Khamis, 6 November 2008

Siri Bernafas Dalam Lumpur Part 2

MONA : SEGALANYA TIDAK TERDUGA.

Hujan turun dengan lebatnya. Sebelum tiba di rumah hati aku sentiasa diburu kebimbangan kalau-kalau terjadi banjir kilat di tengah jalan nanti. Tapi syukurlah kerana selamat sampai ke rumah. Pintu pagar terbuka luas. Aku membelokkan keretaku dan berhenti di depan pintu.

" Mana Mad ni ? Belum datang ke, " hatiku tertanya-tanya. Aku menelefon adik iparku tengahari tadi untuk memberitahunya, abangnya Jefri kena pergi ke Jepun untuk menghadiri mesyuarat bisnesnya di sana. Seperti selalu Samad tidur di rumah kalau abangnya kena keluar daerah. Samad tak pernah membantah cakap abangnya, walau Jefri hanyalah abang tirinya. Kami suami isteri jarang dapat bersama- sama walau tinggal sebumbung. Jefri sibuk dengan bisnesnya se-dangkan aku pula sibuk dengan urusan butikku sendiri.

Di muka pintu aku melihat sepasang kasut lelaki. Aku cam itu kasut Samad. Beg tangan ku campakkan di sofa. Aku mengambil air dari peti sejuk lalu berjalan menuju ke pintu belakang. Aku tercari-cari di mana Samad kerana selalunya, jika dia datang, radio akan terpasang kuat dengan lagu kesukaannya. Pintu belakang aku buka, kalau-kalau kak Limah ada di halaman belakang rumah. Tidak ada tanda-tanda ada orang di halaman bela-kang rumah kerana pintu belakang berkunci dari dalam.

Aku menuju ke bilik kak Limah. Hampir saja aku mencapai daun pintunya yang tidak bertutup rapat, jantungku berdegup kencang bila terpandangkan adegan menarik yang sedang dilakukan oleh Samad dan Kak Limah. Kak Limah sedang terbaring di atas katil dengan Samad sedang cuba memasukkan sesuatu di celah kangkangnya.

Aku nampak tangan kak Limah terkapai-kapai cuba menggapai sesuatu semasa Samad meneruskan aksinya. Aku terpegun juga meman-dang badan kak Limah yang kuning langsat, bersih dengan sepasang buah dada yang pejal menggiurkan.

Dan lebih mengasyikkan lagi Samad, adik iparku yang ku kenali amat pendiam dan suka menyendiri sedang melakukan apa yang selama ini tidak pernah aku bayangkan dia mampu lakukan. Lebih- lebih lagi dengan kak Limah yang sudah amat berpengalaman.

Dadaku terasa berdebar-debar. Rasa hangat pantas naik ke mukaku semasa Samad memasukkan zakarnya ke kemaluan kak Limah. Dayungan Samad bukan sembarangan kerana dia tidak gelojoh menurut perhatianku. Aku berminat untuk mengikuti adegan ini sehingga akhir.

Satu ketika aku lihat kak Limah seolah menggelupur dengan kakinya memaut pinggang Samad. Rengekannya ku dengar barangkali menanda-kan kemuncaknya sudah sampai. Sementara Samad meneruskan dayun-gannya semakin laju. Aku merasakan ada cecair merembes di kemaluan-ku. Nafasku menjadi sesak dan keinginanku juga seperti meminta untuk dipenuhi.

Aku nampak Samad memaut leher kak Limah seraya menindihnya. Kak Limah pula mengangkat-angkat punggungnya sambil mengayak ke kiri dan kanan. Akhirnya Samad terbaring lesu di sebelah kak Limah yang terlebih dulu diam tak berkutik sedikit pun.

Aku bergegas meninggalkan pintu bilik kak Limah. Aku berlari ke tingkat atas. Bibir kemaluanku terasa menebal dengan lendir yang membasahi. Pintu bilik ku kunci dan baring di atas katil. Namun perasaan ini tidak juga hilang. Aku melangkah ke arah peti tele-vision. Beberapa kaset video lucah simpanan Jefri aku ambil dari laci dan ku pasang. Adegan yang ada semakin merangsang nafasku.

Jariku mula menjalari celah-celah peha. Rasa enak jika diusap perlahan-lahan. Keinginanku semakin memuncak. Aku tidak kira jika ada sesiapapun lelaki yang menginginiku saat ini, pasti akan aku layani. Ingatanku kepada Jefri semakin kabur. Jefri tidak pernah memberikan kepuasan kepadaku. Ingatannya kepada bisnes melebihi segala-galanya.

Adegan yang aku lihat sebentar tadi bermain di ingatanku. Aku akhirnya tercungap-cungap kerana keinginanku yang tidak ke-sampaian. Aku mencapai tuala dan mandi dengan harapan perasaan ini akan hilang. Selesai mandi, aku biasa mengenakan baju T nipis tidak memakai coli dan blaus merah kesukaanku yang dibeli semasa Jefri ke Jakarta bulan lalu. Aku turun ke ruang depan dan mendapati Samad sedang membaca akhbar dengan segelas air sejuk di tangannya.

" Aaaa ! Mad. Lama dah sampai, " aku menyapa.
Samad mendongak ke arahku sambil mengangguk sahaja, seperti selalu. Aku sedar Samad agak terpesona dengan penampilanku yang agak lain dari biasa bila aku dapati dia mencuri-curi memandang ke arah dadaku yang sememangnya membusung indah dihiasi dengan sepasang buah dada yang sederhana besar dan pejal. Samad melarikan pandangannya bila disedari aku memandang arahnya. Aku tersenyum sendiri melihatkan Samad serba salah bila aku duduk di sebelahnya.

" Abang mana kak Mona ? " Samad membuka mulut, tanpa memandangku.
" Abang Jefri kau ke Jepun seminggu. Selepas tu dia akan ke Australia selama 5 hari katanya. Sebab tu kakak telefon kau tadi. Abang yang pesan sebab dia tak sempat telefon Mad, " aku mener-angkan.
" Study kau macamana ? " aku menyambung.
" Macam biasa, okey ! " jawabnya ringkas.

Memang beginilah perangai Samad sebenarnya sejak dulu. Jarang bercakap, malah jarang juga menjawab jika disoal. Susuk tubuhnya tegap sesuai dengan minatnya dalam sukan karate. Penampilannya yang bersahaja dengan raut muka yang sederhana membuat aku kadang- kadang mengangankan sesuatu yang tidak wajar berlaku. Tambahan pula jika dibandingkan dengan Jefri yang bertubuh lebih kecil, Samad memiliki kelebihan yang tidak ada pada abang tirinya itu.

Kekurangan Samad cuma tidak suka berbual kerana dia lebih suka memberikan perhatian kepada sesuatu yang tidak bersangkutan dengan orang lain. Sampai kini pun aku masih kagum kerana jika tidak kerana aku melihat dengan mata kepalaku sendiri adegannya tadi, aku tentu tidak percaya kerana dia masih boleh bersikap bersahaja seolah tidak ada apa yang berlaku.
" Kita keluar makan Mad ," aku mencadangkan.

Samad hanya diam tanpa sebarang respon atau menoleh pun kepadaku. Aku tersenyum dalam hati kerana diamnya selalu bermakna setuju. Jam 8.00 malam, kami keluar melalui lebuhraya menuju ke pinggir bandar. Suasana selepas hujan agak berbahang dengan kabus kelihatan di beberapa kawasan yang kami lalui. Kereta Proton Perdanaku terus membelah malam membawa aku dan Samad ke suatu destinasi, sebuah Restoran Makanan Laut.

Samad hanya membisu menikmati makanan, sedangkan aku pula banyak bercerita tentang perkembangan dunia fesyen, bisnes yang aku ceburi. Selesai makan, Samad memesan segelas minuman keras. Dahiku berkerut kehairanan kerana setahuku Samad tidak pernah meminumnya. Mengiringi Samad, aku memesan juga segelas dan kami minum bersama.

Setelah malam agak larut, kami mula beredar. Hujan yang tadi gerimis mula menjadi agak lebat. Samad mempercepatkan jalannya yang sedikit terhoyong hayang. Kepala ku juga terasa lain sedikit. Aku hidupkan injin kereta, tetapi tiba-tiba aku terasa tangan Samad memegang tangan ku.

" Kalau kak Mona tak boleh pandu, biarlah saya yang bawa, " tuturnya lembut benar ku dengar. Tidak pernah aku mendengar Samad bercakap selunak itu. Tanpa berfikir lagi aku hanya mengangguk sahaja. Samad menarik tanganku ke arahnya. Maksudnya dia mahu bertukar tempat duduk tanpa perlu keluar dari kereta kerana hujan mula turun dengan lebatnya.

Mungkin kerana pengaruh minumanku tadi atau juga mungkin kerana keinginan nafsuku yang tidak terpenuhi, aku hanya menuruti dengan perasaan berdebar-debar kerana belum pernah Samad menyentuhku apatah lagi memegangku seperti sekarang ini. Kami bertukar tempat duduk dengan aku kena duduk di atas pehanya dulu sebelum dia bergeser ke kerusi pemandu. Sejenak aku duduk di atas ribanya, perasaan yang terpendam sejak senja tadi mendadak melonjak semula. Aku tidak bergerak untuk pindah ke tempat dudukku sewaktu Samad mahu membantu menolakku. Tangannya yang memegang pinggangku membuatkan aku merasa geli dan seronok. Nafas hangatnya terasa menyentuh leherku. Dalam berdebar aku hanya mendiamkan diri menunggukan reaksi Samad seterusnya. Aku tidak pula berusaha untuk menjauhkan diri. Tangannya bergerak sedikit dengan mula berani memaut pinggangku dengan lebih erat. Jari-jarinya mengurut kulit perutku semakin lama semakin ke atas lalu berlabuh di buah dadaku. Usapannya yang lembut perlahan terasa sungguh merangsangkan nafsuku. Hatiku mengharap Samad akan melakukan lebih dari itu.

Tangannya mula menyeluk ke dalam bajuku bila aku tidak membantah perlakuannya. Putingku di usap-usap lembut mem-buat seluruh bulu romaku berdiri. Aku mula merasakan sesuatu yang keras menonjol di dalam seluar Samad kerana aku masih di atas ribanya.

Buah dadaku terus diramas-ramas sambil putingku digentel perlahan. Tengkuk ku dikucup lembut dan hangat aku rasakan bibirnya yang melekat di belakangku. Lidahnya bergerak mengitari leherku bila aku menyandarkan diri di badannya. Menyedari aku rela diperlakukan demikian, Samad bertindak semakin berani dengan mula mengusapi pehaku. Blouse disingkapkan ke atas menyerlahkan pehaku untuk dijamah oleh tangannya. Pehaku diusap perlahan, lembut dan lunak sekali menambah rangsangan nafsuku. Aku mula menggeliat merasai nikmat sentuhannya. Tangannya mula menyeluk ke seluar dalamku. Bulu kemaluanku diusap-usap perlahan. Jarinya mula sedikit demi sedikit mengusapi kelentitku dan seterusnya cuba memasuki rongga yang mula basah oleh cairan berlendir. Disorongkan dengan agak dalam bila aku mengangkang lebih lebar. Hujung jarinya terasa menyentuhi pangkal rahimku. Rangsangan yang aku alami membuatkan aku memerlukan sesuatu yang lebih dari itu. Jarinya aku raih lalu aku halakan ke mulutku. Jari-jarinya aku gigit lembut sambil aku cuba untuk bergerak ke posisi yang membolehkan aku turut mengambil peranan. Zip seluarnya aku main-kan bila ada ruang untuk aku bergerak. Ruang depan yang agak sempit menyukarkan kami untuk bergerak.

Samad menarik punat agar bangku kereta rebah ke belakang. Aku bergerak ke tempat duduk belakang kereta. Cahaya samar-samar dan hanya terdengar bunyi hujan menimpa bumbung kereta serta bunyi deru nafas kami yang tidak teratur. Pendingin hawa aku hidupkan. Samad duduk di bangku belakang dan aku duduk di atas riba mengadapnya. Buah dadaku menjadi sasaran Samad. Puting ku dikulumnya sesekali digigitnya dengan lembut. Aku dibuai keseronokan yang tak bertepi. Nafsuku semakin membuak-buak minta dipenuhi. Sambil tanganku memainkan rambutnya, tangan Samad memicit-micit punggungku dengan lembut.

Baju T ku, ku buka supaya Samad dapat menyentuhnya. Kurapatkan dadaku ke mulut Samad. Samad menyambutnya dengan mengulum dan lidahnya terus menjalari putingku. Aku mengangkat badanku, dan cuba membuka zip seluarnya. Zakarnya yang menegang menyentuh bibir kemaluanku yang basah dan berlen-dir. Aku tekankan badanku perlahan ke arah bawah, dan zakarnya mula menerobosi kemaluanku yang sejak sekian lama tidak dinikmati . Aku mula mendayung dalam posisi duduk. Keseronokan yang tidak pernah aku rasakan sebelumnya bila kelentitku terasa bergeser dengan bulu kasar di sekitar zakar Samad membuatkan aku mendayung semakin laju.

Samad terus meraba apa saja yang boleh dicapainya. Punggungku diramas dan dicengkam dengan agak kasar, ditolak naik dan kemudian ditarik ke bawah berulang-ulang semakin laju. Beberapa detik kemudian aku merasa seperti akan tiba ke kemuncak kenikmatan. Dayunganku semakin kasar dan laju. Keringat membasahi badanku walau penghawa dingin telah ku pasang. Akhirnya aku tiba di puncak seiring dengan jeritan kecil ku ditelinganya. Tetapi aku masih ingin terus mendayung. Kepejalan zakar Samad yang terendam di dalam kemaluanku membuatkan aku masih ingin meneruskannya.

Aku masih terus mendayung manakala kedua tangan Samad mendakap erat punggungku. Ada ketikanya aku memperlahankan dayungan dan adaka-lanya dayunganku laju. Kelentitku yang bergeser di batang za-karnya menimbulkan rasa berahi yang tidak pernah aku alami sebe-lum ini.

Buat kesekian kalinya aku rasa berdenyut-denyut di kemaluanku. Kemuncak berikutnya aku hampiri. Rangkulanku semakin kuat. Rambutnya ku ramas-ramas sambil bibirnya tetap mengulum putingku. Tapak tangannya memukul-mukul kecil punggungku seolah memintaku melajukan dayungan. Tiga tindakannya sekali gus benar-benar membuatkan aku hilang pedoman dan semakin kasar.

Aku himpitkan dadaku ku mukanya sambil menekan agar zakarnya menyentuh permukaan yang paling dalam di kemaluanku. Seiring dengan itu, aku merengek kegelian yang amat sangat tatkala kepua-san itu aku rasai. Telinganya aku gigit-gigit lembut sambil tengkuknya aku rengkuh erat. Kepuasan kedua dalam satu kali persetubuhan. Aku memperlahankan dayungan, dan berhenti. Samad mengangkat aku dan kami berubah posisi. Aku baring mengangkang dengan sebelah kakiku dibawah sementara Samad mendatangiku dari depan. Zakarnya ternyata masih keras kerana air maninya belum keluar. Samad mendayung sambil aku mengayak-ayakkan punggungku.

Beberapa ketika telah berlalu, belum ada tanda-tanda Samad akan mencapai kepuasan. Ketegangan zakar Samad yang luar biasa itu membuatkan aku kembali bernafsu walau telah dua kali mencapai puncak. Aku kembali memberikan reaksi semula. Mulutku tidak berhenti-henti mendesis dan mengeluh kerana kenikmatan seiring dengan terjahan zakar Samad di kemaluanku. Aku menarik lehernya lalu bibir kami bertemu. Dayungan Samad semakin laju dan aku juga merasakan akan mendekati puncak yang ketiga.

Dalam cahaya remang, Samad terus mendayung dan di satu ketika sekujur badannya kaku ketika zakarnya di sorongkan dengan agak kuat dan semakin dalam menandakan air maninya telah keluar. Seiring dengan itu aku juga merasakan nikmat yang sama. Badannya menindihku rapat, dan hanya erangan dan jeritan kecil tertahan-tahan kerana nikmat yang aku rasai. Beberapa saat kami berdua tenggelam dalam laut kenikmatan. Berdenyut-denyut zakar Samad aku rasa memenuhi kema-luanku yang mengemut kepuasan. Peluh membasahi sekujur tubuhku yang terdampar kelesuan.


Nukilan
"Unknown"

Tiada ulasan: