Rilex@Zello

hi all, demi seiring dgn dunia digital ni, abg dah createkan satu channel di Zello untuk kita semua berkomunikasi secara realtime melalui voice chat melalui semua henpon (Android, Iphone, Blackberry dll) tanpa memberi nombor henpon pada strangers. Harap semua dapat memanfaatkan servis ini. Perkakasan yg perlu = Smartphone spt diatas. Software yg perlu didownload = "ZELLO", cari je kat Market/AppStore (Free aje). bila dah register, cari channel = "Abgh3nsem". Masukkan password channel = "ABGH3NSEM" (semua huruf besar). so siaran 24 jam tanpa henti. sambil baring pon boleh chat. tak percaya??? sbb abg dah try. hahahahaha. bagi yang kurang kebernian dan kemachowan, korang chat kat web dah le.. wahahahaha. selamat bersembang.

Pengikut

Password = AbgH3nsem (All Caps)

Ahad, 12 Oktober 2008

Nyonya BB Part 1

Hallo netter dan terima kasih Jones membenarkan aku berkaria lagi. Aku nak cerita lagi antara kisah-kisah benarku dalam permainan sex terlarang untuk tatapan kelian semua.

Aku masih menyewa dibilik sewaan yang pernah aku ceritakan pada kau orang dulu selepas awekku si Faridah kawin dengan Benggali boss tempat dia kerja. Owner aku ni pasangan laki-bini, laki dia aku panggil 'APEK' aja dalam usia 50an dan dia bawak teksi outstation. Anak kembar perempuan mereka sekolah tingkatan dua.

Nyonya BB umur 40an, badan gempal, muka kira biasa saja. Tapi kalau dia make-up seliur juga tengok. Dia ni kerja sebagai 'casher' di sebuah bar 'KOPI KOREK'. Kata dia nak bantu laki dia cari duit sebab nak hidup senang. Laki dia tak kisah asal dia jaga anak mereka dengan baik. Nyonya ni peramah juga orangnya. Kalau nampak aku ada dibilik selalu juga sembang-sembang dengan aku tapi dia tak pernah tanya nama aku dan aku pun tak pernah tahu namanya janji sewa bilik tak miss … dia happy. Aku pun tak pernah miss bayar sewa bilik dan adakala tu aku disuruh bagi tusyen kepada kedua nak kembarnya, mereka juga suka minta bantuan hal-hal pelajaran bila aku senang.

Aku gelar dia nyonya BB sebab, ada sekali tu aku mengendap dia tengah mandi, tengok body dia tak lah steam sangat tapi bulu cipap dia mak datuk punya lah banyak … panjang dan berserabut pulak tu. Itu lah yang aku gelar dia 'Bulu Berserabut'.

Ada satu malam masa dia nak pergi kerja, dia tengok aku lepak sorang-sorang kat beranda rumah dan tanya aku tak keluar ke. Aku kata tak tahu nak pergi mana. Dia kata datang lah ke bar tempat dia kerja … sana banyak amoy …. Boleh enjoy. Aku kata tengok lah.

Lebih kurang jam 11 malam aku sampai ke Bar itu. Aku terus ke casher dan tegur nyonya BB. Dia happy saja tengok aku datang dan terus panggilkan seorang pelayan menunjukan table yang paling hujung sekali. Suasana di situ kira okey pada ku sebab samar-samar dan tersorok sikit. Kalau beromen orang tak nampak dan lebih privacy. Sebentar kemudian nyonya tu datang perkenalkan GRO yang agak sexy dengan miniskirt yang sangat singkat. Aku okey saja dan booking dia untuk satu jam. Nyonya kembali ke counter dia dan amoy disebelahku tu tanya aku nak minum apa. Aku kata coke saja.

Lebih kurang lima belas minit sembang dengan amoy tu tangan aku mulalah meraba-raba seluruh badan dia. Dia tak kesah sebab dah memang kerja dia bagi orang raba dan korek apa yang patut.

Puas aku cium bibir dia dan raba seluruh badan dia, tetek dan cipap dia pun aku ramas tapi dari luar sajalah. Batangku mula tegang. ku. Dia pun kadang-kadang merengek juga bila aku korek cipap dia dari tepi underwear dia. Aku pegang tangan dia dan letak di celah kangkangku. Dia urut dan ramas batangku dari luar saja sambil badannya disandarkan ke dadaku sambil tanganku menyeluk cipap dia dan meramas cipap berbulu nya yang dah basah. Biji kelentit nya yang tersembul aku gentel sampai amoy tu mengepit-ngepit tanganku dengan paha dia.

"Ayooo … syeok laaa … lu pandai bikin saya steam ooo" dia merintih halus.

Aku buka zipper seluarku dan 'toiiiing' batangku keluar dan berdiri tegak dengan palkon mengembang mencari mangsanya. Amoy tu terkejut melihatkan batangku yang teranggok -anggok dan terus mnggenggamnya dengan lembut dan diurut-urut.

"Waaahh … lu punya lancau manyak besaaa" Dia tergamam.

Dia makin geram mengocok batangku sambil memilin-milin palkonku. Aku makin asyik dan cipapnya juga makin banjir bila aku jolok jari-jariku ke lubang cipapnya.

Aku suruh dia hisap batangku. Lansung dia dekat kan kepala kebatangku dan menjilat seluruh palkonku. Aku pula selak mini skirt dia dan masukan tangan kiriku dalam underwear dari punggungnya kebelahan cipap dan mengusap-usap belahan itu.

Lubang cipap nya aku jolok dan kelintitnya aku gentel. Dia kulum batangku dan menghisap dan gigit-gigit kecil sekeliling batangku.

"Eeemmphh … eemmhhpp .." dia merengek

"Isstt.. isstt…isssstt" aku menahan kesedapan hisapan si amoy.

"Kalau mau keluar .. cakap aaa" dia berpesan dan berpaling ke arah ku.

"Aaaahhh .. sudah mau keluar" Aku mendeses

Lansung dia keluarkan batangku dari mulutnya dan menghalakan kebawah meja kami duduk itu sambil melancap-lancap kan batangku. Aku pun pancut airmani ku keatas lantai dibawah meja itu. Tangan aku pula berlengas dek air cipap amoy tu. Dia bangun membetulkan skirtnya menghilang seketika dan kembali dengan membawa beberapa helai tisu dan suruh aku lap tanganku samentara dia lap batangku yang berlendir itu. Selepas jelaskan bil di casher dan ucap terima kasih dan beri tip kepada amoy dan nyonya BB aku pun balik.

Besoknya aku tak kerja, jadi aku rilek dalam bilik saja. Masa aku keluar aku tengok nyonya BB sedang minum di dapur. Dia panggil aku dan buatkan kopi. Kami duduk sambil minum dan aku tengok kepalanya bertampal 'Koyok'. Dia kata dia pening sebab member dia belanja minum sebelum balik dari bar malam tadi.

"Lu punya kawan mana lama tak nampak" dia tanya pasal Faridah.

Aku kata dia dah kawin jadi aku tinggal sorang lah. Oooo … dia mengangguk. Dia tanya lagi kenapa aku tak kawin dengan awek aku tu. Aku kata dia nak cari yang kaya dan yang besaaaaar punya.

Dia ketawa bila aku kata besaaar sambil menunjukkan lenganku.

"Wa selalu dengar lu orang dalam bilik jerit-jerit pun dia tadak syok ka" dia ketawa lagi.

Aku kata lagi apa nak buat, dia suka dia punya hal lah. Nyonya cerita kat aku dia jarang main dengan lakinya kerana laki dia ada simpan perempuan lain. Katanya lagi dalam satu bulan satu kali pun susah sebab kata lakinya dah tak syok kat dia pasal dia dah gemok. Aku simpati dengan nyonya BB dan tanya mana laki dia. Katanya sudah satu minggu tak balik - ada dengan perempuan simpanan dia lah. Aku tanya dia lagi … habis apa dia buat kalau laki dia tak ada. Dia kata dia puaskan nafsunya dengan tengok video blue. Baru aku tahu dia banyak simpan video blue tapi sayang aku tak ada TV dan video player - dia kata kalau nak pinjam boleh. Aku kata nanti lah.

Melihat dia picit-picit kepala, aku offer dia tolong picitkan. Dia kata okey .. dan bagi aku minyak cap kapak. Aku bangun berdiri dibelakannya dan picit-picit lembut dahi dia dan lumurkan minyak itu.

Sambil memicit kepalanya aku tanya anak-anak dia sebab tak nampak mereka. Dia kata mereka kerumah nenek nya di Kepung petang baru balik. Ini peluang aku .. aku nak goda nyonya BB.

Sambil aku picit dahinya sesekali aku picit lembut tengkuk dan leher dia. Dia pula sekejap melentok kekiri, melentuk kekanan menikmati picikan yang kadang-kadang saja aku usap lembut bagi dia steam.

Batangku mula berdenyut-denyut dari balik seluar bola yang aku pakai tanpa underwear itu. Sengaja aku tempelkan batangku ke belakang nya dan aku gesel perlahan-lahan.

"Aahhh … aahh" nyonya mula beriaksi. Aku dapat rasa dia menekan badannya ke belakang untuk merasai kehangatan batangku yang sedang menggesel belakangnya.

Tangan ku yang sedang mengusap lembut lehernya aku turunkan ke depan. Sedikit demi sedikit tangan ku turun hingga mencecah buah dadanya yang agak besar. Dia membiarkan tanganku merewang di dadanya.

"Aaaaaaahhh … aaaahhhhh" nafasnya mula terdengar.

Aku mula meramas buah dadanya, sementara merebahkan kepala nya kelenganku dan sebelah tanganya memegang tangan ku dan menekan ke teteknya dengan keras.

Tak ada sepatah kata yang keluar dari mulut kami selain suara rengekan si nyonya dan gerakan tangan ku. Sama-sama faham apa nak buat. Aku beranikan diri menyelak baju nya keatas. Buah dada yang besar dan masih ada bra itu terpacul. Aku tarik juga bra nya dan tersembullah gunung kembar besar tak berapa tegang itu.

Aku ramas gunung kembar itu dan aku gentel dengan jari hinggga mengeras kedua--dua putingnya.

Ayaaa … banyak syok oooo … lu manyak pandai. .. - Aku ramas geram gunung kembar itu lagi. Aku tunduk mula mencium dan menjilat lehernya. Nafasnya memburu kesedapan. Dari gunung kembar itu aku usap perlahan tangan ku keperutnya yang berlipat-lipat dan masukkan tangan ku ke seluar pendeknya terus ketundunnya. Agak susah juga aku nak capai cipap dia sebab lipatan-lipatan daging di perutnya itu … kan badannya gempal.

Bila tanganku tersentuh hujung pentienya aku mula menyeluk ke dalam dan terasalah bulu cipapnya yang lebat dan beserabut itu. Dia merenggangkan kakinya memberi ruang kepadaku untuk mencapai belahan cipapnya. Aku berjaya menggenggam cipapnya yang tembam itu. Jariku mula mengaluri belahannya. Aku usap perlahan-lahan belahan itu dan terasa kelentitnya berada dihujung jariku. Kelentitnya aku gentel dan usap.

"Ayaaa … sedap .. ayooo … sedap … aaaaahhh" rintiha nyonya BB memenuhi ruang dapur sambil dia memaut tengkukku dan menggeselkan pipinya kepipiku.

"Nyonya … saya mau jilat lu punya … boleh?" aku telah dirasuk rasa amat berahi sungguh pun perempuan dalam pelukan ku itu seorang wanita dah berumur dan gemuk pulak tu. Aku belum pernah main dengan perempuan yang bersaiz besar sebelum ini.

Aku tarik, dia bangun dan mengikut aku masuk kebilikku sambil aku pastikan pintu tangga aku kunci dari dalam .. takut-takut kalau laki dia balik .. mampus.

Nyonya BB berbaring di atas katil dengan baju dan bra nya masih dalam keadaan masa aku gentel tetek dia tadi. Aku lucutkan seluar pendek dan pantienya. Dia mengangkangkan kakinya dan aku terus berlutut dan membenamkan mulutku kebelahan cipap yang berserabut bulu-bulu lebat dan panjang itu. Banyak bulunya tercabut dan masuk ke mulutku semasa aku menyonyot belahannya, aku ludah kecadar membuang bulu-bulu yang melekat dimulutku.

Kelentit nya besar dan panjang menjulur keluar dekat satu inci. Kelentit itu aku kulum sambil jariku mengusap lubang cipapnya yang ternganga. Dia menggeliat dan meraung kesedapan bila kelentit dan lubangnya aku sedut dan cucuk. Banyak airnya keluar dari lubang cipap itu. Aku rasa airnya sedikit tengit tapi kerana terlalu berahi, aku jilat juga. Bibir belahan cipap itu aku kuak selebar lebarnya dan lidahku menjolok lubang nikmatnya. Nyonya BB hanya berdaya meraung dan menggeliat menerima nikmat.

"Kasi masuk lu punya batang .. ayaa .. wa tak boleh tahan" dia meminta sambil merintih-rintih.

Aku lucut seluar ke lantai dan mengusap-usap batangku dengan tangan. Nyonya BB terbeliak lihat batangku yang keras tegang itu.

"Ayaaa .. manyak besar … cepat … kasi masuk" dia melebarkan kangkang nya sambil membuka bibir cipap dengan tangannya. Dia dah tak tahan tengok batangku yang tegap dan macho tu.

Aku alas bantal kibawah punggungnya. Cipap nya terbuka lalu aku acukan batangku kelubang nikmatnya dan henjut masuk.

"Ayaaaaaa … syooook …. Ayaaaa" dia meraung lagi.

Aku tekan dan tarik batangku keluar masuk cipapnya tapi tak sampai pangkal sebab terhalang oleh bawah perutnya yang buncit itu. Aku tekan sekuat hati dan tarik. Aku tekan lagi dan nyonya meraung ….

"Ayaaa .. gua punya air sudah keluar" dia menggigil dan mengepit linggangku dengan pahanya yang semangat tu. Dia tewas mudah dengan ku. Tak sampai lima minitpun.

Kemudian aku suruh dia menonggeng aku masuk lagi batangku dari arah belakang bontot dia. Cara ini aku rasa sedap sikit sebab batang ku masuk sampai kepangkal. Bertalu talu aku henjut cipap dia dan bergegar katil dibuatnya. Puas aku merodok cipapnya aku tarik keluar batangku dan halakan kedubur dia pula. Dia toleh ke belakang dan suruh aku pelan sikit. Tak ada masaalah batangku dapat masuk kelubang dubur dia. Aku mula henjut agak keras dan laju. Dia meraung kesedapan sambil menghentakan punggungnya kearah ku membantu melancarkan keluar masuk batangku.

"Aaaahh .. saya tak boleh tahaaaan …. Hantam kuat" dia dah nak klimax lagi. Aku henjut makin laju dan dengan satu tekanan kuat sambil aku pegang pinggul dia aku ledakan airmani kedalam lubang duburnya dan nyonya BB menjerit-jerit kesedapan bila dia juga klimax.

Aku capai tuala terus pergi mandi. Nyonya terus masuk kebiliknya. Aku tukar cadarku yang penuh dengan lendir airmani dan tukar dengan yang baru. Aku bawa keluar nak basuh tapi nyonya BB ambil dan tolong masukkan dalam washing machine dia.

Sambil duduk-duduk didapur kami borak-borak. Dia kata belum pernah dia puas macam tadi dan dia nak main lagi kalau dia rasa gian, aku kata anytime.

Nyonya BB beritahu aku amoy di bar dah cakap kat dia yang batangku besar dan panjang, itu sebab dia terasa nak main dengan aku dan amoy tu pesan suruh aku pergi sana lagi. Aku gelak saja dan tanya dia kalau aku boleh bawak amoy tu balik. Dia kata dia boleh rekemen.

Aku cakap kat nyonya BB suruh dia cukur bulu berserabut dia dan dia jeling kat aku tapi tersenyum dan menganguk . OK

JUMPA LAGI DI NYONYA BB Pt-2.


Nukilan
"JEELO"

Tiada ulasan: