Rilex@Zello

hi all, demi seiring dgn dunia digital ni, abg dah createkan satu channel di Zello untuk kita semua berkomunikasi secara realtime melalui voice chat melalui semua henpon (Android, Iphone, Blackberry dll) tanpa memberi nombor henpon pada strangers. Harap semua dapat memanfaatkan servis ini. Perkakasan yg perlu = Smartphone spt diatas. Software yg perlu didownload = "ZELLO", cari je kat Market/AppStore (Free aje). bila dah register, cari channel = "Abgh3nsem". Masukkan password channel = "ABGH3NSEM" (semua huruf besar). so siaran 24 jam tanpa henti. sambil baring pon boleh chat. tak percaya??? sbb abg dah try. hahahahaha. bagi yang kurang kebernian dan kemachowan, korang chat kat web dah le.. wahahahaha. selamat bersembang.

Pengikut

Password = AbgH3nsem (All Caps)

Jumaat, 26 September 2008

Kak Long Part 1

Hari minggu ni kakak iparku, Kak Long minta tolong tengok-tengokkan mesin basuhnya. Katanya tempat pengering tak bergerak. Isteri dan anak-anakku malas pulak nak ikut. Biasanya anak-anakku beria-ria nak ikut pergi rumah Mak Longnya tapi hari ini malas pulak. Jadi aku pun pergilah seorang dengan menaiki kereta. Rumah Kak Long bukanlah jauh sangat tapi kalau berjalan kaki memanglah penat. Lebih-lebih lagi kalau cuaca panas.


Sampai saja di rumahnya, aku lihat senyap aje. Aku pun masuk kedalam rumah yang pintunya tidak berkunci. Hai..! mana semua orang ni. Takkanlah anak-anaknya yang tiga orang tu pun tak ada. Biras aku (suami Kak Long) memang tak ada pasal dia lari dengan isteri kedua. Aku pun pergilah ke bilik tidur utama, mana tahu ada orang kat situ. Tanpa ragu-ragu aku pun terus selak langsir.


Alangkah terkejutnya aku bila melihat Kak Long ada didalam sedang mengelap badannya. Kalau tengah mengelap badan tentulah dia berbogel. Bukan aku aje yang terkejut malah Kak Long pun terkejut sampai tuala yang dipegangnya terus terjatuh. Kami terpegun seketika. Aku tak lepas peluang melihat tubuh Kak Long yang sememangnya aku idamkan. Teteknya yang sederhana besar masih lagi tak berapa jatuh walaupun sudah anak tiga kerana aku rasa itulah hasil jamu yang selalu dia makan. Badan yang kini sudah berisi setelah kurus kerana merana ditinggalkan suaminya. Yang paling aku tak tahan ialah bulu cipapnya yang cantik terurus dengan tundun yang begitu tembam.


"Sorry Kak Long, tak sengaja....!"


Aku terus aje keluar dari biliknya dan duduk di ruang tamu sambil menghidupkan api rokok. Sebenarnya aku tak tahu apa nak buat lagi. Malu rasanya namun seronok juga.


Kemudian Kak Long keluar dari bilik dan menuju ke arah aku. Kak Long memakai baju kelawar dan tampak bayang badannya disinari oleh cahaya matahari. Coli dan seluar dalamnya tampak kelihatan. Konekku yang masih tegang selepas melihatnya berbogel makin menyakitkanku. Aku sebenarnya geram tapi malu. Mana tahu kalau ambil tindakan yang melulu ditamparnya muka aku baru padan. Kami terdiam di situ tapi aku perasan yang Kak Long kadang kala menjeling ke kelangkanganku.


"Ee....! Apa yang rosak pada washing machine tu, Kak Long?" Tanyaku cuba untuk memecah kesunyian.


"Oooo...! Pengerringnnya ttak bboleh jjalanllah." Kedengaran bergetar suara Kak Long.


Aku terus menuju ke dapur untuk melihat mesin pembasuh seolah-olah tiada apa yang berlaku. Setelah melihat apa kerosakan yang berlaku dan memperbaikinya, aku berihat di meja makan sambil menghisap rokok lagi.


Kak Long menghulurkan minuman kepadaku. Aku manyambutnya sambil tanganku menyentuh sekali tangannya sambil mengusap lembut. Kak Long membiarkan saja. Aku lihat dia menikmati usapanku. Aku terus aje menarik tangannya dan dengan tiada halangan dia cuma mengikut saja. Aku letakkan gelas di meja sambil tanganku masih memegang tangannya. Aku berdiri dan terus aje mencium bibirnya yang sedang menanti. Aku tahu aku akan dapat apa yang aku idamkan selama ini bila Kak Long membalas ciumanku dengan penuh perasaan.


Kami berciuman dengan rakus dan sesekali lidah di hulur sambil hisapan yang asyik diberikan. Tiba-tiba Kak Long melepaskan ciumannya. Aku kaget.


"Jom, masuk bilik. Nanti orang nampak," ajak Kak Long. Aku lega sambil menurut.


Kak Long terus berbaring di katil dan menghulurkan kedua tangannya untuk menyambutku. Aku cuba bersuara dan serta merta Kak Long meletakkan jarinya di mulut menyuruh aku diam.


"Tak mahu cakap apa-apa. Kita buat aje, ok?" ujarnya.


Aku berbaring di atas Kak Long sambil konek aku bersentuh dengan bahagian atas cipapnya. Kami berciuman lagi dan aku tak lepas peluang untuk meraba-raba teteknya. Kemudian mulutku turun ke lehernya dan serentak itu Kak Long mengeliat keseronokan.


"Hmmm.....Aaaaa....," itu saja yang dapat dikatanya.


Telinganya juga tak lepas dari lidahku. Gigitan-gigitan kecil di telinganya membuatkan Kak Long memelukku dengan kuat sekali. Aku yang dah tak tahan lagi mengangkat terus baju kelawarnya dan membuang ke lantai. Aku duduk di atas cipap Kak Long sambil mengosok-gosok konekku. Kak Long cuba mengangkat punggungnya supaya konekku kena pada biji kelentitnya. Aku senyum aje melihatnya begitu ghairah sekali.


Kemudian aku melepaskan butang belakang colinya dan tersergamlah dua gunung indah yang mempunyai punat berwarna coklat di atasnya. Mulutku terus menuju tetek Kak Long di sebelah kiri dan tanganku pula di sebelah kanan. Aku menghisap, menggigit kecil dan lidahku pula menjilat teteknya. Kemudian aku bertukar arah pula di sebelah kanan dan seterusnya.


"Sedapppppnyaaaaa......lagi..lagi...lagi....sssssttttt," rintihan Kak Long sambil tangannya tak henti-henti menggosok kepalaku.


Mulutku kini mulai turun keperutnya dan menuju ke tempat yang paling sensitif sekali. Aku tak tahu bagaimana keadaan tempat tu. Mungkin banjir kilat telah melanda. Mungkin banjir yang besar kerana telah setahun kering kontang.


Sampainya di lurah nikmat itu, aku mencari biji kelentit Kak Long yang aku yakin sekarang telah membengkak dan tegang. Tak salah lagi jangkaanku itu. Lidahku perlahan-lahan menjilat kelentit Kak Long yang mengakibatkan rintihan Kak Long bertambah-tambah lagi.


"Urgh.Ah.Urgh.Ah....ssssttttt....Ohhhhhh.....," Kak Long umpama terkena cili kepedasan dan punggungnya pun turun naik supaya kelentitnya tak terlepas dari lidahku.


Setelah beberapa lama, aku merasakan Kak Long akan sampai bila aku dapat rasakan badannya mula ketegangan. Beberapa saat kemudian Kak Long melepaskan keluhan yang amat panjang dan kakinya terus menjepit kepalaku kerana kegelian. Aku tahu selepas ini konekku akan mendapatkan kenikmatan cipap Kak Long yang sudah tentunya sedap (semua cipap tentunya sedap kan?) tapi mungkin kenikmatan yang berbeza.


Aku menanggalkan seluarku sambil pandangan tajam Kak Long yang masih berbaring menuju bonggol yang berada di hadapan. Terkeluar aje konekku, Kak Long bangun dan tangannya terus aje memegang konekku dan membawanya ke mulut.


Kak Long membuka mulutnya untuk menghisap dan tiba-tiba........


Bersambung. hazzul@yahoo.com


Nukilan
"ZulH"
hazzul@yahoo.com

Tiada ulasan: