Rilex@Zello

hi all, demi seiring dgn dunia digital ni, abg dah createkan satu channel di Zello untuk kita semua berkomunikasi secara realtime melalui voice chat melalui semua henpon (Android, Iphone, Blackberry dll) tanpa memberi nombor henpon pada strangers. Harap semua dapat memanfaatkan servis ini. Perkakasan yg perlu = Smartphone spt diatas. Software yg perlu didownload = "ZELLO", cari je kat Market/AppStore (Free aje). bila dah register, cari channel = "Abgh3nsem". Masukkan password channel = "ABGH3NSEM" (semua huruf besar). so siaran 24 jam tanpa henti. sambil baring pon boleh chat. tak percaya??? sbb abg dah try. hahahahaha. bagi yang kurang kebernian dan kemachowan, korang chat kat web dah le.. wahahahaha. selamat bersembang.

Pengikut

Password = AbgH3nsem (All Caps)

Jumaat, 26 September 2008

Kisah Ketiga Antara Dara dan Janda

Aku terus melayari dunia penuh nikmat bersama ibu Intan dan sesekali aku menerima surat dari Intan, ku baca bersama-sama Maria dan tentunya selepas membaca surat Intan, Maria akan mengantikan tempat Intan melayari bahtera nikmat bersamaku….. Sesekali aku meneruskan kegiatan lancap melancap yang sememangnya kugemari sedari dulu. Aku tetap memilih mangsa , prinsipku "aku akan melayari hanya hanya perempuan terpilih atau dara ." Aku lebih rela memuaskan nafsuku dengan melancap daripada mencari dan mengagahi perempuan-perempuan jalanan @ pelacur.

Setelah hampir setahun aku menganggur aku mendapat pekerjaan sebagai ……………….. Aku akhirnya dapat membeli "Video Player" yang selama ini aku idamkan dan bersamaan dengan itu hobi aku bertambah dengan menonton filem-filem lucah. Aku mampu menonton sehingga 6 buah tape lucah dalam satu hari. Untuk lebih privacy, aku menyewa sebuah rumah flat sederhana dan tinggal berasingan dari keluarga dengan alasan berhampiran tempat kerja.

Aku terus menjadi pengemar filem lucah, setiap hari ada saja filem lucah baru yang ku sewa atau beli. Aku sering menonton sambil berbogel dan melancap atau kadang2 bersama Maria….pastinya… Aku lebih suka menonton sendirian kerana kalau bersama Maria pastinya sebelum filem berakhir aku dan Maria telah melakonkan lakonan panas/hangat kami sendiri……………

Dalam aku menyewa filem-filem lucah, aku tertarik kepada seorang gadis tionghua yang berkerja dikedai video. Body dan wajahnya mirip "Asia Carera" iaitu salah seorang pelakon filem lucah yang kuminati. Dari panggilan taukenya, aku dapat tahu nama gadis itu, Lily namanya. Lily gemar memakai seluar pendek ketat berwarna putih setiapkali datang berkerja. Bekas lurah celah kelengkangnya hampir jelas kelihatan, semua itu membangkitkan imajinasi sex ku. Suatu hari aku datang kekedai itu untuk menyewa video, kebetulan ketika itu tiada pelanggan lain dan Lily bertugas seorang diri, mungkin bosnya berada dalam bilik pejabat.

Dari jauh Lily tersenyum kerana dia sememangya telah tahu filem apa yang akan aku sewa. "Hai.. " tegurku. "Hai.. Lily membalas.. apa cerita" tanyanya. " Biasalah " jawabku. " Berapa.?" tanyanya. "Berapa ada baru punya? Tanyaku lagi. Lily terus menarik laci rahsia tempat menyimpan filem lucah dan mengeluarkan dan mengeluarkan lapan Filem terbaru. " Angkat Anam (6) " kataku. "Haiya … Lu manyak suka ini macam punya celita aaa" kata Lily sambil merekod sewaan ku. "Mestilah..syok tau.. Lu pernah tengok ka" aku semakin berani. " Selalu juga .. Bila waa buat retape, wa tengoklah" katanya lagi. " Lu tak rasa syok ka" tambahku. "Haiyaa …mesti syok punya " kata Lily perlahan. "Itu macam Lu sudah biasa itu ka…" kataku lagi. "Lingan-lingan punya adalaaa ….belat punya belum pernah loo" bisik Lily perlahan.

Setelah memasukkan filem-filem yang ke sewa ka dalam beg, aku mula hendak beredar, bila tiba dipintu aku terhenti dan kembali menuju kearah Lily. "Apahal " Lily bertanya. " Eee Ini malam you Free tak, I mau ajak you pergi dinner, mau ka" aku memberanikan diri mempelawa Lily keluar kerana sejak Intan tiada aku tak pernah keluar dengan perempuan. "You …seliouska" Lily seakan terkejut. Setelah diam seketika, Lily bersuara "Ok! I habis kerja pukul 9.45, you tunggu I kat luar kedai". Yesss!!!! aku seakan ingin menjerit gembira kerana pelawaanku diterima. Setelah betul berjanji, aku pun keluar dari kedai sambil tersenyum meleret.

Tepat 9.45 malam, aku telah berada dihadapan kedai tempat Lily berkerja. Lima minit kemudian Lily keluar. Berseluar pendek dengan T'Shirt singkat dan dibaluti jacket jeans berwarna biru. Aku terpaku memandangnya, Ini sudah cukup hebat, bisikku dalam hati. Aku terus memakaikan Lily topi keledar dan terus membon-cengnya dengan TZM kepunyaanku. Dalam perjalanan Lily memeluk pinggangku erat mungkin kesejukkan, buah dadanya terasa menekan-nekan belakangku dan ini membuatkan zakarku mula berdenyut. Aku membawa Lily ke Restoran KFC dan selepas makan Lily mengajakku ka disco. Aku menurut saja. Berada di Disco adalah satu kelainan buatku kerana aku tak pernah… tapi aku pura-pura telah biasa. Lily mengajakku menari, aku menurut dan alunan lagu "Endless Love" kami berpelukkan sambil menari. Lily tidak kekok berpelokan dan ini memberi kesempatan bagiku untuk mencari peluang, sebelah tanganku erat memeluk Lily, sebelah lagi merewang keseluruh tubuhnya dan sesekali meramas punggung Lily serta mengosok-gosok celah kelengkangnya.

Jam 1.00 pagi, kami keluar dari Disco, Lily meminta aku menghantarnya pulang. Aku akur dan Aku tidak mahu meminta yang lebih-lebih buat kali ini. Setiba diflat tempat tinggal, Lily kelihatan tercari sesuatu, dia kemudian mengatakan kuncinya tertinggal manakala kawan Setelah berfikir sebentar aku akhirnya mempelawa Lily karumahku, tanpa membantah Lily menurut saja.

Setibanya dirumahku Lily terus menghempaskan punggungnya atas sofa kerana keletihan tanpa ambil kisah keadaan rumahku yang berselerak ketika itu. Filem lucah yang kusewa siang tadi terletak diatas meja, masih ada empat tape yang belum kulihat. Aku masuk kebilik untuk menukar pakaian, aku memakai T'Shirt tanpa lengan dan berseluar pendek biru tanpa seluar dalam, memberi keselesaan kepada zakar yang berdenyut sejak tadi. Bila aku keluar dari bilik, mataku terpaku kearah TV yang sedang menayang adegan lucah dari filem Girl In Room 69 . Rupanya semasa aku masuk ka bilik, Lily telah memasang tape yang ku sewa siang tadi. Aku mendekati Lily dan duduk disebelahnya. "Li …you tak letih ka?" tanya ku. Lily hanya mengelengkan kepala. Dengusan nafasnya agak kencang kesan dari tayangan filem dihadapan kami.

"You tak takut duduk sini" kataku. " Apa nak takut you bukan halimau…" kata Lily. Aku mula meletakkan tanganku ka bahu Lily dan meletakkan kepalanya diatas bahuku. Lily tidak membantah malah lebih merapatkan badannya yang mula terasa hangat. Kami sama-sama melemparkan pandangan ke kaca TV. Kelihatan sebatang zakar keluar masuk dicelah kelengkang dan suara mengerang nikmat jelas kedengaran. Aku cuba mengawal nafsu untuk tidak mengagahi Lily terlebih dahulu walaupun zakarku telah begitu keras menegang. Tiba-tiba kurasakan tangan Lily memasuki celah seluarku dan memegang zakar ku dan di lancap perlahan-lahan, bagi ditarik tarik Lily kemudian turun dari sofa dan mengadap kearah zakarku, dia lalu menarik seluar pendekku hingga tertanggal dan terus menjilat kepala zakarku dengan rakusnya. Sesekali dia memasukkan zakarku hingga santak. Aku mengelepar kenikmatan sambil menekan kepala Lily kearah Zakarku perlahan. Semangatku mula memuncak, aku membangunkan Lily dan membaringkannya diatas sofa, Lily mengikut lirikan mata yang kian "steam". Dia kelihatan begitu bersedia……….

Aku menanggalkan seluar pendek Lily, rupanya Lily tidak berseluar dalam, patutlah rekahan celah kelengkangnya hampir jelas kelihatan dan mengiankan aku selama ini. Aku terus tunduk dan mengucup pepet Lily, perlahan-lahan aku menjilat-jilat,dan mengulum biji kelentit nya. Pepet Lily yang putih bersih dan baru ditumbuhi bulu halus amat memberahikanku dan sesekali aku terbayang Intan. Aku terus menguliti pepek Lily dan memasukkan lidah kedalam nya. " Ayyyaa.. ayyaa… wuuiiihh …ayyaa.. Its feel good, I like it… come on don’t stop ….oooooohhh please don’t stop", Lily mengerang dan mengelepar keseronokkan. Setelah puas menjelahi aku mula merangkak keatas Lily, Liliy menanggalkan T'Shirt dan aku meramas-ramas teteknya yang besar dan bulat. Lily mengeliat-ngeliat. "Lily ..are you sure". aku menduga. "Oh Yes! I want you to fuck me, I don’t care what happen , just fuck me please" Lily meminta-minta begitu ghairah sekali. Aku mengacukan zakarku kearah pepek Lily yang telah begitu basah dan menembam olih perlakuanku tadi. Perlahan - lahan aku….. menekan kepala zakarku kearah pepek Lily, agak sukar juga, terasa lubang pepek Lily begitu ketat sekali. Aku tekan agak kuat dan masuk lah zakar kedalam pepek Lily. "Auuuww.." Lily menjerit kesakitan.

Separuh zakarku telah masuk bila kurasakan seperti ada sekatan menyekat kemaraan zakarku aku cuba lagi, juga tak bolih, Lily semakin merintih kesakitan. Melalui pengalaman ku membaca buku tentang pelajaran sex kini aku tahu bahawa Lily mempunyai selaput dara jenis tebal. Aku tidak mahu mengaku kalah. Aku rapatkan bibirku ke bibir Lily, kukucup dan kukulum lidahnya dan bila Lily agak leka dan khayal, dengan sekali henjutan aku menekan zakarku kuat-kuat dan Zuup... zakarku meluncur masuk hingga habis seiring dengan jeritan dan rintihan kesakitan Lily. Aku kemudian menghentikan segala gerakan sambil Lily masih merintih. Kelihatan jelas airmata Lily meleleh membasahi pipi. Aku mencabut zakarku, percikan darah kelihatan diatas sofa dan sedikit meyelaputi zakar bercampur baur dengan air lendir ku. Aku memeluk Lily, cuba menenangkannya. "How is it darling" aku berbisik ka telinganya. "Your'e hurting me" katanya. "Sorry…I got to do it, otherwise you'll never got a real sex either now or forever" aku memujuk. Lily diam dan memelukku manja. Aku membalas pelukannya. Untuk pertama kali dengan Lily, kami sama-sama tidak climaxs tapi aku bangga kerana dapat menodai dan memecahka dara Lily. Kami akhirnya terlena dalam dakapan.

Entah berapa lama kami terlena dibuai mimpi bila aku terasa tubuhku tertindih, aku seakan bermimpi, zakarku terasa hangat dan seperti disorong tarik. Aku mencelikkan mata dan terus terpandang pepek Lily betul berada diatas mukaku, begitu mengiurkan,tembam, merkah dan seakan tersenyum memandang dan meminta diuliti. Kesan-kesan darah pecahan dara masih jelas dibibirnya. Nafsuku mula membara, aku menguak sedikit regangan kaki Lily dan terus menjilat dan memasukan lidahku kedalamnya. Lily mengelepar kali ini pasti penuh rasa nikmat. Suara mengerang dan dengusan nafas mula kedengar- an menghiasi suasana disubuh yang hening itu. Zakarku yang diselaputi air liur Lily, dilancap-lancap olih Lily. Tak terkata nikmatnya. Setelah puas bermain dan mengulit zakarku dan Lily memusingkan an badannya dan mencangkung. Zakarku tepat tertuju kepintu pepek nya, Liliy mengacukannya dan mula duduk diatas nya, meluncurlah zakarku memasukki lubang pepek Lily, walaupun begitu ketat sekali, Lily tidak lagi merintih kesakitan tetapi mengerang dan mengeluh kenikmatan. Tanganku meramas-ramas payudaranya dan meraba sambil Lily terus mengenjut punggungnya, air lendirnya terasa hangat membasahi zakarku dan serata celah kelengkangku, begitu banyak dan pekat sekali. Aku kemudian mendakap Lily rapat dan mengucup bibirnya penuh berahi aku mengolekan badan dan kedudukan kami berubah, aku diatas Lily dibawah.

Aku mula memain kan peranan. Aku menyorong tarik zakarku. "Oooh … yesss….fuckk mee…fuck me..harder.. Come on … fuck me …I like it yeaa", Lily mengerang sambil meminta-minta. Aku semakin bersemangat. Lily telah 2 kali memelukku erat tanda climaxs, aku masih belum puas kerana tanpa pengetahuan Lily sebelum aku melayari aku telah menelan sebiji pil penahan pancutan. Setelah puas diatas aku me- minta Lily menungging untuk kulakukan "doggy style". Lily menurut saja. Aku terus menerus fuck Lily sepuas-puasnya, keketatan dan kemutan pepek Lily begitu meyeronokkanku. Puas dengan Doggy Style aku meletakkan zakar ku dicelah tetek Lily dan mengelongsor kan nya ka depan ke belakang dan juga menyumbatkan zakarku ka mulut Lily. Hampir 2 jam aku mengerjakan tubuh Lily, begitu kuat kuasa ubat penahan yang ku makan, Lily telah lepak keletihan dalam kepuasan. Cahaya matahari mula mengintai dicelah-celah bila aku mula terasa zakar berdenyut kencang dan aku terus menekannya masuk rapat kedalam pepek Lily dan Zuuuuup…air maniku terpancut didalam pepek Lily yang mengemut dan menyedut, aku memeluk Lily erat menahan kelazatan…..ooohhhh yyesssss…

Kami akhirnya terkulai lesu dan tak bermaya, Lily memandang dengan mata yang separuh terbuka dan tersenyum. "How is it" aku bertanya . "I like it, I reaally like it , I've cum for 5 times before you do, I want it again next time…" kata Lily. "How if you Pregnat" aku agak sangsi kerana pancutan ku didalam." Don’t worry, I know what to do", ujar Lily penuh confident. Aku tunduk mengucupnya sekali lagi sebelum kami sama-sama terlentang membayang apa yang telah kami lakukan tadi. Dan hari itu aku mengambil Cuti Kecemasan kerana hari sudah lewat untuk pergi berkerja.

Sejak hari itu aku mula bergilir mengagahi Lily dan Maria, pastinya ada beza antara cipap janda dan cipap dara tapi aku tak kisah kerana kedua-duanya ada keistimewaannya yang tersendiri…… Namun aku merahsiakan antara keduanya hinggalah suatu hari ketika aku keluar makan dengan Lily, Maria terserempak denganku….

Ok…bersambung akan datang kalau I ada kelapangan…..


Nukilan
"Unknown"

Tiada ulasan: