Jumaat, 26 September 2008

Kisah Aku Dan Roti

Kisah ini ingin aku ceritakan kepada para pembaca semua yang mana meminati ruangan ini. Kisah ini berlaku pada 7 tahun yang lalu tetapi sehingga sekarang masih segar dalam ingatan ku lagi.

Kisah ini berlaku semasa aku berada di sebuah daerah bernama Kuala Lipis. Ketika aku bertugas disana hampir 6 tahun aku disana. Aku bertugas sebagai seorang anggota Tentera. Dipendekkan cerita aku telah dapat cuti pendek selama 2 hari. Setelah aku mendapat cuti aku pun bertekat tidak mahu tidur di dalam kem kerana aku bercuti. Aku pun pergi menyewa bilik hotel untuk aku bermalam disitu kerana aku ingin merasa tidur dihotel sebab selama ini aku belum pernah tidur di hotel. Setelah aku menyewa bilik di hotel tersebut aku pun pergi ke sebuah kelab atau pub untuk berkaroke dan enjoy.

Semasa aku didalam pub tersebut datanglah seorang pelayan menanyakan minuman, aku pun memesan 1 jag air minuman keras. Setelah pelayan tersebut datang membawa minuman yang aku pesan tadi, aku pun mengajak pelayan tersebut menemani aku minum. Aku mengenali pelayan itu. Dia memang aku kenal lama dah tapi tak kesempatan untuk aku berbual dan berteman. Kebetulan pada malam itu dia ada disitu aku pun mengambil kesempatan itu untuk berbual dengannya. Aku pun menyuarakan kehendaki dan naluri ku, iaitu meminta dia meneman aku tidur bersama aku di bilik yang aku sewa tu. Dia pun bersetuju dan dia meminta aku menunggu sehingga dia habis kerja. Aku pun bersetuju. Aku pun tunggulah dia sehingga habis kerja.

Dia ni badan boleh tahan agak besar, tetaknya sungguh besar, punggung sungguh mekar sekali. Pendek kata badan dia memang besarlah sebab itulah aku panggil ROTI kerana badan dia besar macam roti bengali yang dekat kedai mamak tu. Setelah dia habis kerja pada jam 1 pagi aku pun membawa dia naik bilik yang aku sewa yang tak jauh dari pub tersebut. Setelah masuk saja kedalam bilik tersebut terus dia menanggalkan baju dan seluar begitu juga dengan aku. Aku dan dia sudah tahu apa sepatutnya akan berlaku bila berada dalam keadaan begitu. Dalam kegelapan bilik itu aku dan dia yang kugelar roti terus berkucupan dan bercumbuan. Bibir bertemu bibir, tangan aku erat memeluk badannya dan membawa dia naik kekatil. Kami pun rebah diatas katil berdakapan dan masih berkucupan seperti melepaskan kerinduan seperti bertahun belum pernah bertemu.

Setelah kami bergulingan diatas katil, aku pun memainkan peranan peranan aku sebagai lelaki. Mulut ku masih dibibirnya tetapi tangan ku sudah meraba-raba dan mengusap keseluruh tubuhnya yang gempal tu. Jari-jari tangan kanan ku mula meramas tetaknya yang besar dan mekal tu. Teteknya masih lagi berbalut dengan colinya. Aku tetap terus meramas sehingga teteknya menjadi keras. Lepas sebelah kanan, sebelah kiri pula jari aku ke teteknya. Setelah puas au mengerjakan teteknya, aku mendengar dia mengerang kesedapan. Aku pun terus membuka butang colinya dan terburai dua biji teteknya yang memang besar kalau nak diukur dengan tapak tangan aku tak cukup jari aku nak meramasnya. Kini mulut aku pula bermaharajalela disitu. Mulut aku mencari puting teteknya. Lepas sebelas, sebelah lagi aku kerjakan puting teteknya sehingga dia lagi mengerang kesedapan dan badan tak tentu arah jadinya bila aku berbuat demikian pada kedua-dua teteknya.

Setelah puas aku mengerjakan kedua-dua teteknya kini jari-jari aku pula teruskan perjalanannya merayap ke bawah lagi ke bahagian perutnya dan terhenti di satu semak samun yang terdapat ditundunnya. Jari-jari aku bermain disitu dahulu sebelum aku teruskan perjalanan jari-jari aku kebawah lagi. Iaitu ke celah kelangkangnya. Bila sampai saja jari aku ke lurah dicelah kelangkangnya aku dapati airnya sudah begitu banyak sekali sehingga basah jari-jari aku. Aku makin bertambah stim dan khayal. Jari hantu aku terus mengali lubang pada lurah tersebut dan airnya bertambah banyak. Jari aku menjolok lagi pada lubang tersebut dan dia kulihat makin tak tentu arah jadinya. Setelah puas aku menjolok dan menggali pada lubang tersebut, jari aku mencari bijinya bila tersentuh saja jari aku pada biji kelentiknya, dia lagi bertambah khayal dan stim sehingga dia mencapai klimak yang pertama.

Kini sampailah masanya batang aku pula nak merasa akan kelembapan lubang yang aku jolok dan gali dengan jari aku tu. Aku pun meletakkan kepala konetku pada permukaan lubang pantatnya. Dengan sekali jolok saja konetku telah masuk terus ke dasarnya. Kerana aku tahu dia bukan dara lagi kerana sudah berpuluh lelaki telah menghentam pantatnya. Aku ni orang yang keberapa pun tak tahulah. Aku mula main sorong tarik dengan pelahan pada mulanya dan kemudian makin laju. Setiap kali konet ku masuk saja ke dalam lubang pantatnya setiap kalilah dia mengerang kesedapan. Airnya makin bertambah banyak keluar sehingga aku terasa meleleh ke telur ku. Setelah puas dengan posisi dia baring melentang dengan kakinya mengangkang menerima badan dan konetku masuk kepantatnya, kini beralih ke posisi dia diatas aku dibawah sepeti dia menunggang kuda rupanya. Dia menyarung pantatnya ke konet ku yang terpacak 90 darjah. Setelah puas dengan posisi tersebut kini bertukar ke posisi lain pula, kini ke posisi dia menonggeng pula aku masuk batang konet ku dari belakang pula. Sehinggalah kami pada malam itu puas. Dan aku rasakan aku sampai 3 kali terpancut air mani ku dalam pantatnya. Dia mungkin sama juga aku rasakan. Dan aku marasakan dia memang dahagakan kenikmatan itu dan ingin mengeluarkan airnya yang begitu banyak tu. Kami sama-sama puas malam itu dan pada esok pagi kami main satu round lagi sebelum kami meninggalkan bilik tersebut.

Itulah kisah ku menikmati seks bersama dia yang kugelar roti. Dia sekarang ku dengan sudah berkahwin dengan member aku juga. Aku tak pasti dimana dia sekarang bersama suaminya.

Pada pembaca kalau nak komen atau memberi pendapat silalah hantarkan email kepada aku Farizal_18@hotmail.com atau farizal_12@hayoo.com.


Nukilan
Farizal_18@hotmail.com
farizal_12@hayoo.com

Tiada ulasan: