Rilex@Zello

hi all, demi seiring dgn dunia digital ni, abg dah createkan satu channel di Zello untuk kita semua berkomunikasi secara realtime melalui voice chat melalui semua henpon (Android, Iphone, Blackberry dll) tanpa memberi nombor henpon pada strangers. Harap semua dapat memanfaatkan servis ini. Perkakasan yg perlu = Smartphone spt diatas. Software yg perlu didownload = "ZELLO", cari je kat Market/AppStore (Free aje). bila dah register, cari channel = "Abgh3nsem". Masukkan password channel = "ABGH3NSEM" (semua huruf besar). so siaran 24 jam tanpa henti. sambil baring pon boleh chat. tak percaya??? sbb abg dah try. hahahahaha. bagi yang kurang kebernian dan kemachowan, korang chat kat web dah le.. wahahahaha. selamat bersembang.

Pengikut

Password = AbgH3nsem (All Caps)

Jumaat, 14 November 2008

Zura Isteri Rahmat

Kisah yang nak aku sampaikan ini adalah kisah yang benar berlaku dan aku rasa ianya akan dapat terus aku lakukan kerana semuanya terjadi atas kerelaan masing-masing. Semuanya bermula apabila aku berpindah ke satu kawasan perumahan yang agak hampir dengan tempat aku bekerja.

Di kawasan itu aku mengenali satu pasangan yang rumah mereka hanya selang satu pintu saja dari rumah ku. Pertama kali aku melihat pasangan itu, aku dapat merasakan kelainan kerana aku melihat suaminya yang ku kenali sebagai Rahmat telah agak berumur sementara isterinya yang kukenal dan di panggil dengan nama Zura itu kelihatam masih muda.

Segala tekaan ku tepat kerana dari perkenalan itu aku mengetahui bahawa Rahmat telah berusia 42 tahun sedangkan Zura cuma baru berusia 26 tahun. Mereka masih belum mempunyai anak. Aku pun tidak pernah bertanya lebih lanjut.Perhubungan kami amat baik, lagi pun kebetulan hobi Rahmat dan aku sama.. masing-masing gila memancing.

Persahabatan itu terus berlangsung dan kini telah hampir 7 bulan kami berkawan. Tentang isteri Rahmat pula, Zura juga ku lihat seorang wanita yang baik. Tidak dapat aku nafikan Zura memang cantik dan jelita. Semua ciri-ciri kewanitaan ada pada Zura dan terus terang aku katakan yang aku amat meminati Zura. Cuma malang nasib ku dia isteri orang. Aku juga dapat merasakan yang Zura amat menyenangi aku.

Kepercayaan yang diberikan Rahmat kepada ku membuatkan aku bebas untk keluar masuk ke rumah mereka hinggalah pada satu hari semua cerita di sebalik rumah tangga yang ku lihat aman damai itu terbongkar rahsianya. Segala-galanya bermula ketika Rahmat tiada di rumah. Aku yang singgah sebentar dengan hajat ingin meminjam joran pancing Rahmat..... telah mendapati tidak ada sesiapa pun di ruang tamu rumah itu.

Oleh kerana telah biasa aku pun tidaklah memanggil atau pun memberi salam. Aku pun terus saja menuju ke tangga utk naik ke tingkat atas dan mengambil joran yang tersandar di tepi dinding. Ketika aku melintasi bilik tidur mereka aku melihat pintu yang sedikit renggang. Aku pun menilik sedikit ke dalam. Berderau darah ku bila aku dapati Zura sedang menelentang di atas katil dengan hanya berkain batik tanpa ada sesuatu pun yang menutup bahagian badannya dari perut ke atas.

Dia kulihat seperti mengurut-ngurut sepasang buah dadanya yang kulihat menegang dan tertonjol. Terus-terang aku katakan yang aku amat terpegun melihat bahagian badan yang terdedah itu. Segala-galanya jelas terpampang di depan mataku. Dengan warna kulit yang kuning langsat, kegebuan badan nya begitu cepat merangsang aku. Ditambah pula dengan sepasang gunung yang comel mengkal di dadanya. Sepasang puting berwarna merah lembut dengan bulatan kecil berwarna coklat pudar mengelilingi puting itu. Pemandangan yang begitu terus membuatkan 'belut' yang bersarang di dalam seluar ku mengeras pejal.

Aku yang begitu asyik melihat dan menatap keindahan badan Zura... tiba-tiba terhantuk tombol pintu di sebelah ku. Zura menoleh dan memandang tepat ke arah ku. Serta merta dia bangun dan terus menarik kain batiknya ke atas dan berkemban. Aku fikirkan tentu Zura marah dengan perbuatan ku mengintai tadi. Namun sebaliknya dia kelihatan selamba dan menghampiri ku.

"Haai....! Lama dah mengintai..?"..soalnya. Aku tersipu-sipu sambil itu mataku terus terusan tidak dapat mengalih pandangan dari melihat tubuhnya. Aku yang mendapat satu akal terus bertanya..

"Kenapa Zura buat cam tu?" Zura ku lihat terdiam dengan soalan ku... Akhirnya dia pun terus menceritakan tentang rumahtangganya yang cuma dilihat bahagia di luar sedangkan dia sendiri tidak pernah dapat menikmati kesedapan berumahtangga secara yang sebenarnya.

Dia pun menceritakan bahawa Rahmat bukanlah seorang yang hebat dari segi perlakuan seks. Pendek kata Rahmat tidak pernah dapat bertahan lama... paling lama pun cuma lah 10 minit saja...! Sedangkan bagi Zura ketika itu dia masih lagi dalam peringkat 'warm up'. Lagi pun kata Zura, Rahmat seorang yang agak typical dlm seks. Bagi Rahmat.. seks adalah acara menindih Zura dan memasukan zakarnya sambil menghenjut 4 atau 5 kali sebelum terkulai lembik. Tidak pernah ada 'fore play' atau sebagai nya.. dia buat terus 'direct to the point'.

Aku melopong mendengar kisah itu. Nyatalah Zura selama ini tidak puas. Aku memujuknya dengan mengatakan mungkin faktor usia Rahmat yang menyebabkan dia begitu. Zura diam saja. Tiba-tiba ku rasakan yang jari jemarinya merayap-rayap di atas peha ku. Aku segera merenung Zura. Dia memandang ku dengan satu pandangan yang amat sukar untuk di mengertikan. Matanya kuyu dan nafas nya mula kencang. Aku juga sudah mula didatangi bisikan nafsu... Aku mendengar Zura berkata..

"Maann... tolong Zuraaa.. sekali ni aje, pleaseeeeeeee.... Zura janji Zura tak akan cakap kat sesiapa... ok... pleaseeeeee".... rayu Zura pada ku. Aku cuma mampu untuk berdiam diri. Dalam pada aku berfikir tentang rayuan Zura itu, rupa nya Zura telah membuat anggapan yang aku akan akur dengan kehendak nya...Tiba-tiba saja butang baju kemeja ku dibuka olehnya.

Jari-jari Zura yang halus dan lembut itu mula merayap di atas dada ku. Puting tetek ku yang kecil itu mula dicuit-cuitnya. Aku terus dilanda ghairah. Akhirnya aku membiarkan saja Zura berbuat sesuka hatinya pada ku. Baju kemeja ku dibuka terus. Kedudukan kami yang masih berdiri itu memudah kan segala-galanya. Kini bibir Zura yang merah basah itu mendarat atas dadaku. Lidahnya mula menjilat-jilat puting tetek ku.. Aku merasa kesedapan yang luarbiasa. Zura pula tidak langsung membenarkan tangan ku merayap di atas badannya walaupun aku begitu ingin untuk melucutkan kain kembannya.

Aku menyandar ke dinding. Lidah Zura terus menjilat jilat sekitar dada ku. Ku biarkan saja sambil kadang-kadang dia menjeling melihat reaksi ku. Mulut Zura kini menjelajah ke bahagian perut ku. Dicium-ciumnya sekitar perut ku hingga aku merasa begitu geli. Akhirnya dia membuka butang seluar ku sambil menurunkan zipnya.

Apabila terlucut saja seluarku, kelihatanlah keadaan zakar ku yang telah menegak terpacak di dalam seluar kecik itu. Zura tersenyum. Aku pula terus memejamkan mata menanti tindakan selanjutnya. Aku merasakan yang zakar ku diramas-ramas dan kemudian seluar dalam ku di tarik ke bawah. Zakar yang telah mengeras ke tahap maksimum itu terus terpacak apabila pembalutnya telah ditarik ke bawah.

Zura mengurut-ngurut manja zakar ku itu. Hampir hendak mengeliat aku di buat nya. Kalaulah aku tak bersandar ke dinding, mau tumbang aku. Zura melutut dengan kepalanya kini betul-betul berhadapan dengan zakar ku. Perlahan-lahan dia merapatkan mulutnya sambil menggenggam zakar ku dengan kedua belah tangan nya. Aku terdengar Zura bersuara...

"Eeeemmmm.. panjang juga ya Man,lebih dua penggenggam ni...!"

Zura ku lihat seperti mengukur kepanjangan zakar ku. Akhirnya dia dengan perlahan memasukan batang ku ke dalam mulutnya. Dikepatnya seketika... terasa menjalar panasnya bila batang ku itu telah masuk ke dalam mulutnya. Lidahnya bermain-main di sekitar kepala takuk ku. Berdenyut-denyut rasanya bila batang ku mula dihisapnya dengan rakus. Air liurnya menjelejeh keluar. Sesekali dia menjilat-jilat bahagian tengah batang ku. Manakala ada ketikanya pula dia mengeluarkan batang ku dari mulutnya dan tangannya dengan laju melancapkan aku. Akibat dari tindakan Zura yang berterusan itu, aku seperti merasa hendak terpancut dibuatnya.

Mungkin kerana merasa lenguh, setelah lama mengulum dan menghisap batang ku, Zura menghentikan kegiatan nya. Dia bangun sambil tangannya terus memegang batang ku. Dia menarik aku menuju ke arah katilnya. Aku yang merasakan peluang untuk bertindak balas telah telah tiba, terus saja menolak Zura hingga terbaring di atas katil.

Zura mungkin terasa sedikit terkejut dengan perlakuan ku itu. Namun di bibirnya terus menghadiahkan aku senyuman yang kurasakan paling manis sekali. Aku dah tidak peduli, kali ini apa nak jadi... jadilah.... bisik hati kecil ku. Peluang ini tak akan ku lepaskan. Lagi pun bukan aku yang mencari, ianya datang sendiri fikir ku.

Kain batik Zura ku lucutkan. Kini terpampang lah segala keindahan bentuk tubuh yang selama ini aku impikan. Lekuk badan Zura begitu menggiurkan. Aku mengagak potongan badan nya 33/27/34. Selain dari buah dadanya yang pejal, sepasang peha Zura juga amat menghairahkan aku. Cantik peha itu.. rasa nak ku gigit-gigit pehanya. Tambah pula betisnya yang bunting padi itu ku lihat di tumbuhi reroma halus yang jarang jarang. Punggung nya juga bulat dan gebu. Dan yang paling geram aku melihatnya ialah bulu farajnya yang tumbuh halus memanjang.

Namun Zura ku lihat asyik mengepit pehanya. Dia seperti tidak mahu aku begitu cepat melihat farajnya. Pendek kata semua yang ada pada tubuh Zura amat menyelerakan aku. Tambahan pula aku sendiri memang jarang dapat peluang dengan wanita. Selama ini aku cuma melancap saja ukt melampiaskan nafsu ku.

Menyedari aku perlu utk bertindak semula, sepasang buah dada Zura adalah sasaran pertamaku. Ku ramas dan ku usap perlahan-lahan buah dada yang mengkal itu. Zura mula hilang daya sedar. Puting comelnya ku hisap semau hati ku..... Zura mula mengeluh manja..

"MMMmmmmm..oooohh"

Aku tambah galak bila ku dengar keluhan itu. Kadang-kadang ku gigit lembut pada puting yang makin mengeras itu. Zura telah mendesah. Ransangan nafsunya mula meningkat. Setelah agak lama aku beroperasi di kawasan pergunungan itu, aku mula beralih arah. Peha Zura ku cuba bukakan. Sedikit tentangan dapat aku rasakan.

Namun aku bertindak bijak. Pangkal pehanya ku jilat. Zura kegelian lantas membuka sedikit pehanya. Peluang itu terus ku gunakan. Ku kangkangkan Zura selebar-lebarnya. Ku lipatkan kakinya di atas bahu ku sambil tangan ku meraup sepasang peha yang lembut itu. Muka ku terus saja ku sembamkan ke kawasan segitiga larangan Zura.

Ku dengar dia merengek bila saja lidah ku mula menjelajahi tepian alur bibir farajnya. Bibir itu merekah bila lidah ku mula memasuki kawasan dalam faraj. Bahagian dalam kawasan faraj Zura masih kemerahan ku lihat. Ini menandakan tidak ada aktiviti lasak yang selalu dilakukan di situ. Suis kecil di hujung belahan farajnya ku picit.

Zura yang cuba menahan suaranya tetapi dia jelas gagal. Dia terus merintih. Dia benar benar dihurungi kenikmatan. Bahkan aku juga dapat merasa ada cecair licin yang dah mula mengalir keluar dari dalam farajnya. Setelah puas kawasan segitiga itu ku kerjakan luar dan dalam, aku membalikkan badan Zura kepada posisi Zura meniarap.

Inilah yang buat aku begitu geram. Melihat punggungnya yang gebu itu, aku terus menjilat kawasan dalam punggungnya. Lubang punggung Zura yang kecil itu aku jilat semahu-mahu ku. Zura mungkin terkejut dengan perlakuan ku itu. Namun kuterangkan kepadanya yang aku cuma mahu dia puas dan merasai segala kenikmatan yang sepatutnya dia rasakan. Mendengar kata ku, Zura terus mendiam kan diri.

Lubang punggung yang kecil itu ku jolok denagn jari telunjuk ku.... Serta merta kemutan yang kuat ku rasakan. Muka Zura sedikit berkerut. Aku lantas bertanya apa rasanya bila jari ku menikam masuk ke dalam lubang punggung nya....

"Perit sikit...!' jawab Zura lembut. Namun dia mengatakan yang dia juga amat menyukai cara ku itu. Selasai saja semua warm up itu ku lakukan, maka tibalah ketikanya aku hendak menusuk kan batang ku ke dalam farajnya. Zura kembali ku telentangkan... kakinya ku kankangkan seluas mungkin.. Tiada tentangan yang ku terima.

Kini kepala batang ku tepat berada di permukaan faraj Zura. Aku tidak terus memasukkan nya. Aku berhenti seketika sebelum menarik nafas dan lepas itu barulah ku rendahkan sikit badan ku hinggalah zakar ku dapat ku jolok masuk ke dalam farajnya.

Tembus saja lipatan faraj Zura bila zakar ku mula mengasak masuk maka terdengarlah letusan suara Zura yang cuba ditahannya selama ini. Merengek dan merintih dia bila hentakan ku makin lama makin kasar dan laju. Air berahi Zura makin melimpah keluar. Berkocak-kocak bunyinya bila saja gerakan keluar masuk zakar ku terus berlaku. Dinding faraj yang lembut itu terus menggesel-gesel kepala zakar ku.

Aku juga dapat merasakan yang Zura telah klimaks bila zakar ku dijerut kuat oleh farajnya. Di samping itu aku juga dapat merasakan semburan air berahi Zura yang begitu banyak membasahi farajnya. Ianya membuak buak hingga meleleh-leleh keluar ke celah kelangkang nya. Zura terkapar tidak berkutik selepas itu. Faraj nya menerima saja kemasukan dan henjutan terus-terusan dari ku. Tubuhnya bergerak gerak bila aku menghinggut rakus. Matanya terpejam rapat. Cuma nafasnya saja yang bergerak pantas.

Akhirnya setelah lebih setengah jam aku mengerjakan Zura dengan berbagai cara dan posisi, aku mengambil keputusan untuk tidak lagi mengawal klimaks ku. Lantas ku mencabut zakar ku dari dalam faraj nya. Aku ingin melakukan sesuatu yang paling aku ingin rasai. Aku membisikan pada Zura yang aku berkerkeinginan untuk mendatanginya dari pintu belakang. Mulanya Zura agak keberatan. Namun setelah ku pujuk dan kurayu, tambahan pula dia sendiri mengatakan yang dia telah tidak berdaya dan telah klimaks lebih tiga kali, maka dia pun mengangguk saja menyetujui kehandak ku.

Aku pun lantas membalikkan tubuhnya supaya berposisi meniarap. Ku letakkan sebiji bantal di bawah perutnya. Zura jelas tidak membantah dan menbiarkan saja aku berbuat sesuka hati. Bila saja bantal itu telah berada di bawah perutnya, maka posisi Zura telah tertonggeng sedikit. Ku bukakan belahan punggungnya sementara saki baki air berahi Zura yang masih ada terpalit di batang ku berperanan melicinkan sikit kerja aku. Aku memegang batang ku lantas terus menekan masuk ke dalam lubang punggung Zura yang kecil itu.

Aku dapat merasakan yang zakar ku terbolos masuk ke dalam lubang itu. Serentak dengan kemasukan zakar ku, Zura terjerit. Namun ianya sudah terlambat untuk meraih simpati aku. Aku langsung tidak mengendahkannya. Maka berterusanlah Zura merintih kepedihan sambil aku terus menghentak masuk batang ku semau-maunya.

Akibat dari jerutan dan kemutan yang amat kemas mencengkam zakar ku, aku tidak mampu lagi untuk bertahan lama. Aku memusatkan seluruh tumpuan ku dan akhirnya satu pancutan yang keras aku lepaskan ke dalam lubang kecil itu. Hampir 5 kali tembakan aku lepaskan sambil batang ku jauh terbenam di dasar lubang punggung nya.

Setelah semuanya selesai, aku pun mencabut batang ku dari lubang punggung Zura sambil dia sendiri bangun dan berlari anak menuju ke tandas. Aku lihat dia seperti tercirit-ciritkan cecair serba putih yang bercampur kekuningan. Mana tidaknya, apabila air mani ku yang bertakung di dalam lubang punggung itu mula meleleh-leleh keluar.

Aku tersenyum puas menelitikan hasil penangan ku itu. Setelah kembali berpakaian aku menunggu Zura keluar dari bilik air. Seketika kemudian dia pun keluar dan terus menyarung kembali kain batiknya serta memakai baju.

"Terima kaseh Man... Zura puas sangat.... tapi ini luar biasa sikit la.. " katanya sambil menunjukkan isyarat jarinya ke arah punggungnya sendiri. Aku ketawa sambil memberitahu bahawa lubang itu amatlah enak sebenarnya.

Zura berjalan mendahului aku menuruni tangga. Aku lihat gaya jalannya dah sedikit kengkang. Aku tersenyum sendirian sambil merasakan semakin meluap luap tahap kebanggan ku. Sampai di muka pintu barulah aku menerangkan bahawa aku sebenarnya ingin mengambil joran yang ada untuk pergi memancing. Sambil berseloroh Zura berkata....

"Isshh.. apa payah nak memancing pakai joran tu... joran yang lagi satu tu lagi best... kan dah dapat pancing Zura pun".... katanya sambil ketawa kecil.

Sebelum beredar, aku sempat mengucup bibirnya dan meramas punggungnya sekali lalu. Zura juga berjanji bahawa aku boleh meratahnya bila-bila masa saja yang aku suka. Aku juga mengatakan yang mungkin dalam masa yang terdekat ini dia akan aku kerjakan sekali lagi.

Zura cuma mengangguk setuju. Aku pun beredar menuju ke rumah ku sambil memasang rancangan sekali lagi untuk menyetubuhi Zura.

SEKIAN.
TAMAT.
JUMPA LAGI DI LAIN EPISOD.


Nukilan
"Genghiz Khan"
"pedangsakti_00@hotmail.com"

1 ulasan:

beegee berkata...

ini cerita bohong punya...karut..kalu betoi pun takkan hang gamak tutuh puki kawan hang...hang kawan jeneh apa?..kalu kena bini aku penendang muka hang... pala butuh niii...rekalah cerita lain...meluattttt...