Jumaat, 26 September 2008

Mengerjakan Si Dedek

Hari ini 11 okt y2k, aku masuk web ni anggaran pukul 5. Best woo aku tengok la Si Rozalina ni. Tapi yang bestnya cerita ni ialah aku nak pergi sekolah naik bas awam.
Dapat lak rezeki tengok sorang pompuan cantik.

Wa cakap sama lu, Dedek namanya. Aku tegor dia cuma nak main-main je. Tapi tak sangka pulak dapat respon. Aku pun tanya dia, "best tak kalau ada boyfriend?" Tapi dia hanya diam saja. Lepas tu aku tanya dia tentang hal-hal peribadi, dia pun jawab dan kami pun terus berbual mesra.

Dedek ni dahlah budak sekolah, pakai tudung pulak tu. Naik geram aku tengok budak mentah cam tu. Apa lagi, aku pun panjangkan tangan dan mulalah meraba. Awal awalnya dia melawan gak. Lepas tu aku gunakan ayat baik baik, barulah dia rilek sikit. Aku cakap dia tak yah la gi sekolah hari ni. Dia pun setuju lak tu.

Hero mana yang sanggup lepaskan peluang baik. Aku pun ayat dia lagi. Aku bawak dia makan. Aku belanja la.... sebab aku memang tengah loaded. Lepas tu aku pun carik la tempat landing untuk buat kerja. Biasa la, aku buka baju dia. Nampaknya dia tak melawan.

Aku pun teringat pesan cikgu. Dia cakap peluang datang hanya sekali je. Melepaskan peluang umpama melepaskan pakaian di khalyak ramai. Macam tu lah bodohnya orang yang melepaskan peluang.

Ok lah berbalik dengan Si Dedek ni. Aku buka pulak baju dalam dia dan aku terus ternampak puting dia yang warna pink. Tetapi buah dada dia putih melepak. Aku pun buka kain dia. Aku malas dulu nak buka awal awal dia punya seluar dalam. Jadi aku hisap dia punya puting dulu.

Waktu tu aku cakap aku dah rasa se macam. Lupa yang aku ni sedang melakonkan aksi yang menarik. Aku bukak baju aku. Dia cium aku. Aku pun cium dia balik. Aku terus main main dengan buah dadanya yang sederhana ranum. Bila aku bukak seluar dalam aku, dia terus hisap aku punya zakar.

"Dedek.... dedek.... Apa la kao ni?" Aku cakap dengan dia. Tapi dia tak peduli apa aku cakap. Tetap gak dia isap. Sekejep tarik nafas dan sekejap lepas. Aku pun bukak seluar dalam dia. Aku terus isap dia punya. Mula mula aku jilat je. Lepas tu aku isap gila. Aku rasa pukul sepuluh camtu dia mula tindih aku. Bestnya..... dah la tak pakai kondom, main tindih je. "Ah...ah ....ah emmm.." Aku jawab.

Pas tu aku pulak cucuk dia. Aku kat atas. Bestnya..... lama gak aku kat atas badan dia. Kami habis main pukul 1.30. Kami pun baliklah. Hari sabtu ni kami janji nak buat lagi. Kali ni kat rumah dia lak.

ok... bye


Nukilan
"Rock"

Tiada ulasan: