Khamis, 6 November 2008

Susan -Nana

Sambungan dari cerita yang bertajuk Nana.

Kisah seterusnya mengenai hubungan aku dengan seorang amoi bernama Susan. Susan ni sebenarnya adalah bekas boss aku di jabatan aku bertugas. Dia sekarang bertugas di jabatan lain tapi masih di bangunan yang sama. Umurnya dalam lingkungan 31 tahun dan masih bujang. Di bank tempat aku bertugas memang ramai pegawai wanita yang masih belum berkahwin walaupun ada rupa dan body. Susan ni tergolong dalam golongan wanita yang cantik dan bergaya. Dia pandai jaga body sebab aku tahu hobinya ialah berenang dan aerobik. So, bodyshapenya memang menggiurkan dan ramai staff lelaki di bank tu yang geram tengok body Susan.

Bank tempat aku bertugas memang ada tradisi mengadakan majlis makan malam dan tari-menari setiap tahun. Tahun ini seperti biasa majlis diadakan di sebuah hotel terkemuka di KL. Malam itu seperti biasa semua staff pasang badan especially yang perempuan. Aku duduk semeja dengan rakan-rakan sepejabat ku. Selepas makan malam, acara tarian dimulakan. Aku pun start tarik awek-awek yang sporting untuk menari. Lepas dah puas menari, aku pun duduk. Rakan-rakanku suruh aku ajak Susan menari. Mula-mula aku segan tapi lepas tu aku pun memberanikan diri mengajak Susan menari. Dia pun mula-mula malu tapi akhirnya mengalah selepas disuruh oleh teman-teman kami. Mungkin dia malu sebab aku junior officer dan dia senior officer.

Mula-mula kami menari tarian rancak. Susan beritahu bahawa dia tak pandai menari tapi aku kata dia ok. Bila tiba bab slow dance dia nak duduk tapi aku tak bagi. Aku pegang tangan dia dan suruh dia letak kedua-dua tangannnya di atas bahuku. Aku pun merangkul pinggangnya dan menarik tubuhnya supaya lebih rapat. Aku tahu dia malu tapi aku tak mahu lepaskan peluang nak peluk amoi ni. Aku pasti Susan dapat merasakan zakar ku yang keras kerana tubuh kami rapat. Tengah syok aku menari dengan dia, Susan kata dia nak balik sebab dia menumpang kereta rakannya yang ingin balik awal. Aku pujuk Susan dan berjanji akan menghantarnya balik. Setelah puas memujuk rayu, akhirnya dia bersetuju untuk pulang dengan ku. Aku pun menari dengan Susan sepuas-puasnya, dia pun lama-lama nampak seronok dan enjoy.

Selepas majlis tamat, aku pun hantar Susan pulang ke rumahnya di PJ. Dalam perjalanan pulang, aku mencuri-curi pandang pehanya yang putih melepak. Geram aku dibuatnya. Kami berbual-bual sepanjang perjalanan dan Susan bertanya samada aku dah ada awek atau belum. Aku beritahu dia yang aku masih solo buat masa ni…..masuk jarum beb. Susan tak percaya tapi aku berjaya buat dia percaya yang aku masih solo.

Sampai di rumah Susan, aku tolong bukakan kunci gate dan pintu rumahnya sebab hari dah lewat malam. Rupanya dia tinggal sendirian kerana teman serumahnya balik kampung weekend tu. Aku minta diri nak balik tapi dia pelawa masuk untuk minum dan berehat dulu. Aku pun tak menolak walaupun mula-mula berlakon kata tak mahu mengganggu dia. Setelah masuk, aku pun duduk di sofa dan buat-buat muka letih dan mengantuk. Bila Susan datang dengan dua gelas Coke, dia nampak aku macam keletihan dan mengantuk…..lakonan berjaya nampaknya. "Are you sleepy Jazz?" tanya Susan. "A little bit" balasku sambil terus meneguk air yang dihidangkan. Aku nampak dia macam berfikir sebentar dan akhirnya dia pelawa aku tidur di rumahnya. Aku buat-buat menolak pelawaannnya tapi dia suruh juga aku bermalam di situ kerana bimbangkan keselamatanku jika memandu dalam keadaan mengantuk. Concern juga amoi ni pada aku ye.

Susan minta diri untuk kebiliknya dan bersalin pakaian. Sebelum naik, dia suruh aku tengok video yang disewanya. Aku pun terus pilih cerita seram yang aku belum tengok lagi dan menonton sambil berbaring. Tak lama lepas tu Susan pun turun dengan membawa tuala. Dia dah mandi dan memakai baju tidur jenis seluar dan baju kain satin. Dia tanya samada aku nak mandi sebelum tidur. Aku pun setuju aja dan Susan bawa aku naik kebiliknya. Bilik Susan cantik dan ada bilik air sendiri. Aku sengaja membuka pakaianku semasa Susan masih ada di bilik. Lepas mandi aku keluar dari bilik air dengan bertuala sahaja dan terus kebawah semula. Aku lihat Susan sedang berbaring di atas sofa sambil menonton video. Bila nampak aku turun dengan hanya bertuala, Susan duduk dan kelihatan serba salah tapi aku buat muka selamba aja.

Susan minta maaf kerana tak ada baju spare untuk aku. Aku kata aku nak tidur pakai tuala aja. Susan tergelak tersipu-sipu. Aku pun duduk disebelahnya dan bertanya samada dia tak kisah aku berkeadaan begitu. Dia kata dia tak kisah kalau aku tak kisah. Aku kata dia pun nampak keletihan dan suruh dia pergi tidur. Susan kata dia belum mengantuk lagi cuma keletihan dan sakit-sakit badan sikit sebab dah lama tak ligat menari. Aku offer untuk mengurut badannya dan aku claim yang aku pandai mengurut. Mula-mula dia segan tapi lepas tu merelakan aku mengurut bahunya selepas aku kata rugi kalau tak cuba.

Aku pun suruh dia duduk dicelah kangkang aku dan mula mengurut bahunya perlahan-lahan. Aku dapat merasakan kulitnya yang lembut dan halus itu. Zakarku mula menegang dan aku tak pasti samada Susan dapat merasakannya. Dari bahu aku memicit tangannya dan terus ke bahagian belakang badannya. Sambil tu aku sengaja berbual secara berbisik ke telinganya. Aku minta kebenaran untuk memasukkan badanku kedalam bajunya kerana sukar untuk mengurut tubuhnya yang dibaluti kain satin dari luar. Susan mengangguk lemah tanda bersetuju. Tanpa membuang masa tangan ku terus menjalar kedalam bajunya dan memicit sambil mengusap perlahan kulit tubuh Susan yang lembut dan halus itu. Aku memuji-muji kehalusan kulitnya sambil terus memicit secara lembut. Aku memberanikan diri untuk mengusap sisi tubuh Susan dan menjalar kebuah dadanya yang dibaluti coli itu. Aku sengaja memanjangkan jari-jemari ku supaya bersentuhan dengan buah dadanya yang berbalut itu.

Aku bertanya pada Susan samada dia merasai nikmat urutanku dan Susan berkata dia tak pernah diperlakukan begitu. Susan kata dia dah lama tak dibelai lelaki. "Let me give you more pleasure Susan" kataku. "Oh! Please….I've been waiting for this moment for so long" Kata Susan dengan manjanya. Apa lagi aku pun menarik tubuhnya supaya rapat dengan tubuhku dan mula meramas buah dadanya sambil menyerang tengkuknya dengan bibirku. Susan mengerang kenikmatan dan tangannya mula menjalar ke pehaku dan terus kezakarku yang sememangnya tegang. Aku terus membuka butang kemeja tidur Susan satu persatu dan menanggalkannya. Putih melepak amoi ni dan kelihatanlah buah dadanya yang tak besar tapi comel disebalik colinya. Tak tahan aku tengok dan dengan rakusnya aku tanggalkan pula coli Susan. Terus aku hisap putingnya yang nampak masih segar itu. Apa lagi, mengeranglah Susan terkena seranganku.

Kami beralih posisi dengan Susan berbaring di atas sofa itu dan aku di atasnya. Aku terus menggomol tubuh Susan dan tangan ku mula menjalar ke dalam seluar tidurnya. Panties Susan aku rasakan basah dan tanganku pun terus masuk kedalam pantiesnya. Aku mengusap-usap faraj Susan dan memainkan biji kelentitnya yang tersembul. Susan mengerang makin kuat…..Oooohhhhhh! Aaaaaaahhhh! Matanya tertutup rapat dan dia mula memeluk tubuhku dengan erat. Keadaannya seperti orang kena histeria. Aku terus menanggalkan seluar tidur Susan bersama pantiesnya sekali dan terserlahlah tubuhnya yang putih melepak itu. Dengan geram aku terus benamkam mukaku dilurah faraj Susan sambil menjilat alurnya yang basah itu tanpa belas kesian. Terangkat-angkat tubuh Susan sambil dia meraung kenikmatan.

Hampir sepuluh minit aku kerjakan alur Susan sampai dia tak tahan dan suruh aku masukkan zakar aku dengan segera. Aku dokong tubuh Susan kebiliknya di atas. Nasib baik Susan slim dan tak berat. Aku baringkan Susan atas katil dan menyuruhnya membuka kangkangnya. Aku mengusap-usap farajnya sambil aku menggigit-gigit kedua-dua putting buah dada Susan. Dia dah tak tahan lagi dan memegang zakarku sambil ditujukan kelubang farajnya. Aku pun menjunamkan zakarku yang habis tegang kedalam lubuk farajnya. Ketat sungguh farajnya tapi nasib baik banyak pelincir. Nyata Susan bukan dara lagi sebab aku tak rasa ada selaput yang menghalang. Bagaimanapun farajnya masih ketat tanda jarang digunakan. Nikmat sungguh mendayung dengan amoi ni. Aku dapatkan rasakan Susan climaks beberapa kali semasa aku menghayun tanpa berhenti dengan cara biasa. Lepas tu aku doggy Susan sampai aku climaks tapi aku tetap pancut luar sebagai langkah berjaga-jaga.

Kami tertidur keletihan sampai pagi. Sebelum sarapan pagi, kami sarapan sex atas katil dulu. Susan kata dia dah tak make love lebih tujuh tahun selepas ditinggalkan kekasihnya. Dia hilang dara dengan kekasih lamanya tapi hanya pernah make love tiga-empat kali aja. No wonderlah lubang farajnya masih ketat. Hari tu kami tak kemana dan menghabiskan masa atas katil macam kekasih yang dah lama tak bertemu. Aku ajar Susan buat BJ dan macam-macam teknik serta posisi sampai Susan respect habis kat aku. Dia kesedapan habis sampai dia nak aku entertain dia selalu dan jadi sex partnernya. Bagaimanapun dia nak affair kami berjalan secara rahsia kerana kami bekerja di tempat yang sama. Aku setuju aja maklumlah dapat barang free dan sedap.

Susan suruh aku pindah dari apartmenku sekarang dan tinggal sendirian disebuah kondo eksklusif yang selamat dan line clear. Sewanya kami kongsi dan Susan akan datang kesitu bila dia dia giankan zakarku. Ditempat kerja kami berlakon macam tak ada apa-apa sampaikan hubungan kami tak dapat dicium oleh sesiapa walaupun oleh teman serumah Susan. Hubungan kami hanya sebagai sex partner dan tak lebih dari itu. Susan sampai sanggup pasang IUD supaya aku boleh pancut dalam tanpa risau akan akibatnya. Kami sama-sama practise dan buat eksperimen teknik-teknik sex dari macam-macam kitab dan sumber. Sampai aku jadi expert dan endurance aku improve dengan begitu baik sekali. Susan pula jadi ketagih sex dan sanggup menyerahkan tubuhnya bial-bila masa sahaja. Kami pernah bercuti secara rahsia keluar negara bersama.

Ada sekali tu, aku bawa Nana kesitu bila Susan balik kampung dan Nana nak berjumpa aku sebab dia bergaduh dengan boyfriendnya. Malam tu kami make love sampai Nana tak tahan dengan permainanku yang dah banyak pengalaman dengan Susan. Dia surrender terus walaupun aku masih belum puas dan itulah the last time aku make love dengan Nana. Perhubunganku dengan Susan berjalan hampir setahun sehingga Susan dinaikkan pangkat dan ditukarkan ke Ipoh. Kami tak dapat lagi nak berjumpa selalu dan aku suruh Susan cari partner baru di sana. Susan terpaksa bersetuju sebab jarak yang jauh antara kami. Aku dengar tak lama tu dia dah ada boyfriend di Ipoh. Aku miss body Susan yang putih melepak dan masih pejal tu. Aku pun mula cari awek baru. Ikutilah kisah seterusnya dalam Kisah 3.


Nukilan
"Unknown"

Tiada ulasan: