Ahad, 12 Oktober 2008

Nancy

Waktu itu kami berdua saja yang tinggal di rumah sewa Aku. Kawan-kawan Aku yang lain semuanya balik kampung bercuti dan Nancy mengunjungi Aku pada hari itu. Hari kelepasan. Masih terasa betapa lembut jejari Aku membelai-belai rambutnya. Mesra sekali.

Pada mulanya kami berdua hanya berbual kosong sambil membaca majalah dan mendengar muzik ringan dari alat stereo Hi-Fi kepunyaan Aku. Muzik lembut yang sungguh sentimental sekali. Tiba-tiba Aku memeluknya dari belakang dengan mesra dan lembut. Terasa kehangatannya. Nancy tidak membantah. "Nancy.....sesungguhnya aku cinta pada mu," rayu Aku sambil memperkemaskan pelukannya. Sejurus Nancy terdiam. Kemudian dia berkata,"Aku juga demikian Sayang......" Aku terus mencium sekeliling leher Nancy yang putih dan gebu itu. Dijilatnya di sekitar leher yang terdedah itu dengan lembut dan bernafsu sekali. Tidak di situ saja, mulutnya terus mengucup bibir merah delima yang hangat menanti itu. Lama kami begitu.

Pada mulanya Nancy hanya mendiamkan diri sahaja dengan apa yang diperlakukan oleh Aku keatas dirinya. Bila terasa satu kehangatan menjalar ke dalam tubuhnya, Nancy mula menunjukkan reaksinya. Dia membalas kucupan Aku sambil tangannya lembut mengosok belakang Aku. Memandangkan tindak balas dari Nancy itu, Aku bertambah berani dan galak lagi. Seolah-olah dirasanya ia sudah memiliki segalanya. Di atas sofa lembut itu tubuh Nancy dibaringnya. Dia menekan dan menindih dari atas. Perjalanan operasinya terus dimainkan tanpa berhenti. Penuh bernafsu sambil mulutnya mengucup mulut Nancy dan tangannya pula menjalankan peranannya. Digosok-gosoknya belakang Nancy dan tangannya yang lagi satu meramas-ramas buah dada Nancy yang masih bertutup itu. Nancy semakin lama kian erat pelukannya terhadap Aku.

Nafasnya sudah tidak keruan lagi. Tangan Aku tidak diam di situ saja tapi dimasukkannya tangan itu ke dalam baju 'Low-Cut' Nancy dan mencari-cari kancing coli Nancy. Dibukanya butang baju Nancy perlahan-lahan sambil meramas dan terus meramas kedua-dua buah dada Nancy yang masih kecil itu. Nancy kegelian dalam menahan kesedapan. Aku bangun perlahan-lahan dan mendukung Nancy dan dibawanya masuk ke dalam biliknya. Sambil membisik ke telinga Nancy, "Di dalam lebih selamat, sayang." Nancy hanya menggangguk lemah. Menurut sahaja kehendak kekasihnya itu. Di bilik Aku membaringkan Nancy di atas katil bujangnya lalu ia menutup pintu dan dikuncinya dari dalam. Selamat bisik hati kecilnya keriangan. Sementara Nancy hanya memejamkan matanya sambil menanti apakah tindakan lanjut dari Aku pemuda yang sangat dicintainya.

Aku dengan tidak membuang masa menanggalkan baju dan seluarnya. Yang tinggal hanyalah seluar dalamnya sahaja yang masih menutup senjata sulitnya. Senjatanya yang dari tadi sudah mula menegang. Dia kembali ke katil dan dipeluknya Nancy yang jelita itu dan seluruh tubuh Nancy yang putih gebu menjadi sasaran hidung dan mulutnya. Sambil tangannya cuba menanggalkan baju dan coli Nancy yang dari tadi sudah sedia untuk dipisahkan dari tubuh tuannya. Demi terlucut saja coli itu, kedua-dua buah dada Nancy yang masih muda itu menjadi sasaran tangan Aku. Mulut Aku pula mengambil giliran dan dicium serta dihisap-hisapnya buah dada muda itu dengan geram sekali. macam seorang pengemis yang dahagakan seteguk air di tengah padang pasir. Tangannya meneruskan tugas meramas buah dada Nancy yang putih bagaikan kapas. Sekali-sekali diusiknya puting yang kemerah-merahan itu.

Nancy mengeluh menahan kegelian bila diperlakukan begitu. Dari mulut Nancy, Aku beralih ke leher Nancy dan telinga. Kini ketiak Nancy menjadi sasaran hidung dan mulut Aku. Dihidu dan dijilatnya di sekitar kawasan itu. Sekali-sekali digigitnya kawasan ketiak Nancy dengan lembut dan ini membuatkan Nancy tidak tahan geloranya. Silih berganti ke kiri dan kanan dengan penuh manja dan hangat meminta. Nancy kegelian dan mengeluh kecil dengan suara yang kurang kedengaran perkataannya. Aku masih lagi menghisap di situ dan ini membuatkan Nancy mendakap tubuh Aku dengan lebih kuat dan erat lagi. Mata Nancy sudah layu dan kuyu. Nafasnya sudah tidak teratur lagi iramanya. Ini membuatkan Aku semakin liar dan bertambah berani. Betis dan peha Nancy yang putih gebu dan licin menjadi sasarannya kini. Digosok-gosoknya dengan manja. Begitu lama Aku melakukannya. Kadang-kadang kelihatan Nancy mengangkat-angkat tubuhnya ke atas. Aku mencari sesuatu yang lebih sulit lagi di atas tubuh kekasihnya.

Disini Aku memainkan peranannya dengan lebih agresif lagi. Perut Nancy yang lembut digosoknya dan pusat Nancy turut dijilatnya. Ini membuatkan Nancy benar-benar terasa didalam khayalan. Terlonjak-lonjak badannya menahan kegelian akibat diperlakukan demikian. Aku terus menjilat-jilat tubuh Nancy dan tangannya merayap hingga ke taman larangan Nancy. Apabila melewati kawasan larangan itu, Aku terus mengosok-gosok seolah-olah ingin membersihkan taman itu dari sampah sarap. Jika ada, maka meliuk lentuklah pepohon rapat itu bila dirempuhi tangan Aku. Lama benar tangan Aku berada di situ. Sekali- sekali dikaisnya di lurah yang selama ini belum pernah dilalui oleh mana-mana tangan lelaki yang lain.

Aku dapat merasakan sesuatu yang telah berair pekat di taman larangan Nancy. Nancy sudah tidak tahan lagi, rentak nafasnya semakin pantas terdengar kuat menahan gelora nafsunya. Aku dengan menggunakan tangan kanannya mencari zip skirt Nancy yang berwarna merah dan dilurutnya skirt itu kebawah dengan perlahan hingga terpisahlah dari badan tuannya. Di samping itu ia kembali melucutkan seluar dalam Nancy yang berwarna biru muda berbunga sulam itu kebawah dengan berhati-hati sekali. Seluar dalam Nancy itu sudah basah kerana sejenis air pekat yang melimpah keluar dari kolam larangan tuannya. Aku tidak membuang masa lagi lalu dikucupnya mulut Nancy dangan lahap dan lidahnya masuk meneroka ke dalam mulut Nancy. Kami bermain lidah dan menghisap lidah pasangannya.

Di samping itu tangan Aku terus meneroka taman larangan yang subur itu. Kelihatan taman larangan kian keras dan membusut. Dimasukkan jarinya ke dalam lurah itu dan dikaisnya. Nancy terlonjak kegelian. Kehangatan menjalar di seluruh tubuhnya. "Sayang....." rayu Nancy antara kedengaran dan tidak serta merepek yang bukan-bukan dari mulutnya. Namun Aku belum lagi mahu melayarkan perahunya walaupun pendayungnya sendiri sudah tegak dan mengembang serta mengeluarkan sedikit air di muncungnya. Aku bukanlah orang baru dalam soal ini. Entah sudah berapa kali dia melakukan pelayaran begini. Orang berpengalamanlah katakan. Pengalaman inilah yang digunakan untuk menundukkan Nancy yang masih mentah lagi. Aku melucutkan seluar dalamnya sendiri dan dibiarkan senjatanya itu bebas mengambil udara sebelum dibawa menyelam ke dasar kolam larangan kepunyaan Nancy.

Apabila kami bergumpal-gumpal begitu, kadang-kadang senjata Aku merempuh tebing lurah kepunyaan Nancy dan Aku terasa panas dan berair di situ. Bagi Nancy, dia sudah lemah dan tidak terdaya melawan gelombang yang lama begini. Maklumlah orang baru, segala-galanya baru. Dalam keadaan Nancy begitu, Aku masih mencari sesuatu di dalam kolam larangan Nancy. Permata sulit berwarna kemerahan itu dikuit-kuitnya lagi dengan jari kasarnya. "Sayang......sakit....." perlahan benar suara Nancy kerana menahan sakit dan kesedapan dibuat begitu. Aku membukakan kangkang Nancy serta menaikkan lututnya apabila dilihatnya Nancy benar-benar sudah terlalu lemah. Kedua-dua tangannya memegang dan membuka lurah di taman larangan Nancy agar dapat memudahkan ia memasukkan pendayungnya.

Maklumlah kolam baru, tentunya masih sempit dan tebingnya masih tebal serta keras. Apabila dirasa segala-galanya beres, Aku meletakkan senjatanya tepat-tepat pada sasarannya lalu batang pendayung yang cukup besar dan panjang itu ditolak dan ditekannya masuk perlahan-lahan. Oleh kerana kepala pendayung itu amat besar maka sukarlah dimasukkan dan terpaksalah Aku mengambil masa. Aku terus menolak masuk pendayungnya ke dalam kolam Nancy dengan harapan segera akan berlayar. "Aduh......sakitnya.......tolong Sayang.. .....jangan." Rayu Nancy kerana terasa kesakitan dan kepedihan sekali.

Namun Aku tidak mengendahkan rayuan Nancy. Ditekannya kuat-kuat pendayungnya ke dalam dan Nancy hampir menjerit kesakitan apabila dirasanya suatu benda yang keras dan tegang menerjah masuk ke dalam kolamnya, terasa amat besar sekali dan menakutkan. Tanpa memperdulikan rayuan Nancy, Aku terus mendayungkan tongkatnya yang besar lagi panjang itu ke dalam dan ke dalam lagi di kolam yang sempit dan baru itu. Diayaknya perlahan-lahan sambil mulutnya mengucup mulut Nancy dengan penuh nafsu sekali.

Tangan lembut Nancy memegang pendayung Aku yang telah pun hampir tiga suku terbenam ke dalam kolamnya. Dia merayu agar Aku mendayung perlahan-lahan untuk mengurangkan kesakitannya. "Kolam Nancy ni kecil sangat tapi menyedapkan," bisik Aku sambil merenung muka Nancy lama-lama. Badan yang bertelanjang bulat itu dipeluk erat-erat. Peluh membasahi muka Nancy. Kadang-kadang kelihatan menggigit bibirnya kerana menahan dan melihat kekasihnya mendayung bersungguh-sungguh. Mata Nancy juga kadang-kadang terpejam namun bibir nipis bak delima merkah itu selalu terbuka. "Janganlah kuat sangat Sayang.........." pinta Nancy lemah. "I tak tahan sakitnya, benda I ni kecil dan masih baru lagi, perlahan-lahanlah...." sambung Nancy lagi.

Aku menggigit bibir nipis itu dengan lembut sambil cuba mempercepatkan dayungannya. Nancy semakin lemah dan matanya dipejam rapat-rapat. Tangan sasa Aku terasa merayap-rayap di belakang tubuhnya. Lalu badannya diangkat- angkat. Puting buah dadanya kini menjadi nyunyutan mulut Aku. "Ahhh.....Sayang......tolong perlahan sikit......sakitnya" rayu Nancy dengan dahi berkerut menahan kesakitan. Nancy tahu sudah hampir lima puluh minit kami berjuang tapi Aku masih gagah mendayung. Dia sendiri sudah dua kali karam dan lemas dalam pelayaran pertamanya ini. Senjata Aku yang besar dan panjang itu amat menyenakkan perutnya apabila menerima hentakan demi hentakan. Makin lama Nancy merasa semakin dalam senjata Aku meneroka ke dalam kolamnya. Sebu perutnya namun Nancy terpaksa menahan kerana ia merasa Aku adalah orang yang luas pengalamannya. Aku yang berbadan sasa itu semakin kencang mendayung. "Sayang......aduh.......tolong perlahan sikit.....sakitnya......" Nancy mengerang perlahan kerana terasa pedih dan perit pada kolamnya.

Akhirnya dengan hentakan lipat maut, Aku menamatkan dayungnya dan Nancy menjerit-jerit kecil dan Aku terkapar di atas tubuh gebu nancy dengan satu keluhan kepuasan. Nancy memeluk Aku erat-erat dan kami terlena seketika. Apabila Nancy sedar, dia terasa pedih yang amat sangat di celah kelangkangnya. Diraba-raba dan merasa sesuatu cecair melekat di jarinya. Dia bingkas bangun dan didapati beberapa titisan darah mengalir lesu keluar dari kolamnya dan di atas cadar katil bujang Aku. Akhirnya dia mengerti dan tersenyum sendiri. Puas dan dipeluknya Aku yang sedang tidur dengan penuh manja sekali. Hilang sudah mahkota daranya yang selama ini dipertahankan dan dijaga dengan penuh rapi. Namun Nancy tidak merasa kesal dan kecewa dengan apa yang telah terjadi sebentar tadi kerana baginya itulah satu kepuasan yang belum pernah dinikmatinya selama ini.

Akhirnya dia pun terlena di sisi Aku. Itulah kenangan aku semasa menuntut di sebuah universiti di Pulau Pinang. Sehingga kini Aku dan Nancy masih bersama walaupun kami bekerja di KL. Itulah dara yang pertama aku nikmati buat pertama kali dalam hidup ku...


Nukilan
"Unknown"

Tiada ulasan: