Isnin, 20 Oktober 2008

Salina Part 1

Okeylah gang ini cerita yang kedua daripada aku yang tak dapat ku lupakan. Begini ceritanya, aku bekerja di sebuah syarikat swasta. Aku mempunyai seorang kawan yang sudah beristeri. Kawanku ini bekerja sebagai Pegawai Luar di syarikat yang sama dengan ku. Isterinya boleh tahan jugak mukanya manis sentiasa senyum, body montok dan wow…pipi tembam pulak tu. Bagi ku kalau pipi perempuan tu tembam, pantat dia pun tembam juga. Selera nafsu aku memang tinggi. Aku memang ada menyimpan hasrat bahawa suatu hari nanti pantat bini kawan ku ini akan aku kongkek sebab cara dia melayan aku semacam aje.

Suatu hari seperti biasa aku pulang kerumah untuk makan tengahari. Kebetulan isteri ku tiada kat rumah balik kampung. Aku tak cuti sebab banyak kerja. Kawan ku pula tak tentu sekejap pulang sekejap tidak, kebetulan pulak hari ini dia tak pulang makan tengahari di rumah. Sampai saja dirumah aku terus releks dulu melepaskan penat lelah tiba-tiba Salina memanggil aku meminta tolong membetulkan paip di dalam rumahnya telah bocor. Aku tanpa berlengah terus berlari ke rumah Salina tanpa memperdulikan jiran-jiran sekeliling. Rumah kita orang memang dikelilingi jiran-jiran. Sampai saja dipintu rumah Salina, aku dapati Salina memakai baju kurung jarang dalam keadaan basah di bahagian pinggan hingga ke bawah. Aku memerhati Salina tanpa berkelip-kelip mataku. Salina tersipu-sipu malu dan senyum sambil mengambil kain batiknya menutup apa yang aku nampak tadi. Nak tahu apa aku nampak..biasa aje, nampak dengan jelas peha Salina yang gebu itu tetapi pantat tak nampak sebab dia pakai seluar dalam. Macam tu pun aku dah stim sebab aku memang pantang kalau tengok tempat-tempat yang mengiurkan tu.

Aku bertanya pada Salina…dimana paip yang bocor itu! Salina menjawab ianya dibilik mandi, bang! Hatiku mula berkata-kata pulang dah nie! Suami dia tak balik hari ini…inilah masanya kalau aku nak kongkek Salina tapi tak berani macamana nak mulakan, takut-takut dia menjerit nanti. Aku pun memanjat dan rupa-rupanya bukan paip bocor cuma longgar saje jadi aku pun mengetatkan semula. Aku memanggil Salina. Na…dah siap dah! Salina mengucapkan terima kasih kepada ku. Hati ku masih berkata-kata lagi, kalau boleh aku tak mahu lepaskan peluang ni. Batang aku tak usah ceritalah, memang dah keras dari tadi. Aku perasan mata Salina menjeling-jeling tempat benjolon di dalam seluar ku itu. Aku biarkan saja malah aku menggosok-gosok lagi batang ku supaya Salina naik ghairah. Salina tersipu-sipu malu.

Kemudian secara tiba-tiba aku beranikan diri tanganku meraba punggung Salina. Salina terperanjat tapi dia senyum sambil berkata…apa ni, bang! Hai…gatalnya abang nie! Aku jawab…abang geramlah Salina punya. Salina senyum.. Aku tahu tindakan aku tadi serba-sedikit membuatkan Salina ghairah. Kakiku berat hendak melangkah keluar dari rumah Salina. Aku terus tanya pada Salina. Na! Kalau abang mintak….Na bagi tak! Abang nak apa? Yang tu lah…Na! Sambil aku menunjukkan jari ku menghala ke pantat Salina. Salina tersipu-sipu malu lalu mencubit pinggang aku. Aku tahu sudah ada tanda bahawa Salina setuju. Tanpa membuang masa aku terus menarik tangan Salina masuk ke bilik tidurnya. Salina senyap saja. Aku peluk Salina dan mencium bibirnya yang hangat itu. Salina membalas ciuman ku dan lidahku dan lidah Salina berlaga antara satu sama lain. Aduhhh…begitu hangat dan nikmat aku rasakan. Aku mencium Salina dengan begitu rakus sekali. Tanganku meraba ke seluruh anggota tubuh Salina. Begitu juga Salina meraba ke seluruh anggota tubuhku. Aku terus mengeluarkan batangku kerana tak tahan berdenyut-denyut di dalam seluarku. Kemudian tanganku menyelak kain Salina dan terus meraba-raba pantat Salina yang sudah basah itu. Aku terus mengorek-ngorek lubang pantat Salina dengan jariku. Salina mengerang….aarrrhhhh….bang! Itu belum lagi batangku yang menjunam ke situ. Aku dapat merasakan tembam sungguh pantat Salina. Tangan Salina pula mengurus-ngurut batangku walaupun mulut kami masih bertaut rapat.

Aku menyuruh Salina baring di tepi katil sambil aku berdiri. Aku menyuruhnya menghisap batangku. Salina tidak mahu, katanya tak biasa. Aku menyuruhnya lagi..akhirnya dia ingin mencuba. Mula-mula kepala takuk saje yang masuk ke mulut Salina kemudian sedikit demi sedikit seluruh batangku masuk ke mulut Salina. Aku mengerang kesedapan. Arrrghhhh….ukhhh…Na ..ssedappnya…lagi Na…arrhhh. Salina menjilat, mengulum dan menyonyot batangku dengan rakusnya. Aku terus mengerang kenikmatan. Babak ini jugak adalah yang paling aku suka.

Setelah Salina puas menghisap batangku, aku menyuruhnya baring sambil kakinya di juntaikan ke lantai. Kini giliranku pula. Tanpa berlengah lagi aku menyuruhnya membuka bajunya dan juga colinya. Tampaklah tetek Salina yang kecil molek dan putting teteknya masih berwarna coklat lagi sebab aku mendapat tahu suaminya tak pernah meramas dan menyonyot teteknya. Terus aku meramas-ramas tetek Salina dan menyonyot putting teteknya dengan lahap. Salina mengerang aduh…bang! Mungkin perit sikit putingnya sebab aku nyonyot terlalu kuat. Tangan meramas tetek mulut ku pula menyonyot putting tetek Salina. Aku beralih ke bawah pula dimana aku tanggalkan kain Salina dan seluar dalamnya sekali. Maka tampaklah pantat tembam Salina yang berlubang disaluti bulu, agak lebat jugak. Bibir pantat merah merkah. Babak ini jugak aku gemari. Aku terus menjilat pantat Salina dengan ganasnya. Lidahku menyapu-nyapu pantat Salina dari bawah hingga ke atas bibir pantatnya. Banyak cecair telah keluar dari pantatnya. Aku tak peduli terus jilat dan aku nyonyot biji kelentitnya. Terangkat punggung Salina tanda kenikmatan yang tak terhingga. Arrgghhh…aaarrrgghhh.arrr..bang! Terdengar rintihan Salina. Aku semakin ganas lagi dalam adegan menjilat pantat.

Setelah puas aku menjilat pantat Salina kini tiba langkah yang terakhir. Aku mengadap Salina di mana aku berada di atasnya. Batangku di halakan ke lubang pantat Salina. Setelah tepat ke lubang pantatnya aku terus tekan. Ukkhhh…arrggg… walaupun cecair banyak di pantat Salina namun terasa ketat sungguh lubang pantatnya. Aku terus tekan dan akhirnya masuk. Salina mengerang … aduh … arrrrggg .. bang …. aarrggg ssseeddapppnya aku terus sorong tarik sorong tarik ke lubang pantat Salina. Aku sedang menyorong tarik batangku sambil tanganku meramas-ramas tetek Salina. Ahhhrr…ukkh…ukkh…bang terdengar rintihan Salina lagi. Terdengar jugak bunyi kocakan semasa aku sorong tarik batangku ke pantat Salina disebabkan air terlalu banyak keluar.

Kemudian aku bertukar posisi dimana Salina menonggeng dan aku jolok pantatnya dari belakang. Aku terus menghayun sambil tangan memegang pinggang. Salina mengerang … arrrhhh …. arrhhh …. arrhhhh … petanda Salina telah climack. Aku terus menujah lubang pantatnya …. nikmatnya jolok dari belakang.

Oleh kerana kesuntukan masa aku beralih ke posisi depan macam mula-mula tadi dan meneruskan hayunan. Kali ini hayunan aku makin laju. Arrghh….arrrhhhh..arrhhh..ukk.ukk Salina telah terpancut air maninya lagi dan pantat Salina mengemut batangku begitu kuat sekali dan aku akhirnya memancutkan air mani ku terus ke dalam lubang pantat Salina dengan banyaknya. Ukkhhh…ukkk..ukkk…arrrggg..Naaaa!

Masing-masing tersipu-sipu malu dan puas. Salina kata selama dia kahwin tak pernah dia dapat kepuasan seperti ini. Salina memuji kehebatanku. Aku mengucapkan terima kasih kepadanya kerana sudi bagi aku jolok pantatnya. Aku terus balik kerumah sekejap lepas tu ke pejabat, tak sempat nak makan tapi tak apa aku dah kenyang sebab dapat kongkek dengan Salina tadi sebagai makanan tengahari. Aku puas kerana angan-angan nak kongkek Salina dapat jugak akhirnya. Sesungguhnya memang sedap kongkek pantat bini orang tambah-tambah lagi kalau dia sendiri yang rela bagi.

Ok lah setakat disini dahulu cerita ini…lain kali aku hantar lagi cerita-cerita benar.


Nukilan
"Unknown"

Tiada ulasan: