Isnin, 20 Oktober 2008

Rita

Biarku kenalkan diriku sebagai Rita. Aku adalah seorang janda berumur 24 tahun. Aku berkahwin pada umur 19 tahun. Jarak umurku dengan bekas suamiku agak jauh. Semasa kami berkahwin, dia berumur 47. Bekas suamiku ialah seorang ahli perniagaan yang kaya. Dan pada masa itu, dia sudah pun beristeri dan mempunyai empat orang anak.

Suamiku meninggal dunia tahun lepas kerana diserang sakit jantung. Hartanya memang banyak. Tapi aku cuma dapat sebuah kondo dan sebuah kereta hadiah pemberiannya sebelum kami berkahwin lagi. Bagiku ia sudah cukup untuk menampung kehidupanku sekarang. Pendapatanku sebagai penyambut tetamu disebuah hotel bertaraf lima bintang di KL sudah cukup lumayan bagiku. Aku seronok menulis. Tapi aku tak berapa pandai menggunakan komputer apa lagi internet. Pengetahuan asas komputer tu memanglah ada. Di tempat kerja pun aku terpaksa menggunakan komputer. Itupun setelah menghadiri kursus. Tapi sejak aku berkawan dengan Alice seorang gadis cina yang bertugas sebagai Computer Operator di hotel tempatku bekerja aku mula belajar lebih banyak tentang cara-cara menggunakan komputer.

Dialah yang mula-mula menarik minat ku terhadap dunia internet. Dia jugalah yang mendorong aku untuk memiliki komputer peribadiku sendiri. Baru lebih kurang enam bulan aku memiliki komputer ku sendiri. Sebelum ini aku menggunakan komputer di pejabat. Alice mengajar aku tentang WWW dan IRC dan email. Aku sendiri kurang jelas tentang istilah-istilah tersebut. Aku hanyalah sekadar tahu menggunakannya.

Pada satu malam minggu, semasa aku tengah chat dengan kenalan irc dari UK aku mendapat msg untuk melawat Lair of Pesona. Aku sangat tertarik dengan Homapage ini. Bagiku ia sangat memberansangkan. Aku pun terus saja add to bookmark. Setelah membaca cerita-cerita yang dipaparkan di dalam page itu, timbul pula minat untukku menuliskan pengalaman-pengalaman yang pernah kulalui sendiri. Buat permulaan ini aku tidak akan bercerita tentang pengalaman-pengalaman seks yang pernah kulalui. Aku terasa agak kekok untuk menulis berkenaan hal-hal yang macam itu. Tapi mungkin satu hari nanti aku akan tulis juga. Buat masa ini, aku akan menulis tentang sesuatu yang lebih "ringan". Aku datang dari keluarga yang agak kaya juga. Adik beradik tak ramai. Cuma aku dan abang. Abang tua sembilan tahun dariku. Aku tak berapa rapat dengan dia. Papa dan mama bercerai semasa umurku 15 tahun. Abang masa tu kat London tengah study.

Jadi aku tinggal dengan mama di KL. Papa tinggal di JB dengan isterinya yang baru. Tapi hubungan aku dan papa tetap mesra. Mama jarang ada di rumah. Selepas perceraian itu, mama selalu outstation. Kadang-kadang sampai dekat seminggu aku tak jumpa dia. Aku cuma tinggal dengan orang gaji di rumah. Pasal makan dan duit belanja memang tak jadi problem. Semuanya cukup. Masa umurku masuk 16 tahun aku pun dah biasa dengan keadaan macam tu. Malah aku seronok sebab aku bebas nak buat apa saja. Disebabkan itu kawan-kawan perempuan sebaya ku pun suka datang ke rumahku. Kami selalu berkumpul di rumahku untuk study dan buat home work. Tapi kadang- kadang kami cuma sembang-sembang kosong aje. Sebagai gadis- gadis remaja topik perbincangan kami tak lari dari yang menyentuh berkenaan boyfriend. Bukanlah perbincangan seks secara terbuka, tapi kadang-kadang ia menjadi hangat juga. Tambahan pula bila salah seorang dari kami menceritakan pengalaman berciuman dan berpelukan dengan kekasihnya.

Pada suatu hari, salah seorang dari temanku membawa ke rumahku sekeping pita vidoe x-rated. Dia tak cakap pula mana dia dapat. Kami yang lain-lain pun memang terus setuju bila dia ajak kami tengok. Kami pun berkumpul di dalam bilik ku menonton filem tersebut. Memang mengghairahkan, maklumlah pertama kali menonton. Masing-masing memang curious. Walaupun kadang-kadang kami ketawa kecil melihat perlakuan di dalam video tersebut bila salah seorang dari kami memberi komen-komen lucu, aku tahu pada masa itu kami masing- masing sibuk melayan perasaan sendiri seperti ku juga. Sejak itu kami sering menonton filem xrated di rumah ku. Memang mama tak pernah tau. Walau bagaimanapun kami tak pernah bawa boys ke rumah ku. Menjelang hujung tahun tingkatan empat kami pun semakin meningkat remaja. Ada di antara kami mengaku telah pun melakukan hubungan seks dengan kekasih masing-masing.

Perkara itu mendapat reaksi yang berbelah bagi dari rakan-rakan yang lainnya. Ada yang terperanjat dan ada yang terdiam. Aku dan kekasihku masih belum pergi sejauh itu. Walaupun kadang kala aku menginginkan nya ila kawan-kawan ku bercerita tentang pengalaman mereka. Ia benar-benar membuat aku berasa ghairah. Kekasihku pada masa itu bernama Mazlan. Dia memang handsome. Ramai rakan-rakan yang iri hati sebab dia memilih aku sebagai girlfriend. Dia juga very understanding dan romantis. Tapi seperti semua budak lelaki 16 tahun dia juga rakus dan tak sabar. Tapi tak kisahlah, sebab aku lebih kurang begitu juga. Aku teringat suatu hari kami sama-sama stay back lepas waktu sekolah. Pada hari tersebut kebetulan tak ramai yang stay-back. Jadi kebanyakan kelas dalam blok tingkatan empat kosong. Mazlan bukanlah satu kelas dengan aku. Tapi dalam kelas dia pun tak ada orang, jadi dia datang study denganku. Aku pun senang dengan kehadirannya. Kami memilih untuk study menggunakan meja guru kerana ia lebih besar. Aku duduk di kerusi guru manakala Lan duduk dengan badannya menghala ke pintu.

Kami mengulangkaji subjek matematik sambil berbual- bual. Tak dapat dielakkan seperti biasanya, topik perbualan kami masuk ke bahagian gosip tentang perhubungan rakan-rakan kami dengan pasangan masing- masing. Tiba-tiba Lan memegang tanganku. Aku pun merenung wajahnya berasa agak hairan. Dia tersenyum sambil merenung mataku. Dan dengan tiba-tiba juga bibirnya mengucupi bibirku. Hatiku bergelora tak tahu apa yang harus di lakukan. Aku cuma diam dan merenung wajahnya. Dia cuma tersenyum. Kemudian dengan keras dia merangkul tengkukku dan merapatkan wajahku ke wajahnya. Dia mengucup bibirku lagi. Aku masih tak tahu apa yang sepatutnya ku lakukan tapi aku mengikut saja tanpa membantah. Akhirnya dengan natural tanpa aku sendiri menyangka, aku membalas. Aku cuma meniru apa yang Lan lakukan padaku. Mulanya aku agak terperanjat juga bila lidah nya menceroboh masuk ke dalam mulut ku namun aku seronok dan bertambah ghairah bila Lan mula menghisap bibirku. Aku pun turut sama melakukan apa yang dilakukan oleh Lan dengan lidahku sendiri. Ianya adalah satu pengalaman baru yang sungguh menyeronokkan bagiku. Aku gembira kerana akhirnya aku telah melakukan apa yang dikatakan sebagai french kiss. Rasa ingin tahuku tentang perkara itu akhirnya terjawab juga.

Dan ianya memanglah hebat. Lama juga kami berciuman sambil memain-mainkan lidah masing-masing. Apa saja yang Lan lakukan padaku, aku membalas dengan ghairah. Aku juga merangkul tengkuknya seperti dia merangkul tengkukku. Bila agak kelemasan kami berenggang seketika dan sedetik kemudian mula kembali. Aku merasa sungguh ghairah sekali. Aku dapat rasakan kehangatan berahi menular ke tubuhku. Terasa buah dadaku semakin tegang. Ingin rasanya aku memeluk tubuh Lan supaya dadanya menindih buah dadaku. Tapi aku terasa agak malu untuk memulakannya. Terasa di celah pehaku juga semakin hangat dan agak lembab dan lekit. Dadaku semakin kencang berombak bagaikan nak meletup. Pada petang itu aku pulang dari sekolah dengan riang sekali. Pada malamnya aku terbayang-bayang saat yang bersejarah itu. Ingin rasanya aku melakukannya lagi. Aku ingin kembali menikmati keghairahan yang ku rasakan siang tadi. Namun aku terpaksa menunggu hingga ke hujung minggu untuk menikmatinya kembali apabila Lan mengajak aku menonton wayang. Apabila aku bertemu Lan pada hari sabtu tersebut, aku berasa berdebar-debar. Awal-awal lagi dia sudah merenung ke dalam mataku sambil memegang tanganku. Aku tahu dia mengalami perasaan bergelora yang sama dengan yang ku alami. Kami memang tak sabar untuk mengulangi perbuatan kami tempoh hari. Kami sampai awal di panggung wayang. Lan membeli tiket untuk kami. Filem yang bakal ditayangkan adalah filem kantonis. Aku tak kisah sangat filem apa yang kami tonton asalkan aku dapat bersama Lan. Sebelum masa untuk masuk ke panggung kami merayau-rayau di kawasan sekitar panggung sambil berpegangan tangan.

Aku tahu, Lan sedang berusaha mencari tempat yang agak terpencil. Aku ikut aje, malah aku mendakap erat tangannya sambil menekankan lengannya ke buah dadaku yang sebelah kiri. Aku menikmati tekanan yang diberikan oleh lengannya sambil kami berjalan- jalan mencari tempat untuk bersendirian. Namun kami tidak jumpa tempat yang kami cari lalu kami kembali ke panggung. Setelah membeli minuman dan sedikit makanan ringan kami pun masuk ke panggung. Lan memilih tempat di tingkat atas dan dibelakang sekali di sudut sebelah kiri. Sangat terpencil tempat itu. Bijak sekali Lan memilih tempat itu fikirku. Kami duduk sambil berpegangan tangan sambil menunggu penonton-penonton lain masuk. Tidak ramai orang di bahagian atas ini dan kebanyakan nya pula berbangsa cina. Ada pasangan melayu pun, mereka memilih tempat terpencil yang agak jauh dari kami. Mereka pun mengharapkan privacy seperti kami juga. Sambil itu kami membuka dan menikmati minuman dan makanan ringan yang kami beli.

Bila jantungku berdebar-debar, bibirku juga menjadi agak kekeringan. Nasib baik kami beli dua kotak minuman untuk masing-masing. Lebih kurang sepuluh minit kemudian lampu dipadamkan dan layar pun dibuka. Tayangan iklan pun bermula. Aku terasa Lan mencuri-curi pandang ke arah wajahku di dalam kegelapan itu. Aku membalas pandangannya dengan senyuman dan penuh debaran. Lan melepaskan tanganku dan terus memeluk bahuku. Aku merebahkan kepalaku ke bahunya. Tangannya menjelajah keseluruh bahuku sambil memicit-micit. Kadangkala tangannya menyentuh bibirku. Aku biarkan saja sambil menikmati keghairahan yang mula datang kembali seperti yang ku alami tempoh hari. Sesekali Lan merangkul bahuku supaya lebih rapat ketubuhnya. Aku sungguh menggemari kehangatannya tubuhnya. Walaupun mata kami memandang ke hadapan, aku tidak memberi tumpuan langsung dengan apa yang berlaku di layar. Aku yakin Lan juga begitu. Setelah puas mengusap-usap bahuku, akhirnya Lan pun memulakan apa yang ku harap-harapkan. Dengan tangannya yang satu lagi Lan memalingkan mukamu supaya aku memandang ke arahnya. Aku tahu apa yang akan dilakukannya, dan aku juga telah bersedia untuk menyambutnya. Bibir kami pun bertemu. Kami berkucupan dengan asyik sekali tanpa memperdulikan keadaan sekeliling. Tapi kali ini Lan lebih berani. Tangannya merayau lebih jauh. Aku terasa tangannya mengimbas-imbas di atas buah dadaku. Aku biarkan saja tanpa membantah langsung. Aku mahu dia melakukannya terus tanpa ragu-ragu.

Dan akhirnya dia mengerti. Dia meramas buah dadaku yang sudah sedia menegang melalui t-shirt dan anak baju yang ku pakai. Aku merasa kenikmatan yang amat sangat. Aku terasa di celah pehaku juga mengalami kehangatan yang semakin kebasahan. Apabila aku tidak membantah, Lan menjadi semakin berani menjelajahi tubuh ku. Dia melepaskan buah dadaku dari ramasannya memasukan tangannya ke dalam tshirt ku pula. Lan ingin menyentuh buah dadaku tanpa alas. Aku juga menginginkannya. Akhirnya tangan Lan masuk ke dalam anak bajuku dan menemui puting buah dadaku yang tegang. Dia memain-mainkan putingku dengan ibu jarinya dan sesekali meramas buah dadaku bergilir-gilir kiri dan kanan. Aku biarkan saja sambil menikmati apa yang dilakukan olehnya. Kami tidak lagi berkucupan. Namun Lan sesekali mengucup bibirku, pipiku dan di telingaku. Permainan kami berterusan sehingga wayang tamat dan lampu dipasang semula. Bila kami berjalan keluar dari panggung, aku terasa agak kurang selesa bila celah pehaku melekit-lekit dan masih hangat. Aku juga terasa pening kepala. Oleh itu kami membuat keputusan untuk terus pulang saja ke rumah masing-masing. Tapi aku terasa puas hari itu dan aku rasa Lan pun begitu juga. Sesampaiku di rumah, aku terus naik kebilikku. Pintu bilik aku kunci. Aku pun lantas menanggalkan t-shirt dan jeans yang ku pakai. Aku berdiri di depan cermin dengan pakaian dalam sahaja. Aku memeriksa celah kelangkang seluar dalamku. Ternyata ada tompok yang kelihatan seperti basah selebar lebih kurang syiling lima pulun sen di situ. Aku menanggalkan pakaian dalamku dan mencapai tuala untuk ke bilik mandi. Sambil mandi, aku mengimbas kembali apa yang kami lakukan di dalam panggung wayang tersebut. Aku ingin melakukannya lagi. Setiap kali aku teringatkannya aku terasa ghairah dan berdebar-debar. Sekian untuk kali ini.


Nukilan
"Unknown"

Tiada ulasan: