Rilex@Zello

hi all, demi seiring dgn dunia digital ni, abg dah createkan satu channel di Zello untuk kita semua berkomunikasi secara realtime melalui voice chat melalui semua henpon (Android, Iphone, Blackberry dll) tanpa memberi nombor henpon pada strangers. Harap semua dapat memanfaatkan servis ini. Perkakasan yg perlu = Smartphone spt diatas. Software yg perlu didownload = "ZELLO", cari je kat Market/AppStore (Free aje). bila dah register, cari channel = "Abgh3nsem". Masukkan password channel = "ABGH3NSEM" (semua huruf besar). so siaran 24 jam tanpa henti. sambil baring pon boleh chat. tak percaya??? sbb abg dah try. hahahahaha. bagi yang kurang kebernian dan kemachowan, korang chat kat web dah le.. wahahahaha. selamat bersembang.

Pengikut

Password = AbgH3nsem (All Caps)

Isnin, 20 Oktober 2008

Salina Part 2

Salina ni memang rajin orangnya. Setiap pagi dia dah bangun awal-awal dan mandi, lepas tu mengemas rumah. Pokoknya Salina tak suka duduk diam, pasti ada saja kerja yang dia buat. Suami Salina pergi kerja pada awal pagi lagi jadi waktu itu masih gelap. Oleh kerana aku dah gian nak kongkek Salina lagi dengan senyap-senyap aku pergi ke rumah Salina. Salina terkejut sebentar dia ingatkan siapa tadi rupa-rupanya aku tercegat di depan Salina. Aku pastikan projek aku dengan Salina mesti siap sebelum siang, kalau tidak terserempak pulak dengan jiran nanti tangkap basahlah kira orang. Tanpa membuang masa Salina mengajak aku masuk ke dalam rumahnya. Tak sempat tutup saja pintu aku terus peluk Salina dan mencium bibirnya. Salina membalas ciuman aku dan kami masing-masing mengulum lidah diantara satu sama lain. Sambil mencium tangan aku merayap-rayap seperti biasa, begitu jugak Salina.

Kemudian aku membawa Salina masuk ke dalam biliknya. Salina tahu apa yang aku inginkan. Terus dia menanggalkan bajuku dan juga seluarku. Aku tak memakai seluar dalam sebab nak memudahkan kerja aku dengan Salina. Bila terlucutnya seluar ku terpacutlah batangku yang panjangnya 6 inci itu de depan muka Salina. Salina menguru-ngurut batang ku dan kemudian dia mengulum-ngulumnya. Terasa hangat mulut Salina bila batang ku masuk ke dalam mulut Salina. Kemudian Salina menyonyot batang ku …. Arrrgghhh.. nikmat sekali. Oleh kerana terlalu sedap di atas kuluman Salina, banyak jugak air maziku keluar, Salina terus mengulum dan menyonyot batang ku.

Kemudian aku meminta Salina baring di katil. Aku tolong Salina menanggalkan baju serta colinya. Macam biasa setelah Salina bogel di bahagian atas, aku terus meramas-ramas tetek Salina dan juga menyonyot putting tetaknya. Salina mengerang-ngerang kesedapan dan kegelian. Aku terus ramas, nyonyot putingnya sampai puas. Kemudian aku membuka kain batik Salina dan juga seluar dalamnya. Tanpa membuang masa terus aku menjilat-jilat pantatnya. Aku menyapu lidah ku ke bibir pantat Salina dari bawah ke atas sehingga terkena biji kelentit Salina. Kemudian aku menyonyot biji kelentit Salina. Terkial-kial Salina bila biji kelentitnya aku nyonyot. Terasa masin sedikit air mazi Salina. Terlalu banyak air mazi Salina keluar dek kenikmatan itu. Habis seluruh mulutku basah semasa menjilat pantat Salina dengan rakusnya. Salina meronta-ronta banggg…jolok cepat bang! Na…tak tahan nie! Aku apa lagi bila mendengar rintihan Salina minta di jolok pantatnya terus aku membuka kelengkang Salina dengan seluar-luasnya dan membengkokkan kedua lututnya dan aku masukkan batangku itu ke lubang pantat Salina. Aku sorong tarik, sorong tarik..Salina mengerang-ngerang …arrrhhhhggg …arrghh …bang ssseeedappnya! Kongkek lagi … bang! Jolok lagi… bang! Keluhan Salina kedengaran memecahi keheningan di waktu pagi. Batangku habis basah menjadi berkilat kerana di baluti air pantat Salina. Kemudian aku menukar posisi di mana aku jolok pantat Salina dari belakang. Aku sorong tarik, sorong tarik, Salina mengerang lagi. Arrgghhh….arrghhh…bang ukkhh …arrgghh. Aku dapati Salina telah climaks, nampak keputihan air maninya melekat di batangku.

Kemudian aku menukar posisi seperti biasa iaitu aku tenggek di atas Salina. Bermulanya acara seperti biasa, sorong tarik-sorong tarik. Rintihan Salina kedengaran. Arrghhh…arggghhh..ukkhhh bbaangggg! Salina mengerang dengan kuatnya dan terpancutlah air mani Salina dan terasa sungguh kehangatan air mani Salina mengenai batangku. Aku menghayun semakin laju. Pantat Salina mengemut batangku dengan kuat sekali dan hentakan terakhir dariku memasukkan batangku sedalam-dalamnya ke lubang pantat Salina dan aku akhirnya…Na! Arrgghhh… ukkhhh.. ukkhh. Arrghhh .. terpancutlah air maniku dengan banyaknya terus masuk ke lubang pantat Salina. Banyak jugak air maniku masuk ke lubang pantat Salina.

Masing-masing keletihan dan aku baring sekejap disisi Salina. Masing-masing telah puas. Sehingga sekarang hubungan sulit kami tiada siapa yang tahu.


Nukilan
"Unknown"

Tiada ulasan: