramas buah dada Ripah. Geram jugak si Juha dengan betik si Ripah ni. Tak cukup dengan meramas..Juha pulak mula menghisap betik Ripah dengan rakusnya. Ripah kembali kuyu...

" Kejap Ripah..akak ambilkan sesuatu..." Juha berhenti dan bangun menuju ke dapur. Rupanya Juha datang semula dengan membawa sebijik terung yang sederhana besar dan sebotol minyak angin.

" Ripah rasa yang nii..pasti gila " Juha memberikan pedoman. Terung tersebut dilumuri dengan minyak angin berkenaan dan Juha meminta Ripah mengeluarkan Batang Brader dari Lubang Buritnya. Setelah dilumuri minyak angin...terung tersebut dimasukkan ke dalam lubang puki Ripah. Hasilnya..Ripah meraung kesedapan bilamana Juha menyorong tarik Terung di dalam Pukinya. " Panas Kak..panas kak...sedapppp..bang..." raung kecil Ripah sambil tangannya memegang kemas kaki kusyen.

" Bang J...kasi Ripah makan ais krim " Juha memberikan arahan...Tanpa banyak soal..brader pun terus menghunuskan batang brader ke mulut Ripah..menyorong tarik di dalam mulut Ripah hingga membuatkan Ripah tak mengeluarkan sebarang suara.

Juha dengan Terungnya di Puki Ripah. Brader dengan Cotar di mulut Ripah....kegiatan dipercepatkan hingga membuatkan Ripah mengelupur kesedapan.

" Arghhlk....ughlkk..glukkkh..." Ripah makin kuat mengigil. Mungkin disebabkan kepanasan puki dengan hentakan ganas dari Juha melihatkan Ripah merah padam menahan sedap...brader tiba kepuncak juga akhirnya... " critt..crittttt...air keramat brader dilepaskan di muka Ripah..sebahagian memasuki lubang hidung dan ada yang mengalir ke mulut Ripah. Pancuta seterusnya di halakan ke muka Juha..langsung Juha mengulum batang brader dan menelan segala saki baki air mani.

Ripah pulak masih mengerutkan muka menahan deraan luar jangka.." Kak tak tahan dah kak..ripah tak tahannnn..". Langsung Juha memberhentikan kegiatan tak bermoral tu..dan terus Ripah memejamkan mata. Lelap..kesedapan...di atas lantai ruang tamu Juha.

Sambil Ripah..terbujur kesedapan ...Juha pulak membuat permintaan supaya brader menghilangkan kehausan dia.

" bang J..Juha nak jugak.tak kira..."

" ala abang dah lembik nii.."

" tak kira...nak jugak kalau tidak..lain kali abang tak merasa terus burit Juha "...

bersambung lah dikkk...Part 3.


Nukilan
"Unknown"

Bidan Kampung Part I

Links to this post
Kisah yang ingin brader kongsi bersama ini adalah mengenai siri pengalaman brader dan member-member di sebuah kampung di pendalaman Negeri Pahang. Kampung brader terletak memang agak jauh di pendalaman Negeri Pahang, kira kira sekitar Tasik Bera. Sesiapa yang kaki pancing tahulah mana area yang brader maksudkan. Bukannya brader nak bagi tau pasal pancing ikan tapi nak cerita pasal lain lah.

So, alkisahnya begini.

Sekitar tahun 1990 dulu, kampung brader telah di datangi oleh sorang bidan Kerajaan yang ditugaskan untuk menjaga hal ehwal bidan menbidan. Brader lak masa tuu..lepas mendirikan rumah tangga dan isteri lak baru mengandung.

Kiranya brader bertuahlah kerana dapat berhubung dengan bidan nan sorang nii...rupanya, phuff memang terangkat..kalau berdiri sebelah siti nurhaliza..mau you all tak kenal dah dengan si siti tu. Bodylah..kalau awie jumpa dulu...andartu lah si erni tu.. tetek ?...brader tak mau goreng...sebijik macam buah kelapa hijau...berkilat, bulat dan putingnya pun dah macam bola snuker. Bontot ?...u all ambil steamroll..gelek bontot dia pun..brader berani gerenti tak penyek punya. Tapi bila brader tanya umur berapa ? jawabnya baru nak masuk 36..suami kerja askar..selalu masuk hutan.

Tertelan air liur brader..dikk

Dengan dress sendat..putih melepak..selalulah brader temankan bini pergi buat pemeriksaan. Mula-mula datang dengan tangan kosong..kamudian brader pandai bawak buah tangan. Yang pertama bawa betik dengan rambutan, kemudian tak ada musim buah..brader bungkus sayur terung dan timun (saja nak test bidan ni). Kali ketiga brader bawak lah pucuk labu sama keledek..

" bang ? sayur timun dan terung dah habis ke " bidan tuu gurau.

" ada cik..tapi dah layu pagi nii.." brader balas dengan sopan santun depan bini dik.

" kalau ada..saya nak beli lah kak..sedap betul timun itu hari " dia bagitau bini brader..sambil mata jeling kat brader.

" yelah cik misi..nanti abang saya hantar..." bini brader tutup cerita sambil terlentang atas katil.

Petang eskonya brader bawaklah timun dan terung belacan kat rumah bidan tu. Rupanya kat rumah tu, bidan ni sorang..memanglah petang dia tak bertugas.

" Naik lah dulu bang..saya kat dapur ni " laung bidan.

Bulat mata brader bila tengok dia sedang berkemban dengan bahu hanya di balut dengan tuala. " Err..misi..ni terung dan timun ...err..tak payah bayarlah..free..glup " brader gugup sambil telah air liur.

" tak sunyi ke tinggal sorang " soalan cepu mas dari brader sambil bidan menuagkan air ke dalam gelas.

" sunyi bang..takut pun ada..lainlah kalau ada kawan " reaksi bidan sambil membetulkan tuala di bahu.

" bang dah lama kahwin ? " soal bidan

" baru nak masuk setahun..." kepala brader mula ingatkan yang lain...darah lak mula rasa panas..kepala atas ada rasa goyang dik..kepala bawah mula buka mata.

" ala..bang ada juga tempat nak berborak...saya ni langsung sorang...nak harap laki tah bila baliknya.."

Brader tak nak intro banyak banyak lak..u lak mesti boringnya..terus cut.

Lidah brader terus menjilat tetek bidan. Mendesah suaranya..tuala dan kainkembannya dan di datas lantai..brader lak cuma tinggal seluar dalam. Kamudian lidah brader mencari lidah bidan miang ni... berdesup desap upacara jilat menjilat di laksanakan. Gigi bertemu gigi, body bertemu body. Brader lak tak lepas peluang..peluk bidan sesedap tangan memegang..kemas takut terlepas macam naik roller coaster kat Genting.

Jari bidan bersalut cincin perkahwinan terus lancar melurutkan seluar kecik brader. Nah...berkibar megah adik brader yang berdiri 7 inci duduk ( tak sempat ukur )..." besar bangggg..." bisik bidan.

Memang hajat brader nak belasah bidan secukup cukupnya..tapi mak bidan ni cepat sangat inzalnya..baru brader mainkan biji kelentitnya dah banjir...

" bangg..tak tahan dah..bang nak main bang" " sabolah "
" bang cepatlah...." dengan keyakinan diri si bidan terus melanggar undang-undang semerah padi. adik brader yang keras membatu..di cekup oleh jarinya dan terus di halakan ke lembah keramat. Masuk..kepala..pelan-pelan..habis takuknya..

" tekan teruslah bangg..." rengek bidan macam lembu nak kena korban di hari raya.

Zupppp....adik brader beraksi tangkas. Terus terjunam sampal kepangkal. Kamudian bertahan sekitar seminit..sambil merasai daya kemutan seorang bini askar yang kegersangan.

" kemut misi..kemut lagi " brader bagi garis panduan macam halim osman kat Roda Impian.

Kegiatan kemut mengemut diteruskan..sebenarnya brader sekadar untuk memberi peluang kepada bidan nii untuk memuaskan dirinya..lalu di sambung dengan sorong tarik adik brader di dalam lubang selut cik bidan nii..

" arghh..bang..laju bang..sedapppp " " bang dalam bangg...arghh..hiss..sedddaapp...sedap bang...lagi bangg ..arghh "

bila adik brader bertenang..barulah kelihatan anak mata si bidan ni.

" Nak lagi ?" bisik playboy brader
" Nak dukung lak bangg..." permintaan kaum ibu. memang dengan tubuh badan brader (kalau malek noor jumpa pun jealous ) sememangnya kaum ibu membuat permintaan yang bukan bukan.

Terus adik brader membenam dan diayak sembil brader berdiri mendukung si bidan bertetek besar ni..

" bang sedap, bang sedap." bisingnya sambil brader tak henti henti mengerjakan lubangnya. Jari brader mula lak gatal...terus menuju lubang buntut si bidan. Jumpa dan mula mengentel gentel bibir lubang buntutnya..." ehmmm..dara lagi lubang buntut nii " bisik hati brader.

Secara tertib dan tanpa melanggar peraturan jalanraya, jari brader mula menjolok lubang buntut si bidan. Kuyu dan terpejam mata si bidan dibuatnya...sedap kot ?

Tapi takkan lah brader nak anal fuck lak. First time merasa..simpanlah sikit..

Dari posisi dukung brader meneruskan aturcara ke possisi menonggeng. Phuff..waa cakap luu..dengan panorama bontot dia yang bulat dan licin..dan bulu yang sederhana lebat..brader menunggang dari belakang sambil tangan aktif meramas buah dadanya.

" arhhhh..bang sedap..lagi bang...besarnya batang bangg" macam nak ngangis bidan kerajaan ni.

Brader memang tak minat nak kerjakan lebih lebih maklumkan..nanti laki dia nak jugak sikit. So di pendekkan cerita..sekitar 30 minit telah berlalu..brader merasakan kepala adik brader berdenyut-denyut..."phufff..misi..bang nak pancut nii"

" pancut kat muka bang" cepat si bidan memberi arahan.

Apalagi, dengan khasiat madu lebah asli dan telur ayam kampung di Pendalaman Pahang ni brader melepaskan sejumlah air mani yang pekat dan menawan ke muka si bidan miang ni..hampir separuh mukanya diselaputi air puaka brader..

"sedap bang..nak lagi bang..." rayu si bidan sambil jari jemarinya meramas ramas adik brader.

So, ini baru kisah pertama brader dengan si bidan..banyak kisah seterusnya yang tidak kurang hebat melibatkan si bidan. Buat pengetahuan adik adik sekelian..bidan ni sekarang sedang bertugas di hospital besar KL....kalau sesiapa terjumpa dengan dia..kirim salam brader untuk dia. hehehe


Nukilan
"Unknown"

Bertuah

Links to this post
Start..

Aku tergolong dalam golongan orang yang bertuah. lahir dalam keluarga yang kaya raya dan segala apa yang diinginkan pasti dapat.

Keluarga menghantar aku kesekolah asrama penuh (semua lelaki) dan menjanjikan sekiranya aku mendapat keputusan cemerlang dalam spm aku akan dihadiahkan sebiji apartment.

Aku berjaya mendapat 4 a1 dan 5 a2 dan apartment itu milikku dan aku menyambung belajar dalam negeri kerana aku tak berminat keluar negeri.

Sepupu2 ku ramai yang cemburu bila aku dapat apartment sebagai hadiah. Yang paling cemburu sekali ialah ayu....tengku rahayu. oh ya untuk pengetahuan engkorang, anak2 orang kaya ni bila datang melawat mereka akan terus kebilik, begitu jugalah dengan ayu. bila cuti sekolah je dia akan datang melawat aku dirumah dan terus kebilik bujang aku dan kami akan berborak dan bergurau senda. masa dulu2 (masa nasi lemak dia 10 sen) aku tak minat sangat...tapi bila dia dah masuk 14/15 tahun...perghh dah 36b aku yang selalu ajak dia datang rumah.

Masa kat rumah aku tu....stakat romen2, comolot dan peluk2 tu biasalah tapi lebih2 dia tak bagi..

1 may 1999...tarikh keramat....aku menerima kunci apartmentku (dua bilik) dan
tetamu pertamaku...pastinya ayu...

Ayu datang tepat jam 7 petang iaitu selepas latihan tarian dan masih berpakaian tarian...emmmm kami berkucupan sebagai tanda welcoming kiss (stail orang kaya) dan selepas tu aku hanya menjeling kebuah dadanya yang memang sangat2 aku geram tu..

'joe pandang aper tu' sapa ayu

"gunung yang bakal joe daki" aku mencuba

'ishh nakalnya..'ayu mencubit pehaku

"emmmmmm..."aku mencubit pipi ayu dan kami sama2 ketawa...siap kau ayu

'joe..boleh ayu tumpang mandi tak?' pinta ayu

"ishk...kecik tapak tangan spenda gucci joe tadahkan" gurauku

'joe ni nakallah' rengek ayu sambil membuka pakaian tariannya dan terus berbogel kebilik mandi

Aku hanya terlopong melihat keindahan tubuh ayu dan itu baru dari belakang.

'joe ada towel tak?' jerit ayu dari dalam bilik mandi

emmm..tiba2 aku dapat satu idea

"towel tak der..." balasku

'ala...abis tu nak lap ngan apa' alahai manjanya

"tal pa nanti joe lapkan"

'joe nak lap ngan apa"

"bukalah pintu dulu" aku tanpa melengahkan masa membogelkan diri

'hah..masuklah.......makkkKKKKKK'

Aku telah masuk kedalam bilik air dalam keadaan berbogel...kami sama2
bogel..adil tu

Aku tenung mata ayu, ayu tenung mata aku dan secara perlahan bibir kami bertaup. aku mengucup bibir ayu sepuas-puasnya dan ayu menikmati kehangatan ciuman yang lain dari kebiasaannya. sementara bibirku menikmati bibir ayu tangan kiri meramas ramas punggung ayu dan tangan yang satu lagi meramas ramas tetek ayu..

Ayu merengek kesedapan dan aku terus melepaskan bibir ayu lalu turun ke teteknya pula...aku cium seluruh tetek ayu kiri kanan kiri kanan kanan kiri kiri kanan dan terus nyonyok puting tetek kanan kanan kanan kiri kiri kanan kiri...perghhhh penat beb

'emmmmghh...emmmgghhh.....eemmmgghh.......aawwww' ayu mengerang dan kadang2 menjerit bila aku gigit puting dia hehehehe (pengalaman dari sexmelayu)

Puas nyonyot tetek ayu aku turun pelan2 ke ponggong ayu dan mengigit-gigit manja

'emmmm...sedap joe....'

Tiba tiba aku berhenti....ayu membeliakkan matanya dan

'napa berenti'

"kita kebilik joe"

'basah basah begini?'

"best"

Aku menarik tangan ayu dan memimpin ke bilik....sambil berjalan kami berpelukan sambil sebelah tangan ku meramas tetek ayu dan sebelah tangan ayu meramas ramas kote aku

'dah lama ayu nak pegang joe punya ni'

"iye?..tak per malam ni ianya kepunyaan ayu dan lakukanlah sepuas hati ayu"

'betul?'

Belum pun aku bagi jawapan ayu dah melutut dan memasukkan kote aku kedalam mulut dia. habis kepala kote aku dijilat dan lepas tu lidahnya menjalar jalar keseluruh kote dan aku hanya mampu memerhati dan menikmati...

"oohhh...sedapnya yu...ohhhh"

Ayu menghisap dan sesekali memainkan giginya kat kepala kote aku...ohhhh goss sedap siut

Aku tak tahan beb ... tak sampai 15 minit aku pancut kat dalam mulut ayu.....orghhhhh puasss....ayu terperanjat dan meluahkan keluar air mani aku dan

'mmmmmmmmm.....joe nakal...naper tembak dalam mulut'

Aku hanya mampu tersenyum. selepas ayu membasuh mulut dia kami dinner sama2 dalam keadaan bogel dan adengan selepas tu sangat2lah seronok hingga tak tahu macam mana aku nak gambarkan...itulah pertama kali ayu pecah dara...aku pecah teruna dan malam tu kami bersetubuh tanpa henti...berapa kali? tak ingat beb

Lain kali aku cerita pulak kami orgy ramai ramai (kalau tak silap 6 pompuan 4 lelaki) masa hari jadi aku. tapi semua tu anak2 orang kaya...pasal kitaorang ni tak kesah dan sex tu dah jadi macam perkara biasa. dan masa tu jugaklah aku dan ayu dan ina dan sherry melakukan sex bontot.....oorrgghhhh best

jumper lagi


Nukilan
"Unknown"

Berisi Dan Cantik

Links to this post
Perempuan gemuk selalu cuba mengasingkan diri mereka dari kehidupan sosial kerana merasakan diri mereka yang hodoh dan besar. Mereka sering memikirkan semua lelaki hanya sukakan perempuan yang seksi seperti model-model. Tetapi sebenarnya mereka salah.

Aku mula berkenalan dengan Janice setelah dia menghantar e-mel untuk berkenalan denganku, setelah melihat profil aku dalam web dilaman 'AFF'. Melalui penerangan yang diberikan, Janice ialah seorang wanita Cina yang berbadan gembal berumur lewat 30an. Walaupun kami hanya berhubung melalui e-mel dan bertukar-tukar fantasi terutamanya fantasi seks dengan wanita gemuk tetapi masih belum berjumpa secara peribadi. Ini ialah kerana kedudukanan geografi yang jauh antara kami; aku di Kuala Lumpur dan dia di Kuantan.

Walaupun dia sudah melihat gambar aku samada dalam profil AFF ataupun aku sendiri menghantar gambar digital melalui e-mel tetapi dia masih enggan untuk menghantar gambarnya. Katanya dia malu kerana dia kegemukan dan aku mungkin enggan terus berhubung dengannya jika aku melihat gambarnya kelak. aku cuba untuk memintanya memberi secara kasar 'figure'nya tetapi dia masih enggan dan cuma berkata bila tiba masanya, aku sendiri akan melihat dia secara 'live' dan aku bebas untuk melakukan apa saja sebagaimana dalam fantasi kami. Mungkin juga Janice terlalu gemuk jikalau tidak mengapa dia masih ingin merahsiakan bentuk badannya.

Akhirnya setelah empat bulan kemudian, aku berpeluang berjumpa dengan Janice apabila aku ada kerja di Kemaman dan singgah semalam di Kuantan. Kami berjanji berjumpa di Grand Continental Hotel walaupun pada mulanya Janice masih lagi teragak-agak; tetapi apabila aku mengatakan walau bagaimanapun keadaannya kelak, aku akan masih menganggap dia sebagai kawan.

Aku menunggunya di lobby kerana orang ramai disitu dan mungkin Janice akan merasa lebih selesa dalam keadaan sedemikian. Masa menunjukkan jam 10.30 pagi iaitu Janice sudah lewat sejam, mungkin dia takut dan enggan bertemu. Aku terus mencapai Sunday Times dan membaca editorial. Apabila aku menyelak suratkhabar, tiba-tiba sudah tergegat seorang wanita Cina berkacamata oval, berambut lurus paras bahu, memakai blaus hijau muda dengan berseluar polyester sutera hitam. Berdiri 5 kaki 5 inci, sememangnya Janice gemuk, tetapi memang aku suka wanita berisi. Bibirnya yang bergincu merah jambu memberi senyuman menawan apa lagi dengan dua lesung pipitnya. Dia menyapa dan bertanya untuk mendapatkan kepastian bahawa saya adalah 'date' yang dijanjikan untuk bertemu hari itu. Janice meminta maaf kerana lewat, dia terpaksa singgah dahulu di pejabatnya mengurus sedikit hal (sebenarnya aku tahu kemudian bahawa Janice memang teragak-agak untuk berjumpa denganku).

Selepas berkenalan ringkas. aku mengajaknya ke Coffee House. Setelah memesan minuman dan 'snack', kami mula berbual mengenai semua topik semasa dan mengenai peribadi diri, kenangan lalu serta kegemaran masing-masing. Baru aku tahu bahawa Janice ialah ibu tunggal dengan dua orang anak. Dia telah dua tahun bercerai, setelah berat badannya naik selepas melahirkan anak kedua. Semenjak cerai, Janice menjadi takut menghadapi lelaki, mungkin dia menyalahkan dirinya yang gemuk adalah punca penceraiannya. Dia menjadi tidak sosial dan selalu menghabiskan masa lepas pejabat dirumah dan melepaskan 'tension'nya dengan komputer. Aku simpati dengannya dan aku nyatakan tidak semua lelaki gemarkan wanita yang berbadan seperti peragawati. Manusia dilahirkan dengan kehendak yang sendiri dan dia sepatutnya bersyukur kerana walaupun badannya gemuk tetapi dia mempunyai personaliti yang disenangi oleh orang. Janice memberitahu bahawa aku ialah lelaki pertama yang sangup keluar dengannya dan mula merasa selasa denganku. Ini membuat perbualan kami menjadi rancak dan bersembang seolah kami sudah lama mengenali sesama sendiri. Mungkin sikap Janice yang peramah dan kesediaan aku mendengarnya membuat kami semacam serasi.Kami menjadi lebih bebas untuk menyentuh juga mengenai kesukaan seks kami dan mengimbas kembali emel-emel kami yang lepas terutamanya fantasi-fantasi seks. Aku juga merasa selesa berbual dengan Janice kerana senyuman yang ada padanya membuat hati aku tenang. Melihatkan kepada jam yang sudah hampir 11.30 pagi, lantas aku mengajak Janice ke bilik penginapan aku supaya kami boleh berbual lebih panjang dan privasi. Janice terus setuju dengan cadangan aku itu.

Sebenarnya aku memang akan merasa gementar setiap kali adanya penemuan sebegini, tetapi bau keharuman 'floral' CK Escape Janice sedikit sebanyak membantu meredakan gementar aku. Sepanjang perjalanan ke lif, aku asyik memikirkan apa yang akan terjadi apabila kami berada di bilik, bagaimana dan siapa akan mulakan dulu 'foreplay' nanti. Aku tidak ingat apa yang Janice katakan semasa kami berjalan ke lif atau semasa di dalam lif, aku tidak dapat menumpukan perhatian kepada perbualannya. Tetapi yang aku tahu, zakar aku sudahpun keras dan jika Janice pegang zakar aku pada masa itu, sudah pasti seluar jeans '501'ku akan basah. Apabila kami melangkah keluar dari lif, aku merasakan diri aku mula mengeletar. Tidak pernah aku merasa gementar sampai begini, sehingga begitu susah untuk menjolok anak kunci ketombol pintu. Janice yang perasan keadaan aku dengan segera memegang tangan aku, menolong memasukkan anak kunci dan membuka pintu.

Sebaik sahaja kami masuk kedalam bilik dan menutup pintu, kami terus berpeluk seolah pergerakan kami dirancang. Rupanya Janice juga berpeluh, agaknya siapa yang lebih gementar?

Aku menekankan bibirku ke bibir Janice dan lidahku jauh kedalam mulutnya, meneroka setiap bahagian dalam mulutnya. Buah dadanya kuat menekan dadaku dan aku dapat merasa putingnya yang keras menembusi bajuku. Kami bergerak ke katil dan bersama rebah tanpa melepaskan kucupan kami. Sementara lidah kami berlawanan hebat, tanganku mencapai buah dadanya dan mula meramas lembut. Janice mengerang dan aku dapat rasakan badannya kejang sekejap. Dalam masa tidak sampaipun seminit macam dirasuk, kami sudahpun menanggalkan pakaian masing-masing dan berdiri bogel mengadap sesama sendiri. Aku lihat bra dan panties Audrey Brasiquenya sama warna dengan gincunya. Mata bertentang mata. Janice terdiam dan menutup rapat matanya seolah sengaja menyuruh aku meneliti dan mengkagumi bentuk badannya. Mataku mula menjelajah keseluruh badannya. Seperti yang aku harapkan, Janice mempunyai sepasang buah dada 40D yang putih dan cantik, kulit badannya masih tegang dan licin, pahanya sebulat bunting padi serta gebu dan pinggulnya lebar dengan punggungnya yang bulat menonggek. Walaupun sudah mempunyai dua orang anak, tetapi putingnya masih lagi merah. Aku rasa panjang putingnya yang keras menegak itu ada dalam satu inci. Nafasku mula kuat, aku tidak dapat menahan nafsuku, lantas aku terus menarik Janice dan menghisap putingnya dengan lembut, lidahku mengentel, memutar-mutarkan putingnya. Setiap kali aku mengigit putingnya, Janice mengerang manja, menguris-guris manja belakang badanku dengan kukunya yang panjang.

Janice cuba mencapai zakarku tetapi aku mengelak. Aku belum lagi bersedia, biar aku kawal keadaan dahulu, Janice mesti mengikut rentak aku. Janice merayu juga dan aku katakan jika dia masih berdegil, aku mungkin terpaksa mengikat tangannya. Janice tersenyum sambil berkata dia rela diikat. Agak terkejut juga aku bila Janice setuju untuk diikat. Disebabkan aku tidak bersedia, aku capai apa yang ada, aku gunakan talileher biru laut sutera corak plaid 'Sapiro' ku. Aku ikat pergelangan tangan Janice kebelakang, ini membuat buah dadanya tertolak lebih lagi kedepan. Aku berdiri diatas katil, melihat kebawah, keadaan Janice yang terikat, bogel dan tidak terdaya. Satu permandangan yang membuat aku lebih geram.

Aku melutut dan menghisap puting kirinya. Aku terus menghisap dan mengigit, sambil tanganku mengentel puting kanannya. Badan Janice mengeliat. Pahanya dihimpit rapat digesel-geselkan, mungkin cuba merangsangkan dirinya sendiri. Aku lepaskan hisapan aku pada putingnya dan mula menjilat seluruh badannya, dari lehernya yang pendek menurun keperut hingga ke bulu arinya. Semakin lidah aku kebawah semakin kuat gerangan Janice, pahanya lagi kuat digeselkan sesama sendiri. Sebaik sahaja mulut aku mencecah bahagian atas kemaluannya, Janice terus membukakan kangkangan seluas yang boleh dan dalam termengah-mengah dia menyuruh aku menjilat kelintitnya.

Aku melihat airnya yang membasahi kemaluannya dan keharuman baunya. Apabila kepalaku berada dicelah pahanya, Janice menolak pinggangnya kedepan membuatkan kemaluannya melekat kemuka aku. Aku gerakkan lidahku sepanjang kemaluannya sehingga kelubang duburnya. Serta mengulangi gerakan itu lebih kurang dua minit, menjilat seberapa banyak air lendirnya yang aku boleh. Janice mengeliat kekiri dan kanan, mengerang dalam nafasnya yang mengah itu.

Aku buka mulutku luas-luas dan cuba meletakkan seluruh kemaluan Janice kedalam mulutku. Aku sedut dan menjolok lidah aku jauh-jauh kedalam, lidah aku bergerak kiri kanan meneroka lubang faraj Janice. Aku bangun atas siku kiriku dan jari kanan mula mengentel kelintit Janice. Kelintitnya besar dan merah basah, menunggu untuk dihisap. Aku luaskan bibit farajnya, meletakkan hujung lidahku kehujung kelintitnya. Janice mengeluh dan badannya mula mengeletar. Rupanya Janice hampir capai klimak, dia terus kejang sekejap dan aku melihat lagi banyak air mengalir keluar. Aku alihkan lidah dan mula menjilat bersih semua airnya.

Aku jolokkan dua jariku kedalam lubang farajnya. Janice mengerang dan menolak punggungnya kedepan, membuat jari aku tambah kedalam. Air Janice semakin banyak keluar, aku tidak pernah melihat perempuan mempunyai begini banyak air. Jariku masuk keluar membawa lebih banyak lendir pekat yang putih. Setiap kali jari keluar, aku akan menjilat jariku hingga licin. Dan setiap kali jariku keluar juga, Janice menyuruh masukkan kembali jariku.

Aku terus menjolok jariku apabila aku turunkan kepalaku dan menghisap kelintitnya. Janice terus menolak-nolak punggungnya melawan jolokan jariku, airnya mengalir hingga membasahi lubang duburnya. Dengan membiarkan jari telunjuk dan jari hantuku dilubang farajnya, aku tekan perlahan-lahan jari kelingkingku kedalam lubang duburnya sehingga kepangkal jari. Janice semakin liar apabila merasakan jari-jari tangan kananku telah menakluk kedua-dua lubangnya. Dengan lidahku menghisap kelintitnya, jari-jariku memenuhi kedua-dua lubangnya dan tangannya sendiri terikat, Janice betul-betul menjadi tidak menentu. Nafasnya menjadi pendek dan gerangannya menjadi semnakin kuat. Kemutan kemaluan dan duburnya semakin kuat sehingga aku ingat jariku akan patah. Dengan keluhan terakhir, badannya betul-betul kejang, Janice menjadi lesu dan lemah. Matanya pejam kuyu dan peluh menitik di dahinya.

Janice terkulai layu dan penat. Aku lepaskan ikatannya dan ingin membiarkan dia berehat dahulu. Tetapi rupanya Janice terus menarikku dan mencium sambil menjilat mukaku yang masih penuh dibasahi oleh airnya tadi.

Kami baring beriringan, berehat lima minit sambil mencium manja dan memeluk. Janice meletakkan kepalanya di dadaku dan bermain-main dengan zakarku yang lembik sambil aku mengusap rambutnya yang lurus dan halus.

Janice membisik, "This is my first time with a man since the divorce"
Aku tersenyum dan berkata,"No wonder your juices can fill up a cup full"

Tiba-tiba Janice bangun dan berkata kini adalah gilirannya pula. Aku kaget sekejap bila Janice gunakan talileher aku tadi untuk mengikat tanganku sebagaimana aku mengikat tangannya tadi. Selesai sahaja mengikat tanganku, Janice membisikkan ketelingaku, "let's see how you like it." Aku tidak tahu samada untuk merasa takut atau seronok kerana aku belum pernah didominasi oleh wanita sebelum ini, apa lagi untuk mengikat aku. Kuat juga ikatannya, tak mungkin ikatan itu terlerai walaupun aku meronta.

Aku teringatkan lagu dari filem 'Fatal Attraction'.....

Janice mula mencium muka dan leherku. Dia mula menjadi lebih ghairah. Mulutnya menurun kedadaku, mencium dan menjilat sepanjang perjalanannya. Aku pejamkan mata, biar hanya deria rasaku menikmati sentuhan lidah Janice. Janice menghisap dan mengigit lembut putingku. Putingku mengeras membalas gigitannya. Zakarku juga ikut mengeras, tergerak-gerak setiap kali Janice mengigit putingku, seolah adanya urat putingku yang menyambung terus kezakarku. Belum pernah mana-mana perempuna mengusik dan bermain-main putingku sedemikian; aku mungkin terpancut jika Janice meneruskan permainan. Padanlah perempuan memang suka sangat putingnya dihisap.

Janice meneruskan kucupannya, turun ke perut dan terus ke bawah, mengigit mana-mana kulit tubuhku yang disentuhi. Dia tidak berbuat kasar tetapi dengan lembut dan bernafsu. Aku dapat merasakan kepala zakarku mengembang dan bila-bila masa air maniku akan terpancut keluar. Aku cuba menahan. Lagi dekat jilatannya ke zakarku, lagi ghairah Janice mengodaku. Aku dapat rasakan lidahnya di pangkal zakarku tetapi.... terhenti di situ.

Aku buka mataku, ingin tahu mengapa Janice berhenti. Rupanya dia sedang memasukkan dua jari kirinya ke dalam lubang farajnya. Dengann jarinya yang berlendir itulah, Janice mengosok-gosok keseluruh zakarku, membasahi dengan lendirnya dari pangkal hinggalah ke hujung batang zakarku.

Janice beralih kehujung kakiku, melutut. Mulutnya didekatkan ke zakarku dan menjilat kembali air farajnya yang melekat di zakarku tadi. Sekali lagi Janice mengambilkan air lendirnya dari lubang farajnya tetapi kali ini mengosok-gosok membasahi buah zakarku. Kemudian dia mula mengulum buah zakarku, sebuah setiap kali, menjilat air farajnya sebagaimana yang dilakukan pada zakarku tadi. Aku katakan aku sudah tidak tahan dan mungkin air mani aku akan keluar bila-bila masa jika dia terus mengoda aku begitu. Janice berhenti mengulum buah zakarku dan senyum.

Dia bangun dan membisik ke telinga kananku,"I got something else in my mind".

Janice merangkak ke kepala katil, punggungnya disandarkan ke 'headboard' dan bertinggung menghadap ke kaki katil. Dia mengangkat kaki kanannya melampaui kepalaku, meletakkan kemaluannya betul-betul dimulutku. Air Janice menitis ke hidungku, kelintitnya terkeluar mengenai bibirku. Aku bukakan mulutku dan cuba menghisap kelintitnya. Janice mula menyental-nyental kemaluannya kemukaku. Aku hanya mampu menyelirkan lidahku sahaja, menjilat apa sahaja yang mengenainya. Susah juga aku nak bernafas, apa lagi dengan pahanya yang besar dan berisi, betul-betul menyepit kepalaku. Setelah puas, Janice bergerak ke depan sedikit supaya kini lubang duburnya pula berada diatas mulutku. Seolah aku faham maksud Janice, aku jelirkan lidahku ke lubang duburnya. Janice menonyok punggungnya ke mulutku, memaksa lidah aku lebih dalam ke lubangnya. Janice mengerang dan berkata dia akan klimaks bila-bila masa sahaja dan terus memuaskan dirinya diantara kepitan pahanya di kepalaku. Sepanjang aksi itu, Janice sedikit pun tidak menyentuh zakarku. Zakarku yang keras dan tegang bersendirian, hanya sekali-kali air penghawa dingin terkenanya.

Janice terus menyental kemaluannya ke mukaku. Setelah sepuluh minit, baru Janice tunduk dan menghisap zakarku serta menarik-narik buah zakarku. Lega sikit aku. Zakarku akhirnya dilayan juga. Janice betul-betul menyedut kuat zakarku sambil jarinya menjolok lubang duburku.

"Aarg, cannot stand it! Deep throat me, Janice!" aku menyuruh Janice.

Aku memancutkan air maniku ke mulutnya dan tidak lama kemudian, Janice sendiri memancutkan airnya ke mulutku. Ini satu pengalaman yang baru bagiku apa lagi dengan tangan yang diikat.

Badan Janice berhenti bergerak tetapi dia masih terus menghisap zakarku yang sudahpun lembik sedikit, aku rasa dah kering kantung buah zakarku dihisapnya. Mungkin air mani aku banyak juga yang keluar kerana aku terasa buah zakarku dililihi air pekat yang suam.

Aku yang masih diapit dengan pahanya, tidak dapat berbuat apa-apa kecuali terus menjilat kemaluannya.

Setelah Janice puas menghisap zakarku, dia pun bangun dan melepaskan ikatan tanganku. Janice meminta maaf kerana membuat aku begitu. Dia terlalu gian dan tidak dapat mengawal perasaannya. Aku tidak berkata apa-apa kerana aku sendiri sangat merasa puas.

Kami baring sebentar. Jam 'Oris'ku sudah menunjukkan pukul 1.40 tengahari. Selepas mandi bersama, kami melakukan seks sekali lagi dan akhirnya zakarku dapat juga merasa kemutan farajnya.

Kami memesan makanan tengahari dan terlelap kepenatan juga kekenyangan sehingga petang. Sedar-sedar aku lihat jamku sudahpun pukul 5.00 petang dan bila aku pandang ke bawah, Janice dah mula menghisap zakarku yang sengal-sengal keperitan.....

Selepas penemuan tersebut, kami jarang berjumpa (kerana berjauhan) tetapi apabila dapat bertemu, naik letih juga aku melayan Janice; badan besar selera dia pun besar. Sehingga sekarang, kami masih berhubung samada e-mel ataupun telefon.


Nukilan
"aconitee@hotmail.com"

Berasmara Di Opis

Links to this post
Cerita ini adalah kisah benar dan terdapat tokok tambah yang telah diubah suai untuk menyedapkan lagi cerita ini. Nama didalam kisah ini telah diubahsuai untuk keselamatan.

Kisah ini bermula apabila aku berkerja di syarikat guaman di Kuala Lumpur. Ianya bermula apabila seorng gadis yang berumur 20 tahun telah melaporkan diri di opis aku. Ianya didatangkan khas dari Johor Bahru. Mengikut keterangan dari kawan aku, dia ni minta di tukarkan kerana baru putus tunang dengan pakwenye pada bulan yang lalu.

Dipendekkan cerita aku cuba mendekatinye untuk mengetahui dengan lebih dekat tetapi tak berjaya. Akhirnye dengan keizinan yang maha kuasa , aku dapat berbual dengan lebih dekat lagi dan dapat mengetahui segala kisah nye.

Mengikut ceritanya pakwe lama nye dulu telah main kayu dua dengan dia lantas dia buat keputusan untuk putus tunang. Oh ya, namenye ialah Zulaika dia suka dipanggil Ika saja. Badan nye yang tinggi lampai berambut panjang dan bersusuk tubuh yang ramping membuat ku ingin menjamah badannye . Dan tanpe diduga tiba lah masanye apabila boss aku menyuruh aku untuk menyiapkan kertas kerja dengan dia dan aku, dan kami balik lambat pade hari tu.

Pada malam tu dia memakai baju kurung kedah berwarna kemerahan dan menampakkan payudaranye yang sungguh mengiurkan. Lantas aku datang untuk bertanye dengannya

" Ika....... Tak takut ke balik lambat?"

"taklah kite kat Johor dulu pun balik lambat..."

" Kenape u tanye i macamtu.... nak hantarkan ke ?.

" Boleh apelah salah nye..."

Dalam mase tu tiba - tiba mulut aku mengatal bertanye sesuatu pade Ika

" U ni pernah ditiduri oleh bekas tunang U....? . " Tak..... Kenape ?

"Saje bertanye manalah tahu......"

" Kite ni menjaga kehormatan diri sendiri tau..."

" Ye...ke...." . dalam hati aku, nak kena malam ni jugak budak ni. lantas dia bangun dan pergi kebilik boss dan aku ikut sama. dia mengambil fail diatas meja dan duduk di sofa berdekatan, dan aku duduk disebelah dia. Lantas aku terus memegang tangan dia dan terus French Kiss dengan dia . Dia menolak tapi dengan cepat aku meneruskan kerja aku. Dan akhirnya dia tertewas dengan penangan dari aku.

Aku terus menindihnye dan menyelak kebaya nye dan meramas, menjilat, serta aku membuat love bite kat payudara dia. Dan akhirnye aku terus pergi kat cipapnye yang dari tadi menanti kan batang aku.Aku mainkan cipapnye ternyata dia ni masih dara. Sedang aku mainkan cipapnye, tibe - tibe dia menhentakkan tangan di sofa dan kaki nye mengepit kepala aku dengan sekuat hati nye sampai nak pecah kepala aku di himpit nye

" ADUH.............. SEDAPNYE BANG.........AHHHHHHHHH...........".itulah yang kedengaran dari mulutnye, rupe-rupenye dia dah dapat klimaks yang pertama lantas dia terkulai layu. Dan aku menelanjang diri aku dan Ika ku bukakan bajunye kerana dia menampak kan keletihannya.

Dan tibalah masanya aku menyuruh nye mengulum batang aku, tapi dia menolak dia kate geli. Lantas aku menyuakan batang ku ke cipapnya yang dah jadi air terjun sejak dari tadi sehinga melilih ke sofa. Lantas aku memainkan batang ku di cipapnye. Batang ku hanye lebih kurang 6 inci dan hampir ke 15 cm cukuplah hati ku untuk memecahkan dare awekni. Dengan secepat kilat aku terus menolak batang ku kedalam cipapnye, tapi dia menolak pinggang ku.

" ADUH ..... SAKIT BANG...."

Tapi aku terus berdegil.

" BANG JANGAN IKA MASIH DARA HANYE BAKAL SUAMI IKA YANG BOLEH BANG........ TOLONG BANG JANGAN........"

Aku tak peduli semua kate tu dan terus menolak masuk batang ku.

" ADUH BANG........... SAKIT NYE BANG JANGAN............" dan dia mengalah dan aku biarkan batang aku berendam didalam cipapnye yang penuh kehangatan. Dan Ika mengais teresak - esak dan seraya aku mengatakan

" IKA JANGAN MENANGIS........ ABANG AKAN BERTANGUNG JAWAB TENTANG HAL NI...... TIDAK ABANG TAK TIPU IKA....... PERCAYALAH....."

Aku terus menyorong tarik dengan penuh kelembutan sambil tangan aku meramas titek nye yang dah mengeras tu. " AHHH.....AHHHH....SEDAPNYE..." itulah yang kedengaran. Aku ubah posisi kepada style doggie, lebih nikmat pade aku.Kemutan cipapnye membuatku tak tertahan nak terpancut rasaye . Aku ubah ke posisi asal , kali ni dia yang tak tahan menanggung kesedepan, aku pun tak tahu berape kali dia klimaks. Dan akhirnye dia mencapai klimaks yang terakhir lantas aku melajukan dayungan dan akhirnye " BANG TOLONG BANG IKA......AHHHHHHHHHHH..........."aku dah tak tahan dengan kemutan cipapnye dan terasa air dah nak sampai kehujung nye dan akhirnye aku terus menjunamkan batang ku dan memancutkan air mani kerahim nye . Kami terkulai layu........

Sebulan selepas kejadian tu, aku dengan dia telah berumahtanggaa dan telah dikurniakan seorang anak. Begitulah kisah nye aku bersama bini aku kat opis. Dulunye aku tak nak kahwin dengan dia tapi ape kan daya anak dah ade dalam perut terpakse lah kahwin..........

Oklah aku nak tidur bini aku tengah tunggu aku bye...............


Nukilan
"Unknown"

Berahi Foot Sex

Links to this post
Namaku Halim, berusia awal 30 an. Aku sering melakukan foot sex sejak kecil lagi. Setelah melayari web foot fetish Mat Saleh, barulah aku sedar aku tak keseorangan bahkan Mat Saleh juga suka menggesel zakar di kaki perempuan dan memancutkan air mani di kaki perempuan.
Di pertengahan 20 an, aku kehilangan isteri kerana dia tak tahan kemahuan seks aku. Sesudah pantatnya dirodok aku pasti merobek kakinya. Akhirnya dia lari ikut jantan lain.

Namun selepas itu, dalam kesibukan kerja, aku berjumpa seorang pegawai bank yang cukup cute dan aku telah tertarik pada tubuhnya dan kakinya yang bersaiz kasut 5. Dia comel, lebih kurang 5 Kaki 2 inci saja tingginya. Kerap kali aku terlihat tumitnya yang merah. Sungguhpun keseluruhan kakinya comel, tumitnya agak lebar, solid tapi lembut "smooth", tidak keras, pecah atau kotor. Ah! Biarpun keras, aku dah biasa menggesel dengan precum melembutkan kaki perempuan.

Lama kelamaan aku berkenalan dengan gadis comel itu bernama Zarina. Satu malam dia telah berkelahi dengan teman lelakinya lalu menelefonku. Aku "kidnap" dia dan membawanya terus pulang.

Aku menjeling kaki Zarina yang kelihatan bersih selepas mandi. Pastinya tak berbau lagi, namun kalau berbau aku lagi cepat syok. Sesampai di rumah bujangku, tiada seorang mamatpun yang berada di rumah. Ah! Kebetulan sungguh. Mungkin hari ini aku akan korbankan Zarina dengan seks pantat dan seks kaki sekali. Dia terperanjat melihat rumahku seperti rumah orang dah berkahwin.... Memangpun, cuma bini dah lari. Lantas, dia tidak langsung tahu keupayaanku yang tersembunyi.

"Marilah masuk," kataku lantas memimpin tangannya terus ke bilik tidurku dan dia duduk di tepi katil.

Zarina ceritakan padaku yang boyfriendnya telah memukulnya dengan kayu di bahagian belakang. Entah kenapa, aku rasa tak peduli nak tahu. Aku cuma berasa kesian dan cuba melihat-lihat belakang badannya.

"Biar I sapukan krim," aku cadangkan.

Sambil krim disapu, aku rasa hajat seks ku mulai meluap. Tubuh Zarina telah kuraba. Kaki cantiknya kelihatan menguit-nguit. Zarina kubaringkan dengan kepalanya di pehaku, manja. Matanya kuyu, sayu bila kubelai. Diam tak diam, zakarku dah pun keras dalam seluar dan rupa-rupanya Zarina juga adalah seorang perempuan yang kuat seks setelah ditujah tiap-tiap hari dek boyfriendnya.

Dia sedar zakarku keras kerana kepalanya telah tersentuh batang dalam seluarku. Dia berpaling lalu tersenyum dan tangan halusnya pantas mengusap batangku. Aku tak tunggu lama terus meraba kedua-dua buah dadanya yang comel tapi cukup solid.

"I know you tak tahan." Zarina berbisik. Aku hanya tersenyum dalam diam .

Zarina mulai berani menarik zip seluarku. Kemudian dia mengeluarkan zakarku yang tercacak sepanjang 6 inci, keras, tegang dan tegak macam tiang bendera. Diusapnya dengan jari. Air Mazi ku mula keluar.

"Hisaplah...," kataku dan Zarina pula tidak membantah. Dia mengulum kepala zakar yang mula kembang.

"Ummm... Besar...!" katanya. Hanya setengah saja yang mampu masuk ke dalam mulutnya.

Hampir sepuluh minit, aku rasa mulutnya pun dah lengoh. Lalu Zarina kubaringkan. Dengan pantas seluarnya yang bertali getah dan seluar dalam lembutnya kutarik serentak. Maka terpampanglah setampok pantat merekah yang bakal ku rodok itu. Cepat cepat kujilati kelentitnya yang kemudiannya cepat juga mengeluarkan lendiran. Diapun nampaknya dah betul-betul tak tahan.

Lantaran itu aku pun mulalah naik menindih. Kepala zakarku pandai aje mencari pintu masuk ke dalam lubok sedap tersebut. Dengan pantas pula terus ku rodokkan lubang pantatnya itu.

"Aaaahhh... yes...!" Zarina mengeluh.

Agak mudah saja masuknya. Ternyatalah kangkang Zarina ni memang dah selalu sangat dirodok. Maka aku pun terus menekan. Rasanya dah 4 inci masuk. Di situlah aku mulakan sorong tarik yang kencang. Aku rodok ke kiri kanan dinding farajnya. Kadang-kadang terjerit dia. Kakinya ku gapai lalu kukulum ibu jarinya sambil pantatnya terus ku jolok. Tak berbau kuat, sedikit saja, bersih kakinya. Kepala batangku sendiri adalah lagi besar dari ibu jari kakinya.

Kemudian aku tusukkan zakarku yang sangat keras secara mengiring kiri, dan kemudian mengiring kanan.

"Aaah...! Dahsyat you ni, macam expert betul," Zarina teriak.

"Shhh...! Jangan kuat-kuat... nanti sampai jiran dengar," kataku.

Malam semakin lewat. Pelayaran ku bersama Zarina dah masuk hampir 40 minit. Aku masih belum nak orgasm lagi. Zarina dah tiga kali cum. Dia sendiri akui. Akhirnya aku sendiri nasihatkannya.

"Kesian you. Biar I main kaki you pulak, OK...?" Dia berdiam sebagai tanda setuju. Agaknya mungkin pantatnya dah tak tahan lagi akibat dirodok sebegitu lama. Tapi Zarina nampak terpinga-pinga kerana tak pernah sebatang zakar "merogol" kakinya.

Zarina kutiarapkan. Setiap sudut kaki comelnya ku cium, kuhidu dan kujilat.... sehingga lembab. Aku ambil towel kukesat kerana aku tak mahu ia basah kecuali dengan precum ku sendiri. Seperti orang melakukan seks pantat, aku rapatkan zakarku ke kakinya. Kepala zakar ku yang besar itu berada ditumit manakala telurku pula berada di hujung jarinya. Aku pun mulakanlah hayunan. Sesekali kaki kanannya ku tarik dan kuhidu sambil dikulum.

Kemudian ku gilirkan kaki kirinya pulak. Tumitnya memang lembut dan sedap. Dia nampaknya tak kisah akan kelakuan aku tu. Jerking zakarku semakin kuat, kemudian ku perlahankan, lalu kepala zakar singgah di tapak kaki sehingga di celah jari-jari cantiknya.

Aku dah berkira-kira, aku akan memancutkan air lazatku di atas tumit, tapak, di celah jari-jari dan ibu jarinya. Hampir sepuluh minit dah berlalu dan aku dah malas nak sambung lagi. Lantaran zakarku pun terus menjelajahi seluruh tapak kakinya. Ku gesel kuat pada tumit merah licinnya dan kutekan kuat agar jerking sempurna dan air mani boleh menyembur keluar.

"Aaaahhhh...!" Air mani ku terpancut jua. Zarina bingkas macam baru sedar.

"Sakit?" tanyanya.

"No...! Sedaplah...!" jawabku.

Pancutan pertama mengenai tumitnya, kedua melambak di tapak kaki, manakala yang ke tiga pula di celah jari-jari dan ku leretkan sampai ke ibu jari sebelah depannya. Banjiran seterusnya ku sapukan pada seluruh kaki Zarina. Aku ambil kakinya yang sebelah lagi, dan langsung ku titiskan saki-baki air mani tadi.

Huh...! Sungguh lazat. Akibat kepenatan, kami berdua tertidur di dalam keadaan bogel sehinggalah keesokkan hari yang juga hari cuti. Aku ulangi lagi kecenderongan seks kaki tu sebelum Zarina bangun tidur, dalam dia masih lena.

Ini kisah benar. Tapi ada ke orang Melayu lain yang bertabiat macam aku ini..? Entahlah. Apa komen..?

Jumpa lagi di lain kali.


Nukilan
"maziwater@yahoo.com"

Bapa Mertuaku

Links to this post
Ini adalah cerita yang ingin disampaikan oleh teman baik ku. Namun kerana malu dan tidak mahu diketahui oleh suaminya, ia menyuruh aku menuliskan dan mengetengahkan kisah benar ini.

Aku adalah seorang wanita yg telah bersuami & telah mempunyai 2 orang anak. Aku ingin menceritakan kejadian/aib yg telah kubuat pada diriku sendiri 2 tahun yg lalu, Kejadian ini benar-benar tidak dapat kulupakan seumur hidupku. Yang mana aku sendiri telah menghianati suami & sekaligus menodai kesetiaan rumah tanggaku terhadap keluarga suamiku. Dan ini semua karena aku yg bersalah kerana tidak tahan akan godaan nafsu. Aku mempunyai kebiasaan buruk dari muda, iaitu senang sekali melakukan masturbasi kalau sudah melihat laki-laki tidak berbaju. Dan sampai sekarangpun kadang-kadang masih juga kulakukan seandainya aku duduk sendirian.

Waktu itu rumah tanggaku berjalan begitu bahagia sekali, suamiku sangat sayang padaku dan aku sendiri sangat sayang pada anak-anakku yg nakal-nakal itu. Sehinggalah pada suatu hari datanglah bapa mertuaku dari kampung yang datang menjenguk cucu serta keluarganya. Dan bapa mertuaku tentu saja tinggal di rumahku.

Seharian kami di rumah begitu bahagia sejak bapa mertuaku datang, ia begitu ceria & penuh lucu. Anak-anakku sangat sayang padanya. Hingga pada suatu hari, ketika anak-anakku menghadiri tuition kelas English dan suamiku pergi bekerja dan dirumah hanya ada aku & bapa mertuaku. Siang itu bapa mertuaku sedang tiduran didepan teras rumah sambil melepaskan bajunya,dan aku yang berada didalam rumah melihat bapa mertuaku sedang berbaring di depan rumah. Kerana aku dari dulu paling senang melihat laki-laki bertelanjang dada maka aku mulai sedikit ghairah melihat tubuh bapa mertuaku yg masih tegap serta agak hitam, maklumlah ia orang kampung yg rata-rata berkulit agak hitam. Lama aku memerhatikannya dan tanpa ku sedari pula aku telah mengusap-usap bahagian depan shorts ku, akupun merasakan kalau-kalau panties ku mulai membasah karena cairan yg keluar dari kemaluanku. Akhirnya aku menyedari kesalahanku dan aku terus berlari masuk ke bilikku & kurebahkan diriku di atas katil. Aku cuba menenangkan diri dengan memejamkan mata sambil mengambil nafas teratur, tapi semua itu tidak berkesan kerana tanpa ku sedari tanganku telah berada di depan shorts pendekku lagi. Akhirnya akupun mulai mengusap-usap bahagian depan shorts pendekku, aku mulai memejamkan mata & merasakan sedikit kenikmatan akibat gosokan tanganku pada celah-celah shorts ku.

Disebabkan aku mulai merasa keenakan, aku tidak perduli akan keadaan rumahku. Rupa-rupanya bapa mertuaku dari tadi memanggil-manggil aku dan disebabkan tidak nampak aku maka iapun mencariku dan secara tidak sengaja pula ia berada di dalam bilikku. Aku sangat terkejut ketika bapa mertuaku memanggilku & ia sendiri telah berada didepan pintu bilikku yg sedikit terbuka. Aku langsung loncat bangun dari tempat tidur sambil tersenyum malu. Setelah itu bapa mertuakupun tersenyum sambil menggeleng- gelengkan kepalanya, lalu diapun pergi sambil menutup pintu bilikku.Aku terasa amat malu kerana perbuatanku itu diketahui bapa mertuaku. Akupun keluar utk menemui bapa mertuaku di ruang depan dan tak lupa pula kubawakan secawan kopi utknya. Ia melihatku sambil tersenyum dan menatapku tanpa mengerdipkan mata sekalipun. Suasana waktu itu hening sesaat dan akupun mulai berbual dengan bapa mertuaku."Maafkan Ida..ayah! Ida tidak tahu kalau ayah memanggil Ida tadi"

"Tak mengapa...Ida! Maafkan ayah juga ...sebab ayah telah berani berada di dalam bilik tidurmu."

"Ya....ayah! Ida jadi malu.."

"Ida sering seperti itu ke..?"

"aahh...tidak jugak ayah...! Cuma kadang-kadang saja.."

"Tak mengapa..Idakan masih muda..jadi lakukan apa yang Ida mau, sebab nanti kalau sudah tua dah tak boleh lagi!"

"aahh...ayah biasa aja, Ida jadi malu..."

"Ida tak usah malu-malu! Apakah Ida kerap melakukannya setiap hari..?"

"eeehh...tak lah...paling-kuatpun masa Ida terasa ghairah sangat..."

"Jadi, tadi Ida rasa ghairah ke?...."

"eehhh....taklah yah...."

"laaa...daripada ghairah sendirian, kan elok kalau Ida tolong picitkan badan ayah ni! Rasa lenguh pulak...boleh tak Ida ?"

‘’Kalau ayah nak dipicit biar Ida picit ayah sekarang tapi....lebih baik kita ke bilik ayah sebab tak sedaplah kalau orang nampak kat luar ni."

"Baiklah, ayah ikut Ida saje!"..Akupun mulai mengikuti bapa mertuaku ke biliknya dan dari dalam diriku sendiri dah tak tahan lagi menahan rasa melihat dada bapa mertuaku yang bertelanjang itu.

Setelah aku hampir mengikuti bapa mertuaku, aku sendiri hampir tidak mempercayai apa yg sedang kulakukan. Tangan kiriku ternyata sudah ada pada celah-celah shorts pendekku, dan aku rasa bapa mertuaku menyedarinya kerana ia berpaling kebelakang semasa aku melihat tanganku yg sudah berada pada celah kangkangku. Aku jadi gelabah kali ini, perbuatanku yg tadi kini benar-benar telah diketahui oleh bapa mertuaku. Bapa mertuaku kini tersenyum lagi padaku dan berkata

"apakah Ida mahu ayah bantu?".

Aku terkejut sekali mendengar ucapannya, dan tanpa kusedari, aku telah memberi isyarat iya kerana aku tersenyum serta mengangguk kecil. Bapa mertuaku lalu memegang tangan kiriku dan ditekankan tangan ku itu pada celah kangkangku sendiri serta menggosok-gosokannya perlahan-lahan. Memang aku mulai merasa nikmatnya pada celah kangkangku. Tak lama kemudian bapa mertuaku mulai menggantikan tanganku dengan tangannya. Tangannya yg hitam & kasar itu mulai menggosok-gosok di celah kangkangku, walaupun aku masih memakai shorts lengkap tapi aku dapat merasakan tangannya menyentuh semua bahagian kemaluanku terutama biji kelentitku. Aku mulai mendesah kecil & tanganku sendiri mulai mengelus dada bapa mertuaku, sedangkan bapa mertuaku sudah mulai berani mendekati & merapati tubuhku dengan tubuhnya.Aku semakin tak tahan, segera saja kuciumi & kujilati cuping telinga bapa mertuaku dan tanpa kusangka bapatuaku pun tak mau mengalah menciumi leherku dan mulai meraba-raba punggungku. Tubuhku seakan-akan terbang melayang kerana rabaan bapa mertuaku membuatkan bulu romaku tegak berdiri semuanya. Belum pernah aku seperti ini sebelumnya, suamiku sendiri kurasa tidak pernah seperti ini....kerana kami (aku & suamiku) biasanya kalau berhubungan badan langsung melakukan seks saja dan orgasme bersama-sama, begitu saja. Lain halnya dgn bapa mertuaku ini, belum apa-apa begini aku sudah tak dapat menahan ghairah yang amat sangat apa lagi kalau sudah berbuat apa-apa. Akhirnya setelah aku mengatakan yang aku sudah orgasme kepada bapa mertuaku, barulah dia menghentikan aktiviti semuanya. Akurasakan panties ku sudah lenjundengan air maniku yg keluar dari kemaluanku. Aku tidak mampu berkata-kata, hanya tersenyum sambil bernafas termengah-mengah memandang bapa mertuaku, dan bapa mertuaku sendiri membelai kepalaku sambil menciumi tanganku.

"Letih sangat ke ni Ida..?"

" emmm...emm...tidak ayah....!"

"Kalau tidak....boleh ayah teruskan lagi?

"Terserah pada ayah .....ida ikut aja..."

"Biasanya Ida bagaimana ?"

"Biasanya ida langsung melakukan seks dgn Abang Zai, tidak seperti ini.."

"Apakah Ida cukup puas seperti itu..?"

"Ya... habis apa lagi yang perlu Ida katakan...?"

"Apakah Ida ingin puas lagi?"

"aaaahh.....ayah!"

"Kalau begitu ayah akan ajarkan caranya & sekarang kamu turuti perintah ayah yaaa....."

Setelah berkata begitu bapa mertuaku mulai membuka seluarnya satu persatu, dan terpampanglah zakar bapa mertuaku. Aku sedikit terkejut & menjerit kecil kerana zakar bapa mertuaku sungguh besar menggelayut seperti alu sambal. Gila sekali....aku tak dapat bayangkan bagaimana rupanya kalau zakar itu menegang ghairah sedangkan belum banguh sudah sebesar itu! Lalu bapa mertuaku menyuruhku memegang zakarnya dan minta dikocokkan atas bawah dan maju mundur. Aku perlahan-lahan dan sedikit takut utk memegang zakarnya, dan akhirnya zakar itu sudah berada di dalam genggamanku. Hatiku berdebar kencang ketika aku mulai mengocok zakar bapa mertuaku, perlahan-lahan zakar itu mulai bangun dari tidurnya dan pada akhirnya....wow....tak kusangka sungguh besar sekali sehingga tanganku tak cukup menggenggamnya lagi. Harus dgn 2 tangan baru boleh kugenggam dan itupun masih tersisa kepalanya yg besar botak hitam & berkilat. Lalu bapa mertuaku menyuruhku utk menghisapnya. Aku sangat takut sekali menghisapnya, apakah mulutku mampu melahapnya? Aku tak berpikir panjang lagi, langsung saja kulahap kepala penis itu sampai habis. Sungguh lain sekali dgn zakar Abang Zai, hanya separuh sahaja panjangnya dari zakar bapa mertuaku ini sehingga dapat kulahap sampai habis. Sedangkan zakar bapa mertuaku tidak mampu aku melakukannya. Setelah beberapa lamanya aku menghisap zakarnya, lalu bapa mertuaku menyuruhku membuka pakaianku kesemuanya agar lebih selesa. Dan akupun mulai membuka pakaianku satu persatu. Akhirnya tubuhku sudah berbogel tanpa sehelai kainpun. Kulihat mata bapa mertuaku terbeliak melihat tubuhku dari atas sampai ke bawah

"oohhh....cantik sungguh tubuhmu Ida...! Dah punya anak 2 tapi masih mekar , tidak seperti mak kau dulu sudah lembik semuanya."

"Alah ayah ni....begini dikatakan mekar..?"

Lalu tanpa membuangmasa lagi bapa mertuaku terus menyambar tubuhku, kesemua bahagian tubuhku dirabanya sampai habis. Tangannya yg kasar menggerayangi tubuhku sehingga aku kembali dibuatnya tak berdaya. Bapa mertuaku dgn buasnya menghisap puting tetekku seperti bayi sedang menyusu, puting susuku dimainkan dgn lidahnya, dan dihisap kencang sekali serta puting susuku yg sudah menegang itu digigit-gigit kecil & ditarik-tariknya pula. Semua itu semakin membuatku tak berdaya menghadapi bapa mertuaku. Badanku semuanya terasa kejang serta posisiku jadi tak teratur. Jilatan-jilatan lidahnya semakin lama semkain dahsyat dan mulai turun keperutku dan berakhir pada kelangkangku. Lidahnya lincah sekali, belum apa-apa dia sudah menemukan kelentitku. Seperti tadi juga dia memperlakukan kelentitku, sehingga aku terkapar-kapar menahan geli, ngilu dan nikmat. Akhirnya aku tak tahan lagi meminta bapa mertuaku utk mulai menusukkan zakarnya kedalam kemaluanku. Aku berdebar-debar saat zakarnya mulai disorongkan kearah kemaluanku, dan aaaakh.....masuklah zakar bapa mertuaku yg besar itu kedalam kemaluanku. Memang kurasakan agak sulit masuknya tapi kerana kemaluanku sudah basah dgn cairan mani yg keluar dari dalam kemaluanku menjadikan zakarnya itu dapat masuk perlahan-lahan.

Baru kali ini aku merasakan dinding kemaluanku terasa ada yg menggesek-gesek, oohhh....betapa nikmatnya. Bapa mertuaku mulai menggagahi tubuhku dgn tubuhnya, sorong tarik zakarnya pada kemaluanku terasa sangat teratur dan mantap rasanya.Setelah kurang lebih 1 jam lamanya bapa mertuaku mensetubuhiku, akhirnya runtuh juga benteng pertahanannya, dan sebelum itu dia sempat bertanya padaku di mana dia harus mengeluarkan maninya, apakah boleh di dalam atau di luar yg maksudnya supaya tidak terjadi yg diinginkan. Dan aku sendiri mengizinkannya mengeluarkan maninya di dalam, kerana aku ingin sekali merasakan pancutan maninya menembak dinding kemaluanku dan itu terasa hangat sekali dalam perutku.Maka bertaburanlah mani bapa mertuaku di dalam kemaluanku. Kemaluanku terasa sangat hangat sekali rasanya dan aku juga merasakan banyak sekali air mani yg dipancut oleh bapa mertuaku. Bapa mertuaku mengeluh panjang seperti kerbau disembelih dan lemas tak berdaya menindih tubuhku. Setelah itu bapa mertuaku tidur di sebelahku dgn keadaan tak berdaya. Aku lalu bangkit dan mengisyaratkan bapa mertuaku utk pergi ke bilik air mencuci kemaluanku.Di bilik air, aku melihat dari kemaluanku banyak sekali meleleh keluar mani bapa mertuaku. Aku terus mencuci kemaluanku dan sekaligus mandi. Setelah selesai mandi aku langsung ke bilikku utk mengambil pakaianku dan ketika aku memakai baju yang lain, tiba-tiba bapa mertuaku masuk kedalam bilikku sambil membawa pakaianku yg kutinggalkan di biliknya. Bapa mertuaku yg hanya memakai tuala saja mengatakan bahwa ia ingin mengulangi permainan tadi, dan iapun membuka tualanya utk memperlihatkan zakarnya yg sudah berdiri keras menegang.

Gila benar... bapa mertuaku betul-betul seperti kerbau jantan. Akhirnya bapa mertuaku kembali menggauliku, & kali ini di bilik tidurku sendiri. Aku dikerjakan sehabis-habisnya. Dia menggenjotiku seakan-akan aku ini kerbau betinanya. Kali ini bapa mertuaku sangat lama bertahan keluar air maninya, sehingga kira-kira hampir 3 jam. Kemaluanku terasa sangat ngilu dibuatnya. Bukan itu sahaja, aku disuruh utk menelan semua air maninya, dan itu kulakukan agar bapa mertuaku bahagia. Hari itu aku puas sampai ke kemuncak sehingga 5 kali, dan tubuhku terasa sangat letih sekali. Tak kurasa bahwa hari telah mulai petang dan kulihat jam menunjukkan pukul 5.30 petang yg mana sebentar lagi suami & anak-anakku akan pulang. Kami tergesa-gesa mengenakan pakaian dan berkelakuan seperti tidak terjadi apa-apa.Setelah kejadian hari itu, aku & bapa mertuaku sering melakukannya lagi satu kali seminggu sewaktu tiada orang di rumah. Aku melakukan semua ini dgn bapa mertuaku hanya sebagai pelampiasan nafsu saja, dan aku tetap mencintai suamiku serta anak-anakku. Kami melakukannya kalau kami sedang menginginkannya saja, dan kebanyakan bapa mertuaku yg memintanya padaku. Dan hampir 3 bulan lamanya kami melakukan itu tanpa diketahui oleh sesiapapun. Aku berkelakuan seperti biasa dlm keluarga sehingga suamiku tidak menaruh curiga padaku apalagi pada bapanya sendiri. Bapa mertuaku benar-benar lelaki sejati yg diimpikan setiap wanita, aku benar-benar beruntung sekali dapat mendekatinya. Aku banyak sekali belajar darinya terutama ttg sex, aku jadi tahu banyak cara dlm berhubungan badan kerana dia yg banyak mengajarku. Lain halnya dgn suamiku yg hanya menyetubuhiku begitu-begitu saja. Namun aku tetap mencintai & menyayanginya.

Hingga pada suatu ketika setelah 4 bulan berlalu bapa mertuaku kembali ke kampung, aku terasa sangat kehilangannya. Kerana dgn dialah aku dapat belajar banyak terutama ttg sex & merasakan nikmatnya hidup. Dan kerana ini mungkin adalah perpisahan bagi aku & bapa mertuaku, maka hari itu aku kembali melakukannya dgn bapa mertuaku agak ganas. Kami memulainya setelah keadaan dirumah kosong, dan kami melakukannya seharian penuh dari jam 09.30 pagi sehingga 5.00 petang. Dalam 7 jam lebih itu aku mencapai klimaks lebih dari 10 kali sedangkan bapa mertuaku hanya 4 kali saja, dan aku juga melakukan itu dgn berbagai macam posisi sex yg aku ketahui dari bapa mertuaku. Dan pada petang harinya barulah kami menyudahi permainan tersebut, sehingga badanku semua terasa letih tak berdaya.

Pada esok harinya barulah bapa mertuaku pulang. Dengan perasaan berat kulepas juga pemergiannya. Dan dia juga berjanji akan sering mengunjungi bukan sahaja cucu-cucunya tetapi menantu kesayangannya sekali.


Nukilan
"Unknown"