Rilex@Zello

hi all, demi seiring dgn dunia digital ni, abg dah createkan satu channel di Zello untuk kita semua berkomunikasi secara realtime melalui voice chat melalui semua henpon (Android, Iphone, Blackberry dll) tanpa memberi nombor henpon pada strangers. Harap semua dapat memanfaatkan servis ini. Perkakasan yg perlu = Smartphone spt diatas. Software yg perlu didownload = "ZELLO", cari je kat Market/AppStore (Free aje). bila dah register, cari channel = "Abgh3nsem". Masukkan password channel = "ABGH3NSEM" (semua huruf besar). so siaran 24 jam tanpa henti. sambil baring pon boleh chat. tak percaya??? sbb abg dah try. hahahahaha. bagi yang kurang kebernian dan kemachowan, korang chat kat web dah le.. wahahahaha. selamat bersembang.

Pengikut

Password = AbgH3nsem (All Caps)

Khamis, 6 November 2008

Seks Dengan Mak Su

Cerita ni bermula kira-kira 6 bulan lepas dan masih lagi berlaku hingga ke hari ni. Pasal aku rumble bini aku dgn anak saudara aku. Threesome la ni. Anak sedara aku ni belah bini aku. Anak pada kakak dia yg sulung. Bini aku ni bongsu. Lawa, sexy..(heh, puji bini sendiri, biasala). Cutting dia 34-28-37. Dah ada laki pun kene kacau lagi kat opis. Aku pun kawin ngan bini aku baru setahun setengah.. Bini aku, Miza (bukan nama sebenar) baru 24 tahun.

Anak sedara aku ni pulak, laki, Jat, baru abis SPM. So, lepas SPM tu biasa la...nak duduk kat bandar. Nak kerja. Dia tumpang tinggal kat rumah aku.

Aku beruntung dapat bini aku ni. Dah la lawa, sama-sama kuat seks. Boleh katakan, Seks dengan bini aku lebih dari cukup. Aku pulak banyak collection cerita blue vcd/tape yg aku kutip kat Petaling Street dari zaman aku bujang. Memang selalu la aku lanyak Miza depan TV kat hall rumah. Jadi, bila anak sedara aku tumpang kat rumah aku, kuranglah sikit privacy. Miza pun terpaksa control ‘volume’ dia. Kalau tak, ceruk mana kat rumah ni aku tak projek dengan bini aku.

Pernah sekali, masa tengok blue, masa tu, tunjuk threesome, 2 laki satu perempuan. Miza cakap kat aku, nampak macam best. Aku tanye dia, nak try ker? Dia jawab, “Hish abang ni, merepek je. Orang cakap je”. Tapi lepas tu, aku 2 round dengan dia, dia punya ligat, lebih dari biasa. Sampai tak sedar Jat balik. Dah la projek kat hall TV. Sure Jat dengar. Entah-entah dia intai. (bilik Jat kat bawah). Lepas tu aku turun bawah, Jat sengih je macam kerang busuk. Miza dah tersipu-sipu. Merah muka dia. Tiba-tiba aku dapat satu idea gila. Aku nak ajak Jat join aku main dengan Miza, mak su dia. Jat ni pun selalu pinjam collection aku senyap-senyap tanpa pengetahuan Miza. Malam tu sebelum tido, aku suggest la idea gila aku kat Miza. “Eeehh...abaaangg...buang tebiat ke ape??”. Aku tanya, “nak ke tak nak?”., sambil gentel bijik dia. Mata Miza makin kuyu. Then dia senyum. “You crazy la sayang..”. Aku kira iya la tu kot. Terus main lagi 2 round.

Seminggu kemudian, Jat nak pinjam tape dengan vcd aku. Aku tanya, apa dia tahu pasal insiden hari tu. Dia sengih, Mak Su tak cover dia kata. Dia mengaku yang dia intai hari tu. Tergelak aku. Aku tanya la, vcd dengan tape ni ko buat modal lancap la ni? Dia gelak dan cakap, macam tak biasa. Aku selidik lagi, “Kau rasa Mak Su kau tu macamana?”,. Dia terdiam. Muka merah. Sah, mesti dia bayang Miza masa melancap. Aku tanya pukul berapa balik kerja ari ni. Dia kata pukul 9. Aku dah ada plan.

Malam tu aku projek dengan Miza kat dapur lepas makan malam. Pinggan mangkuk semua tak sempat bilas. Masa aku nak tujah pepek Miza kat tepi meja, aku tengok jam dah pukul 9. So, aku layan slow2. Bila aku dengar pintu depan kene bukak, aku henjut betul2. Menjerit-jerit Miza. Then, aku perasan ada orang tengah perhatikan aku konkek Miza dari pintu dapur. Yes! Jat tengah meraba-raba kote dia dari luar. Miza lansung tak sedar Jat ader kat situ. Aku signal kat Jat suruh datang dekat dan bukak baju. Jat tak buang masa terus bogel dan datang sebelah aku.

Boleh tahan jugak kote Jat. Panjang dari aku kot, tapi lagi slim. Mengangguk je kote dia tu. Pastu dia ramas punggung Miza (aku main style doggie). Aku signal kat Jat suruh dia take over. Aku tengok dia macam takut-takut. Aku cabut kote aku, berkilat-kilat. Tak tahan agaknye tengok pepek Miza terkemut-kemut, terus Jat sumbat kote dia dalam pepek Miza. Dia hentak kuat-kuat beberapa kali. Mendengus Miza yg tak sedar dia sedang dikonkek oleh anak sedara dia sendiri. Sambil meramas selang seli dgn tepuk pada punggung Miza, Jat menujah pepek Miza dengan padu. Stim betul aku tengok bini aku konkek dengan anak sedara sendiri. Perlahan-lahan aku pegi ke depan Miza sambil mengocok kote aku yg keras macam besi ni. Miza memandang aku dengan muka yang stim teramat sangat. Aku tau, Miza dah dekat nak klimaks. Tiba-tiba dahinya berkerut. Aku senyum jer. Miza dah sedar ader orang lain yang konkek dia. Muka dia terkejut besar bila dia toleh nampak Jat yg tengah tujah pepek dia. Mungkin dah nak klimaks sangat, campur terkejut, Miza klimaks besar. Aku pun kocok kote aku lagi laju sbb aku pun terpancut. Tiba-tiba Jat mengerang, masa Miza tengah klimaks, sure tak tahan dengan kemutan Miza dan Jat pun pancut dengan beberapa tujahan padu. Menggigil aku tengok Miza dengan Jat. Aku tak tahan terus aku letak kote aku kat mulut Miza “AAAARRRGGGHHHH!!!!!” . CRETTTT!! CREETTT!!!!!.....aku pancut dlm mulut Miza. Fuh power bantul aku pancut. Sampai tersedak Miza. Then aku cium Miza di dahi sambil usap rambut. Aku nampak Jat dah tertiarap atas belakang Miza. Miza tenung mata aku dan senyum...penuh kepuasan.

Kemudian kami bertiga naik ke hall atas untuk berehat depan TV sambil minum coke. Tak sampai setengah jam, Jat mula meraba-raba Mak Su nya. Kami masih berbogel dari tadi. Mudah bagi Jat untuk meransang nafsu Miza. Memang Miza seorang yang mudah teransang. Pernah dia cerita pada aku, dia melancap di toilet office kerana tak tahan stim sebab aku suruh dia pakai vibrator butterfly yg aku belikan untuk dia di Jepun.

Berbalik pada Jat dan Miza, Jat sedang menjamu selera kat celah kangkang Miza. Lalu, aku suruh Miza merangkak dan megulum kote aku. Jat pulak ‘makan’ pepek Miza dari belakang. Kemudian, Miza terus merangkak dan memasukkan kote aku dengan cara duduk. Dia mmg pakar memasukkan kote aku yg tegak ni tanpa bantuan tangan. Bila kepala dan placing, terus dia henyak turun. Zzruuuppp!! Masuk. Aaaaahhh.... Aku baring dan Miza menunggang aku perlahan sambil menggolek-golek kan punggung. Aaahh...Boleh rasa segenap penjuru dinding pepek dia. Kemudian dia membongkok dan menarik Jat dan mengolom kote Jat. Aku jolok lubang dubur Miza yg licin dengan jari hantu aku. Miza mendengus bila jari aku masuk sampai ke pangkal. Aku jolok keluar masuk seiring dengan kote aku. Miza berhenti mengulum kote Jat bila aku melajukan tujahan kote dan jari aku. Aku signal kat Jat suruh jolok dubur Miza. Aku pusing dan menyandar pada sofa dan melajukan henjutan dengan Miza membalas dengan geleknya. Aku berhenti sekejap untuk Jat jolok. Miza bagai terkejut bila terasa duburnya di tujah-tujah oleh kote Jat. Dubur Miza ni virgin lagi. Aku belum pernah main bontot dia. Setakat jari aku je. Miza mendesis kepedihan. Aku gentel dan uli puting susu Miza untuk kurangkan kesakitan. Perlahan-lahan aku dapat rasa kote Jat menerobos masuk dubur Miza. Miza mencengkam bahu aku bila Jat habis memasukkan kote dia. Miza mencium aku dengan rakus dengan Jat memulakan dayungan. Perlahan-lahan aku mengikut rentak Jat. Lama kelamaan, aku dan Jat menujah serentak dan sekali sekala berselang seli. Makin lama makin laju. Miza makin tak tentu arah. Antara sakit dengan nikmat. Aku dapat rasa bini aku dah nak klimaks. Aku suruh Jat lajukan lagi dayungan sambil aku menujah dari bawah. Kali ni aku dapat rasakan kemutan Miza lebih kuat dari biasa. Berkerut-kerut muka Jat. Hilang pace aku dengan Jat. Masing2 dengan tempo sendiri. Tak lama kemudian Jat menghentak-hentak pada bontot Miza. Sah dah pancut. Beberapa saat kemudian Miza mula klimaks. Bergetar seluruh otot tubuh Miza. Aku pun tak tertahan dengan kemutan Miza. Aaahhhh!!! 1....2....3.... AARRRRHHHHHHH!!!....... Creettttt!!!... Creeetttt.... aku pancut lagi, tak kalah banyaknya dengan 1st round. Jat mencabut kotenya dan terbaring kelelahan di lantai. Aku dan Miza tertidur berpelukan.

Sejak dari itu, aku dan Jat menggiliri Miza. Kadang-kadang je buat ‘sandwic’ tu sebab Miza tak larat. Nak jalan pun sakit. Susah nak pegi kerje. Cuma semenjak Jat masuk U dan ada girlfriend ni kurang sikit. Cantik jugak gf Jat. Mungkin aku boleh buat plan untuk gf Jat. Hehehehe.....


Nukilan
"Unknown"

Tiada ulasan: