Ahad, 12 Oktober 2008

Member Baik

Nama aku Lan (bukan nama sebenarnya). Semasa aku belajar di salah satu universiti di malaysia. Aku ada seorang member perempuan, sebut saja namanya Ida. Si Ida ini member baik aku sejak sekolah menengah lagi. Jika aku ada masalah atau aku gagal mencari pemuas nafsuku, dia inilah yang jadi tempat aku tumpahan air maniku aku. So.. dia selalu lepak dengan aku. Orangnya lawa. Tapi ini bukan aku yang kata, member-member aku yang kata begitu. Dulu aku kata dia tak ade sebarang daya penarik. Mungkin aku tak sedar kut, ya, abis ... tiap-tiap hari aku jumpa dia dan tengok dia, jadi aku merasa dah macam biasa. Member-member aku pernah kata si Ida tuh nampak seksi dan menghairahkan, apalagi bila terlihat dari bahagian lehernya hingga sampai ke lurah dadanya. Orangnya tidak lah begitu tinggi, sedanglah buat gadis. Tingginya 162 cm dan beratnya 46 kg. Langsing kan...? Rambutnya panjang paras pinggang. Bayanglah bagaimana orangnya yek.

Di antara aku dan dia jika sembang memang dah tak ada batasnya, termasuk tentang hal sex ni. Dia juga dah tau ukuran konek aku. Sedangkan aku hanya tahu ukuran pinggangnya dia saja, 24 inci. Yang bahagian atas dan bawahnya aku tidak diberitahu . "Belum saatnya Lan..", gitu kata Ida dengan nada romantik tetapi dengan renungan yang..entah lah…jika aku selalu bertanya. Aku hanya boleh tengok ukuran teteknya, tidak begitu besar. Sekitar 32 gitulah...

Aku dah Ida sering tengok wayang dan jalan-jalan berdua dengan dia. Member-member aku sangkakan aku cintan dengan dia, padahal aku dengan dia cuma member baik. Namun kejadian yang membuat aku mengirim cerita ini terjadi beberapa 2 tahun yang lalu, waktu kami berdua pergi tengok wayang cerita mat saleh. Seperti biasa…aku akan jemput dia, kami terus pergi tengok wayang di KL. Kali ini si Ida aku nampak memang terlalu seksi sangat. Tak pasal-pasal konek menegak…Haruman minyak wanginya janganla cerita..macam nak terkam je. Pelik juga aku... Dia pakai baju ketat putih favourite aku. Aku yang suruh dia pakai kerana aku suka tengok dia pakai camtu. Dan dia juga selalu setuju dengan permintaan aku. Dan dia pakai skirt pendek yang aku kata amat sendat dan terlalu singkat dan aku terangsang ajer..lepas tu. Sekitar 15-20 cm lah dari lutut. Dia seorang berbulu roma lebat orangnya, bayangla…ternampak..seram sejuk aku..dahla putih. Sepanjang perjalanan dia duduk di sebelah aku dan pahanya terlihat hampir sampai pangkalnya. Dalam hati aku gila juga ni.. si Ida. Dalam perjalananan balik dari tengok wayang kira-kira dalam pukul tujuh, aku ajaklah dia kerumah aku seperti biasanya aku dengan dia …sembang-sembang dulu baru balik. Dia dah sering kerumah aku dan masuk bilik aku. Jadi dia mahulah...

Kebetulan pulak rumah aku takde orang pulak hari tu. Keluarga aku sedang ke Kuala Kangsar, menghadiri undangan orang kahwin. Dan aku anak tunggal. Cuma tinggal pembantu rumah. Aku ajak dia masuk bilik aku dan sembang-sembang sambil ketawa. Aku terus ke toilet sebentar nak kencing. Sebenarnya supaya konek aku tidak sakit kerana mencanak dari tadi. Waktu kencing, aku terbayang pula body Ida yang aduhai….. Lepas tu aku terus masuk bilik aku balik. Bila aku menolak pintu, aku tengok Ida berada di hadapan dgn meja tulis aku, sedang menonggeng untuk melihat buku-buku belajar aku. Bedegup jantung aku..mencanak balik konek aku…nampak jelas lebih jauh ke celah pehanya yang putih melepak tu dan ternampak seluar dalamnya…..warna merah muda..bercorak. Aku dah tak tahan lagi dah..terus jer aku rapat ke badan Ida dan aku terus dia peluk dari belakang. Si Ida tersentak kerana terperanjat tapi taklak menolak aku sebaliknya hanya memusingkan badannya untuk mengadapi aku, cuma undur kebelakang sikit dan bertanya seolah-olah ingin tahu..atau buat tak tahu. "Kenapa kau Lan", katanya.

Aku terus saja mengucup bibir merah merkahnya itu, dan aku sambil menghimpit dia ke dinding bilik aku. Terperanjat…kucupan ku berbalas dan apalagi…aku terus jer kulum lidahnya sambil aku tangan-tangan ke perlahan-lahan turun merayap ke dadanya…meramas ramas dua gunung yang comel dan tersergam indah itu. Buah dadanya jenis kenyal dan keras sikit… Si Ida seolah-olah macam kelemasan dan merengek perlahan. Aku semakin geram…dan terangsang…. Tangan ku turun lagi…turun ke bawah perutnya …ke celah pehanya… dia macam tersentak…tapi tak menolak juga…Aku buka zipnya….skirt pendeknya itu aku lurutkan sampai ke lantai sehingga dia cuma tiinggal seluar dalam dan baju ketatnya. Ternyata bukan hanya pakaiannya saja yang menaikkan nafsuku, malah dia pakai seluar dalam yang bertali di bahagian pinggangnya, dan depan seluar dalamnya ade riben…dan jarang..macam net..jadi boleh nampak bulunya yang lembut…... Aku turun mencium-cium dan menghirup bahu asli seorang gadis …sambil mulai menarik tali seluar dalam sebelah kirinya. Jelas nampak bulu yang halus terawat dan alurnya yang berwarna merah muda yang bermula nampak berair..jernih. Mutiara kecil di atas alur itu masih tersimpan rapi..

Suara-suara Ida merengek-rengek makin kuat terdengar. Aku main mutiaranya dengan jariku. "Ahh..Ahhh...Lan...". lurah itu semakin basah. Perlahan-perlan ku letakkan hujung lidahke di alur itu…lalu aku jilat alurnya, mutiara pink tu aku jilat-jilat perlahan…itu membuatkan seolah-olah Ida macam terkejut kena short circuit dan aku jilat dari sudut atas tu..sampai ke hujung hampir dengan lubang dubur dia. Pasal Ida makin mengeIiat-ngeIiat kegeIian. Sambil menjilat alurnya aku tanggalkan seluar jeans aku dan seluar dalam aku sekali. Keluarlah konek aku yang dah tegang sangat. Lalu aku berdiri, aku angkat kaki kanan Ida ,yang masih tersangkut seluar dalam nya, setinggi pinggang aku dan mulai mengarahkan konek aku tepat ke celah lurahnya…untuk memasuki alurnya. Si Ida menolak pinggang aku. "Jangan Lan, aku tak mahu… I’m virgin.. ....". Aku terus kata bagaimana kalau kita cuma tiru aksi-aksi yang terdapat dlm filem-filem barat tu, si Ida hanya tersenyum simpul tanda setuju. Aku teruskan gerakan gaya di atas badannya..aku hanya gesel-geselkan saja konek aku pada alurnya..yang terasa panas..dan dah banjir tu…lembut sekali kawasan tu…Ida..janganla cerita…merengek.-rengek…mengelepar-ngelepar…sekali-sekali..konek aku tertonjol kat lubang keramat tu…cuma tak masuk jer..itu membuat Ida seakan-akan terangkat menolak pinggangku untuk melawan..tak puasnya aku…. "Ahhh..ahhh.. terus Lan", si Ida juga ikut bergoyang kesedapan.

Lama-kelamaan tanpa disedari terasa jari-jari Ida mulai memegang-megang konek aku, lalu tanpa aku sedar dia acukan konek aku ke dalam alurnya. Rupanya si Ida dah terangsang sangat dan tidak peduli lagi. Blesh...... konekku mulai menerjah ke alurnya..rezeki. "Ahh... aduhh ..sakit Lan", kata Ida. Ketat sangat dan sempit, walaupun ukuran konek aku tidaklah besar sangat. Nampak muka Ida..meringut..tahan sakit….air mata nya mengalir Akhirnya masuk juga semuanya dan aku terus menyorong tarik . Ida belum beri respond..dia sakit kut…Aku lak…sedap sangat rasanya, baru kali ini aku merasakan cipap gadis. Biasanya aku hanya masturbate jer... Mungkin kerana baru pertama kali project tidak lama lepas tu , aku dah rasa air dah nak keluar. Aku cuba menarik keluar ..tapi Ida sebaliknya menarik aku lebih rapat lagi….aku takut dia pregnant ..tapiii…lalu crooot...croot... aku terpancut kat dalam. Si Ida nampaknya belum puas dan selamba, aku panic jugak... Sambil terus berpelukan aku tengok ke kiri aku ada cermin dan aku tengok posisi aku dengan Ida nampak terangsang sangat. Apatah lagi buat wayang sendiri. Konek aku yang masih lagi lembik tu . Aku cium Ida, aku dukungnya dan aku rebahkan di atas katil aku. Baju putih ketatnya aku tanggalkan, begitu juga bra nya. Benar dugaan aku, teteknya tidak begitu besar tapi putih melepak. Cukuplah besarnya. Ida sudah tanpa seurat benang pun, dah telanjang bulat, cuma seluar dalam nya yang masih tersekat di kaki kanannya. Aku hisap sebelah putingnya. Ida pun mula menggeliat lagi. Putingnya yang satu lagi aku gentel-gentel lembut dengan jari aku.

Terasa konek aku dah mula keras balik dan aku membesarkan kelengkang pehanya dan aku masukkan sekali lagi ke alur Ida. "Ngehhh.....ah...", si Ida mengerang kuat. Kali ini tidak seketat yang pertama tadi. Aku sorong tarik konek aku dan Ida mengikut rentak dayunganku aku. Aduh... gila tidak sangka jika alurnya gadis sesedap ini. Sambil aku cium bibirnya aku ramas teteknya dengan tangan aku. Tidak lama kemudian alurnya Ida terasa mengemut-ngemut tiba-tiba seperti mencengkam konek aku dan badannya menegang. Si Ida pun teriak "Ahhhhhhhh..." Aku tidak tahan konek aku dicengkam dengan alurnya lalu aku terpancut sekali lagi. Dan aku pun terbaring di sebelahnya sambil mengusap-usap rambutnya. Selepas tu aku pun menghantar dia balik. Selama perjalanan kami sembang tentang tadi. Ternyata dia suka dengan perlakuan aku. Katanya sedap. Dan bila di hari-hari berikutnya, bila aku memintanya memakai baju yang seksi-seksi dan dia pasti merenung aku sambil tersenyum malu yang penuh bermakna.

Aku dengan Ida sering berjumpa selepas itu. Dan untuk yang kedua kali dan seterusnya aku pakai kondom, kerana takut dia akan mengandung. Dulu tu, Ida kata dia tengah tak subur…kira selamat la..Semuanya aku lakukan di rumah aku kerana rumah aku selalu takde orang. Aksi-aksi aku pun sudah bertambah hebat. Terakhir sekali aku boleh buat dia orgasm sampai 4 kali dalam satu round. Waktu itu dia pakai stokin seperti aksi-aksi pelakun filem blue. Terangsang gila... Tapi Ida tetap sebagai member baik aku, dia tak mahu terkongkong. Aku tidak pasti pulak samada aku akan terus buat dengan dia setelah kami masing-masing dah punya suami dan isteri. Yang penting aku fikir terus aje kan…yang lain tu..tolak ketepi dulu.

Begitu la ceritanya permulaan aku di dalam soal sex. Dan selain Ida aku ade gak buat dgn 3 orang budak irc yang aku kenal. Dah kira member baikla..Dengan budak lain biasanya aku buat oral sex ajer. Sebab aku jenis tak main bantai aje, walaupun aku jahat camni..kena gak hati-hati..yela.. aku mengamalkan safe sex. Rasanya cukupla cerita ni dulu…nanti aku tulis cerita aku dengan budak irc tu pulak. Sesiapa yang ingin mengenali aku bolehla .. email kat aku cute2020@hotmail.com. Maybe boleh bertukar-tukar cerita atau pendapat. Atau…lebih..dan selebihnya..bye ..Jumpa lagi.


Nukilan
"cute2020@hotmail.com"

Tiada ulasan: