Isnin, 20 Oktober 2008

Remajaku Part 1

Kisah yang belum dan tak mungkin dapat diceritakan secara terangan dengan sesiapapun kecuali yang pernah mengambil bahagian dalam perkembangan seksualiti awal dalam hidup aku. Keghairahan dan minat pada kaum lelaki bermula setelah usia 13 tahun setelah aku akil baligh. Gadis separa kampung dan separa bandar menikmati kehidupan sederhana serta batas-batas yang sederhana.

Jiranku juga sepupu lelaki setahun lebih tua dariku juga sedang mengalami perkembangan seksualiti yang sama naik lebih-lebih lagi dia sering curi-curi menonton video blue bapanya.

Aku punya rupa paras yang agak manis dan seorang gadis pintar dari segi pelajaran dikampungku. Sepupuku Az juga agak tampan berkulit hitam manis. Sering juga dia menunjukkan minatnya terhadap aku secara seksual dan juga cinta monyet. Tapi aku sukar terima kerana padaku bercinta atau berkahwin dengan saudara jika ada jodoh kurang elok dari segi baka. Jadi aku tidaklah sebenarnya cinta padanya tapi dia sebaliknya. Sering kesempatan bersendirian denganku diambil dengan menyentuhku, tubuh, dadaku dan mengajak aku melakukan aktiviti seks aku mengelak dan takut-2.

Selama bertahun juga godaannya yang kekadang aku hampir terpengaruh. Dan pernah dia mencium aku dirumah ku meramas dada ku, aku akhirnya membiarkan saja kerana kenikmatan baru yang aku perolehi ini diluar dugaan pada waktu itu. Satu sensasi yang menyebabkan ketagihan yang tinggi walaupun hanya ringan-ringan. Oleh kerana dalam pelajaran aku agak maju ada kalanya Az mahu mentelaah bersama aku tidak berkisah tapi saat itulah dia menduga aku, sentuhan-sentuhan lembut membakar kulit dengan keinginan yang amat berbeza bagi ku. Balasan sedikit demi sedikit aku berikan.

Dalam pada itu usia meningkat ke 16 dan bertemu secara tidak teramal dengan S. Pemuda yang lebih tua dari Az dan lebih berpengalaman dan pernah aku dengar dari kawan-kawan dia pernah tidur dengan perempuan. S tinggi lampai orangnya putih kuning kulitnya dan rumahnya selang beberapa kampung dari rumah aku. Pertemuan pertama berlaku dirumah jiran aku saudara S. Dalam suana gelap walaupun pertama kali jumpa S terus mengucup bibirku. Bibirnya mungil, panas dan lebih panas dari Az.

Pada pertemuan kedua S seperti biasa mengucup bibirku dan cuba merangkul pinggangku untuk direbahkan tapi aku menolak perkara yang lebih jauh. Aku pernah membelai kemaluannya tapi menerusi kainnya sahaja dan dia meramas-rama dadaku setiap kali berjumpa. Cinta juga tidaklah cinta sejati pada waktu itu cuma perlakuan ringan-2 dan cinta nafsu sahaja.

Az juga masih mencuba nasib dengan aku tapi jarang dapat. Lelaki ketiga muncul pula dalam hidup aku, dia benar-2 mencintai aku tapi aku lebih mementingkan pelajaran dan hubungan intim tapi bersih hanya berlangsung sebulan sebelum aku melanjutkan pelajaran ke ibu kota.

Lelaki ke 4 (sebenarnya 5 kerana sebelum Az ada pemuda yang jatuh cinta pada aku dan aku tinggalkan kerana tak mahu mengganggu pelajaranku). Aku benar-benar cinta padanya suci, dia romantik dan lebih berumur. Letika pertama kali mencium aku yang disangkanya gadis tiada pengalaman dia terperanjat kerana aku mengolom lidahnya dengan gaya profesional. Aku katakan baca dari buku.

Sesekali balik kampung ketika cuti aku masih ada hubungan dengan S dan juga Az. S ringan-ringan. Az agak hampir berat dan pada suatu malam ketika ibubapa aku tiada kami melaksana adengan berat. Berpakaian penuh aku masih takut dengan termengandung dan menjaga kedaraanku yang aku akan hadiahkan hanya pada suami. Jadi kami hanya demo sajalah dia di atas aku dibawah dapat merasa kemaluannya begitu keras menonjol kemaluanku yang masih berseluar.

Tidak habis disitu dia menghisap dadaku dan amat senak sekali aku pula mengurut kemaluannya agak besar tapi pendek sehingga terkeluar airmani di luar......itu saja tapi aku masih perawan... bersambung.......


Nukilan
"Unknown"

Tiada ulasan: