Rilex@Zello

hi all, demi seiring dgn dunia digital ni, abg dah createkan satu channel di Zello untuk kita semua berkomunikasi secara realtime melalui voice chat melalui semua henpon (Android, Iphone, Blackberry dll) tanpa memberi nombor henpon pada strangers. Harap semua dapat memanfaatkan servis ini. Perkakasan yg perlu = Smartphone spt diatas. Software yg perlu didownload = "ZELLO", cari je kat Market/AppStore (Free aje). bila dah register, cari channel = "Abgh3nsem". Masukkan password channel = "ABGH3NSEM" (semua huruf besar). so siaran 24 jam tanpa henti. sambil baring pon boleh chat. tak percaya??? sbb abg dah try. hahahahaha. bagi yang kurang kebernian dan kemachowan, korang chat kat web dah le.. wahahahaha. selamat bersembang.

Pengikut

Password = AbgH3nsem (All Caps)

Khamis, 6 November 2008

Seks Dengan Tunang Part 2

Malam tu seperti malam-malam sebelumnya, tunangku akan menjemput aku dan kami akan pergi drive bersama-sama. tempat favourite kami ialah melalui jalan antara gemas ke kuantan (masa tu aku kerja kat tempat ceruk, jadi ni kira nak release tentionler...) so, seperti selalulah juga bila jalan semakin gelap dan sunyi, tangan tunangku pun mulalah merayap dan memainkan peranan. mula-mula dia meraba pehaku, mengusap dengan penuh lembut, terasa meremang-remang bulu romaku, kemudian perlahan-lahan dia merayapkan tangannya ke kedua-dua lurahku dan meramas-ramasnya, mulanye perlahan makin lama makin kuat dan surelah makin sedap...aku dah tak keruan...rasanya memang dah basah seluar dalam yang kupakai. aku pun dah pandai dah merayapkan tanganku meraba-raba batangnya yang aku rasakan sudah keras menegak, lalu aku membuka zip seluarnya sebab mahu memegang terus batangnya yang begitu hangat dan berair...entah kenapa tiba-tiba saja terbit keinginanku hendak mengulum batangnya lalu aku pun menundukkan mukaku merapatkan ke pehanya dan mulutku terus menghisap batangnya... memang terasa hangat sungguh. aku tahu dia sudah tidak keruan tapi masih terus memandu. tiba-tiba dia memberhentikan kereta di satu simpang yang memang jarang dikunjungi kereta. sebaik-baik kereta diberhentikan dia terus memelukku dan meminta supaya aku memainkan terus batangnya. aku pun melakukannya dengan penuh senang hati sebab aku suka melihat dia dalam keadaan tidak tentu arah. seterusnya kami berkucupan, lama sekali. dia mengulum-ngulum dan menghisap lidahku, kemudian entah waktu bila dia membuka t shirt yang kupakai dan membuka braku lalu meramas-ramas buah dadaku dan menghisap putingnya. aku benar-benar kegelian.

Tiba-tiba dia berbisik padaku, kita tidur di hotel malam ni...i tak tahan. aku pun seperti dah tak boleh berfikir mengangguk setuju. so kami pun meninggalkan kawasan yang sunyi itu dan menerus kan perjalanan sehingga ke kuantan. sampai di sana kami check in di hytt kerana takut di tangkap basah kalau menginap di hotel yang murah. pun kami masih takut juga, jadi dia cuma check inn seorang dan aku menyusul kemudian. sampai di bilik, aku dapati dia telah siap mandi dan bertuala sahaja di atas katil. aku pun segera ke bilik air dan mandi. sebenarnya hatiku benar-benar berdebar memikirkan apa yang akanku rasai sebentar lagi. selesai mandi akupun pergi ke arah katil dengan bertuala sahaja dan terus berbaring disebelahnya. dia memegang tanganku dan berkata, sayang cuba tengok budak tu terus membawa tanganku di antara kedua belah pehanya. aku lihat berpandu kan lampu tidur yang suram, dapat kulihat batangnya yang begitu tegak berdiri, begitu tegang. tanpa membuang masa kami berkucupan dan dia terus menanggalkan tuala dari pinggangnya. terasa-rasa batangnya mencucuk-cucuk di merata tempat. dia benar-benar hebat, tak henti-henti dia memainkan peranannya lepas satu, satu, setelah berkulum lidah dia membenamkan mukanya di antara kedua belah buah dadaku sambil sebelah tangannya meramas-ramas dan sebelah lagi meramas punggungku. dia pun menghisap dan menggigit kecil putingku, dan aku rasa terlalu nikmat yang tidak terkata bila diperlakukan begitu. kemudian perlahan-lahan tangannya memegang kemaluanku dan meraba-raba sehingga dapatku rasakan cadar menjadi basah lencun. mukanya dirapat kan di celah kelengkangku lalu dia memainkan lidahnya dan menjilat di sekitar kemaluanku.. aku benar-benar tak tenteram lalu tanganku terus mencari-cari batangnya, mengusap-ngusapnya dan meminta-minta agar segeralah ia disasarkan ke dalam lubangku. dia yang memahami isyaratku terus naik ke atasku, mengangkangkan kedua-dua pehaku dan ahhhh....aku rasakan tikaman yang pertama...betul-betul sakit tapi mujurlah dia memasukkan dengan begitu perlahan sekali dan sedikit demi sedikit...kali pertama, kedua batangnya tak mampu menembusi lubang farajku, aku terjerit sedikit bila kali ke tiga dia masih mencuba untuk memasukkannya sedangkan aku benar-benar terasa sakit padahal aku tahu dia sendiri semakin sukar mengawal keadaan...yang terdengar olehku dia merayu, please sayang sabarlah sikit, mula-mula memanglah sakit tapi nanti sedap, peluk i kuat-kuat.

Kali ke empat dia menarik semula batangnya dan membetulkan kedudukanku. dia membuka sekali lagi kangkangku dengan lebih luas, kemudian memegang sendiri batangnya dan dengan rentak yang lebih perlahan memasukkan ke dalam lubangku, masuk sedikit, kemudian aku terasa dia memasukkan lagi, rasanya sudah separuh masuk, dengan bantuan pelincir semulajadi semakin dalam lubangku dapat ditembusinya...entah waktu bila antara sakit dan sedap dia berjaya memasukkan ke seluruh batangnya yang sepanjang 7 inci itu ke dalam lubangku lalu memulakan adegan sorong tarik, sorong tarik terkadang-kadang membenamkan dan aku pun sudah tahu mengikut rentak tariannya, semakin lama semakin laju sorong tariknya, pelincir tak usahlah nak cakap lagi dah memang basah cadar di sekitarnya sampaikan terdengar bunyi air berkocak bila semakin laju masuk keluarnya, semakin lama semakin erat aku memeluknya dan aku tak tahu macam mana nak kugambarkan betapa nikmatnya yang aku terasa-rasa tusukannya benar-benar gagah, benar-benar tepat seperti hendak terkoyak lubangku di tonyoh-tonyoh, sehinggalah sampai satu peringkat yang tak boleh aku kontrol lagi, terus aku memeluknya kuat dan menjerit kepuasan, belum habis nikmatku tiba-tiba dia menarik batangnya yang dah tenggelam begitu dalam di lubangku keluar tergesa gesa, sebaik-baik keluar terpancutlah air maninya begitu deras dan tinggi, hangat. Ohhhh, itulah yang tak dapat aku lupakan... seperti terbayang-bayang lagi sehingga kini, sebaik-baik sahaja keluar air maninya dia merapatkan semula batangnya dengan kemaluanku. malam itu sahaja dia telah membanjirkan air maninya di cadar sebanyak tiga kali dan bila dia meminta untuk kali ke empat aku menyerah kalah kerana kemaluanku dah terasa pedih...tapi untuk tidak juga menghampa kanya aku memainkan batangnya sehingga terpancut lagi air maninya. aku benar-benar kagum dengan kegagahan tunangku, walaupun sedih kerana kehilangan dara tapi aku tidak kesal kerana memberinya pada yang ter sayang... sejak hari itu setiap kali berkesempatan aku akan melakukannya dengan tunangku...dan kuantanlah tempat kami melepaskan segala rindu....


Nukilan
"Unknown"

Tiada ulasan: