Rabu, 15 Oktober 2008

Paha Mania

Aku ni bukannya pandai sangat buat cerita tetapi kalau setakat buat untuk bacaan kau orang untuk buat keras sikit pelir kau orang tu boleh jugak... he.. he.. he... ok... ceritanya begini...aku ni pun dah berkeluarga tetapi nafsu aku ni berlainan sikit bila berada kat rumah...kurang bermaya aje. Akan tetapi kalau kat luar...mak ooiii nak cakap kat kau orang pasti kau orang tak caya punya...pantang tengok awek-awek atau amoi-amoi pakai pendek sikit. Kalau terjumpa tu mulailah jual saham sikit...

One day after work kira-kira jam 6.30 petang after ot one hour aku dengan kekawan saja buat round-round kat shopping kompleks...saja window shopping...dalam kami berjalan-jalan turun naik escalator tu tiba-tiba aku terlihat seorang awek... bukannya sengaja tetapi terlihat dia pakai mini skirt yang betul-betul menghairahkan tambahan pula dengan pahanya yang putih melepak. Dia kot lone ranger aje. Aku pun mulalah nak mengatal lalu aku pun signal kat kekawan ku tadi suruh dia orang belah dulu kalau-kalau dia orang ada hal lain. So...dia orang pun belah tanpa mengesyaki apa-apa pada diriku. Lepas tu aku pun naik semula ikut escalator di mana amoi itu tadi naik. Selepas beberapa minit mencari aku pun terlihatlah amoi itu sedang membelek-belek baju kemeja gentlemen. Aku pun berpura-pura melihat pakaian berjenama berhampiran amoi itu tadi. Dalam pada itu mataku asyik tertumpu pada paha amoi yang putih mengebu itu.Aku lihat amoi itu tersenyum-senyum dan menjeling-jeling padaku. Aku naik nervous kalau-kalau dia ada teman yang menemaninya.

Aku lihat ke belakang tetapi tidak ada orang pun. Amoi itu terus tersenyum melihat gerak geriku. Mungkin dia terperasan yang aku asyik mencuri pandang pada pahanya yang putih melepak itu. Memang betul...keindahan semulajadi yang tercipta yang ada pada dirinya sungguh menghairahkan. Tiba-tiba amoi itu terus menegurku...hai brother... mahu beli baju kah...tanya amoi itu...iiiiyaaa jawabku agak nervous kerana tidak menyangka dia akan menegurku dulu. " Lu pandaikah pilih baju yang sesuai untuk you ? tanyanya lagi. "

Of course lah amoi...sendiri punya badan mesti tahu...saya kira ini warna agak sesuai dengan kulit you yang agak gelap itu ...katanya lagi...aku agak terkejut mendengar kata-kata amoi itu...heh...dia kata aku ni gelap....Ini macam punya gelap sudah cukup bikin lu tidak dapat tidur wooo kataku lagi...What do you means by that...tanyanya lagi. Well...I means you could'nt stand my black sweet power, ujarku berseloroh...dan semakin berani menjual saham yang memang sudah anik itu. Hey brother...belum cuba belum tahu lah katanya lagi...aku agak terperanjat mendengar kata-kata amoi yang semakin berani itu.Aku rasa umpanku dah semakin mengena...

How if...katanya lagi..." IFFFF What " tanyaku lagi. Aku lihat amoi itu tersipu-sipu dengan pertanyaanku itu...lalu aku pun memberanikan diri menghampirinya tanpa memperdulikan ada mata yang memerhatikan gelagat kami,berdua.Do you mean that you want to proof to me that you are a superwomen? tanyaku lagi. " Yap...you got it katanya sambil ketawa kecil. Aku pun apa lagi teruslah berani mengeluarkan gurauan lucahku hingga dia sendiri yang aku kira memang pay attention habis. Pancing dah mengena ni bisik hatiku. Dipendekkan cerita kita orang tak jadi beli baju...lalu dia pun offer aku ikut dia pergi dinner cos dia kata boring kalau makan sorang-sorang.

Aku apa lagi...on tarus bah...kata orang Sabah. Sambil makan kami sering bertukar-tukar soalan dan jawapan. Dipendekkan cerita lagi lepas makan dia bawa aku pergi round-round naik kereta Honha Ferio dia...and lastly kita orang lepak kat parking space sebuah taman hiburan. Tempat kami agak terpencil dari orang lain yang turut melepak saya kira...aku memberanikan diri memegang lutut amoi itu. Aku pura-pura tersalah pegang...no objection...naik sikit...no objection too...Ini dah cukup bagus bisik ku lagi. Mulalah tanganku meraba-rba segenap paha amoi yang licin dan putih melepak itu. Keputihan paha amoi itu masih terserlah dalam samar-samar lampu jalan yang agak jauh itu. Aku rasa response yang diberikan begitu memberansangkan sekali lalu aku pun memberanikan diri mengucup bibir amoi yang merah delima itu...better and better response...aku pun apa lagi terus saja memberanikan diri walaupun baru pertama kali bertemu. Aku rasa inilah saat yang paling ku nanti-nantikan. Lidah bertemu lidah dan adegan kulum mengulum berterusan untuk beberapa minit sehinggakan aku dapat merasakan perubahan dalam diriku yang sememangnya sudah bersedia untuk meneruskan langkah seterusnya. Tanganku mulai merayap keseluruh badan amoi itu hingga ke satu bahagian yang masih terlindung oleh sekeping panty nipis.

Aku dapat merasakan kesuaman dan kelembapan daerah itu. Aku terus memberanikan diri membelai-belai bahagian sulit amoi itu kerana aku rasakan langsung tiada objection dari amoi itu untuk aku bertindak seterusnya...aku rasa itulah yang dinanti-nantikan oleh amoi itu...sah...memang itu yang dia minta. Tiba di satu sudut aku dapat merasa satu ketulan keras yang aku rasa itulah mutiara nikmat amoi itu. Aku gentel-gentelkan biji mutiara itu untuk seketika dan aku lihat amoi itu kegelisahan dan kegelian namun kerjasama tetap diberikan...aku lihat lagi nafasnya semakin mendesah dan agak cepat.

Aku pasti dia dah nak cum...lalu aku pun meluruti panty nya yang sah dah basah itu kebawah meluruti kakinya...Aku rasakan batangku pada masa itu macam nak pecah kerana tak tahan dikurung begitu rupa manahan siksa...so aku pun perlahan-lahan membuka zip long pant aku dan dibantu oleh amoi itu melurut my underwear. Amoi cuba membuka bajuku namun aku bantah kerana takut kena serbu pak aji. Lepas tu aku pun merebahkan tempat duduku dan mengarahkan amoi itu menduduki diriku. Dia tidak membantah tetapi duduk membelakangiku. Aku tahu yang amoi itu sememangnya mahukan aku melakukan segala-galanya...sambil duduk dia mengangkang dan ini membolehkan batangku yang dah dari tadi bersedia untuk meneroka alam fantasi yang indah itu... memang mudah melepasi halangan pertama itu kerana keadaannya yang mengangkang itu dan tambahan pula aku ingat amoi itu memang dah tak ada virgin lagi. Ini kerana tiada langsung menunjukkan rasa sakit sewaktu batangku menerobosi lubang nikmatnya. Namun kesempitanya masih terasa...mungkin batangku agak besar atau sebaliknya aku pun tidak berapa mahu ambil peduli kerana dalam situasi begitu segala-galanya pasti dilupakan.

Banjir kilat yang turun dari lembah cipap amoi itu agak luar biasa kerana dalam kereta yang berekon itu aku dapat mencium bau hanyir yang tidak lain tidak bukan dari lubang cipap amoi itu. Dalam pada itu aku terus memainkan perananku mengoyang-goyang,merodok dan segala-galanya. Aku menolak amoi menghentak, aku menarik amoi menolak dan aku mengoyang amoi mengemut. Kemutannya agak terasa jugak. Goyang punya goyang dan kemut punya kemut dan agak lama jugak kami dalam posisi itu aku minta amoi itu berbaring manakala aku di atas. Sebelum meneruskan tugas yang perlu diselesaikan itu aku lihat di sekeliling dahulu bagi memastikan keadaan mengizinkan kami meneruskan aktiviti kami. Line clear...yang ada cuma dua tiga buah kereta yang agak jauh dari kami yang aku kira pasti membuat kerja kongkek mengongkek jugak...so aku teruskan tugasku...dalam keadaan amoi yang sedia mengangkang itu membolehkan aku memasuki batangku yang dah keras habis.

Sekali tekan saja aku dah dapat merasakan kepanasan keseluruhan batangku. Sorong tarik,sorong tarik mula-mula perlahan dan lama-kelamaan semakin laju. Semakin laju semakin sedapku rasakan. Amoi semakin erat pelukannya dan pautan kakinya di pinggangku semakin kukuh. Aku rasa dia dah berapa kali cuming...namun aku masih mahu bertahan...setelah berjuang selama kira-kira 20 minit aku dapat merasa satu lagi kelainan dalam diriku. Aku cakap aku mahu cuming dan tanya amoim itu macamana...so amoi itu kata blow aje kat dalam cos dia baru saja seminggu lepas period...Pandai jugak amoi ini mengira masa mana dia subur dan tidak. Mungkin dia ni dah banyak experience kot...ahh...peduli apa janji aku dapat yang free dan nikmat malam ni. Aku tarik nafas panjang-panjang...ku gumpulkan segala tenagaku....ku lepaskan segala-galanya yang ada dalam diriku. Amoi mengejang sekali lagi dan aku pasti dia dapat merasakan kesedapan bila kesuaman lendirku terpancut kat dalam pantat dia. Sambil itu ku geselkan persekitaran lubang nikmatnya sambil melepaskan sisa-sisa peluru M36 ku kerana usia ku kini dah 36 tahun.

Aku kelelahan dan begitu jugak amoi tadi. Aku tidak terasa menindihkan badan amoi itu. Amoi kesesakan dan menolak badanku ke atas. Aku tanya dia ok ke tidak...dia kata ok cuma llelah sikit...walaupun lelah tetapi aku tahu dia puas. Aku tanya lagi. How is it ? Lalu jawapnya...fine but truely its tired but fantastic...dia kata first time dia kena fuck batang yang ada sunat...so aku tanya samada dia nak lagi atau tidak...sure..but not tonight cos I got to rush to the airport to fetch my daddy... sebelum beredar aku sempat buat appointment seterusnya untuk bertemu malam minggu kerana pada malam biasa dia kena tidur awal pasal dia masih menuntut kat salah sebuah kolej swasta. Dan aku dapat tahu yang ayahnya adalah seorang tauke balak... fuyooo...anak tauke balak you and lastly aku dapat tahu yang dia frust kat boy dia yang kaki pompuan... so untuk buang masa boringnya dia selalu lepak sendirian dan kekadang relax kat pub...and lastly untuk pengetahuan kau orang perjumpaan kami minggu selepasnya lebih menyeronokkan lagi ...dia offer aku pergi kat bungalow keluarga dia...nantilah akan aku ceritakan lagi...


Nukilan
"Unknown"

Tiada ulasan: