Khamis, 6 November 2008

Sepupu part 1

Malam sunyi sepi. sesekali bunyi motosikal dan kereta memecah kesunyian itu. Salim termenung di meja tulisnya memerhati keluar tingkap menikmati keindahan malam. Sedang di benaknya berkecamuk untuk menghadapi situasi esok.

"Macam mana nak buat ?" bentak hatinya. "Bila ?"

Dia sedang memikirkan masa bila sesuai untuknya menonton filem 'biru' yang baru disewanya itu. Biasanya Salim menonton pada waktu pagi selepas ibu bapanya pergi kerja dan adik-adiknya pergi ke sekolah lebih kurang pukul 7.00 pagi. Kini, semua rancangannya musnah. Dia sanggup beli MC untuk ponteng kuliah pada hari Isnin dan Selasa semata-mata kerana VCD itu .... kerana mereka semua waktu itu tiada di rumah.

"Hancus ... hancus ... rugi !!!"

Semuanya disebabkan kedatangan sepupunya perempuannya bersama anaknya ke rumah ini Sabtu lepas, serentak dengan ketibaannya dari U. Hatinya amat terkilan apabila mengetahui bahawa sepupunya itu hanya akan pulang pada hari Selasa ... hari yang sama Salim akan pulang ke kampus.

Sepupunya Rosnah, berusia 25 tahun, anak kepada abang ayahnya. Salim memanggilnya Kak Ros. Anaknya berumur hampir setahun. Perhubungan Salim dengan Rosnah tidak begitu rapat, tapi mengenali antara satu sama lain. Bagi Salim, Rosnah cukup cantik jika dibandingkan dengan sepupunya yang lain.

"Ahh ... biarkanlah !!" hatinya membentak sambil menerawang jauh.

"Assalamualaikum /' bunyi suara di luar.

'Waalaikum salam' jawab Mira adik Salim sambil berjalan ke arah pintu dan membukanya. "Haa ! Kak Ros, masuklah. Sorang je? Mana Abang Man ? soal Mira bertalu.

"Dia tak dapat datang. Ada hal" jawab Rosnah. " Haa .. Salim apa khabar ?" sapanya.

"Sihat" jawabnya ringkas. "Abang Man pergi mana ?"

"Dia out-station 3 hari. Jadi, Kak Ros datang dengan Fendi aje" jawabnya sambil menoleh ke arah anaknya yang didukungnya itu.

"Mak ayah mana ?. Tak balik lagi ?"

"Belum. Kejap lagi sampailah tu" jawab Mira.

Malam itu, mereka berbual panjang. Masing-masing ada saja cerita yang hendak dikongsi bersama. Salim pun turut serta ...

Pagi Ahad ... Salim bangun lambat. Tengahari itu, mereka sekeluarga makan bersama.

"Salim ... Salim ..!!!" suara dari luar pintu biliknya kedengaran memanggil namanya. Serentak dengan itu, fikiran Salim terhenti menerawang.

"Apa !" jawabnya sambil membuka pintu.

"Aaa...Kak Ros. Ada apa ?" tanya Salim apabila mendapati Rosnah yang memanggilnya di tengah malam itu. Mata Salim liar memandang tubuh Rosnah yang hanya berkemeja dan berkain batik itu. Salim tersenyum.

"Ada buku apa-apa tak ? Kak Ros nak baca, tak boleh tidur" jawabnya panjang merenung mata Salim.

"Nanti kejap nak cari"

Salim meninggalkan Rosnah di muka pintu lalu ke arah rak bukunya. Rosnah hanya memerhati saja Salim yang hanya berseluar pendek tidak berbaju itu terbongkok mencari buku.

"Mana buku ni" rungut hatinya.

Salim menyerahkan sebuah buku novel berjudul 'Di balik Tabir Malam' Rosnah menyambutnya.

"Buku apa ni. Best ke ?"

"Best"

"O.K.lah. Terima kasih" jawab Rosnah sambil berlalu meninggalkan Salim ke bilinya. Mata Salim mengekori pergerakkan sepupunya itu sambil melihat ayunan punggungnya yang pejal. Kote Salim mengeras....

Buku yang dibeikan itu berkisarkan cinta remaja dan di pertengahan cerita terdapat adegan ranjang. Asmara. Memang niat Salim memberikan buku tu, agar sepupunya 'stim' sikit. Jadi, pasti dia akan bangun lewat esok.

"pagi esok tengok juga" tekadnya. "Kalau Kak Ros bangun, aku tutp le ..." sambil membelek VCD yang dipegangnya itu.

Salim tidur lena malam itu. Pagi esok dia ada 'tugas berbahaya'. Harapannya agar berjaya tanpa gangguan.

Catatan : INI BARU MUKADIMAH, TUNGGU SAMBUNGANNYA, SEPUPU 2 DI RUANGAN INI .... TUNGGU ...


Nukilan
"Unknown"

Tiada ulasan: