Isnin, 20 Oktober 2008

Rahsia Sekeping Hati

Aku dan dia bertemu setelah lebih 2 tahun menjalin hubungan cinta di internet. Rasa cinta mula tumbuh setelah setahun menjalinkan hubungan maya. Namun kerana keadaan, kami terpaksa akur dengan jarak dan tugasan yang memisahkan.

Janji temu kami telah dipersetujui pada satu tarikh bulan Febuari 99. Aku agak berdebar menanti tibanya saat itu. Semakin hampir tarikh, semakin resah aku dibuatnya.

Hari di nanti tiba jua. Cuaca amat baik. Dia berjanji akan menunggu aku di satu tempat. Tapi aku merasakan tempat itu kurang selamat dan minta dia menukar tempat pertemuan di saat akhir. Setelah aku melangkah keluar dari teksi, sebuah kereta muncul dan berhenti di hadapanku.

Seorang lelaki mendekati aku. Dari pakaian dan perawakan yang jelas ada padanya, aku yakin itu dia. Setelah "kod pertemuan" disebutkan, kami saling berbalas senyuman. Mata bertentangan agak lama. Bila tersedar, dengan pantas aku mengalih pandangan mata aku ke arah lain.

Aku dipersilakan naik ke keretanya. Nyata dia cukup sederhana. Itu yg selalu dia perkatakan. Aku dapat lihat sendiri dari matanya. Jemari aku tiba-tiba digenggam erat. Aku terkejut dan lidah kelu untuk bersuara. Kami pusing keliling kota, menikmati keindahan dan keriuhan Kuala Lumpur. Kemudian dia ajak aku ke bilik hotelnya. Aku hanya menurut saja kerana memang telah ada dalam "planning" temujanji, kami akan berbual di bilik hotel yang disewanya. Lebih selesa dan selamat dari pandangan mata orang.

Setiba di bilik hotel dia terus pelawa aku mandi. Aku tak mahu. Aku cuma memandang keliling bilik hotel bertaraf 3 bintang itu dan sesekali mata nakalku melirik ke arahnya. Dia hampiri aku dan duduk bersama di birai katil. Tak banyak pun yang diperbualkan kerana hampir kesemuanya telah diceritakan di dalam email.

Sambil berbual kami ketawa bila ada cerita yg mencuit hati masing-masing. Makin lama, pengucapan kami semakin lemah. Jemarinya semakin nakal menjalar ke seluruh bahu dan mukaku. Akhirnya aku rebah berbaring di atas katil. Bibir aku dikucup mesra dalam penyerahan ku yang rela. Badan aku dipeluk dengan erat dan rangkulan kakinya mematikan badan aku yang sedang lemas dalam pelukannya. Asyik dan berahi sekali. Air sudah mula terbit dalam diam dan melembabkan kawasan sekitar cipap aku.

"Ohhhhhh.....abang" desah aku.

"Sayanggg......." balasnya berulang kali.

Jemarinya terus-terusan menjalari seluruh tubuh aku. Kali ini butang baju kebaya aku pula ditanggalkan satu demi satu. Tapi segera aku butangkan kembali. Malu jjuga rasanya jika tubuh aku dilihat dia secara "real", walaupun sebelum ini kami sudah sering melakukan "cyber dan phone-sex". Namun kuluman bibirnya tetap berterusan.

Butang baju aku ditanggalkan lagi. Aku pasrah kali ni. Setelah baju ditanggalkan, bra aku pulak di lucutkan dari badan aku. Segalanya berlaku dengan teratur dan mengasyikkan. Maka tersembullah buah dada saiz 36C aku tu di hadapannya. Aku cepat-cepat menutup buah dada aku. Barulah aku tau rasanya, keadaan malu dalam mahu itu.

Dia tidak lengahkan masa, terus menggomol kedua belah buah dada aku dengan rakus. Dihisap, dijilat, digigit dan diramas semahunya. Aku merengek dalam kesedapan dan sesekali menjerit kecil bila gigitannya terasa memedihkan.

Entah kuasa apa yang tak semena mena datang merasuk kerana tiba tiba saja dia menjadi ganas. Dengan kasarnya kain aku direntap. Kemudian seluar dalam aku juga ditariknya dengan penuh paksaan.

Sambil keadaan bibirku terus dilumati tubian kucupannya, rupa rupanya dia juga sempat membuka seluar dan pakaiannya sendiri. Maka terkeluarlah "sang adik" nya yang besar dan panjang itu. Dengan garangnya ia terpacak keras. Aku tergamam ketakutan. Tak ku sangka sebegitu ganasnya rupa alat yang sudah bersedia untuk melakukan tugas sulaan itu.

Sekali lagi aku terkejut. Pantas dia mengangkangkan kaki aku dan terus bercelapak di celah kangkang aku. Batangnya yang keras dan besar itu pun terus ditikamkan ke dalam lubang cipap aku. Keizinan dan kerelaan aku tidak sedikit pun dihiraukan.

Aku sungguh terkilan dan keciwa dengan kerakusannya itu. Hati ku mula diselubungi penyesalan yang tidak terhingga. Namun ekoran dari kelakuan garangnya itu telah menyebabkan aku tak berani untuk bertindak mau pun menyuarakan sebarang penentangan.

"Aaauuwww..... sakit bang... ssakitttt..." Aku menjerit agak kuat sambil merayu simpati. Namun dia tetap juga terus menikam lubang cipap aku. Malahan semakin kuat dan laju tikamannya itu. Aku cuba menolak badannya sekuat daya aku. Tetapi ternyatalah bahawa dia adalah jauh lebih gagah dari aku.

Akhirnya aku terpaksa pasrah membiarkan lubang cipap aku ditikam sedemikian rupa. Namun sikap ganasnya itu telah menyebabkan mood asmara ku luntur samasekali. Aku hanya mampu mendiamkan diri kerana takut dimarahi. Namun sesekali apabila cipap aku rasa terlalu pedih, barulah aku mulut aku mengerang untuk menahan kesakitan.

Tidak lama kemudian semakin laju dia menghayun tarik batangnya. Ketika itu bukan main berapi lagi kepedihan yang menghurungi cipap aku. Meleleh airmata ku apabila disulai kesakitan yang sebegitu rupa. Tetapi mujurlah dia mula memancutkan air maninya. Rahim aku terasa kepanasan akibat menjadi sasaran tembakkan demi tembakkan air zuriatnya itu. Taburan benih bakanya itu begitu banyak terpalit di atas tapak semaian ku yang subur itu. Dengan kangkang yang terbuka luas, aku hanya berdaya memejamkan mata dan menyerah terhadap segala desakkan hawa nafsunya.

"Aaarrrrrgggghhhhh..... sayanggggggg.... essss..... sedapppppnya sayangggg....." Aku lihat dia bukan main sedap lagi menikmati tubuh ku. Tubuhnya terketar-ketar sambil melepaskan segala takungan nafsunya yang dah lama mendendami cipap aku. Apabila dengan lemah lembut dia kembali menciumi aku, barulah bibirku mampu mengukir senyuman yang serba tawar.

Kemudian dia pun bangun sambil memimpin tangan ku, terus menuju bilik mandi. Kami pun shower lah bersama. Aku masih lagi berdiam diri kerana khautir akan berulangnya sikap garang tadi. Di dalam bilek mandi itu dia nampaknya telah segar kembali lalu mula menggomoli buah dada aku yang montok dan segar itu. Sambil air berjurusan… dia terus lakukan "foreplay" di dalam bilik mandi tersebut.

Cipap aku dijilat dan dihisap. Semahu mahunya dia menyedut di situ di dalam keadaan aku berdiri dengan kaki yang sedikit terbuka. Kelentit aku bagaikan terkena karan apabila dijilati dengan hujung lidahnya yang agak kasar itu.

"Eerrrrrmmmmmm.....abangggg...." Terkuyu mata aku menikmati jilatan lidahnya. Barulah mood berahi kembali merangsangi tubuh ku. Lepas tu aku di suruh pula berbaring di atas lantai bilik mandi dan dia pun meneruskan kegiatan oral sex tersebut dengan begitu bernafsu sekali.

Memang aku akui bahawa aku terklimax juga bila diperlakukannya sebegitu. Entah berapa kali juga terbitnya air sedap aku yang mengiringi rasa nikmat yang tidak terhingga itu. Kalaulah begini corak kelakuannya di awal tadi… tentulah mood aku tidak "mati" di pertengahan jalan.

Selepas itu kami sempat juga melakukan persetubuhan sebanyak tiga "round" lagi dengan pelbagai posisi. Memandangkan sudah kesuntukkan masa, kami akhiri pertemuan tersebut dengan bermakan malam di sebuah restoran terkenal di Kuala Lumpur. Dia juga telah minta maaf pada ku di atas kekasarannya awal tadi. Katanya dia terlalu geram melihatkan kejelitaan paras ku yang serba serbinya manis dan ayu.

Setelah selesai makan, dia pun menghantarkan aku pulang dan bertanya dengan lemah lembutnya….

"Ada apa apa tak yg tertinggal dalam kereta abang ni...?"

"Rasanya tak da!." Jawab ku pantas.

Lantas dia pun mengorak senyum sambil menyatakan bahawa sebenarnya ada barang dia yang tertinggal pada aku.

"Apa dia...?" Aku tanyakan.

Dia pun memuncungkan mulutnya ke arah perut aku. Pada mulanya aku terpinga pinga kerana kurang faham akan maksudnya itu. Tetapi tiba tiba aku mula terasa cipap aku dibasahi cecair yang serba melekik lekik. Barulah aku sedar bahawa air maninya yang bertakung di dalam perut aku ni dah mula meleleh keluar. Ketika aku mula mengorak senyum manja. Faham lah aku akan apa yang dia maksudkannya tadi. Kami pun saling mengukir senyum yang penuh bermakna. Kucupan di dahiku mengakhiri pertemuan sulung itu.

Hubungan sex kami tidak menghasilkan apa-apa. Entah di mana silapnya aku pun kurang pasti. Kini, sudah dua tahun kami tak bertemu. Hanya telefon dan email saja yang menjadi penyambung hubungan. Namun bibit bibit cinta aku terhadapnya semakin lama semakin ketara merasuk perasaan. Di saban hari, aku sering dilanda kerinduan terhadapnya.


Nukilan
"akuthebest@yahoo.com"

Tiada ulasan: