Jumaat, 14 November 2008

Zura

Aku suka juga ganggu gadis kolej ni.terutama yang berumar dalam 16 tahun hingga 24 tahun saja.bila aku tengok awek-awek tu jalan batang zakar aku sudah menegang, maklum sajalah aku suka pada pucuk muda.bahkan kekadang isteri aku menyerah sebulan hanya beberapa kali saja.tengah dok masak dalam kolej yang gadis ni belajar,aku terpandang seorang gadis yang kecil molek.kawan dia tu aku kenal ,dari dia aku boleh kenal sigadis kecil molek ini.nama gadis tu zura,orang sebelah selatan nu. baru umur 18 tahun. dia orang masih belajar.dia ajak aku kedisko dan mengelilingi pulau disebelah utara.selesai menari aku tidak terus hantar zura pulanng keasrama ,sebalik nya aku bawa zura kehotel.dalam kotak fikiran ku ,aku mesti meniduri zura juga....... sebelum zura pulang kekuala lumpur cuti selama sebulan.

Masuk saja kedalam bilik hotel aku terus peluk zura dari belakang....... aku sudah nekat untuk berbuat sesuatu.aku jilat tengkuk zura dari belakang.zura cuba melepas diri dariku.tanpa sewenang-wenangnya,aku terus tolak zura hingga rebah kekatil.dan terus aku mengucup bibir zura dengan sewenang-wenangnya.bibirnya begitu hangat dan lembut,aku kulum bibirnya,sementara tangan aku merayap mencari kancing bajunya.zura tidak memakai coli,dan tersembol dua buah gunung susuyang cantik lagi pejal....... aku melepaskan bibirku dan ingin melihat reaksi zura......dia cuba menutup gunung susu, tapi tidak berjaya.aku kucup bibirnya,dan terus turun ketengkuk.jari jemeriku sedang mengusap kedua-dua puting gunung susu,sedangkan mulutku sudah menjelajah kedua gunung yang maha cantik itu.

Ketika itu juga zura sudah tidak keruan lagi. "ohhhhhh....... bbbang......" bisik zura perlahan.aku senyum sendirian,kerana zura sudah mengalah dek kenikmatan yang diterima olehnya.jari jemariku menjamah dan meramas dengan lembut dua buah busut yang cantik itu.jari jemari zura mula berani menyentuh zakarku yang berada di dalam seluar dalam. Langsung aku terus buka seluar dalamku supaya zura, boleh mengenggam......... aku mengeluh nikmat......... ahhhhhhh..... ohhhhhh.... kulihat zura sudah berani mengulum zakarku hingga kembang-sekembangnya.Sementara itu dengan gelojoh aku cari bibirnya, zura membalas tidak kurang hebatnya.kedua tanganku mencari kancing seluar jeansnya, aku lurutkan seluarnya hingga nampak seluar dalamnya yang berwarna kemerahan.aku tarik seluarnya kebawah.......... betapa cantiknya bentuk cicapnya, alurnya masih terketup rapat,daun lalang tumbuh beberapa helai saja.

Ketika lidahku bermain diatas pusatnya,zura mula mengerang kecil keenakan...... Mmmmmmm....... bang..... ohhhhh geli bang..gerangnya.kukucup dan kubasahi seluruh cipapnya sampai basah. Kelihatannya zura sudah lemas aku permainkan.Aku jilat-jilat mutiaranya yang kecil itu,dan ku hidu sepuas-puasnya... zura menjerit-jerit tak keruan.... tubuhnya mengeliat nikmat tak terkata "mmmm...... auwwwww.... auwwwwwwwwwww........ hhgggggggkkkkkkkkkk..... bang sedapppppppp....... bbbbang". kedua belah tangannya meramas belakangku sambil buntutnya terangkat- angkat...... zura berteriak semakin keras. zura melenguh tak menentu.....menghayati nikmat yang pertama kali baru dilaluinya... kenikmatan syurga milik kami berdua.

Aku geselkan zakarku diatas cicap milik zura yang sudah lama menanti zakarku yang panjang lebih 9 inci.Kurasa bukit cicapnya hangat dan nikmat. Zura memegang pingangku kuat-kuat,kulihat zura memejam kelopak matanya....aku tekan zakarku pelahan- lahan..... sakit bbang antara dengar dan tidak,zura mengeliat kesakitan. Selaput daranya dah pecah dik kemasukan zakar ku yang panjang 9inci dan lebar sebesar pengelangan tanganku. Zura menangis terisak-isak kesakitan. Kulihat bibir cicapnya kembang kuncup....arrggh aku menahan kenikmatan kemutan cicapnya. Kemutannya begitu kuat sehinggakan terasa zakar macam hendak putus.Aku tak peduli itu semua....... aku mula mwenyorong tarik zakarku berkali-kali.Zura merintih kesakitan lagi dan aku perlahankan acara sorong menyorong.

"Aaaaaaaauuuwwwwwwwwwwwwwwww............. huk.. huk..zura menjerit terisak-iasak mintak belas kasihan......, tubuhnya mengeliat kesakitan dan kenikmatan.Aku berusaha mententeramkannya..... kukulum bibir dan kuhisap lidah zura dengan penuh nafsu sekali dan kugoyang-goyang punggungnya perlahan-lahan......... kemudian aku jilat gunung susunya sehingga bertambah lagi kemerahan puting susunya yang putih.... mendesah-desah suara zura... kegelian dan nikmat.Aku tarik dan sorong kepala zakarku setengah saja di dalam liang cicapnya berkali-kali........... zura mula merintih kembali sambil menjerit kecil keenakan,aku mengambil kesempatan dengan menghentakan zakarku sedalam- dalam dan serapat-rapatnya hinggakan buah zakarku macam hendak masuk sekali.

Tubuh zura terangkat sambil memeluk tubuhku........ "Aaaaaauuwwwwww........ ahhhh..... OOoooohhh....... sseeeeeeddaappnya bbang....gerang zura perlahan-lahan keenakan,perkataan yanyng sakit sudah bertukar menjadi sedap.Keenakan bermain dengan seorang gadis sunti...masih dara cukup menikmatkan.Aku peluk erat tubuh zura semacam tidak mahu melepaskannya,Uuupphh......sungguh nikmat merasakan kehangatan tubuh zura apalagi kulitnya yang halus licin, kedua-dua gunung susunya menekan dadaku yang bidang ini, sungguh mengasyikkan sewaktu zakarku menjalankan tugas sorong-menyorong di dalam cicapnya."Zura.....bagaimana....zura", bisikku mesra....... Mmmmmmmmm..... sssedap bbbangggg... nikmat rupanya bbanng. Belum sempat zura berkata-kata,aku terus mengulum lidahnya yang hangat...kurayapkan jari jemeriku kebawah puonggongnya yang padat... aku ramas semahu-mahunya.Aku mengoyangkan ponggongku dimana zakarku masih bermain dalam cicapnya yang lembut...bertapaku rasa nikmatnya...zura merintih kesedapan.......... "Aaauwwww...bang.....ssedap baaang",membuat aku semakin terangsang..." aahhh... zura.... nnnikmaatnya", aahh aku menlenguh keenakan........

Zura merintih-rintih dalam kenikmatan.... sambil aku mengulum bibirnya dengan penuh bernafsu sekali ,tapi aku tak peduli,aku menikmati tubuh muda yang berada dibawahku. berapa seketika zura cuba menjilat puting tetekku dengan penuh geram. Aku merasakan betapa liang cicapnya yang hangat mengemut ketat zakarku yang besar itu..... Arrrrgggghhhh...... nikmatnya luar biasa semasa aku meniduri gadis-gadis kolej yang lain.... aku mendesis panjang kerana terlalu nikmat... Kulihat zura seperti terawang- awangan menahan rasa nikmat yang tidak terhingga,menahan asakan dari batangku yang tiada taranya...zura menjerit kecil dan merintin perlahan-lahan nyilu dan nikmat. Kutekan dan kutekan sampai serapat-rapatnya batang zakarku kedalam cicap zura diantara kemutan yang ketat........ kedasar mulut rahimnya.

"Aaaaaaaaarrrrrrrrrgggggggggghhhhhhhhhhh...... aaaagggghhhhaaaaggghhhh...... aaauuuuuuuwwwwwwww.... oooooooooouuuuuuuhhhhhh...... amat nikmatnya zura.

Ku biarkan zura menikmati klimaksnya........ sambil kuhinjutkan batang zakarku kedalam cicapnya yang tembam itu........ mata zura terkatup rapat...... aku terus berdayung dan berdayung selama 2 jam,aku bertarung dengan zura........ laju dan semakin laju aku berdayung di dalam liang cicap zura....aku cuba menahan air mani dari keluar,namun aku tidak dapat menahannya lagi. Akhirnya aku menyerah kalah...... Aku benamkan seluruh batang zakarku dan melepaskan rasa nikmat yang tidak terhingga.......... Aaaaaaaggggggggrrrrrrhhhhhhhh sambil zura menanyak-anyak ponggongnya tanpa dipinta. Tubuh kami sama-sama mengejang......

"Oooooooouuuuuuuuuuuuuuuuuuuuhhh...... bbbbbbaaang......... auuuuuuuuwwwwwww" zura melepaskan klimaksnya. "Hhhhhgghhhh....... auuuuuwwwwwww...... aaahhhhhhhh..... zura.... oouuhhh nikmatnya

zura..." gerangku menikmati tubuh zura. Batang zakarku memuntahkan sebanyak-banyaknya air maniku....... kedalam liang cicap zura.Kugoyangkan ponggong zura kekiri dan kekanan supaya zura mendapat kenikmatan yang lebih. Aku berguling disampingnya....aku menghempaskan tubuhku disamping zura....... Zura lemas.... kelemasan.


Nukilan
"Unknown"

Zura Isteri Rahmat

Kisah yang nak aku sampaikan ini adalah kisah yang benar berlaku dan aku rasa ianya akan dapat terus aku lakukan kerana semuanya terjadi atas kerelaan masing-masing. Semuanya bermula apabila aku berpindah ke satu kawasan perumahan yang agak hampir dengan tempat aku bekerja.

Di kawasan itu aku mengenali satu pasangan yang rumah mereka hanya selang satu pintu saja dari rumah ku. Pertama kali aku melihat pasangan itu, aku dapat merasakan kelainan kerana aku melihat suaminya yang ku kenali sebagai Rahmat telah agak berumur sementara isterinya yang kukenal dan di panggil dengan nama Zura itu kelihatam masih muda.

Segala tekaan ku tepat kerana dari perkenalan itu aku mengetahui bahawa Rahmat telah berusia 42 tahun sedangkan Zura cuma baru berusia 26 tahun. Mereka masih belum mempunyai anak. Aku pun tidak pernah bertanya lebih lanjut.Perhubungan kami amat baik, lagi pun kebetulan hobi Rahmat dan aku sama.. masing-masing gila memancing.

Persahabatan itu terus berlangsung dan kini telah hampir 7 bulan kami berkawan. Tentang isteri Rahmat pula, Zura juga ku lihat seorang wanita yang baik. Tidak dapat aku nafikan Zura memang cantik dan jelita. Semua ciri-ciri kewanitaan ada pada Zura dan terus terang aku katakan yang aku amat meminati Zura. Cuma malang nasib ku dia isteri orang. Aku juga dapat merasakan yang Zura amat menyenangi aku.

Kepercayaan yang diberikan Rahmat kepada ku membuatkan aku bebas untk keluar masuk ke rumah mereka hinggalah pada satu hari semua cerita di sebalik rumah tangga yang ku lihat aman damai itu terbongkar rahsianya. Segala-galanya bermula ketika Rahmat tiada di rumah. Aku yang singgah sebentar dengan hajat ingin meminjam joran pancing Rahmat..... telah mendapati tidak ada sesiapa pun di ruang tamu rumah itu.

Oleh kerana telah biasa aku pun tidaklah memanggil atau pun memberi salam. Aku pun terus saja menuju ke tangga utk naik ke tingkat atas dan mengambil joran yang tersandar di tepi dinding. Ketika aku melintasi bilik tidur mereka aku melihat pintu yang sedikit renggang. Aku pun menilik sedikit ke dalam. Berderau darah ku bila aku dapati Zura sedang menelentang di atas katil dengan hanya berkain batik tanpa ada sesuatu pun yang menutup bahagian badannya dari perut ke atas.

Dia kulihat seperti mengurut-ngurut sepasang buah dadanya yang kulihat menegang dan tertonjol. Terus-terang aku katakan yang aku amat terpegun melihat bahagian badan yang terdedah itu. Segala-galanya jelas terpampang di depan mataku. Dengan warna kulit yang kuning langsat, kegebuan badan nya begitu cepat merangsang aku. Ditambah pula dengan sepasang gunung yang comel mengkal di dadanya. Sepasang puting berwarna merah lembut dengan bulatan kecil berwarna coklat pudar mengelilingi puting itu. Pemandangan yang begitu terus membuatkan 'belut' yang bersarang di dalam seluar ku mengeras pejal.

Aku yang begitu asyik melihat dan menatap keindahan badan Zura... tiba-tiba terhantuk tombol pintu di sebelah ku. Zura menoleh dan memandang tepat ke arah ku. Serta merta dia bangun dan terus menarik kain batiknya ke atas dan berkemban. Aku fikirkan tentu Zura marah dengan perbuatan ku mengintai tadi. Namun sebaliknya dia kelihatan selamba dan menghampiri ku.

"Haai....! Lama dah mengintai..?"..soalnya. Aku tersipu-sipu sambil itu mataku terus terusan tidak dapat mengalih pandangan dari melihat tubuhnya. Aku yang mendapat satu akal terus bertanya..

"Kenapa Zura buat cam tu?" Zura ku lihat terdiam dengan soalan ku... Akhirnya dia pun terus menceritakan tentang rumahtangganya yang cuma dilihat bahagia di luar sedangkan dia sendiri tidak pernah dapat menikmati kesedapan berumahtangga secara yang sebenarnya.

Dia pun menceritakan bahawa Rahmat bukanlah seorang yang hebat dari segi perlakuan seks. Pendek kata Rahmat tidak pernah dapat bertahan lama... paling lama pun cuma lah 10 minit saja...! Sedangkan bagi Zura ketika itu dia masih lagi dalam peringkat 'warm up'. Lagi pun kata Zura, Rahmat seorang yang agak typical dlm seks. Bagi Rahmat.. seks adalah acara menindih Zura dan memasukan zakarnya sambil menghenjut 4 atau 5 kali sebelum terkulai lembik. Tidak pernah ada 'fore play' atau sebagai nya.. dia buat terus 'direct to the point'.

Aku melopong mendengar kisah itu. Nyatalah Zura selama ini tidak puas. Aku memujuknya dengan mengatakan mungkin faktor usia Rahmat yang menyebabkan dia begitu. Zura diam saja. Tiba-tiba ku rasakan yang jari jemarinya merayap-rayap di atas peha ku. Aku segera merenung Zura. Dia memandang ku dengan satu pandangan yang amat sukar untuk di mengertikan. Matanya kuyu dan nafas nya mula kencang. Aku juga sudah mula didatangi bisikan nafsu... Aku mendengar Zura berkata..

"Maann... tolong Zuraaa.. sekali ni aje, pleaseeeeeeee.... Zura janji Zura tak akan cakap kat sesiapa... ok... pleaseeeeee".... rayu Zura pada ku. Aku cuma mampu untuk berdiam diri. Dalam pada aku berfikir tentang rayuan Zura itu, rupa nya Zura telah membuat anggapan yang aku akan akur dengan kehendak nya...Tiba-tiba saja butang baju kemeja ku dibuka olehnya.

Jari-jari Zura yang halus dan lembut itu mula merayap di atas dada ku. Puting tetek ku yang kecil itu mula dicuit-cuitnya. Aku terus dilanda ghairah. Akhirnya aku membiarkan saja Zura berbuat sesuka hatinya pada ku. Baju kemeja ku dibuka terus. Kedudukan kami yang masih berdiri itu memudah kan segala-galanya. Kini bibir Zura yang merah basah itu mendarat atas dadaku. Lidahnya mula menjilat-jilat puting tetek ku.. Aku merasa kesedapan yang luarbiasa. Zura pula tidak langsung membenarkan tangan ku merayap di atas badannya walaupun aku begitu ingin untuk melucutkan kain kembannya.

Aku menyandar ke dinding. Lidah Zura terus menjilat jilat sekitar dada ku. Ku biarkan saja sambil kadang-kadang dia menjeling melihat reaksi ku. Mulut Zura kini menjelajah ke bahagian perut ku. Dicium-ciumnya sekitar perut ku hingga aku merasa begitu geli. Akhirnya dia membuka butang seluar ku sambil menurunkan zipnya.

Apabila terlucut saja seluarku, kelihatanlah keadaan zakar ku yang telah menegak terpacak di dalam seluar kecik itu. Zura tersenyum. Aku pula terus memejamkan mata menanti tindakan selanjutnya. Aku merasakan yang zakar ku diramas-ramas dan kemudian seluar dalam ku di tarik ke bawah. Zakar yang telah mengeras ke tahap maksimum itu terus terpacak apabila pembalutnya telah ditarik ke bawah.

Zura mengurut-ngurut manja zakar ku itu. Hampir hendak mengeliat aku di buat nya. Kalaulah aku tak bersandar ke dinding, mau tumbang aku. Zura melutut dengan kepalanya kini betul-betul berhadapan dengan zakar ku. Perlahan-lahan dia merapatkan mulutnya sambil menggenggam zakar ku dengan kedua belah tangan nya. Aku terdengar Zura bersuara...

"Eeeemmmm.. panjang juga ya Man,lebih dua penggenggam ni...!"

Zura ku lihat seperti mengukur kepanjangan zakar ku. Akhirnya dia dengan perlahan memasukan batang ku ke dalam mulutnya. Dikepatnya seketika... terasa menjalar panasnya bila batang ku itu telah masuk ke dalam mulutnya. Lidahnya bermain-main di sekitar kepala takuk ku. Berdenyut-denyut rasanya bila batang ku mula dihisapnya dengan rakus. Air liurnya menjelejeh keluar. Sesekali dia menjilat-jilat bahagian tengah batang ku. Manakala ada ketikanya pula dia mengeluarkan batang ku dari mulutnya dan tangannya dengan laju melancapkan aku. Akibat dari tindakan Zura yang berterusan itu, aku seperti merasa hendak terpancut dibuatnya.

Mungkin kerana merasa lenguh, setelah lama mengulum dan menghisap batang ku, Zura menghentikan kegiatan nya. Dia bangun sambil tangannya terus memegang batang ku. Dia menarik aku menuju ke arah katilnya. Aku yang merasakan peluang untuk bertindak balas telah telah tiba, terus saja menolak Zura hingga terbaring di atas katil.

Zura mungkin terasa sedikit terkejut dengan perlakuan ku itu. Namun di bibirnya terus menghadiahkan aku senyuman yang kurasakan paling manis sekali. Aku dah tidak peduli, kali ini apa nak jadi... jadilah.... bisik hati kecil ku. Peluang ini tak akan ku lepaskan. Lagi pun bukan aku yang mencari, ianya datang sendiri fikir ku.

Kain batik Zura ku lucutkan. Kini terpampang lah segala keindahan bentuk tubuh yang selama ini aku impikan. Lekuk badan Zura begitu menggiurkan. Aku mengagak potongan badan nya 33/27/34. Selain dari buah dadanya yang pejal, sepasang peha Zura juga amat menghairahkan aku. Cantik peha itu.. rasa nak ku gigit-gigit pehanya. Tambah pula betisnya yang bunting padi itu ku lihat di tumbuhi reroma halus yang jarang jarang. Punggung nya juga bulat dan gebu. Dan yang paling geram aku melihatnya ialah bulu farajnya yang tumbuh halus memanjang.

Namun Zura ku lihat asyik mengepit pehanya. Dia seperti tidak mahu aku begitu cepat melihat farajnya. Pendek kata semua yang ada pada tubuh Zura amat menyelerakan aku. Tambahan pula aku sendiri memang jarang dapat peluang dengan wanita. Selama ini aku cuma melancap saja ukt melampiaskan nafsu ku.

Menyedari aku perlu utk bertindak semula, sepasang buah dada Zura adalah sasaran pertamaku. Ku ramas dan ku usap perlahan-lahan buah dada yang mengkal itu. Zura mula hilang daya sedar. Puting comelnya ku hisap semau hati ku..... Zura mula mengeluh manja..

"MMMmmmmm..oooohh"

Aku tambah galak bila ku dengar keluhan itu. Kadang-kadang ku gigit lembut pada puting yang makin mengeras itu. Zura telah mendesah. Ransangan nafsunya mula meningkat. Setelah agak lama aku beroperasi di kawasan pergunungan itu, aku mula beralih arah. Peha Zura ku cuba bukakan. Sedikit tentangan dapat aku rasakan.

Namun aku bertindak bijak. Pangkal pehanya ku jilat. Zura kegelian lantas membuka sedikit pehanya. Peluang itu terus ku gunakan. Ku kangkangkan Zura selebar-lebarnya. Ku lipatkan kakinya di atas bahu ku sambil tangan ku meraup sepasang peha yang lembut itu. Muka ku terus saja ku sembamkan ke kawasan segitiga larangan Zura.

Ku dengar dia merengek bila saja lidah ku mula menjelajahi tepian alur bibir farajnya. Bibir itu merekah bila lidah ku mula memasuki kawasan dalam faraj. Bahagian dalam kawasan faraj Zura masih kemerahan ku lihat. Ini menandakan tidak ada aktiviti lasak yang selalu dilakukan di situ. Suis kecil di hujung belahan farajnya ku picit.

Zura yang cuba menahan suaranya tetapi dia jelas gagal. Dia terus merintih. Dia benar benar dihurungi kenikmatan. Bahkan aku juga dapat merasa ada cecair licin yang dah mula mengalir keluar dari dalam farajnya. Setelah puas kawasan segitiga itu ku kerjakan luar dan dalam, aku membalikkan badan Zura kepada posisi Zura meniarap.

Inilah yang buat aku begitu geram. Melihat punggungnya yang gebu itu, aku terus menjilat kawasan dalam punggungnya. Lubang punggung Zura yang kecil itu aku jilat semahu-mahu ku. Zura mungkin terkejut dengan perlakuan ku itu. Namun kuterangkan kepadanya yang aku cuma mahu dia puas dan merasai segala kenikmatan yang sepatutnya dia rasakan. Mendengar kata ku, Zura terus mendiam kan diri.

Lubang punggung yang kecil itu ku jolok denagn jari telunjuk ku.... Serta merta kemutan yang kuat ku rasakan. Muka Zura sedikit berkerut. Aku lantas bertanya apa rasanya bila jari ku menikam masuk ke dalam lubang punggung nya....

"Perit sikit...!' jawab Zura lembut. Namun dia mengatakan yang dia juga amat menyukai cara ku itu. Selasai saja semua warm up itu ku lakukan, maka tibalah ketikanya aku hendak menusuk kan batang ku ke dalam farajnya. Zura kembali ku telentangkan... kakinya ku kankangkan seluas mungkin.. Tiada tentangan yang ku terima.

Kini kepala batang ku tepat berada di permukaan faraj Zura. Aku tidak terus memasukkan nya. Aku berhenti seketika sebelum menarik nafas dan lepas itu barulah ku rendahkan sikit badan ku hinggalah zakar ku dapat ku jolok masuk ke dalam farajnya.

Tembus saja lipatan faraj Zura bila zakar ku mula mengasak masuk maka terdengarlah letusan suara Zura yang cuba ditahannya selama ini. Merengek dan merintih dia bila hentakan ku makin lama makin kasar dan laju. Air berahi Zura makin melimpah keluar. Berkocak-kocak bunyinya bila saja gerakan keluar masuk zakar ku terus berlaku. Dinding faraj yang lembut itu terus menggesel-gesel kepala zakar ku.

Aku juga dapat merasakan yang Zura telah klimaks bila zakar ku dijerut kuat oleh farajnya. Di samping itu aku juga dapat merasakan semburan air berahi Zura yang begitu banyak membasahi farajnya. Ianya membuak buak hingga meleleh-leleh keluar ke celah kelangkang nya. Zura terkapar tidak berkutik selepas itu. Faraj nya menerima saja kemasukan dan henjutan terus-terusan dari ku. Tubuhnya bergerak gerak bila aku menghinggut rakus. Matanya terpejam rapat. Cuma nafasnya saja yang bergerak pantas.

Akhirnya setelah lebih setengah jam aku mengerjakan Zura dengan berbagai cara dan posisi, aku mengambil keputusan untuk tidak lagi mengawal klimaks ku. Lantas ku mencabut zakar ku dari dalam faraj nya. Aku ingin melakukan sesuatu yang paling aku ingin rasai. Aku membisikan pada Zura yang aku berkerkeinginan untuk mendatanginya dari pintu belakang. Mulanya Zura agak keberatan. Namun setelah ku pujuk dan kurayu, tambahan pula dia sendiri mengatakan yang dia telah tidak berdaya dan telah klimaks lebih tiga kali, maka dia pun mengangguk saja menyetujui kehandak ku.

Aku pun lantas membalikkan tubuhnya supaya berposisi meniarap. Ku letakkan sebiji bantal di bawah perutnya. Zura jelas tidak membantah dan menbiarkan saja aku berbuat sesuka hati. Bila saja bantal itu telah berada di bawah perutnya, maka posisi Zura telah tertonggeng sedikit. Ku bukakan belahan punggungnya sementara saki baki air berahi Zura yang masih ada terpalit di batang ku berperanan melicinkan sikit kerja aku. Aku memegang batang ku lantas terus menekan masuk ke dalam lubang punggung Zura yang kecil itu.

Aku dapat merasakan yang zakar ku terbolos masuk ke dalam lubang itu. Serentak dengan kemasukan zakar ku, Zura terjerit. Namun ianya sudah terlambat untuk meraih simpati aku. Aku langsung tidak mengendahkannya. Maka berterusanlah Zura merintih kepedihan sambil aku terus menghentak masuk batang ku semau-maunya.

Akibat dari jerutan dan kemutan yang amat kemas mencengkam zakar ku, aku tidak mampu lagi untuk bertahan lama. Aku memusatkan seluruh tumpuan ku dan akhirnya satu pancutan yang keras aku lepaskan ke dalam lubang kecil itu. Hampir 5 kali tembakan aku lepaskan sambil batang ku jauh terbenam di dasar lubang punggung nya.

Setelah semuanya selesai, aku pun mencabut batang ku dari lubang punggung Zura sambil dia sendiri bangun dan berlari anak menuju ke tandas. Aku lihat dia seperti tercirit-ciritkan cecair serba putih yang bercampur kekuningan. Mana tidaknya, apabila air mani ku yang bertakung di dalam lubang punggung itu mula meleleh-leleh keluar.

Aku tersenyum puas menelitikan hasil penangan ku itu. Setelah kembali berpakaian aku menunggu Zura keluar dari bilik air. Seketika kemudian dia pun keluar dan terus menyarung kembali kain batiknya serta memakai baju.

"Terima kaseh Man... Zura puas sangat.... tapi ini luar biasa sikit la.. " katanya sambil menunjukkan isyarat jarinya ke arah punggungnya sendiri. Aku ketawa sambil memberitahu bahawa lubang itu amatlah enak sebenarnya.

Zura berjalan mendahului aku menuruni tangga. Aku lihat gaya jalannya dah sedikit kengkang. Aku tersenyum sendirian sambil merasakan semakin meluap luap tahap kebanggan ku. Sampai di muka pintu barulah aku menerangkan bahawa aku sebenarnya ingin mengambil joran yang ada untuk pergi memancing. Sambil berseloroh Zura berkata....

"Isshh.. apa payah nak memancing pakai joran tu... joran yang lagi satu tu lagi best... kan dah dapat pancing Zura pun".... katanya sambil ketawa kecil.

Sebelum beredar, aku sempat mengucup bibirnya dan meramas punggungnya sekali lalu. Zura juga berjanji bahawa aku boleh meratahnya bila-bila masa saja yang aku suka. Aku juga mengatakan yang mungkin dalam masa yang terdekat ini dia akan aku kerjakan sekali lagi.

Zura cuma mengangguk setuju. Aku pun beredar menuju ke rumah ku sambil memasang rancangan sekali lagi untuk menyetubuhi Zura.

SEKIAN.
TAMAT.
JUMPA LAGI DI LAIN EPISOD.


Nukilan
"Genghiz Khan"
"pedangsakti_00@hotmail.com"

Zarida Ratu Kolej

Hai.. hari ini aku ingin berkongsi pengalaman to all the fellas.. this is my true story... really... bukannye rekaan.. KISAH BENAR.. Kisahnye bermula begini.....
Aku mula berkenalan dengan seorang budak perempuan.. not bad looking.. namanya ialah Zarida.. dan nama tu memang nama sebenarnya. Rasanya hanya terbilang saja perempuan yang bernama Zarida. So jika anda kenal sesiapa yang bernama Zarida..... Besar kemungkinan dialah perempuan yang aku maksudkan dalam nukilan aku ni.

Kami berkenalan semasa aku dan kengkawan dalam minggu orientasi pelajar.. kami selaku senior sempatlah mengorat si zarida ni.. memang ramai yang lawa-lawa budak junior dalam kolej kami ni tapi.. she is the best... pada suatu hari... pensyarah kami nak bawa bebudak freshie ni ke port dickson untuk motivasi.. as a biro ajk, aku pun kena la ikut sekali.. dapat ponteng kuliah.. then.. di sana we meet dan introducing each other... In that time, barulah aku tau yg umur dia cuma muda dua tahun dari aku.. masa tu aku 21 dan dia 19.. fresh lagi ler nie.. hehehehe... kata aku dalam hati..

Then minggu berikutnyer... aku plan nak kluar ngan zarida... dia setuju.. maklumlah senior hensem cam aku ni.. ajak jer.. sure berduyun-duyun yang ikut..

mula-mula tu..kitorang pergi tengok wayang..masa tu kat panggung cerita the matrix.. aku pun cuba jadi 'matrix' gak.. mula-mula aku pegang tangan dia.. alasan aku bagi sebab dalam pawagam tu sejuk.. dia ok je... walaupun terasa dia keberatan.. aku pedulik hapa.. tgh syok2 tengok cerita.... 'adik' pula bangun nyanyi lagu negaraku... aku fikir.. tak boleh jadi ni.. naik pulak dah.. aku terus merapatkan diri dan memeluk pinggang zarida.. mula-mula tu dia terperanjat tapi.. dia hanya mendiamkan diri.. aku pun go on laa..

Aku pun mula menggeselkan tangan kat peha dia.. saje je nak tengok akal dia.. dia cuma kata.. "ala.. tak geli pun..." Ciss... ini sudah tak boleh jadi ni.. aku tersenyum sendirian.. oooo nak lebih ye... ok aku pasang plan kedua... aku mula menggelikan lutut dia.. memutarkan jari.. sambil buat muka innocent ... dia tak toleh pun kat aku.. seolah membiarkan je... aku pun teruskan je laa.. jari-jari aku berputar.. makin lama makin ke atas... slow-slow ke atas.. dan sekarang dah dekat pangkal dalam peha... aku pun stop.... nampaknye.. takdee respon.. aku berhenti dulu setakat tu.. tak nak teruskan... biar slow n steady.. hehehehe... aku akan buat plan ke 3 selepas tgk wayang ni..

Lepas abis tonton wayang.. kitorang balik ke hostel.. on the way tu.. kitorang berhenti singgah makan kat gerai.. kereta aku park kat lorong yang memang tersedia gelap.. Zarida pun follow aku pergi makan... masa tu dah dekat pukul 9 malam.. Abis makan pun aku ajak Zarida beredar.. masa dalam kereta, aku saja bukak enjin kereta dulu... tapi belum start lagi.. Zarida bertanya kenapa tak start lagi.. aku dengan tipu daya nya kata lah.. "biar enjin panas dulu.." Lepas tu aku bukak topik lain... aku tanya kat Zarida yang dia dah ader bf ker belum.. dia kata dah clash... ooo baru aku tau.. aku pun cuba masuk jarum dan tanya kat dia yang dia pernah cium ker pakwe dia... dia terperanjat ngan soalan aku dan tersenyum. "Takkk.." Jawabnye sambil mencebik.. eleeehhhh aku tau.. mesti pernah punyee...

Kemudian aku kata kat dia yang aku ader beli present kat dia untuk mlm jamuan perkenalan .. tapi Zarida beriya-iya nak present tu mlm tu jugak.. aku kata mana boleh... nanti tak surprise... tapi dia tetap merengek2 nak present tu jugak... aku pun kasi la sebungkus baju.. (baju tu agak sexy sikit sebab belahan butang pada dada agak lebar) Aku pun cakap pada Zarida.. ok presents tu u boleh ambik tapi u mesti pakai baju mlm ni gak sebab i nak tengok saiz nye ngam ngan u atau tak.. dia mengangguk dan keluar dari kereta dan pergi ke toilet stesen minyak yang berdekatan untuk menyalin pakaian.. "adik" aku dah keras sikit...aku pun cepat-cepat buang underwear dan hanya memakai seluar panjang...tapi nampak menggelembung la sluar tu.. biar... biar nanti dia stim la tengok aku..hehehehhe..

Lepas salin.. Zarida masuk semula dalam kereta dengan memakai baju baru yang aku belikan tu.. Fullamakk... cantiknye.... puji aku pada Zarida.. terserlah keputihan pangkal dada dia... ternampak sikit colinya yang warna hitam.. walaupun dadaa nya tak besar sangat (32-24-33) tapi cukup menggairahkan bagi aku... "Tak seksi sangat ke camni, Hakim?" tanya zarida... "Ehhh .. ok la tue... sesuai pun dengan u" Jawab i sambil memuji dia.. "I ader satu lagi surprise untuk u" kata aku.. "apa dia??" "ok..ida pejam mata dulu...." dia pun pejam kan mata dia.. kali ni aku tak kisah dah... aku perlahan-lahan hampiri dia.. dan aku pun terus cium bibir dia.. Zarida yang terperanjat dengan kelauan aku tu pun membuka matanya.. tetapi dia tidak menolak ku.. seolah2 memang dia pun ingin mencium ku.. kami pun terus berfrench kiss.. lama jugak..

Aku pun terus ambik posisi di atas dia.. sekarang ni.. aku dan dia berkongsi seat kereta.. mmemrmmmm... kami bercium... errmmm... tangan aku kemudian memeluknya di belakang badan.. jari-jari aku meraba-raba belakang badannya yang halus... kemudian aku memasukkan jari ku kedalam baju nye dari belakangh.. ersssss..... semakin kuat erangan Ida ni.. jari-jari aku cuba mencari pin colinya untuk aku bukak.. selepas berjaya.. aku mula memainkan jari aku di pusatnye pula... masa ni kami masih lagi berciuman.. ermmmmmmmm errmmmmmm cuma erangan dari ida yang membangkitkan lagi nafsu aku..kini.. aku menaikkan jari aku ke dada..perlahan-lahan aku meramas dadanye...... errrrrrrsassssse errrrmmm....... Zarida mengerang keenakan...

Aku yang dah tak boleh sabar lagi terus memicit dan memulas dada zarida denganpeunh lembut daan pantas... semakin pantas nafas zarida yang aku dapat rasakan.. ermmm.. aku pun terus bukak bra dia.. mmm.. putingnye berwarna coklat cerah... aku terus menghisap putingnya itu.. mmmmmm... putingnye masih kecil .. masih lembut... mmm.. kemudian aku pun terus mencium pusat dia...dan terus ke bawah ke seluar dia.. Zarida terus pegang aku dan tidak membenarkan aku terus ke situ.. katanya.. dia belum bersedia.. aku memujuknye.. dia tetap enggan.. kemudian aku berkata yang aku cuma nak lick... setelah lama memujuk dia pun kasi dengan syarat.. lick sahaja.. aku pun terus buka seluar dia......

Wow... bulu nyer dah di trim... cipapnye tembam pula tu... aku pun terus menjilat di lubang nye... terasa lendir dan basah di sekeliling lubang Ida.. emmm... aku terus menjilat kelentit... ahhhhhssss.. ngerang ida terasa yang lubang nye masih sempit dan daranya masih ada..aku pun terus menerjah lidah ke dalam lagi... aaahhh...... errrrrrssssssss....... Zarida makin kejang dengan kelakuan kau tu.. aku pun terus mengasak bertalu-talu dengan lidah ku...... terasa air sudah banyak yang kluar..... sedang asyik menjilat tiba-tiba Zarida memegang kepala ku dan menekan ke dalam dengan lebih kuat lagi.. aku tau dia sudah hampir klimakxx.. aku pun dengan laju menerjah lidah ku.. hampair mengenai daranya.... ahhhhhh.. ahhhhhhh.. ermmmmmmmmm.. Zarida mengerang perlahan.... dan akhirnya... dia telah pun klimaks...... aku pun bangun dan segera menciumnye di mulut...

Kemudian aku meminta dia mengolom aku kerana aku belum lagi kluar... Zarida kemudian terus mencapai konekku yang besar berwarna pink tu.. mula-mula dia hanya memainkan konekku ke atas dan ke bawah... aku rasa amat besssttt bila dia menggenggam konekku kerana tangannya punyalah lembut dan putih kemerahan.. ermmm.. aku pula yang jadi tak tahan... aku pun terus duduk di seat aku balik dan terus buka seluar....

Zarida yang dari tadi hanya menunduk dan melihat konekku tu terus mendekati dan menjilat konekku..... aku yang memang tengah tak boleh tahan tu teruss menekup kepala Zarida dan menekannya agar dia mengolom konekku itu.... dia pun mula memasukkan konekku ke dalam mulutnya dan mengolom..... ERRRRSSS.. ERSSSSS... aku pula yang tak boleh tahan... aku menyuruh Ida mengolom laju-laju... dia pun menurut... aaaaaahhhh.. aaahhh.. enaknyee... ermmm.... sambil tangan aku meramas dadanya... aku pun bersandar... ermmmmmm...

Tiga minit kemudian aku dah rasa yang aku tak boleh tahan... aku suruh ida sux laju2.. emm.. yeahh.. it's comin.. baby... it's comin..... aahh.. ahh.... aku pun terus memancutkan air mani ku ke dalam mulut Ida... kelihatan Ida masih lagi meneruskan kolomannye agar aku sampai tahap klimakxx yang terakhir.. aaaaahhhh... aaaaahhhhh.. uuhhhhhhhh akhirnya aku sudah selesai... Ida pun bangun.. aku bertanya apa yang dia rasa air mani ku itu... dia kata.. biasa je.. tawarr... emmm aku pun berikan ciuman yang terakhir dan mengemaskan diri... kemudian kami pun meneruskan perjalanan ke hostel....

Kami terus berhubungan lagi sehinggalah kami lost contact 2 tahun lepas... dengar cerita dia kini berada di negeri sembilan dan bekerja di sana sekarang.. Kepada Zarida atau sesiapa yang mungkin mengenalinya, jika anda terbaca nukilan aku ni.... harap u akan call i atau berikan i email Zarida di alamat:

hakim_daniel@hotmail.com

ok bye

jumpa lagi


Nukilan
"hakim_daniel@hotmail.com"

Zai Ku Sayang

Pertama kali aku bersua muka dengannya adalah ketika aku dan bakal aku tengah membuat perancangan untuk majlis perkahwinan kami. Zai namanya... bakal adik ipar aku. Orangnya boleh dikatakan agak manis dan cute. Kalau nak dikatakan, buah dadanya tak adalah besar sangat. Tapi bab itulah yang membuatkan aku geram melihatnya kerana saiz buah dadanya yang aku kira cukup menarik dan cute. Semenjak dari hari itulah aku telah menyimpan perasaan terhadapnya dan acapkali aku berfantasi bersetubuh dengannya.

Rezeki aku bolehlah dikatakan baik sebab beberapa bulan selepas aku berkahwin, Zai telah datang tinggal bersama kami kerana terpaksa melanjutkan pelajarannya. Inilah peluang yang telah aku tunggu tunggu selama ini. Saban hari perasaan dan keghairahan aku terhadap dia semakin bertambah. Pernah sekali aku ponteng kerja semata mata kerana nak mengendap Zai. Awal awal pagi selepas isteri aku pergi kerja, aku masuk dalam bilik air dan terus memanjat dan bersembunyi di atas siling bilik air. Sememangnya bilik air rumah aku ni mempunyai satu ruang yang boleh dibuka untuk naik ke atas. Setelah hampir setengah jam menanti, perangkap pun mengena.

Sehelai demi sehelai pakaian Zai buka dan sedikit demi sedikit mata aku semakin terbeliak memerhatikan keindahan badannya yang tiada seurat benang pun. Dari situlah aku mula membulatkan tekad untuk menikmati diri dia. Perancangan demi perancangan aku lakukan untuk mendapatkan peluang yang terbaik. Dan akhirnya, aku telah nekad untuk melakukannya. Ku kira dia pasti tidak akan suarakan apa apa pada isteri ku kalau aku lakukan kerana tentulah dia sendiri akan merasa bimbang yang dia akan dituduh sebagai yang menggatal. Inilah yang aku harapkan kerana kalaulah dia mengadu, tentulah perang besar jadinya. Tapi kerana nafsu yang sudah naik, semuanya aku tolak ke tepi saja.

Pagi yang dinantikan telah tiba. Dari pemerhatian aku selama ini, aku pasti yang Zai akan keluar untuk kuliahnya agak lambat kerana sememangnya kuliah dia untuk hari Rabu hanya akan bermula pada pukul 11 pagi. Biasanya dia akan bersiap sejam lebih awal dan inilah yang ku harapkan.

Hampir masa aku rasa yang dia akan masuk mandi, aku terus masuk ke dalam bilik air sambil merapatkan pintu tanpa menguncinya. Sebagaimana yang telah aku rancangkan, aku terus melondehkan seluar aku. Beberapa minit kemudian, sebagaimana yang telah aku sangkakan, aku terdengar bunyi pintu bilik Zai dibuka. Aku pun terus memegang senjata aku dan terus melancap. Hampir pada masa yang sama, pintu bilik air dibuka dan tercegatlah Zai apabila ternampak apa yang aku lakukan. Aku sendiri tak pasti samada dia terkejut melihat apa yang aku lakukan atau dia tergamam sebab tak tahu nak buat apa. Aku teruskan adegan aku seolah olah dia tidak berada di sana. Yang menghairankan dia tidak pula berlalu pergi tapi masih lagi tercegat di depan pintu memerhatikan apa yang aku lakukan. Aku kira inilah peluang yang baik.

Dengan menghulurkan tangan kiri aku, aku terus melambai menyuruh dia masuk. Ini hanyalah satu gamble kerana aku sendiri tidak tahu bagaimana reaksi dia. Tapi amat mengejutkan aku apabila dia masuk tanpa bersuara apa apa. Melihatkan ini, aku terus nekad melakukan apa saja sebab aku pasti memang dia tidak akan menghalang kerana kalau dia tidak sukakan apa yang aku lakukan, sudah tentu dia tidak akan tercegat memerhatikan aku dan masuk apabila aku menyuruhnya melakukan demikian.

Tangan aku mula meninggalkan senjata aku dan terus singgah di dada Zai. Dia masih lagi berbaju tidur dan aku dapat rasakan yang dia tidak memakai coli pada masa itu. JAri aku terus memainkan puting dia sambil dia mendiamkan diri seolah olah telah dipukau lakunya. Aku terus galak apabila dia tidak melawan. Aku terus menyingkap baju tidurnya dan menanggalkannya. Berdirilah Zai di depan aku tanpa coli dan hanya memakai seluar dalam merah jambunya. Seluar dalamnya menjadi sasaran seterusnya di mana aku terus menanggalkannya. Gumpalan rambut di kemaluan dia yang halus membuatkan aku hilang pertimbangan. Tangan aku terus mengusap usap bahagian itu.

Nafas dia menjadi semakin laju dan tangan ku kini sudah dibasahi dengan air dari kemaluan dia. Aku sudah tidak tahan lagi. AKu lantas menyuruhnya membongkokkan badannya dan aku terus menyuakan muka ku ke punggungnya lalu menjilat lubang punggungnya. Dari punggungnya sehinggalah ke lubang kemaluannya aku jilat.

Walaupun aku masih belum puas menikmati perlakukan aku ini, aku terpaksa juga singkatkan kerana bimbang yang Zai akan berubah hati pula. Lalu aku terus memegang senjata aku dan merapatkan ke lubang Zai. Dengan perlahan lahan aku terus memasukkan ke dalam kemaluan dia. Berdetik badannya menahan kesakitan. Pada masa yang sama, aku sendiri pun cuba menahan kesakitan kerana teramat susah untuk ku memasukkan senjata ku ke dalam kemaluan Zai. Ini membuatkan aku bertambah yakin yang dia masih dara. Aku terus memulakan dayungan sedangkan Zai tidak memberikan apa apa reaksi melainkan sesekali dia berdengus.

Setelah beberapa dayungan, aku terus mengeluarkan senjata ku dan setelah aku basahkan dengan air liur ku, ku terus menghalakannya ke lubang punggung Zai yang telah basah dengan air liur aku apabila aku menjilatnya tadi. Belum sempat aku memasukkan setengah, dia mengadu kesakitan. Dengan itu juga, dia bagaikan sedar dan terus mencapai bajunya lalu menutup tubuhnya yang bogel.

Dalam keghairahan aku, aku rasa aku terpaksa melakukan apa jua. Aku terus merentap baju tidurnya itu. Zai sempat meminta aku jangan apa apakan dia sebelum aku memaksa dia untuk bongkokkan badan dia lagi. Dia enggan. Dalam terpaksa, dia melakukannya juga setelah aku katakan yang aku akan melakukan apa jua, walaupun dengan kekerasan, kalau dia enggan.

Tanpa menunggu, aku terus menyambung pelayaran ku. Suara tangisan dia sedikit pun tidak melambatkan henyutan aku. Senjata aku mula terasa ngilu tanda ianya akan meletup tidak lama lagi. Walaupun aku tahu aku akan meletup, aku langsung tidak memperlahankan dayungan. APabila aku rasa yang ianya sudah hampir meletup, aku tarik keluar senjata aku sebelum aku membuat keputusan untuk memasukkannya semula dan ku pancutkan segalanya ke dalam.

Mungkin merasai kepekatan dan kepanasan air mani ku dalam kemaluan dia, Zai terus menangis dan berlari keluar. Aku biarkan saja. Tangan ku terus mengusap senjata ku dan aku terus menjilat tangan ku yang dipenuhi dengan air Zai.

Untuk makluman pembaca, Zai mengandung selepas itu. Tanpa pengetahuan isteri ku, aku telah membawanya ke sebuah klinik swasta di mana kandungannya telah digugurkan. Itulah kali pertama dan terakhir aku melakukannya dengan Zai kerana dia telah berpindah beberapa bulan selepas itu dan berkahwin dengan pemuda pilihannya. Yang pasti, aku telah merasmikan Zai sebelum suaminya.


Nukilan
"izham r"
"izzyham@yahoo.com"

Zack -Hilang Teruna

Hai, aku Zafri, lebih mesra dipanggil Zack. Aku nak ceritakan pengalaman pertama aku dalam seks. Well, dulu aku study kat sebuah IPT di ibu kota ni, tapi sekarang dah dua tahun lebih aku kerja sebagai Pegawai Pemasaran di sebuah company di PJ. Aku tak der la handsome sangat, cuma sebagai anak kampung dari Pantai Timur, dah biasa main bendang, di samping main Rugby kat U, so body aku pun kira boleh tahan laa. Sebab tulah ramai Minah nengok nak kena sondol jer… heheheheheh

Pengalaman pertama aku masa aku kat U. (Tapi sebelum tu aku dah biasa dengar, nengok, dan baca pasal seks ni. Cuma praktikal jer belum.) Masa tu cuti semester akhir.. tiga bulan. Sebagai anak orang miskin, aku buatlah part time kat sebuah hotel kat sini... sebagai waiter (nak tolong mak ayah aku). Masa nilah aku mula belajar tentang seks dalam erti kata yang lebih praktikal.

Masa tu waktu pagi. Aku diminta menghantar sarapan ke satu bilik di tingkat lapan (kalau tak silap aku). Aku ketuk pintu dan minta kebenaran untuk masuk serve breakfast ni. Bila pintu di buka, ternyata penghuninya seorang wanita yang cukup cantik dan seksi. Dengan masih bergaun tidur yang singkat dan jarang, cukup untuk menampakkan bentuk tubuhnya yang menggiurkan. Aku agak terkedu dan mula berdebar-debar. Aku mula sedar yang dia tidak memakai sebarang pakaian dalam apabila aku perasan puting buah dadanya yang terletak indah.

“Soory miss, may I……” aku mula tergagap-gagap.

“Ohh.. break fast ya..sila..letak atas meja tu yer..” dia tersenyum dan persilakan aku masuk.

Aku menuju ke sebuah meja yang terletak di tengah-tengah bilik tersebut. Semasa aku meletakkan makanan itu atas meja, dia mula berbual kecil dengan aku. Dia tanyakan nama ku dan memperkenalkan dirinya sebagai kak Ayu.

“Just panggil Ayu jer.. nanti nampak tua sangat pula...!” katanya sambil tergelak. Umur dia masa tu aku agak lebih kurang 25. Aku lak 21. Dia beritahu dia kerja sebagai executive kat Utara, then ada meeting kat sini semalam, so dia agak penat lagi untuk pulang ke Utara.

Aku cuma mengangguk dan tidak banyak berkata-kata kerana aku masih berdebar... maklumlah... tak pernah tengok wanita seksi secara live macam ni.

Bila aku nak keluar kak Ayu.. eh Ayu panggil aku balik. Aku ingat dia nak bagi tips ke apa. Rupanya dia minta aku tolong urut belakang dia sikit kerana dia berasa agak lenguh. Aku perlahan duduk di pinggir katil dia dan mula memegang bahu dia perlahan-lahan sambil memicit-micit lembut.

“Ohh Zack.. that’s nice… cuba U ke bawah sikit.” Pintanya.

Dengan tangan aku yang dah gementar masa tu, perlahan aku urut turun ke bawah. Ayu yang meniarap di katil itu memalingkan wajahnya ke arah aku sambil tersenyum padaku dan sesekali memejamkan matanya. Wajahnya yang putih itu sedikit mewarna merah dan begitu mengasyikkan. Dengan kedua tangannya yang terletak di kepalanya, aku perhatikan dengan jelas buah dadanya yang besar tersembul di sebalik rusuknya sewaktu dia meniarap itu. Aku mulalah terbayang adegan-adegan yang pernah aku tonton selama ini. Dan tanganku semakin ke bawah hinggalah ke pinggangya.

Antara sedar dengan tidak, aku merasakan tangan kirinya mula merayap-rayap di pahaku.

“Pandai lah U zack.. Ohh sedapnya..”Dengan manjanya Ayu merengekkan pujian.

Perlahan-lahan tangannya mula menyentuhi sesuatu yang menyembul di celah paha aku tu. Dengan lembut dia mengurutnya perlahan lahan. Aku semakin tidak tahan. Tanganku mula meramas-ramas lembut di sekitar daging bontotnya yang pejal.

Tiba-tiba Ayu membalikkan tubuhnya dan bangun lantas memeluk leherku. Matanya tajam menatap mataku seolah membayangkan sesuatu yang tidak dapat ditahan-tahan lagi. Aku juga dengan lembut memegang pinggangnya yang ramping itu dan bagai ada satu tarikan, aku merapatkan wajahku ke mukanya.

Bibirku mencari bibir merahnya yang basah dan terbuka itu. Bila bibir kami bertaut, aku merasakan Ayu menggerak-gerakkan kepalanya sambil lidahnya mula menjalarkan penerokaan ke seluruh bahagian dalam mulutku. Sesekali lidah kami bersilangan dalam jilatan yang amat indah. Pelukan tangannya di leherku bertambah erat dan rapat.

Aku dapat merasai buah dadanya yang pejal itu menikam dadaku. Dan batangku juga dah semakin tegang. Ayu juga ternyata dapat merasai yang batangku itu dah keras. Lantaran ianya terus dijadikan sasaran ramasan tangannya. Tanganku pula dah mula berani menjelajah buah dadanya. Ku ramas buah dadanya dengan lembut dan aku merasakan nafas Ayu yang semakin galak.

Sementara itu, aku membuka gaun tidurnya yang jarang itu dengan menurunkan zip di belakangya. Ternyatalah bahawa Ayu pada ketika itu tidak memakai panties. Tubuhnya yang putih mulus itu amat mendebarkan jantung ku. Manakala cipap Ayu yang tembam itu pula hanyalah diselaputi oleh sejembut bulu-bulu tipis.

Tak lama kemudian, aku merasakan jari-jarinya mula membuka zip seluar dan tali pinggangku. Ayu mengeluarkan batangku yang ternyata semakin membesar sambil meramas-ramasnya dengan kelembutan jarinya.

Ayu membongkok untuk mula mengucup dan menghisap batangku dengan bibirnya yang kecil membasah itu. Semakin lama Ayu menghisap batangku, semakin sedap ku rasakan. Aku menolak dia ke tepi dan mula membuka seluruh pakaianku. Kemudian perlahan-lahan aku baringkan dia di katil. Aku hujani dia dengan ciuman di leher dan bibirnya. Sementara itu tanganku kembali menerokai buah dadanya. Semakin lama semakin ke bawah hala arah rabaan ku sehinggalah aku dapat merasakan cipapnya yang serba membasah.

"Zack.. please, sekarang …. I dah tak tahan !" Ayu mula menggelinjang dan mengeluh. Dia mengangkat kakinya dan tangannya terus menggenggam batangku. Pada saat itu cipapnya dah cukup terbuka. Perlahan-lahan Ayu menghalakan batangku ke bibir cipapnya.

Aku yang dah tak tahan sangat masa tu, terus menolak batangku ke dalam belahan alur cipapnya. Telaga nikmatnya itu ternyata sudah pun dipenuhi dengan lendiran nafsu. Ayu pantas melingkarkan kedua kakinya pada pinggangku sementara kedua tangannya berpaut kemas di leherku.

Aku menyangga tubuhku dengan kedua siku ku sambil bibir ku masih menggumam bibirnya yang sesekali menjerit entah apa bunyinya. Bontotku mula bergerak turun naik sambil aku cuba mempertahankan rentak yang dibuat bagi meraih kenikmatan yang lebih berpanjangan.

Tidak lama begitu Ayu membalikkan tubuhnya agar dia di atasku. Sekarang posisi Ayu menunggangku dengan batangku masih di dalam cipapnya yang ganas itu. Ayu mula menggerakkan badannya naik turun, seperti orang sedang menunggang kuda. Sementara itu kedua tanganku meramas-ramas dan sesekali menggentel putingnya yang makin menegang.

Makin lama... gerakan naik turunnya makin cepat. Semakin keras batangku bergeselan dengan cipapnya. Namun karena cipapnya sudah pekat berlendir, geselan itu terasa nikmat dan membuatkan batangku semakin keras. Kenikmatan geselan itu ternyata membuatkan Ayu menjerit-jerit kecil.

"Ough … ough … ahhh ….!"

Beberapa saat kemudian, gerakan naik turunnya semakin perlahan. Dia seolah olah ingin merasakan jejak jejak geselan yang telah menimbulkan kenikmatan tadi. Batangku sekarang bergesel lembut dengan cipapnya.

Aku tahu yang dia sebentar lagi nak orgasme. Bibirku pun mulalah merayap di buah dadanya, sambil meramas perlahan-lahan. Lepas tu ku kucup dan hisap putingnya. Tindakan ku ini ternyata telah membuatkan Ayu menggeliat tak ketentuan.

"Ahhh … aauhhhhg … terus Zack … ohhh...!" Tak lama kemudian, Ayu mula mengejang dan menjerit.

"Zack, I tak tahan lagi …! Ohhh.... uhff....!" Serentak itu juga aku merasakan yang batangku telah dibasahi cairan yang terbit cipapnya. Ayu merebahkan badannya di atasku. Aku terus mengucup dan mengulum kedua putingnya di samping menjilat di celahan buah dadanya. Tangan kiriku membelai lembut rambutnya dan tangan kananku pula giat meramas-ramas bontotnya yang pejal itu.

Setelah beberapa minit, aku memberitahu Ayu yang aku nak cuba doggie lak. Tanpa banyak soal, dia mengangkang dengan satu kaki melutut di atas tilam dan badannya membongkok dengan kedua tangannya memegang sandaran katil. Aku pun hunjamkanlah batangku ke dalam cipapnya dari belakang. Ternyata cipapnya itu masih lagi cukup membasah.

Aku pegang pinggangnya yang ramping dan aku mula menggerakkan bontotku. Batangku keluar masuk cipapnya, mula-mula dengan perlahan-lahan, namun makin lama aku makin cepatkan gerakan. Badan Ayu tergoncang-goncang akibat penangan aku tu dan dia mula merintih-rintih.

"Ough …. Oohhh … Oughhh … lagi Zack... lagi....!".

Setelah aku hunjam dengan cepat dan bertenaga, aku perlahankan ayunan batangku dan ku rangkum buah dadanya sambil meramas-ramas lembut. Kemudian aku cepatkan semula hentak tusukanku ke dalam cipapnya. Akibatnya.... Ayu menjerit-jerit lagi.

"Uughhh … ughhh …. Oughhh ….!" Jeritannya saja dah cukup untuk melonjakkan rangsangan nafsu ku. Lantaran itulah kerakusan ku bertambah semarak dan bertenaga. Aku benar benar telah dihantui kenikmatan yang maha hebat. Bagaikan orang kena rasuk cipap Ayu itu ku henyak tak henti henti. Ayu menjerit-jerit akibat penangan ganas aku tu. Api keperitan dah mula menghurungi cipapnya.

"Zack…! Oh sudahlah Zack…! Ohhh… Ayu tak tak nak lagi...…!" Ayu merayukan belas simpati ku. Lantaran itu akhirnya aku keluarkan juga batangku dari cipapnya. Kemudian pantas memaksa Ayu berbaring di atas katil.

"Sorry Ayu… I belum puas lagi ni... kita main sikit lagi yaa.... !" Bisek ku ke telinganya. Sebelum dia sempat menidakkan hajat ku, dia terus ku tindih. Kemudian dengan satu henjutan padu, batangku terbenam masuk ke dalam cipapnya.

"Aiiiissshhhh..... teruk Ayu macam ni...... Pleeeeease....! slow-slow ya Zack....!" Ayu membisekkan rayu simpati ke telinga ku. Namun selain dari itu, dia tidak langsung cuba bertindak untuk menghalang kemahuan ku. Malahan seberapa yang boleh dia cuba untuk menselesakan diri demi untuk memenuhi hajat nafsu aku.

Sekarang aku merasakan kedua buah dadanya menegang di dadaku. Kedua tangan Ayu memeluk belakangku dan aku pun memulakan aksi pergerakkan pinggangku naik turun. Sementara itu mulut kami saling berciuman sambil lidah kami cuba saling membelit.

Bontot Ayu ikut sama bergerak seirama dengan gerakan bontotku.... Terbeliak biji matanya kerana terlalu bersungguh nak puaskan aku. Itulah juga yang membuatkan aku semakin tak tahan. Aku merasakan nikmatnya yang amat luar biasa sedapnya. Ternyata kesungguhan Ayu itu telah berhasil mendesak ketibaan kemuncak nafsu ku.

Beberapa saat kemudian, aku mendengar nafas Ayu kembali mula tidak teratur dan aku mempercepatkan goyanganku. Aku merasakan cipapnya makin basah. Badannya juga menggelinjang-gelinjang di bawah tindihan badanku dan tangannya mula meramas rambutku. Makin lama rintihannya semakin kuat.

"Ahhh… emmhhh…. Zack, lagi… oughhh...!"

Beberapa saat kemudian, Ayu menjerit...

"Zack, I tak tahan lagi… oughhh....! " dan badannya mulai mengejang dan aku merasakan muntahan nafsuku sendiri turut sama mengalir di dalam batangku. Desakan kemuncak syahwat ku dah tak dapat lagi aku bendung. Maka demi nyahut kelantangan seruan berahi, aku pun mula perlahankan rentak goyanganku.

Sejurus kemudian, aku tekan batangku itu masuk sedalam-dalamnya ke dalam cipap Ayu.... Makinlah ganas dan lantang dia mengejang dan menjerit.


"Ouhhhh….!" Bunyi gema suara kami berdua. Ayu mengejang sambil erat memelukku. Air ku menyembur di dalam cipapnya...... Kami berdua merasakan sensasi yang luar amat biasa.

Beberapa lama kemudian, kita berdua sekali lagi terkulai lemas. Namun aku tetap lagi mencium bibir dan lehernya dengan lembut. Tanganku mengelus-elus kedua buah dadanya. Setelah itu kami bersama lagi sebanyak berberapa round....

Bila sedar sedar, waktu sudah pun lebih pukul dua petang. Maka hari itu teruklah aku dimarahi boss.... namun agak baloi juga sebab ia merupakan satu bentuk pelaburan nafsu yang cukup baik.

Sejak itu Ayu menjadi sex partner ku yang intim, dan dia juga banyak membantu kewanganku. Rupanya Ayu ni memang dah cukup banyak pengalamannya.... setelah berada di UK hampir enam tahun.

Well, dia kata akulah di antara sex partnernya yang terbaik.. wooo..! Nantilah aku citerkan lagi pengalaman aku bersamanya selepas peristiwa itu.

So guys...see ya.

Hei..sapa-sapa yang berkenan nak mencuba.... hubungilah zack_xxx@hotmail.com


Nukilan
"Zafri"
"zack_xxx@hotmail.com"

Yuran Tuisyen Ayu

Hai kawan-kawan. Sebelum saya menceritakan pengalaman seks saya, izinkan saya perkenalkan diri saya. Saya seorang guru sekolah rendah yang mengajar Bahasa Inggeris di salah sebuah sekolah di Temerloh, Pahang. Sekolah ini adalah sekolah luar bandar (sekolah kampung) dan rata-ratanya pencapaian pelajar dalam Bahasa Inggeris adalah teruk. Boleh dianggap sayalah satu-satunya manusia yang pandai berbahasa Inggeris di kampung ini. Ramai ibu bapa yang hendak saya mengajar Bahasa Inggeris kepada anak-anak mereka yang akan menduduki peperiksaan SPM. Dalam ramai-ramai itu ada seorang anak murid saya ini bernama Ayu.

Ayu mempunyai body yang cukup solid. Tetek dia, besar dan berisi. Kalau tengok dia mesti meleleh air liuh. Dari cerita budak-budak kampung, si Ayu ini adalah seorang bohsia dan ayah kandungnya sendiri memakai dia. Saya sebenarnya tak kisah sama ada dia bohsia atau dipakai oleh bapa dia.

Pada suatu hari hujan turun agak lebat. Biasanya tuition akan bermula pada pukul 4.00 petang. Disebabkan hujan ramai pelajar telah menelefon saya dan mengatakan yang mereka tidak akan hadir ke tuition disebabkan hari hujan. Ayu tidak menelefon saya sebab rumahnya tiada telefon. Nak cakap benar, Ayu adalah dari keluarga yang miskin, ayahnya seorang buruh dan Ayu mempunyai 11 orang adik beradik. Dia anak sulung.
Disebabkan tak ada kerja, saya pun mulalah menonton cerita blue. Tengah shok tengok tiba-tiba pintu rumah saya diketuk orang (saya sememangnya tinggal seorang di rumah guru yang agak jauh dari rumah-rumah lain). Saya pun terus menutup tv dan video dan membuka pintu. Rupa-rupanya Ayu. Dia telah basah kuyup dan sedang mengigil kesejukan. Saya terus menjemputnya masuk. Seterusnya saya memberi dia tuala, kain pelekat dan baju saya supaya dia dapat menyalin pakaiannya yang basah kuyup itu. Tanpa banyak soal dia terus memasuki bilik saya untuk menyalin pakaian. Saya pula terus ke dapur untuk membuat minuman panas untuknya.

Tiba-tiba Ayu memanggil saya. Dengan tergesa-gesa saya pun ke bilik di mana Ayu sedang menyalin pakaian. Di dalam bilik saya dapati Ayu belum menyalin pakaiannya. Saya pun bertanya kepadanya kenapa beliau memanggil saya. Beliau seterusnya menjawab yang zip jeansnya tidak boleh ditanggal. Beliau meminta saya menanggalkannya untuk dia. Saya pada saat itu agak serba salah. Melihat saya agak serba salah beliau memberitahu yang dia terlalu sejuk dan mesti menyalin pakaiannya tetapi zip jeans pula meragam.

Tanpa berfikir panjang lebar, saya pun cuba buka zip jeansnya. Memang ketat dan payah nak buka. Naluri seks saya pada waktu itu pula mula meningkat. Seterusnya tanpa memikir panjang lebar saya memasukkan tangan saya kedalam jeans untuk memudahkan saya membuka jeansnya. Beliau tidak membantah. Belakang tapak tangan saya terkena pukinya. Akhirnya saya berjaya menanggalkan zip jeansnya dan seterusnya melucutkan jeans. Kini beliau berdiri hanya dengan memakai T-shirt dan seluar dalam. Konek saya dah stim melihat keadaanya. Seterusnya saya memasukkan tangan saya ke dalam seluar dalamnya. Beliau tidak membantah. Dengan perlahan-lahan saya melucutkan seluar dalamnya. Wow... bau aroma pukinya membuat konek saya bertambah keras. Bulu pukinya tidaklah seberapa lebat. Halus bagai kapas. Saya terus menjilat pukinya dan pada masa yang sama bermain-main dengan bijinya. Beliau mula mengeluarkan bunyi ah... ah... ah.... Saya teruskan jilatan pukinya lebih kurang 10 minit. Saya minum air pukinya yang mengalir keluar. Kesedapan air pukinya mengalahkan madu.

Selepas itu saya memasukkan jari saya kedalam pukinya dan seterusnya menggorek pukinya. Tiga jari boleh masuk serentak. Barulah saya dapat mengesahkan apa yang diperkatakan oleh budak-budak kampung. Tiga jari boleh masuk sekali.... Betapa longgarnya puki dia tapi saya tak kisah. Hidangan dah terhidang cuma perlu dimakan dengan lahap.

Kemudian saya memimpinnya ke katil. Diatas katil saya membuka baju-Tnya. Kini Ayu dah 90 peratus bogel, hanya memakai colinya sahaja. Saya mengisap teteknya tanpa menanggalkan colinya. Beberapa minit kemudian saya membuka colinya dan seterusnya mengisap teteknya yang besar, gebu dan berisi itu. Pada masa yang sama tangan saya masih menggorek pukinya. Ayu mula mengeluarkan bunyi mengerang. Saya dah agak dia nak klimaks, jadi saya percepatkan pergerakan jari saya. Dia mula mengeluarkan bunyi dengan agak liar dan berkata "cikgu tolong jilat puki saya, saya nak klimaks ni". Bila terdengar gitu saya terus bangun dan menyuruhnya memakai pakaiannya. Dia terkejut dan bertanya kenapa. Saya menjawab kalau dia menganggap saya cikgu pada situasi itu tak payahlah teruskan. Dia meminta maaf dan seterusnya berkata "tolonglah saya Na (nama samaran saya), saya nak klimaks ni" Saya menyuruhnya bersabar dulu. Seterusnya saya meminta dia membuka pakaian saya. Kami berdiri kembali. Mula-mula dia menanggalkan baju-T saya. Dia terpesona melihat bulu dada saya yang lebat dan terus menjilat dada saya. Perlahan-lahan Ayu memasukkan tanggannya kedalam jeans saya dan memegang konek saya dari luar seluar dalam. Seterusnya dengan perlahan dia membuka zip jeans saya dan melucutkannya. Kini saya hanya berdiri dengan seluar dalam saya.

Beliau bermain-main dengan konek saya dan sebelum membuka seluar dalam saya. Apabila seluar dalam saya terlucut, konek saya yang telah lama stim, tercanggak. Beliau mencium butuh konek saya dan mula mengulumnya. Setelah beberapa minit, kami berbaring kembali diatas katil. Posisi 69. Konek saya didalam mulutnya dan saya pula menjilat pukinya. Banyak juga air mazinya keluar. Sambil mengulum konek saya beliau menggeluarkan bunyi ah... ah... ah....

Tiba-tiba beliau tergigit konek saya. Taklah terlalu keras tetapi cukup menyakitkan. Dia berbuat demikian kerana telah klimaks. Saya teruskan penjilatan dan Ayu pula terus mengulum konek saya. Saya dah dapat rasa macam nak pancut. Saya terus bangun dan mengeluarkan konek saya dari mulutnya. Seterusnya saya meminta Ayu duduk di birai katil dan saya pula berdiri. Saya masukkan kembali konek saya kedalam mulutnya dan memintanya menggulum dengan perlahan-lahan. Akhirnya terpancutlah mani saya ke dalam mulutnya. Dia menelan kesemua air mani saya. Pada masa yang sama beliau terus mengulum konek saya. Punyalah gelinya, tak terdaya saya, saya mula mengliat tetapi dia enggan melepaskan konek saya, sehingga konek saya mula layu. Akhirnya kami berbaring diatas katil keletihan. Masih bogel.

Hujan dah berhenti. Masa tuision dah habis. Saya pun bertanya kepada Ayu sama ada dia nak balik atau tidak. Dia berkata yang ayahnya yang menyuruh dia menghiburkan saya sebagai upah bayaran tuition yang tertunda. Ayahnya juga telah mengarahkannya supaya tinggal bersama saya sehingga pagi esok. Bila terdengar apa yang Ayu katakan bukan main gembiranya hati saya. Dapatlah saya menikmati puki Ayu dengan sepuas-puasnya.

Selepas kami menggumpul tenaga kembali, kami memulakan babak kedua permainan kami. Saya meminta Ayu mengurut konek saya yang dah layu. Pada masa yang sama kami bercium. Bukan main galahnya Ayu menghisap lidah saya. Seperti anak kucing yang kelaparan. Setelah konek saya tercanggak kembali saya mengkangkangkan kaki Ayu seluas-luasnya. Seterusnya dengan perlahan-lahan saya mula menjolokkan konek saya kedalam puki Ayu. Memang senang nak masuk kedalam puki Ayu. Sewaktu itulah saya bertanya sama ada beliau pernah bermain sebelum ini dan dengan berani dan terus terang beliau mengatakan yang beliau kerap ditiduri oleh bapanya dan adiknya yang berusia 16 tahun. Kadang-kadang bapa dan adiknya akan mengkongkiknya pada masa yang sama. Itu urusan dia, tapi saya tak kisah. Yang pentingnya pada masa ini Ayu milik aku.

Berbalik kepada kisah kami berdua, selepas memasukkan konek saya kedalam pukinya, saya pun mula menghayun dengan permainan sorong balak tarik balik bermula. Selepas lebih kurang 15 minit kami menukar posisi. Saya dalam keadaan duduk dan Ayu pula duduk diatas konek saya. Mulalah dia turun naik. Pada masa yang sama tangan saya mempermainkan teteknya. Kadang-kadang menghisapnya.

Ayu mula turun naik dengan pantas. Matanya semakin layu. Kedua-dua tangannya diletak disekeliling leher saya. Beliau mula bersuara, aduh... sedapnya main dengan Na. Kami sama-sama nak keluar. Saya bertanya sama ada nak keluar dalam atau luar dan Ayu menjawab dalam. Ayu meneruskan turun naiknya. Saya semakin rakus menghisap teteknya. Aduh... duh... duh.... Ayu teriak. Ayu mula klimaks dan saya mula memancutkan air mani saya kedalam pukinya. Pada masa saya sedang memancut saya mengigit tetek Ayu. Kasihan dia. Terdapat kesan gigitan saya, tapi dia tak kisah. Menurutnya memang sedap gigitan saya bila dia klimaks. Liar konon. Akhirnya kami terdampar diatas katil. konek saya masih dalam pukinya dan mula mengecut. Kami berbaring diatas katil keletihan.

Selepas sepuluh minit berehat kami sama-sama mandi. Hot water shower. Sewaktu mandi kami main sekali lagi. Kali ini style doggie. Saya amat keletihan begitu juga Ayu. Mana dayanya dah tiga kali pancut. Begitu juga Ayu dah tiga kali klimaks. Walaupun letih saya bertekad dalam hati yang saya mesti mempergunakan peluang ini dengan sebaik-baiknya.
Selepas mandi kami makan dan mula menonton cerita blue. Sambil menonton kami main raba-raba, hisap-hisap, cium-cium dan jilat menjilat. Bermula dari pukul 4 petang sampai keesokkan hari kami telah bermain sebanyak enam kali. Habis kering air main saya. Begitu juga Ayu. Habis kering air pukinya.

Keesokkan hari, lebih kurang pukul 7.00 pagi saya terdengar ketukan di pintu. Saya dah mula panik. Memang saya tak ke sekolah hari itu sebab hari Ahad. Dengan tergesa-gesa saya pun menyorok pakaian Ayu (kami sama-sama bogel sejak petang semalam) dan menyuruh Ayu bersembunyi dibawah katil. Kemudian saya membuka pintu. Adik Ayu, Adi sedang berdiri dihadapan pintu. Melihat keadaan saya yang letih lesu, dia faham yang saya telah enjoy dengan kakaknya sepanjang malam tadi. Saya mengajaknya masuk. Beliau bertanya dimana kakaknya dan saya mengatakan yang saya menyorokkannya di bawah katil takut orang lain tadi. Seterusnya kami ke bilik. Saya meminta Ayu keluar. Terlihat Ayu dalam keadaan bogel, konek Adi mula stim. Dia meminta kebenaran saya untuk melancap dengan menatapi kakaknya dalam keadaan bogel. Saya memberitahu yang dia boleh melancap dengan melihat blue filem secara live. Ayu dan saya mulalah berkongkek buat kali ke tujuh diperhatikan oleh Adi.

Dia melancap dengan pantasnya melepaskan geramnya melihat kami berkongkek dengan begitu bernafsu. Akhirnya dia memancutkan air mainnya dan seterusnya ke tandas untuk mencuci. Setelah pergelutan yang hebat saya memancutkan air mani. Tak banyak yang keluar, cuma beberapa titik sahaja tapi saya puas. Untuk membuat Ayu pula klimaks saya menjilat dan memasukkan lidah serta jari kedalam pukinya. Akhirnya beliau pun klimaks. Selepas itu Ayu minta diri untuk balik. Ayu balik bersama Adi. Selepas peristiwa itu kami kerap bermain. Pelbagai posisi, teknik dan pelbagai cara kami mencuba sehingga saya melanjutkan pelajaran ke U tahun lepas. Cerita terakhir yang saya dengar, Ayu sudah kahwin dengan seorang budak kampung. Ayahnya pula masuk penjara kerana edar dadah manakala adiknya bekerja di Johor.

Begitulah pengalaman saya. Saya harap pembaca puas hati dengan cerita pengalaman saya ini. Kalau puas hati apa tunggu lagi pergilah melancap. Kalau ada komen sila e-mail kepada : sayang50@hotmail.com


Nukilan
"sayang50@hotmail.com"

Yuni, Yati, Aku dan....Part 2

Hi! Jumpa lagi di episode kedua ni. Alkisah sambungan cerita aku di taman riadah tu dgn dua orang awek. Setelah peristiwa tu Yuni,Yati dan aku sering kerumah Yuni untuk megulang kaji pelajaran masing2. Aku selalu bantu diaorang dalam mata pelajaran sebab aku ni kira senior 2 tahun. Kami diibaratkan pasangan 3some yang sehaluan.

Satu hari tu peperiksaan dah nak dekat, jadi Yuni pun ajaklah member dia sorang tu nak belajar sama. Nama dia Juniati tapi dipanggil Juni aje lah! Dia bengap. Sekejap nak tanya aku pasal tu dan ni. Terkadang tu sengaja aku gesel tetek dia yang agak besar kalau dibandingkan dengan gadis yang seumur dengannya. Paras dia dikatakan lebih cantik dari Yuni atau Yati. So agaknya aku dah bosan dok layan pertanyaan dia, aku sengaja masuk kan batang pensil ke celah longkang dia. "eh apa ni?" tanya Juni."Tak de ape saj nak tengok berapa besar U punya dengan Yuni dan Yati..." jawab aku berseloroh." Ya lah mari kita tengok siapa punya yang besar!" celah Yuni." OK aku setuju" sokong Yati." Tak nak lah! Malu lah ada abang!" jawab Yuni."Apa nak malu kita orang dah biasa tengok masing telanjang!" kataku lagi. Dengan tak cakap banyak, Yuni dan Yati pun memaksa bukak baju Juni dengan diperhatikan olehku."Eh tak nak! tak nak! apsal ni korang?" ronta Juni."He he he padan muka kau tadi suruh buka elok2 tak mau kan dah kena paksa" Yuni bersenda. Akhirnya terdedah juga badan Juni dihadapan ku. Dia memakai coli putih brand Bee Dees menampakkkan teteknya yang keras. Lalu aku sengaja menyelak skirt uniform Juni, " Ha pakai seluar dalam pun Bee Dees lah!" Juni ni anak orang berada jadi pakaian dia boleh diakatakan Branded. Benar sangkaan aku, dia memakai baju dan seluar yang sepasang. " Eh pakai branded, apasal nak tutup pulak tunjuk kan lah, U mesti bangga dengan Branded stuff U!" kata ku lagi. Yuni dan Yatdah pun buka pakaian masing2, hanya tinggal baju dan seluar dalam mereka sahaja yang menantikan perasmian dari aku." Ia lah Juni buka lah skirt kau Juni, kalau tak kita paksa lagi nak tak?" Yati mengugut Juni." OK OK OK aku buka, tapi untuk apa korang buat ni?"tanya Yuni dengan tersipu "alah nanti tau lah kau.." jawab Yati.

Wah rupa rupa nya payudara Juni lebih besar kalau dibandingkan payudara Yuni dan Yati. Kita orang pun tengok lah cerita blue yang kita buat sendiri. Untuk pengetahuan korang, kita ada rakam kan adegan seks kita....sebab Ayah Yuni ni juru video jadi diam kita pakailah sendiri. " Eh tu korang ke Yuni, Yati?" tanya Juni dengan terperanjat."Siapa lagi kalau tak kita, saja kita tape buat kenangan..." jawab Yuni." Eeeeeee, tak sangka korang boleh buat benda cam ni, takulah" jawab Juni lagi. Sebelum apa-apa aku pun merangkul leher Juni dan menciumnya. Juni meronta tapi aku terus jilat telinga, leher dan kelongkangnya. Juni pun tak terdaya nak melawan lagi kerana ke enakkan jilatan ku. Uhhhhhh Juni mendesah." Sedapnya...." katanya halus. Yuni dan Yati mula mendekati kami. Juni kita baringkan di sofa. Yati dan Yuni memegang peha Juni kiri dan kanan. Juni hanya dapat memejamkan matanya kerana malu. Aku baring diatas badan Juni yang empok tu. Dan teruskan jilatan ku di seluruh badannya.Aaaaaaaaaah...aku pun menyelak seluar dalam Junidan terlihat bulu halus Juni didalamnya. Pukinya mula basah dan aku mau ia tambah basah dengan menjilat nya. Yuni merapatkan wajah dekat aku seperti minta dijilat seketika. Aku dan Yuni pun bermain lidah. Sementara Yati pula secara diam bermain lidah dengan Juni. Yuni, Yati dan aku pun secara bergilir menjilat puki Juni. Dia dah tak tahan dengan kelakuan kami. Sudah berapa kali dia cum tapi batang ku masih belum merasmikannya lagi.

Kemudian aku pula yang duduk di sofa, Yuni dan Yati menarik seluar dalam aku ke paras lutut. Mereka bermain-main dengan batangku yang sejak tadi belum dijamah. Ku suruh Juni turun dan melihat apa yang mereka sedang lakukan pada batang butuh ku. Yuni menjilat kepala butuh ku Yati menjilat buah pelirku. Kaki ku diangkat tinggi supaya dapat ku lihatkan lubang buritku yang juga minta dijilat. Juni terasa ghairah dengan adegan jilat menjilat itu. Lalu mereka pun bergilir menjilatku. Aku pun hayal dengan kenikmatan itu.

Yuni dan Yati dah tak sabar minta di'fuck'. Yati naik atas batangku dengan memandang kearah aku. Dengan perlahan dia memasukkan batangku yang besar kedalam rimba nafsunya. Uuuuuh...this is what I want, kata Yati. Juni dan Yeni duduk diantara kanan dan kiri ku sambil aku memicit dan meramas buah dada mereka yang masih awal ranum tu. Yati menghenjut seperti menunggang kuda. Semakin pantas semakin kuat nafasnya menghembus. Aaaaaaah I cum, I cum, I cum... henjutan Yati menjadi lemah lalu dia pun menciumku menandakan dia dah 'cum'. Giliran Yuni pula dengan menghulurkan bontotnya kearah ku. Yati menghulurkan batang ku ke puki Yuni yang masih ketat walaupun sudah berkali di belasah oleh ku. Yuni menghulur dan menarik bontotnya kemudian aku menghentakkan batangku dengan kuatnya ke puki Yuni. Aaaaaaaawwwwww, jerit Yuni yang sedap2 sakit itu. Dia pun melajukan gerakannya... Haaa haaaa haaaa haaaaa ooooo aaaahhh yes fuck me fuck me....Yuni dah bagaikan orang hilang akal. Aku pun menghentakkan batangku dengan sekuatnya ke puki Yuni. Aaaaaaaaahhhhhhhhhhh.....Yuni berhenti seketika menandakan dia pun dah cum.

Kini giliran Juni pula untuk mengorbankan daranya pada ku. Yati dan Yuni menarik kaki kiri dan kanan Juni dan menaikkanya supaya ia terbuka luas. Juni hanya bisa diam, meungkin ingin merasakan kenikmatan yang sudah dikecapi oleh Yuni dan Yati. Dengan perlahan aku menyorong batang ku, pukinya di kuak oleh Yani dan Yati yang suka berkerjasama dalam hal-hal macam ni.UUUUUUUUUhhhhhhhhhhh bila batang ku mula memasuki lobang Juni. Terasa betapa basahnya puki dia dan terasa agak licin didalam mungkin kerana dah terlalu banyak air alornya mengalir. Ku masukkan setengah batangku dan kutarik semula ke masukkan lagi dan terus kedalam lubang puki Juni. Dia hanya memejam kan matanya sambil mulutnya terbuka seperti menjerit tanpa suara. Ku meramas ramas buah dada Juni yang aku geramkan sejak tadi. Aku hisap-hisap dan aku jilat tetek nya. Dalam sesi selama 45 minit itu akhirnya......aaaaaaaaahhhhhh aku terasa air alor Juni memancut di kepala butuhku, terasa kehangatannya aku pun menarik keluar butuhku dan mengarahkan ke muka Juni. Yati dan Yuni mendekat kan wajah masing seperti menuggu terpancutnya airmani ku yang lazat. Crrrruttttt cruttttt cruttt air mani ku terpancut dengan banyaknya di muka dan didada Juni. Yati dan Yuni menjilatnya seperti kucing minum susu.

Kami pun terbaring di depan sofa berempat kali ini. Juni katakan dia tidak menyesal apa yang dia buat hari ini. Dia sebenarnya memang nak tahu benda ni cuma tak de orang nak bagi. Sekianlah cerita 4some ku kali ini. Aku nak cerita pulak pasal Yati dan Yuni clash dan kami bertiga berpisah kemudian aku berkenalan dengan Amoy sekelas ku di episode yang mendatang.......See Ya!


Nukilan
"Unknown"

Yuni ,Yati , Aku dan ... Part 1

Ni nak cerita lah pasal pengalaman zaman persekolahan dulu....Hari tu kelas abis awal, macam biasa aku ajak member pergi lepak kat taman riadah, port kita orang. Kalau dah lepak dengan member tempat camtu biasa lah apa lagi kalau tak bersembang pasal awek masing2. Cuma aku aje yang belum ade lagi, mungkin sebab aku ni memilih sangat sejak break-off dengan awek aku. Ego lah katakan.

Tiba-tiba saja ternampak 2 orang awek dari sekolah perempuan dekat kawasan tu sedang berjalan seperti mencari satu tempat untuk mereka duduk. Aku pun apa lagi, pasang susuk lah! Ini lah 'chan' aku nak tunjuk terror kat depan member2.

Akupun mulakan langkah macam seorang perwira...tunjuk macho lah konon...."Hai" aku menyapa kat dia orang. Mereka hanya balas senyuman kat aku. "U berdua ni baru balik sekolah ke?" tanya aku lagi. " Ya..." dengan nada sombong mereka menjawab. "Eh jual mahal nampak?" aku bertanya dalam hati. Tak pa, ikan pasti makan umpan, salah sekor mesti dapat punya.

"By the way, nama I Lan and U ?" tanya aku lagi dengan konfiden. "I Yati dan yang nih sepupu I, Yuni.." Si Yati, 15 tahun, ni putih gebu dan si Yeni, baru 13 tahun, kulit 'sawo matang' macam aku juga. Lepas tu mulalah aku jual minyak kat diaorang....

Member2 aku pun berbulu mata diaorang sebab aku dapat layan dua awek, sekor pun aku tak offer nak kenal kan untuk dia orang....Dalam diam member2 hilang entah kemana....

Ternampak pulak couple kat depan tengah syok beromen. Kita pun apa lagi ketawa-ketawa malu lah konon nampak macam tu..." U all tak pernah ke nampak benda macam tu atau pun pernah tak buat benda macam tu?" dengan tak sengaja aku tertanya kat diaorang. " Eh tak lah! Gila ke, kita ni masih sekolah lagi mana boleh buat macam tu..." jawab Yuni yang tiba2 bersuara, "Ai? Apasal pulak kita masih sekolah tak boleh buat pulak? Ingat orang dah kerja aje boleh buat?" Aku jawab dengan sahaja..." Kalau I ringan2 pernah juga dengan ex-bf I" celah Yati, " oh ye ke? Macam mana best tak?" aku tanya dengan sungguh2 nak tahu" OK lah tapi tak rasa apa pun mungkin my ex tu tak tau romen lah" sambung Yati lagi...Yuni hanya seyum sinis dengar jawapan dari Yati tu.

Hai nampak nya kenduri besar lah aku malam ni..."kalau gitu I jadi bf you lah I boleh bagi U feeling punya" jawab aku dengan berseloroh.kee!keeee!keee! Ketawa gatal bercampur miang memecah senja tu."U mesti dah expert eh!" tanya Yuni."Expert tu tidak lah tapi boleh tahan experience jugalah" jawab ku lagi."Betul ke? Dengan siapa? Dah banyak ke girl yang U buat cam tu?" tanya Yati..."yang tu tak leh jawab dulu, kalau U nak tau kenalah cuba dengan I dulu, nanti U mesti tau punya..." sambil tu aku merapatkan lagi tempat duduk aku dengan Yati.

Yati berbisik kat aku" I nak, tapi Yuni siapa nak handle dia?" " No problem I tahu macam mana nak handle dia" sambil aku tarik tengkok Yati dan berbisik. Sempat aku jilat telinganya untuk memulakan adengan yang memberahikan. Uhhhhhh.... Yati mengeluh kesedapan dengan jilatan lidah api aku. "Eh korang buat apa ni!!!???" tanya Yuni" Tak de apa apa, ringan-ringan aja, U relax lah tengok kita buat, kalau nak belajar teknik2 beromen, sambil tu tengokkan kalau ada orang OK!" perintahku. Sambil tu aku suruh Yuni duduk kat sebelah aku.

Yati sudah mula hayal dek pelukkan elektrik aku sambil mengusap-usap tengkok dia, ni lah kelemahan perempuan, bibir aku pun mula mendekati bibir Yati. Kita berciuman basah sambil lidah kami bergomol antara satu sama lain. Yuni hanya perhatikan kelakuan kami berdua. Tangan ku meraba-raba ke tetek Yati yang agak padat tu...hmmmm besar juga tetek dia, Yati biarkan apa yang aku buat. Tak cukup dengan tu aku pun menyapai tangan Yati untuk meraba pelir aku, dia turutkan kemahuan ku, uhhhhhh....sedapnya...satu demi satu aku tanggalkan butang uniform Yati, ternampak longkangnya yang gebu tu, aku menyelok kan tangan ku kedalam colinya dan meramas-ramas tetek si Yati...dia mengerang kesedapan, makin keras dia memicit buah pelir aku....

Dalam itu aku pun melepaskan butang coli Yati, aku pun menyelaknya dan lidah api ku pun mula mencari sasarannya nya. Eerrrrrgggggggghhhhhh.....Yati mendesah lagi mungkin sedap atau mungkin tak tahan geli. Aku tak peduli sambil cuba memasukkan payu daranya ke mulutku sambil menggigitnya. Rasa macam nak telan aje gunung tu. Tangan ku mula menjelajah ke peha Yati yang putih gebu itu, dengan perlahan aku meraba selengkangnya. Aku mengusap-usap seluar dalam cotton-nya yang dah basah sejak tadi lagi....

Tiba-tiba Yati menarik Yuni mendekati kami, di ambil tangan Yuni ke riba aku. Aku terasa panas, mungkin si Yuni pun dah naik stim....Aku mula menurun kan zip ku dan mengeluarkan pedang pemecah langitku dengan dibantu Yati. Dia melorotkan seluar ku ke paras lutut, maka terlihat lah pedang yang terhunus bersama dua biji bebola besi....Yati terus melancapkan aku. Yuni seperti dirasuk, mula mengikut apa yang dibuat Yati tadi. Dia mula bermain dengan bebola ku. Aku pun begitu juga, mula memasukkan jari ku ke alor sungai yang sempit itu. Semakin laju jari ku berdayung, begitu juga dengan Yati yang seperti lagi menumbuk sambal. Aahhhhh...aaaahhh...aahhhhh kata Yati yang dah tak tahan itu, tapi aku tak pedulikannya, aku terus mendayung sampai dia klimaks!

Sudah itu dengan matanya yang setengah buka setengah tutup berbisik kat aku," U memang best, I tak pernah rasakan macam ni" aku senyum sahaja. Kapal tak sampai lagi. Aku menyorong kepala Yati ke butoh ku yang mengeras macam batang besi tadi. Dia tahu apa yang harus dia lakukan walaupun nampaknya dia belum pernah kerja-tiup(blowjob) tu.

Aku mula merangkul Yuni dan menciumnya. Dia tak melawan dan ikutkan saja apa yang aku buat. Tetek Yuni tak sebesar tetek Yati tapi padat dan kenyal. Aku menyelak uniform serta coli Yuni. Sambil tangan kananku pula menyelak seluar dalam Yuni yang pun dah basah kuyup. Kedua-dua awek ni tak de bulu cipap lagi. Jari-jari ku mula bermain di celah selengkang Yuni yang lubangnya terlalu kecil lagi sempit itu.

Sekarang giliran Yuni pula untuk menikmati kelazatan zakar aku sambil Yati memerhatikan perbuatan adik saudaranya tu. Yati menjilat-jilat pula pelir aku....waaaaah aku bagaikan raja dilayan dayang-dayang. Aku meramas tetek kedua awek tu. Kiri dan kanan.

Hari sudah gelap tak nampak satu manusia dikeliling kami. Aku suruh Yati baring di kerusi panjang tempat kita duduk. Aku baring diatas Yati,"Bang! Yati takut pregnant," " Don't worry sayang I tak pancutkan kat dalam," pujukku. Aku menyuruh Yuni mengarahkan batang ku ke mulut cipap Yati, ni first time dapat buat adengan berat sebab tu belum tau shooting lagi, dengan pelahan Yuni memasukkan dan aku membantu dengan menolak pelahan juga....Aaaaaawwwwww jerit Yati...Sssssh kata aku"Sikit lagi sayang." rayu ku pada Yati.Zittttt...terasa dara Yati terkoyak oleh ku. Ooooooooh.....Yati kesakitan...... Aku mengulum lidah Yati supaya dia tidak dapat menjerit lagi...aku pula mula menghayunkan badan ku....aahhhhh....aaahhhh...aahhhhhhh kami berdua mula mengimbangi permainan kami....huhuhuhu Yati dah tak tahan lagi langsung klimaks!!! Dia menciumku dengan kuat, meyedut lidah ku kepuasan biar pun sakit pada mulanya.....

Kini Yuni pula merebahkan dirinya di depan ku, bagaikan minta di'fuck'. Aku menguakkan kakinya tinggi dengan dibantu Yati...."Ti sakit tak?" tanya Yuni pada Yati."Sikit je lepas seminit tu tak sakit lagi" pujuk Yati pada Yuni agar melayani nafsu ku. Aku pun rasa dah tahu kat lubang mana aku nak sental, aku pun mula dengan pelahan. Tapi kali ini batang ku rasa perit sedikit sebab lubang Yuni yang masih terlalu kecil lagi untuk batang aku yang
5.5" tu dan bulatnya adalah sebesar bulat duit syiling
50 sen. AaaaahhhhhhHHHHHH!!!!! Setelah selaput daranya dirobek Yuni jerit kesakitan. Yati menutup mulut Yuni supaya jangan menjerit. Aku pun suruh Yati menghalakan selengkangnya kearah mulut Yuni. Dan menyuruh Yuni menjilat pantat Yati. Yuni menghirup sisa-sisa air alor Yati tadi.Srrrp srrrp...terdengar jilatan Yuni. Yati yang kesedapan memejamkan matanya. Eeeeggggh eeeegggh eeegggh Yuni mula rasa keenakan dek buayan syurga ku. Dengan pantas aku meneraju kapal yang hampir berlabuh itu. Aaaahhh oooooo Aaaaaaaaaah... Yuni klimaks,aku tahu kemutan dan rasa kehangatan air cipapnya yang menyembur batangku didalam, kemudian aku suruh mereka berlutut di depan ku sambil melancap depan muka dua saudara tu. Crrrutttt crrrutttttt crutttttttt air mani ku memancut dengan banyaknya kemuka mereka sambil kusuruh mengeluarkan lidah masing2. Hhhhhhhmmmmmmm sedapnya hhhhhhhmmmmm sedapnya mereka kata kat aku......Rasa sakit di puki dia orang dah hilang kini batang aku pulak yang melecet sebab mengoyak dan merobek dua dara sunti sekali goes. Aku mengaku itulah pengalaman make love aku yang pertama dan mereka pun rasa beruntung juga sebab dapat bujang aku pada malam tuuuu.

Sejak hari itu, kami pun saling berhubung untuk meluangkan masa bertiga.......bersambung......


Nukilan
"Unknown"

Keluarga Angkat

Ini adalah pengalaman seks yang sebenar aku alami, Peristiwa ini berlaku ketika aku masih lagi menjadi student di salah sebuah U di KL. Nama panggilanku ialah Usop 2020.

Ceritanya begini, sewaktu dalam tahun dua,akibat daripada kekurangan hostel yang disediakan oleh pihak U, maka ramailah student yang terpaksa tinggal di luar kampus, sewa rumah sendiri atau dengan member-member lain. Akupun menghadapi masalah yang sama, terpaksa mencari rumah sewa diluar kampus

Dipendekkan cerita akhirnya dapatlah aku menyewa sebuah bilik di kawasan perumahan di seksyen 17, Tuan punya rumah adalah seorang janda yang kematian suaminya, dan tinggal bersama dengan dua orang anak perempuannya. Namanya ialah Maznah, tapi aku panggil dengan nama Kak Nah saja, Kak Nah adalah seorang mualaf cina, dia memeluk agama islam kerana hendak berkahwin dengan suaminya yang beragama Islam, dari yang aku tahu dari Kak Nah, suaminya meninggal dua tahun yang lalu kerana kemalangan jalanraya. Kerana keturunan cina, maka kulit Kak Nah putih bersih, bodynya masih cun lagi, umurnya dalam lingkungan 39 tahun, rambutnya panjang melepasi bahu, pertama kali melihat Kak Nah, aku tak menyangka yang dia sudah mempunyai tiga orang anak dan seorang cucu. Kesemua anaknya adalah perempuan, yang sulung namanya aku tak tahu, tapi aku panggil Along saja, sudah kahwin dan tinggal di kampung Pandan, yang kedua namanya Norlaili tapi aku panggil Angah saja, dan yang bungsu namanya Norbaya tapi panggilnya yaya saja. Rumah Kak Nah ini mempunyai tiga bilik, satu bilik Kak Nah punya, bilik kedua untuk Angah dan Yaya dan bilik kecil di bahagian belakang dekat dengan bilik mandi itulah disewakan kepada aku. Aku tak kisah sangat asalkan boleh tinggal dah lah.

Suatu hari apabila aku pulang kerumah selepas selesai kuliah lebih kurang pukul 5pm, kulihat Yaya sedang termenung, aku lihat mukanya masam saja, lalu aku hampirinya dan duduk disebelahnya. Dia buat tak layan saja. Aku tanya dia, 'apasal yaya masam aje ni ?' yaya paling tengok aku tapi tak ada jawapan yang keluar dari mulutnya yang comel, aku cakap lagi,' ni mesti ada problem dengan boy friend, kalau Yaya ada problem dengan boyfriend, Yaya cerita dengan abang ( aku membahasakan diriku abang ) mungkin abang boleh tolong' Yaya diam, mukanya terus masam. 'Okeylah Yaya, abang masuk bilik dulu dan ingat kalau masalah tu tak boleh diselesaikan, jumpalah orang yang berpengalaman macam abang ni' sambil bangun berjalan menuju ke bilik aku dibahagian dapur.

Selepas buka pakaian, rasa mengantuk pulak, dengan hanya bertuala sahaja, aku baring dikatilku, tiba-tiba pintu diketuk dan dibuka, rupanya yaya yang datang. Yaya masuk tampa dijemput dan duduk di birai katilku dengan mukanya yang masih macam, aku yakin yang yaya ada masalah dan perlukan pertolongan, dari mukanya dapat aku rasakan yang Yaya susah nak ceritakan masalahnya. Tapi akhirnya setelah aku berjaya menyakinkan dia yang aku boleh tolong dia pun setuju untuk cerita. Masalahnya ialah selepas sekolah tengahari, dia pergi menonton wayang gambar, dalam pawagam boyfriendnya nak ringan-ringan dengan dia dan nak kiss mulutnya, tapi Yaya tak berikan, katanya 'bukan Yaya tak nak kasi, tapi Yaya tak tahu macam mana nak buat', lepas tu boyfriendnya merajuk dan diam sampai cerita tamat. Itulah yang merunsingkan Yaya.

Aku mendengar masalah Yaya dengan senyum manis, dalam fikiran aku dah ada perkara yang tak baik dengan Yaya, tambah pula bila tengok yaya masa tu hanya pakai baju T dengan seluar pendek, aku melirik pada teteknya, nampak dah berbonjol tapi taklah besar sangat, pinggangnya ramping dan bontotnya lebar, mungkin ikut maknya yang besar bontotnya, pahanya gebu dengan kulit yang putih sekali. Aku mulai geram tegok yaya. Tiba-tiba yaya kata' abang boleh tolong tak ni..Yaya tak tahu macam mana nak pujuk dia'. Aku tanya yaya 'yaya sayangkan dia' yaya tunduk kan mukanya dan berkata ' yaya sayang sangat dengan Lan' rupanya boyfriend yaya namanya Lan, aku mula jual minyak, 'kalau yaya sayangkan Lan, yaya mestilah beri apa yang Lan nak' Yaya paling ke arah aku dengan matanya yang terbuka luas ' kan Yaya dah kata yaya tak tahu macam mana nak layan Lan' .Aku menambah lagi, 'kalau yaya nak tahu, abang boleh ajarkan yaya bagaimana caranya nak layan apa yang Lan nak dari yaya' Yaya semakin ingin tahu dan bertanya ' apa yang abang nak ajarkan' aku dengan selamba menjawap 'abang akan ajarkan bagaimana nak kiss dan ringan-ringan' lepas tu yaya tunduk sambil menutup mukanya dengan kedua belah tanganya dan berkata,' tak nak lah bang.. yaya malu' tapi nak berusaha lari atau keluar dari bilik aku, jadi aku rasa yaya memang nak suruh aku jar dia dan bila dia dah pandai bolehlah dia berasmara dengan balak dia. Aku semakin berani mengusap rambutnya yang yang separas bahu itu, dan kemudian memegang dagu yaya untuk menolehkan mukanya kearahku, aku lihat muka yaya dah merah, mungkin malu atau takut dengan guru barunya ini. Aku perintahkan yaya tutup mata dan membukakan mulutnya sedikit. Mukaku semakin dekat dengan yaya dan konekku dah naik , terasa terangkat tuala di bahagian konek aku, melembong dekat situ. Akhirnya bibirku dah bertemu dengan bibir yaya, dia diam saja aku teruskan mengucup bibirnya dan memasukkan lidahku dalam mulutnya, tarasa nafas yaya semakin laju tapi masih kaku. Aku berhenti dan menerangkan apa yang seharusnya yaya lakukan bila aku kiss dia, yaya nampaknya dah termakan umpan.. aku sambung balik, terus kiss dan ku rasa yaya dah mula bertindak balas, nafasnya makin laju, lidahnya juga sudah mula memasuki mulutku, aku asyik sekali dengan ciuman ini, konek aku dah mencanak naik.

Tangan ku tak boleh ditahan lagi, mula mengusap belakang tubuh yaya, tangan kanan menyelinap ke bahagian dada yaya yang berbukit itu, sampai di teteknya, aku elus dan usap perlahan -lahan, yaya mengerang perlahan dan melepaskan ciuman ..' abang yaya geli..yaya takut..ahhhh..yaya malu' usapan ku di teteknya semakin kuat, tangan kiri memeluk yaya dan mengusap belakangnya. Aku kembali mengucup bibir yaya dan dengan perlahan membaringkan yaya dikatilku. Sekarang yaya terbaring dikatilku dengan bibirku terus mengucup bibirnya dan tangan kananku mengusap teteknya. Yaya semakin kuat mengerang kecil, dah terasa nikmat barangkali. Mataku melirik ke jam di mejaku, sudah pukul 6pm dan masa ini Kak Nah sedang sibuk di gerainya dan akan pulang ke rumah bila tutup gerainya pukul 12 nanti dan Angah juga membantu ibunga dan biasanya akan pulang ke rumah pukul 9 malam nanti. Jadi aku masih ada banyak masa.

Aku melepaskan ciuman dan kulihat yaya terus memejamkan matanya dan menikmati usapan tanganku di teteknya, T-shirt yang dipakainya terselak sedikit menampakkan bahagian perutnya yang putih dan gebu, nafsu ku semakin gila, konekku semakin menegang. Aku masih lagi separuh tidur dengan tangan kiriku dibawah bahagian leher yaya dan tangan kananku terus mengusap teteknya. Kuemudian kumasukkan tanganku ke dalam T-shirtnya dan mengusap perutnya sambil bibirku mencium lehernya ..aahhh…ahhh yaya terus merintih kecil bila tanganku sampai di bahagian teteknya, aku rasakan teteknya sudah agak besar dan mempuyai kulit yang halus serta putting yang menegang. Aku tak tahan lagi lalu aku angkat baju yaya keatas, ingin ku liat betapa gebunya teteknya , kuperintahkan yaya buka bajunya, tampa bantahan dan dengan mata yang terpejam yaya buka bajunya dan singlet kecil tang digunakan untuk menutup teteknya, aku tak tahan melihat tubuh yaya yang begitu putih dan gebu, kuarahkan bibirku ke arah teteknya dan bermain-main di putting dia, renggekan yaya makin kuat nafasnya makin tak karuan sambil tangan ku merayap kebahagian perutnya dan kemudian kebahagian kelangkangnya, terasa pantatnya, tak lama aku tangan ku bermain disitu, aku naikkan semula dan masukkan dalam seluarnya dan terus kedalam panties dia, sampai di pantatnya aku rasakan pantatnya dah berair, aku mainkan jariku di belahan pantatnya,,yaya semakin kuat merengek…uhhh abang geli bangg,,,yaya geli bang…jangan bang… jariku terus mencari bijinya dan bila jumpa bijinya terus aku mainkan bijinya..yaya makin kuat berbunyi dan bontonya tetrangkat keatas pehanya kuat mengepit tanganku.

Aku keluarkan tangan ku dari dalam seluar yaya, kemudian mengubah posisiku agar aku lagi bebas memainkan perananku, bibirku terus bergerak dari tetek ke bahagian perut sambil tanganku menarik seluar yaya kebawah. Aku perintahkan yaya mengangkat sedikt bontotnya untuk memudahkan ku melucutkan seluarnya, yaya lakukan tanpa bantahan dan dengan mata yang masih pejam. Sekarang sudah kulucutkan seluar yaya terus ..yaya bogel di hadapanku, aku angkat kepala untuk melihat tubuh yaya, nafsuku makin gila bila melihat tubuh bogel yaya dengan kulitnya yang putih bersih dan pantatnya yang belum ditumbuhi bulu, yang adapun seperti bulu roma ditanganku, menyedari aku melihat tubuh bogelnya, yaya malu dan menutup pantatya dengan tangan, tapi pehanya tak dapat dikepit kerana posisiku sekarang berada diantara kedia kekinya yang berjuntai di katil, maknanya aku berdiri dengan mengunakan lututku. Aku pegang tangan yaya dan membawanya ke atas dan menundukkan mukaku ke arah pantatnya, yaya melihat dan berkata.. jangan bang..jangan..tapi aku tak peduli lagi dengan larangan yaya terus aku jilat pantatnya, dengan menggunakan lidahku, aku mainkan pada bijinya, yaya mengerang kuat dan memegang serta menarik rambutku, aku semakin lahap menjilat, kemudian aku buka pantatnya dengan menggunakan kedua tanganku yang melingkari pehanya, aku lihat bijinya masih merah jambu dan banyak cairan yang keluar dari lubang pantatnya, aku terus menjilat pantat yaya dan lidahku bermain di bijinya sampai satu ketika yaya mengejang tubuhnya, tahulah aku yang yaya hendak sampai puncaknya, rambut ku semakin kuat ditariknya..eranganya makin kuat…uhhh abang ,,yaya geli…tak tahan bang…aku segera hentikan semua tindakanku dan melihat yaya dalam keadaan hampir sampai kemuncaknya.

Yaya mencengkam tanganku..dan membuka mata ..hairan rasanya kenapa aku berhenti tiba-tiba..dengan nada hairan yaya bertanya ' kenapa berhenti bang ?…lagilah bang yaya dah stim habisni..aku menjawap dengan menipunya, yaya akan terus rasa begini dan semakin lama semakin hebat tapi tak boleh habis, tak boleh sampai klimaknya.. yaya hairan ..kenapa bang..aku beritahunya jika yaya nak sampai klimak mestilah dengan memasukkan kemaluan abang dalam kemaluan yaya..aku berdiri dan melucutkan tuala yang aku pakai, nampaklah batangku yang menegang macam kayu..ukuranya tak lah besar dan panjang, biasa saja. Tapi bagi yaya dia terkejut kerana baginya batangku cukup besar dan yaya berkata lagi..muatkah abang punya masuk dalam yaya punya..aku dapat rasakan yang yaya memang teringin mencapai klimaknya..bermakna perangkap aku dah mengena..aku menjawap mestilah muat tapi sakit sikit macam semut gigit sahaja, aku tanya lagi, yaya nak tak ?.. yaya memandang aku dan mengangguk dan kemudian berkata ini rahsia kita ya. Aku senyum mengangguk dan memegang batangku mengarahkanya ke lubang pantat yaya..aku geselkan kepala konek ku dekat bijinya, yaya mula pejam mata dan nafasnya kuat kembali, aku tekankan batangku kedalam lubang pantatnya, susah nya nak masuk, aku merungut dalam hati, aku tekan lagi masuk kepalanya saja, yaya dah mula mengerang uhhh..uhhh abang sedap..aku tekan lagi dengan agak kuat..masuk lagi tapi kali ini yaya buka matanya dan ..abang sakit bang ..yaya tak nak..bang sudah bang..sambil tanganya menolak-nolak perutku dan dadaku, aku ambil nafas dan kutekan sekuat-kuatnya..masuk hampir habis dan yaya mula menjerit…sakit bang..tolong bang..yaya tak nak bang…aku cium pipi yaya dengan harapan dapat menenangkanya..aku biarkan batangku dalam pantatnya. Pantatnya terlalu sempit dan aku rasakan kemutanya kuat sekali berdenyut-denyut batangku..

Akhirnya aku lihat yaya dah okey sikit dan pantatnya rasanya dah boleh menerima batangku, aku mula menggerak-gerakan batangku, tarik dan sorong.. yaya dah mula mendesah dan nafasnya mula laju..pelan-pelan bang..sakit..kemudian aku rasakan pergerakan ku semakin licin dan yaya dah mula mengerang kembali ..aku tanya ..'sakit lagi..yaya jawap 'sedap bang'. Tak lama kemudian tubuhnya mula mengejang dan tanganya mencengkam kuat belakangku, tahulah aku dia dah nak sampai, akhirnya yaya menjerit kuat ..bang...bang...ahhhh..ahhhh.. aku pun dah tak tahan lagi, tambah pula dapat pantat yang sempit begini, aku semakin laju menyorong dan menarik dan kurasakan air maniku dah bergerak ke kepala..cepet-cepat ku tarik batang ku keluar dari pantat yaya dan terpancutlah maniku ..creet…creet …creett habis dibahagian pantatnya, perutnya dan kusapukan air maniku ke dadanya..yaya dah terkulai keletihan..aku lihat di pantatnya ada cecair maninya mengalir bercampur darah daranya . Aku tersenyum puas mengenangkan yaya yang akhirnya menyerahkan kegadisanya kepadaku akibat dari sayangkan boyfriendnya dan kebodohanya mengenai seks.

Semenjak dari peristiwa itu aku sering melakukan hubungan seks dengan yaya yang baru berusia 14 tahun. Dan yaya makin jarang membantu ibunya di gerai sebaliknya lebih senang menggentel batangku di rumahnya.


Nukilan
"Unknown"

Yantie Pembantu Rumah

Hai salam sejahtera untuk semua pembaca setia dan pengunjung laman WebMelayuBoleh ini. Buat pertama kalinya aku ingin juga untuk berkongsi pengalaman dan cerita sex yang pernah aku alami. Umur aku sekarang 31 tahun dan bekerja sebagai juru teknik komputer di sebuah kedai komputer yang aku bukak sendiri.

Cerita ni bermula lebih kurang pada 6 bulan yang lepas dan sehingga kini. Pada mulanya aku mendapat panggillan dari Encik Zul (bukan nama betul). Beliau ini ialah salah seorang pelanggan tetap aku dalam bidang komputer nih. Asalnya aku menservice komputer kat pejabat dia, at last sampai komputer rumah dia pun dia suruh aku yang service. Tak kisah ler janji dia bayar lebih sikit kerana terpaksa pergi kerumah.

Pada mulanya aku kerumahnya, terkejut berok aku dibuatnya. Wau.. rumahnya cukup besar. Macam istana, masuk ajer dalam rumah dia aku terus menjalankan tugas menservice komputer yang diarahkan oleh Encik Zul. Masa tu Encik Zul dan family dia nak keluar, dia suruh aku teruskan kerja2 aku tuh. Dalam bilik tu ada 2 biji komputer, aku pun sambil servis sambil ler surf internet web kegemaran aku nih. Apa lagi kalau tidak melayu boleh.

Dok tengoh syok surf tuh datang ler pembantu rumah Encik Zul, seorang wanita Indo. Terkejut akum, apa tidak nyer tetiba aje muncul kat belakang sambil bawa minuman.

"Pak jemput minum pak, ini airnya." Katanya dalam loghat Indonesia.

"Terima kasih tanter." Jawap ku sambil terketar-ketar.

Lalu dia pun berdiri disebelah untuk untuk menjengok tengok isi perut didalam casing komputer.

Sambil mengeluh dia kata "Wadus, begini sekali yaa dalam perut nya." Aku senyum ajer.

"Tanter mau belajar membaiki nyer?" Tanya ku.

"Kalau mau diajarnya, apa salahnya." Jawapnya.

"Tanter namanya apa?" Tanya ku sebagai pembuka kata.

"Yantie..." Jawapnya sambil duduk dikerusi disebelah ku.

Dipendekkan cerita yang panjang lebar ini, aku nak sambong tengok laa web site melayuboleh yang tergendala tadi. Yantie pun tumpang tengok sekali web site itu.

Sambil2 tu aku pun apa lagi, batang aku yg dah sedia keras ni nyut nyut ler rasanya. Lalu aku pun mintak untuk tengok yang dia punya. Tapi dia engak mau, dia bilang sama aku dia mau tengok yang aku punya. Aku kasi ajer, terus diusapnya batang aku. Lepas disusap, diisapnya batang aku.

Batang aku rasa macam dah nak keluar mani, sedap. Aku peluk Yantie, lalu membaringkannya atas karpet gebu bilik komputer Encik Zul. Aku terus baring atas Yantie sambil mulut aku dan mulutnya bercumbuan. Tangan aku cukup arif untuk menjalankan aktiviti membuka kain yang dipakai Yantie.

Kini batang aku betul2 berada didepan lubang puki Yantie dah berair. Tanpa lengah aku menyondol masuk batang aku kedalam puki Yantie, terasa pedih dan ketat serta hangat. Aku terus mendayang didalam perahu yang datangnya dari Surabaya, Indonesia. "Enak pak." Itulah keluhan dari mulut Yantie.

Kini batang aku betul2 nak keluar mani, terus aku cabut batang ku dari lubang puki yang ternganga dan dicurah diatas perut Yantie. Ah.. sunggoh enak.

Sejak hari itu, bila Encik Zul mintak untuk menservices komputer dia di rumah, aku akan ke rumah pada sebelah pagi. Ini kerana isteri dan anak2nya tidak ada dirumah kerana bekerja dan kesekolah. Peluang ni boleh aku gunakan untuk berdayung sampan dengan Yantie. Sehingga kehari ini dah berkali-kali dah aku berdayung dengan Yantie.

"Sunggoh enak pak....." Bisikan manja Yantie sebaik sahaja batang aku masuk dalam pukinya.


Nukilan
"Rozman Yusoff"
"man702@lovemail.com"

Yani Dan Peah

Kejadian ini terjadi pada tahun 1998 dengan dua orang awek melayu dara nama die yani ngan peah. Bacalah citenye.

Mula mula aku ngan kawan aku annuarul (an) makan lah same same ketika itu kitaorang nak buat study group.pastu aku ajaklah buat study group kat umah diaorang. diaorang cakap kay aku malas nak belajar hari ini.sebab penat main bola keranjang pagi tadi.jadi akupun cakap ngan yani.meh aku hantar balik.yani calap kat aku boleh tompang umah an tak sebab umah diaorang takde letrik kena potong,(yani dok umah sewa ngan peah).aku pun cakap lah ngan diaorang boleh kite idur umah an.aku tanye an umah ko ader orang tak,die cakap takde akupun start motor terus bawak yani pegi umah an.aku suke yani , yang an pulak suke peah.

Biler sampai jer kat umah an akupun buatlah macam umah sendiri.aku bukak cd bluee,yani asik marah kat aku .apasal u tengok cite macam nih,die cubit aku aku pun marah die cubit aku.pastu aku mandilah.yang peah pulak buat hal nak mandi.an bagilah tuala suruh salin kat bilik die.pastu tak pasal pasal keluar ajer dari bilik berkemban .tuala yang peah pakai terlucut kat depan mata aku ngan an.yani tak perasan.

An pulak kecok air liur la.tengok peah yang diidam idamkan tanpa seurat benang pun kat badan die.peah dalam keadaan telanjang pulaktu berlari menuju ke bilik air .tuala semua tinggal.nasib an baik pulaktuh bilik air entah kenapa pulak mangga(lock).peah nak bukak tak boleh.peah dalam kemalu maluan sembunyi kat dapur.pastu die jerit annnnnnn ,bukaklah pintu bilik air tuh.an sergah die kat dapur ,die nak tutup badan die ngan tual ,tuala kat pintu bilik tadi.die tutup ngan tangan cipap die,tapi tetek tak tutup,peah cakap janganlah tengok bukak pintu bilik air tuh.biler dah bukak pintu bilik air tuh.die lari terkedek kedek sampai bergoyang tetek.

Pastu yani tanye aper hal , aku cakap kat die peah bogel tadi.die ceramah kat aku sebab tengok peah bogel tadi.aku tension aku ccakap ngan yani kalau bising lagi aku bogelkan nanti.die cubit aku .aku pun terkamlah die aku nak londehkan kain baju kurung die .tapi tak senpat die tarik balik.

Pastu aku dengar bunyi macam orang jatuh kat bilik air.an terus pergi kat bilik air tuh.terus bukak pintu bilik air sebab pintu bilik air tak boleh kunci dari dalam.aku tengok an papah peah keluar dari bilik air .die cakap peah pengsan . aku tengok lah sikit peah tu dalam keadaan telanjang.badan die bewarna putih melapak . tetek die bersaiz 38 ngan cipap die tembam semacam.pastu an baringkan die kat ruang tamu . an kejut kejutkan die . die tak sadar pastu biler jaga je die cakap ngan an supaya bawak die kat atas kerusi.dalam keadaan yang telanjang peah memcium an dengan rakus.an tidak boleh buat aper aper lagi.an terus mencari buah dada yang besar itu , an menjilat dan peah mengeliat seperti budak baru bangun tidur.pastu die suruh an berhenti stop it an please stop it.an kangkangkan peah akungan yani tenok je perbuatan dieorang pastu an menjilat sehingga peah menjerit sekuat hatinye.an mula membuka seluar dan bajunye.yani tutup mata apabila melihat an telanjang bersama peah. peah ketawa apabila cipapnye dijilat serentak dengan menggomol tetek nye.aku lihat teteknye terpacak seperti gunung.

Dari atas kerusi aku lihat mereka bermain secara berdiri dan aku pun perasan bahawa peah klimax buat kali pertama . die memeluk erat an dan an membiarkan ajer.selepas itu an cangkung dan peah berdiri .an menjilat cipap yang berair sehingga kering.peah sungguh terangsang sehinggakan rambut an kusut dikerjakan nye.selepas itu peah membaringkan an dan kemudiannye memasukkan batang an yang begitu keras. an dan peah sama sama menjerit arghhhhhhhhhhhh please masuk masuk sehingga masuk semua sekali batang an kedalam cipap peah .air memancut banyak dari cipap peah.peah berdayung selaju mungkin.an merasa milu dan sakit .sehingga an terpancut ke dalam cipap peah yang tembam itu.lalu mereka berpelukan dadam keadaan batang an masih berada di cipap peah selama 5 minit. aku lihat carpet penuh dengan air mazi bercampur darah dara dari cipap peah.

Yani pula sungguh terangsang dan kain yang yani pakai basah seperti budak kencing malam.aku pun mengambil kesempatan kepada yani dengan mencekup cipap yani.

sambung...........


Nukilan
"Unknown"