Rilex@Zello

hi all, demi seiring dgn dunia digital ni, abg dah createkan satu channel di Zello untuk kita semua berkomunikasi secara realtime melalui voice chat melalui semua henpon (Android, Iphone, Blackberry dll) tanpa memberi nombor henpon pada strangers. Harap semua dapat memanfaatkan servis ini. Perkakasan yg perlu = Smartphone spt diatas. Software yg perlu didownload = "ZELLO", cari je kat Market/AppStore (Free aje). bila dah register, cari channel = "Abgh3nsem". Masukkan password channel = "ABGH3NSEM" (semua huruf besar). so siaran 24 jam tanpa henti. sambil baring pon boleh chat. tak percaya??? sbb abg dah try. hahahahaha. bagi yang kurang kebernian dan kemachowan, korang chat kat web dah le.. wahahahaha. selamat bersembang.

Pengikut

Password = AbgH3nsem (All Caps)

Jumaat, 26 September 2008

Kakak Iparku Sayang Part 1

Aku telah diterima kerja disalah sebuah syarikat di pahang.Berita itu amat menggembirakan aku yang sedang menganggur. Di Pahang aku menetap di rumah abang aku , yang kebetulan tidak jauh dari tempat kerja baru aku. Ini dapat menjimatkan kos penghidupan aku disana nanti. Abang aku juga bersetuju untuk aku tinggal bersama beliau.

Aku dilayan cukup baik di sana, dan kak ipar aku juga seorang yang amat memahami. Dia tidak kisah jikalau aku pulang lewat dari kerja,malah kadang-kadang abang aku plak yang lebih-lebih mensihati aku supaya jangan pulang lewat malam.Abang aku ini seorang yang amat sibuk dengan kerjanya.kadang-kadang seminggu dia tidak pulang ke rumah kerja sibuk dengan kerja luarnya. Jadi akulah yang menggantikan tempatnya untuk menegokkan keluarganya. abang aku sudah mempunyai 3 orang anak, tapi semuanya masih kecil. jadi aku kenalah kurangkan pulang lewat untuk menegokkan mereka. kakak aku ini bernama watini.tapi aku hanya panggil kak tini sahaja. disebabkan kesibukan abang aku, ada kalanya menyebabkan mereka berdua bertikam lidah. dalam sebulan kadang-kadang dua-tiga kali mereka bertengkar. tapi aku buat tak kisah sajer.lantak koranglah, aku buat dekkk ajer.

Ada satu ketika kak tini amat marah dan menuduh abang aku ada fair dengan wanita lain.Dan ini menyebabkan abang aku amat marah dan terus keluar dari rumah. Seharian aku tengok kak tini menangis.kesian jugak aku melihat kak tini, tapi apa boleh buatkan!! Kadang-kadang melihatkan mereka aku merungut sorang-sorang, ala kak susah-susah sangat Zul kan ada!!! Biarkanlah abang sibuk dengan kerja dia, kita pun boleh kerja jugak apa.!!!

Kak tini meluahkan perasaannya kepada aku, aku faham sangat masalah kak tini."Ini semua disebabkan permintaan Kaum Ibulah Ni". Tanpa sengaja terkeluar dari mulut aku yang celupar ini. Aku lihat kak tini tertunduk malu tanpa komen apa-apa. Perbualan kami mati disitu sahaja. Memandangkan esok merupakan hari cuti so aku seperti biasa pada sebelah malamnya akan layan blue Film setelah semuanya telah tidur.Entah mengapa fikiran aku terlalu bernafsu kepada kak tini.aku bayang untuk menutuh kak tini. sambil membayangkan kak tini aku melancap sorang-sorang dan terus terlelap.keesokan harinya,lewat gak aku bangun, sedar-sedar kain yang aku pakai dah jadi tali pingang. Gelabah aku dibuatnya,dengan tergesa-gesa aku menutup kemaluan aku yang entah berapa lama dah terpamir itu. aku terus bangun dan menjenguk bilik anak buah, "fuhh!! selamat ! nasib baik mereka tak bangun lagi" aku terus ke bilik mandi, "álamak kak tini" terkejut besar aku."habis aku mesti dah tengok nie" sambil menunggu kak tini habis membasuh kain salam bilik mandi,aku membetulkan kain pelikat lusuh aku."klak"pintu bilik mandi terbuka,"terperanjat besar aku melihat kak Tini hanya memakai kain batik tanpa menutup buah susunya yang montok . "Ahh!!"kak Tini menjerit terkejut melihat aku dihadapan pintu bilik mandi.Buah susunya agak kendur sedikit tapi masih enak untuk dijilat.kak Tini tanya kepadaku,"kenapa Zul"terkejut ker, “mau tak” !! jawab aku spontan. "Tapi adik kau tadi lagi hebat. macam tiang bendera ." kata kak Tini sambil membetulkan kain batiknya dibahagian buah dadanya. "ehh!!malu lah kak" ,"Please jangan bagitau orang ye kak ,please!!" Ahh !! selalu dah kak tengok kau punya Zul"sambil kak tini berlalu pergi ke biliknya. Sambil mengigatkan kembali buah susu kak Tini sekali lagi aku melancap menggunakan syampu.

Aku hairan kenapa lain macam aje kak Tini pada hari ini. Seksi semacam ajer aku tengok. "Mungkin naik Sheikh kot" hari ini aku membatalkan niat aku untuk keluar merayau dibandar.Ini semua disebabkan kak Tini. sambil tengok TV aku memerhatikan kedudukan kak Tini,possingnya cukup mengancam iman aku yang sedia nipis ini.badannya tidak besar mana, spesis ayam katik juga. tapi body cutting Fuhh,mengancam..sambil tengok TV aku lihat kak tini membiarkan kainnya terselak hingga menampakkan paha yang gebu itu.Yang paling aku geram sekali ketika anaknya yang kecil itu menyelak baju sambil main teteknya. aku lihat kak Tini membiarkan saja anaknya main buah susunya. Sambil aku menonton TV , mata aku pun menjeguk jugak buah susu kak ipar aku itu. Sedang asyik aku tengok adegan percuma itu, tiba-tiba kak Tini toleh kearah aku,aku cepat-cepat toleh arah TV. Aku dapat rasakan yang kak Tini sedar akan perbuatan aku dan aku menjadi gelabah tidak menentu.kemudian kak Tini mengajak semua anaknya masuk bilik tidur tengah hari.Aku masih terpaku dihadapan TV.15 Minit kemudian kak Tini keluar semula dari biliknya duduk setentang dengan aku. "Minggu ini abang kau tak pulang lagi,"katanya kena ke kelantan urus hal tanah syarikatnya"."pening kak dengan sikap abang lan, macamlah kak nie robot dia".pening kak Zul. Mungkin Dia dah tak suka kot dengan kat nie". Tidak mungkin kak Tini.Kak Tini kan seorang yang cantik, zul tak fikir abang lan dah ada yang lain.Kak takut sebab kerap sangat ke Kelantan.Kalau betul kelantan tak aper takut,keseberang plak nanti". Itu saya tak tahu lah kak. kak terseksa lah Zul.Sabar jer lah kak. "kalau betul pun apa kak boleh buat",kata aku. "apa maksud kau Zul". Terpulanglah kepada Kak untuk menilai abang Lan. Kalau betul lah abang lan buat kerja macam tu,takkanlah kak nak duduk diam ajer??kata aku lagi. Kalau dia boleh buat kenapa pulak kakak Tidak. Terkejut Kak Tini mendengar penjelasan aku.

Kesabaran aku dah tidak dapat dikawal lagi, niat jahat aku semakin menjadi-jadi. Kak tini terus masuk bilik tidurnya. tugas aku tidak habis disitu, aku mengendap perbuatan kak Tini dalam bilik tidurnya.Aku lihat kak Tini sedang melentang di atas katilnya.aku terus membuka pintu bilik kak Tini, tanpa rasa terkejut kak Tini melihat aku menghala kepadanya.aku terus duduk disisinya dan memohon maaf atas kekasaran aku. Kak Tini hanya mendiamkan diri dan memegang tangan aku dan di letakkan ke dadanya.secara automatiknya jari-jari aku tidak duduk diam dan terus menjalar keseluruh dadanya. nafas kak TIni menjadi semakin kencang dan kak Tini terus merangkul pangkal leher aku.kami bercium mulut, aku terus mengalihkan badan dan terus naik ke atas badan kak Tini.aku menjadi semakin ganas menjilat muka, telinga, hidung mulut, tengkuk kak Tini dengan rakusnya sambil tangan aku meramas-ramas buah susu kak Tini yang baru hendak tegang.aku terus membuka baju dalam kak Tini dan mengigit-gigit buah susunya.Ähh!ahh!ahhH!UUUUHHHH!!!!! sedap Zullll!!!! lagi Zulll!!lAgiii!!!ARRKKHHH!!!!!masih terdapat sedikit susu dari puting kak Tini. dengan lahapnya aku meyedut habis. Jilatan Aku tidak sampai di situ sahaja, terus aku menjilat perut, pusat dan terus kelubang buritnya yang telah maghantui diri aku ini.Kak Tini semakin gila dilambung ghairah dan menanggalkan seluar dalam aku dan terus mengusap-usap buah pelir, lantas dijilat batang aku yang sedia terpacak tunggu di cuci. hisapan kak Tini seperti orang menghidap air menggunakan Straw ketika dahaga. air mazi aku terus dijilat walaupun masin. habis pangkal telur aku dijilat kak Tini. aku terus ke posisi 69, burit idaman aku dijilat dengan lahapnya.sambil lidah aku bermain-main dengan biji kelentik kak Tini.

AHHH!!AHHHH!HHHHHAAHHA!!gooDD zuuuuuLLLlllll!!!!! .entah mengapa lubang itu, sungguh sedap sekali, tidak puas dengan jilat aku menghisap-hisap lubang kak Tini,tanpa menghiraukan rasa jijik.sungguh sedap air kak ,kata aku.. lekas Zulll,lekas masuk batang Zulll!!aHHH!!AAAHHHH KKAAKKK!dahH!! TAANNKKK Tahan niee!please Zullll AAARRKKHHHH!!.aku meludah kearah lubang kak Tini supaya lebih licin. Dengan pengalaman blue Film aku mencuba secara live dengan kak Ipar aku. Aku menyuruh kak Tini mengulum batang pelir supaya lebih licin . aku terus menujahkan batang aku kedalam lubang kak Tini.Plop!plop!Plop! bunyi lancapan aku dalam lubang burit . Lubang burit Kak Tini semakin mengemut-gemut. macam nak pengsan aku di buatnya.mata kak Tini dah hilang dah...dia dah tenggelam dalam arus ghairah. ahhhh!ahhhhha!ahhhh!ahhh!kak Tini semakin Klimaks bunyinya semakin kuat diserta dengan bunyi burit dan batang aku.akhirnya kak Tini dah sampai klimaknya.dicekaknya rambut aku sampai sakit dibuatnya.habis belakang aku bercalar kena cakar dengan kak Tini. aku masih belum Klimaks, dan aku mencabut batang dan menyuruh kak Tini mengalikkan ke posisi merangkak.Kini lubang duburnya menjadi sasaran aku.aku menyuruh kak Tini meludah dalam tapak tangan aku,dengan seberapa banyak yang mungkin,lalu akumenyapunya ke lubang dubur kak Tini. Dengan perlahan-lahan aku mengorek lubang dubur kak Tini dengan jari aku sebelum memasukkan batang aku,lebih kurang lima minit kak Tini menggila kembali dan ketika itulah aku memasukkan batang aku ke dalam lubang duburnya.kak tini mengerang kesakitan bercampur sedap, tanpa menghiraukan kak teriakan kak Tini aku terus menujah-nujah lubang kak tini. AAHHH!AAAHHH!AAAHHHH!!!!sedap ZZUUULLLL !!!!!!arrhhhhhh!!!!!aku dah tak boleh maintain lagi ,lalu aku terus cabut dan mengalihkan kemabali Kak Tini dengan kasar dan menikam kembali lubant burit yang telah ternganga luas menanti batang aku.hejutkan aku pada kali ini agak kasar dan lebih cepat kerana aku semakin hampir ke garisan
Penamatnya.polp!plap1plop!plap!plop!plap!~plop,,,,arrhhhhh!!!!!!AArrrhhhhhhhhhhhhhaku mengeluh panjang ,cukup puas aku melepaskan benih dalam lubang kak Tini.lebih kurang lima minit aku mencabut batang dan disuapkan kemulut kak Tini yang masih lapar dan dahaga.dihisapnya batang aku dengan lahapnya.walaupun air maniaku sekalipun. dalam hatiku berkata mengapakah abang aku tak mahukan kak aku ini. kak Tini amat hebat. dilancapnya pelir aku hingga keras.aku hanya membiarkan sahaja pebuatan kak Tini kerana aku bersimpati dengan beliau.lancapan kak Tini menyebabkan batang aku keras kembali tapi kak Tini hanya mahu mengulum dan menghisap sahaja.hampir dua puluh minit batang aku dihisap oleh kak Tini dan akhirnya sekali lagi pancutan berjaya dihasilkan oleh kak TIni dalam mulutnya sendiri.habis dihisapnya.

Selesai projek kami itu aku terus ke bilik mandi, dan kak Tini menyuruh aku tidur dalam biliknya pada malam ini. pucuk dicita ulam mendatang. rezeki jangan di tolak.tak sabar aku menantikan malam pengantin baru kami berdua.

(bersambung)


Nukilan
"Unknown"

Tiada ulasan: