Rilex@Zello

hi all, demi seiring dgn dunia digital ni, abg dah createkan satu channel di Zello untuk kita semua berkomunikasi secara realtime melalui voice chat melalui semua henpon (Android, Iphone, Blackberry dll) tanpa memberi nombor henpon pada strangers. Harap semua dapat memanfaatkan servis ini. Perkakasan yg perlu = Smartphone spt diatas. Software yg perlu didownload = "ZELLO", cari je kat Market/AppStore (Free aje). bila dah register, cari channel = "Abgh3nsem". Masukkan password channel = "ABGH3NSEM" (semua huruf besar). so siaran 24 jam tanpa henti. sambil baring pon boleh chat. tak percaya??? sbb abg dah try. hahahahaha. bagi yang kurang kebernian dan kemachowan, korang chat kat web dah le.. wahahahaha. selamat bersembang.

Pengikut

Password = AbgH3nsem (All Caps)

Isnin, 20 Oktober 2008

Pelir aku pertama kali dihisap...

Nama aku A. Aku ni seorang jejaka. Aku menang gila sex sejak remaja lagi, cuma tidak ada peluang pada masa tu. Habis best pun cuma melancap je (tapi dengan berbagai teknik). Pernah aku suruh sepupu aku (jantan juge) melancap pelir aku. Nasib baik dia tu ok. Dia sebaya dengan aku. Setakat tu je yang aku suruh dia buat kat aku. Lepas tu sebagai balasannye, aku hisap konek dia. Masa tu aku baru 15 tahun. Tapi die tak mau hisap konek aku walaupun aku tenyeh konek tegang aku kat bibir mulut die dan beri dia upah.

Itu pengenalan je. Sebenarnye konek aku kali pertama dinyonyot dan dimamah oleh seorang mak nyah di dalam bilik die. Ceritanya gini. Maknyah tu menang le cun. Saling tak tumpah macam model. Teteknya besar, kulitnya putih gebu dan wangi pulak. Maknyah (Kathy name pompuan dia, Leman nama dalam i/c) tu tinggal dengan kengkawan sepencarian die (aku rasa kau orang semua faham bukan profesion mereka) sebelah rumah aku. Dalam ramai-ramai tu (5 orang kesemuanya) die le yang paling seksi, cun, mengancam dan cantik. Tinggi die kira-kira lima kaki lima inci. Housemates die yang lain tu tinggi-tinggi belaka, maklumlah, jantannnnn... So hanya die ni je yang sebijik macam orang perempuan. Aku yakin goncang iman sesiapa je tengok dia. Kalau kali pertama tengok pasti disangka dia seorang perawan...

Ok, untuk dipendekkan cerita, satu hari kira-kira jam tiga petang, sewaktu aku baru pulang dari sekolah, tiba-tiba aku rasa nafsu berahiku datang dengan tiba-tiba kerana teringatkan si M (mak we aku aku dapat rasa pantanya ketika berusia 26 tahun iaitu 10 tahun kemudian, lima bulan sebelum kami bernikah). Tadi dalam kelas aku tergesel lengan aku kat tetek dia. Aku bukannye sengaja. Lepas tu dia pegang tangan aku dan masukkan dalam skirt die dari bawah. Aku terasa pantatnya berair tapi aku tak sempat buat apa-apa kerana takut classmates yang lain nampak, tambah lagi aku dah tak boleh bangun kerana konek aku stim habis. Teringatkan kisah tu, aku terus je buka pakaian aku dan tidur berbogel dalam bilik aku. Kebetulan bilik aku bertentangan dengan bilik Kathy. Aku intai melalui jendela nampak Kathy sedang membilas baju di tepi rumahnya. Aku tahu sekejap lagi dia pasti ke ampaian untuk jemur pakaian. Sambil itu, aku buka almari buku aku yang aku kunci rapi kerana dalamnya ada berbagai buku biru, novel biru, tape biru dan sebagainya yang biru-biru belaka. Aku capai majalah playboy dan aku melancap sendirian. Bila dah hampir klimax, aku teringat Kathy. Aku berhenti melancap dan terus kenakan baju dan seluar lantas mengintai melalui jendela. Kathy sedang berada di luar rumah. Aku memang keseorangan dirumah kerana yang lain dah keluar. Aku terus keluar rumah dan kebetulan Kahty tengah menyidai pakaian di ampaian. Dia hanya berkemban, sebijik macam wanita tulen. Aku mula mencari helah macam mana nak tegur dia. Maklumlah walaupun dan tiga tahun hidup berjiran aku tak pernah tegur dia dan housemates dia. Tiba-tiba aku dapat satu idea. Aku lihat buah dari pokok mempelam bapa aku banyak terjulur dalam halaman rumah dia. Jadi aku capai galah dan cuba kait. Habis jatuh dalam lama rumahnya. Peluang...

Aku terus tegur Kathy. "Kak" sapa aku. "Ye dik" jawabnye lembut. "Maaf kak, saya nak ambil buah mempelam yang saya kait tu, terjatuh dalam halaman kakak" kataku. "Masuk le, gate tak berkunci" pelawa Kathy. Aku pun terus masuk. Sambil tu aku sapa kathy lagi "mana kengkawan kakak yang lain? Selalunya ramai dan ceria" tanya ku. Kathy menjawab, "semuanya tengah layan 'customer', ada yang kat dalam bilik dan ada yang keluar bersama-sama 'customer'", kata Kathy. "Oh jadi, kakak semua ni orang berniage la" kata ku saje buat-buat bodoh untuk melanjutkan perbualan sambil mengutip putik mangga. "Dik, wau sedapnya kakak tengok putik mangga tu, jom masuk dalam kita makan sama-sama, kakak suka benar mangga muda cicah sambal kicap" kata Kathy. Seperti orang ngantuk disorongkan bantal, aku setuju je. Aku ikut Kathy dari belakang sambil konek ku menegang melihat lentuk tubuh makyah tu. "Dik mari le ke bilik akak, tak de siapa-siapa kat sana, kita cicah kat dalam bilik, baru ada 'privicy' sikit" kata Kathy sambil memegang tangan ku. Aku yang menang dah stim tu bertamah syok bile dipegang tangan halus Kathy, maklumlah tak pernah aku rasa semua tu. "Nak cicak apa akak?" tanya ku selamba. "Cicah le ape yang boleh!" kata Kathy. Sambil berjalan menuju bilik Kathy, aku tanya dia lagi "selain mempelam, ape lagi yang boleh dicicah". Kathy kata, "mari le masuk bilik dulu, nanti tahu le apa-ape yang boleh dicicah".

Bila saja sampai bilik Kathy, aku terkejut kerana mana ada mempelam di sana. Belum sempat aku berkata-kata dan masih berdiri, Kahty dah buka baju "T" aku dengan sekali sentap. Seluar (semamangnya aku tak pakai seluat dalam) aku kemudianya dibuka. Batang aku yang semenangnya telah tegang dan kira-kira 6.5 inci tu tiba-tiba diusap mesra oleh Kathy. "Wow boleh tahan jugak saiz konek dik ni" kata Kathy seolah-olah tak percaya. "Akak agak dalam 5 inci je" sambung Kathy lagi. Dia terus melutut dan mengulum kote aku. Mula-mula dijilatnya kepala konek aku. Dia jilat lubang konek aku. Aku mengeliat kegelian kerana inilah kali pertama aku diperlakukan sedemikian. Air maziku keluar dengan banyaknya. Kathy jilat sampai bersih. Belum pun Kathy sorong tarik mulut dia kat konek aku, aku dah rasa teramat sedap. Aku buka baju Kathy, ternyata teteknya memang besar walaupun hakikatnya dia tu maknyak. Aku tarik Kahty, dan dia pun bangun. Lalu aku kucup mulutnya. Kami bermain lidah, nafas ku menjadi kencang kerana inilah pengalaman pertama ku. Dia nampak steday je. Tangan ku meramas tetek Kathy, ternyata, teteknya begitu sensitif seperti tetek orang perempuan. Aku nyonyot putingnya dan jilat. Teteknya agak besar, tak cukup tapak tangan aku untuk menutupnya. Tetek Kathy anjal dagi gebu. Aku tanya Kathy, macam mana tetek akak boleh jadi gini? "Makan pil dan buat operation" katanya ringkas. Aku terus menjilat dan menyoyot tetek Kathy sehingga dia sendiri mengeliat kesukaan. Kemudian aku tanya Kathy, "boleh saya buka seluar akak?" "Jangan, jawab Kathy, agak keras". "Kau nak tengok apa bukannya ada pantat, batang macam kau punya jugak, tapi kecik sikit dalam 5 1/2 inci je", kata Kathy. "Konek akak boleh tegang tak?" aku tanya Kathy. "Boleh!" kata Kathy. "Kalau macam tu, kita sama-sama tolong menolong le, kak Kathy" kata ku. "Ha baik juge idea adik", jawab kak Kathy. Jadi kami pun ubah position jadi position 69. Aku kat atas, Kathy kat bawah. Sama-sama menjalankan tugas yang satu, menghisap pelir. Kira-kira 15 minit menghisap, mulut ku dibasahi cairan pelir kak Kathy. Nampaknya dia orgasm terlebih dahulu. Namum kau terus je jilat dan telan air mani kak Kathy seperti tak de apa-apa terjadi dan seperti dah ada pengalaman. Aku terus menghisap pelir kak Kathy sehingga tegang semula. Sepuluh mini kemudia, aku pulak dikemuncak keniknamatan dan kelazatan, aku terus je pancut air maniku ke dalam mulut kak Kathy. Kak Kathy terus je menjilat cairan ku dan menelannya, sambil berkat "nilah benda yang kak Kathy paling suka dalam dunia". "Akak nak lagi?" aku tanya. "Tentu" jawab kak Kathy. "Kalau macam tu hisap le lagi biar saya orgasm kali kedua" kata ku separuh letih. Kak Kathy meneruskan aktivitinya. Begitu juga dengan aku. Entah macam mana aku tercucuk bontot Kak Kathy dengan tangan ku. Kak Kathy lantas mengeluarkan pelir ku dari mulutnya. "Cucuk lagi" katanya. Aku pun mengubah tumpuanku dari batang pelir kak Kathy ke lobang duburnya. Kak Kathy juga memasukkan jadinya ke lobang duburku. "Sakit!" jeri ku. Kak Kathy tersenyum. "Sikit je, kejap lagi best le" jawab kak Kathy sambil memjilat lubang duburku. Aku hanya membiarkan diperlakukan sedemikian. Memangpun sedap lagi menyedapkan. Seketika kemudian, Kak Kathy meminta diubah kedudukan dari 69 ke kedudukan lain. "Dik buat macam anjing" kata Kat Kathy. Mula-mula aku memang tak faham tetapi bila tergambar majalah lucah yang selalu aku tatap terus aku faham maksud kak Kathy. Lantas aku ke posisi tersebut. Aku lihat kak Kathy mengambil KY Jelly dan melumurkan ke batang dia. Dia lumurkan sedikit ke lobang bontotku dan terus ditusuknya lobang bontot aku. "Aduh, sakit kak!" jerit ku. "Tahan dik" jawab kak Kathy. Aku pun terus je tahan. Tah lama kemudian hilang sakit timbul lazat. Aku merengek-rengek kesedapan. Kira-kira 20 minit kemudian Kak Kathy memancutkan maninya dalam dubur aku. Dia terus layu tapi aku juga ingin merasa nikmat tersebut. Lantas aku pun melumurkan KY Jelly ke butuh aku dan dubur kak Kathy. Aku rasa aku lebih perkasa, setelah 45 mini baru aku campai klimax. Aku tak pancutkan dalam lubang dubur kak Kathy tapi dalam mulutnya kerana dia suka benda cair itu...

Kami mengulangi perbuatan tu hingga terdengan azan Maghrib. "Hah dah malam!" jerit kak Kathy. "Akak ade appointment dengan pelanggan jam 8.30 malam ni di Concorde Hotel" kata kak Kathy lantas dia menarik ku ke bilik air membersihkan diri masing-masing. Dalam bilik air sekali pelirku dihisap oleh kak Kathy dan aku orgasm kali ketika dalam mulut kak Kathy 10 minit kemudian. Aku bebar-benar nikmat dan lega. "Berapa akak caj sekali bagi servis?" tanya ku pada kak Kathy. "Dik nak bayar ke servis tadi?" seloroh kak Kathy sambil mengenakan blous ketat tanpa coli dengan mini skirtnya. "Kalau hisap je, RM50 - RM150 untuk sekali pancut, untuk semalaman dalam RM300" kata kak Kathy. "Kalau hisap dan servis sekali?" tanyaku. "RM100 - RM250" kata kak Kathy. Sambungnya "untuk satu malam punya booking, RM200 - RM500, tengok kilen, Melayu ke, Cina ke, India ke Mat Salleh ke..." Kata kak Kathy. "Kalau melayu tu murah sikit kerana konek bersih. Cina dan India mahal, diaorang tak tau jaga konek. Kalau tak sunat lagi mahal. Mat Salleh macam Melyu juga cajnye sebab sedap konek dia besar dan panjang" terang kak Kahty sambil mengenakan kasit tumit tinggi. Sebelum melangkah keluar aku sempat kucup bibir kak Kathy dengan penuh ghairah dan dia pun membalas dengan hebatnya. Katanya, "dik, kau lebih hebat dari kebanyakkan klien akak". "Kalau nak lagi jangan segan-segan datang je ke rumah akak", bisik kak Kathy sebelum melangkah keluar rumah.

Selepas tu, sekurang-kurangnya 3 kali seminggu pasti kami melakukannya sehinggalah aku terpaksa masuk asrama kat U, namum bila ada peluang kami masih terus melakukannya. Kini kak Kathy terus menjadi pasangan ku walaupun aku dan beristeri...


Nukilan
"Unknown"

2 ulasan:

Khairol berkata...

jantan busuk
dah kahwin pun layan maknyah lagi
geli aku

eka berkata...
Ulasan ini telah dialihkan keluar oleh pengarang.