Rilex@Zello

hi all, demi seiring dgn dunia digital ni, abg dah createkan satu channel di Zello untuk kita semua berkomunikasi secara realtime melalui voice chat melalui semua henpon (Android, Iphone, Blackberry dll) tanpa memberi nombor henpon pada strangers. Harap semua dapat memanfaatkan servis ini. Perkakasan yg perlu = Smartphone spt diatas. Software yg perlu didownload = "ZELLO", cari je kat Market/AppStore (Free aje). bila dah register, cari channel = "Abgh3nsem". Masukkan password channel = "ABGH3NSEM" (semua huruf besar). so siaran 24 jam tanpa henti. sambil baring pon boleh chat. tak percaya??? sbb abg dah try. hahahahaha. bagi yang kurang kebernian dan kemachowan, korang chat kat web dah le.. wahahahaha. selamat bersembang.

Pengikut

Password = AbgH3nsem (All Caps)

Ahad, 14 September 2008

Menghamilkan Dia

Masa berlalu begitu cepat, diam tak diam sudah setahun aku mendirikan rumah tangga dengan Datin Julia Raof. Dia seoarang janda, setelah menjadi Isteri aku, status datin dan janda gugur dengan sendirinya. Kerana aku bukan bergelaran Dato'. Statusnya sekarang hanya sekadar puan sahaja.

Kami berkenalan sewaktu aku membantu tukarkan tayar keretanya yang pancet di labuh raya timur barat. Perhubungan kami bertambah intim dan bertukar menjadi sepasang kekasih, apabila aku menumpang di rumahnya untuk berulang alik menghadiri seminar di ibu kota. Sewaktu berkahwin umur ku 30 tahun dan Julia 37 tahun, dia lebih tua daripada aku 7 tahun. Aku tak kisah dengan perbezaan umur kami yang begitu ketara. Walaupun umur 37 tahun, tapi perwatakannya dan raut wajahnya nampak lebih muda daripada umurnya yang sebenar. Aku korbankan cinta ku demi kasih sayangnya yang amat mendalam terhadap ku. Maklumlah janda bertemu pula dengan teruna. Walaupun sebelum ini aku sudah mempunyai ramai teman wanita yang jauh muda daripadanya. Dah jodoh apa nak buat.

Di antara ramai teman wanita ku, yang spesil ialah seorang gadis kadazan student Universiti. Yana Uyen namanya dan dia berasal daripada Serawak. Perhubungan kami terputus apabila aku mengambil keputusan untuk berkahwin dengan Julia isteri ku sekarang ini. Aku dengan Ju sebelum berkahwin dulu, perhubungan kami sudah pun macam suami isteri. Jadi aku mengambil tanggung jawab terhadap apa yang telah aku lakukan.

Aku bertekad tidak mahu mengulangi gaya hidup ku semasa bujang dulu. Nak jadi seorang suami yang setia, romantis dan jujur. Ini tekad ku. Aku cuba hadkan aktiviti sosial ku. Ke mana saja aku pergi, aku akan bawa Ju, isteri ku bersama. Masa bujang dulu aku jenis lelaki yang tak boleh jumpa perempuan. Inilah satu-satunya kelemahan ku. Dapat saja peluang, aku mesti nak test kejantanan aku.

Hampir kesemua perempuan yang aku dampingi akan menyerah dan melutut di depan aku. Aku bukan hebat sangat, tapi sentiasa berusaha ke arah itu. Dalam banyak-banyak teman wanita ku, cuma gadis kadazan itu sahaja yang liat. Sehingga hubungan kami terputus dia tak dapat aku jinakkan. Jinak-jinak merpati katakan. Khabarnya dah tamat pengajian dan balik ke negerinya Serawak.

Sekarang ini, aku berkerja dengan syarikat hartanah milik isteri ku sendiri. Terletak di Bandar Tasik Selatan. Dia bos dan aku second bos. Itu di pejabat sahaja, di rumah aku suami dan bos. Kami masih tinggal lagi di rumahnya yang lama. Bunglow dua tingkat milik isteri aku Ju.

Isteri ku ini mandul, aku tahu sejak kami masih menjadi sepasang kekasih lagi. Sebelum berkahwin, Ju tinggal dengan pembantu rumah Indon, Rikni namanya. Dia sudah pun pulang ke kampongnya di Surabaya. Jadi rumah yang besar itu cuma tinggal kami berdua sahaja. Rasa sepi juga, apatah lagi Julia isteri ku, tak akan dapat melahirkan zuriat untuk ku.

Pada satu petang, ketika perjalanan pulang dari pejabat, kami berbincang untuk mengambil pembantu rumah yang baru. Ju memberi pandangannya. "Bang, apa kata kalau kita jemput Su tinggal bersama kita. "Aku hanya diam sambil memandu memandang terus ke hadapan, seperti dengar tak dengar aja apa yang Ju cakapkan tadi. Bisik dalam hati kecilku, cari nahas, nanti lain pula jadinya.

Su atau Suzie adalah adik angkat isteri ku yang tinggal di Grik, Perak. Umur Su baru 27 tahun masih bergetah. Badannya kiut miut pula tu. Aku takut, aku tak tahan godaan nanti. Dia salah seorang daripada senarai gadis yang pernah aku telanjangi. Yalah..... kami pernah lakukan hubungan sex sebelum ini.

"Bang! tak dengar ke apa yang Ju cakap tadi." Ju Isteri ku , bertanya balas apabila melihat aku tidak respon pertanyaannya."

"Iya, abang dengar. Tapi Ju...! tak kan Ju tak ingat masa kita berkawan dulu. Ju..., orang lain tak ada ke?" Aku bertanya balas. Su juga pernah terlibat dengan permain cinta tiga segi kami dulu. Isteri ku Ju, Suzie dan Rikni pembantu rumah, pernah main sex serentak pada satu masa. Peristiwa ini berlaku di sebuah hotel di Pulau Pinang. Aku bimbang bilananti Su tinggal bersama kami, perangai nakal aku akan berulang kembali. Manalah tahu, hidangan dah ada depan mata. Kucing mana tak ngap ooii. Ini yang aku takutkan ini. Sejak aku kahwin dengan Ju, semua teman wanita telah aku putuskan, termasuklah Suzie.

"Abang cadangkan kita ambil orang lain ajalah." Aku membuat cadangan balas.

"Tapi, bangg...! ,Ju kesian dekat Su tu, sampai sekarang belum kahwin-kahwin lagi." Ju bagaikan merayu. Setakat ini, semua permintaan isteri ku tak pernah aku hampakan. Hai kenapalah si Su ini yang di pilih. Walaupun aku bertekad nak berubah, tetapi perangai lama ku belumlah pasti dapat habis ku kikis .

"Ok lah, abang setuju. Tapi bila nak jemput Su kemari...?" Aku inginkan kepastian.

"Nantilah, Ju uruskan." Aku membelok kereta masuk ke dalam kawasan rumah.

Perhubungan sex dengan isteri ku macam biasa, berjalan lancar. layanannya sungguh istimewa. Pengalamannya membuatkan aku puas dan nikmat yang tiada terhingga. Aku sayang isteri ku.

Sebagai second bos di syarikat hartanah milik isteri ku, aku handle bahagian pemasaran dan pelanggan. Kerja ku agak rumit dan sibuk juga. Bilik pejabat ku agak luas, selasa dan lengkap. Meja tulis ku yang besar dan lebar dengan kursi duduk yang ekslusif. Kumputer peribadi, fail kabinet, sofa tetamu yang panjang, muat untuk dua orang dewasa tidur . Bilik pejabat ku tertutup daripada pandangan luar dan di sudut sebelah kanan disekat dengan cermin untuk bilik sketeri ku.

Aku di bantu oleh sorang sketeri, Rina namanya. Cantik, anggun orangnya tapi dia isteri orang. Suaminya seorang pegawai kerajaan. Nak jadikan cerita, suami si Rina terpaksa keluar negara bertugas sebagai pegawai diplomatik. Rina terpaksa berhenti kerja dan ikut suaminya ke sana. Jadi jawatan sketeri ku tinggallah kosong dan belum ada penggantinya. Itu pun Isteri ku masih nak cadangkan Suzie, tapi aku menolaknya. Kekosongan jawatan setiusaha diiklankan di ahkbar.

Kebetulan pada hari temuduga untuk jawatan sketeri, aku terpaksa bergegas ke Seremban. Jadi, tak adalah peluang untuk aku jadi penginterviewnya calun sketeri ku. Sekurang-kurang aku dapat memilih mengikut cita rasa aku sendiri. Pegawai perjawatan En. Lan yang mengendalikan interview ini.

Selesai sahaja tugas aku di seremban, aku terus pulang ke rumah. Isteri aku, Ju dah pun ada di rumah. Dia sambut ku depan pintu. Terperanjat aku di sebelah nya terjengol si Suzie. "Haii Su, bila sampai?' "Petang ni, bang Yus." Aku menyapa Suzie sambil melangkah masuk di iringi Ju dan Suzie. Su aku lihat kurus sedikit, tapi tetap cantik macam dulu.

"Lama tak dengar berita, sihat ke?" Aku sambung lagi sambil duduk di meja makan. "Sihat" Balas Su. "Su tak rindu kami ke?" Aku saja nak test. Su hanya tersenyum, tanpa menjawab balas. Isteri ku Ju, ke ruang dapur menyediakan minuman untuk aku. Su juga ikut Ju ke ruang dapur. Harap-harap aku akan dapat bertahan.

Selepas makan malam, kami berborak di bilik TV, sambil menonton vcd filem hindustan. Setahun aku tak jumpa dengan Su, rindu tu adalah sikit-sikit. Isteri ku Ju, amat ceria, tak nampak lansung riak cemburunya . Begitu mesera berbual dengan Suzie. Aku hanya mencelah sekali-sekala. "Ju, ramai ke yang hadir temuduga tadi?" Aku bertanya ingin tahu perkembangan temuduga yang dijalankan siang tadi.

"Kata Lan, 7 orang. Ju pun belum check nama-nama calunya." Isteri ku Ju, memaklumkan perkembangan siang tadi. "Oii ramainya...! nak pakai sorang aja." Su pula yang menyampuk. Malam tu isteriku tidur dengan Suzie di bilik kami. Sementara aku pula sibuk menyediakan kertas kerja plan pemasaran. Entah bila aku tertidur, tapi sedar aja dari tidur jam dah 7 pagi.

"Bang malam tadi kenapa tak masuk tidur?." Isteri ku bersuara sambil membawa dulang minuman letak ke atas meja. "kami berdua menunggu abang." Aku kurang faham apa yang Ju cakapkan tadi. Otak ku berputar mencari jawapannya. Setelah bersarapan aku dan Ju ke pejabat. Su tinggal di rumah sendirian.

Masa berlalu. Hari ini setiausaha yang baru lapur diri berkerja. Namanya dan orangnya aku belum kenal. Fail biodata masih ada pada pegawai perjawatan ku Lan. Tempat jam 9 pagi, Lan call aku, "Encik Yusri.... Sketeri baru you dah sampai. Nak bawa jumpa sekarang?" Suara Lan dari spesker intercom.

"OK lah Lan, bawa dia masuk dan biodatanya sekali." Aku mengarahkan Lan bawa masuk sketeri baru ke pejabat ku. Selang beberapa minit pintu pejabat aku diketuk daripada luar.

"Yes ! Masuk !" Pintu dibuka, Lan bersama seorang gadis yang sememangnya aku kenal.

"Morning, cik Yusri", Lan masuk berdiri di kiri meja ku. "Ini encik Yusri, eksisten maneger kami." Lan memperkenalkan diriku kepada gadis itu.

"Hai, Yana...! Silakan duduk." Aku bersalaman dengan sketeri baru ku sambil menarik kerusi mempersilakan duduk. Yana seperti tak percaya, merenung wajah ku, takut silap orang.

"Ini Yusri Latif." Nada Yana masih kurang yakin apa yang di lihat dihadapannya. "Cik Yus dah kenal Cik Yana ke?" Lan inginkan kepastian. Fail biodata masih di tangannya tapi aku dah kenal nama gadis ini.

"Ok, thanks Lan." kata ku. "Cik Yus, saya keluar dulu." Lan meminta diri. Yana masih terpegun di hadapan ku. Aku sambung perbualan. "Dah habis belajar" "Ye, Tahun lepas"

"KL Yana tinggal kat mana." "Rumah Abang di Salak South." Yana mula yakin dengan dirinya sendiri. "Tak balik Serawak ke?" "Baru balik bulan lepas" "Yana tak percaya ke saya ni Yusri Latiff."

"Bukan tak percaya, tapi tak sangka pula...." " Dah tahu saya, ni Yusri Latiff, so how, Yana boleh terima ke?" Aku cuba menduga hati Yana. "Emm.. susah nak cakap." " Yus tanya persenal sikit boleh?"

"Yang persenal tu apa Yus." "Yana ada.." Belum sempat aku habiskan ayat, Yana cepat-cepat mencelah "Boyfriend?" "Yes!. itu yang Yus nak tahu." Aku sambung ayat yang tergantung. "Yus nak tahu... dulu dan sekarang itulah lelakinya." "Thanks, Yana." Kami bungkam terdiam sebentar, Aku pandang tepat wajahnya, Yana tunduk sambil tersenyum.

Cantik dan anggun dengan suite yang dipakainya hari ini. Terkenang Nastalgia percintaan aku dengannya. Tubuh mogel ini, satu ketika dulu pernah berada dalam pelukan ku. Kami pernah bercumbuan mesera tapi belum pernah terlanjur. Kulitnya kuning langsat, matanya ayu dan meredup. Wajah pan Serawaknya tetap cantik walau pun tanpa solekan. Cuma khazanah dalamnya sahaja yang belum aku terokai. Dia gadis yang jinak-jinak merpati. Aku bangun dari tempat duduk menghampiri Yana dan mengucup bibirnya. Yana menolak lembut.

"Apa tugas Yana, hari ini...?" Yana bersuara setelah melihat aku terdiam sejenak. "Ok, tu bilik Yana." "Yana kemaslah apa yang patut." "untuk hari ini itu dulu." "Yes, incik Yusri Latiff." Yana nampak ceria kembali, setelah ku lihat tadi air jernih bertakung di matanya. Telefon berdering. "Hello, yes.." I'm coming." Aku letak telefon semula. "Now, Yana buatlah apa yang patut." "Yus keluar kejap." "Nanti lunch time temani Yus Ok!" Aku berlalu keluar, meninggalkan Yana.

Sudah seminggu Yana jadi sketeri aku, dan sudah dua minggu juga Suzie tinggal dengan kami. Setakat ini aku masih boleh bertahan. Tapi sampai bila? Kedua-duanya, berada di depan mataku. Nampaknya aku akan tewas. Hubugan aku dengan Yana semakin intim. Suzie pula semakin hari semakin mencabar kejantanan ku. Isteriku pula Ju, seperti melepas tali kepada ku.

Akhirnya aku tewas jua. Semalam call dari JB memerlukan isteri ku untuk bereskan urusan kontrak jual beli lot tanah untuk pembinaan kondominium. Pagi ini dia berolak ke JB ditemani Suzie. Mungkin lusa baru balik. Aku pula kena handle tender sebut harga bagi projek landscap taman. Jadi kedua-dua projek ini amat penting bagi syarikat kami.

Di pejabat hari ini akulah bos, akulah second bos. Aku sedang berbincang dengan pembantu pemasaran, Yana turut sibuk membantu menyiapkan plan landscap yang perlu dihantar besuk. Waktu kerja sebenarnya dah habis, perkerja bawahan semuanya dah meninggalkan pejabat. Tinggal aku, Yana dan pembantu pemasaran.

Banyak lagi perkara yang perlu dibereskan. Jam sudah hampir jam 9 malam. Aku benarkan pembantu pemasaran pulang, cuma tinggal sikit lagi kerja-kerja yang perlu dibereskan. Aku tersandar di kurusi keletihan. Yana masih meneruskan kerja-kerjanya. Sekarang hanya tinggal kami berdua.

Setelah menikmati kopi panas yang dihidangkan oleh Yana, aku kembali segar. Yana memicit-micit bahu ku. Aku tarik Yana duduk ke atas riba ku, tangan nya memaut bahu ku. Mukanya dalam keadaan mendongak. Midi singkat paras paha yang dipakainya mendedahkan paha putih gebunya pada pandangan mata ku. Kami berkucupan sebentar. Tangan ku mengusap-ngusap pahanya perlahan-lahan. Mata Yana dah layu. Batang ku tegang menolak seluar ku dari dalam yang bersentuhan dengan punggung Yana. Tanganku terus menjalar ke pangkal pahanya. Yana respon membuka lebih luas kedua pahanya.

Kami masih berkucupan. Lidah Yana ku hisap lembaut. Rabaan tangan ku bergerak ke atas dan berhenti di celah kelangkangnyanya. "Yusss.. cukup.... jangan pergi jauh tau." Dia bersuara menahan aku dari bertindak lebih daripada itu. Yana memang jinak jinak merpati. Aku terlupa syarikat ini milik isteri ku. Tapi burung sudah di tangan.

Aku tukar teknik. Tubuh Yana aku rangkul dan kemudian baringkan di atas sofa pejabat . Aku kucup bibir Yana semula. Midinya terselak sedikit pahanya terserlah. Tangan ku pula menjalar ke atas buah dadanya. Aku usap dan picit-picit perlahan.

"Yusss.. Jangan kuat sangat, sakit." Dia bersuara bila aku ramas bertalu-talu. Butang baju Yana aku tanggal satu-satu, dan sudah nampak branya. Cangkuk branya aku tanggalkan dan lurut ke bawah. Buah dadanya tersembul keluar. Tanpa buang masak aku nyonyot dan jilat puntingnya yang dah keras keghairahan. Yana meregek , "Yussss aaaahhhhh..... "

Tindakan ku lebih agresif lagi. Aku tanggalkan cangkuk dan zip midinya. lurut ke bawah dan tanggalkan terus. Kini tubuh Yana yang putih mulus hanya dibaluti seluar dalam sahaja. Bibir ku aku pendapkan di pangkal paha sambil perlahan bergerak ke atas dan singgah ditundunnya yang masih lagi berbalut seluar dalam. Perlahan aku hulurkan lidah ku ke bahagian alur pantatnya. Apabila tersentuh saja lidah ku, Yana merengek lagi aaaaa....!!! aaaaaa.....!!! Aku terus pelbagaikan jilatan situ.

Seluar dalamnya aku tarik perlahan. Yana tidak membantah. Aku tanggalkan seluar dalamnya. Pantatnya sudah terdedah keseluruhan tanpa pakaian lagi. Batangku pula menambah degree ketegangannya bila lihat pantatnya yang tempam itu. Tundunnya agak tinggi, bibir pantatnya bertaut rapat kiri dan kanan.

Hujungnya biji kelentiknya terkeluar sedikit. Alur pantatnya putih bersih kemerahan. Pantat gadis kadazan ini belum pernah aku usik lagi. Sambil menjilat pantatnya, aku turut membuka seluar dan seluar dalam aku sendiri. Batang ku terpacak keras. Mata Yana mencuri pandang menjeling-jeling pada batang butuh ku yang keras tegang.

Aku minta dia pegang batang ku. "Emmmh.... kerasnya." Yana bersuara. Diusapnya perlahan dari pangkal ke hujung kepala. "Yana please...." aku minta Yana kulum batang ku. Dia menggelengkan kepalanya tak mahu. "Please...Yana ! Yana kulumlah sekejap aja...!"

"Tak mau le Yusss... Yana tak biasa macam ni." Batang butuh ku sekadar diusap-usap lembut. Tangannya yang lembut sudah cukup membuat aku kegahairahan. Perhatian ku masih di kelangkang Yana. Air pantatnya sudah banyak keluar.

Operasi diteruskan lagi. Lidahku menjilat keseluruhan bibir, kelentik dan permukaan pantat Yana. Sekali-sekala aku masukkan lidah ku ke alam lubang pantatnya yang sikit terbuka bila pahanya dikangkang lebar. Terangkat-angkat punggung yana beberapa kali menahan keghairah yang amat sangat. "Aaaaa.....!!! aaaaa Yussssss.... nikmatnya Yusss.....! Oooo teruskan Yus...!" Aku perhebatkan lagi dan mempelbagaikan jilatan. Air pantatnya bertambah banyak.

Punggungnya terangkat beberapa kali. "Yus i tak tahan niii.... Tolong Yus. Please.... please ....!!!" Aku lihat mata Yana terpejam layu, nafasnya tak keruan lagi. Ghairahnya dah memuncak. Menyerah dan pasrah. Hanya menunggu respon dari aku seterusnya.

Aku sedar inilah detik dan masa yang terbaik untuk dapat pantat Yana. Aku mula celapak ke atas sofa. Aku kangkangkan paha Yana lebar. Dia menurut sahaja. Posisi aku berada di kelangkang nya melutut. Batang butuh ku yang dah lama menegang aku sentuhkan ke bibir pantatnya sambil mencecah alur lubang pantat yang sedikit ternganga. Aku usap biji kelentik dengan batang ku.

"Please Yuss... Please...!!!" Yana merengek meminta batang butuh ku segera disumbatkan ke dalam lubang pantatnya. Aku pun tekanlah perlahan-lahan. Kepala dan takuk dah masuk sikit hinggakan bibir pantat Yana turut terselak menelan batang butuh ku. Aku amat keghairahan. Batang ku yang dah masuk kepala tu aku tekan lagi. Tapi tiba-tiba satu tindakan spotan dari Yana. Tangannya menolak-nolak dada ku.

"Yuss...!, jangan kuat Yuss... sakit...!" wajahnya juga berkerut. Aku tarik balik batang butuh ku. Air pantat Yana semakin banyak. Kali ini, aku ajah-ajah dipermukaan lubang pantatnya. Kemudian, dengan sekali tusukkan yang padu, batang ku masuk hingga ke pangkal.

"Yuss.... sakiiiiit Yus...!!!" Bibirnya digigit menahan kesakitan apabila batang butuh ku lolos masuk ke dasar lubang pantatnya. Kedua tangannya cuba menolak dada ku. Tapi pada masa tu batang ku dah pun selamat terbenam. Aku tarikkan keluar semula. Ada periksa keadaan batang aku tu. Ternyata ada kesan darah di pangkal batang aku. Rupanya masih virgin lagi gadis kadazan ni. Melerek aku tersenyum membanggakan perkara tersebut. Namun lepas tu aku masukan semula batang ku dan memulakan aksi sorong tarik.

Kali ini tangannya memeluk erat tubuh ku. Mungkin sakitnya dah hilang dan yang ada hanyalah kenikmatan yang tidak terhingga. Rengekan sakit bertukar nada "aaaa...! aaaaa...! aaa...!"

Berselang seli dengan irama sorong tarik batang ku ke dalam lubang pantatnya. Dalam kesedapan berkeluar masuk dan bersorong tarik, terasa ketat dan sendat lubang pantat Yana. Aku pun percepatkan lagi rentaknya.

"Aaaaaa......!, yes! yess.. fuck me Yuss! Comon Yus. Comon. aaaa...! aaaaaa...! "Ternyata sakitnya dah hilang terus. Aku pun laju dan makin laju. Kemutan pantat dara yang masih ketat itu lancari air pelicin yang keluar begitu banyak dari pantatnya. "Oooohh, aaaaa.... coming...! I'm coming...!!!" Yana dah sampai kekemuncak klimak sambil aku perlajukan lagi hentakan. Giliran aku sampai ke kemuncak juga telah tiba.

"Ahhh....! aaaa...!!!" Ledakan air pekat ku terpancut ke dalam pantat Yana. Ketika itu kami berpelukan erat bagaikan satu badan. Aku pun perlahankan sorong tarik dan lepak di atas perutnya. Sebelum bangun kami berkucupan seketika.

"Yus, how if i got pregnent...?" Yana mulai rasa kebimbangan.

"Don't worry about i....! Kita kawin ajelah!" Jawab ku dengan penuh keyakinan.

Malam tu selepas makan malam aku hantar Yana balik ke rumah abangnya.Bermula dari sex pertama itu, Yana semakin ketagih. Pantang ada peluang, kami pasti lakukan. Tak kira di mana pun.

Tak lama lepas tu, Yana dah mampu kulum batang ku. Kami dah cuba bermacam style. Dalam pejabatku dah ada set vcd. Selalunya kami menonton vcd dulu dan main sepertimana style dalam vcd tu.

Aku memang ada niat nak buat Yana jadi isteri nombor dua aku. Tapi aku bimbang kerana isteri ku Ju lebih mahukan Suzie menjadi madunya. Ini yang problem sikit.

Setakat ni perhubungan aku dengan Suzie masih macam biasa. Itu pun aku tak tahu sampai bila boleh bertahan. Sejak kebelakang ini, Suzie seperti benar-benar mencabar kejantanan ku. Semakin provok aku dengan pakaiannya yang sendat dan seksi. Kedang dia mengenakan gaun tidur yang jarang nipis tanpa seluar dalam . Bulu pantatnya pun aku boleh nampak dengan jelas. Aku pernah menegurnya. Tapi dia pula yang menyindir aku sebagai bukan lelaki tulin. Bukan aku tak mahu melayannya, tapi aku rasa dah cukup dengan ada Julia isteri ku dan spare part ku Yana Uyen.

Malam tu, seperti biasa aku sedang menyiapkan kertas kerja plan pemasaran untuk tanah pesisiran pantai. Pintu bilik kerja ku selalunya aku tutup tapi tak pernah lock. Apa nak dibimbangkan, inikan rumah sendiri. Isteri ku Ju bersama Su di bilik Tv. Aku tak tahulah filem apa yang mereka tonton. Selalunya filem hindustanlah apa lagi. Tiba-tiba pintu bilik aku di ketuk. "Masuk ajalah pintu tak berkunci." Aku mempersilakan masuk. Rupanya Su, dia cuma bersuara dari luar.

"Bang Yusss." Su sengaja merengek manja. "Kak Ju panggil sekejap." "Ok. Ok." Jawab ku ringkas. Aku tinggalkan kerja ku dan terus dapatkan mereka di bilik TV. Aku masuk duduk di sebelah Ju yang dah siap berpakaian tidur. Su pula dengan gaun tidurnya yang amat jarang dan nipis. Duduk di atas lantai yang berkapet. Rupanya Vcd yang sedang dimainkan adalah Vcd blue. Adegan jilat menjilat dan kulum mengulum.

Pelakun lelaki berkepala botak dengan perempuan negro. Pelakunnya taklah mengacam sangat, tapi batang butuh lelaki tu besarnya mak datuk. Saiz panjangnya hampir 10 inci, besarnya macam sarung torchligth everyday saiz sel besar. Hebat sungguh batangnya. Bila batang saiz xxl itu masuk dalam pantat perempuan negro, bunyi volume Vcd macam menjerit.

"Su larat tahan ke saiz besar tu?" Aku bersuara, bila ku lihat Su serius tumpukan perhatian pada Vcd yang dimainkan. Batang aku pun dah mula tegang. "Alaaa... besar lagi pun Su tak kisah." Sahut isteri ku.

Ju, hanya tersenyum. "Su nak menonton yang live punya." Aku prokvok Su. "Ok, Bang Yus dengan Kak Ju berlakun sekarang." Su pun segera matikan punat Vcd dan menghadap kepada aku "Su nak joint pun boleh...!" Kata isteri ku.

Aku terperanjat dengan pelawaan isteri ku. "Bang Yus yang jual mahal." Su macam merajuk. "Ok Su.... Malam giliran kamu." Isteri ku Ju, lansung tak ada perasaan cemburu. "Kak Ju bantu ye." Su hampiri aku. Kain yang aku pakai dilondehnya. Aku biarkan saja. Su pegang batang ku yang dah keras ghairah dengan adegan Vcd tadi lalu dikulum dan dinyonyotnya. Hujung lidahnya nakal mencuit-cuit saluran kencing ku.

"Sedapnya Su.....!" Aku keghairahan. Isteri ku Ju hanya melihat sebagai penoton. Aku selak baju tidur Ju, aku tarik kangkangnya rapat dengan mulut ku. Aku mula menjilat pantat Ju. Ju membiarkan sahaja tanpa respon. Aku beralih pula kepada Su. Gaun tidurnya aku selak, senang sahaja aku dapat jilat pantat Su sebab dia tak pakai seluar dalam.

Isteri ku Ju, cuma sekadar mengusap batang ku Dia yang tolong tanggalkan pakaian Su. Su dah telanjang bulat. Buah dada Su menjadi sasaran tangan ku, aku usap dan ramas semahunya. Su tidak membantah. Pantatnya pun aku terus jilat.

"Aaaaa..!." Su merengek kecil. Su baring atas lantai dengan pahanya terbuka. Aku segera bercelapak di celah kelangkangnya. Tanpa buang masa, aku halakan kepala butuh aku ke pintu lubang pantatnya. Masuk saja batang butuh ku ke dalam lubang pantat, Su merengek "Ohhh... Yuss! Sedapnya Yus...!"

Ju isteri ku, menjadi penonton adegan kami. Lebih kurang 5 minit aku ubah posisi. Su seperti merangkak. Pantatnya dah basah berair. Su terpaksa pula melayan aku pada posisi doggie style. Cukup cergas pantatnya membuat kemutan demi kemutan. Tujuh lapan kali aku sorong tarik butuh aku ke dalam pantatnya.

Kemudian aku minta nak main buntutnya pulak. "Su...! Yus main buntut Su...!" Su aggukkan kepalanya. Aku pun cabutkan butuh aku keluar dari lubang pantatnya dan pegang batang ku menghala ke lubang buntutnya. Bila dah ready, aku tekan terus hingga ke pangkal.

"Ooohhhh.....! Nikmatnya ohhh...!!! Ju pun turut membantu dengan menolak punggungnya setiap kali aku sorong tarik butuh ke dalam lubang buntutnya. Aku tukar posisi lagi, kali berbaring pula. Su tekan dari atas. Lubang pula bertukar silih berganti. Sekejap lubang pantat, sekejap lagi pula lubang buntut.

Style bertukar lagi. Tangan Su pegang penyandar kerusi dan dia sedikit membongkok. Aku terjah pantat Su daripada belakang. Aku semakin agresif, sorong tarik diperhebatkan. Ju isteri ku membantu dengan menekan punggung ku.

'Aaaa.....! Yus...!, aaaa.... aaaa sedapnya Yus...!" Su merengek kuat bilamana dia nak capai klimak. "Aaaaaaa ohhhh emmh.....!!!" Aku perlajukan lagi sorong tarik, dah tak tahan.

"Aaahhhh......!!!" aku terpancut di dalam lubang pantat Su. Ju, isteri ku menarik keluar batang butuh ku dan dihalakan ke mulut Su. Su nyonyot dan jilat rangkus. Aku keletihan. "Bang, nak Ju buatkan air?" Isteri ku bertanya dan melangkah keluar. Tinggal aku dan Su yang belum masih bertelanjang bulat.

Bibir Su menguntumkan senyum puas. "Bang Yus, Su baru lepas pusingan period. Harap-harap Su hamil selepas ini.

Rupanya aku telah terperangkap dengan planning isteri ku dan Su. Mungkin inilah pengorbanan murni seorang isteri untuk mendapatkan zuriat.

Ya, tepat sekali seperti yang telah mereka rancang. Akhirnya Su menjadi isteri kedua ku. Isteri pertama ku Julia mendesak supaya aku berkahwin dengan Su. Kami tinggal di rumah yang sama tapi berlainan bilik. Tapi kekadang tu kami main bertiga gunakan salah satu daripada bilek tersebut. Aku dan Ju berkerja, sementara Su menjadi suri rumah sepenuh masa. Selepas dua bulan berkahwin, barulah Su disahkan hamil. Aku rasa cukup gembira kerana bakal menjadi ayah di samping memiliki dua isteri yang cantik dan taat.

Gadis Sketeri ku Yana Uyen masih kekal berkerja di situ tapi dah dinaikan pangkat sebagai pegawai kewangan syarikat. Sketeri aku yang baru adalah seorang lelaki.


Nukilan
"ABO 99"

Tiada ulasan: