Khamis, 6 November 2008

Seks Rakus Part 3

Tiba masanya aku menjalankan tugas sebenar keatas batangku ini. Aku membuka seluar jeannya slow2. Biar nampak cool. Susah juga nak bukak seluar dia ni. Maklumlah ketat. Sehingga tangan aku beberapa kali terbabas dekat bahagian sulitnya itu yang akan di terokai sebentar lagi. Akhirnya dalam 5 minit aku berjaya membuka seluarnya itu. Jelas kelihatan panties yang menutupi kemas farajnya. Pantiesnya warna pink. Memang kena dengan kulitnya yang putih melepak. Aku meraba farajnya dari luar pantiesnya. Ehh…ehhh…basah. Rupa2nya Azura ni dalam pengsan pun boleh stim dengan apa yang aku perlakukan tadi. Itulah kenikmatan seks. Memang banjir farajnya ini. Bertambah menggiurkan lagi farajnya yang cute tu.

Aku tak boleh sabar lagi. Aku membuka terus pantiesnya itu. Kelihatan lurah yang cukup kemas & ditutupi oleh bulu di tengah2. Dia trim bulu farajnya. Memang seksi. Faraj yang paling cantik dalam dunia, bagi aku la. Ditambah dengan airnya yang melimpah ruah menyenangkan lagi proses sorong tarik yang akan aku laksanakan sebentar lagi. Aku dekatkan muka aku dekat farajnya itu. Wangi. Pandai betul Azura jaga barang berharga dia ni. Tapi aku la yang beruntung. Aku menghirup rakus air mazinya yang melimpah diatas permukaan farajnya. Licin. Rugi kalau tak habis. Aku cari biji kelentitnya. Tapi agak susah kerana memandangkan farajnya yang kemas itu melindungi biji keramatnya itu. Aku jumpa jugak lalu menggentel biji nya itu dengan meggunakan mulut aku. Aku explore sepuas-puasnya. Bagaikan tiada esok bagiku. Peluang yang sebaik ini aku gunakan sepuas yang mungkin. Lagi air mazinya melimpah. Stim jugak Azura ni bila aku kerjakan biji kelentitnya itu, walaupun dia tak sedarkan diri. Azura ni kalau sedar mesti meraung kenikmatan bila aku lakukan sedemikian.

Batangku tak boleh tahan lagi. Aku stop explore farajnya dengan mulut aku. Tiba masanya yang dinanti-nantikan untuk aku menjalankan tugas sebenar sebagai seorang lelaki keatas seorang gadis. Aku halakan tepat ke arah farajnya. Aku laga2kan dulu batang aku dekat farajnya itu. Intro. Dengan perlahan2 aku masukkan sikit2 batang aku dalam lubuk keramatnya. Arghhhhhhhh…arghhhhhhhhhh…baru sikit masuk aku dah nak pancut. Tapi aku tahan. Aku masuk lagi, tapi kali ini lama sikit aku lepakkan batang aku dalam lubuknya. Aku tarik balik batang aku. Ternyata dia masih dara kerana dekat batang aku terdapat sedikit darah daranya. Takpa. Itu lumrah bagi gadis yang normal. Aku lajukan sedikit sorong - tarik dalam farajnya. Aku tekan dalam2 farajnya. Rakus sekali aku kerjakan farajnya. Bergoyang katil macam nak roboh. Peluh sudah mambasahi badan. Aku teruskan dayungan rakus aku sehingga aku nak pancut. Aku stop. Biar air dekat badan aku turun balik. Aku mengubah posisi Azura. Jika tadi dia dibawah aku diatas, kali ini aku dibawah dia diatas. Tapi apalah yang boleh dibuat oleh Azura sebab dia pengsan. Nampaknya akulah yang kena menghenjutnya. Aku masukkan batang aku sekali lagi dalam farajnya yang dah semakin loose sedikit. Aku peluk badan Azura ni kemas2 sambil aku menghenjut laju. Non stop selama 10 minit. Sampaikan batang aku tergelincir dari sasaranya. Aku masukkan balik. Aku henjut lagi. Arhhhh….arghhhhhh….nikmat gila.

Bila dah puas aku terbalikkan badanya untuk main doggy style pulak. Aku letak dia dekat kerusi dengan posisi dia membontoti aku. Aku sedut dulu air mazinya yang makin bertambah. Pasti stim Azura ni. Kali ini henjut lagi laju. Ditambah dengan aku masukkan dalam2 untuk teroka seluruh lubuknya itu. Aku tepuk punggungnya supaya secara tidak langsung dia kemut batang aku. Memang dapat aku rasakan dia kemut batang aku. Cukup kemas dia kepitkan batang aku dalam farajnya itu. Rasa nak pancut pulak. Aku slow sikit dayungan. Aku belum puas lagi. Belum sampai masanya aku nak pancut. Bila dah ok, aku henjut lagi. Sambil tangan aku pegang teteknya. Aku henjut dia cara doggy ni selama setengah jam. Memang power batang aku ni.

Azura beruntung dapat rasa tongkat ajaib aku ni. Farajnya makin lama makin longgar. Takpa lepas ni mesti dia kecut semula. Maklumlah baru first time diterokai. Lainlah kalau bohsia yang aku main dulu. Entah 2 apa entah. Dah lah teteknya kecik, pantatnya pulak dah longgar selonggar-longgarnya. Tak tahu lah berapa ratus orang yang telah merasai pantatnya itu. Tapi aku bijak. Aku tak main depan. Aku main belakang. Ketat sikit. Aku balun cukup2 lubang belakangnya sampaikan aku terpancut terus kedalam lubang duburnya itu. Begitulah pengalaman lalu aku dengan seorang bohsia. Tapi main dengan Azura ni kenikmatannya tiada tolok bandingnya. Satu badan boleh dipergunakan untuk memuaskan nafsu rakus aku. Dari mulut sampailah lubang belakangnya yang masih belum diterokai oleh tongkat ajaib aku.

Azura oh Azura !! Sesungguhnya aku lah yang paling bertuah dalam dunia ini. Aku terfikir sejenak sedangkan aku masih henjut dia dari belakang farajnya. Dah beberapa lama aku henjut pun aku tak tahu. Selagi belum pancut aku tak berhenti. Selagi ada tenaga aku takkan stop. Peluang harus dimanfaatkan sebaik mungkin. Tak lama kemudian aku rasa dah sampai limit. Aku confuse. Samada nak pancut dalam farajnya yang sememangnya akan membuatkan aku nikmat gila atau aku nak pancut luar. Kalau pancut dalam nanti buncit pulak perut dia. La, terlupa pulak aku. Kan aku dah bagi dia telan pil cegah hamil tadi. So, there will no problem. Aku boleh carry on dengan hasrat aku untuk melepaskan seluruh air maniku sedalam dalamnya kedalam farajnya. Semakin nak pancut, aku tekan kuat2. Henjut kuat2. Aku guna semua tenaga aku. Dan arghhhhhhh…arghhhhhhhh…arghgggggggghhhhhhhhhhh….aku meraung nikmat bila batang aku melepaskan laharnya dalam farajnya. Terasa begitu kuat kemutan faraj Azura ni bila aku nak pancut tadi. Itu yang aku rasa kepala aku melayang-layang je. Aku rasa dah tinggal suku air maniku dalam badan. Lagi suku untuk aku menjamah pulak lubang bontotnya. Meleleh air maniku dari lubang farajnya. Puas betul aku. Mesti lepas ni aku tak larat nak bangun.

Aku hisap rokok kejap. Dua batang sekaligus dan minum air 100plus untuk kembalikan tenaga aku. Sambil tu belai balik batang aku yang dah bekerja keras hari ni. Mata aku tak lepas memandang sekujur tubuh bogel yang cukup perfect dari segala segi. Matanya tertutup rapat. Harap2 dia tak bangun sudah. Mana tahu kalau dia koma ke. Tak naya aku. Tak pernah pulak aku dengar buat seks kat orang pengsan boleh koma. Tiba2 Azura ni terbatuk. Mungkin gara2 aku layan mulut dia dengan batang aku tadi. Aku panic. Dia mula menggosok2 kan mata dia. Aku tak tahu nak kata apa bila dia tahu aku dah ragut kesucian dia. Aku sedia terima risikonya. Yelah , pandai buat, pandailah tanggung. Azura mula sedar sepenuhnya. Dan bila dia melihat tubuhnya tidak dibaluti pakaian dan ditambah dengan air yang melekit2 dekat tetek, mulut dan paling tragis dekat farajnya itu, dia tergamam sebentar. Dia pandang aku. Dia tanya aku apa yang terjadi, " Miey, apa yang abang Miey telah buat dekat Zura ni?". Aku balas, "Abang mintak maaf Zura. Sebenarnya abang dah terlanjur dengan Zura tadi. Tapi Zura jangan bimbang. Zura takkan apa2. Abang…,". Kata2 ku terputus disitu bila Azura bangun dan memeluk aku dan kami dengan rakus bercium. Azura betul2 naik nafsu. Nampaknya hasil kerja aku dekat dia tadi kononnya mendapat restu dari dia. Sebab bukan saja dia tak marah @ nak report polis, malah dia pulak yang ajak aku ke ranjang untuk memuaskan nafsu serakah dia pulak. Aku no problem. Lagi aku suka. Tadi dia tak bagi respon kat aku, tapi sekarang dua jiwa bertaut. Dia rela menyerahkan tubuhnya demi untuk mencapai kepuasan yang tak terhingga.

Tamat Part III


Nukilan
"treyRG@toosexyforyou.com"

Tiada ulasan: