Jumaat, 14 November 2008

Tuti Dia Dendam Gua

Tiba-tiba…… dia paling kebelakang….. dia nampak aku. aku tercegat dekat pintu. Dia macam kelamkabut ambil towel tersangkut. Kini aku sudah nampak bahagian depan tubuhnya. Oh……cukup seksi….. aku rasa debar….cukup debar….Gub! Gub! Jantung bunyik. Kencang.. Dia tanya , "Kkomeng sudah tengok berapa lama tadi? aku angguk saja. Macam tak boleh cakap saja. Macam kena athsma…. Semput. Dia tarik tangan aku. Dia suruh masuk, dia kunci pintu. Dia duduk atas katil. Dia tarik aku dekat nya. Dia buka baju aku. Seluar sekali. Aku jadi bogel. Aku takut, aku biarkan sebab aku betul takut. Dia pegang 'barang' aku. Dia main-mainkan. Aku malu terus tutup mata. Rasa macam panas. Geli. Aku biarkan. Rasa macam kena masuk dalam mulut. aku biarkan. Aku masih berdiri. Aku pegagang bahunya. Takut tumbang. Aku pegang kuat-kuat, tak boleh tahan berdiri. Gigil. Aku rasa macam mau kencing. Tapi mulut itu masing buat peranannya. Terus…..terus…..aku tak boleh tahan. Rasa macam membesar. Tegang. Rasa sakit, tapi nyaman.

Kemuidan Tuti suruh aku buka mata. Aku takut, aku ikut perentah dia. Aku buka. Dia duduk ditepi katil. Dia terkangkang pehanya. Dia tolak aku supaya duduk. Aku cangkung. Dia bilang sama aku" Nah, tengok ini puas-puas. Tengok puas-puas…. Cuba tak buka mata kau, nanti aku hantam kepala kau sama kayu ini. Nah, cepat! Tengok cepat!" Dia perentah aku macam askar Viet Cong tangkap marine Amerika dalam filem 'Killing Field". Dia macam naik bengis. Aku takut. Aku yang gigil. Satu badan gigil. Maklumlah aku baru umur 12 tahun. Bukan aku sengaja mahu intai-intai dia 'main' sama daddy. Tak sengan. Dek! Dengan gigil-gigil tangan ku, aku siat tepinya. Dalam nampak macam merah pucat. Ada macam air. Lekit-lekit macam gam botol di pos office, macam selalu pakai disekolah dalam Klas Seni Kerja tangan. Aduh, aku takut tengok. Aku kan budak-budak lagi. Itu mainan aku. Bedebah si Tuti ini, dia dendam habis sama aku. Dia bikin apa sama aku hari ini? Aku biarkan mau aku lari lintang pukang. Paling tak cantik 'barangnya'. Macam mulut bag zipnya udah koyak. Udah macam kena langgar 'steam roll'.

Dia bilang, "Mari sini kak Tuti tunjukkan. Pegang ini sama dua-dua jari" aku ikut. Takut "Bukak"aku ikut. "Cium" aku ikut. "Wyueeekkkkkk …..!!! " aku rasa macam nak termuntah. "Yaaaakkk….." baunya mak tuan. Macam longkang sumbat. ""Wyueeekkkkkk …..!!! Yaaaakkk….." kali itu betul-betul aku ta boleh tahan. Tak minat langsung. Kemudian diperentah lagi. Bnyi suaranya macam aku ditengking, pulak. "Jelir lidah, jilat!!!!" aku ikut. "Jilat terus….." aku ikut. Tapi baru sikit aku jelir lidah, nah.." ""Wyueeekkkkkk …..!!! Yaaaakkk….." kali itu betul-betul aku termuntah. Tak boleh tahan - cukup dengan baunya. Tapi, semua terpaksa aku ikut. Terpaksa aku ikut. Aku tak tau apa lagi dia mau suruh aku lakukan. Aku gigil macam setengah mati, nih. Aku terus jilat. Rasa macam masin. Tapi ada bau. Dahsyat. Bau lain macam. ""Jilat terus….." Tuti bilang. Aku ikut. Takut kena marah. Aku takut batang besi dekatnya. Di pukul aku, penyakit lagi. Dia sudah naik setan. Mana tau. Di godam aku. Kes jenayah lagi? Itu semua aku pikir masak-masak. Betul lah si Tuti ini tak patut bikin aku macam ini, aku fikir dalam hati. Takut nak cakap. Kalau aku tahu, aku sudah cabut pulang, tak mau tunggu lagi. Mapus aku pun tak mau. Cis dasar 'bully' budak kecik, anak orang. Budak sekolah. Dengan daddy, dia macam setengah mati kena lenyek. Aku terus sumpah si Tuti ini. Sama aku budak kecil macam ini kau boleh bikin 'rape' sama aku. Jaga kau, nanti daddy aku kasar-kasar sama kau…. Kau baru insaf!!!

Aku cuma dapat angan-angan saja. Tapi waktu ini perentah dia sudah masuk setan mesti aku ikut. Takut palang besi kena kepala, he, he…!! Tau takut pulak aku kali ini. Hari ini baru mahu ketawa sikit cuma. Kemudan dia cakap, "Ada tengok atas macam ketul daging kecil? Buka sama jari nanti nampak" Aku ikut. Betul ada. "Nah, main sama jari kau. Cepat!!!" Aduh…!! Di bentah aku macam askar Jepun. Cukup-cukup dia perentah aku. Aku ikut. "Bukak" Aku ikut. "Cium" Aku ikut. "Jelir lidah, jilat!!!!" Aku ikut. "Jilat terus….." Aku ikut. Semua Aku ikut. Aku tak tau apa lagi dia mau suruh lakukan. Aku terus jilat. Masin. Tapi ada bau. Bau lain macam. ""Jilat terus….." Tuti bilang. Aku ikut. Rasa maacam mau termuntah. Yeiikkkk jijik. Tempat kencing mau jilat?


Nukilan
"Unknown"

Tiada ulasan: