Ahad, 12 Oktober 2008

Nasib Imah Part 1

Dari jauh Atan melihat emaknya sedang membeli di kedai mamak Muthu. Atan meneruskan perjalanan pulang dari sekolah. Niat hati ingin memanggil emaknya dibatalkan setelah emaknya berlalu dengan membawa beg plastik yang berisi barang-barang yang dibelinya.

Seperti biasa, Atan selalu singgah di kedai Muthu untuk menghabiskan baki duit bekalan ke sekolah yang diberikan oleh emaknya setiap pagi. Emaknya dengan berbaju T ketat dan kain sarong batik berjalan menyusuri perumahan rumah murah yang tidak jauh dari belakang kedai Muthu. Mata Atan mengikuti perjalanan emak dengan kehampaan untuk mendapatkan belanja dengan itu dapatlah dia simpan duit yang ada untuk digunakan sebelah petang pula.

Pada ketika yang sama, bukan hanya mata Atan sahaja yang memerhati gerak emaknya yang sedang mengatur langkah. Di bawah pokok ceri, di hadapan kedai itu ada sepasang mata lain, iaitu seorang pemuda berambut panjang yang sedang bermain dam, turut sama asyik memerhati tubuh emak Atan yang montok itu. Sesungguhnya Atan baru sahaja berpindah ke perumahan ini. Sebab itulah dia masih belum mengenali sesiapa pun di sini kecuali si Muthu tempat mereka membeli barang-barang keperluan harian.

Emak Atan membelok masuk ke lorong perumahan rumahnya dan Atan masuk ke dalam kedai untuk membeli aiskream. Di luar kedai Atan mendengar pemuda yang bermain dam itu meluahkan perasaannya.

“Siol betul, seksi habis”

“Ye la… tak pernah aku jumpa pompuan tu, baru pindah ke?”

“Huh, kalau dapat, takkan lepas punya”

Atan cuma dengar saja sambil mengoyakkan pembalut air kream lalu menyuapkan ke mulut.

“Aku tahu, suami dia pemandu lori balak, dia baru pindah sini juga” sampuk Muthu.

Atan terus menjilat aiskream sambil melihat-lihat lagi ke dalam botol gula-gula. Tapi yang sebenarnya Atan cuma mahu dengar perbulan mereka tu.

“Eh, Muthu, kau tahu ke rumahnya?” Tangan pemuda berambut panjang yang lengannnya berparut.

“Itu… rumah hujung blok A dekat dengan jalan besar sana… sebelahnya rumah kosong dua buah… itu rumah dulu Ah Moi Merry tinggal juga”

Tiba-tiba Atan lihat kedua-dua pemuda itu tersengeh lebar.

“Cantekkk... lah” mereka berlaga ibu jari.

“Apa kamu mahu projek ka?”

“Apa kamu mahu ikut ka Muthu?”

“Barang baguih.. tak ikut rugilah aku”

Atan kian tidak faham. Atan berlalu dari situ. Bahasa yang digunakan orang tua bertiga tu kian sukar untuk difahami. Sambil menikmati ais kream Atan melangkan memikul beg sekolah yang berat menuju ke rumahnya.

Di rumah, emak kelihatan berpeluh menghidangkan makan tengahari. Atan meletakkan begnya di dalam biliknya. Rumah murah dua bilik itu tidaklah luas sangat, di situ lah dapur dan di situ juga tempat makan. Bilik hadapan diberikan untuk Atan dan bilik belakang diambil oleh emak dan ayahnya. Lagi pun bilik belakang lebih dekat dengan bilik air. Di hadapan bilik emaknya adalah meja makan. Atan mengambil tempatnya di meja makan untuk menjamah nasi. Masakan emaknya sepeti biasa menyelerakan.

“Makan Tan” jemput emaknya yang turut duduk dihadapannya.

Sambil menyuap makanan Atan memikirkan mengenai kerja sekolahnya yang mesti disiapkan pada malam ini. Maklumlah tahun ini dia akan mengambil peperiksaan UPSR, dia mesti bekerja keras untuk mendapatkan 5A.

Setelah emaknya menyuap nasi beberapa suap tiba-tiba pintu hadapan terbuka.

“Hai sedang makan?”

“Ayah!” sahut Atan

“Makan bang?”

“Tak abang nak cepatnya, mungkin abang makan kemudian”

Emak Atan terus membasuh tangan. Begitulah selalunya, apabila ayah balik, emak akan terus berhenti daripada melakukan apa saja kerja yang sedang dilakukannya. Begitu setia dia menyambut kepulangan ayah.

“Atan makan ye” katanya sambil bangun dari meja itu. Atan senyum saja dan terus menyuapkan makanannnya.

Emak Atan mengambil beg yang dibawa oleh ayanhnya dan ayahnya terus masuk ke dalam bilik. Emak mengeluarkan pakaian dalam beg dan dimasukkan ke dalam mesin basuh. Kemudian emak Atan turut masuk ke dalam bilek.

Selang beberapa ketika kemudian Atan dapat mendengar suara emaknya mengerang perlahan.

“Ohhhh bang..... emmm....!” diikuti dengan bunyi henjutan katil.

Seperti biasa Atan terus makan. Bunyi suara ibu dan ayahnya di dalam bilik yang hanya beberapa langkah dari tempat makannya bagaikan irama yang menghiburkan Atan dikala makan. Bunyi itu akan selalunya bergema hanya apabila ayahnya balik dari perjalanannya.

Atan melihat jam di dinding.

“Baru lima minit”

Dia mengambil minumannya dan meminumnya perlahan-lahan.

Suara ibunya semakin kuat.

“Yaaa bang ohhhh ahhhhhhh sikit lagi, bangggg ohhhh….. Imah pancut banggggggggg.....!”

Bunyi katil masih lagi berterusan.

Atan melihat jam di dinding sekali lagi “Emmm baru 10 minit” dia membasuh tangan.

“Lagi bang… oohhhhhh, ya bang ohhhhhh lagiii, tekan bang” Suara emaknya.

“Emmmm ahhh ah ahhhhhh” Suara ayahnya.

Atan duduk di sofa, membaca majalah.

“Ok bang…. Imah nak pancut lagi nieeee”

“Ya abang pun uhhh”

Bunyi hayakan katil makin kuat. Bunyi ah dan uh kian bersahutan. Tiba-tiba suara ibunya meninggi....

“Ahhhhhhhh”

Bunyi tarikan nafas agak jelas kedengaran ke telinga Atan. Namun Atan terus membaca majalah kegemarannya di setti.

Selang beberapa minit kemudian, kelihatan ibunya keluar dengan hanya berkemban kain batik yang dipakainya tadi. Rambutnya agak kusut. Mukanya merah. Atan lihat di belakang kain emaknya nampak basah sedikit. Emaknya ambil tuala di ampaian dapur dan terus ke bilik air. Lama juga emak mandi. Sebentar kemudian ayahnya keluar juga bertuala saja lalu duduk di hadapan Atan sambil tersengeh.

“Sekolah macam mana?”

“Emm... kena pergi kelas tambahan malam”

“Bila”
“Mulai malam ni”

“Pukul berapa mulanya?”

“Lapan hingga sepuluh setengah”

“Berapa kena bayar?”

“RM50 sebulan”

“Nanti ayah berikan duit”

Atan Cuma tersengih. Sengih Atan lebih melebar lagi apabila melihat emaknya hampir nak terjatuh semasa keluar daripada bilik air. Masa tu tuala yang meliliti tubuh emaknya juga turut terlondeh. Atan nampak jelas akan buah dadanya yang pejal dan perutnya yang putih. Tetapi celah kangkang emaknya tak dapat jadi habuan mata Atan kerana emaknya sempat menyambar tuala itu untuk menutupi bahaian tersebut.

“Abang pergi mandi dulu, nanti kita makan sama” Kata emak pada ayah.

Atan nampak keseluruhan bahagian ponggong emaknya ketika emaknya bergerak masuk ke dalam bilik. Tuala yang di pakai itu hanya menutupi bahagian depan sahaja, manakala bahagian belakangnya dibiarkan tanpa sebarang alas.

Sesekali Atan merasakan yang koneknya dah mula bergerak-gerak di dalam seluar. Tetapi dia sendiri tidak faham kenapa berlakunya begitu. Mungkin dia perlu bincang dengan ayahnya pada suatu hari nanti.

Manakala di luar rumah pula, kelihatan salah seorang pemuda tadi, iaitu yang berambut panjang dan bermata juling, tergesa-gesa meninggalkan sisi rumah Atan menuju ke kedai Muthu.

Ayah Atan masuk ke bilik air dan Atan pula bangun masuk ke dalam biliknya. Dia menanggalkan baju sekolahnya. Membuka beg sekolahnya dan mengeluarkan kerja rumah yang patut disiapkan. Di luar, cuaca semakin memanas terik. Maka Atan pun memasang kipas angin di biliknya itu.

“Bila abang kena pergi ni...?” suara emak Atan bertanya sambil mereka makan.

“Abang rehat dulu sejam dua, abang berangkatlah…. Barang yang abang bawa tu kena sampai ke Kuantan pagi esok, tidaklah perlu tergesa-gesa sangat”

“Abang nak sekali lagi lah tu....!” usik emak Atan.

“Alaaah paham paham ajelah...!”

“Ada Imah fikirkan cadangan abang tempoh hari?”

“Cadangan yang mana bang...?”

“Tu... Yang hajat si kawan abang yang nak guna Imah tu..”

“Abang ni pelik betul la.... ada ke nak suruh Imah tidur dengan si Rosli yang tak senonoh tu...”

“Sapa cakap Rosli?”

“Habis tu?”

“Rosli dan Kutty”

“Kutty tu yang mana pulak bangg...!”

“Alah... budak mamak yang Imah kata hensome hari tu”

“Oh.. yang tu.... ummmm...!” Imah membasahi bibirnya dengan lidahnya.

Hati Imah dah semakin cenderong nak mempersetujui cadangan suaminya tu. Bayangan peluang merasa balak lain mulai menghangatkan kangkangnya. Bukan sebab balak suaminya tak hebat, malahan dia tidak pernah mengecewakannya apabila di atas katil. Tetapi apabila mengingatkan kemungkinan penangan Rosli dan Kutty, terasa seperti mengalirnya arus elektrik ke dalam cipapnya itu.

“Boleh ke Imah?” tanya suaminya lagi.

Imah bangun dan manarik tangan suaminya.

“Biar Imah fikir dulu bang… Tapi yang sekarang ni.... Imah mahukan abang”

Atan terus menyiapkan kerja rumahnya. Di bilik sebelah tu, dia sekali lagi mendengar suara emaknya mengerang dan mengeluh. Semakin lama semakin kuat kelantangannya. Atan pun perlahan-lahan mengeluarkan koneknya dan mula mengurut-gurutnya. Tanpa disedarinya.. dia juga turut mengeluh.


Nukilan
"Unknown"

Tiada ulasan: