Rilex@Zello

hi all, demi seiring dgn dunia digital ni, abg dah createkan satu channel di Zello untuk kita semua berkomunikasi secara realtime melalui voice chat melalui semua henpon (Android, Iphone, Blackberry dll) tanpa memberi nombor henpon pada strangers. Harap semua dapat memanfaatkan servis ini. Perkakasan yg perlu = Smartphone spt diatas. Software yg perlu didownload = "ZELLO", cari je kat Market/AppStore (Free aje). bila dah register, cari channel = "Abgh3nsem". Masukkan password channel = "ABGH3NSEM" (semua huruf besar). so siaran 24 jam tanpa henti. sambil baring pon boleh chat. tak percaya??? sbb abg dah try. hahahahaha. bagi yang kurang kebernian dan kemachowan, korang chat kat web dah le.. wahahahaha. selamat bersembang.

Pengikut

Password = AbgH3nsem (All Caps)

Jumaat, 14 November 2008

Zai Ku Sayang

Pertama kali aku bersua muka dengannya adalah ketika aku dan bakal aku tengah membuat perancangan untuk majlis perkahwinan kami. Zai namanya... bakal adik ipar aku. Orangnya boleh dikatakan agak manis dan cute. Kalau nak dikatakan, buah dadanya tak adalah besar sangat. Tapi bab itulah yang membuatkan aku geram melihatnya kerana saiz buah dadanya yang aku kira cukup menarik dan cute. Semenjak dari hari itulah aku telah menyimpan perasaan terhadapnya dan acapkali aku berfantasi bersetubuh dengannya.

Rezeki aku bolehlah dikatakan baik sebab beberapa bulan selepas aku berkahwin, Zai telah datang tinggal bersama kami kerana terpaksa melanjutkan pelajarannya. Inilah peluang yang telah aku tunggu tunggu selama ini. Saban hari perasaan dan keghairahan aku terhadap dia semakin bertambah. Pernah sekali aku ponteng kerja semata mata kerana nak mengendap Zai. Awal awal pagi selepas isteri aku pergi kerja, aku masuk dalam bilik air dan terus memanjat dan bersembunyi di atas siling bilik air. Sememangnya bilik air rumah aku ni mempunyai satu ruang yang boleh dibuka untuk naik ke atas. Setelah hampir setengah jam menanti, perangkap pun mengena.

Sehelai demi sehelai pakaian Zai buka dan sedikit demi sedikit mata aku semakin terbeliak memerhatikan keindahan badannya yang tiada seurat benang pun. Dari situlah aku mula membulatkan tekad untuk menikmati diri dia. Perancangan demi perancangan aku lakukan untuk mendapatkan peluang yang terbaik. Dan akhirnya, aku telah nekad untuk melakukannya. Ku kira dia pasti tidak akan suarakan apa apa pada isteri ku kalau aku lakukan kerana tentulah dia sendiri akan merasa bimbang yang dia akan dituduh sebagai yang menggatal. Inilah yang aku harapkan kerana kalaulah dia mengadu, tentulah perang besar jadinya. Tapi kerana nafsu yang sudah naik, semuanya aku tolak ke tepi saja.

Pagi yang dinantikan telah tiba. Dari pemerhatian aku selama ini, aku pasti yang Zai akan keluar untuk kuliahnya agak lambat kerana sememangnya kuliah dia untuk hari Rabu hanya akan bermula pada pukul 11 pagi. Biasanya dia akan bersiap sejam lebih awal dan inilah yang ku harapkan.

Hampir masa aku rasa yang dia akan masuk mandi, aku terus masuk ke dalam bilik air sambil merapatkan pintu tanpa menguncinya. Sebagaimana yang telah aku rancangkan, aku terus melondehkan seluar aku. Beberapa minit kemudian, sebagaimana yang telah aku sangkakan, aku terdengar bunyi pintu bilik Zai dibuka. Aku pun terus memegang senjata aku dan terus melancap. Hampir pada masa yang sama, pintu bilik air dibuka dan tercegatlah Zai apabila ternampak apa yang aku lakukan. Aku sendiri tak pasti samada dia terkejut melihat apa yang aku lakukan atau dia tergamam sebab tak tahu nak buat apa. Aku teruskan adegan aku seolah olah dia tidak berada di sana. Yang menghairankan dia tidak pula berlalu pergi tapi masih lagi tercegat di depan pintu memerhatikan apa yang aku lakukan. Aku kira inilah peluang yang baik.

Dengan menghulurkan tangan kiri aku, aku terus melambai menyuruh dia masuk. Ini hanyalah satu gamble kerana aku sendiri tidak tahu bagaimana reaksi dia. Tapi amat mengejutkan aku apabila dia masuk tanpa bersuara apa apa. Melihatkan ini, aku terus nekad melakukan apa saja sebab aku pasti memang dia tidak akan menghalang kerana kalau dia tidak sukakan apa yang aku lakukan, sudah tentu dia tidak akan tercegat memerhatikan aku dan masuk apabila aku menyuruhnya melakukan demikian.

Tangan aku mula meninggalkan senjata aku dan terus singgah di dada Zai. Dia masih lagi berbaju tidur dan aku dapat rasakan yang dia tidak memakai coli pada masa itu. JAri aku terus memainkan puting dia sambil dia mendiamkan diri seolah olah telah dipukau lakunya. Aku terus galak apabila dia tidak melawan. Aku terus menyingkap baju tidurnya dan menanggalkannya. Berdirilah Zai di depan aku tanpa coli dan hanya memakai seluar dalam merah jambunya. Seluar dalamnya menjadi sasaran seterusnya di mana aku terus menanggalkannya. Gumpalan rambut di kemaluan dia yang halus membuatkan aku hilang pertimbangan. Tangan aku terus mengusap usap bahagian itu.

Nafas dia menjadi semakin laju dan tangan ku kini sudah dibasahi dengan air dari kemaluan dia. Aku sudah tidak tahan lagi. AKu lantas menyuruhnya membongkokkan badannya dan aku terus menyuakan muka ku ke punggungnya lalu menjilat lubang punggungnya. Dari punggungnya sehinggalah ke lubang kemaluannya aku jilat.

Walaupun aku masih belum puas menikmati perlakukan aku ini, aku terpaksa juga singkatkan kerana bimbang yang Zai akan berubah hati pula. Lalu aku terus memegang senjata aku dan merapatkan ke lubang Zai. Dengan perlahan lahan aku terus memasukkan ke dalam kemaluan dia. Berdetik badannya menahan kesakitan. Pada masa yang sama, aku sendiri pun cuba menahan kesakitan kerana teramat susah untuk ku memasukkan senjata ku ke dalam kemaluan Zai. Ini membuatkan aku bertambah yakin yang dia masih dara. Aku terus memulakan dayungan sedangkan Zai tidak memberikan apa apa reaksi melainkan sesekali dia berdengus.

Setelah beberapa dayungan, aku terus mengeluarkan senjata ku dan setelah aku basahkan dengan air liur ku, ku terus menghalakannya ke lubang punggung Zai yang telah basah dengan air liur aku apabila aku menjilatnya tadi. Belum sempat aku memasukkan setengah, dia mengadu kesakitan. Dengan itu juga, dia bagaikan sedar dan terus mencapai bajunya lalu menutup tubuhnya yang bogel.

Dalam keghairahan aku, aku rasa aku terpaksa melakukan apa jua. Aku terus merentap baju tidurnya itu. Zai sempat meminta aku jangan apa apakan dia sebelum aku memaksa dia untuk bongkokkan badan dia lagi. Dia enggan. Dalam terpaksa, dia melakukannya juga setelah aku katakan yang aku akan melakukan apa jua, walaupun dengan kekerasan, kalau dia enggan.

Tanpa menunggu, aku terus menyambung pelayaran ku. Suara tangisan dia sedikit pun tidak melambatkan henyutan aku. Senjata aku mula terasa ngilu tanda ianya akan meletup tidak lama lagi. Walaupun aku tahu aku akan meletup, aku langsung tidak memperlahankan dayungan. APabila aku rasa yang ianya sudah hampir meletup, aku tarik keluar senjata aku sebelum aku membuat keputusan untuk memasukkannya semula dan ku pancutkan segalanya ke dalam.

Mungkin merasai kepekatan dan kepanasan air mani ku dalam kemaluan dia, Zai terus menangis dan berlari keluar. Aku biarkan saja. Tangan ku terus mengusap senjata ku dan aku terus menjilat tangan ku yang dipenuhi dengan air Zai.

Untuk makluman pembaca, Zai mengandung selepas itu. Tanpa pengetahuan isteri ku, aku telah membawanya ke sebuah klinik swasta di mana kandungannya telah digugurkan. Itulah kali pertama dan terakhir aku melakukannya dengan Zai kerana dia telah berpindah beberapa bulan selepas itu dan berkahwin dengan pemuda pilihannya. Yang pasti, aku telah merasmikan Zai sebelum suaminya.


Nukilan
"izham r"
"izzyham@yahoo.com"

Tiada ulasan: