Rilex@Zello

hi all, demi seiring dgn dunia digital ni, abg dah createkan satu channel di Zello untuk kita semua berkomunikasi secara realtime melalui voice chat melalui semua henpon (Android, Iphone, Blackberry dll) tanpa memberi nombor henpon pada strangers. Harap semua dapat memanfaatkan servis ini. Perkakasan yg perlu = Smartphone spt diatas. Software yg perlu didownload = "ZELLO", cari je kat Market/AppStore (Free aje). bila dah register, cari channel = "Abgh3nsem". Masukkan password channel = "ABGH3NSEM" (semua huruf besar). so siaran 24 jam tanpa henti. sambil baring pon boleh chat. tak percaya??? sbb abg dah try. hahahahaha. bagi yang kurang kebernian dan kemachowan, korang chat kat web dah le.. wahahahaha. selamat bersembang.

Pengikut

Password = AbgH3nsem (All Caps)

Jumaat, 14 November 2008

Ustazah Anak Aku Part 1

Hai kengkawan semua. Ari tu saya dah hantarkan cerita terkini iaitu kisah di Tingkat 16.Kini, Aku, Lan..kembali dengan sebuah lagi karangan yang menceritakan tentang satu lagi "sexual Escapade" aku. Kalau yang tak kenal akan diriku.. akulah yang menuliskan cerita tentang Sekretari, Pregnant Lady, Insurance Part 1 dan Part 2, dan Tingkat 16. Aku kembali dengan satu lagi cerita untuk memenuhi ketagihan para peminat setia site SM.

Sepertimana yang u all dapat baca dari tajuk .. I ni memang dah berkahwin. Siap mengaku lagi kan? What is there to hide. Anyways.. Tajuk tu memberi tahu U all yang I dapat juag memeuaskan nafsu I ngan seorang ustazah yang boleh dikatakan .. alim giler.. Dia pulak ngajar anak aku mengaji.. kat rumah aku.
Nama dia.. Ustazah Zila. Dia ni bukan lawa sangat tapi, muka dia bersih, licin dan yes.. gebu, Dia ni pakai mekap sikit aja.. lipstik merah.. dan bedak sikit kat pipi. Minyak wangi yang dia pakai sah.. minyak atar yang seakan akan bau wangi wangian jenama jenama yang mahal..

Badan dia gempal sedikit.. maklumlah orang dah berumur. Tapi tetek dia memang besar dan penuh. Aku panggil dia kak Zi aja sebab umur dia yang sudah menjangkau lebih kurang 50 tahun. Oklah nak jadikan cerita.. seperti biasa.. Kak Zi (Aku gunakan Kak zi ajalah.. lagipun tak baik aku gunakan perkatan uztazah dalam citer ni)So .. ari tu dia datang awal sikit ke rumah aku. Dia kata dia tak sangka bas yang dia naikki tu laju .. sampai dia naik takut. Aku hanya tersenyum maklumlah drebar bas mini sekarang dah bawak bas bas yang panjang lebar...

Aku pulak meminta maaf sebab..aku lupa nak kasi tahu dia yang anak aku tak ada kat rumah. Anak aku balik rumah nenek dia..so, aku terpaksa menggunakan PR aku lah .. supaya aku tak membuat kak Zi marah. Pabila aku beritahu dia tentang perkara ini, ternyata dia menunjukkan perasaan hampa dia tak dapat mengajar anak aku ari ni. Maklumlah, anak aku pon,, PR kuat. Dia dah mula sebati dengan Kak Zi.

So Aku tak nak lah dia datang kosong aja. Aku pun ajak dia masuk ke rumah aku. :Eh, Cik Lan Lan, er..er. Kakak Wati mana? Tanya Kak Zi. Aku pon memberitahu yang bini aku kerja ari tu, so Aku tinggal sorang aja."Alahai, bujang lah En. Lan ari ni yer?" kata Zila dengan satu senyuman. Aku pun senyum kembali. So aku offer dia minum.. memula.. dia tolak lepas aku pujuk.. dia pon oklah..So aku pun pergi lah ke dapur membuat air. "Kopi O aja kak Zi" dia tersenyum " tak apalah Cik Lan, Mudah Mudah murah rezeki Cik Lan membuatkan air ni. Hilang rasa dahaga saya" kata dia.Te tiba, otak aku mula memikirkan yang bukan bukan. Sewaktu aku ke dapur.. Kak zi duduk di atas sofa.. Kain dia terselak sedikit menampakkan peha dia yang agak gebu... Aku mencuri tengok sedikit.. lantas aku terhantuk kepala aku kat dinding kat dapur aku .. hah berjalan tak pandang depan lerr....Aku tersentak dan menggosok gosokkan dahi aku.. lalu tersenyum.. termalu seketika. Kak zi tetiba bangun dan meluru ke aku.. "Eh.. Cik Lan.. ap hal ni?Sampai terhantuk masa berjalan" Aku tersenyum malu.. Nak cover line lah nak katakan. " Eh. Cik lan.. apa hal ni? Kak Zi tersenyum melihat gelagat aku. " tak ada apa apa Ka.. saya tersilap .. " Kata aku dengan suara macho. Nak cover line konon.

Kak zi senyum.. terus dia melepaskan pegangan dia ke pergelangan tangan aku.. Aku terus ke dapur.. Dah siap aku buatkan kopi.. aku menghidangkannya kepada Kak Zi. "*sluuurp* Mmmmmmm sedap kopi ni Cik Lan.. Pandai Cik lan buat kopi yek?" Ai.. kopi bujang aja KaK Zi..Kata aku.

Lepaslah dahaga Akak ni hah." Kata dia lagi. "Ah ah.. lepas dhaga kan Akak "Kata aku tanpa memikirkan yang aku telah tersilap bukak mulut." Apadia Cik Lan? Apa maksud Cik Lan?" tanya ka Zi..Aku sebenarnya tengah merenung kat kain dia yang masih terselak .Kak Zi duduk dihadapan aku.. so aku dapatlah nengok.. clear view.. panties dia yang berwarna skin color tu.

Trus Kak Zi menutup kangkangnya... sambil tersipu sedikit muka dia.. " Wah.. cik Lan.. pantang di lepa! Mata! Gasak mandang aja!!! kata dia sinis pada aku.. ":Er.. er.. hehehehee" aku tersengih.. Kak Zi pun jeling tersenyum sedikit..

Aku pun memberanikan sedikit lagi diri aku.." Fikiran yang mengghairahkan mula membenamkan otak aku..Kalau aku dapat makcik sorang ni pun.. ok jugak kan? bisik hati kecil aku.. Memikirkan tentang apa yang aku akan lakukan jika aku dapat main dengan wanita ini.

Aku memang minat wanita dah berumur.. To me.. mereka lebih seksi.. lebih menawan.. dan lebih memahami perherakan serta permainan sex.

Aku terus membuka mulut aku lagi.. kali ni..."Er.. air kopi ni aja ke yang boleh hilangkan dahaga?" tanya aku dengan muka selamberr aja. Kak Zi. tersentak sekejap" er..er. apa maksud Cik Lan? " Eh.. mana ada maksud apa apa? Saya hanya bergurau saja.." kata aku,..

Terus Kak Zi meletakkan cawan dia kat atas coffee table.. Dia bangun . Aku saspen.. Nak blah ke makcik ni? Aku menyinggung ke perasaan dia? Tapi Kak Zi terus ke almari dimana aku displaykan barangan yang aku collect sewaktu belajar di overseas dahulu..

Dia melihat pula gambar bini aku. " Lawa bini Cik lan kan?" kata dia menghayati gambar bini aku.. Anak cik lan pun tak kurang manisnya" Kata dia lagi. Aku senyum aja. " Mestilah Kak Zi.. Baka dia kan power" kata aku mencuba mendapatkan perhatian selanjutnya dari Kak Zi.

" Aik.. baka ke amenda? Ke situ pulak budak nih " tetiba Kak Zi bersuara.

"Bini Cik Lan ni.. sedang mengandung kan?" Anak kedua kan? Tanya Kak Zi. Aku mengiyakan aja..:"Dah berapa bulan dah bini cik Lan mengandung?" " 5 bulan kak" .

" Oh.. makna nya.. Air naik kepala lah cik lan?" kata Kak Zi sambil membontotkan aku. Aku terkedu sekejap. " Er. Er. Maksud akak? " Lah.. tak kan itupun Cik Lan tak tahu... " Tadi Cik Lan puas memandang kangkang akak.. ingat akak tak tahu? Air muka Cik lan tu susah nak disembunyikan lah Cik Lan. Lepas tu, gaya Cik Lan ni tak ubah macam orang yang tak lepuasan aja" kata Kak zi.

Aku hanya terharu.. tak terkata apa. Aku menggangukkan kepala aja,."Tapi, tadi tu saya, er.. er.. bukan.. er." Kata aku tergagap gagap nak meminta maaf keran curi tengok tadi. " Saya. Er..er bukannya..er."aku tergagap gagap.

"Ishk Cik Lan ni.. itu rezeki Cik Lan kan? Bukan snang nak kasi orang lain nengok kita punya cara tak sengaja tau Cik Lan!" Kata Kak zi tersenyum. Aku mengerutkan dahi aku. Apahal plak makcik ni?

"Bini Cik Lan tak balik cepat ke ?" tanya Kak Zi. " Tak Kak, jawap aku. Dia pergi rumah mak dia bawak anak saya. Katanya ada party besday" kata aku.

"Oh.. gitu.. kata dia sambil menuju kembali ke sofa. Dia mendudukan diri dia... dan trus mula membuka tudung dia..Ishk!! Panasnyaa.. huiiii.. berpeluh peluh akak. Ketiak peluh.. badan peluh.. ntah ntah semua benda lain pun berpeluh kot." Kata dia.

Aku hanya memerhatikan aja. : " er er. Akak Nak... er..er.. " aku memberanikan diri aku " Akak nak mandi ke? Nak tanggal baju pun boleh " kata aku terkeluar apa yang ada dalam kepala otak blue aku.

"Kalau iyer pun Cik Lan, tutup lah kain langsir tu. Nampak dik orang nanti." Kata Kak zi tetiba. Aku macam dah kena program.. Macam zombie. Terus aku bangun... menarik langsir rapat... sambil membontotkan Kak Zi. Aku terdengar bunyi zip di buka.. Aku menoleh kebelakang. Aku nampak Kak Zi dah buka kain sarong dia. Dan melucutkan . Dia sedang melipatkan kainnya di atas riba dia...

Aku tergammam. " Jangan berdiri ajalah Cik Lan. Nak nengok biarlah dekat dekat. Kata Kak zi. Aku mula mendekati Kak Zi yang mula menyandarkan dirinya atas sofa aku dengan hanya baju kurung dia.. tanpa kain bawah ..." Aku lalu didepan Kak Zi. Matanya dipejamkan sambil tangan dia mengipas ngipas badan dia." Panas sungguh ari ni kan Cik lan. Ah ah kata aku. Belum sempat aku melintas depan Kak Zi, dia menarik tangan aku sampai aku sedikit lagi nak terjatuh ke atas dia. Aku adjust kejatuhan aku, supaya terjatuh kesebelah Kak Zi,
Sambil tu.. di mula menarik ke atas baju kurung dia. Maka terpampanglah bra yang memegang tetek size lebih kurang 40 B ( besar) Badan kak Zi ada sedikit sebanyak "flab" atau lemak de sekitaran pinggang dia. Tapi tidaklah berapa menonjol. Aku terbeliak memerhatikan gelagat Kak Zi.

" Cik Lan maaf yer, Kak Zi panas lah" kata Kak Zi. Aku tak terkata apa hanya memerhatikan aja. : Dia kembali menyandarkan dirinya ke sofa. Kemudian dia mendepankan diri dia dan terus bangun dan " Cik Lan, saya nak ke tandas sekejap. Kena cucilah sikit, berpeluh merata badan ni." Kata Kak Zi. " er.. oklah Kak zi."

Dia terus ke toilet bawah dan aku terdengar air berkocak tanda bunyi dia sedang menchebok.Tak lam lepas itu, aku terdengar ... "Kelumpanggggg!!!!!! Pang pang pang!!!!Aduhhhhh!!!!!!!! Ish! Cilaka betul lah!!!!!" sura Kak Zi menjerit.

Aku terus ketandas .. dan mendapati pintu tandas tu tak di tutup rapat. Aku memberanikan diri membuka pintu tandas dan alangkah terkejutnya aku nampak Kak Zi teduduk di atas tandas dengan keadaan telanjang bulat.. terkangkang.

Tersergam kawasan cipap dia yang berbulu agak lebat, hitam bulu dia.. dan terserlah bibir cipap dia terbuka dan tetek dia tergantung terketar ketar kak Zi.

"Lah! Apa dah jadi ni Kak zi? Tanya aku." Fikiran aku dari fikiran ghairah bertukar menjadi cemas sebab aku nampak ada sedikit darah keluar dari siku Kak Zi. " Kak Zi! Apsal jadi macam ni hah?" Tanya aku dengan nada yang cemas.

" Akak terjatuh lah Cik Lan. Licin betul tandas ni Cik Lan oi!! Aduhhhh.. sakit bontot orang dibuatnya. Kata Kak zi dengan suara yang menahan kesakitan.

Aku terus menerkam Kak Zi untuk memapah dia keluar dari tandas. Dia masih dalam keadaan telanjang bulat.. sambil terdencut dencut...aku papah Kak Zi ke sofa kembali. Dia menyembamkan diri dia keatas sofa sambil menegangkan kakinya. " Sakitlah Cik Lan" kata kak zi. " Er. Kak Zi nak kain ke? tuala ke? " tanya aku. " tak payahlah Cik Lan. Lagipun bukannya ada apa yang belum pernah Cik Lan tengok kan? Macam bini Cik Lan juga kan? Kata Ka Zi macam suara tak puas hati saja.

Aku diam aja. " Lepas tu dia mencari cari seluar dalam dia. Aku katakan bahawa seluar dalam dia basah dan ada dalam tandas, Aku mahu pergi mengambilnya tapi Kak Zi kata tak perlulah. Biarkan dia kering.

Aku tertanya tanya.. Didepan aku sekarang ialah seorang wanita yang agak ok.. berumur.. telanjang bulat.. sedang kesakitan.. dan dalam keadaan tak bermaya. Mahukah aku mengambil kesempatan. Disini ialah seorang wanita yang boleh .. kalau aku mahu .. memuaskan nafsu aku.. dan.. aku. Aku...

"Cik Lan... tolong urutkan sikit belakang Akak ni boleh tak" tetiba Kak Zi bersuara. Aku menggangukkan aja.. Kak Zi membaringkan badan dia di atas sofa aku.. sambil meniarap dan aku pun duduk di sisi dia sambil memicit micitkan tangan aku.. "mmmmmm sedap gitu Cik lan. Pandai Cik Lan mengurutkan?" "Adalah sikit akak... turun temurun dari nenek moyang nak katakan .. kata aku .. sambil meneruskan mengurut dan melurutkan jejari aku keatas belakang Kak Zi.
Bawah sikit Cik Lan, kat pinggang tu hah!" pinta Kak Zi, Aku turutkan aja....

Sampai Disini dahulu my friends. Nak tahu selanjutnya, bacalah Bahagian dua pula. Remember kalau ada makcik makcik.. atau akak akak yang rasa mahu menikmati seks secara rileks.. dan no strings attached.. sila hubungi saya. Di lantujuh@hotmail.com

Mungkin kita boleh menngaturkan sesuatu. Sekian.


Nukilan
"Unknown"

1 ulasan:

Muhammad Isa Daud berkata...

ek eleh....ntah apa2