Ahad, 12 Oktober 2008

Pecah Teruna Part 3

Episod : Aku dan Ani

"Abang, Ani pegi mandi dulu, ya?" "Mmm.." Aku angguk aje, mata aku dok pejam lagi. Aku bukak sebelah mata dan jeling kat Ani. Dia tengah sibuk menukar pakaian pengantin yang dipakainya dan tak perasan aku dok mengintai.Memang tak dinafikan, Ani ni cukup cantik. Original kampung beauty,untouched by kimia kosmetik moden. Umur Ani baru 18 tahun. Orangnya kecil molek,berkulit cerah, muka dia bujur sirih, manis menawan. Pipi dia pulak licin dan agak kemerah-merahan, semulajadi.. tak payah pakai blusher. Bibir Ani memang original pinkish, aku rasa dia ni tak rajin pakai lipstick. Nak describe camana rupa Ani aku tak la berapa reti sangat. Yang aku pasti, diamemang lawa. Pilihan mak aku la katakan. Bini aku ni rendah aje, takat had bahu aku tinggi dia. Daripada melihatkan pakaian pengantin yang melekap kat tubuh Ani, aku rasa body dia boleh tahan jugak la.

Masa Ani nak tanggal kain dia, tangan dia terlepas kain. Terserlah keseluruhan belakang Ani pada pandangan aku. Secara sepontan kedua-dua mata aku terbuka luas, dan secara sepontan jugak la batang aku naik. Badan dia memang ada shape hour glass. Ani ni pinggang dia kecik aje, punggung pulak tak berapa besar, tapi bulat bersih. Masa dia membongkok nak ambil kain kat atas lantai, mata aku dijamukan dengan pemandangan indah punggung Ani yang masih bersalut panty nipis. Ranum aje aku tengok. Dia palingkan muka ke arah aku. Aku pejamkan mata semula, buat-buat tidur. Aku pikir, kalau aku memang tak ada awek, orang macam Ani ni memang sesuai dengan citarasa aku sendiri. Tapi, nak buat macamana, hati aku dah terikat dengan Ju. Aku membawa fikiran aku mengimbau kenangan dengan Ju. Tengah aku dok melayan bisikan kalbu aku tu, tak perasan entah bila aku terlelap.

Aku sedar bila Ani kejutkan aku pukul 8. Lepas makan malam, aku lepak dengan abang-abang aku kat bawah khemah. Aku mula ingat nak keluar, sambil tu curi-curi pergi rumah atuk Ju, tapi rasa tak berapa elok pulak. Tak jadi. Aku layan borak dengan abang-abang aku sampai dekat pukul 1 pagi. Lepas tu aku naik ke rumah, masuk ke bilik. Ani dah baring atas katil, tidurla tu kot. Aku duduk dan tengok Ani dari kepala sampai la ke hujung kaki. Hati aku yang mula-mula tadi tak berapa ada mood, sekarang terasa lain sikit. Makin lama aku tengok bini aku ni makin bernafsu pulak aku rasa. Tambahan pulak Ani pakai baju tidur nipis tanpa lengan. Kain satin aku rasa, tak berapa pasti la pasal lampu meja tepi katil tu agak kelam. Batang aku dah mula naik pelan-pelan. Walau macamana dalam pun perasaan cinta aku pada Ju, aku adalah LELAKI. Bila dah berdepan dengan "tanah subur dan halal", kalau tak dijamah, kan ke aku menolak rezeki namanya tu?

Aku pelan-pelan baring sebelah Ani. Dia mengiring sebelah kiri dan mengadap kelambu, membelakangi aku. Aku mula menyentuh bahu Ani dan mengurut lembut. Dia macam mengelak dengan mengangkat bahunya mengepit tanganku. Tak tidur lagi rupanya, kata aku dalam hati. Aku bangun, mengubah kedudukan dan duduk di tepi katil. Aku menyelak kelambu dan mengadap muka Ani.Aku merapatkan muka aku ke pipi dia. Aku dengar bunyi nafas Ani dah laju sikit. Aku senyum dan melagakan hidung aku dengan hidung dia. Kemudian aku dekatkan bibir aku dengan bibir dia, tapi tak sentuh lagi, cuma misai aku aje yang kena bibir dia.

Aku pelan-pelan mengelilingi bibir Ani dengan misai aku. Tak berapa lama lepas tu Ani mula membuka mulut dia sikit. Misai aku merayap kepipi, mata, kening, dahi dan dagu Ani. 4-5 kali aku tawaf muka dia. Sepanjang masa ni sekali-sekala aje bibir aku menyentuh kulit muka Ani. Mata dia masih pejam lagi. Ani mendongakkan muka dia sikit dan mula mendengus perlahan. Aku start cium bawah dagu Ani dan pelan-pelan naik ke atas mengikut tulang dagu dia sampai ke telinga. Aku selak rambut Ani yang menutup telinga dia dan mengusap cuping telinga Ani dengan misai aku sambil pelan-pelan aku hembuskan nafas. Ani mengangkat bahunya menolak dagu aku.

"Mmhh..?" bunyi suara keluar dari mulut Ani. Tangan Ani dah start meraba-raba lengan aku. Aku biarkan aje. Masa ni garpu aku tak merayap ke mana-mana lagi. Aku mengubah taktik dan mula menjalarkan bibir aku ke seluruh muka Ani. Bibir dia mula mengeluarkan bunyi erangan kecil. Ekor mata aku perasan kaki Ani dah tak duduk diam, dok pelan- pelan menggesel-gesel kiri kanan. Masa bibir aku mengucup pipi kiri Ani, dia berpusing, menelentang. Tetek Ani membukit tegang aje atas dada dia. Aku lepas tu start jilat telinga kiri Ani sambil mengulum cuping telinga dia. Tangan Ani meramas-ramas lengan aku.

Jari-jemari aku mula memanjat badan Ani. Aku memegang bahu kanan dia dan pelan-pelan meraba ke tengah. Aku rasa puting tetek Ani dah tersembul di bawah baju tidur nipis tu. Aku angkat kepala untuk melihat dengan lebih jelas. Jari telunjuk kiri aku pusing-pusingkan di keliling puting tetek dia. Aku benamkan bibir aku ke alur di tengah tetek Ani dan mula menghisap. Aku jelirkan lidah dan jilat naik ke dagu dia. Lazatnya aku rasa. Ani start gerak- gerakkan badan, mungkin dia geli. Tangan kiri aku meramas tetek Ani dengan lembut. Lepas kiri, kanan. Tangan kanan aku pulak mengusap rambut dia.

"Uhhhhhh....." Ani mengerang lembut. Aku mula menghisap tetek Ani melalui baju tidur dia. Puting tetek Ani dua-dua belah dah basah kena air liur aku. Tangan aku pulak meraba-raba ke bawah, ke perut Ani, kemudian ke pangkal peha dia. Aku cuba merasa celah kelangkang Ani, tapi dia merapatkan kaki. Aku meramas-ramas gumpalan rambut yang menutupi permata isteri aku tu. Aku melepaskan tubuh Ani untuk membuka baju. Aku sambung balik hisap tetek dia. Kepala Ani masa ni slow-slow start geleng kiri-kanan dan dada dia aku rasa makin laju turun naik. Tangan aku menarik baju tidur Ani pelan-pelan ke atas sampai ke pangkal peha. Lepas tu, kedua-dua tangan aku mengusap-usap peha bogel dia.

Bibir aku melepaskan puting tetek Ani dan menjalar turun, mengucup perut dia sampai la ke peha. Aku cium dan menjilat pangkal peha Ani. Lembut licin aje aku rasa area ni. Masa ni aku dapat lihat dengan dekat bagaimana rupa cipap bini aku ni. Apam dia bulat mengelembung, bulu cipap Ani sejemput kecil, halus aje, tak berapa panjang dan agak lembut aku rasa. Aku naik ke atas katil bagi memudahkan usaha aku mendapatkan madu dari celah kelangkang Ani. Aku lurut peha Ani daripada pangkal sampai la ke tapak kaki dia dengan tangan aku sambil lidah aku menari-nari dekat keliling bulu cipap dia. Kedua tangan aku memaut erat lutut Ani dan mengangkatnya ke atas pelan-pelan. Dia memberikan tentangan tapi setelah lama aku jilat dan cium peha dia, Ani membiarkan aje tindakan aku.

Aku membuka kelangkang Ani sambil bibir aku tak henti-henti mengucup bahagian dalam pehanya. Aku tengok mulut cipap Ani for the first time. Nampak macam dah merah sikit, berkilat-kilat, tapi masih bertaup lagi. Diapunya urat kelentit agak terbonjol di tengah-tengah bulu halus sejemput. Peeeehh... ini sudah NGAM! Aku ambik bantal dan letak bawah punggung dia untuk memudahkan operasi menjilat. Pelan-pelan aku cium cipap dia. Keluar hembusan panjang dari mulut Ani. Aku jilat cipap Ani macam anjing jilat muka tuan dia, RAKUS GITU! Badan dia melentik dan dia meronta-ronta, tak duduk diam!

"Hah, hah, hah, hah..." tak henti-henti keluar dari mulut Ani. Macam tak cukup nafas aje aku dengar. Kaki dia macam nak kepit kepala aku. Nasib baik la peha dia aku paut habis. Sambil tu jari aku dok mengurut urat kelentit dia. Lama jugak aku "menyeksa" Ani cara gitu. Aku nak kasi dia puas gila-gila punya malam ni.

"Fuuuuuuhhhhh....." Ani menghembus panjang bila aku dah stop operasi tahap pertama. Aku angkat kepala, tengok tangan dia dah melekap kat tetek dia sendiri. Aku kuak mulut cipap Ani dan mulakan tahap kedua. Akulekapkan bibir aku kat lubang cipap dia dan menjelir lidah aku sedalam yang mampu dan menjilat ke atas. Bibir aku berbunyi-bunyi menghisap cipap dia. Ani aku rasa makin kuat mengelepar. Tangan Ani cuba menolak kepala aku dari cipap dia, tapi aku sempat pegang. "Uh, uh, uh, uh..." mulut dia tak henti-henti mengeluarkan bunyi erangan yang cukup enak pada telinga aku. Aku stop operasi. Aku tengok muka Ani berkerut, sambil mengertap bibir. Bila aku rasa dia dah agak cool, aku jilat balik cipap dia. 3-4 kali aku buat, jilat, stop, jilat, stop. Kali ke 5, Ani melentikkan badan dia dan mendengus kuat. Peha dia pulak kepit kepala aku. Naik lenguh tangan aku tahan!

"Uuuuugghhhhhh...." Ani melepaskan erangan panjang. Terkejut jugakaku. Tak sangka dia climax. Cipap dia bagai nak gila ditekan ke muka aku. Terkejang-kejang dia dalam climax yang pertama dalam hidup dia, aku rasa la. Bibir aku dibasahi air cipap Ani yang bercampur air liur aku. Aku teruskan operasi jilat sampai aku rasa peha Ani dah lemah longlai. Aku lepaskan peha dia dan melutut. Ani asyik menggesel-geselkan punggung dia kat atas bantal sambil perut dia kejap-kejap bergerak, macam tersentak. Refleks cum aku rasa. Muka Ani aku tengok dah merah, tenang macam dreamy aje. Bibir dia menguntum senyuman sambil dada dia dok turun naik dengan nafas laju. Cipap dia pulak macam disua-sua ke arah batang aku yang memang dari mula tadi dah mencanak 135 degree. Aku senyum aje tengok.. OPERASI BERJAYA!.. heh heh heh.

Aku bangun melutut, tanggalkan kain dan kembali ke posisi tadi, dengan muka aku di depan mulut cipap Ani. Kali ni aku tengok mulut cipap dia dah agak terbukak, pasal bibir luar dah bengkak sikit. Aku lekapkan lidah aku kat cipap Ani dan pelan-pelan jilat ke atas sampai ke biji kelentit dia. Aku selak kulit selaput kelentit Ani dan dengan lidah aku gentel-gentel biji kecik tu. Tangan Ani dah naik ke kepala aku, dok ramas-ramas rambut aku. Pelan-pelan dok pusing keliling kepala. Dah syok sangat la kot? Aku biarkan aje, aku memang suka bila rambut aku diramas, lebih-lebih lagi time macam ni.. hehheh. Kali ni aku tak lama mengecap biji kelentit Ani. Takat hisap, jilat sampai aku dengar nafas Ani start berbunyi je. Batang aku masa ni dah tegang gila aku rasa, tak sabar- sabar nak menyelam ke dasar lubuk.

Aku bangun balik dan mengesot ke depan. Aku letak batang aku betul- betul kat depan lubang cipap bini aku tu. Aku ketuk pintu cipap Ani dengan batang aku 2-3 kali, saje nak test. Kembang-kuncup bibir cipap dia..peeeeeh. Aku gesel batang aku kat alur cipap Ani. Licin dan panas. Ani mengangkat cipap dia tinggi mengikut geselan batang aku. Lepas tu aku halakan batang aku ke lubang cipap. Aku tekan kepala batang aku ke bawah dengan tangan, mencari pintu lubang cipap Ani. Jumpa! Hujung kepala batang aku dah basah kena air cipap. Pelan-pelan aku tekan ke depan. Aku tengok bibir cipap Ani kembang menyambut tusukan dari "senjata" aku tu. Ani kerutkan muka dia balik. Aku anjak punggung aku kiri kanan, cari angle. "Huuuuuuuukkkkk..." dia mengerang.

Pasal Ani ni badan dia kecil molek, cipap dia memang kecik, ketat gila! Walaupun dah basah kuyup, jenuh jugak nak masuk. Kepala batang aku baru sekerat aje lepas. Aku tarik nafas dan tekan lagi. Tangan Ani meramas-ramas cadar, mulut dia terbukak mengerang. Sensasi kemutan cipap dia kat kepala batang aku memang betul punya BEST! Mengertap gigi aku menahan keenakan.

"Uuuuuuggghhhhh..." Ani mengerang lagi bila kepala batang aku lepas masuk! Aku menggoyang-goyangkan punggung aku, membuat bulatan 3-4 kali sebelum menekan lagi. Selaput dara Ani menahan batang aku dari bergerak lebih jauh ke dalam. Aku rebahkan badan dan melekapkan bibir aku ke bibir Ani. Tangan dia memaut leher aku dalam pelukan rakus. Kami masing-masing saling melepaskan nafas dalam pautan bibir yang tak lepas-lepas.

"Mmmmmmmmhhhhhh..." Ani mengerang ke dalam mulut aku bila aku menekan batang aku memecahkan selaput daranya. Tangan dia cengkam belakangaku. Agak sakit jugak aku rasa kena kuku dia, tapi tak pe.. heh. Aku tengok air mata menitis keluar dari tepi mata Ani yang masih pejam. Sakit la kot(?).. tapi kejap aje ni. Nak bagi Ani leka, aku french kiss dia sambil tangan aku mengurut lembut kedua-dua tetek Ani yang segar di sebalik baju tidur dia tu. Aku buat macam tu sampai dia mula mengerang balik. Sambil tu aku tarik batang aku keluar sampai had kepala aje, kemudian tekan masuk balik. Lebih dalam dari tadi. Aku mula menyorong-tarik batang aku keluar masuk cipap Ani. Tarik keluar pelan- pelan dan tekan laju sikit ke dalam. Makin lama makin dalam aku rasa batang aku menyelami dasar cipap Ani.

"Mmhh, mmhh, mmhh, mmhh,.." bunyi mulut Ani mengikut rentak tusukan. Masa ni bibir aku masih memaut bibir dia. Aku dah high gila kena kemutan cipap dia yang ketat nak mampus tu. Geselan dinding cipap Ani kat batang aku memberi sensasi nikmat yang melampau sedapnya. Tah berapa kali aku dok tekan tarik, tak sedar bila batang aku masuk habis sampai pangkal telur. Aku stop kejap, mengatur nafas. Aku bangun dan menarik Ani duduk atas riba aku. Tangan dia aku angkat ke atas. Baju tidur dia aku buangkan ke lantai. Aku telentangkan Ani balik, kuak peha dia luas-luas, pacak lutut dan mula mendayung. Memula pelan, lepas tu laju sikit, smooth aje batang aku keluar masuk. Air cipap Ani dah banyak giler.. meleleh aje aku rasa turun peha aku.

"Huh, huh, huh, huh,.." aje yang keluar dari mulut Ani time tu. Masa aku tekan "huh..", masa aku tarik "huh.." jugak. Mata aku dah stim aje, rasa nikmat yang tak terhingga. Tangan aku pegang pinggang Ani, mulut aku terbukak menarik hembus nafas macam tengah lari 100 meter. Tangan Ani dah terkulai kat atas tilam. Tetek dia berombak-ombak mengikut dayungan. Mulut dia separuh ternganga, mengerang. Makin lama makin laju. Clepap-clepup bunyi pangkal kelangkang aku berlaga dengan kelangkang Ani. Badan aku dah naik kuyup keluar peluh. Kerandut telur aku dah penuh aku rasa. Menjalar aje aku rasa nikmat dari pangkal batang aku naik sampai ke kepala. Jenuh aku tahan, tapi tak mampu. Kemutan cipap Ani menewaskan self-control aku. BOOOMMM!! Aku melepaskan pancutan mani sambil menekan batang aku sedalam yang mungkin ke dasar cipap Ani.

"Hhuuuuugghhh..." aku melepaskan dengusan kuat sambil merebahkan badan ke dalam pelukan Ani. Terkejang-kejang batang aku mengeluarkan pancutan demi pancutan pekat ke rahim Ani. Cipap Ani masa ni mengemut kuat batang aku, macam tak nak kasi lepas! Aku tercungap-cungap keletihan atas badan dia. Tapi kejap aje. 2-3 minit lepas tu, aku start dayung balik, nak kasi Ani climax pulak. Batang aku masa ni still keras lagi, POWER jaga, beb! Ani dah mula tak tentu arah, kepala dia geleng kiri kanan, jari dia dok cakar-cakar belakang aku dan peha dia paut punggung aku. Aku ramas dan hisap tetek dia, gilir-gilir lepas kanan, kiri. Dia punya cipap makin sedap pulak aku rasa mengemut batang aku. Mulut dia dah tak keluar apa-apa suara dah masa ni. Bunyi nafas aje yang aku dengar, kuat dan merengus. Laju aje batang aku keluar masuk cipap Ani, lepas entah berapa belas kali dayung...

"Hhhggghhffuuuuuhhhhh..." panjang aje dia lepas nafas. Badan Ani dah melentik kuat, terkejang-kejang macam kena short-circuit. Batang aku macam diramas-ramas aje, kena pegang kemut cipap dia. Masa ni aku rasa macam nak pancut lagi pun ada. Punya la best, tak terkata! Aku goyang-goyangkan batang aku dalam cipap dia, biar dia dapat enjoy climax dia puas-puas. Kepala Ani mendongak ke atas sambil bibir dia terbukak melepaskan nafas pendek bertalu-talu, "Ah, ah, ah, ah..." Satu badan dia mengeletar, tersentak-sentak mengikut kemutan cipap dia mengurut batang aku.

Dalam masa lebih sepuluh minit lepas tu, kami dua-dua tak keluar suara melainkan bunyi nafas aje yang kedengaran dalam bilik tidur tu. Mata Ani masih lagi pejam. Bibir dia pulak menghadiahkan senyuman yang paling manis buat aku. Aku mengucup lembut senyuman tu. Pelan-pelan dia bukak mata, tu puntak habis, had separuh.. stim je semacam. Aku tarik batang aku keluar sikit, lepas tu aku tekan balik sampai pangkal. Ani menarik nafas sambil mendongakkan kepala dia.

"Nak lagi?" Aku tanya sambil tersenyum. Ani senyum gertap bibir, mengusap-usap belakang aku sambil menggerak- gerakkan peha dia. Aku gelak dalam hati, "Nak lagi la tuuu... Nantikau..." Aku rasa malam tu 3 kali aku kerjakan dia sampai naik lembik bini aku tu. Dekat pukul 6 pagi baru la aku lelap dalam rangkulan erat Ani. Masa aku sedar pukul 11 pagi tu, Ani masih lagi tidur. Bibir pink dia mengulum senyum. Senang hati aku tengok dia macam tu. Aku kucup bibir, pipi, mata, kening dan dahi Ani sebelum bibir aku menari-nari di tengkuk, bahu dan dada dia. Puting tetek dia merah padam, separuh tegang. Aku menghisap kedua-duanya, lepas kanan, kiri. Jari-jemari Ani mengurut lembut bahu aku. Aku lepaskan tetek Ani dan menatap wajah manisnya. Kedua-dua matanya aku lihat merenung muka aku dengan penuh kasih sayang. "Good morning... princess." Aku membuka bicara.

"Cakap Melayu laa..." Ani separuh gelak. Kami berbual mesra lepas tu sampai la mak aku panggil. Tergesa-gesa aku turun katil. Nyaris nak tersungkur menyembam lantai! Time tu barula aku feel camana rasa newly-weds on the morning after. Krem giler kelangkang aku! Jalan pun setapak, setapak! Ani memula gelak tengok gelagat aku terkedek-kedek telanjang bulat. Bila dia nak bangun, mengaduh dia pekap cipap. Aku pulak yang bantai gelak tengok dia. Dia lagi teruk aku tengok, nak jalan pun sikit punya siksa. Badan bongkok ke depan, kaki terkangkang sikit, muka dok berkerut menahan pedih. Dua-dua tangan pulak tak lepas dari cipap dia. Kami berpimpinan tangan praktis jalan dalam bilik 5-6 round sebelum sama-sama keluar menuju ke bilik mandi.

Dalam masa seminggu lepas aku kawin tu, tiap-tiap malam aku melayari bahtera nikmat dunia bersama Ani. Paling kurang, 2 round satu malam. Bahagia aku rasa hidup aku ditemani isteri aku tu. Everything was perfect, sampai la beberapa hari kemudian. Aku tiba-tiba boleh teringat kat Ju. Aku call rumah Ju kat Setapak senyap-senyap, tapi Ju tak mau cakap dengan aku. Mak Ju kata dia tak macam dulu, badan dia pun dah susut sikit, tak lalu nak makan. Teruk punya frust! Aku kata kat mak Ju, nanti balik Key Ell aku take care of things dengan Ju. Bila aku bawak Ani pindah masuk rumah kat USJ baru la Ju nak cakap dengan aku balik. Jenuh jugak aku pujuk dia. Dua minggu aku tak cari kes baru pasal hari-hari aku mengadap Ju kat office dia. Dia makan jugak pujukan aku akhirnya, tu pun lepas aku bawak dia holiday kat Genting 2 malam. Kat Ani aku cakap ada company function, padahal batang aku tengah ber-functioning dalam cipap Ju masa tu. Kat Genting, lepas aku dan Ju selesai ber-function pada malam kedua, Ju akur jugak dengan takdir bahawa dia akan jadi isteri kedua, dan kami pun mula la buat perancangan untuk bersatu.

Bersambung …..


Nukilan
"Unknown"

Tiada ulasan: