Rilex@Zello

hi all, demi seiring dgn dunia digital ni, abg dah createkan satu channel di Zello untuk kita semua berkomunikasi secara realtime melalui voice chat melalui semua henpon (Android, Iphone, Blackberry dll) tanpa memberi nombor henpon pada strangers. Harap semua dapat memanfaatkan servis ini. Perkakasan yg perlu = Smartphone spt diatas. Software yg perlu didownload = "ZELLO", cari je kat Market/AppStore (Free aje). bila dah register, cari channel = "Abgh3nsem". Masukkan password channel = "ABGH3NSEM" (semua huruf besar). so siaran 24 jam tanpa henti. sambil baring pon boleh chat. tak percaya??? sbb abg dah try. hahahahaha. bagi yang kurang kebernian dan kemachowan, korang chat kat web dah le.. wahahahaha. selamat bersembang.

Pengikut

Password = AbgH3nsem (All Caps)

Isnin, 20 Oktober 2008

Rosminah Sepupu Tiriku

Semasa cuti universiti (aku lupa sama ada masa itu ada system semester atau penggal)- system pendidikan di negara ini memang bercelaru. Belum selesai satu program, dah tukar system lain pulak. Hantam dialah, peduli apa. Asal kita cukup makan, cukup pakai, cukup tidur dan yang penting cukup sex sudahlah. Negara makmurlah namanya itu! Seperti biasa aku pulang bercuti di kampung. Dari KL ke KB naik motor Honda 90. Zaman awal 70-an, Honda Sport C90 kira cukup terrorlah tu. Melaram ke hulu ke hilir macam anak orang kaya. Aku dan kawan-kawan beli motor harapkan pinjaman MARA. Bayar muka dengan kad matrik universiti aja. Bertolak lepas kuliah pukul 12.00, sampai di rumah hampir 1.00 pagi.

Nenek buka pintu. Orang tua biasanya lewat tidur. Rumah orang tuaku dan rumah nenek sebelah menyebelah saja. Macam rumah sebuah hanya dibahagi dua. Aku memeluk dan mencium tangan dan bahu nenek. Aku cucu yang paling disayangi dan dimanjai nenek. Setiap kali aku ke KL nenek pasti menangis. Pernah nenek mengirimkan belalang goring melalui pos. aku buang makanan tradisi itu ke dalam tong. Bimbang dilihat kawan-kawan. Macam Si Tanggang pulak aku rasakan.

« Mengapa jauh malam baru sampai Lan ? »

« Pulang naik motor nek.. »

“Tak bahaya ke tu?”

“Apa nak buat nek, kalau dah nasib naik bas pun kemalangan jugak”

« nak tidur di sini atau di rumahkau ? »

« mana-mana saja nek, mengantuk benar ni… »

“Di bilik nenek tak boleh… Ros tidur dengan nenek”

“Bila Ros datang sini ?”

Rupanya sepupu tiriku tidur di bilik nenek. Dia tinggal di daerah pedalaman di sebuah ladang getah yang agak luas milik Pak Ngahku yang agak berada itu. Mak Ngahku kawin dengan Pak Ngah Said ketika Rosminah baru dilahirkan. Ibunya meninggal ketika melahirkan anak perempuan yang cantik ini. Walaupun anak tiri dan cucu tiri, Rosminah dibuat lebih daripada anak dan cucu sendiri. Rosminah gadis yang baik. Pandai mengaji dan menghormati orang tua. Kesantunan budinya amat terpuji. Dia sedang menunggu keputusan peperiksaan SPM.

“Baru pagi tadi, ah, sudahlah pergi salin pakaian. Kalau nak makan, pergilah ke dapur nenek. Makanlah apa yang ada. »

« Macam mana ayah dan ibu nek ? »

“Mereka sihat. Kau tak ke tempat adikmu di Kuala Lumpur tu?”

« Tak sempat nek, balik nanti saya ke asramanya ». Adik perempuanku sedang berkursus jururawat di Hospital Universiti.

Mataku terkebil-kebil teringatkan Rosminah. Sebelum masuk ke bilikku, aku sempat meninjau Rosminah yang sedang tidur di atas katil nenekku. Sekujur tubuh mungil itu tiba-tiba mengganggu perasaanku. Ros memang tahu aku akan pulang hari ini. Dalam suratnya kepadaku, dia memberitahuku hendak belajar menaip sambil menunggu keputusan peperiksaannya. Hendak belajar di Kota Bharu, ayahnya tak benarkan. Maklumlah anak perempuan kampung yang jarang-jarang ke Bandar.

Di kampungku, yang ada mesin taip hanya aku seorang. Itu pun aku beli dengan wang hadiah pertandingan menulis esei sempena Tahun (entah tahun apa?!) Anjuran PPB semasa aku di Tingkatan 6 Atas. Aku mendapat tempat kedua setelah tidak ada yang berjaya mendapat tempat pertama. Jumlah hadiahnya 350 ringgit. Masa itu dah cukup besar. Aku beli mesin taip Oliveti yang portable kononnya nak jadi penulis skrip drama radio yang sangat kuminati.

Pagi itu Rosminah mula belajar menaip denganku.

« Kenapa Ros tak belajar sendiri? Tak payahlah tunggu abang balik”

“Nenek tak bagi, takut abang marah katanya.”

“Apa yang hendak dimarahkan, Ros bukannya orang lain, macam adik abang sendirikan?”

“Kata nenek abang sangat sayang mesin taip ni…”

“Abang lebih sayangkan Ros daripada mesin taip ni..”

Rosminah tersenyum mendengar kata-kataku. Dia tunduk dan mencuri pandang wajahku dengan ekor matanya yang lentik. Bibirnya yang mungil itu kelihat merah berdarah apabila giginya yang putih bersih mengancing manja dengan ukiran senyum tersembunyi yang penuh bererti.

« Abang saja nak menyedapkan hati Ros. »

“Buat apa Ros susah-susah-sush nak belajar menaip ni? Nak jadi kerani ? Atau nak jadi penulis macam abang ? » Mengada-ngada mengaku diri sebagai penulis. Baru tulis dua tiga buah skrip drama radio untuk Siaran Radio Kota Bharu, dah berani mengaku jadi penulis.

« Ros suka dengar drama abang tu ? Ros bagi tau kawan-kawan siapa penulisnya » jelas Ros dengan suara manja dan agak menggeletar.

Sejak remaja ini, perhubungan kami agak lain dengan zaman kanak-kanak dulu. Masa kecil sama-sama main pondok-pondok. Dan aku selalu bersanding dengan Ros di atas busut jantan. Satu hari seekor kokkiak (pengawal permaisuri anai-anai) sangat geram dan menggigit paha Ros yang putih melepak dan gebu itu. Sebagai “pengantin” lelaki akulah yang bertanggungjawab menarik kokkiah itu sampai putus kepalanya. Rosminah menangis macam anak-anak kecil. Aku usap air matanya dengan kain batik yang kami gunakan sebagai pakaian pengantin. Anai-anai pengawal itu menggigit hampir cipap Rosminah yang belum ditumbuhi sehelai bulu pun. Cipap kanak-kanak bah. Masa itu aku pun belum bersunat lagi.

Cepat betul Ros belajar menaip. Hari itu Ros dah boleh menguasai ASDF ;LKJ dan beberapa huruf lagi tanpa memandangnya. Jari-jarinya semakin rancak dan mengiurkan. Rasa-rasanya aku ingin mengulum jari-jari yang lembut dan sempurna itu. Kukunya yang putih kemerah-merahan dan lesung pipit di pipi kanannya itu memberi satu gambaran yang memberangsangkan kepada mindaku yang mengukir seribu khayalan ketika aku mengajar Rosminah menaip baris-baris huruf sebagai asas menaip yang bersistematik.;

Melihat gerakan-gerkan kecil tubuh si mungil ini, seluar dalamku mulai basah dengan mazi yang terangang akibat khayalan yang bukan-bukan terhadap sepupu yang manja ini.

Hari terasa cepat benar berlalu. Kalau tak ada Ros aku sangat jemu di rumah. Adik-adik tak ada. Semuanya belajar dan berkursus. Ayah dan ibu di sawah. Nenek tak habis-habis kerja di kebunnya. Macam-macam ubi dan sayur-sayuran yang ditanamnya. Bukan untuk dijual, semuanya disedekahkan kepada keluarga dan jiran-jiran yang dating bertandang ke rumah.

Seperti biasa, ibu dan nenekku ke madrasah sembahyang berjemaah dan mendengar Tok Guru mengajar agama sementara menunggu sembahyang Isyak. Ayah ke kampung sebelah mengajar agama di madrasah kampung itu. Tinggal aku dan Rosminah di rumah meneruskan pelajaran menaipnya. Bekalan elektrik belum ada di kampungku. Kami mengunakan lampu minyak tanah untuk menerangi alam kampung yang serba gelap dan sunyi itu.

Roseminah berhenti menaip. Memicit dan menggosok-gosok jari-jemarinya. Aku pula secara spontan menangkap jari-jari indah itu sambil meramas-ramas dan mengurunya dengan penuh keghairahan.

«Lenguhkah jari-jari ini ? » tanyaku sambuk membelek-belek dan memicit lembut jari-jari manja itu.

« Tak biasa menaip bang… » jawab Rosminah dengan suara keanak-anakan.

“ Biasanya tulis tangan kan?” tanyaku menggoda. Bagi kami di universiti masa itu dah menjadi satu jargon tentang kalimat tulis tangan, menaip, red spot dan sebagainya. Ada makna tersembunyi yang difahami oleh komuniti universiti saja.

Ros tidak menghalang aku memicit dan mencium jari-jarinya. Ini response baik. Ada harapan kata hatiku. Malam ini apa pun nak jadi, aku mesti menikmati sekujur tubuh dara ini. Sebelum orang lain membajak di tanah ladang yang subur ini biarlah aku dahulu yang membajaknya sehingga lumat tanah-tanah ladang yang belum diterokai ini.

« Ros… ? » tak tau apa nak cakap kepada sepupuku ini. Lidah tiba-tiba kelu. Takut pula nak berterus terang.

« Ada apa bang ? » tanya Rosminah dengan nada jujur bersama jelingan mata yang manja dan menawan.

“Ros, abang nak…”

“Nak apa bang, cakaplah..”

“Bolehkah abang peluk Ros sekarang?” akhirnya aku berterus terang.

« Eh, abang ni…kenapa tak semena-mena nak peluk orang ni ? »

“Abang sayangkan Ros” Tanpa mendapat keizinannya aku memeluk Ros dengan rakus dan ghairah sekali. Rosminah membalas rangkulanku dengan pelukan yang erat. Dia ketawa kecil sambil menggetap bibinya sehingga kelihatan merah kemerah-merahan bibir bawahnya.

“Ros sayang abang tak?” aku ingin kepastian.

“Sedari kecil Ros memuja abang…”

Keinginanku pasti terlaksana malam ini. Gadis pingitan ini memujaku dalam diamnya. Aku tak bertepuk sebelah tangan rupanya.

«Apa bukti sayang Ros kepada abang ? »

« Inilah buktinya bangggg…. » Ros memaut leherku. Ros menarik mukaku ke mukanya. Dia mengucup bibirku sepenuh hati. Aku membalas kucupannya dengan ghairah dan membara. Kami berkucupan di sebelah meja taip di ruang tamu rumah nenek. Bertuah sungguh orang tua itu ke madrasah malam ini. Malam Jumaat, sebahagian besar orang-orang tua di kampung kami sembahyang berjemaah dan mendengar ceramah agama di madrasah. Orang buat pahala malam ini, aku dan Ros buat dosa. Dosa remaja yang sedang bergelora nafsu mudanya. Segala-galanya cukup hangat dan membara.

Aku menyelak baju kurung Ros dan tanganku mula meramas-ramas putingnya yang baru hendak mengeras. Ros kegelian. Merengek ketawa manjanya. Tangannya seakan-akan hendak menepis tanganku tapi dia juga merangkul pinggangku dan menarik badanku ke dadanya yang gebu itu. Aku mula menjilat dan menghisap buah dada Ros yang sedang menegang itu. Badannya menggeliat menikmati kesedapan yang tak terhingga. Bila tanganku meraba cipapnya, daerah itu sudah mula dibanjiri mazi yang agak kental. Aku mula menggentel kelentiknya yang terasa suam oleh darah ghairah yang kian memuncak.

Tangan Ros juga mula merayap ke batang pelirku yang mula mengeras dan padu. Dia membelai-belai tongkat hikmat itu sambil matanya merenung wajahku dengan kerlipan mata yang menggoda dan memberi isyarat penyerahan diri yang total. Menyedari ruang tamu yang tidak begitu selesa untuk bercengkarama yang berat malam ini, aku menarik tangan Ros menuju ke bilik nenek. Aku rebahkan badan Ros ke atas katil nenek yang berbau harum bunga melur itu. Episode legenda ini akan berlangsung dalam suasana klasik yang serba mengasyiknya.

Tanpa disuruh Ros membuka baju dan kainnya. Aku juga melakukan perkara yang sama. Kami sama-sama dalam keadaan semula jadi. Kini aku berpeluang menghisap dan menggit geram putting susu Ros yang bergetah dan tegang itu. Seluruh dadanya kujilat dan kuhisap sampai ke pusatnya yang comel itu. Ros kegeliah dan ketawa kecil yang kian menggoda. Dengusan keseronokannya membuat aku semakin ghairah menerokai segenap ruang tubuh dara sunti yang suci ini. Ros membelai rambutku dan mengucup bibiku bertalu-talu.

Aku tidak melengahkan masa lagi. Cipapnya yang mengiurkan itu kulapah semau-maunya. Kukulum kelentiknya sampai ke pangkal. Kuhisap lendirnya yang beraroma yang amat memberangsangkan. Konekku semakin berkembang dan mengeras. Kadang-kadang terasa senak dan berdenyut pada batangku yang mencodak itu. Ros membelai kepala pelirku dengan jari-jemari lembutnya. Sekali-sekala tangannya menarik senjataku ke arah cipapnya yang sedang berair itu.

Aku membuka kangkangan Ros supaya memberi laluan yang selesa. Ros membuka cipapnya dengan tangannya yang lembut itu. Lubang berahi itu tambah memberahikan apabila terbuka dengan posisi yang mengasyikkan. Pelirku dah mula membuakkan lendir yang bakal membantu kelancaran persetubuhan pertama ini.

“Masuklah bang, Ros dah tak tahan ni…” pelawaan Ros membuat aku gila dengan nafsu yang tak bertepi ini.

Kuhalakan batangku betul-betul ke arah lubang keramat yang menampakkan kemutan yang berombak itu. Ros mengangkat punggungnya supaya cipap kesayanganku itu lebih padat dan gebu. Aku tidak sabar lagi dan terus menusuk butuhku yang agak besar untuk cipap Ros itu. Kumasukan kepala pelirku ke dalam lubang cipap yang amat sendat tapi mengancam itu. Kulihat dahi dan hidung Ros berkerut kecil tanda kesakitan.

“Pedih bang, pedih bang, perlahan bang…” renget Ros sambil memejamkan matanya yang agak sepet itu.

“Tahan saja sayang, sekejap lagi Ros akan rasa selesa..” pujukku sambil mengulum hidungnya yang berkedut menahan kepedihan itu.

Aku terpandang kesan-kesan darah di batangku yang semakin membengkak itu. Aku terus mendayung menempuh gelora dan gelombang berahi yang tak bertepi ini. Ros mula merengek kegelian yang sedap. Punggungnya mula menggoyangkan irama erotik yang amat mengasyikkan. Batangku yang panjang semakin berjaya menjangkau ke kawasan yang lebih dalam dan mula menyentuh pusat kenikmatan perempuan dengan hentakan yang tajam dan padu.

Untuk kali pertama aku rasa Ros menguasai permaian yang berkualiti apabila cipapnya mula mengemut-ngemut sehingga aku pula yang rasa terbakar dan tak tahan dengan kemutan dara yang kian membara ini. Aku hampir hendak klimaks, tapi kutahan sekuat hati. Kucabut kembali kerisku dari sarung saktinya dan terus menjilat lendiran dan lelehan darah si dara yang kehilangan perawannya oleh senjata kejantananku.

Walaupun agak hanyir dan memualkan, tapi nafsu syhwat yang rakus, kutelan semua darah yang meleleh di sekitar lubang cipap Ros yang kental itu. Ros kegelian dan mencapai darjah kesedapan yang tinggi. Wajahnya tidak berkerut-kerut lagi. Sinar keghairahan terpancar di mata dan seluruh raut wajahnya yang ayu itu.

Aku meneruskan tikaman dan hunjaman senjataku ke liang faraj yang tebal dan gebu itu. Ros memberi response yang amat mengghairahkan. Air burutnya kian melimpah petanda akan mencapai klimaks yang sepenuhnya. Ngerangan Ros semakin menggda dan pelirku rasa terbakar dan berdenyut-denyut hendak memuntahkan lava cinta yang bergelora itu.

Tiba-tiba Ros menjerit kecil. Bibirnya terkancing rapat. Matanya berair dan meleleh ke pipi gebu yang kian memerah itu.

“Abangggg……..sedapnya. Sedapnya bang. Lajukan lagi bang!!!”

Tikamanku semakin kencang dan Ros mula melepaskan air nikmatnya yang bercucuran ke atas cadar tilam nenek. Cipapnya mula terasa longgar kerana air dan lendir burit Ros yang semkin banyak. Ros merangkul badanku sekuat tenaganya. Aku jadi lemas oleh cengkaman berahi yang amat menakjubkan itu. Akhirnya aku sendiri melepaskan maniku ke dalam rahim adik tiri yang amat kusayangi ini. Kami menggelepas kepuasn. Ros merengek kesedapan tak terhingga. Aku menciumi dahi dan mata Ros yang bercahaya itu.

Kami terdampar di tilam usang nenek. Kami hampir terlena bila kedengaran suara nenek dan ibuku pulang dari madrasah. Aku cepat-cepat mengelap pelir dan cipap Ros dengan kain sarungku sendiri. Bsah kainku. Ros membetulkan cadar dan mencari-cari cadar yang baru untuk menggntikan cadar yang basah dan berlendir itu. Dalam keadaan agak cemas itu Ros masih mengucpi pipi dan bibirku. Aku menepuk-nepuk dan menggomoli punggungnya yang bidang itu.

Mulai malam itu, hampir setiap malam kami mengulangi persetubuhan yang nikmat dan memberahikan itu. Sehingga cutiku habis, barulah Ros pulang ke rumah orang tuanya. Dalam surat-surat Ros kepadaku, dia memberitahuku betapa siksanya faraj mudanya menahan kegatalan bila terbayangkan batangku yang mantap dan berkualiti itu. Bertalu-talu Ros mengajakku kahwin. Aku memberi bermacam-macam alasan sebelum membuat keputusan.


Nukilan
"Mohankln"

Tiada ulasan: