Rilex@Zello

hi all, demi seiring dgn dunia digital ni, abg dah createkan satu channel di Zello untuk kita semua berkomunikasi secara realtime melalui voice chat melalui semua henpon (Android, Iphone, Blackberry dll) tanpa memberi nombor henpon pada strangers. Harap semua dapat memanfaatkan servis ini. Perkakasan yg perlu = Smartphone spt diatas. Software yg perlu didownload = "ZELLO", cari je kat Market/AppStore (Free aje). bila dah register, cari channel = "Abgh3nsem". Masukkan password channel = "ABGH3NSEM" (semua huruf besar). so siaran 24 jam tanpa henti. sambil baring pon boleh chat. tak percaya??? sbb abg dah try. hahahahaha. bagi yang kurang kebernian dan kemachowan, korang chat kat web dah le.. wahahahaha. selamat bersembang.

Pengikut

Password = AbgH3nsem (All Caps)

Khamis, 6 November 2008

Sheeda Part 1

Hai geng semua... Aku teringin juga nak masuk geng. Bila aku baca cerita kau orang tu terasa nak bercerita jugak. Pengalaman aku tu berlaku semasa aku sedang tunggu result SPM, umur aku 18 tahun dan gewe aku 17 tahun, tingkatan 5.

Ceritanya begini, pada satu pagi hari jumaat kira-kira jam 9 pagi aku bertandang ke rumah gewe aku tu - Sheeda (bukan nama sebenarnya). Waktu tu baru saja ibubapa dan adiknya keluar dan dijangka balik kira-kira jam 12. Kami dah rancang pun. Bila menyedari kehadiran ku, sheeda menjemput aku naik ke rumahnya. Sewaktu aku nak naik, terpegun aku terlihat bentuk susuk tubuh sheeda yang ditembusi oleh cahaya matahari pagi tu dari baju kurung yang agak nipis dan kain yang dipakainya. Agak jelas buah dadanya. Mula lah benda kat dalam seluar aku mengeras...kena lah aku tahan.

Aku duduk di atas kerusi dan di sebelah kirinya. Aku asyik memerhatikan buah dadanya terutama ketika sheeda ketawa.. bergoyang-goyang buah dada sheeda yang tinggi menggunung tu. Sambil kami berborak-borak, mata aku terus menjelajah tubuhnya. Aku perhatikan putingnya agak menonjol pada baju yang dipakainya. Aku yakin sheeda tidak memakai coli. Aku juga dapat rasakan yang sheeda mengetahui aku asyik syok kat buah dadanya. Tapi sheeda buat tak kisah aja. Malah sengaja mempertonjolkan bentuk buah dadanya tu kat aku. Aku mula tak boleh dok diam. Aku pegang tangannya sambil bermain-main jari lembutnya tu. Aku juga mencium beberapa kali tangan sheeda tu. Kemuadian aku sentuh pipinya dan ketika itu kami saling berpandangan. Sheeda kemudian tunduk malu. Aku sentuh pula telinga, dan tengkoknya lalu aku memaut dan mencium pipi sheeda. Sheeda menggeliat, mungkin kegelian. Sheeda nampaknya memberi respon, lalu aku mencari bibirnya dan mengucupnya. Kami saling bercumbuan
dan bergilir gilir menghisap lidah.

Ketika itu juga lah tangan aku mula bergerak menyentuh buah dada sheeda. Wow.. besar dan tegang buah dadanya. Hebat sekali. Sebaik aku pegang buah dada sheeda(sah sheeda tak pakai coli, aku dapat merasainya), sheeda cuba menolak tangan aku dari terus memegang buah dadanya tu. Cumbuan kami terputus sebaik buah dadanya terlepas dari pegangan aku. Kami saling berpandangan sekali lagi tanpa bersuara. Aku senyum dan kemudian sheeda menunduk malu. Aku kembali menciumnya dan kemudian memeluknya. Kami bercumbu lagi dan kali ini lebih agresif. Aku cuba pegang lagi buah dada sheeda dan kali ini sheeda tak lagi menghalang. Apa lagi aku terus meramasnya
sehingga membuatkan sheeda menggeliat keseronokan.

"sayang, seronok tak"
"emmmmmmmmmmmmmmm.....". keluh sheeda. Seronok lah tu.

Tangan aku semakin mengganas, lalu aku cuba menyentuh buritnya. Berjaya dan aku dapat rasakan buritnya yang lembut tu. Sheeda semakin menggeliat.

"seronok tak sayang????"
"emmmmm....tak lah".
"ye ke ni?".
Sheeda tidak menjawab, dia cubit la paha aku.
"aduhhh.."
"hhhaa...tu la menggatal sangat" kata sheeda.
"kalau abang tak gatal kat sheeda, abang nak gatal kat siapa lagi, sayang oi??"
"mengarutlah abang ni..." sambil meloloskan dirinya dari pelukan aku.
"abang nak air tak, kalau nak sheeda nak buatkan?".
"boleh juga, air apa yang sheeda nak buat tu? air istimewa ke?"
"apa la abang ni"
"tak kan nak marah pulak.."
Sambil senyum sheeda bangun untuk ke dapor.
"boleh abang ikut tak?"
"terpulang...wahai sayang.."

Aku mengekorinya dari belakang untuk ke dapor. Sampai di pertengahan lorong aku peluk sheeda dari belakang. Aku tak tahan melihat punggung dan susuk tubuhnya yang menghairahkan tu... Aku rapatkan tubuh aku ke tubuhnya dari belakang sheeda. Aku dapat rasakan pelir aku masuk dicelah belahan punggungnya. Dan aku juga dapat memegang dan meramas kedua-dua buah dadanya serentak sambil mencium pipinya. Kemudian posisi bertukar. Depan sama depan. Kami berpeluk mesra sambil bercumbuan dengan ghairah sekali. Akhirnya ke dapor tak menjadi sebaliknya termasuk ke dalam bilik tidurnya.....bersambung.


Nukilan
"Unknown"

Tiada ulasan: