Isnin, 20 Oktober 2008

Remajaku Part 2

Usiaku dalam lingkungan 19 tahun bila aku bertemu dan membalas cinta L lelaki ke 5 dalam dunia cintaku. L mempunyai semua sifat lelaki idaman aku. Tinggi, berkulit cerah, berpelajaran setaraf dengan aku dan orang jauh. Pada mulanya aku tidak terus menerima cintanya kerana masih ada kenangan bersama S ... kekadang Az.

Waktu aku menerima cinta L terasa aku bermain kayu 4 bukan lagi 3. Apabila ke kota aku sering keluar dengan L dan telah di"cop" kekasihnya lantas teman-teman lelaki lain tidak berani rapat atau mencuba nasib memikat aku. Tapi bila pulang bercuti aku masih berjumpa S dan setiap perjumpaan aku biarkan tubuhku diterokainya secara luaran berpakaian penuh. Sehinggalah pada satu ketika setelah cinta aku terlalu mendalam pada L aku tidak lagi menemui S.

Berbeza pula dengan Az, kerana dia sepupu aku kami masih ada hubungan biasa dan dia pernah menyatakan rasa cinta sebenarnya pada aku masa dia menghantar aku baling kampung. Dia sekarang sudah juga bekerja di Kota dan waktu itu aku rasa bersalah juga kerana walau bergelumang dengan nafsu ada juga terselit jauh disudut hatinya mencintai aku sebenar-benarnya. Namun ada juga ungkapan yang dia katakan "kalau kau bukan sepupuku sudah lama aku jadikan kekasihku". Masa berlalu aku juga semakin matan dan hubungan aku dengan L semakin tebal aku rela apa saja yang dia lakukan dan L benar benar lain dari semua lelaki sebelum ini. Dia romantik, tidak mendesak dan sentuhannya lebih bermakna dari seribu nikmat.

Semasa aku tinggal disebuah rumah sewa L aku pelawa datang bila tiada orang lain. Kami melayari bahtera indah secara luaran saja dan dia tidak merosakan kedaraanku walaupun bermalam-malam kami tidur bersama. Hari seterusnya Az datang ke rumah sewa aku kerana aku menyewa dengan saudara juga dan Az juga saudara aku yang juga bekerja di kota.Kami bersendirian pagi itu sewaktu sibuk hendak ke pejabat aku mandi dan keluar berseluar dalam dan berkemban kerana aku dapat rasakan Az akan bertindak mengoda aku kerana dia juga berjalan-jalan ke sana-sini dalam rumah itu hanya berseluar dalam. Betul tekaan aku dia terus mengikuti aku ke bilik tidur setelah aku keluar dari bilik air dan merangkul lembut dari belakang serta perlahan-lahan menarik tuala yang ada ditubuh aku. Aku lemah seketika dan dia terus berperanan mencium tengkuk aku meramas buah dada aku. Aku terus khayal seketika dengan perbuatannya itu. Kemudian dia terus merebahkan aku ke atas katil cuba mencium bibirku tapi aku mengelak (kerana aku masih merasa hanya bibir L yang baru malam tadi menyentuhnya tak rela Az pula mencemarinya) tapi Az yang gagal menguasai bibir aku terus menikmati tubuhku yang hanya berseluar dalam. Dengan raku dia menghisap-hisap puting buah dada dan memang nikmat yang pernah akau rasa selama tidur dengan L. Aku biarkan sahaja seketika menikmatinya tapi bila dia mula ingin pergi jauh meneroka ke alam kedaraan aku tiba-tiba terjaga dari alam fantasi dan terus menolak Az kerana L bertahta di hati aku dan aku mahu hadiahkannya kepada L sahaja. Aku terus menolak Az dan menyatakan aku cintakan L bukan Az. Az tidak meneruskan adegan itu walaupun akau tahu inilah peluangnya yang pertama menikmati tubuh aku tanpa seurat benangpun (kecuali seluar) dapat dinikmatinya seketika walaupun tidak kepenghujungnya.

Kami terus bersiap selepas itu dan Az masih memperaga badannya pada aku dengan hanya berseluar dalam seolah-olah ingin mengoda aku sekali lagi tapi semuanya berhenti di situ sahaja. Selepas itu hanya L bertakhta di hati dan tubuhku hanyalah untuknya. Aku masih dara walaupun aku benarkan tubuhku di jamah oleh L di luar sampailah satu ketika bila L mengajak aku bermalam di rumah sewanya kerana rakannya tiada. Kami mencapai klimaks tidak terhingga berapa kalinya dan hanya melakukannya sepanjang malam dan hari akau di rumahnya. Sehinggalah kerana terlalu kerpa menggeselakan kemaluannya di luar rasa sakit juga. Aku kasihan melihat L lalu aku katakan lakukanlah di dalam aku supaya tidak sakit dan dapat terus menikmat keenakkannya. L begitu gembira kerana dia juga tahu aku masih dara. Dalam percubaan itu L sungguh sabar dan faham dengan perasaan aku. Dia memasuki bahagian kemaluannya ke dalam vagina aku perlahan-lahan dan aku rasa takut juga maklumlah pertama kali walaupun pernah adegan luaran saja. Aku rasa sakit, senggal dan tiada nikmat sewaktu L berdayung sehingga dia klimaks tapi air maninya diluahkan diluar faraj aku. Aku yang masih dalam keadaan terkejut menahan kesakitan tidak merasa apa-apa mungkin juga kerana telah bermain-main diluar dan terlalu banyak kali klimaks tanpa bersatu sebelum ini. L sungguh gembira kerana dia sudah pasti sekarang aku dara dan daraku adalah untuknya. Aku sudah dapat merasai dialah teman hidup abadiku dan tekaan aku benar. Selepas peristiwa itu ada saja peluang kami akam melakukan seks sepenuhnya walaupun berhati-2 untuk tidak mengandung. Begitulah seterusnya kerana apabila sudah merasa kenikmatan itu sukar untuk melupakan dan pada ketika itu tiada lagi lelaki lain yang dapat menambat hati atau tubuh ini. Ianya hanyalah untuk L seorang sampai bila-bila dan sekarang kami sudah berbelas tahun kahwin.

Dalam pada bahagia itu kekadang ada juga kala dimana seksualiti aku melebihi L. Aku rasa kecewa juga sekali sekala dan waktu itulah jika berlaku aku akan tidur dan bermimpi berjumpa Az dan sering kali kami ingin melakukan seks tidak kesampaian. Bila terjaga dari mimpi aku rasa semacam kesal tidak sampai mimpi itu tapi aku tahu ianya sekadar mimpi. Kadang-2 hairan juga mimpi serupa berulang sekali sekala mungkin mainan tidur. Az sering juga aku temui tapi dalam keadaan berbeza kerana masing-2 sudah ada keluarga. S ... pernah aku terjumpa sekali bersama seorang gadis muda mungkin pasangan tapi itulah kali terakhir. Namun Az kini menghadapi masalah dan isterinya pernah juga meluahkan perasaannya pada aku. Aku terus terjaga dan sedar bahawa Az tidak perlu lagi aku igaukan kerana L adalah segalanya bagi aku.....


Nukilan
"Unknown"

Tiada ulasan: